When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 12 – One That Burns Beautifully Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 12 – One That Burns Beautifully Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

**INI ADALAH KONTEN NSFW/R18 DAN MUNGKIN TIDAK TEPAT UNTUK kamu**

Melalui celah di tirai, banyak garis cahaya bersinar.

Aku bertanya-tanya apakah kedipan itu disebabkan oleh cucian yang menggantung kering di balkon yang bergoyang tertiup angin.

Itu adalah sesuatu yang tiba-tiba terpikir oleh aku di ruangan tertutup dengan lampu mati, di tengah panas yang bisa aku rasakan bahkan dengan AC menyala.

Yang memancarkan panas adalah diriku sendiri, dan Tendou Tsukasa menekan dadanya yang telanjang ke arahku dalam pelukanku.

“Nn… n, nnn… hahh, ah… fhuu, fhuh, nn…”

Naik di atasku saat aku duduk bersila, dia menari dengan tidak senonoh dalam apa yang disebut posisi duduk berhadap-hadapan.

Memantulkan dirinya ke atas untuk menggosok ke atas dan ke bawah, memutar pinggulnya dengan gerakan melingkar dua atau tiga kali setelah masuk ke dalam, dan kemudian menggoyangkan pinggulnya ke depan dan ke belakang untuk menggosok pubis, dan mengangkat dirinya lagi.

Dia tidak meninggikan suaranya sekeras di film porno, tapi nafas yang keluar darinya dari waktu ke waktu membuatnya begitu nyata, dan panas serta geli yang mengintensifkan perasaan S3ks.

“Nn… Hei, Iori-kun… apa aku membuatmu merasa nyaman?”

“—Ya, yah, kurasa, itu sudah akan keluar.”

Untuk teknik yang sempurna dan menakjubkan, sejujurnya aku merasa terlalu banyak akumulasi dan pengalaman di balik itu, dan aku harap dia mempertimbangkan lebih banyak.

"Nn, aku senang … lepaskan, kapan pun kamu mau, oke?"

Meski begitu, alasan mengapa tubuh dan pikiranku bisa tetap tenang adalah karena senyum bahagianya yang tulus, suaranya yang memesona, dan pelukan yang sederhana—berbeda dari penggunaan pinggulnya yang selalu berubah-ubah—itulah tepatnya mengapa aku bisa merasakan perasaannya.

“Iori-kun, nnh, Iori-kun…”

Sambil memanggil namaku seperti mengalami mimpi demam, Tendou menggosok bagian atas tubuhnya seolah-olah menempel padaku dengan sekuat tenaga dengan tangannya melingkari punggungku.

Terlepas dari ekspresi cinta yang canggung dan hampir seperti anak kecil, tubuh bagian bawahnya bergerak dengan terampil, merangsang p3nisku dengan halus seperti makhluk yang berbeda, bahkan dalam posisi yang sangat nyaman dan terbatas.

“Tsukasa-san, itu juga…!”

“Nn… Tidak apa-apa, jangan menahan diri… 'oke?”

Aku mengerang pada kesenangan yang menghancurkan otak, tidak tahu apakah aku bahagia atau tidak.

Sudah dua hari sejak aku akhirnya mendapatkan pacar pertama aku, Tendou Tsukasa, yang menjadi pacar aku setelah melalui hal-hal yang agak tidak biasa dan mundur, dari tunangan menjadi pacar.

Dia muncul dengan tas jinjing untuk rekonsiliasi kami dan menyatakan tinggal seminggu setelah masalah diselesaikan, dan kami berhubungan S3ks setiap hari seperti yang dia rencanakan.

Hubungan s3ksual—di mana Tendou tidak perlu berpura-pura tidak bersalah pada tahap ini, dan di mana aku menerima petunjuknya, sedangkan bagiku, aku harus bisa membuatnya merasa lebih baik lebih cepat jika aku menyuruhnya mengajariku dasar—telah menjadi serangkaian penemuan baru yang berkelanjutan.

Misalnya, fakta bahwa Tendou tampaknya adalah cangkir D yang lebih dekat dengan cangkir E.

Bahwa dia memiliki tahi lalat tepat di sebelah put1ng kirinya dan sedikit terganggu olehnya.

Bahwa bagian miliknya itu berwarna cantik seperti yang pernah dia nyatakan sendiri.

Bahwa itu benar-benar tanpa sensor terlalu kuat untuk seorang perawan.

Bahwa setelah banyak berlumpur, aku menerima evaluasi bahwa dia pikir ukuran aku di atas rata-rata.

Bahwa aku dimarahi olehnya dengan nada yang agak nyata karena dia memang malu ditanya ini dan itu.

Tendou itu pasti bagus di ranjang dan penuh dengan semangat melayani, dan rasanya sangat enak sehingga sebaliknya itu membuatku tidak bisa memikirkan hal-hal yang tidak perlu, yang membantuku.

—Bahwa semakin kita melakukannya, semakin kuat keinginanku untuknya tumbuh.

“Maaf, Tsukasa-san. aku ingin, menjadi orang yang bergerak, ketika aku mengeluarkannya … "

“Nh, nnh… Begitu…? Lalu, turunkan aku perlahan… Ah.” Saat aku mencium Tendou, yang menghentikan gerakannya karena dia terlihat enggan, wajahnya langsung melembut.

Dan sambil berhati-hati agar rambutnya tidak tergulung, aku perlahan-lahan memindahkan bagian atas tubuhnya ke tempat tidur saat kami masih terhubung, berubah menjadi posisi normal.

Tendou, menghadap ke atas, mengguncang bukit kembarnya yang bersinar redup dalam cahaya redup, menggeliat-geliat tubuhnya yang telanjang dan cantik untuk menyesuaikan posisinya agar aku bisa bergerak lebih mudah.

"Jadi, Tsukasa-san, bagaimana aku harus bergerak?"

"Nn, kamu bisa melakukannya sesukamu, meskipun …"

“Tidak, aku juga ingin membuatmu merasa nyaman saat melakukannya.”

Dan milikku sepertinya bisa meledak kapan saja juga.

“—Astaga.”

Membuat wajah bermasalah bercampur malu yang belum banyak kulihat, Tendou tiba-tiba mengangkat lututnya dan mengangkat pinggulnya sedikit, dan kemudian mengambil kedua tanganku untuk mengarahkannya ke perut bagian bawahnya sendiri.

Luar biasa panasnya.

“—Di sini, menuju perut; bisakah kamu menggosoknya seperti kamu mengangkatnya? Dan kemudian aku ingin kamu bergerak dalam gerakan kecil, bukan gerakan besar.”

"Nn, baiklah."

Kulit yang aku sentuh berkeringat dan panas.

Ada rasa lemak tipis, dan otot perut yang berkembang sangat baik; lebih jauh di bawahnya, ada p3nisku yang disambut olehnya di dalam.

Aku tahu itu, tapi itu adalah sensasi misterius.

“Tapi Iori-kun, bentukmu persis seperti yang aku suka, jadi jangan terlalu intens, oke? Atau aku akan mulai membuat voi, hah!” Dan kata-kata yang diucapkan kepadaku dengan wajah memerah seketika membuat kepalaku juga panas, dan aku menjadi lebih tegak di dalam Tendou, yang mengejutkan dia yang sedang membungkuk. "-Mengapa?"

"Tidak, itu akan menjadi seperti itu sekarang."

Bahkan jika dia menatapku dengan mata bingung, itu malah mengejutkanku karena itu tidak disengaja.

Terjepit, terjepit oleh bagian dalam Tendou, nafsu yang telah mereda untuk sementara berkobar.

Saat aku hendak menggerakkan pinggulku, dia mengulurkan kedua tangannya ke arahku.

“Aku tidak ingin seperti ini. Sambil berciuman … 'kay?

“Ah, ya.”

Ketika aku menurunkan tubuh bagian atas aku yang terangkat, jari-jarinya yang ramping membelai leher aku, dan kemudian lengannya terjalin di sekitar aku. Bibirku berada di atas bibirnya saat aku ditarik masuk.

Memasukkan lenganku di bawah ketiaknya agar tidak menekannya di bawah beban penuhku, aku perlahan menutupi tubuh Tendou.

“Nnh… nfhuu… chu… fhu, ah…”

Sambil berjuang untuk tidak membenturkan giginya, aku mencocokkan gerakan lidahnya.

Sensasi lembut dan geli merajalela di mulutku, dan air liur yang kuhisap terasa manis.

“Hei, kamu bisa bergerak…” Suaranya yang berbisik membuat kepalaku mendidih. aku mulai menggerakkan pinggul aku dengan perasaan halus.

Gerakanku yang dibatasi oleh lengan dan kaki yang terjerat berubah menjadi pukulan pendek seperti yang diminta meskipun aku masih kurang pengalaman. Atau mungkin, mengetahui hal ini, dia meminta ciuman.

“Nnh, nn, nn, nhh, ahh…!”

Dadaku yang hanya sedikit sakit segera ditimpa oleh genitnya.

“! Tsukasa-san…!”

Apa yang aku rasakan dalam pengalaman S3ks aku yang masih belum banyak adalah, perbedaan utama antara masturbasi dan hubungan s3ksual ternyata bukan pada rangsangan genital.

Bukan untuk mengatakan bahwa bagian dalam v4gina Tendou tidak lebih baik daripada tangan atau sesuatu—jika ada yang kurasa akan segera kukeluarkan—dan pertama-tama seharusnya tidak ada pria yang tidak bisa mendapatkannya. kesenangan dari masturbasi.

Itu sebabnya, menurut aku, yang membuat S3ks terasa lebih baik daripada masturbasi pastilah perbedaan rangsangan terhadap otak.

Melihat dan mendengar dengan bijak, kamu dapat melihat wanita telanjang dan juga mendengar suara-suara nakal bahkan di video.

“Nn, ah, hei, Iori-kun… ah, Iori-kun, apa kamu juga merasa baik…?”

Namun, tidak ada panas di sana. Baik bau maupun berat tidak dapat dirasakan.

“—Ya, rasanya, sangat enak.”

Mata lembab Tendou Tsukasa memanggilku dengan pipi memerah, panas yang dia keluarkan, suara sengaunya yang manis, bau keringat yang tak terlukiskan dan cairan tubuh lainnya bercampur menjadi satu.

“Nn, ya, aku, glaad, ah—ah, ah…!”

Kehangatan yang ditransmisikan melalui kulit yang dilapisi kulit, kelembutan itu, bobot gadis yang kamu cintai yang pasti bisa kamu rasakan.

Apa yang membuatku gila lebih dari apa pun bukan hanya perasaan di dalam v4ginanya. Itu adalah 'perasaan sebenarnya' dari memeluk Tendou Tsukasa yang bisa aku rasakan dengan kelima indera aku sekarang.

“Tsukasa-san, Tsukasa-san…!”

“—Hya, astaga… Nnh!”

Jilat, aku jilat pipinya.

Mungkin ini foundation, tapi aku merasakan sedikit tekstur powdery, pahit, dan asin dari keringat di lidahku.

Bahkan hal seperti itu menggairahkan aku sampai-sampai aku tidak mengerti lagi.

“Aduh…!

“Ah.”

Berdebar-debar, getaran menjalari selangkanganku.

Perasaan senang yang tak terkendali perlahan menyebar sebelum mencapai ejakulasi.

Keinginan untuk terus dan terus, dan keinginan untuk melepaskan ini dengan cepat saling bertarung.

“Nn, tidak apa-apa, Iori-kun. Biarkan keluar, di dalam diriku—”

Dia pasti merasakan tanda seperti itu sebelum ejakulasi.

Tendou berbisik manis di telingaku saat dia memelukku lebih keras.

“—! Tsukasa-san, aku mencintaimu, aku mencintaimu….uuwh!”

“! ya, ya… aku juga, aku juga mencintaimu!”

https://icantreadjapanese.wordpress.com/

Dalam semangat kesenangan, kami dengan kekanak-kanakan membisikkan cinta kami satu sama lain.

aku mendorong P3nis aku ke kedalaman terdalamnya begitu dalam sampai-sampai aku berharap tulang pinggul kami akan menyatu dan tidak pernah terpisah, dan mencapai ejakulasi.

Diremas, dipeluk erat oleh Tendou, aku menghentikan gerakanku.

“Ah, ah, nn…! Iori-kun, keluar—”

Berdenyut – berdenyut, pinggul Tendou bergetar bersamaan dengan denyut nadi yang secara tidak berguna memperluas kondom di dalam dirinya.

aku tidak tahu seperti apa kesenangan bagi perempuan, tetapi dia menyampaikan kesenangannya sendiri melalui respons dan suaranya itu. Itu adalah sensasi yang tidak kalah dengan kenikmatan ejakulasi.

“Fhuu…”

“Ah… Iori-kun. Tetap seperti ini, sedikit lebih lama, oke?”

Merasakan bahwa aku akan mengangkat tubuhku, lengan Tendou menghentikanku.

“Nn, baiklah… Hei, Tsukasa-san?”

Ketika aku menempatkan lebih banyak kekuatan ke lengan aku untuk setidaknya menghindari menempatkan berat badan aku pada dirinya, aku ditarik dari bawah dengan kekuatan yang lebih besar.

“Sudahlah; hanya, jangan menjauh dulu…” kata Tendou, meletakkan bibirnya di bibirku dan menahan semua penolakan dengan merangkak masuk dengan lidahnya. suara.

Setelah membersihkan kondom bekas dan area pinggul yang basah dengan jus cinta Tendou, aku menuangkan air dari botol plastik yang telah aku siapkan ke tenggorokan aku, dan sensasi menyenangkan di luar dugaan aku meresap ke dalam tubuh aku.

“—Tsukasa-san, air?”

Dengan membelakangiku, juga setelah membersihkan kekacauan, dia melihat ke belakang dari balik bahunya.

Garis halus yang diciptakan oleh punggungnya yang indah ke punggung bawahnya, dan lekuk indah dari kaki dan pantatnya yang terlempar dengan lesu mengingatkan aku pada lukisan telanjang Dominique Ingres yang terkenal.

"Nn—bisakah kamu membuatku minum?" Ketika aku membawa botol ke mulutnya sambil berpikir dia akan melakukannya lagi mengatakan hal-hal seperti wanita muda yang dimanjakan, alisnya yang rapi dan indah berkerut tidak puas. “Tidak seperti itu,” kata Tendou dan dengan lembut menusuk bibirnya sendiri dengan jarinya.

Gestur memikat itu membuat p3nisku, yang masih panas karena terlalu banyak bekerja, bangkit kembali.

Mengapa setiap hal yang dia lakukan menghasilkan gambar yang sempurna?

"-Nyata?"

"Nyata. Hei, cepat.”

Kehilangan wajah tersenyum bahagia yang anehnya cekikikan karena suatu alasan, aku menyesap dari botol.

Lalu aku meletakkan bibirku di bibir Tendou yang membuat wajah menunggu-untuk-ciuman sambil menutup matanya, dan perlahan-lahan menuangkan air ke dalamnya.

“Nn⸻fuah …”

Pemandangan tenggorokannya yang indah bergerak untuk menelan pasti sangat sensual; ketika aku selesai membuatnya minum sambil sedikit menyesali bahwa aku tidak bisa melihatnya, Tendou perlahan membuka matanya.

Tatapanku tertangkap dalam jarak dekat dengan matanya yang sipit menyembunyikan cahaya nakal.

"Terima kasih."

Setelah berubah menjadi senyuman, dia dengan ringan mengecup bibirku dengan suara ciuman

Terus terang, itu adalah tindakan memanjakan secara maksimal di mana itu bisa membunuh aku jika aku dalam suasana hati alami aku.

"Katakan, bukankah ini hanya membuatnya suam-suam kuku?"

“Ayolah, aku hanya ingin mencobanya sekali.”

Apakah itu delusi pria di masa pubertas, begitu?

Tendou, yang tidak mungkin bisa serius dengan seseorang meskipun memiliki pengalaman s3ksual kelas kapal penempur, tampaknya hanya memiliki kerinduan yang kuat untuk rayuan seperti pasangan idiot, atau lebih tepatnya, agak kekanak-kanakan.

Adapun aku, aku benar-benar bersedia untuk melakukannya, tetapi aku harus mengakui itu membuat aku merasa malu.

"Iori-kun." Pomf pomf—jika hanya diundang untuk berada di sampingnya saat dia berbaring di sana masih telanjang, kurasa itu masih bisa ditoleransi.

Saat aku berbaring di tempat tidur hanya dengan mengenakan pakaian dalamku, Tendou mengambil lengan kananku dan menggunakannya sebagai bantalnya sendiri.

Membalikkan tubuh kami ke samping, kami mengambil posisi berhadap-hadapan. Squeeze, tubuh telanjang Tendou dengan payudaranya terjepit membuat belahan dada adalah godaan besar untuk mata bahkan dengan kejelasan pasca-kacang.

“—Hei, bagaimana?” Dan dia melemparkan bola super cepat ke awal pembicaraan bantal.

“Rasanya sangat enak, tapi …”

Bukankah itu awalnya dari sudut pandang perbedaan pengalaman, sesuatu yang terus-menerus aku tanyakan, dan mengecewakannya?

Karena itu, aku tidak akan tahu sejauh mana kebenarannya bahkan jika aku tahu, dan daripada membuatku mulai meragukan segalanya dengan itu, akan jauh lebih baik untuk percaya pada reaksinya selama akting.

Saat aku berpikir, 'walaupun dengan pemikiran itu aku mencoba untuk tidak bertanya, kenapa,' Tendou mendekatkan wajahnya ke dadaku, dan meletakkan cupang di sekitar tulang selangkaku.

"Tsukasa-san, apa yang kamu lakukan tiba-tiba …"

"Itu hukumanmu karena memikirkan hal lain saat kita berbicara."

“Eksekusi segera bahkan tanpa pertimbangan, seperti, peradilan tidak melakukan tugasnya di sana.”

Aku ingin tahu apakah rumah Tendou adalah garis keturunan keluarga yang memerintah dengan teror selama beberapa generasi.

Yah, kurasa itu masih masuk akal karena itu adalah tempat di mana aku bisa menyembunyikannya jika aku mengenakan kemeja…

“Lebih penting lagi, sepertinya kamu mulai terbiasa, tapi bagaimana kesanmu tentang tidak perawan lagi?”

“Nnn~…” Aku ingin tahu apakah ini juga yang akan ditanyakan oleh seorang gadis.

Fakta bahwa aku masih perawan dulu cukup membebani mental, tetapi hanya beberapa kali berhubungan S3ks tidak mengubah aku secara drastis.

Misteri alam semesta yang disebut 'perempuan' juga tidak terpecahkan, aku juga tidak mendapatkan kepercayaan diri yang tidak berdasar seperti, 'Aku tidak perawan lagi, kawan!'

Aku masih terganggu oleh masa lalu Tendou, dan aku juga tidak bisa menghilangkan pikiran mencela diri sendiri apapun yang terjadi.

“Tidak banyak, kurasa tidak ada yang berubah, meskipun…”

aku ingin tahu apakah sesuatu yang bisa aku katakan telah berubah adalah ketakutan akan hal yang tidak diketahuiS3ks.

Yah, pertama kali, itu adalah pelepasan tak disengaja yang spektakuler dan kegagalan untuk memasukkan seperti yang direncanakan, dan setelah itu, ketika aku tidak bisa benar-benar memasukkan sumbu, Tendou, seolah-olah mengatakan 'ada apa dengan ini?' memberi aku ereksi penuh dengan teknik luar biasa miliknya, dan jika kamu kehilangan keperawanan kamu dalam posisi cowgirl dengan cara seperti pemerkosaan terbalik, aku merasa wajar jika kamu tidak perlu takut lagi.

Nah setelah itu, aku tidak lagi melakukan hal seperti menempatkan diri aku waspada atas undangan Tendou, dan jujur ​​aku senang ketika aku mendapat tanda dari dia ingin melakukannya.

“Hm~mm… Apakah partner pertamamu menjadi spesial dan semacamnya?”

Tidak, itu sudah dari awal.

Tendou yang tersenyum dan menyeringai sangat lucu (neologisme), dan aku merasa agak menjengkelkan untuk mengatakannya dengan jujur.

Ini menjengkelkan, meskipun.

“Itu pasti.”

“Fufu… Nn—”

Namun, aku bertanya-tanya apakah fakta bahwa aku merasa lebih penting untuk menyampaikan pikiran dan perasaan aku kepadanya daripada kekeraskepalaan aku adalah perubahan lain karena fakta bahwa aku tidak perawan lagi.

Juga, dia mungkin pergi untuk menciumku karena dia bahagia, tapi ini bukan waktunya untuk memasukkan lidah, bukan?

“Tapi aku merasa sekarang aku semakin tidak memahamimu, Tsukasa-san…”

"Apakah begitu? Bagus."

"Kenapa?"

“Apa pendapatmu tentang perasaan seperti kamu memahami seseorang hanya karena kamu sedikit berhubungan S3ks dengan mereka?”

Saat aku berpikir 'Begitu, itu bisa dimengerti,' Tendou menggerakkan tangannya ke bawah.

Aku menguatkan diri sejenak berpikir bahwa dia akan menyentuh selangkanganku, tapi yang dia targetkan adalah tangan kiriku.

Sambil meremas dan menempatkan kekuatan ke dalam jari-jari yang terjalin dalam genggaman tangan kekasih, dia membawa tangan itu ke depan dadanya.

“—Bagaimana denganmu, Tsukasa-san? Bagaimana berhubungan S3ks denganku?”

"Senang."

“Eh?”

Saat aku bingung dengan jawaban singkat dan sederhana, dan suara yang mengeluarkan perasaan yang tidak proporsional, Tendou membimbing tanganku yang dia pegang di belahan dadanya sendiri.

“Bagimu, aku mungkin tampak bertingkah seperti tidak ada yang istimewa, tapi jantungku selalu berdetak sangat cepat. Selain itu, rasanya sangat enak, dan aku sangat senang kamu selalu memberikan yang terbaik untuk membuatnya baik bagi aku, itu membuat aku berpikir aku ingin melakukan semua yang aku bisa untuk membuat kamu bahagia.

Telapak tanganku yang menempel di tengah dadanya pasti merasakan detak jantungnya yang kuat.

Dan juga wajah yang benar-benar bahagia; itu juga menyampaikan kepadaku bahwa itu adalah perasaan Tendou yang sebenarnya.

"Jadi kamu tahu, aku senang berhubungan S3ks dengan kamu, dan aku menyukainya."

“Ya, senang mendengarnya… aku merasa terhormat.”

"Ya ampun ~, ada apa dengan itu." Tepat ketika aku dengan santai mencoba bertanya, aku akhirnya mendapatkan serangan balik yang lebih berat dari yang diharapkan. “Kamu juga tahu, denganmu, aku juga bisa fokus pada S3ks karena aku tidak perlu khawatir karetnya terlepas di tengah jalan.”

Dan aku juga terhempas oleh air dingin yang kuat.

aku pikir kamu tidak perlu mengatakan itu pada waktunya sekarang!

“Ah, dalam dua arti, oke?”

Dia memang membuat tindak lanjut, tapi Tendou tidak mengerti hati seorang perawan sama sekali. Tidak, aku juga tidak bisa memahami hati seorang gadis, dan sejak awal aku sudah tidak perawan lagi.

"Apa maksudmu?"

"Itu berarti kamu tidak akan melakukan hal seperti itu, dan jika kamu mau, aku tidak keberatan kamu melakukannya mentah-mentah."

"-aku mengerti."

Juga, aku bertanya-tanya apa yang harus aku katakan.

aku kira itu adalah pujian bahwa aku tulus, tetapi itu juga terdengar seperti itu berarti aku tidak bisa melakukan itu; aku tidak tahu apakah aku harus senang dia menerima aku, atau apakah aku harus memperingatkannya untuk menghentikan aku bahkan ketika aku mulai bermain-main seperti orang idiot karena kami masih siswa.

“Ah!” Ketika aku membelai payudaranya untuk saat ini untuk menutupinya, Tendou dengan bercanda menggeliat tubuhnya.

Sambil melarikan diri dari kenyataan, berpikir seperti 'aku telah tumbuh juga' pada tindakan yang mungkin benar-benar tidak akan pernah aku lakukan sebelumnya, aku memikirkan kata-katanya lagi, memilahnya dalam pikiran aku.

—Senang, ya.

Bahkan sekarang, kejengkelan dan kecemasan sebelum kita mulai berkencan belum hilang, dan aku tidak bisa mengatakan dengan bangga bahwa semua Tendou adalah milikku, tapi meskipun begitu, aku pasti merasakan kebahagiaan dalam hubungan baru ini juga.

Jadi, jika kita berdua bisa merasakan hal yang sama, maka masalah aku pasti benar-benar sepele, dan tentu saja kita bahagia saat ini.

“Iori-kun…” Saat aku linglung menikmati emosi yang begitu dalam, Tendou mengangkat suara lemah.

“Nn, apa?”

“Jika kamu menyentuh sebanyak itu, itu akan membuatku ingin melakukannya…”

Baru setelah apa yang dia katakan, aku menyadari bahwa aku telah membelai payudara Tendou sambil melamun selama ini, dan sebelum aku menyadarinya, ada sensasi renyah, kaku, dan runcing di telapak tanganku.

“Ah, maaf, aku tidak bermaksud—” Saat aku mencoba menyangkalnya, mata Tendou berbinar.

Hanya ada satu hal yang ditekankan, yang berbicara lebih keras daripada kata-kata: bertanggung jawab.

“Err—umm, mau melakukannya lagi?”

"Ya, tentu saja."

Senyum di wajahnya mengingatkan aku pada hewan karnivora yang menghadapi mangsanya.

S3ks ketiga hari itu, bagaimanapun juga, juga luar biasa.



Catatan TL:


Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar