hit counter code Baca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 94 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 94 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~



Bab 94

Pagi selanjutnya.

… aku bisa tidur, tapi bukan berarti aku tidak gugup sama sekali.

… Sebaliknya, aku sangat gugup.

Tetap saja, aku harus tidur, atau aku harus bertahan keesokan harinya. aku merasa seperti telah berhasil memaksa diri aku untuk tidur. Di saat yang sama saat aku bangun, Ristina-san menekan wajahnya ke bantal.

“… Senpai, bolehkah aku memintamu untuk pergi keluar sekali, karena aku tidak ingin kamu melihat wajahku ketika aku bangun dari tidur?”

“… Itukah yang kamu pedulikan?”

“Ini masalah besar untuk seorang gadis! Tolong, tetap di luar! ”

"Val."

Dan Val juga menganggukkan kepalanya.

… Mungkin Val bisa mengerti karena dia perempuan juga.

“Val juga harus tetap di luar!”

“… Val.”

Val menjerit sedih, dan kami semua keluar ke lorong. aku keluar dan mencuci muka di sana karena ada keran batu ajaib air. Setelah mencuci muka, aku kembali ke kamar, dan Ristina-san membukakan pintu untukku.

Sepertinya dia siap untuk pergi. aku menemukan Ristina-san yang biasa di sana.

"Terima kasih."

“Tidak… Baiklah, mari kita sarapan.”

"Iya."

Kami semua meninggalkan ruangan dan turun ke ruang makan. Kami memasuki ruang makan dan menyantap sarapan kami di sana.

Kami sedang makan ketika suara kecewa… para petualang mencapai telinga kami.

“… Kudengar pahlawan itu pergi pagi-pagi sekali, kan?”

“Ah ya… aku berharap bisa melihatnya, setidaknya hanya sekilas.”

…Keberangkatan?

Jangan bilang mereka sudah meninggalkan kota? Tidak, tapi mereka berbicara tentang berburu monster …

“Yah, tapi mungkin kita akan melihatnya lagi saat dia kembali. Mari kita bidik waktu itu. "

"Iya!"

… Senang mengetahuinya. Rupanya, mereka hanya akan berburu monster. Tapi tetap saja, ini masih pagi-pagi … Aku pasti masih di tempat tidur saat Lynn pergi.

“Apa kau juga akan menemuinya saat dia kembali, Senpai?”

“… Itulah rencanaku…”

“Lalu mengapa kita tidak menghabiskan pagi dengan melihat-lihat kota? aku sudah di sini beberapa kali, jadi aku bisa mengajak kamu berkeliling, oke? ”

Tidak ada yang bisa dilakukan.

"Kalau begitu, tolong."

“Ya, serahkan padaku!”

Ristina-san memberi hormat dengan senyum lebar.

… Dia masih bersemangat, seperti biasa. Dengan pemikiran tersebut, kami meninggalkan penginapan setelah selesai sarapan.

"Toko apa yang ingin kamu datangi dulu, Senpai?"

“… Tidak ada yang khusus. Oh, aku ingin melihat guild dan semacamnya, sebagai permulaan. ”

“Err, apakah itu satu-satunya tempat yang ingin kamu tuju dengan junior imutmu?”

“Sebaliknya, tempat seperti apa yang biasanya diminta orang?”

aku bertanya karena aku tidak pernah memiliki junior yang manis atau semacamnya. Ristina-san kemudian meletakkan tangannya di dagunya dan kemudian mengangkat alisnya.

“Tempat seperti apa yang biasa dikunjungi orang, huh…?”

“Eeeh… Ristina-san, kupikir kamu sedang berkencan dengan seseorang sekarang.”

“I-itu benar! T-tentu saja! aku telah berkencan dengan seorang pria dan sebagainya! "

“… Kalau begitu aku serahkan padamu.”

Ini bukan kencan, tapi kurasa aku akan menggodanya saat aku menyebutkan itu…

Ristina-san melanjutkan, terlihat bingung karena suatu alasan.

“A-tempat seperti apa yang ingin kamu kunjungi?”

“Eh, kita ulangi topiknya sekarang.”

"Tidak karena! A-Aku juga tidak punya banyak pengalaman! A-apa sepertinya aku bermain-main seperti itu! "

“… M-maaf.”

“H-hmm….”

Ristina-san, aku kaget mendengarnya. Padahal dari penampilan kamu, sepertinya kamu hanya bermain-main.

“Untuk saat ini, mari kita pergi ke guild dan kemudian memikirkannya nanti? ”

“Ya… Ya, baiklah, ayo pergi ke guild pertama, oke? ”

Setelah Ristina-san mengatakan itu, kami mulai berjalan. aku berjalan bersamanya, tetapi terlalu banyak orang di jalan. aku mencoba untuk tidak bertemu orang, tetapi masih terlalu banyak orang, jadi aku meraih tangan Ristina-san.

“Ristina-san, bolehkah aku memegang tanganmu karena kita akan tersesat di sini?”

“Tapi kamu sudah memegang tanganku!”

“Maaf tentang itu… maksudku, aku benar-benar mengira kita akan tersesat di sini!”

Ini seperti festival. Ristina-san meremas tanganku.

“Ya ampun, apa kamu sudah… ingin sekali memegang tanganku, Senpai?”

“Ya, baik…”

Jika itu meyakinkannya, akan lebih baik berhenti di situ. Saat aku mengangguk dengan perasaan melempar itu, mata Ristina-san melebar, dan bahkan telinganya menjadi merah.

… Dia terlihat malu. Jika dia sangat rentan terhadap serangan balik seperti itu, dia seharusnya tidak menyerang aku sejak awal.

Bagaimanapun, Val mengikuti. Kami berhasil melewati orang-orang dan menuju ke guild.

Saat kami melewati jalanan, jumlah orang menurun, seperti yang diharapkan. Beberapa menit kemudian kami tiba di guild.

Pertama-tama, aku masuk ke guild itulah tujuannya. Guild, meskipun disebut guild, konstruksinya tidak jauh berbeda dari yang lain.

Saat aku melihat file guildPermintaan dan semacamnya, Ristina-san berbaris di sampingku.

"Apa, apakah kamu ingin menerima permintaan?"

"… Tidak, sekarang tidak bagus, seperti yang diharapkan."

Bukannya aku membutuhkan uang. Dan ada Ristina-san juga.

“Senpai, mengapa kita tidak melihat-lihat jalan petualang setelah kita menyelesaikan urusan kita di sini?”

“Ya, baiklah. Ayo pergi. ”

"Kau sudah selesai?"

"Iya. aku hanya ingin melihat guild di kota lain. Baiklah, ayo pergi. "

Dengan itu, aku keluar dari guild. Saat aku keluar, tangan kanan aku dipegang. Saat aku melihatnya, Ristina-san menatapku seolah menggodaku sementara pipinya sedikit ternoda.

“Juga, bisakah kita berpegangan tangan lagi?”

“Y-ya… baiklah.”

Ristina-san tersenyum senang dan agak malu-malu.

… Dia sepertinya tidak menggodaku, dan itu membuatku syok lagi.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar