Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 84 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 84 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 84

Di pagi hari. Aku bangun sebelum hari cerah, lalu aku mencari Gon-san dan yang lainnya untuk mengambil alih penjaga… tapi mereka berdua sedang istirahat.

Ketika aku melihat, aku melihat bahwa jumlah penjaga telah menurun drastis. Di saat yang sama, aku memanggil petualang yang sedang berjaga.

“Jumlah penjaga menurun, apakah situasinya sudah berubah?”

"Ya. Hasil penyelidikan, mereka tidak menemukan batu ajaib yang mencurigakan lagi. aku yakin para ksatria yang pergi ke situs itu juga mengalahkan naga bertanduk. Dan itulah mengapa peringatan diturunkan.

"…aku melihat."

Itu akan membuat kami lega. Sekarang jika kita hanya bisa mengetahui bagaimana kristal labirin berada di tempat seperti itu, semuanya akan terpecahkan.

Apakah itu terjadi karena alasan alami? Atau apakah seseorang sengaja mengaturnya? Kita hanya perlu mencari tahu apa yang terjadi selanjutnya.

“Sepertinya para kesatria di sini secara bertahap mundur.”

“Eh, benarkah?”

"Ya. Sepertinya sang pahlawan diperintahkan untuk kembali lebih dulu. aku dengar mereka sudah kembali beberapa waktu yang lalu. "

“The pahlawan? Eh, apa orang seperti itu datang ke sini? ”

“Ya, itulah yang aku dengar. aku juga tidak melihatnya. Kudengar dia manis. "

“… He ~ e.”

Tiba-tiba, aku membayangkan Benny di kepala aku. Gadis itu adalah gadis cantik, dan pakaiannya berbeda dari ksatria lainnya. Mungkinkah dia adalah pahlawan? aku tidak berbicara dengannya secara mendalam, jadi aku tidak tahu detail situasinya.

… Jika dia pernah menjadi pahlawan, aku mungkin bisa bertanya padanya tentang Lynn.

Itu sangat disesalkan. Lynn tampaknya baik-baik saja dalam surat itu, tetapi aku tidak tahu apakah dia benar-benar baik-baik saja. Mereka adalah pahlawan yang sama, dan Benny mungkin telah mengetahui banyak hal tentang Lynn.

Aku menggantikan penjaga lainnya dan pergi mengawasi monster.

〇〇〇

Di sore hari pada hari itu. Pekerjaan aku juga ditangguhkan untuk sementara waktu, dan tidak ada yang bisa dilakukan sampai malam. Langkah selanjutnya adalah melakukan sedikit pengamatan waktu malam, tetapi bahkan saat itu hanya akan berlangsung paling lama sekitar tiga jam. aku masih waspada, tapi aku tidak melihat ada pertunangan dengan monster sepanjang hari.

aku sedang berjalan-jalan di sekitar kota. Itu untuk bertemu dengan Klua-san. Dia bilang dia ada di alun-alun kota, dan aku sedang menuju ke sana sekarang.

Ah, Klua-san.

Relius-san. Apakah para petualang baik-baik saja? ”

aku menemukan Klua-san, yang baru saja mengeluarkan dan mengeluarkan barang.

"Iya. Tidak ada lagi monster yang terlihat, jadi semuanya sudah tenang sekarang. Apakah kamu mengirimkan barang yang kamu bawa pada hari pertama? ”

"Iya. Aku sudah mengirimkannya, tapi aku juga membawa ramuan lain untuk para petualang. Itulah yang aku jual. "

Tentu, sebelum kita berpisah, aku memiliki banyak hal yang sudah siap.

“Adakah yang ingin kamu tambahkan?”

"…Iya. Sepertinya stok ramuannya hampir habis, bolehkah aku memintanya? ”

"Tentu. Aku akan membuatnya di belakang gerbong. "

"Silahkan."

Jika ada banyak petualang, semua orang akan membeli ramuan. Dan jika ramuan menipis, akan lebih sulit bagi publik untuk menjangkau mereka. Ada gunanya memiliki sedikit ramuan di rumah karena akan berguna dalam keadaan darurat.

Selain luka, ramuan juga bisa digunakan untuk melawan luka bakar dan luka lainnya. Jika luka tersebut tidak segera diobati, luka tersebut akan menjadi bekas luka permanen.

Aku membuat ramuan yang Klua-san suruh, total 300, dan memasukkan semuanya ke dalam kotak. Kemudian aku turun dari kereta dan kembali ke Klua-san.

aku telah membuat jumlah ramuan yang ditentukan.

“… Itu benar-benar kemampuan yang luar biasa.”

Aku banyak menyadarinya akhir-akhir ini.

aku sadar bahwa aku memiliki kemampuan universal untuk membuat apa pun.

“Kalau dipikir-pikir, Klua-san, di mana kelompok teater itu bekerja saat ini?”

“Yah… Aku mendengar bahwa penguasa kota ini telah memberi mereka sebuah penginapan, jadi kupikir mereka mungkin ada di sana. Pada siang hari mereka mengadakan pertunjukan di alun-alun di depan para pengungsi, tetapi pada malam hari mereka tampil di rumah tuan. "

"…aku melihat. Baiklah, seperti yang diharapkan, aku tidak bisa melakukannya sekarang. "

Tadinya aku akan memeriksa Ristina-san, tapi sepertinya tidak mungkin untuk saat ini.

“Apakah kamu akan menemui Ristina-san?”

“Yah, dia junior aku, untuk satu hal. aku hanya ingin melihat apakah semuanya berjalan baik. ”

"Kalau begitu … bagaimana kalau kamu pergi dan lihat bagaimana keadaan ketika kamu mengirimkan barang ke kediaman tuan?"

Klua-san membawa satu kotak dari belakang gerobak. Isinya berbagai aksesoris. Beberapa hal yang aku buat ada di sana juga. Ketika aku akan menanyakan untuk apa mereka, aku ingat dia berbicara tentang sesuatu yang dia serahkan kepada Dewa.

“Apa kau yakin tidak apa-apa jika aku yang membawanya?”

"Tidak apa-apa. aku akan memberi tahu mereka bahwa aku harus mengirim pengurus. Jika kamu membawanya, itu akan baik-baik saja. ”

Klua-san mengeluarkan selembar kertas. Itu ditandai dengan tanda tangan tuan. Melihat sekilas, kertas itu tampak seperti potongan kertas besar menjadi dua.

"Jika kau menunjukkan ini pada penjaga gerbang, berikan saja namaku, dan dia akan membiarkanmu masuk."

"…Baiklah aku mengerti. Terima kasih."

“Tidak, ini bukan apa-apa. Akulah yang harus berterima kasih karena telah mengirimkan barang. "

Klua-san dengan cepat menundukkan kepalanya.

aku baru saja mengetahui bahwa keluarga Arsus-lah penguasa tempat ini, jika itu mereka, mereka mungkin akan membiarkan aku lewat jika aku memberi tahu mereka. Meski begitu, akan lebih baik jika dilakukan dengan cara biasa. aku mengangkat kotak itu dan kemudian mulai berjalan menuju kediaman tuan.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar