hit counter code Baca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 98 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 98 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~



Babak 98

Kami tiba di rumah tempat Camilla mengatakan dia tinggal. Dalam perjalanan ke sana, Camilla bertanya kepada penduduk desa untuk mengetahui apakah mereka telah melihat Lynn, tetapi kami belum bisa mendapatkan informasi semacam itu.

Pada saat yang sama, aku juga berbicara dengannya tentang mengapa aku ada di sini.

“… Kamu telah ditelan oleh pusaran hitam?”

Aku menganggukkan kepalaku.

… Nah, dalam kasus aku, benar untuk mengatakan bahwa aku tidak tertelan, tetapi aku sendiri yang mengalaminya.

"Iya. Pernahkah kamu mendengar fenomena seperti itu? "

… Jika itu sangat umum di benua ini. aku akan merasa nyaman dengan itu. Bagian yang paling menakutkan adalah bahwa ini adalah fenomena yang tidak diketahui siapa pun.

Jika aku dapat menemukan siapa di dunia ini yang melakukan ini dan untuk tujuan apa… itu akan memberi aku sedikit kelegaan.

“… Aku tidak pernah mendengarnya. Tapi apakah gadis Lynn ini pahlawan? ”

"Iya."

aku telah memberi tahu kamu sebelumnya bahwa Lynn adalah seorang pahlawan, bukan?

Camilla meletakkan tangannya di dagunya saat dia berpikir.

“… aku tidak mengerti… tapi. Ada semacam pengetahuan di benua kita. "

Camilla menutup kata-katanya sekali di sana dan kemudian menyerahkan aku salah satu loh batu di ruangan itu. Ada kata-kata yang terukir di atasnya.

Ketika 50 tahun telah berlalu, seorang pahlawan akan muncul untuk menyelamatkan negara ini.

… Ada noda darah di tablet batu itu. aku menyerahkan tablet kembali ke Camilla, mengingat situasi ketika orang meninggalkan ini.

"…50 tahun. Apakah tentang sekarang? ”

“Ya, tepatnya… tahun ini. … aku pikir kita semua yang masih tersisa di benua ini telah menunggu saat ini untuk waktu yang lama. ”

Camilla…

Ekspresinya dipenuhi dengan semangat.

“Dan tahun ini… seorang pahlawan bernama Lynn muncul, kan?”

“Pahlawan itu tidak sendiri… Ada banyak pahlawan lain yang muncul tahun ini…”

“Mungkin itulah yang coba dikatakan oleh orang yang meninggalkan tablet. Selain itu, lebih dari segalanya, kami memiliki Relius. ”

"…aku?"

Camilla mengangguk.

“Beberapa dari kita tidak memiliki metode untuk melawan monster batu biru itu. … Tapi dengan senjata yang dibuat Relius, semua orang bisa bertarung. Ini saja jauh berbeda dari yang kita alami sejauh ini. "

“… Kita belum memastikan semuanya, kan?”

"Tidak! Naluriku mengatakan itu padaku! "

… Kata Camilla dengan mata berbinar.

“… Baiklah, mari kita periksa yang itu, oke? Aku tidak yakin monster macam apa itu. aku pernah mendengar bahwa itu mati sekali dan hidup kembali … "

Jadi apakah itu monster tipe zombie? aku bertanya, dan Camilla menjawab bahwa tidak.

Itu adalah monster yang melahirkan.

“… Ditelurkan?”

"Ya itu betul. Monster itu ditelurkan oleh monster yang disebut "Kepala Suku Batu Biru" yang memiliki batu ajaib biru di dahinya. "

“Kepala Suku Batu Biru…”

Monster dengan batu ajaib di dahinya, ya?

“Kepala Suku Batu Biru muncul, dan karena tidak ada orang yang hadir pada saat itu yang bisa mengalahkannya, benua ini ditutup.”

“Begitu, jadi itulah yang terjadi…”

… Jika cara perlawanan tetap ditemukan, seluruh dunia ini bisa berada dalam masalah jika dieksekusi dengan buruk. Orang-orang di atas akan mengambil pilihan itu dengan mengorbankan sedikit orang yang tersisa di negara ini.

… Ketika aku memikirkannya, aku pikir itu adalah pilihan yang buruk pada awalnya, tetapi kemudian aku menyadari bahwa itu pasti hasil dari banyak pemikiran.

“… Hei, Relius. aku punya beberapa hal yang perlu aku tanyakan dari kamu. "

"…Apa itu?"

“… Hari ini aku akan berburu monster dan mendapatkan makanan. Tetapi karena aku tidak dapat menemukan monster itu, aku pikir aku akan mati kelaparan… dan itu bukan hanya aku.

"…aku melihat. Makanan, bukan? Lalu aku akan memastikan tersedia cukup makanan untuk semua orang. "

Benarkah?

"Ya. Rasanya tidak akan begitu enak jika hanya aku yang harus pamer dan makan makanan. "

“T-terima kasih, Relius!”

Mata Camilla berbinar, dan dia berdiri. Kemudian kami mengumpulkan anak-anak di halaman rumah Camilla, dan aku menunjukkan kepada mereka semua hidangan yang berbeda.

“Ooooh, enak! Aku sudah lama tidak makan sayur! "

"T-burger ini sangat enak juga!"

“Terima kasih, R-Relius-san!”

Itu membuatku tersenyum melihat semua orang makan dengan bahagia.

… Ini harga kecil yang harus dibayar jika orang-orang sebahagia ini hanya dengan mengkonsumsi kekuatan sihirku.

“Apakah ada yang memiliki keterampilan sihir api? Jika kamu memilikinya, kamu dapat membuat bahan dan bahan lainnya dan memasaknya, misalnya… ”

“Oh, aku bisa menggunakan itu!”

Seorang gadis mengangkat tangannya dengan riang. aku membuatkan penggorengan untuknya, karena dia sangat antusias.

“A-luar biasa… kamu benar-benar bisa membuat wajan langsung seperti trik sihir!”

"Ini berguna … aku dapat melihat bahwa kamu memiliki pekerjaan yang luar biasa!"

"aku mau itu! aku berharap aku memiliki pekerjaan seperti itu juga! "

aku menyiapkan beberapa daging babi di atas wajan; itu adalah daging babi kelas C.

“Lihat, yang harus kamu lakukan adalah memasaknya di atas api terbuka atau semacamnya. Untuk bumbunya, kamu bisa menggunakan ini. ”

aku menyiapkan garam dan merica dan menaburkannya di atas daging.

… Semuanya tentang kelas-B; aku tidak bisa membuat nilai S. … Itu karena levelku masih rendah.

aku telah melakukan banyak hal, dan sekarang aku naik ke level 7.

“Lihat, ini mulai terlihat bagus, kan?”

"Wow! Baunya enak sekali…! A-Aku ngiler! "

Mata gadis itu berbinar. … Di sebelahnya, Camilla meneteskan air liur saat dia berbaur dengan bocah itu.

… Baunya enak.

“Lihat, bagaimana kelihatannya?”

Yang dipanggang adalah steak sederhana.

… Tapi bagi anak-anak di sini, hidangan berbumbu tampaknya jarang terjadi.

“… Ugh, itu terlihat bagus!”

“Oh, aku juga mau!”

"Itu tidak adil!"

aku memanggil mereka saat mereka semua mulai memperjuangkan makanan, jadi aku memanggil mereka.

“Lihat, teman-teman. Masih banyak lagi yang akan datang, jadi jangan terlalu cemas. ”

Kalian benar-benar menikmati makanannya. aku juga bersenang-senang menontonnya.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar