Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 87 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 87 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab lain hari ini berkat Patreon, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 87

Kupikir sejak Fira-san tinggal di mansion ini, aku mungkin akan bertemu dengannya. Ketika aku melakukan pengiriman paket, aku tidak bertemu dengannya sama sekali, lalu aku lupa karena yang terpikir oleh aku hanyalah Ristina-san.

Fira-san tersenyum. Dia tampak agak bahagia. Rambut emasnya terlihat bagus saat matahari terbenam. Apakah dia memangkas poninya sedikit? Itu juga terlihat bagus untuknya. aku benar-benar senang bertemu dengannya, berpikir bahwa dia adalah seorang wanita bangsawan seperti yang diharapkan.

“Sudah lama sekali, Fira-san. Bagaimana perasaanmu sejak saat itu? ”

Alasan aku bertemu Fira-san adalah untuk menghilangkan insomnianya. aku bertanya padanya tentang waktu itu, dan dia tersenyum bahagia.

Sempurna, berkat Relius.

Itu bagus kalau begitu. Senyumannya tidak lagi cemberut seperti dulu.

“Jadi Relius, apa yang kamu lakukan di sini? Kenapa kamu ada di kota ini? ”

“Itu karena aku telah menerima permintaan seorang petualang. aku sedang beristirahat di tenda di luar kota. "

“Oh, jadi Relius adalah seorang petualang?”

"Yah begitulah."

“Begitu… tapi apa yang membawamu ke mansion? Apakah kamu datang menemui aku secara kebetulan? ”

Fira-san berkata dengan senang.

Aku di sini untuk mengirimkan ramuan kepada kesatria. Juga, aku kenal seseorang dari teater, dan aku ingin melihat bagaimana kabarnya. ”

"Hmm, begitu."

Bahu Fira-san langsung turun. Lalu dia menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

“Kamu seharusnya datang menemuiku juga. Bukankah aku sudah memberitahumu sebelumnya? "

“… Tapi maksudku, kamu tahu, sulit untuk melewati gerbang, bukan?”

"Hmm mungkin. Coba pikirkan nanti… apakah kamu masih punya waktu? ”

aku pikir mungkin aku harus kembali dan melapor ke Klua-san sekali, tetapi aku juga mengatakan kepadanya bahwa aku akan bertemu dengan Ristina-san. aku yakin Klua-san akan mengerti bahwa aku akan sedikit terlambat.

“Tidak apa-apa, kurasa. Apakah kamu membutuhkan sesuatu?"

“Ya, aku hanya ingin berbicara dengan Relius. aku ingin berkonsultasi dengan kamu. Jadi mengapa kamu tidak datang ke mansion dan mengobrol? "

“Konsultasi, ya?”

Fira-san akan berkonsultasi dengan aku tentang apa? aku yakin Fira-san dalam posisi untuk mewujudkan banyak hal. Juga, apakah itu sesuatu yang hanya bisa aku lakukan?

Aku berjalan bersama Fira-san menuju mansion.

“Fira-san, bolehkah aku mendengar cerita pendek tentang itu?”

“aku pikir ini mungkin kesempatan bagus untuk Relius untuk membantu aku dengan pekerjaan aku di masa depan.”

"…aku akan?"

“Ya, kamu mau. Relius adalah orang yang tepat untuk pekerjaan itu, dan aku sudah berpikir untuk membuat tawaran itu. "

Apakah aku orang yang tepat untuk pekerjaan itu? Lalu aku ingat bahwa aku telah menunjukkan kemampuan pandai besi pada Fira-san. Apakah itu pekerjaan yang tepat untuk aku? Aku bilang pada Fira-san untuk merahasiakannya, tapi apakah dia sudah merahasiakannya sejak itu?

Aku masuk dengan Fira-san di kamarnya, tempat aku merapikan tempat tidur sebelumnya.

Di sini, Relius. Ayo duduk di sini. "

Dia menarik kursi untuk duduk di seberangnya. Aku membungkuk sekali dan kemudian duduk di kursiku.

“Ngomong-ngomong, bagaimana kamu bisa menemukanku, Fira-san?”

Seorang pelayan memberitahuku bahwa ada pria seperti Relius.

Baiklah. Kurasa Fira-san tidak pergi ke taman dan menemukanku.

Dia juga mengambil tempat duduk, dan tak lama kemudian, pelayan itu datang.

… Sepertinya pelayan itu bergerak saat kita memasuki mansion. Dia telah menyiapkan minuman dan kue teh. Apa budak keluarga Count harus bisa melakukan sebanyak ini?

Aku meminum tehku dengan heran. Fira-san menganggukkan kepalanya saat dia mengistirahatkan sikunya di atas meja.

Relius, bisakah kau pergi bersamaku sebentar?

“Keluar? Apa artinya?"

“Eh? Ah…! T-tidak! Ini bukan tentang pacaran antara pria dan wanita; aku tidak bermaksud begitu! … aku ingin kamu membantu aku membangun kembali tempat tinggal para pengungsi. Itu pekerjaan ayahku, tapi aku akan mengambil alih. "

Fira-san mulai berbicara dengan acuh tak acuh.

… Begitu, jadi begitu situasinya. Namun, aku telah memikirkan hal-hal aneh. aku harus merenungkannya.

“Apakah itu berarti kamu akan membangun gedung atau semacamnya?”

“Ya, cukup banyak. Dan akulah yang harus melakukan semua pekerjaan, kamu tahu. Itu bagian dari latihanku sebagai calon pengantin. "

“Pelatihan pengantin?”

"Iya. Istri bangsawan harus mengelola wilayah atas nama suaminya atau membantunya. Mereka juga harus menghadapi bencana seperti ini. ”

"aku melihat…"

"Yah, aku belum berencana menikah dulu, tapi aku tidak ingin mendapat masalah di masa depan. Tapi aku ragu ayahku akan mengizinkanku menjadi pengantin. "

Fira-san mengangkat bahunya dengan engah.

…Itu benar. Seorang ayah sangat mungkin menjadi orang tua yang bodoh, bukan? Ayah angkat aku juga sama.

Relius, kamu harus mengawasi Lynn agar dia tidak mendapatkan pria yang aneh. dia memberitahuku berulang kali.

Tapi, yah, aku tidak tahu bagaimana rasanya.

"aku melihat. Tapi pernikahan? Itu cepat. aku harap kamu bertemu orang yang tepat. "

aku tidak memikirkan hal seperti itu sedikit pun. aku ingin bertemu seseorang yang istimewa, dan itulah yang benar-benar ingin aku lakukan. Meskipun ada banyak wanita di sekitar aku, bukan berarti mereka seperti itu, mereka semua hanyalah mitra bisnis dan teman tepercaya.

aku yakin itu juga yang mereka pikirkan, tetapi tidak sopan jika hanya menyadarinya secara aneh.

"…Hmm mungkin."

Fira-san menggembungkan pipinya sedikit dan menggumamkan itu.

“Jadi, tentang bisnis yang kita bicarakan tadi…”

"Oh itu benar. Bagaimana, Relius? Maukah kamu menerimanya? ”

“… Sebenarnya, aku awalnya bekerja di sebuah penginapan, dan selama aku bisa memastikan itu tidak mengganggu pekerjaan aku di sana, aku rasa aku akan menerimanya.”

“Eh, benarkah?”

"Ya. … Hanya saja, kamu tahu. Apa kau ingat apa yang terjadi saat aku menggunakan kemampuanku untuk merapikan tempat tidur Fira-san? ”

"Ya aku ingat."

"… aku pikir kemampuan itu cukup kuat, jadi aku tidak ingin menggunakannya dalam situasi di mana sejumlah orang yang tidak ditentukan akan mengetahuinya jika memungkinkan."

“Ya, aku tahu, kamu menyuruhku untuk tidak memberi tahu orang lain tentang itu … hanya kamu dan aku.” [T / n: Lol, Relius sudah menceritakannya ke sejumlah wanita.]

"Iya. Jadi alangkah baiknya jika kita bisa meletakkannya dalam situasi di mana kita bisa menyembunyikannya.

"Tidak masalah. aku akan mengurusnya. Jadi dapatkah aku kembali ke Relius untuk membicarakannya secara mendetail nanti? ”

"Ya itu baik baik saja. Sementara itu, aku akan melihat apakah aku dapat menerima pekerjaan itu juga. "

"Ya silahkan."

Fira-san tersenyum padaku. Kemudian, setelah mengobrol dan tertawa sebentar, aku meninggalkan mansion.

<< Daftar Isi Sebelumnya

Daftar Isi

Komentar