Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 89 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 89 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab lain yang dibawa oleh Pelanggan, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 89

Aku berencana pergi dengan Fira-san untuk menonton drama, tapi dia ingin melihat-lihat kota sebelum itu. Untuk alasan itu, aku harus mengikutinya. Sesampainya di taman rumah keluarga Arsus, aku sedang menunggu Fira-san disana.

Tampaknya rombongan itu sudah sampai di venue hari ini, dan tidak ada orang di sini. aku mendengar bahwa ada beberapa drama dalam sehari, tetapi aku tidak tahu berapa banyak yang harus diselesaikan sampai drama yang seharusnya aku tonton hari ini.

Dan saat aku melihat sekeliling, Fira-san masuk dengan pembantunya di belakangnya. Aku sedikit terkejut karena kostum Fira-san kalem dan tidak seperti bangsawan.

Yang dia kenakan mungkin disesuaikan untuk orang biasa. Namun, keanggunan alami Fira-san tidak menyembunyikannya. Dengan rambut pirangnya yang indah disisir ke belakang, Fira-san menatapku.

"Bagaimana menurut kamu? Bukankah itu aneh? "

“Tidak, itu terlihat bagus untukmu.”

Itu tidak menyanjung atau apa, aku serius. Mulut Fira-san mengendur. aku lega bahwa aku tidak salah menjawab.

"Baik. Demi penyamaran, aku berpakaian sopan. … aku pikir itu mungkin tidak terlihat terlalu bagus untuk aku――. ”

Tidak, itu bagus.

Fira-san mengendurkan mulutnya lalu menyilangkan lengannya. Apa itu? Fira-san mengalihkan pandangannya sedikit ke luar dan kemudian meletakkan satu tangan di depannya.

“R-Relius seperti kesatria aku hari ini.”

“… ..”

Eh, apa yang dia bicarakan? Meskipun mereka tidak menemani kita, para ksatria mungkin mengawasi kita dari jauh. Apakah ini berarti aku harus pindah jika para ksatria tidak bisa mengatasinya?

Bukannya aku tidak puas dengan ini, tetapi apakah mungkin ada sesuatu yang tidak dapat mereka tangani sendiri, untuk berjaga-jaga? Aku sedikit khawatir tentang itu, tapi Fira-san melambaikan tangannya dengan ringan.

“Oleh karena itu… kamu harus mengantarku dengan benar!”

"Baik."

Karena aku cemas, aku melihat para ksatria di sekitar kami, tetapi mereka hanya menganggukkan kepala sedikit ke arah aku.

Oke… aku rasa itu berarti, kan?

Saat aku meraih tangan Fira-san, dia mengucapkan "Hiyaa" kecil dan mengangkat bahunya ke atas.

“A-apa kamu baik-baik saja!”

"aku baik-baik saja! A-aku datang! ”

Fira-san menarik tanganku dan pergi.

… Bukankah aku yang menemaninya? Dengan keraguan dalam pikiranku, aku meninggalkan mansion bersama Fira-san.

Setelah berjalan melalui distrik bangsawan untuk beberapa saat, jalanan secara bertahap menjadi semakin santai. Kami berjalan berdampingan saat mencapai distrik rakyat jelata, sebuah kota yang digunakan oleh warga biasa.

Sesekali, Fira-san meremas tanganku.

… Saat dia melakukan itu, aku mau tak mau harus waspada terhadap Fira-san. Ketika aku memikirkannya lagi, ini pertama kalinya aku berpegangan tangan dan keluar bersama seperti ini.

Mungkin sejak aku berkencan dengan Lynn saat aku masih kecil. aku tidak ingin terlalu peduli pada Fira-san. Saat aku menarik napas dalam, dia menepuk pundakku.

Hei, Relius.

"Apa itu?"

“Seberapa banyak yang Relius ketahui tentang kota ini?”

Sebenarnya tidak terlalu banyak.

Seperti yang telah aku lakukan sebelumnya, kali ini aku juga tidak dapat meluangkan waktu untuk melihat-lihat kota. Tapi aku tahu secara kasar di mana mencari tahu apa yang ada di luar sana.

Kalau begitu, aku akan menunjukkan kotanya.

“Apakah kamu yakin? Apa kau tidak ingin berbisnis, Fira-san? ”

"aku akan baik-baik saja. aku hanya ingin melihat-lihat kota sebentar. "

Itu membuatku merasa seperti aku tidak akan bisa berbicara tentang mengantarnya kemana-mana, tapi – yah, oke. aku tidak mungkin dikawal di kota ini oleh Fira-san, kan?

"Baiklah, kalau begitu."

“Ya, serahkan padaku.”

Fira-san tersenyum lalu meraih tanganku lagi dan mulai berjalan. Setelah melihat fasilitas utama seperti guild, Fira-san mengenalkan aku pada beberapa toko favoritnya yang dia kunjungi dari waktu ke waktu.

Fira-san mencoba menyembunyikan wajahnya, tapi meski begitu, sepertinya orang bisa tahu saat melihatnya. Terkadang kami melihat orang melihat kami dan bergosip tentang kami beberapa kali. Tepat sekali. Karena dia adalah putri bangsawan yang memerintah kota ini, setiap orang setidaknya harus mengenal wajahnya.

Fira-san menyembunyikan wajahnya karena malu setiap kali itu terjadi.

〇〇〇

Setelah minum di toko terdekat, kami menuju ke teater. Kursi itu adalah … kursi khusus yang disediakan untuk bangsawan. Aku duduk di kursi itu bersama Fira-san.

Mereka saat ini sedang dalam proses mengubah penonton. Sementara semua orang berdiri dalam antrean panjang, kami masuk melalui pintu masuk khusus bangsawan.

aku merasa sedikit buruk tentang itu, tapi aku rasa itu adalah hak istimewa menjadi seorang bangsawan dan menyediakan tempat tinggal. … Tapi aku tidak melakukan apa-apa.

Suasana kenikmatan bisa dirasakan dari Fira-san yang duduk jauh di kursinya.

“Apakah kamu biasanya menonton drama dan sejenisnya, Relius?”

“Yah, aku tidak banyak menonton. Bagaimana denganmu, Fira-san? ”

"aku telah melihat sebagian besar drama dari perusahaan yang datang ke kota ini, termasuk yang ini."

Mungkin hanya itu yang bisa ditonton Fira-san selama dia di kota.

"aku pernah melihatnya sekali, dan aku tahu ceritanya dan sebagainya, tapi aku tidak keberatan melihatnya untuk kedua kalinya."

“Eh? Betulkah?"

"Maksudku, ya, ini tidak selalu sama setiap saat, dan kamu bisa menikmatinya karena pemerannya berganti, kan?"

…Oh begitu. Nada dan volume suara, gerak tubuh, dan gerakan dapat berbeda dari orang ke orang. aku yakin dia menikmati bagian itu.

Itu adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh orang seperti Fira-san, yang terbiasa menonton drama. Bagi aku, aku menikmati ceritanya, tetapi Fira-san telah melampaui itu.

Namun, untuk setiap orang berbeda, yang dalam beberapa hal mirip dengan pandai besi. aku memahami perasaannya sedikit lebih baik.

Sepertinya akan segera dimulai.

Sebelum aku menyadarinya, pergantian tamu sudah selesai, dan tempat acara sudah siap. Sebuah keterampilan jatuh di atas panggung. Ini adalah keterampilan yang menutupi lingkungan dengan kegelapan. Setelah itu, sebuah lampu menyinari satu titik.

… Dan ada Ristina-san, yang merupakan aktris untuk acara ini. Suaranya yang indah dan kuat bergema.

… Ini tidak seperti jenis suara yang biasanya aku dengar. Suara itu adalah suara Ristina-san sebagai pemainnya. Dia memiliki kekuatan untuk mengubah suasana di sekitarnya dalam sekejap, dan aku tahu itu bahkan dengan melihat wajah Fira-san, yang ada di sampingku.

Semua orang di aula memperhatikan Ristina-san ― dan aku mendapati diriku berkonsentrasi pada drama itu.

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi

Komentar