hit counter code WG – Epilogue 2: ~Nekomimi Neko Arc~ Bahasa Indonesia – Sakuranovel

WG – Epilogue 2: ~Nekomimi Neko Arc~ Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Kata Penutup TL

Penulis: aku benar-benar berterima kasih kepada semua orang karena telah mengikuti aku dalam cerita ini sampai akhir!

———

5 bayangan yang berkumpul di taman tidak bergerak dari tempat itu untuk waktu yang lama… lama sekali.

Tapi langit…

Mereka hanya menatap ke langit…seolah mencari sisa-sisa dari dua orang yang telah ditelan mantra itu.

Seolah-olah mereka enggan berpisah dari mimpi yang telah berakhir, seolah-olah mereka takut waktu akan bergerak begitu mereka bergerak; stagnasi yang misterius, sedih, tapi hangat.

Tapi keabadian tidak ada di dunia ini…tidak, dunia manapun.

Tidak peduli siapa atau kapan, jarum jam akan terus bergerak, dan waktu yang terhenti dari gadis-gadis ini akhirnya mulai bergerak perlahan lagi.

“… Mereka telah pergi.”

Yang pertama memecahkan kesunyian adalah gadis pirang yang berdiri di paling depan dalam 5.

Leila Milton menurunkan pandangannya dan mengepalkan tinjunya seolah tidak melewatkan apa yang terlepas dari tangannya.

“H-Hmph! Pria seperti itu… kembali ke dunianya melegakan! Pembebasan yang bagus!”

Orang yang bereaksi adalah gadis bertopeng jauh di dalam.

Apa yang dia katakan bisa dianggap sebagai penghinaan terhadap keduanya yang menghilang, tapi tidak ada yang menemukan kesalahan di dalamnya.

Karena kata-kata yang dia keluarkan itu basah oleh air mata.

Kedua mata yang tersembunyi di dalam topeng itu tidak menyembunyikan air mata yang mengalir dari sana.

Orang yang mengarahkan pandangan kasih sayang pada gadis yang menyebut dirinya Sazan adalah gadis berambut coklat muda, Ina, yang berdiri di sampingnya.

Dia sekali lagi melihat ke langit di mana mereka menghilang dan menggumamkan ini dengan khawatir.

“Souma-san dan Maki-san, apakah mereka kembali ke dunia mereka dengan selamat?” (Di sebuah)

Kata-kata yang keluar dari gadis baik ini menciptakan keheningan di dalam diri mereka lagi.

Itu alami.

Apa yang mereka lihat adalah Forbidden Fused Spell, Death Flash. Saat mereka melihat cahaya riuh yang tercipta dari dua mantra terkuat, hanya mereka berdua yang menghilang.

Hanya Dewa yang tahu apa yang sebenarnya terjadi pada mereka berdua yang menghilang…

Tidak ada satu orang pun di sini yang bisa menjawabnya dengan benar.

Dan…

"Aku tidak tahu. Namun, saat aku melihat cahaya itu, sudah pasti kedua sinyal mereka menghilang sepenuhnya.”

Orang yang menjawab pertanyaan itu adalah gadis dengan Explorer Ring yang memungkinkan pemakainya mengetahui lokasi orang.

Telinga kucingnya berdiri tegak bahkan pada saat seperti ini, dan matanya yang jernih tidak memiliki satu cacat pun.

Namun, ada sedikit.

Sedikit saja.

Bibirnya berkerut saat dia melihat ke langit dan tinjunya yang mengencang menunjukkan hatinya.

"…Aku percaya."

Yang terdalam di dalam 5.

Dia menggumamkan ini di tempat yang paling dekat dengan langit saat dia menatapnya.

“… Karena aku berjanji padamu, Souma.”

Rambutnya dengan warna yang sama dengan langit berkibar dengan angin yang lemah, dan gadis itu -Ringo- menyatakan ini.

Sementara dia menatap langit sepanjang waktu.

Cukup menempatkan tekadnya dalam kata-katanya itu.

“… Itu sebabnya… aku akan terus percaya.” (Ringo)

Itu kemungkinan besar sumpah seumur hidup yang tidak diketahui apakah itu akan pernah terpenuhi.

Sebuah pernyataan bahwa, apapun yang terjadi mulai saat ini, dia tidak akan pernah membungkuk.

"…kamu dicintai."

Kata-kata yang tiba-tiba digumamkan itu tidak keluar dari mulut salah satu dari lima orang itu.

Di bawah naungan manor sekitar 15 meter dari gadis-gadis yang melihat ke langit.

Sepasang mata sedang memperhatikan gadis-gadis.

Pemilik tatapan itu adalah orang yang mengatakan kata-kata tadi; seorang gadis ceroboh dengan pakaian pelayan gaya lama.

Maid mercenary yang disebut sebagai maid tidak berguna oleh beberapa orang yang mereka temui dalam insiden keluarga Aken.

Sikapnya lesu tidak seperti biasanya, dan dia hanya berbicara sambil melihat lurus ke depan.

“Apakah ini benar-benar baik-baik saja, Souma-san?” (Rirumu)

Itu bukan monolog belaka.

Seolah-olah dia berbicara kasar kepada seseorang yang seharusnya tidak ada di sini.

"Apakah tidak apa-apa membiarkan mereka menangis?" (Rirumu)

Seolah mencoba membuat kata-kata itu sampai meskipun seseorang telah pergi.

“Apakah boleh meninggalkan orang-orang terpentingmu seperti itu?” (Rirumu)

Dia tidak berhenti bertanya meskipun faktanya, tidak peduli gadis mana yang dia tanyakan, tidak ada yang bisa menjawab.

“Hei, aku bertanya padamu, Souma-san.” (Rirumu)

Dan kemudian, dia akhirnya mengangkat tinjunya yang mengencang dengan emosi yang meningkat.

Dia tidak bisa menurunkan tinjunya yang terangkat, tapi ada belas kasihan dan kritik kuat yang tidak bisa disembunyikan di matanya saat dia meneriakkan ini.

"-Seperti yang aku katakan! Tolong berhenti bersembunyi di belakangku!!” (Rirumu)

…………

…………

…………

…Ya.

Nah, bagaimana mengatakannya… dia benar.

Ini adalah masalah pendongeng, atau seperti, keterlaluan untuk mencoba menjual perspektif orang pertama sebagai sudut pandang mahatahu.

Itu sebabnya aku -Sagara Souma- akan menjadi narator untukmu.

Tidak, aku hanya menonton seperti orang luar untuk melarikan diri dari kenyataan.

Untuk membuatnya lebih sederhana…

—Aku berhasil kembali… dalam 5 menit!!

Trik untuk pengembalian aku, yang tidak diharapkan siapa pun, ada di dalam Permen yang aku telan.

Maki hanya memperhatikan Teleport Stone, tapi apa yang ada di mulutku saat melihat Death Flash bukan hanya itu.

Selain Teleport Stone, aku juga berhasil menyelundupkannya Permata Saku sihir dalam mulutku.

Setelah itu…

“Aku merapal Magical Pocket 5 menit kemudian seperti yang kau suruh, tapi boneka beruang tiba-tiba melompat keluar darinya, dan Souma-san, yang kukira menghilang, tiba-tiba keluar juga.

Aku terkejut, kau tahu?! Bagaimana kamu akan bertanggung jawab jika hati aku berhenti di situ ?! (Rirumu)

Seperti yang dikatakan pelayan tak berguna ini, aku menggunakan Permata Saku sihir itu untuk kembali ke dunia ini dari Jepang.

kamu akan berpikir cara kembali seperti ini keterlaluan, tetapi petunjuk tentang Mitsuki setelah semua pengalaman yang dia miliki sampai sekarang diperlukan untuk mencapai ide ini.

—Thief Shoo Shoo, Yellow Slime, dan Underwater City.

Pertama, Magical Pocket adalah mantra yang menciptakan ruang penyimpanan dengan cara yang sama seperti Adventurer Bag.

Dan kemudian, karena kelalaian pengembang Nekomimi Neko, ruang itu juga dibagikan, sehingga NPC dapat mengambil item yang ditempatkan pemain di dalamnya.

Dengan kata lain, jika aku menggunakan Magical Pocket di Jepang dan memasuki ruang penyimpanan, saat Magical Pocket digunakan di dunia Nekomimi Neko, aku mungkin bisa pindah ke sana – itulah pemikiran awal aku.

Memikirkannya secara normal, tidak mungkin menggunakan sihir di Jepang di mana mana dan sihir tidak ada.

Namun, ada pengecualian.

Berbeda dengan Teleport Stone yang mengaktifkan mana di sekitarnya, Magic Gem memiliki setting 'menggunakan mana di dalam permata untuk mengaktifkan'.

Sebagai buktinya, bahkan di ruangan di mana sihir dan keterampilan disegel seperti ruangan Pencuri Shoo Shoo, kami berhasil menggunakan Permata Saku sihir tanpa masalah.

Mampu membawa permata ini ke dunia nyata adalah pertaruhan terbesar aku, tetapi aku memenangkan pertaruhan dengan aman.

…Sambil membahas topik, aku juga mencoba tempat persembunyian lain jika bagian dalam mulutku tidak berfungsi, tapi mari kita tinggalkan itu untuk lain waktu.

Atau lebih seperti, ketika aku memikirkan tentang pembersihan setelahnya, aku lebih suka melupakannya untuk sementara waktu.

Selain itu, dengan menyiapkan pelayan tak berguna yang bisa menggunakan Saku sihir di sisi dunia Nekomimi Neko, aku menyiapkan syarat untuk menggunakan Saku sihir di kedua dunia, tapi kita tidak bisa bergerak sekaligus hanya dengan itu.

Itu karena makhluk hidup tidak bisa disimpan di dalam tas petualang dan Kantong sihir.

Tapi saat itulah aku teringat Yellow Slime yang familiar dari Hutan Jamur Slime.

aku telah menggunakannya sebagai senjata melawan Fragmen Dewa Jahat dengan mengisinya ke dalam botol dan menempatkannya di dalam tas hidup-hidup.

aku tidak tahu logika di baliknya sama sekali, tetapi dengan memasukkan makhluk hidup ke dalam wadah, kamu dapat menyimpannya secara tidak langsung di ruang penyimpanan.

Juga, aku memiliki ide tentang item yang 'memungkinkan manusia untuk ditempatkan di dalam', terlebih lagi, itu adalah 'ukuran yang dapat diterima untuk ditempatkan di ruang penyimpanan'.

Kota mini, Kota Bawah Air, yang kami masuki untuk mendapatkan Cincin Naga Air.

Pertama, aku akan menggunakan Permata Saku sihir di Jepang, mengeluarkan Kota Bawah Air dari dalam sana, dan memasukinya.

Dari verifikasi sebelumnya, aku tahu bahwa itu dapat menampung orang bahkan ketika disimpan di dalam tas petualang dan Saku sihir. Setelah itu, sisanya sederhana.

aku hanya harus menyerahkan semuanya kepada operator aku -makhluk misterius yang bebas masuk dan bergerak di ruang penyimpanan, dan berada di tengah-tengah NPC dan item- Beruang.

aku memiliki Beruang, yang bersiaga di dalam Kantong sihir sebelumnya, membawa Kota Bawah Laut ke dalam ruang penyimpanan, kemudian ketika pelayan yang tidak berguna menggunakan Kantong sihir di dunia Nekomimi Neko, itu akan melompat keluar bersama Kota Bawah Laut, dan wala .

Kita bisa berpindah dari Jepang ke dunia Nekomimi Neko dalam sekejap.

Ah, omong-omong, kami memiliki Bear 2 yang siaga dengan Permata Saku sihir di Jepang saat kami pergi ke Jepang lagi.

Sekarang kita tahu itu benar-benar berfungsi, ini bisa dilakukan dengan orang lain selain Beruang, jadi aku berpikir untuk meminta Maki mengambil peran itu di masa depan, tetapi aku sangat berhutang banyak kepada Beruang.

“Tidak, tidak, yang seharusnya kau tundukkan bukanlah Bear-san, tapi orang-orang di sana! Mengapa kamu bersembunyi?!" (Rirumu)

Tepat ketika aku selesai mengenangku, Rirumu meneriakiku dengan suara rendah, tapi tidak banyak yang bisa kulakukan tentang itu, kan?

“A-aku sebenarnya ingin keluar sekaligus, tahu?! Tapi atmosfirnya jadi berat, ini bukan atmosfir dimana aku bisa bilang 'heya disana, aku kembali'! Jadi aku berpikir bahwa aku mungkin akan menghalangi jika aku keluar sekarang.” (Souma)

“A-Apa yang kamu katakan ?! Lihat itu! Sazan-san meratap matanya di luar sana setelah kamu pergi! Apa hatimu tidak sakit saat melihat air mata itu?!” (Rirumu)

“Itu memang menyakitkan! Tapi itu membuatnya lebih sulit untuk keluar. Kalau setelah 1 minggu pergi, aku bisa keluar dan bilang 'Tehehe, aku kembali', tapi 5 menit lho?! Mereka semua benar-benar dalam suasana perpisahan mereka, dan kami membuat adegan perpisahan yang megah, namun, itu akan seperti kembali setelah itu karena kamu melupakan sesuatu! Canggung seperti itu!” (Souma)

Tentu saja, aku tidak berpikir aku akan bisa bersembunyi selamanya.

Jika Mitsuki memeriksa lokasiku dengan Cincin Penjelajahnya sekali lagi, aku akan keluar. aku tidak berencana untuk terus bersembunyi untuk memulai.

Tapi aku pikir semuanya memiliki waktu untuk itu.

Itu sebabnya menunggu ketika emosi mereka sedikit lebih tenang dan keluar dari reuni alami dan emosional itu sebenarnya…

"Ah! S-Souma-san! Di depan! Depan!" (Rirumu)

Namun, meski dengan suara rendah, sepertinya kami berdebat adalah kesalahan besar.

Aku buru-buru melihat ke depan dan telinga kucing dari anggota paling tajam di grup, Mitsuki, berkedut.

Kemudian, pandangannya turun ke arah jarinya sendiri, Cincin Penjelajah yang dapat mendeteksi lokasi pemain, dan membuka matanya lebar-lebar seolah dia tidak mempercayainya.

—Itu telah sepenuhnya ditemukan.

Sementara aku berada di tengah-tengah rasa malu dan bimbang, sebuah tangan hangat mendorong punggungku.

"Ayo, pergi." (Rirumu)

Suara bingung, geli, tapi bahagia itu menggelitik telingaku.

Didorong oleh kehangatan itu, kakiku secara alami bergerak maju menuju teman-temanku pada saat aku menyadarinya.

Bahkan saat Mitsuki akhirnya mengangkat kepalanya dan matanya melihatku, ekspresinya tidak berubah.

Tapi telinga kucing yang mengamuk di atas kepalanya, mengepak dan melambai, mengungkapkan emosinya dengan lancar.

Orang berikutnya yang diperhatikan adalah Leila.

Dia mengangkat kepalanya ke arah langkah kaki, dan saat dia melihatku, dia menangis.

Orang yang melihat dengan ragu ke sini adalah Sazan.

Mungkin karena kejutan reuni kami, topengnya jatuh ke tanah, dan dia tidak menunjukkan tanda-tanda akan mengambilnya.

Tapi dia berkata 'Dasar bodoh. Aku tidak…khawatir sama sekali…dasar bodoh…' dan sisanya tidak bisa kuambil.

Entah apa yang dipikirkan Ina yang berdiri lebih dalam saat itu, tapi dia mencubit pipinya.

Dia kemudian bergumam 'aduh…' tercengang, menyeka air matanya dengan lengan bajunya, dan mengarahkan senyum terbaiknya padaku.

Dan yang terakhir…

"Ringo …" (Souma)

Rambut birunya berputar.

Dia menoleh ke belakang dan, saat mata kami bersentuhan, mata biru jernihnya terbuka lebar.

Meskipun dia tidak meneteskan air mata saat kami berpisah, air matanya mulai meluap saat ini, dan bahkan wajahnya yang tanpa ekspresi pun hancur.

Kemudian…

“—Selamat datang kembali, Souma!!”

Dia melompat dengan seluruh kekuatannya ke arahku, dan aku memeluknya erat-erat.

—-

Penulis: Terima kasih banyak telah membaca!!

Tolong nantikan karya aku – Usuba-sensei- selanjutnya!!

TL: Dan waktu apa yang lebih baik untuk mengakhiri cerita daripada akhir tahun dan awal tahun! Selamat Tahun Baru semuanya!

Jika kamu ingin membaca dan pemikiran aku secara keseluruhan dan mungkin berbagi pandangan tentang cerita secara keseluruhan, lihat kata penutup aku!

WG – Kata Penutup dari Penerjemah

Terima kasih telah ikut dengan aku dalam perjalanan ini. Itu sangat menyenangkan!

Bab Sebelumnya l Kata Penutup TL

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List