Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 93 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 93 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Dan ini bonusnya, terima kasih kepada Pelanggan, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 93

aku membawa tas aku lagi saat aku menuju kota Berkle.

“… Apakah kamu yakin akan ikut denganku?”

“Ya, aku juga ingin melihat pahlawan sekali!”

Ristina-san tersenyum saat mengatakan itu.

“kamu mungkin tidak bekerja di penginapan, tapi bagaimana dengan perusahaan teater?”

“Untuk sementara tidak ada rencana. Apa itu? kamu tidak ingin aku datang? "

Sambil mengatakan itu, Ristina-san menggembungkan pipinya.

… Yah, itu bukan hal semacam itu. Lebih nyaman bepergian sendiri.

Ristina-san akan benar-benar bengkak jika dia tahu itu, jadi aku tidak mengatakan apapun.

Bagasi sudah siap sekarang. Aku meninggalkan penginapan bersama Val dan Ristina-san. Setelah meninggalkan penginapan, kami naik kereta. Kami membayar uang untuk tumpangan ke kota Berkle dan kemudian duduk jauh di kursi kami. Lalu aku melirik Ristina-san.

“Ngomong-ngomong, bisakah kamu bertarung, Ristina-san?”

"aku seharusnya. Tapi aku tidak pandai dalam hal itu. Baiklah, aku cukup baik untuk membela diri! "

"…aku melihat."

Bagaimana dengan Relius-senpai?

“Yah, kurang lebih.”

"aku melihat. aku akan memiliki senpai untuk melindungi aku jika sesuatu terjadi. "

"Nah, kamu harus mempertahankan diri kamu sampai batas tertentu."

"aku mengerti."

… Apakah dia benar-benar mengerti? Dengan sedikit desahan pada Ristina-san yang tersenyum, aku membelai kepala Val. Kita mungkin akan sampai di kota Berkle pada malam hari.

〇〇〇

Sebelum mencapai kota Berkle, kami diserang tiga kali oleh monster.

… Namun, para petualang yang naik kereta cukup terampil, jadi aku hampir tidak melakukan apa-apa.

… Tapi jarang ditakuti oleh monster seperti ini. Tidak ada keraguan bahwa jumlah monster meningkat, itu pasti.

Itulah mengapa aku pikir beberapa pahlawan ada di sini, bukan? Ketika kami sampai di kota Berkle, Ristina-san dan aku turun dari kereta dan berbaring.

“Hmm, itu melelahkan!”

"…Kamu benar."

"Val."

Val juga menggerakkan sayapnya mendekati kami dan memekik sekali.

“Jadi apa yang kita lakukan setelah ini?”

Kita akan makan malam, lalu kita akan pergi mencari tempat tinggal.

“Oh, kedengarannya bagus. Ayo pergi!"

Ristina-san tersenyum dan mulai berjalan. Itu adalah kota yang lebih kecil dari Carras, tapi masih penuh aktivitas. Lebih dari segalanya, saat ini… sepertinya lebih dari itu.

“Hero-sama sangat populer…”

"…aku seharusnya."

“aku cukup populer di perusahaan teater, tapi itu hanya sebagian kecil saja.”

Kupikir Ristina-san cukup populer, tapi dia masih terlihat kabur di depan para pahlawan. Di semua tempat, topik pahlawan sedang dibicarakan.

“… Ah, aku juga ingin melihat seorang pahlawan…”

“Haha, sepertinya mereka akan berangkat besok untuk berburu monster, jadi mungkin kita bisa melihatnya juga?”

aku berharap itu benar.

… Jika aku mendengarkan sedikit, aku dapat mendengar percakapan itu. Mereka sangat populer, bukan?

aku yakin Lynn pasti semakin kuat. Harus ada perbedaan yang jelas antara Lynn dan aku. Meskipun ada perbedaan dalam pekerjaan dan harta ilahi, itu masih sedikit mengejutkan.

“Senpai, haruskah kita pergi ke restoran ini?”

“… Hmm? Ah iya. Apakah ini tempat yang bagus? ”

Aku melihat ke tempat yang ditunjuk Ristina-san dan melihat bahwa itu adalah toko yang sangat jelek. Saat aku melihat ke arah Ristina-san dengan heran, dia membusungkan pipinya dan meletakkan tangannya di pinggul.

“Ya ampun, kamu sama sekali tidak mendengarkanku sejak tadi, kan, senpai?”

"A-aku minta maaf …"

… Itu tidak berarti kamu harus mempermainkan aku. Saat aku melihat ke arah Ristina-san, dia meraih tanganku.

“Sekarang, nikmati saja kencanmu denganku!”

“K-K-Kencan! Kami baru saja pergi bersama… ”

“Apa sebutannya jika ini bukan kencan? Ayo pergi!"

Ristina-san meletakkan tangannya di siku aku. Sentuhan lembut menyentuh lenganku, dan wajahku tanpa sadar menegang. Melihat ini, Ristina-san mengendurkan pipinya.

“Ya ampun, senpai. Kamu gugup?"

Ketika aku melihat lebih dekat, aku dapat melihat bahwa pipinya juga merah. Saat aku menunjukkannya, Ristina-san menggigit bibirnya.

“M-itu memalukan, tapi aku harus melakukan ini!”

"Bagaimana apanya?"

“Artinya aku malu, tapi jika aku tidak melakukan yang terbaik, aku akan kalah! Ayo pergi!"

…Apa artinya? aku tidak tahu apa yang dia maksud.

Dengan Ristina-san, aku pergi ke restoran terdekat. Lalu, setelah makan malam, kami mencari penginapan.

“… Kami tidak dapat menemukan kamar di mana pun.”

Aku mengangguk oleh kata-kata Ristina-san.

“Sepertinya itu ditempati oleh orang-orang yang telah mendengar berita bahwa para pahlawan datang ke sini.”

"Kupikir kita sudah melakukan itu, tapi … kita juga melakukan hal yang sama, bukan?"

Tepat seperti itu. Itu bukan sesuatu yang bisa aku katakan tentang orang lain. "

“… Haruskah kita menemukan penginapan yang tersedia?”

Kami pergi ke penginapan berikutnya dan berbicara dengan petugas.

“Kami memiliki kamar ganda yang tersedia… apakah tidak apa-apa?”

“Hah, kamar ganda?”

Ristina-san berteriak. Kemudian, dia melirikku dan kemudian mengubur wajahnya dengan pipinya yang memerah.

… Tidak, tidak, ini tidak sebaik yang diharapkan. Saat aku hendak mengatakan tidak, Ristina-san terkikik dan mengangkat kepalanya.

"Tidak apa-apa! Itu bagus untukmu, senpai! Kamu bisa tinggal satu kamar denganku! ”

“Tidak, tidak, itu bukan…”

"Apa itu? Apakah kamu akan melakukan sesuatu padaku? ”

"Yah, tidak, aku tidak bermaksud melakukan itu sama sekali."

"Apa? Apakah kamu tidak punya pikiran buruk? aku tidak senang tentang itu, tapi … "

“Haruskah aku memikirkannya?”

Saat aku membalas, Ristina-san menjadi merah di telinganya dan mengeluarkan suaranya.

"Seperti yang aku pikirkan, tolong jangan memikirkannya …"

…Tentu saja. Pipiku memanas karena aku juga malu.

aku membayar petugas, yang tersenyum pahit, untuk penginapan kami, dan kami pindah ke kamar kami. Ada dua tempat tidur berbaris di kamar. Agak sempit, tapi tetap saja, kami punya kamar yang indah untuk disewa.

Aku melepaskan Val ke kamar, dan aku juga duduk di tempat tidur.

“Baiklah, untuk saat ini, mari istirahat di sini untuk hari ini, oke?”

"Tepat sekali…"

Ristina-san juga duduk di tempat tidur, tapi dia agak ragu-ragu.

“Nah, jika kamu tidak mau, haruskah aku pergi keluar untuk tidur?”

"Tidak apa-apa! Maksud aku, aku tidak membencinya! aku agak senang tentang itu! "

“S-senang…?”

“Maksudku bukan itu dengan cara yang aneh! Aku belum pernah tidur di kamar seperti ini dengan pria sebelumnya, jadi ini pengalaman yang luar biasa! "

Pengalaman bagus, katanya. Ristina-san, yang jelas-jelas merasa lepas kendali dari sebelumnya, tampak malu dengan pernyataannya, dan wajahnya memerah.

…Dan bagaimanapun. Akan lebih baik jika aku tidak menyentuhnya lebih jauh. Aku juga mulai merasa agak aneh. Mari kita peluk Val dan tenang.

Oh, enak dan lembut saat disentuh…

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi

Komentar