Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Side Story 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Side Story 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati

Editor: ultrabrandon12



Cerita Samping 3 – Para Pahlawan Bagian 2

Mereka persis seperti sisi berlawanan dari sebuah koin. Benny bertubuh mungil dan lahir di perkampungan kumuh. Sebaliknya, Ruby memiliki tubuh feminin dan mulia sejak lahir. Dia juga putri ketiga dari keluarga adipati.

Keduanya saling menatap, lalu Ruby berbalik dengan gusar.

“Maksudku, pertama-tama, kamu punya tiga, dan kita hanya punya kita berdua. Pertandingan ini tidak ada artinya! ”

“Kamu sudah memastikannya di awal! Bukankah kamu bilang aku bisa meminjam Nina darimu? ”

“Eh? A-aku !? ”

"Sudah kubilang aku tidak menginginkannya! Nina terlalu takut untuk melakukan apapun denganku! "

“… Uuuhhh, maaf!”

Nina meneteskan air mata di sudut matanya. Keluarga Nina adalah keluarga bangsawan dari sebuah viscount. Dia mengenal Ruby dengan baik dan mengerti bahwa dia adalah seseorang yang dia tidak akan pernah bisa bersikap kasar dengannya.

Sebagai seorang pahlawan, tidak ada perbedaan posisi di antara mereka, tetapi bagi Nina, yang diajari bahwa sejak usia dini, Ruby bukanlah seseorang yang dapat dia ganggu.

Setelah menepuk kepala Nina seperti itu, Tilfa menghampiri Benny dan Ruby.

“Yah, itu sudah cukup. Kami adalah pahlawan, jadi kami tidak harus bertarung seperti ini. "

"Ya tentu saja. aku bergaul dengan semua orang kecuali Benny. ”

“Apa, kau, sayyy…!” Benny mengayunkan lengannya, dan Tilfa menahan tubuhnya dengan senyum masam. Wajah Benny menjadi semakin merah dan merah saat Ruby menyilangkan lengannya dengan penuh kemenangan dan memamerkan payudaranya.

“Aku baru saja mengatakan itu dan kamu memulainya lagi, Ruby. Aku minta maaf soal itu, Benny-chan. ”

Saat Tilfa mengatakan itu, Benny menganggukkan kepalanya dengan cara yang sepertinya sedikit menenangkannya. Setelah itu, pertengkaran mereka mereda untuk sementara, dan mereka berlima berbaris dan menuju ke guild di sekolah.

Di sinilah mereka bisa mengantarkan monster yang mereka kalahkan di labirin sekolah. Pipi resepsionis itu bergerak-gerak karena bahan yang diambil Ruby dan Benny dari kotak barang.

Bahan yang berbaris di meja resepsionis adalah bahan werewolf dan batu ajaib setara peringkat-C. Sangat sedikit orang di sekolah ini yang bisa mengalahkan mereka dalam jumlah besar dalam waktu singkat.

Ini karena para pahlawan memiliki kekuatan yang luar biasa dibandingkan dengan anak-anak pada usia yang sama. Bahkan di guild peringkat kartu, semua pahlawan sudah berada di peringkat C. Kemampuan mereka masih berkembang, dan dikatakan bahwa mereka bahkan mungkin mencapai peringkat B atau peringkat A.

Dan pada saat itu. Nina adalah orang pertama yang memperhatikan guild staf yang telah menonton pertengkaran mereka. Nina melirik guild staf. Itu guild Staf menatap Nina seolah-olah dia sedang meminta bantuan.

Nina juga tampaknya sangat memahami perasaan anggota staf itu. Dan kemudian dia melakukan intervensi yang tidak biasa di antara mereka.

“Tunggu, tunggu, tunggu, tunggu, tunggu, tunggu… bisakah kamu?”

Mengapa, Nina?

Ada apa, Nina?

“Hyiiii, maafkan aku, maafkan aku… Uh! Hoeee… ”

Nina meraih lengan Lynn saat mereka berdua memelototinya dan hampir membuatnya muntah. Saat itulah Lynn dan Tilfa juga memperhatikan stafnya.

“Sepertinya staf ingin mengatakan sesuatu kepada kita?”

Lynn berkata begitu, dan seperti yang diharapkan, dia menghela napas setelah melihat mereka berdua.

"Apa itu?"

“Oh, b-benar. aku telah menerima permintaan mendesak dari negara untuk memiliki setidaknya… salah satu pahlawan berpartisipasi. ”

Lynn mengerutkan kening pada bagian tentang permintaan dari negara itu. Lynn tidak terlalu suka dipaksa berkelahi oleh orang seperti itu. Sebaliknya, mata Benny berbinar.

“Jika ini permintaan dari negara, maka itu permintaan yang cukup penting, bukan? Ini adalah peluang besar untuk menjual nama kami! ”

“… U-Uhm, yah, itu benar. Tidak ada batasan jumlah orang yang dapat berpartisipasi. Tapi, mereka meminta para pahlawan untuk bergabung dengan mereka untuk memberi keberanian kepada orang-orang di sana. Silakan lihat di sini untuk detail lebih lanjut tentang permintaan. "

"Aku akan mengambilnya!"

Ruby terkekeh pada Benny, yang memiliki binar di matanya.

“Kamu bodoh sekali memutuskan tanpa mengetahui detail permintaannya.”

"Diam."

“Boleh aku pinjam sebentar… hmm, sulit, aku tidak bisa membacanya…”

Setelah menerima formulir permintaan, Ruby mengangkat alisnya. Lynn melihat sekilas ke formulir permintaan, tetapi tidak ada kata-kata sulit yang digunakan. Hanya saja Ruby adalah yang paling bodoh di antara mereka semua. [T / n: jadi putri adipati adalah yang paling bodoh, ya.]

“Tilfa, permintaan apa ini?”

“Sederhananya, ini adalah permintaan seorang pahlawan untuk pergi ke tempat monster menyerang dan mendorong korban di sana. Ada hal lain yang harus aku lakukan, jadi aku tidak akan bisa melakukannya. Aku serahkan pada Benny. "

“Ya, mengerti. Bagaimana dengan kalian berdua? ”

Benny meregangkannya sulit untuk dilihat payudara dan kemudian menatap Lynn dan Nina.

aku pikir aku akan lulus. kata Ruby tiba-tiba.

Aku tidak bertanya padamu.

Di situlah perselisihan lain akan terjadi, tapi Lynn menyela.

“Aku agak… sulit juga, kurasa.”

"A-A-Aku juga tidak bisa melakukannya!"

Nina dan Lynn juga menggelengkan kepala.

"Baik. Baiklah, kalau begitu aku akan pergi sendiri. "

"aku khawatir. Apakah kamu yakin kamu siap untuk mewakili para pahlawan? ”

“aku yakin aku bisa melakukan lebih baik dari kamu sebagai perwakilan.”

"Maksud kamu apa?"

“Oh, jadi kamu akan melakukannya?”

Keduanya saling memandang, lalu Tilfa menghentikan Ruby sementara Lynn menggendong Benny di belakang.

"Baiklah baiklah. kamu tidak ingin mengganggu orang, jadi hentikan sekarang. Oke, kalau begitu, staff-san. Bisakah aku serahkan itu kepada kamu? ”

Lynn memiringkan kepalanya sambil mengatakan itu, dan kemudian anggota staf itu menganggukkan kepalanya.

"Tolong serahkan padaku."

“Baiklah, kalau begitu, kita akan pulang.”

“Uh, biarkan aku pergi!”

“Selama kamu berjanji untuk tidak mengamuk. Baiklah, Ruby, Tilfa, sampai jumpa besok. ”

"Ya, sampai jumpa nanti."

Ruby terbawa oleh Tilfa sementara Lynn melakukan hal yang sama dengan Benny.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar