When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 10 – Tendou Tsukasa Was My Fiancée Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 10 – Tendou Tsukasa Was My Fiancée Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

**INI ADALAH KONTEN NSFW/R18 DAN MUNGKIN TIDAK TEPAT UNTUK kamu**

Rumah Tendou adalah apa yang disebut garis keturunan keluarga pemilik tanah, awalnya adalah keluarga pedagang di Hakata yang bangkit selama periode Edo, berhasil selama periode Meiji dan memperluas bisnisnya, mampu mengatasi kekacauan pascaperang dengan nyaman, dan saat ini tampaknya telah menjadi sangat kaya sehingga mereka memiliki beberapa gedung bertingkat di pusat kota.

Omong-omong, mansion mengesankan yang aku pikir tampak seperti kediaman samurai ternyata tua, mengesankan, dan tradisional, dan tampaknya tidak ada hubungannya dengan samurai.

Yah, tidak peduli detailnya, orang-orang di rumah Tendou seharusnya adalah penduduk dunia asing untuk Shino Iori, seseorang yang lahir dari orang biasa sejak awal.

Sampai aku bertunangan dengan seorang gadis bernama Tendou Tsukasa berkat koneksi dari zaman kakekku itu.

Pendekatan untuk memutuskan pertunangan yang telah diberitahukan kepadaku melalui ayahku sehari setelah kencan kolam renang mungkin bukan atas kemauannya sendiri.

Aku memang memiliki kecurigaan bahwa aku mungkin telah sedikit melukai perasaannya dengan menolak undangan malam, tapi sepertinya itu tidak cukup bagi Tendou untuk meminta untuk memutuskan pertunangan, dan di atas segalanya, neneknya seharusnya tidak melakukannya. izinkan itu.

Jika itu masalahnya, penyebabnya pertama-tama adalah karena fakta bahwa perilaku Tendou telah diketahui oleh keluarganya, dan alasan mengapa aku tidak dapat menghubunginya adalah bahwa, bahkan jika tidak ada kematian, dia dapat mengambil ponselnya. menjauh darinya, dilempar ke ruang kurungan bagi penjahat atau orang gila atau semacamnya. Aku ingin tahu apakah mereka memiliki ruangan seperti itu.

aku tentu saja orang yang, pertama-tama, tidak bisa menerima pengalaman s3ksual Tendou dan mempertimbangkan untuk memutuskan pertunangan, benar-benar terpengaruh selama masa tenggang sebelum memberikan penolakan aku, dan untuk semua itu, sekarang adalah seorang pengecut yang ketakutan. ketika datang untuk bermalam di hari yang lain.

Meskipun itu mungkin benar, aku tidak bisa hanya duduk dan membiarkan mereka melakukan apa pun yang mereka suka, mendikte kehidupan seseorang yang seperti, 'kamu ingin pacar? Baiklah, kalau begitu jangan ragu untuk mengambil cucuku sebagai istrimu. aku yakin kamu akan sangat senang dengannya' dan 'ah, dia berperilaku buruk, jadi anggap saja ini tidak pernah terjadi.'

—Pertama-tama, aku adalah pihak yang berkepentingan dalam pertunangan ini, jadi ini adalah hak sah aku.

Aku, yang telah mengatakan pada diriku sendiri (walaupun itu faktanya) itu dan berjalan ke rumah Tendou untuk berbicara langsung, sedang berjalan menyusuri koridor menghadap taman sambil berkata "waoh~" di mansion itu begitu indah seperti biasa itu menakjubkan.

Sebuah pintu kaca memisahkannya dari luar, di mana taman bergaya Jepang asli telah dibangun, dan lantai bermandikan sinar matahari menyilaukan yang masuk dari luar menjadi panas, tetapi AC menyala.

"Silahkan lewat sini. Nyonya, aku telah membawa Shino-sama untuk menemui kamu,” Seorang wanita paruh baya, yang tampaknya adalah seorang pelayan, telah membimbing aku, berhenti di depan sebuah ruangan dan pergi untuk berlutut.

Dari balik pintu geser tradisional Jepang dengan jendela kaca di belakang bagian bawah yang bisa digeser, "silahkan, masuk," terdengar jawaban yang tenang.

Aku melangkah ke kamar dan membungkuk dengan caraku sendiri karena aku tidak tahu etiket, sambil mengalami sesuatu yang tidak bisa kamu dapatkan di rumah biasa: meminta orang yang lebih tua membukakan pintu untukmu.

"Permisi."

Di tengah ruangan bergaya Jepang seluas sekitar 19 m², ada meja rendah kayu berwarna hitam mengkilat, dan seorang wanita berambut putih dengan kimono putih polos namun tampak mahal menunggu.

"Iori-san, aku sangat menyesal atas kesulitan kunjungan kamu pada kesempatan ini."

Wanita berambut putih, nenek Tendou Tsukasa—Tendou Chitose-san dengan gerakan anggun berbalik ke arahku dan menundukkan kepalanya dalam-dalam.

Itu adalah serangan yang sopan, tetapi bagaimanapun, serangan pencegahan yang kuat untukku, seorang anak muda.

“Ah, tidak, umm, aku juga yang harus disalahkan karena menerobos masuk padamu dalam waktu sesingkat itu.”

“Tidak, itu awalnya adalah sesuatu yang seharusnya aku datangi padamu untuk menjelaskan, dan aku minta maaf atas kekasaranku.”

"T-tidak, tidak sama sekali, itu, jangan menyebutkannya …"

aku memiliki semangat untuk mengatakan ini dan itu, tetapi pada akhirnya beban berurusan dengan senior yang kaya hanya berat bagi aku, seorang siswa belaka. Dan terlebih lagi jika orang tersebut keluar dengan sopan.

Aku dengan hati-hati mengambil tempat duduk seperti yang didesak, dan pada saat aku mengulurkan tanganku untuk mengambil cangkir teh yang tampak mahal dengan tangan gemetar dan menyesap teh hambar karena gugup, tempoku sudah sepenuhnya terkendali.

“—Pertama-tama, aku ingin menyatakan dengan jelas bahwa alasan aku mengambil kebebasan untuk meminta pembatalan pertunangan adalah sepenuhnya karena perilaku cucu aku. Bukan salahmu, Iori-san.”

"Ah iya."

“Seperti yang mungkin sudah kamu ketahui, Iori-san, sebagai anggota keluarga Tendou, aku tidak bisa mengirim gadis bermoral seperti itu untuk dinikahkan dengan orang lain.”

“Eh, ya.”

“Selain itu, dia sangat tidak tahu malu untuk menangis dan memohon padamu untuk melindungi dirinya sendiri, dan kemudian mencoba untuk memajukan pertunangan sambil menjaga perbuatan masa lalunya sendiri tidak jelas.”

“Ah, baiklah, kurasa begitu.”

“Apalagi saat ini, dia bahkan melawan, mengatakan bahwa tidak ada masalah karena cinta sekarang saling menguntungkan; itu sangat menyedihkan. Dan aku menyesal sebagai seorang nenek, aku tidak cukup baik.”

“Hah, itu memang…”

aku pikir itu akan menjadi akhir dari baris jika dia mengatakan itu, tapi yah, Tendou pasti memiliki hal seperti itu untuknya, bukan … aku yakin dia benar-benar ditanyai, dan kemudian mengatakannya seperti itu. dulu.

“Karena itu, aku minta maaf atas ketidaknyamanan ini, tetapi bisakah kamu mempertimbangkan masalah ini dengan Tsukasa karena tidak pernah terjadi? Tentu saja, aku akan melakukan segala kemungkinan untuk memastikan bahwa kamu tidak menderita kerugian lebih lanjut sebagai akibat dari masalah ini, Iori-san.

"Berbuat salah…"

Hah? Bukankah pembicaraan ini sudah selesai?

Secara keseluruhan, aku benar-benar mengerti, dan itu terdengar sangat tepat; bahkan tidak ada celah untuk menyela di sini.

Begitu, beginilah perasaan Tendou ketika dia mengeluh tentang aku memberikan pelecehan logis, ya …

Sungguh ironis bahwa aku bisa memahami perasaan Tendou sekarang, berkat Tendou.

"Umm, aku pikir apa yang kamu katakan itu adil, tapi …"

“Tentu saja, ini saja mungkin tidak cukup untuk meyakinkanmu. aku ingin dia meminta maaf secara langsung, tetapi dia belum menunjukkan tanda-tanda penyesalan… Ini mungkin akan menambah rasa malu di atas rasa malu, tetapi aku ingin meminta sedikit lebih banyak waktu.”

“Tidak, permintaan maaf itu tidak perlu. Hanya saja, menurutku, sebelum ini, dia memiliki konflik anehnya sendiri, namun…”

"Terima kasih banyak atas pujiannya. Tentu saja, pertunangan yang didorong oleh rumah mungkin tidak sesuai dengan waktu, dan aku juga memahami ketidakpuasan batin Tsukasa. Namun, untuk menjadi patuh secara lahiriah sementara diam-diam membenamkan dirinya dalam kesenangan yang memanjakan diri sendiri adalah pengkhianatan bagi semua yang terlibat. aku tidak akan melakukan kebaikan apa pun untuk cucu aku jika aku tidak berbicara dengan tegas di sini.”

“Ah ya, begitu, kan.”

skakmat.

Nah, meminta orang tua kamu secara sewenang-wenang memutuskan tunangan kamu tentu saja dapat diperdebatkan, tetapi juga benar bahwa itu adalah masalah lain ketika menyangkut apakah boleh atau tidak melakukan apa pun di belakang.

Begitu aku menyadari bahwa sangat tidak mungkin untuk membalik narasi lagi dari sini, ingatan beberapa bulan terakhir ini dengan Tendou kembali seperti lentera yang berputar.

Melihat ke belakang, dia banyak tersenyum dalam ingatanku. Meskipun aku sangat tersentuh oleh itu, aku juga akhirnya berpikir, 'apa yang sedang terjadi dalam situasi ini sekarang.'

“—Aku mengerti, tidak apa-apa bagiku untuk menghapus pertunanganku dengan Tsukasa-san.”

"aku sangat menyesal, tetapi apakah kamu tidak keberatan melakukannya?"

"Ya. Baik ayah dan kakek aku juga mengatakan kepada aku itu hanya jika aku bisa menyetujui apa yang akan dikatakan — yah, pertama-tama, ada juga beberapa kesalahpahaman antara aku dan ayah aku menilai dari bagaimana ini terjadi. ”

Itu awalnya pertunangan yang diputuskan seperti kecelakaan, yang disebabkan oleh ketidakpopuleran aku dan dorongan ayah aku. Bukan sesuatu yang harus disesali hanya karena dibatalkan.

Pertama-tama, aku tidak datang ke sini hari ini untuk rencana pendukung kehidupan tanpa prospek keberhasilan.

Ada masalah lain yang benar-benar perlu aku lakukan, masalah yang harus aku tangani.

“Hanya ada, satu hal. Sejak saat ini menjadi seperti ini, bagaimana kalau tidak lagi mencoba mengikat kedua keluarga dengan masa lalumu dengan kakekku sebagai alasannya? ”

aku mengatakannya. AKU TELAH mengatakannya. Sekarang tidak ada lagi jalan untuk kembali ke sini; Aku ingin pulang.

Aku sudah merasakan udara semakin berat sampai-sampai agak sulit untuk duduk berhadap-hadapan.

Meski begitu, aku benar-benar tidak bisa pergi begitu saja sambil mengabaikan satu hal yang berputar di sekitarku, dan yang lebih penting, kehidupan Tendou Tsukasa.

“—Untuk seseorang yang masih muda, mungkin agak sulit dimengerti, tapi bantuan yang aku terima dari kakekmu sangat besar. Ini adalah masalah di mana kehormatan keluarga Tendou dipertaruhkan. Untuk fakta bahwa Tsukasa telah menyebabkan masalah, aku tidak bisa begitu saja mengatakan 'ya, aku mengerti'.”

Meskipun suara Chitose-san tidak terlalu keras sehingga angin bertiup, fwoosh, aku bisa merasakan tekanan dalam suaranya.

Begitu, jadi inilah mengapa Tendou begitu takut pada neneknya, dan aku tidak bisa memahaminya melalui logika, tapi emosi.

Dan kemudian setelah pengamatan lain, aku menemukan banyak kesamaan dalam fitur wajahnya dengan cucunya, Tendou Tsukasa.

Khususnya mata yang sedikit sipit itu, dan keinginan kuat dari cahaya yang bahkan bisa tampak berani berdiam di dalamnya.

Tubuhnya kecil dan kurus, tetapi posturnya bagus; bahkan di usia tuanya dengan rambutnya yang memutih dan kerutan di wajahnya, dia masih memancarkan kecantikan.

Dia pasti cantik di masa mudanya. Tidak mengherankan kakek aku akan melamar pernikahan, aku kira.

“—Terlepas dari kemalangan cucumu tersesat dalam keputusasaan karena itu, kan?”

“aku percaya bahwa masalah dengan Tsukasa adalah masalah sifatnya sendiri. aku kira kamu tidak bisa benar-benar menyebutnya kemalangan. ”

“Tapi, bukankah benar keberadaan keuangan yang telah memojokkannya?”

“Ryou berada di posisi yang sama dan menjalani kehidupan yang lurus. Sebenarnya, aku mendengar bahwa di masa lalu kamu sendiri telah diprotes karena menyebut Tsukasa tidak bijaksana. ”

Ya, dan jujur ​​saja, aku masih merasakan hal yang sama.

Jika ada, semakin aku mendengarkan, semakin kuat pikiran itu, bukan. Aku bertanya-tanya mengapa di dunia ini aku melakukan hal yang sangat sia-sia seperti membela Tendou. Tidak, belum.

“aku juga berpikir bahwa pasti ada cara lain. Tapi Tsukasa-san takut dia akan mati jika dia membuat neneknya marah. Yah, itu mungkin berlebihan, tapi kenyataannya dia merasakan banyak tekanan. Bisakah seseorang yang telah terpojok ke titik itu benar-benar membuat penilaian yang jujur?

“…Itu, mungkin memang menjadi masalah di pihakku juga. Tsukasa selalu memiliki kebiasaan buruk menjadi egois karena penampilannya, dan setiap kali aku harus memarahinya dengan keras.”

Bukankah dimarahi bukan hal yang mudah? Kenapa Tendou menembak orang dari belakang seperti ini?

Jika melanjutkan pertunangan tidak mungkin, maka mengatur percakapan sambil menarik emosi juga merupakan kegagalan.

aku sudah membayangkan dan bersiap untuk itu, tetapi ini adalah cara di mana aku merasakan ketidakberdayaan aku secara akut. Jika ini adalah pertempuran untuk mendapatkan kembali Tendou, aku pasti sudah putus asa sekarang.

“Jadi, umm, kenapa kamu tidak memberitahunya tentang detail tunangannya? Entah itu aku, atau kakak laki-laki aku yang menolaknya, itu sangat jauh dari citra pesimis yang dia miliki tentang pasangannya. Jika dia tahu, itu akan menjadi, umm, berbeda, aku percaya.”

Dalam kasusku, ayahku berpikir agar aku tidak menjadi tidak populer, tetapi dari sisi keluarga Tendou, sepertinya tidak ada banyak alasan untuk menyembunyikan informasi tentang tunangannya.

“—Memang, mungkin aku seharusnya memberi tahu Tsukasa karena dia memiliki kesan salah yang kuat.”

Yah, jika Tendou tahu bahwa kami bersaudara adalah calon tunangannya, bagaimanapun, aku mungkin juga terluka parah karena dibandingkan dengan kakak laki-lakiku dan diberi wajah seperti mengatakan, 'yang ini, ya.'

Meskipun itu cukup menyakitkan hingga membuatku ingin menangis hanya karena sedikit membayangkannya, bahkan itu seharusnya tidak menjadi kerugian dari sisi rumah Tendou.

“Namun putriku, ibu Tsukasa yang berinteraksi dengan ayahmu sejak kecil tidak terpilih. Tentu saja aku tidak iri dengan semua itu, tetapi juga benar bahwa gadis yang benar-benar berniat untuk menikah dengannya sangat tertekan saat itu. Berkaca pada hal itu, kami telah memutuskan untuk tidak membahas detailnya dengan cucu-cucu aku sampai setelah pertunangan diinginkan oleh pihak kamu.”

“Ah, eh, begitu?”

"Ya. Tentu saja aku juga mengatakan kepada putri aku bahwa pada akhirnya hanya jika pihak lain menginginkannya, tetapi meskipun demikian, jika orang yang dia pendam sejak kecil tidak memilihnya, masih akan ada rasa sakit di hati. jantung."

"Itu … bagaimana aku harus mengatakan ini, aku bisa bersimpati."

Ini adalah kekhawatiran yang tidak perlu bagi aku sebagai seseorang yang tidak populer, tetapi kakak laki-laki aku benar-benar mendapatkan pacar, jadi aku kira itu bukan kebijakan yang salah.

Tapi bisa dikatakan, seorang ayah yang diam tentang mencampakkan tunangan teman masa kecilnya sendiri!!

aku telah berpikir bahwa aku menyebabkan ketidaknyamanan Tendou karena ketidakpopuleran aku sampai sekarang, tetapi bukankah ini pertama-tama menjadi rumit karena apa yang terjadi pada waktu dengan orang tua kita?

Ya, jika kedua ibu dan anak diberi bahu dingin, itu juga akan menghilangkan trauma ibu, dan harga diri sebagai seorang wanita hanya akan terluka; aku juga mengerti bahwa itu adalah penilaian yang bijaksana untuk rumah Tendou.

Tapi aku benar-benar akan senang jika ayahku setidaknya menjelaskan semuanya sampai saat itu!!

Sudah terlalu banyak orang yang menembakku dari belakang sejak beberapa waktu lalu. Aku tidak punya sekutu, huh…

“—Bagaimana-namun, bukankah itu masih persis yang menggambarkan masalah dalam masalah ini? Bukankah Tsukasa-san, dan ibunya, harus menghadapi kesulitan yang tidak perlu dengan membuat hidup mereka didikte oleh masalah pertunangan?”

“Tidak, itu tidak benar. Itu tidak perlu, itu setara untuk kursus, Iori-san. Jika aku tidak diselamatkan oleh kakek kamu, aku tidak akan berada di sini hari ini, begitu juga dengan rumah. Dilahirkan di keluarga Tendou, maka sudah menjadi kewajiban alami kita untuk membalas budi yang pernah kita terima, tahu?”

Itu adalah pernyataan yang tenang, namun tegas.

aku kira Chitose-san bukan hanya mesin pertunangan keturunan yang tidak berperasaan.

Namun, ketidakmampuan untuk memenuhi janji masa lalu, dan fakta bahwa itu masih belum terpenuhi, membuat orang ini keras kepala.

Dalam hal itu, mungkin dia hanyalah korban tragis lainnya yang tidak dapat memilih pasangannya atas keinginannya sendiri.

Astaga, ini adalah cerita yang rumit dan menghancurkan bagi aku.

“—Aku mengerti, aku juga mengerti ketidaksukaanmu karena tidak bisa memenuhi janjimu.”

“aku senang mendengar bahwa kamu bisa mengerti.”

Yang mengatakan, sejak awal, aku tidak pernah berpikir aku bisa melakukan apa pun dengan kata-kata aku sendiri untuk menggerakkan seseorang yang lebih tua dari aku. aku tidak terlalu percaya pada kecerdasan aku.

Yang penting adalah pemahaman tentang detail, situasi, dan yang terpenting, janji.

Tugas yang harus dipenuhi seseorang sebagai orang yang lahir di keluarga Tendou.

Dan tentu saja, Chitose-san sendiri seharusnya tidak terkecuali dengan apa yang dia katakan.

“—Jadi kali ini, aku telah menemukan solusi dasarku sendiri. Jika seseorang dari keluarga Tendou akan menikah dengan seorang pria dari Shino, ada satu yang sekarang masih lajang, telah meninggal oleh istrinya lima tahun yang lalu. Dia dipanggil Shouzou.” aku menawarkan telepon aku, yang diam-diam aku panggil ketika aku sedang berbicara, di atas meja. “Ini dia.”

“⸻”

Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Chitose-san menatap wajahku dan telepon secara bergantian seolah-olah itu adalah sesuatu yang dia lihat untuk pertama kalinya.

Kakek aku tidak berpartisipasi dalam pertemuan pertama antara aku dan Tendou, mengatakan dia tidak akan mencampuri masalah cucunya.

Itu agak misterius, tapi reaksi Chitose-san ini mungkin alasannya.

“Seperti yang kamu ketahui, itu adalah kakek aku. Dengan segala cara, silakan bicara di antara kalian berdua. ”

Pada dorongan kedua aku, tangannya yang gemetar akhirnya meraih telepon.

Kakek Tendou tampaknya jauh lebih tua dari Chitose-san, dan aku telah mendengar dia meninggal sebelum Tendou di sekolah dasar. Lebih dari sepuluh tahun seharusnya cukup untuk masa berkabung.

Maka ini pasti akan menjadi cara yang lebih cepat bagi Chitose-san untuk membalas budi, daripada harus memulai kembali masalah ini dengan aku dan putri kedua Ryou-san, atau untuk lebih jauh menyeret masalah ini ke generasi cicit.

Akan sulit untuk menolaknya, dan setidaknya dia harus mau mendengarkan.

"Halo—" Itu adalah suara yang tenang. “Ya, ya, sudah lama…” Pada saat yang sama, itu adalah suara yang dipenuhi dengan emosi besar yang tak terduga.

Sejujurnya, sampai-sampai aku merasa tidak enak karena mendengarkan dari samping.

Jadi, sementara mereka berbicara, aku memutuskan untuk menikmati secangkir teh yang aku tinggalkan sendiri.

“…Tolong jangan bercanda, aku benar-benar seorang nenek sekarang.”

Astaga, yokan ini1 sangat baik. Tehnya juga harum. Itu adalah keluarga yang dimuat untuk kamu (melarikan diri).

Tidak, sungguh, itu sangat canggung sehingga agak menyakitkan untuk didengarkan. Dan yang terpenting, kakek aku juga luar biasa; seperti, dilihat dari reaksinya, dia sepertinya mengatakan sesuatu yang lebih manis daripada yokan.

Kenapa ayahku, kakak laki-laki, dan sekarang kakekku, kecuali aku, tidak canggung dengan wanita …

“Ya⸻maka dalam waktu dekat, ya, ya… ya, sampai saat itu.”

Chitose-san menghela nafas pelan, setelah apa yang tampak seperti panggilan telepon yang panjang tapi singkat.

Meskipun aku dapat menjelaskan jalan aku melalui berbagai hal, aku merasa bahwa itu dipenuhi dengan perasaan yang terkumpul selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun, yang aku, seorang anak muda, tidak akan dapat benar-benar memahami atau bersimpati.

“—Sejak awal, apakah ini yang kamu tuju? Iori-kun.”

Itu adalah suara yang agak lebih lembut, dengan sentuhan manusia yang berbeda dari yang sebelumnya.

Senyum kecut, tampak heran sekaligus terkesan, mengingatkanku pada seorang gadis yang sangat kukenal.

aku memperhatikan bau yang tertinggal dari telepon yang aku terima, dan entah bagaimana akhirnya aku merasa bersalah terhadap Tendou dan kakek aku.

“Ya, aku kira. Jika semuanya dimulai dengan kakek aku, aku hanya berpikir mungkin hal yang benar untuk menyelesaikan masalah di antara kalian berdua. ”

“Kalian anak muda pasti bisa menemukan hal-hal hebat, seperti menyeret kakekmu keluar.”

“Aku juga putus asa, jadi, yah, begitulah.”

Sejujurnya, aku bahkan tidak bisa membayangkan apa yang orang-orang dengan cucu pikirkan tentang satu sama lain.

Namun, bahkan jika itu berakhir menjadi hubungan seperti teman, itu seharusnya jauh lebih sehat daripada mencoba menyatukan kita, yang awalnya tidak ada hubungannya satu sama lain. Hanya itu.

Nah, ketika aku diberi pandangan yang mengatakan 'aku belum memikirkan ide itu,' itu membuat aku ingin membuat wajah sombong.

“—Jadi, bukan hanya karena kebaikanmu kau menyarankan cara untuk membalas budi, kan? Apa yang bisa kamu harapkan, Iori-san?”

aku pikir perasaan batin aku benar-benar terlihat di wajah aku, tetapi aku tidak dikonfrontasi secara khusus, berkat apa yang disebut ketenangan orang dewasa di sana.

aku senang pembicaraan berjalan lancar tanpa hambatan.

Jadi di sini akhirnya pasti, aku dapat memulai topik yang paling ingin aku katakan.

“—Bisakah kamu tidak memarahi Tsukasa-san terlalu banyak untuk semua yang telah dilakukan sejauh ini?”

"Astaga-"

Mantan tunangan aku, yang didorong-dorong karena keadaan keluarga, terkenal karena sangat membual tentang menjadi cantik, kaya, dan memiliki sosok yang baik, tetapi memiliki sisi lucu yang tak terhitung banyaknya.

Aku mungkin tidak akan memiliki hubungan dengannya jika bukan karena hal seperti itu, tapi dia adalah gadis keterlaluan yang telah tidur dengan hampir tiga digit pria hanya karena hal seperti itu.

Sejujurnya, aku masih berpikir dia idiot, aku juga tidak begitu tahu berapa banyak orang yang bersangkutan atau tidak menyesalinya, tetapi harus keras untuk dikutuk oleh keluarganya untuk itu.

"Dan, tolong, jika mungkin, hormati kebebasannya mulai sekarang."

Meskipun aku orang yang menyedihkan yang mengabaikan undangan untuk menginap dan bahkan tidak bisa menghentikan pembatalan pertunangan, aku ingin melakukan setidaknya sebanyak ini untuk gadis yang membuatku jatuh cinta.

“Dimengerti, kamu memiliki janjiku. Iori-san, kamu benar-benar memikirkan cucuku—apakah kamu akan bertemu Tsukasa?”

“Tidak, aku memang tertarik dengan ruang kurungan, tapi aku akan pergi hari ini dengan ini.”

“Aku mengerti… Ruang kurungan?”

Karena dia memiringkan kepalanya, sayangnya sepertinya tidak ada ruang kurungan.

Yah, kita tidak lagi bertunangan, dan aku juga tidak tahu apa yang harus dilakukan jika dalam situasi ini aku diberitahu 'kalian berdua bisa meluangkan waktumu,' dan sejujurnya, itu juga menyusahkan untuk memiliki masalah di hari kolam dibesarkan.

Yah, Tendou mungkin akan meneleponku jika aku membutuhkan sesuatu.

Kami juga akan bertemu satu sama lain di perguruan tinggi setelah liburan musim panas berakhir. Dan kita bisa bicara kapan saja.

“Terima kasih banyak untuk yokan-nya. Tehnya juga enak.”

"Aku khawatir itu bukan keramahan — apakah kamu benar-benar yakin tidak ingin pergi menemui Tsukasa?"

“Ya, kita juga bisa bertemu di kampus. aku minta maaf karena menerobos masuk begitu tiba-tiba hari ini. ”

“Begitu, silakan berkunjung lagi kapan saja.”

"Ya."

Karena itu, aku pikir mungkin tidak akan ada kesempatan untuk itu.

Chitose-san sepertinya ingin mengatakan beberapa hal lagi, tapi aku sekali lagi mengucapkan terima kasih atas yokanku dan meninggalkan ruangan dengan perasaan yang cukup segar.

Ketika aku kembali ke koridor tempat aku datang dengan bimbingan pelayan, ibu Tendou sedang menunggu di pintu depan tampak pendiam.

Dengan rasa pencapaian dan kelelahan setelah menyelesaikan pekerjaan yang sulit, aku tidak begitu ingat beberapa kata yang harus kami tukarkan.

Begitu aku melangkah keluar dari pintu depan rumah Tendou, dengan bau kayu tua dan tanah yang seperti nostalgia, aku disambut oleh sinar matahari yang menyengat dan jangkrik yang berisik.

Ada cumulonimbus putih naik di langit biru yang mempesona saat aku melihat ke atas dengan mata menyipit.

Hari ketika Tendou Tsukasa bukan lagi tunanganku benar-benar hari yang panas dan khas di musim panas.



Catatan TL:

^1. Yokan = Yōkan adalah wagashi yang terbuat dari pasta kacang merah, agar, dan gula. Biasanya dijual dalam bentuk balok, dan dimakan dalam irisan. Ada dua jenis utama: neri yōkan dan mizu yōkan. "Mizu" berarti "air", dan menunjukkan bahwa itu dibuat dengan lebih banyak air daripada biasanya. Mizu yōkan sering didinginkan dan dimakan di musim panas.https://icantreadjapanese.wordpress.com/

Perubahan lainnya:

Bab 9 (koreksi): “aku segera mengambil langkah maju dari keyakinan bahwa itu pasti akan baik-baik saja sekarang jika aku bukan menggerakkan tubuhku(…)” menjadi “Aku segera mengambil langkah maju dengan keyakinan bahwa itu pasti akan baik-baik saja sekarang jika aku menggerakkan tubuhku(…)”

Bab 9 (koreksi): “—Keesokan harinya, aku menerima telepon dari ayah aku di rumah, mengatakan bahwa keluarga Tendou telah mendekatinya untuk memutuskan pertunangan.” ke “—Keesokan harinya, aku menerima telepon dari ayah aku kembali di rumah, mengatakan bahwa keluarga Tendou telah mendekatinya untuk memutuskan pertunangan.”


Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar