Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 90 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 90 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 90

Di ruang tunggu, Ristina sedang merapikan kostum dan penampilannya. Dengan alat rias yang biasanya hanya digunakan oleh bangsawan. Kurutta juga ada di ruang tunggu. Meskipun Ristina sesekali menerima tatapan kesal darinya, dia tidak mempermasalahkannya.

Setelah itu, mereka bersiap-siap di ruang tunggu sebentar, dan saat mereka yang membantu bersiap-siap meninggalkan ruangan, Kurutta menghampiri Ristina.

Kamu, dari mana kamu mendapatkan pakaian itu?

"aku meminta seorang teman untuk menjahitnya kembali untuk aku."

"Tsk, tidak apa-apa. Aktingmu payah. Jangan berharap akan berhasil seperti itu. "

“… ..”

Ristina mengepalkan tinjunya dan masih menatap Kurutta kembali. Ada kemauan yang kuat di kedua mata Ristina, dan Kurutta mengalihkan pandangannya saat dia menatapnya. Akhirnya, suara langkah kaki bergema di koridor, dan mereka berdua menjauh satu sama lain di kedua arah.

Ristina meremas dan meraih ujung bajunya sekali lagi, memeriksa ulang kostumnya. Setelah memeriksa nuansa pakaiannya, Ristina kemudian sedikit mengendurkan mulutnya.

Persiapan sudah selesai.

"Terima kasih."

Ristina membungkuk pada anak yang membantunya sambil tersenyum. Kurutta mengatakan hal yang sama dan meninggalkan ruangan lebih dulu. Masih ada beberapa menit sebelum pertunjukan dimulai. Ristina berjalan keluar menuju venue dengan sedikit gugup, mengingat venue sebelumnya yang dipenuhi banyak orang.

〇〇〇

Saat gilirannya tiba, Ristina keluar dari belakang panggung ke panggung. Peran Ristina adalah sebagai seorang wanita bangsawan. Ini adalah kisah tentang bagaimana dia jatuh cinta dengan seorang pria dengan status berbeda dan bagaimana dia akhirnya jatuh cinta padanya.

Tentu saja, cinta tidak mudah dicapai. Kurutta adalah orang yang mengganggu hubungan Ristina. Saat Ristina berjalan ke atas panggung, matanya membelalak kaget sesaat.

Itu karena Relius berada di barisan depan kursi, di mana para bangsawan berbaris, tentu saja. Biasanya Relius tidak ada di sana. Sesaat. Ristina, yang matanya bertemu Relius, menyembunyikan keterkejutannya dengan senyuman saat dia berjalan melintasi panggung.

Relius ― dia hanya anggota senior dari pekerjaan paruh waktunya. Tapi dia sangat serius dan akomodatif dalam pekerjaannya. Meskipun banyak orang mencoba menjalin hubungan dengan Ristina yang lebih dari sekadar rekan kerja, dia tidak merasakan sedikit pun dari Relius.

Itulah mengapa dia adalah seseorang yang dapat memperlakukannya tanpa ragu-ragu, dan itulah mengapa dia bahkan bisa menggodanya dengan cara yang menyiratkan hubungan antara seorang pria dan seorang wanita.

Itu karena Relius menjaga jarak tertentu darinya, dan juga karena Ristina tidak pernah jatuh cinta pada siapa pun hingga saat ini. Hal yang sama juga terjadi pada Relius. Dia hanya seperti seorang teman.

Pertunjukan terus berlanjut. Persiapan, latihan ― persiapan berbulan-bulan, praktik berbulan-bulan ― berlalu dalam hitungan detik. Tapi setiap nafas memiliki bagian dalam kepadatan pertunjukan.

Saat dia mengucapkan setiap nada, Ristina meletakkan tangannya di dadanya.

Lalu dia mengucapkan kata terakhir dan tersenyum. Kemudian drama berakhir.

Dia diam-diam menerima tepuk tangan meriah. Setelah penonton selesai menikmati usai pertunjukan, semua pengisi acara naik ke atas panggung. Kemudian tibalah pidato penutup.

Ketika semua sudah dikatakan dan selesai, penonton meninggalkan panggung. Drama tersebut akan dilakukan setiap jam. Akan ada jeda dari sini untuk sementara waktu. Ristina melirik punggung Relius saat dia mengambil tempatnya di barisan depan para bangsawan dan menuju ruang tunggu.

〇〇〇

Setelah drama hari itu, Ristina kembali ke mansion dengan perasaan lelah yang menyenangkan. Semua anggota rombongan telah diundang ke pesta makan malam di rumah Arsus.

Itu adalah pesta makan malam yang sederhana, hanya berjalan-jalan dan menikmati makanan. Itu hanya diadakan oleh kerabat keluarga Arsus, dan satu-satunya orang yang hadir adalah para ksatria dan orang-orang dari keluarga Arsus.

Meski demikian, Ristina yang hanya rakyat jelata terlihat gugup. Seorang ksatria adalah bangsawan pangkat terendah, tetapi pihak lain masih seorang bangsawan. Ada banyak orang yang telah melihat drama Ristina, dan semua ksatria berbondong-bondong mendekati Ristina.

Jika ada, ada banyak orang yang bergerak. Tidak mungkin seorang ksatria akan terikat dengan seorang bangsawan. Misalnya, dia bisa mendapat pujian karena dianugerahi medali. Atau, kecuali kamu memiliki posisi sebagai putra ketiga atau keempat dari suatu keluarga, tidak jarang kamu bisa bersatu dengan orang biasa jika kamu tidak memiliki dukungan seperti itu.

Ristina, yang didekati oleh para ksatria, menghela nafas tanpa terasa.

(aku tidak pernah memikirkan hal semacam itu.)

Dari sudut pandang Ristina, yang jarang, jika pernah, jatuh cinta pada seseorang, pernikahan adalah sesuatu yang berada di luar pikirannya. Sambil menjawab sejauh masih bagus, dia mengalihkan pandangannya ke Relius yang terpantul di sudut pandangannya.

Relius juga dipanggil karena hubungannya dengan keluarga Arsus. Namun, akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa Fira memanggilnya secara paksa.

(Belum lagi, bahkan Relius-senpai, itu bukan karena dia menyukainya.)

Itu adalah kebenaran yang tak terbantahkan. Bukannya dia tidak menyadarinya sama sekali, tapi itu masih belum cukup untuk membuatnya menyukainya.

(aku bersyukur, dan menurut aku dia pria yang baik … tapi aku jelas tidak menyukainya atau apa pun. aku yakin tidak.)

Ristina menikmati pesta makan malam sambil memikirkannya di benaknya.

〇〇〇

Pesta makan malam telah usai, dan pesta itu dibubarkan. Kembali ke tenda taman, Ristina menggelengkan kepalanya untuk menghindari memikirkan kabut yang ada di kepalanya. Saat dia akan memasuki tenda, dia akan segera pergi tidur.

Relius berlari mendekatinya, terengah-engah.

Ada apa, Relius-senpai?

“Ristina, aku senang melihatmu baik-baik saja. Sulit menemukan waktu yang tepat untuk berbicara denganmu. ”

“kamu sudah bersama Fira-sama selama ini, bukan?”

“Kamu bisa saja memanggilku jika kamu terus menatapku sepanjang waktu…”

“Yah, karena kamu terlihat seperti sedang bersenang-senang. aku tidak bisa mengganggu kamu! "

Pipi Ristina berkedut sedikit saat dia mengatakannya.

"Tidak seperti itu."

"Betulkah?"

“aku melihat drama. Itu bagus. ”

“Eh, apa kamu di sini untuk menonton?”

Ristina berpura-pura tidak menyadarinya. Itu seperti kebanggaan kecil.

“Ya, baiklah. Fira-sama memintaku untuk datang. aku yakin tidak ada kursi yang tersedia untuk aku juga, tapi aku senang aku bisa melihatnya. ”

Relius tersenyum.

“Apakah kamu datang untuk memberitahuku itu?”

“… Yah, sesuatu seperti itu. Aku bisa melihatmu memiliki wajah seperti itu karena kamu sangat berbeda dari Ristina-san biasanya. ”

"Tentu saja aku akan. Jika aku menggunakan wajah yang aku gunakan saat menggodamu, aku tidak akan menjadi bintang pertunjukan. "

“Begitukah seharusnya? Sekarang, aku pikir Ristina-san juga tidak terlalu buruk.

“Eh?”

Jantungnya berdegup kencang. Pipi Ristina memerah, dan dia berbalik untuk menyembunyikannya.

"Apa yang kau bicarakan? … Eh, apa mungkin Relius-senpai suka diejek orang? ”

“… .Tidak juga. Hanya saja dia junior yang nakal, tapi aku tidak membencinya. "

Relius berkata saat pipinya sedikit bernoda. Pipi Ristina menjadi lebih merah saat dia berpikir bahwa itu pasti niat sebenarnya.

“Jangan… mengatakan sesuatu yang bodoh lagi.”

“… Apa yang bodoh? aku ingin melihat Ristina-san tampil lagi lain kali, jadi tolong beri tahu aku saat kamu melakukannya di tempat lain, oke? aku akan menantikannya. "

Kalau begitu, Relius mengangkat satu tangan. Ristina tidak punya pilihan selain membuat jawaban kecil. Setelah dia pergi, jantungnya berdegup kencang.

“Tidak, tidak… itu tidak akan pernah terjadi…”

Ristina berjalan ke dalam tenda, mati-matian berusaha menyangkal perasaan yang mendidih.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar