Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 79 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 79 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab lain yang dibawa oleh Pelanggan, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 79

Kami tiba di kota Lukkos. Tempat kami tiba berada di dekat kota. Namun, aku perlu bekerja di luar kota sebagai petualang, jadi aku berencana untuk pergi ke sana begitu kami tiba.

“Terima kasih banyak telah membantuku sejauh ini!”

Ristina-san menundukkan kepalanya.

“Jangan khawatir tentang itu. Semoga berhasil dengan dramanya. "

"Iya! Aku akan melakukan yang terbaik! Klua-san, kamu juga akan bekerja sekarang, bukan? Semoga berhasil dengan pekerjaan kamu."

Bagaimanapun, aku senang kita bisa membawa Ristina-san ke kota dengan selamat. Yang perlu kita lakukan sekarang adalah berharap kita tidak mengganggu Klua-san.

Relius-senpai, tolong jangan gegabah, oke?

"aku tahu itu."

Ristina-san dan Klua-san menatapku dengan perhatian. Namun, aku petarung yang baik. Itu tidak akan menjadi masalah yang besar. aku meninggalkan mereka berdua dan menuju ke luar kota.

Kami telah datang sejauh kereta ke kota, tetapi itu benar-benar situasi yang mengerikan. Ada sejumlah tenda di luar. Para pengungsi berkumpul di sini.

Sejauh ini tidak ada kerusakan yang terjadi di kota ini. Tetapi udara terasa berat karena mereka semua telah melarikan diri dari rumah mereka.

aku berjalan terus, melihat orang-orang itu.

“Petualang yang telah menerima permintaan mendesak! Berkumpul saat kita melakukan rollcall di sini! ”

Itu mungkin a guild karyawan. Orang itu memiliki Elf di bahunya dan sedang memegang selembar kertas.

Aku mengantre dan menyerahkan milikku guild kartu ke guild karyawan yang bersama Elf. Itu guild karyawan yang aku berikan guild kartu untuk diperiksa dan kemudian menyerahkannya kepada aku. Permintaan tersebut kini telah diterima secara resmi.

“Baiklah, semuanya ada di sini. Kalian semua di sini akan dibagi ke dalam barisan dan bertindak sesuai dengan itu! Aku sudah mengumpulkanmu dalam sebuah pesta untuk bekerja sama dengan para petualang yang ada di sini sebelum kamu, jadi tanyakan pada mereka tentang pekerjaan mendetail. "

Kemudian, menurut pangkat masing-masing, partai diatur. Pertama, mereka yang berpangkat lebih tinggi tampaknya memutuskan untuk melakukan pencegahan sejauh mungkin dari kota nanti. Tampaknya ini adalah peran yang lebih berbahaya daripada peran kita, tetapi sejauh ini tidak ada yang meninggal. Sebaliknya, orang-orang berpangkat rendah seperti aku seharusnya waspada terhadap lingkungan sekitar ini.

Pertama, orang-orang berpangkat tinggi akan melawan monster di sekitarnya, dan kemudian kita akan mengalahkan monster yang berhasil menerobos. Itu sepertinya menjadi aliran dasar.

“… Ah, bukankah itu Relius?”

aku mendengar suara yang akrab. Aku menoleh dan melihat seorang beastman dengan karakteristik telinga anjing ― Mear-san.

“Bukankah itu Mear-san? Mengapa kamu di sini?"

“aku telah menerima permintaan itu, tapi aku tidak berharap menemukan kamu di sini.”

"Ya. Apakah kamu sendirian?"

"Ya. Teman-teman aku dari pesta yang baru saja aku kumpulkan harus mengurus beberapa urusan. Kami berpisah. "

"Apakah begitu?"

Sepertinya kita mengadakan pesta bersama.

"Ya silahkan."

"Baiklah. Mari kita pergi."

Aku menuju ke pesta dimana aku ditugaskan dengan Mear-san. Ada banyak hal yang ingin aku bicarakan dengannya, tetapi kami sedang bekerja sekarang. Aku harus bertanya padanya nanti.

Grup tempat aku bergabung memiliki dua peringkat, D dan E. Ini adalah grup yang terdiri dari empat orang, termasuk kami. Setelah memperkenalkan diri, aku dengan ringan bertanya kepada mereka tentang situasi saat ini.

“Kami belum pernah melihat monster di sini sebelumnya. Ini seperti hanya memiliki kita di sini. "

"Ya ya. Ada lebih banyak ksatria daripada hanya petualang di luar sana, dan tidak banyak hal yang bisa kami lakukan. "

Itu sebabnya permintaannya mudah. Itu akan memberi aku hak untuk menantang peringkat C. "

"aku juga! Bagaimana dengan Relius? ”

Semua orang tampaknya optimis tentang permintaan ini. Mereka sudah berada di sini selama tiga hari, dan belum ada satupun pertempuran.

"Betul sekali. aku akan dapat menerima permintaan promosi ke peringkat D ketika ini selesai. "

"Bagus untukmu! Nah, seperti yang diharapkan, berhati-hatilah saat menangani korban, oke? ”

Sepertinya itu adalah pendapatnya sebagai anggota senior tim. Memang, kami tidak bisa berbicara begitu ceria kepada para korban.

“Ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan selain membunuh monster, bukan? Apa lagi yang kamu lakukan?"

“Terkadang, aku membantu pedagang dengan barang-barang mereka. Kemudian aku akan membantu mereka mendistribusikan makanan ke tenda dan seterusnya. "

"aku melihat."

Kemudian para pedagang akan mengalami waktu yang lebih sulit daripada kita. aku punya rencana untuk bertemu dengan Klua-san nanti. Haruskah aku bertanya tentang situasi di sana? Semuanya sama sampai malam berakhir. Seperti yang dikatakan para senior, kami tidak harus melawan monster.

Tapi – saat itulah matahari terbenam. Saat aku berbicara dengan santai dengan party itu, sebuah suara keras terdengar. Itu adalah suara bel yang mengumumkan serangan musuh.

"Seekor monster! Monster telah muncul! "

Di sana-sini, suara para petualang bergema. aku melihat ke langit dan melihat beberapa serangan sihir diluncurkan. Itu berarti serangan monster.

Sambil menyeringai, Gon, pemimpin party kami, tertawa.

“Jarang sekali. Akankah giliran kita? ”

“Tapi, mereka akan dipukuli sampai mati pada saat mereka sampai di sini, bukan?”

Kata teman Gon, Garberossa.

"Memang. Petualang lain punya banyak waktu luang. "

“Tetap saja, kita harus bergerak. Kami dibayar. ”

Gon dan Garberossa berdiri, tertawa. Aku bergumam saat aku memeriksa pedangku juga.

aku sedikit khawatir.

“Hei, hei. Ada apa, Relius? ”

“Monster tidak pernah sejauh ini sebelumnya, bukan? Itu artinya ― pasti ada banyak. ”

Yah, itu memang benar.

Saat aku mengatakan itu, ekspresi Gon dan Garberossa menegang juga.

“Mari kita lanjutkan saja, oke? Jangan terlalu gugup. "

Dengan Gon di depan, kami berangkat untuk mengalahkan monster.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar