When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 13 – Summer Day, Reverberation Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 13 – Summer Day, Reverberation Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

**INI ADALAH KONTEN NSFW/R18 DAN MUNGKIN TIDAK TEPAT UNTUK kamu**

—Aah, hari ini pasti adalah langit musim panas yang lain.

Tanpa sadar aku menatap ke luar jendela pada kontras antara putihnya cumulonimbus dan langit biru.

Suara jangkrik yang berisik meski dipisahkan oleh kaca jendela, dan sinar matahari yang menyilaukan yang sepertinya membuatku berkeringat hanya dengan melihatnya membuat pikiranku melayang ke langit yang kosong.

Objek terberat di dunia adalah tubuh wanita yang tidak lagi kamu cintai; aku pikir itu adalah orang Prancis yang mengatakan itu.

Lalu aku bertanya-tanya apakah beban yang saat ini aku rasakan di tangan aku mewakili kebahagiaan.

"Iori-kun." Pikiranku yang mengembara terganggu oleh suara Tendou Tsukasa yang memanggilku.

Setelah kehilangan reservasi apa pun pada hari kelima masa tinggalnya, dan saat ini menikmati musim panasnya, kehidupan kohabitasi kecil sepenuhnya, dia mengasumsikan penampilan total seperti di rumah, mengenakan hot pants ketat dan dengan bebas memperlihatkan kakinya yang indah dan cantik.

Saat ini saat aku sedang duduk di kursi tanpa kaki, dia menyandarkan punggungnya padaku, dan menggoreskan kuku tangannya yang seperti kulit kerang yang berbaris rapi.

"Ya?"

"Kau tahu, aku sedang berpikir untuk pulang besok."

Rasa lega dan penyesalan saling bertarung dalam proporsi yang begitu indah sehingga bahkan aku tidak bisa membedakannya.

"Aku mengerti, baiklah."

"Ya."

Mengingat bahwa suasana hati Tendou tidak rusak bahkan setelah aku memberinya persetujuanku, setidaknya di permukaan aku tidak terlihat bahagia.

"Kalau dipikir-pikir, apakah tidak apa-apa bagimu untuk tinggal selama malam berturut-turut seperti ini sejak awal?"

Meskipun kami bertunangan beberapa saat yang lalu, dan saat ini dalam hubungan kekasih, rumah Tendou adalah rumah kuno yang kaya. Betapapun banyaknya pengalaman s3ksual kelas kapal penempur di mana aku adalah orang ke-99 yang diketahui keluarganya, aku bertanya-tanya apakah dia akan diizinkan menginap di kamar pria dalam status pranikah.

“Nenek memberi aku persetujuan diam-diam, dan ibu serta kakak perempuan aku juga mengatakan kepada aku 'bawa dia turun!'”

“Eh…”

Ada apa dengan rumah Tendou? Apakah itu garis keturunan keluarga pemangsa?

Apakah, seperti, menjadi kaya juga dengan wajah yang baik sama dengan predator puncak?

Melihat ke belakang, aku merasa para wanita di rumah Tendou memiliki banyak kesamaan dalam hal penampilan wajah mereka; bukan hanya nenek-cucu perempuan, tetapi bahkan ibu-anak perempuan, dan kemudian saudara perempuan.

Aku tahu itu, mereka karnivora (putus asa).

“—Tunggu, bagaimana dengan ayahmu?”

Di rumah Tendou, yang tampaknya telah menerima seorang suami selama dua generasi berturut-turut, kekuatan berbicara tampaknya berasal dari nenek Tendou terlebih dahulu, Chitose-san; kemudian putri sulung, ibu Tendou; dan kemudian berikutnya adalah ayahnya yang menikah dengan keluarga.

Meskipun demikian, bukankah orang tua laki-laki pada umumnya hanya berbicara secara verbal tentang hubungan anak perempuan mereka dengan lawan jenis?

"Tidak peduli apa yang ada dalam pikirannya, ayahku tidak bisa melawan Nenek dan ibuku."

"Tragis."

"Ya ampun, kamu yakin bisa mengatakan itu?" Tendou balas menatapku dengan senyum nakal sebagai tanggapan atas ucapan simpatiku yang tidak disengaja. "Aku mendengarnya pertama kali beberapa hari yang lalu, tetapi ibuku dicampakkan oleh ayahmu, kan?"

“Aku tidak tahu tentang cara mengatakannya, tapi … yah, aku dengar itu seperti itu.”

Tapi, bagaimana itu benar-benar terhubung dengan aku?

“Untuk meringkas, oke? Bagi ayahku, kau adalah putra dari cinta pertama istrinya, mantan tunangan dan kekasih saat ini dari putri bungsunya yang lucu, yang membuat keadaan menjadi lebih buruk, kau adalah seseorang yang memperkenalkan seorang pria kepada ibu mertuanya, dia bukan tandingannya. untuk; jadi seseorang yang bisa menjadi ancaman besar bagi banyak hal—”

“Eep!”

Bahkan salah satu dari mereka masing-masing tampaknya dapat menyebabkan beberapa pemikiran, tetapi jika tiga dari mereka digabungkan, bukankah itu sudah menjadi tiga yakuman? Musuh bebuyutan?

Bahkan jika aku tidak memiliki niat itu, sepertinya itu bisa menjadi pukulan lebih lanjut tergantung pada Chitose-san dan sikap ibunya, dan lebih jauh lagi, itu memang terlihat seperti skenario yang sangat mungkin terjadi.

“Aku akan memberitahumu ini karena itu adil untuk memberitahumu—Iori-kun, ayahku melihatmu sebagai musuh, tahu?”

Mendengar kata-katanya yang mengatakan bahwa ayahnya sangat lembut padanya, aku berharap status ayah Tendou dalam keluarga akan selalu tetap rendah.

“—Jadi, kamu tahu, inilah masalah utamanya. aku pikir aku akan senang untuk makan makanan yang kamu buat malam ini.

"Eeeh, sakit."

“Jangan katakan itu. Kamu tahu, aku sudah datang jauh-jauh ke sini untuk menginap tapi aku masih belum makan masakan rumahanmu, kan?”

Tentu saja, kami telah puas dengan makanan siap saji seperti makanan siap saji supermarket, makanan kotak toko serba ada, pengiriman pizza, dan saus pasta siap pakai dan nasi matang atau pasta rebus, tetapi bukankah itu karena jadwal Tendou telah mengatur di tempat pertama yang seperti memiliki kehidupan beradab minimum sebagai orang di antara S3ks?

"Bukankah itu bagian di mana kamu akan menjadi orang yang membuatnya, Tsukasa-san?"

Semua pria di dunia mungkin memiliki setidaknya kerinduan universal untuk makanan rumahan kekasih mereka, tapi aku juga tidak terkecuali untuk ini.

"Tidak, aku masih berlatih." Tapi jawaban Tendou singkat.

Dia adalah seseorang yang tumbuh sebagai wanita muda kaya, tetapi melihat sekitar lima hari ini, dia memiliki keterampilan hidup yang normal, dan tidak ada episode tentang dia membuat makanan yang tidak enak keluar bahkan dalam pembicaraan sebelumnya.

Pertama-tama, menurut adat, dia seharusnya dibesarkan untuk menjadi istri yang baik dan ibu yang bijaksana, bukan jika itu adalah keluarga kuno.

“Yah, tapi aku sendiri juga tidak pandai memasak.”

“Tapi teman-teman mendapat poin ekstra hanya karena bisa memasak, kan? Dan umumnya perempuan hanya mendapat pengurangan poin jika tidak enak untuk dimakan.”

"Itu pasti terdengar seperti pernyataan yang akan diprotes beberapa kelompok …"

“Ah, mungkin pandangan yang umum.”

Yah, itu mungkin bukan karena Tendou sendiri yang berpikir seperti itu, tapi begitulah pandangannya, dan meskipun menurutku itu bukan khayalan total, sepertinya juga agak tidak masuk akal karena itu bola dilempar ke arahku dan masakan rumah kekasihnya. semakin jauh dariku.

“Tapi aku tidak terlalu keberatan dengan hal semacam itu.”

"Apa yang aku inginkan adalah kepuasan masa depan, bukan langsung disukai."

“Tidak bisakah kamu juga menunjukkan proses kamu menjadi lebih baik dan lebih baik?”

“Ada benarnya, tapi itu bukan strategi branding aku.”

Branding, inilah kata lain yang terdengar sangat sadar tentang tampil menarik.

Jadi Tendou berpikir bahwa nilai dari wajah dan barang-barangnya sendiri begitu luar biasa dalam banyak hal, begitu? Berbicara tentang aku sendiri, itu tepat sekali.

“Dan juga, aku ingin kamu berpikir bahwa S3ks bukanlah satu-satunya hal yang aku kuasai. Biarkan aku mencoba untuk terlihat baik setidaknya.”

“Ugh.”

Dan kemudian muncul komentar lain yang membuat-senang-dan-menyengat.

Jika ini yang dia tuju, Tendou mungkin sebenarnya adalah seorang sadis yang hebat dan ekstrim.

Jika aku harus mengatakan, mungkin saja dia hanyalah seorang pahlawan wanita yang tidak peka.

“⸻Bukankah hal semacam itu akan hancur jika kamu memberitahuku?”

“Aku percaya kamu masih akan menganggapku sebagai kekasih yang mengagumkan dan imut.”

Bohong, itu hanya bujukan yang menyuruhku untuk benar-benar berpikir seperti itu.

Apakah ada cara untuk menerapkan tekanan seperti ini?

“Hei, tidakkah menurutmu begitu? Iori-kun.”

aku mengerti itu, tetapi di depan wajahnya yang tersenyum yang sangat di atas standar, sebagai seseorang dengan tingkat dasar yang buruk dalam hal cinta, yang bisa aku lakukan hanyalah mengumumkan penyerahan diri aku sepenuhnya.

“Ya, aku senang memiliki pacar yang mengagumkan dan imut, warga negara.”

“Baiklah… Warga?”

Sebenarnya, aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan tentang diri aku sendiri, yang sudah, seperti, baru-baru ini mulai menikmati sedikit berguling-guling di telapak tangan Tendou.

"—Untuk informasimu, aku benar-benar tidak bisa membuat sesuatu yang rumit, oke?"

“Tidak masalah, aku tidak pilih-pilih jadi apapun tidak masalah.”

"Lalu apakah kari baik-baik saja?" Segera setelah itu, ekspresi apapun menghilang dari wajah Tendou.

Ekspresi kosong dirinya, seorang cantik, tampak seperti buatan manusia, dan itu benar-benar horor musim panas.

“Jika kamu memberitahuku bahwa kamu ingin pacarmu berbau seperti rempah-rempah pada malam terakhirnya menginap, itu juga tidak masalah bagiku?”

"Maaf maaf."

Suaranya juga sangat dingin.

Tendou, yang tampaknya benar-benar merasa di rumah, dalam lima hari ini selalu wangi kecuali segera setelah berhubungan S3ks, dan dia akan menghapus rias wajahnya sebelum tidur dan bangun lebih awal dariku; lagi pula dia juga berusaha untuk tidak menunjukkan wajahnya yang tanpa riasan.

Dari sudut pandangnya, siapa yang membuat usaha seperti itu, kurasa itu hanya berarti bahwa meskipun dia tidak bisa tidak makan kari denganku seumur hidup, itu mungkin tidak akan terjadi hari ini.

Juga, cara dia mengatakan 'sleepover' lucu dan tidak adil.

“Err, kalau begitu kulkasnya mungkin juga kosong, itu artinya aku akan memikirkan menu sambil berbelanja, jadi…”

“……”

“A-Aku berpikir sesuatu seperti pergi berbelanja untuk membeli bahan makanan bersama memberikan perasaan hidup bersama, itu menyenangkan. Apa yang kamu katakan?"

"Sangat baik."

Hasil presentasi: aku berhasil diampuni dengan selamat.

Dengan awan putih yang tinggal di langit barat yang jauh, sinar matahari sore yang turun dari langit yang cerah sangat menyilaukan, dan cocok dengan ungkapan 'intens'.

Melihat ke depan saat aku melintasi jalan utama dua jalur satu arah, aku bisa melihat fatamorgana jalan di bawah mobil yang melaju di jalan lurus yang panjang.

"Panas sekali…"

“Benar, mungkin lebih baik menunggu sampai sedikit lebih dingin,” kata Tendou, tapi di saat yang sama, dia terlihat lebih tenang daripada aku.

Bahkan dalam pakaian kasual yang hanya mengenakan t-shirt dan hot pants dengan hoodie musim panas putih lengan panjang (milikku) dan topi (juga milikku), dia memberikan perasaan datang ke resor daripada santai. pergi berbelanja di lingkungan, itu sebabnya kecantikan tidak adil.

“Kau terlihat seperti anjing yang muak di tengah jalan saat berjalan-jalan, tahu? Iori-kun.”

"Aku tidak tahu tentang itu, tapi aku hanya tahu aku baru saja diberitahu hal yang mengerikan …"

Itu bukan ekspresi yang akan kamu gunakan untuk pacar kamu, bukan?

Sambil bertanya-tanya seperti apa wajah yang aku buat sekarang, kami entah bagaimana akhirnya mencapai supermarket.

Di depan pintu masuk, dinaungi oleh atap yang menonjol, orang-orang dalam perjalanan pulang dari berbelanja membuat wajah putus asa seolah-olah mereka ragu-ragu untuk melangkah keluar ke matahari.

"Disana disana."

"Terima kasih…"

Tendou pergi untuk mengipasiku dengan topi yang dia lepas sebagai kipas.

Itu akan benar-benar memercikkan air di atas batu panas jika berada di luar, tetapi begitu kami berada di dalam toko, udaranya sejuk dan efeknya langsung berlipat ganda.

“Iori-kun, mau menggunakan kereta?”

“Nah, tidak perlu. Tidak akan sebanyak itu jika untuk dua orang… Ngomong-ngomong, apa yang akan kamu beli?”

"Benar, aku kira beberapa kebutuhan sehari-hari yang ingin aku simpan di kamar kamu?"

Ah, jadi dia juga akan terus datang untuk tinggal.

“… Hanya sebanyak itu kurasa kita tidak benar-benar membutuhkannya.”

“Oke, di sini.”

Bahwa aku sedikit terlambat dalam menjawabku karena aku senang dan malu benar-benar terlihat oleh Tendou, dan dia tersenyum padaku seperti benar-benar bersenang-senang, tapi aku juga mulai mengerti bahwa itu hanya akan menghiburnya jika aku bekerja. di sini.

“…Kupikir berdampingan akan menjadi gangguan.”

“Ya, kurasa begitu.”

Setelah mengatakan perlawanan minimum aku padanya, yang mencoba membuat kami memegang keranjang bersama-sama di mana aku pikir dia akan menyerahkannya kepada aku, dia berputar ke kiri aku dan mengaitkan tangan dengan aku, seolah-olah dia mengharapkannya.

aku tahu ini, ini adalah tipe pasangan di mana lingkungan akan memandang mereka dengan dingin.

"Jadi, apakah kamu akan memutuskan apa yang akan dibuat?"

"Aah, ya, aku jelas dengan itu."

Ketika aku memperbarui keputusan aku untuk setidaknya menyelesaikan belanja dengan cepat, setumpuk sayuran hijau pahit yang menumpuk di sudut sayuran melompat ke mata aku.

Baiklah, aku sudah memutuskan hidangan utama untuk kamu.

Masalah dengan memasak untuk diri sendiri saat hidup sendiri hanyalah jumlahnya; sayuran khususnya, kecuali jika kamu merencanakan menu kamu dengan baik, baik kamu akan memiliki terlalu banyak yang tersisa dan akan sia-sia, atau kamu hanya akan memakannya untuk sementara waktu.

Itu hanya menjengkelkan bahwa aku hanya cenderung membeli lauk pauk atau makanan kotak toko serba ada untuk satu orang, tetapi jika itu untuk dua orang, aku tidak perlu terlalu khawatir.

“Melon pahit jadi artinya chanpuru?”

“Ya, itu otodidak tetapi juga musim panas; itu bukan sesuatu yang ingin kamu makan sendiri juga, jadi kupikir itu tepat.”

“Oh.”

Caranya juga mudah, pada umumnya kamu tinggal memotong, membumbui, dan menggorengnya. aku akan diam tentang bagian ini.

“Ah, Tsukasa-san, apakah kamu baik-baik saja dengan pare?”

"Ya, aku baik-baik saja dengan hal-hal pahit."

Saat aku berpikir '…Sepertinya, roh perawan tertanam dalam diriku untuk mengambil ini, tapi seperti, ada juga cara dia mengatakannya,' Tendou menggumamkan "ah" kecil.

“—Umm, Iori-kun, maksudku tidak aneh, oke? Seperti kopi dan juga cokelat, aku lebih suka yang pahit.”

"Ya maaf tidak apa-apa Tsukasa-san kamu tidak bersalah sama sekali ini sudah hanya aku menjadi perawan menjijikkan asli …"

“Aku mengerti? Tapi kau sudah tidak perawan lagi, tahu?”

Itu bukan tingkat perasaan canggung ketika seseorang mengkhawatirkan kamu; Aku heran kenapa aku seperti ini…

Untuk mengalihkan pikiran aku, aku tanpa berpikir mengambil tahu, telur, dan bahan-bahan lainnya.

Seperti yang diharapkan, Tendou juga tampaknya kehilangan kata-kata, mungkin bermasalah untuk menghadapi ini, tapi sekarang tidak peduli apa yang dia katakan itu hanya akan memperlebar luka jadi aku bersyukur untuk itu.

Berikutnya adalah daging babi, serpihan bonito, aku pikir itu saja.

“Iori-kun, apakah kamu sudah mencari dan memilih itu dengan benar?”

“Eh? Ya." Kemudian ketika aku periksa lagi untuk memastikan, aku menemukan bahwa telur dan tahu memiliki banyak waktu tersisa pada tanggal kedaluwarsa. “Tidak apa-apa, pertama-tama, tidak ada telur yang tersisa di dekat tanggal kedaluwarsa, dan dengan tahu, aku pikir mereka menempelkan stiker yang mengatakan 'barang izin' di atasnya dan meletakkannya di rak yang berbeda, meskipun … Mungkinkah itu sesuatu yang mahal?”

Walaupun terkadang ada beberapa dengan harga yang konyol karena nilai tambah yang aku tidak begitu mengerti, aku bertanya-tanya apakah aku telah memilihnya tanpa mengetahuinya.

"Tidak. bukan seperti itu, tetapi karena aku hanya memiliki gambaran tentang orang-orang yang hidup sendiri yang hemat, seperti lebih sering mengecek harga dan sebagainya.”

“Ah… begitu.”

Aku tidak menyangka akan ditunjuk oleh Tendou yang lahir dari keluarga kaya, tapi sepertinya lebih tipikal seperti itu. Hanya saja dalam kasus aku, pada dasarnya aku menghabiskan hampir semuanya untuk biaya makanan, meskipun…

"aku baik-baik saja setiap bulan, jadi tidak apa-apa."

“Aku tidak keberatan melakukan pembukuan rumah tangga untukmu, tahu?”

“Tidak, aku akan menerima perasaan saja.”

Dengan kondisi saat ini di mana keseimbangan kekuatan jelas runtuh, aku ingin menghindari dompet aku diambil alih. Tidak bisa meninggalkan Tendou masih baik-baik saja, tetapi penurunan lebih lanjut dalam posisi relatif kita tidak baik.

Maksud aku ketika aku memikirkannya, mungkin saja aku juga dalam bahaya karena perut aku ditusuk dengan makanan …

Mungkin aku buruk karena memikirkan itu, tetapi aku akhirnya salah membaca arus orang dan bertemu mereka secara langsung di lorong.

“Ah, permisi m—”

"Shino, bolehkah aku minta waktu sebentar?"

“Heh?” Ketika aku melihat ke suara yang aku kenal bersama dengan perasaan deja vu, aku melihat Ogura Kana berdiri di sana, yang belum pernah aku lihat sejak festival musim panas.

Dia, yang terlihat lebih kecokelatan mungkin karena musim, memiliki wajah yang sangat kaku.

"Iori-kun, apa lagi yang kamu butuhkan?"

“—Ah, coba lihat, perut babi yang diiris tipis, yang bungkus kecil, dan juga serpihan bonito.”

“Baiklah, aku akan menunggu di pintu masuk jika aku selesai duluan, oke?”

Tidak terganggu oleh aku yang takut berpikir bahwa perang besar Z dari wanita berkemauan keras yang sangat dahsyat akan segera dimulai, Tendou mengambil alih keranjang belanja dan pergi tanpa bertukar sepatah kata pun dengan Ogura.

"Aku punya sesuatu untuk dibicarakan, jadi datanglah ke sini sebentar."

Ogura juga, bahkan tanpa meliriknya, berkata dari balik bahu tanpa kata pengantar dan berbalik dan mulai berjalan.

Sambil berpikir, 'jadi mereka berdua mengabaikan wasiatku secara alami, ya?' aku mengikuti itu dengan patuh.

"Kami benar-benar bertemu di tempat yang tidak biasa, ya."

“Dalam perjalanan pulang dari perpustakaan, aku datang untuk membeli air tetapi kemudian aku melihat kalian berdua,” kata Ogura dan berjalan keluar dengan tangan kosong. Butuh dua detik untuk melewatkan AC.

Mungkin itu adalah sesuatu yang dia tidak ingin orang lain dengar, jadi dia akhirnya berbalik setelah mencapai tempat yang jauh dari orang-orang yang tinggal di tempat teduh menunggu lampu lalu lintas.

“—Katakan, apakah kamu akan menikahi Tendou? Kudengar kau sudah bertunangan atau semacamnya.”

"Tidak, pertunangan dibatalkan, sekarang kami biasanya berkencan."

Ogura, yang wajahnya sedikit rileks di bagian 'dipanggil', meringis mendengar kata-kata berikutnya. Begitu, ini bukan hanya karena dia membenci Tendou, tapi sampai batas tertentu ada juga sesuatu yang melibatkanku.

Tetap saja, fakta bahwa dia meninggalkan kami sendirian, itu berarti Tendou mungkin menilai bahwa beberapa pembicaraan itu baik-baik saja.

“Begitu… Kalau begitu, aku ingin kamu melihat sesuatu sebentar di sini,” kata Ogura dan mengulurkan ponselnya. Dan apa yang aku lihat di layar adalah gambar nakal.

Permisi??

“—Kau tahu, itu sudah beredar seperti 'bukankah itu Tendou?' seperti itu."

"Hah??"

Sambil merasakan keringat yang tidak menyenangkan keluar, aku memperhatikan gambar itu dengan baik.

Dalam apa yang tampaknya telah difoto di kamar seperti hotel, seorang wanita muda mengambil pose sensasional di tempat tidur dengan mata tertutup oleh telapak tangannya dan kemejanya digulung, memperlihatkan payudaranya yang telanjang.

Buk, jantungku berdegup kencang.

Kulitnya yang putih dan rambut cokelat muda yang ikal longgar mirip dengan Tendou, dan kelangsingannya secara keseluruhan juga serupa.

Agak sulit untuk membuat penilaian dengan bagian atas wajah yang tersembunyi, tapi aku tidak bisa mengatakan bahwa mulut yang tersenyum dan batang hidung tidak terlihat sama.

“Untuk informasi kamu, aku tidak menyebarkannya. Hanya saja aku pikir aku harus memberi tahu kamu dengan cara apa pun. ”

“Aah, ya—aku mengerti.” Sambil mendengarkan suara Ogura yang agak jauh, aku menatap layar dengan saksama.

"………Jadi gimana?"

Dan, bersamaan dengan kelegaan, aku menghela napas.

“—Nah, itu hanya orang yang berbeda.”

“Bagaimana kamu bisa tahu?”

"Jika kamu melihat lebih dekat, payudara Tsukasa-san tidak sebesar ini, dan lihat, juga tidak ada tahi lalat."

"Oh ya? Jadi kamu melihat Tendou telanjang? Ooh”

"-Ah."

Apakah aku terlalu terguncang dan mengeluarkan sesuatu yang buruk?

Tidak, tapi ini normal bagi mahasiswa dalam suatu hubungan, jadi semuanya aman!

“Apalagi setelah dipikir-pikir, dia juga bilang dia menyita ponsel mereka setiap kali dia melakukannya agar dia tidak difoto seperti ini. Dia berkata tidak akan membiarkan mereka mengambil gambar yang begitu bersemangat”

“…Dan kamu tidak memikirkan apapun ketika kamu mendengar itu?”

“Aku sedikit sedih seperti yang kukatakan sekarang…”

Dosa apa yang telah aku lakukan sehingga aku harus menginjak ranjau darat di tempat seperti ini? Dan saat aku merasa sedih, Ogura dengan sengaja menghela nafas dan meletakkan ponselnya.

Wajahnya yang terangkat sama segarnya seolah-olah dia tidak lagi dihantui.

“Kalau begitu aku akan menyangkalnya jika seseorang bertanya padaku, tapi mungkin aku akan memberimu tatapan dingin setelah liburan, oke?”

"Yah, Tsukasa-san juga membayar kesalahannya di sana, jadi mau bagaimana lagi."

“Kamu pacarnya, kan? Kenapa kamu pacaran dengan yang seperti itu…”

“Yah, barang…”

Saat aku berpikir 'Kurasa karena aku mencintainya,' Ogura menghela nafas panjang sekali lagi, dan secara sepihak menyatakan pembicaraan sudah selesai.

“Ogura, terima kasih telah memberi tahuku.”

Ketika aku memanggilnya saat dia berjalan kembali ke dalam, dia berbalik dan menjulurkan lidahnya dengan senyumnya yang biasa.

“Sudah kubilang, aku sangat membenci Tendou. Aku juga sudah membencimu karena dimakan oleh orang seperti itu. Jangan bicara padaku lagi, kau dengar?”

“Sangat kejam.”

aku juga punya cukup otak untuk tidak membalas dengan 'namun Andalah yang berbicara dengan aku hari ini.'

Meskipun kata-katanya kasar, tidak ada ketidaknyamanan dalam ekspresi Ogura; lagi pula, aku merasa dia pasti bisa menghilangkan sesuatu yang mengganggunya selama ini hari ini.



Catatan TL:


Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar