Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 99 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 99 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini bab lain yang dipersembahkan oleh Patreon, selamat menikmati ~



Babak 99

“Sudah lama sekali sejak orang-orang tertawa sebanyak ini.”

Camilla berkata saat dia dan aku kembali ke rumahnya.

"…aku melihat. aku senang bisa membuat mereka semua tersenyum. "

Ini semua berkat Relius, terima kasih.

Tidak, jangan khawatir tentang itu.

Saat aku menggelengkan kepalaku, Camilla tersenyum.

“Ngomong-ngomong, apakah kamu akan beristirahat di sini untuk hari ini?”

"…Baik. Tapi aku pikir aku akan membuat beberapa furnitur. "

“Eh, kamu bisa melakukan itu?”

"Iya."

aku mulai merapikan tempat tidur sekarang juga. aku membuatnya pada awalnya, dan kemudian aku menyiapkan satu untuk Camilla. Saat aku mempersiapkannya, mata Camilla membelalak.

“… Luar biasa. Sungguh menakjubkan bagaimana kamu bisa merapikan semua tempat tidur ini dalam sekejap, dan semuanya sangat lembut. "

“Sebanyak ini akan siap dalam waktu singkat. … Untuk saat ini, aku akan libur hari ini dan membuat beberapa barang untuk anak-anak besok. ”

"…Apakah itu tidak apa apa?"

"Iya. … Karena ini adalah Kerajaan Revelsus… lagipula aku tidak bisa kembali ke negaraku dalam waktu dekat. ”

“Kalau begitu… bisakah kamu membantu untuk mengalahkan… Kepala Suku Batu Biru juga?”

"Tentu saja."

Saat aku mengatakan itu, Camilla tersenyum bahagia.

… Itu bukan karena niat baik tertentu atau apa pun, tetapi karena itulah yang perlu aku lakukan juga.

… Pertama-tama, aku harus menyingkirkan penghalang di negara ini. Untuk mengangkat perisai, kita harus mengalahkan Kepala Suku Batu Biru.

… Sebelum kita bisa mengalahkan Kepala Suku Batu Biru, aku harus menemukan Lynn juga.

“Terima kasih… Relius. aku sangat, sangat bahagia! "

"…Apakah begitu? Ngomong-ngomong, ayo kita libur sekarang. … Aku juga bosan dengan semua itu. "

"Ya aku mengerti. Aku akan membuatmu tetap hangat di sampingmu. "

“T-tidak, aku bisa tidur sendiri!”

Aku berbaring di tempat tidur, mendorong kembali Camilla saat dia menempel padaku.

… Untuk saat ini, aku hanya berharap Lynn baik-baik saja.

〇〇〇

Hari berikutnya. aku bangun di pagi hari dan berkeliling ke rumah anak-anak. Kemudian aku mulai membangun kembali semua furnitur yang mereka miliki saat ini.

“Luar biasa…!”

Aku tidak pernah tidur di ranjang yang empuk!

… aku pikir semua orang senang dengan itu.

“Baiklah, selanjutnya aku akan membuat senjata untuk semua orang.”

"Ya terima kasih!"

Setelah memberi tahu Camilla itu, aku menyerahkan senjata kepada anak-anak.

“… Banyak dari anak-anak di sini belum menerima harta atau pekerjaan ilahi mereka, bukan?”

“… Tapi kita semua terlatih bertempur. Kami cukup baik untuk membela diri. "

"aku melihat."

… aku baru saja menyerahkan belati kepada seorang anak yang baru berusia sepuluh tahun. aku tidak tahu bahwa anak-anak seusia ini akan berkelahi. Itu adalah pemandangan langka di negara aku.

Setelah aku selesai membagikan senjata kepada semua orang, aku membagikan ramuannya.

"Ini, tolong gunakan ini untuk merawat luka-lukamu dan semacamnya."

“… Wow, ramuan! Itu adalah barang berharga yang jarang kami gunakan! "

"Iya. Tapi aku bisa menghasilkan sebanyak yang aku mau, jadi jika kamu terluka, gunakan segera. ”

"Iya! Terima kasih!"

Apakah ramuan itu berharga? Memang, tampaknya tanaman obat tidak dapat tumbuh dengan baik di daratan benua ini.

… Mungkin itu tidak dapat membantu.

Relius. aku ingin menyimpan ramuan di gudang juga. "

"Baik. kamu ingin aku pergi ke gudang? ”

“Baiklah, lewat sini.”

Camilla mulai berjalan, dan aku mengikutinya. Bersama-sama kita sampai di sebuah gedung kecil. Dari sana, kami turun ke ruang bawah tanah.

“… Apakah ini gudang?”

"Ya. Saat itu adalah sebuah desa, itu digunakan sebagai sel hukuman. Sekarang kami menggunakannya sebagai tempat berlindung untuk barang berharga dan barang milik kami jika terjadi keadaan darurat. ”

"…aku melihat."

Ini dibangun dengan cukup kokoh. Desa ini dibangun sekitar lima puluh tahun yang lalu. Mereka menggunakan rumah seperti sebelum pembangunan penghalang.

Ini karena Camilla dan anak-anak lain di desa tidak memiliki pengetahuan tentang cara membangun rumah. Satu-satunya hal yang aku tahu bagaimana melakukannya adalah membuat furnitur juga.

Ini adalah sel hukuman, jadi dilapisi dengan jeruji besi seperti penjara.

… Paling buruk, jika monster masuk, jika mereka masuk ke dalam jeruji dan mengunci diri, mereka akan bisa menjaga diri mereka aman.

Namun, sejak lima puluh tahun berlalu, mereka menjadi sangat tua.

Camilla membuka salah satu penjara. Ada berbagai koper, makanan darurat, dan barang-barang lain yang ditempatkan di sana.

Relius, bisakah kamu menyiapkan ramuan di sini?

“… Harap tunggu sebentar.”

Sebelum aku bisa menyiapkan barang-barang itu di penjara, aku melihat satu fakta. Ada beberapa kertas. aku mengambil dua lembar kertas itu.

… Itu adalah bahasa kuno yang tidak bisa aku baca.

"Apa kau tahu ini apa, Camilla?"

“… Hmm, aku tidak tahu. Itu dari desa. Ternyata, dulu mereka memanfaatkannya untuk berkontribusi pada pembangunan desa, dan itu sangat penting. Tapi aku tidak bisa membaca bahasa kuno. Bisakah kamu membacanya, Relius? ”

“… Aku juga tidak bisa membacanya. Tapi itu mungkin cetak biru, mungkin. ”

“Cetak Biru?”

"Iya."

aku memberi tahu dia sebelumnya tentang hal-hal yang dapat aku buat yang telah aku peroleh dengan menggunakan cetak biru.

… Seperti pistol dan telur naga. Saat level naik, aku bisa membuatnya lagi.

“… Eh, bagus. Mungkin kamu bisa membuat sesuatu yang baru dengan cetak biru ini? ”

“Ya… tapi, jika ini hanya buku harian atau catatan atau sesuatu seperti itu, yah, itu mungkin akan menghancurkannya dengan sia-sia.”

"Tidak apa-apa. Kami sendiri tidak ada gunanya untuk itu. Selain itu, kami berhutang budi kepada Relius untuk banyak hal. Jika ini membantu Relius dengan cara apa pun, silakan gunakan. ”

Camilla mengacungkan jempol.

… Jika dia bilang begitu, mari kita coba.

aku mengeluarkan palu buatan aku dan segera mencoba menghancurkan kertas bahasa kuno.

Kemudian kata-kata itu muncul di depanku.

Sekarang dimungkinkan untuk membuat golem.

Sekarang mungkin untuk membangun rumah.

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi

Komentar