When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 2 – Daily Lives With a Fiancée Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 2 – Daily Lives With a Fiancée Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

**INI ADALAH KONTEN NSFW/R18 DAN MUNGKIN TIDAK TEPAT UNTUK kamu**

“Hei Shino-kun, ada hal penting yang ingin aku bicarakan.” Menyelesaikan semangkuk mie hidangan Sichuan dari kafetaria kampus, yang tidak cocok dengan pakaian dan wajahnya, Tendou Tsukasa memulai pembicaraan denganku.

Dia sangat cantik dengan penampilan yang mungil, seseorang dengan karakter unik di mana dia mengakuinya sendiri dan terlebih lagi akan mengatakannya sendiri, pemilik moralitas s3ksual bermasalah yang memiliki sejarah dengan lebih dari 90 pria saat masih mahasiswa, dan seorang wanita dengan keadaan yang beberapa hari yang lalu, meskipun aku sedikit enggan, menjadi tunanganku, Shino Iori.

“—Bisakah besok?”

"Ayo! Bukankah aku mengatakan itu sesuatu yang penting!?”

Dan, dia juga pemilik karakter yang anehnya tidak membuatku tidak nyaman meskipun dia sedikit histeris menaikkan suaranya dan mengangkat alisnya, tapi sebaliknya, mendorong manifestasi fetish baru: Ayo menggodanya sedikit lagi.

Beberapa waktu telah berlalu sejak aku menjadi sampul untuk bertindak sebagai asisten calon tunangan dari Tendou Tsukasa, tetapi bahkan sekarang, penemuan baru tentang dia tidak pernah berakhir.

"Oke aku akan mendengarnya, tapi aku ingin kamu setidaknya membiarkan aku menikmati makan siangku."

“Apa, kau ingin aku melakukan hal 'aahn'? Tapi aku tidak keberatan.”

“Kamu telah membuat kesalahan besar jika kamu pikir setiap pria akan senang dengan itu, oke? aku berbicara tentang membiarkan aku berkonsentrasi pada makanan. ”

aku bertanya-tanya dari mana kepercayaan diri ini berasal. Itu wajah, kan?

“Aku pikir sikapmu yang dingin padaku seperti itu adalah sikap yang salah… Dan juga, bagaimana katsu kari saat makan siang bersama seorang gadis?”

"Jika kamu mengatakan itu, bagaimana mie Sichuan di sana?"

“Mengatakan bahwa aku tidak memiliki pesona sama sekali untuk dibicarakan adalah hal yang dengki.”

"Kalau begitu aku akan pergi dengan itu juga."

"Tidak seperti itu ketika mengatakan 'juga'." Dengan cara yang buruk, Tendou Tsukasa menghela nafas panjang dengan dagu bertumpu pada tangannya di atas meja.

Meskipun penuh kebanggaan bahwa dia sendiri cantik, dan saat itu, sering berbicara dengan tegas dengan satu atau lain cara, namun secara tak terduga dan mengejutkan, Tendou adalah seseorang yang anehnya mudah diajak bicara.

Yah itu mungkin karena dia melebih-lebihkan elemen-elemen itu, tapi wanita muda ini sepertinya dia bisa melakukannya dengan baik di bar nyonya rumah atau semacamnya, atau begitulah pikirku saat aku memasukkan potongan terakhir katsu ke dalam mulutku.

Saat aku membenamkan gigiku ke dalam adonan lembut dan kental, yang telah direndam dalam roux, dan menggigitnya menjadi dua tepat di bagian yang berlemak, rasa umami yang jahat perlahan mulai meluap. Yap, rasa manis dan asin dari daging berlemaknya luar biasa.

aku benar-benar menikmati gigitan itu, yang menandai akhir dari makan siang aku.

"-Terimakasih untuk makanannya."

"Kamu makan dengan sangat lahap di sana, ya."

“Mmrg.”

Entah bagaimana merasakan kekalahan meskipun Tendou telah mengatakan hal seperti itu dengan tulus, aku menyegarkan bagian dalam mulutku dengan minuman dingin, dan mengambil nampan milikku bersama dengan miliknya yang sudah dirapikan.

“Aku akan mengembalikan ini.”

"Apa, aku bisa melakukan itu sendiri."

"Tidak apa-apa, pegang saja kursinya untukku."

Aku meninggalkan tempat dudukku, dan dengan singkat, "burung awal menangkap cacing," mengalahkan Tendou yang mencoba mengatakan: Kalau begitu aku akan melakukannya.

Sebenarnya, kafetaria tidak begitu ramai sehingga aku harus mengkhawatirkan tempat duduknya. Ini adalah kembali ke implikasi sebelumnya dari dia bahwa aku tidak bijaksana.

Meskipun dia pasti cukup populer sehingga dia terbiasa dengan sesuatu sejauh ini, yang bahkan tidak bisa disebut tampan, "Ya ampun" kecil yang datang darinya terdengar sangat menyenangkan.

“—Lihat, dia kembali sekarang. Jangan bicara padaku lagi, aku tidak ingin disalahpahami.”

Dan ketika aku kembali dari titik menjatuhkan piring, Tendou dengan acuh tak acuh mengusir duo yang tampak playboy. Ini hanya dalam hitungan detik, sungguh menakjubkan.

Bukan urusanku kapan dan di mana dia berbicara dengan siapa, tapi tatapan kasar yang diarahkan padaku sedikit tidak menyenangkan.

Ketika aku balas menatap diam-diam, duo yang tampak seperti bongkahan itu menyeringai, dan kemudian berjalan pergi sambil geli tentang sesuatu.

"Hmph," aku mendengus tanpa berpikir.

"aku minta maaf."

Aku menjawab Tendou, yang terlihat sangat sedih, berhati-hati agar tidak terdengar marah. "-Tidak apa-apa. Itu membuatku kesal, tapi itu bukan salahmu.”

https://icantreadjapanese.wordpress.com/

“Umm, aku hanya digoda sedikit tentang pertunangan, dan aku tahu tidak ada persuasif di dalamnya tidak peduli apa yang aku katakan, tapi jangan salah paham, oke…?” Tendou, yang wajahnya sangat cantik, sekarang bersikap lemah lembut, tapi entah bagaimana rasanya tidak enak.

Mungkin karena dia ceria, tapi aku merasa pesona Tendou lebih terlihat saat dia tertawa, marah, atau terbawa suasana.

Apakah akan lebih seperti dia jika dia lebih suka menjadi sombong? Seperti: Nah? Jika kamu memiliki wajah yang baik, kamu akan terus didekati seperti ini, kamu tahu?

“Tidak, aku tidak peduli tentang itu. Aku hanya kesal pada mereka karena menatapku.”

"Ayo! Jawaban itu sangat aneh!!”

Tendou mengangkat alisnya pada kata-kata jujurku, tapi mengingat sejarahnya dengan laki-laki, sudah terlambat untuk itu, ya.

Jika aku khawatir dia didekati di suatu tempat yang aku tidak tahu, aku mungkin akan mengkhawatirkannya setiap menit. Itu akan sangat buruk untuk kesehatanku, dan juga tidak ada alasan untuk itu.

“Kau tahu, Shino-kun? aku akan mengatakan ini sebagai catatan, tetapi aku tidak tidur dengan siapa pun lagi sejak aku bertunangan dengan kamu.

“Eh, kamu baik-baik saja? Apakah kamu tidak dicadangkan?”

“Sedikit… Tidak! Bukan itu! Hanya sedikit melihat aku dalam cahaya yang positif, beri aku pujian, aku tidak menyukainya tetapi menunjukkan kecurigaan atau sesuatu! Memiliki minat pada aku!

Hmmm dia sangat cocok dengan leluconnya.

“Tidak, itu hanya tirani untuk mengikat tindakan tunangan yang berencana untuk memutuskannya, bukan? Dan juga, yang aku khawatirkan adalah nomor yang kamu kumpulkan, jadi hanya karena itu tidak akan diperbarui lagi, tidak ada alasan untuk melihat kamu dalam cahaya baru.

“Hentikan pelecehan logis! Bersikap baik seperti sebelumnya dan hanya menjatuhkannya terlalu banyak untuk diambil! Apa, apakah kamu suka mendorongku ke dinding !? ”

Aspek egois seperti ini sangat kaya-seperti-wanita-muda, aku pikir (prasangka).

Dan ketika dia mulai berbicara seperti perawan tentang bagaimana dia diperlakukan dengan baik hanya dari aku menyingkirkan piring, aku merasa sedikit kasihan padanya, seperti: Dia benar-benar tidak mendapatkan apa-apa selain hubungan fisik saja, ya.

“Bahkan dengan asumsi itu masalahnya, aku pikir kamu membayar untuk kesalahan kamu sendiri, tetapi aku tidak bermaksud demikian, kamu tahu?”

“Kalau begitu katakan saja babak terakhir itu… Uuwh, untuk berpikir kalau itu akan kembali dengan cara ini…”

Tendou mengacak-acak rambutnya sambil cemberut terlihat sangat bagus.

Aku memeriksa jam di dinding untuk melihat berapa banyak waktu yang tersisa sampai istirahat berakhir sambil berpikir: Setiap gerakan kasual memberikan perasaan yang indah seperti dalam drama atau sesuatu, itu sangat tidak adil, ya, dunia ini.

"Memiliki! Lagi! Minat!" Setelah melihatnya sebagai kesalahan, Tendou memprotes sambil, bang bang bang, membenturkan meja.

"Tentu saja, jadi 'apa' yang kembali dengan cara ini?"

“Maksudku bagaimana kamu bereaksi terhadap masa laluku. Soalnya, secara umum ada tiga reaksi dari para cowok. Entah merasa jijik karena berpikir bahwa aku memiliki moral yang longgar, memandang rendah aku dengan berpikir bahwa aku adalah orang biasa, atau mengolok-olok aku sambil memiliki motif tersembunyi yang jelas terlihat.”

aku dapat dengan jelas membayangkannya di kepala aku seperti, 'yah, aku kira begitu,' terutama yang terakhir.

“Tapi kamu tidak memiliki motif tersembunyi, dan kupikir kamu… tidak meremehkanku juga? Kamu juga tidak… membenciku, kan? Sulit bagiku untuk diperlakukan seperti ini oleh orang seperti itu.”

Aku menganggukkan kepalaku untuk saat ini sambil berpikir: Kamu tampaknya sangat tidak yakin di tengah sana.

“Yah, tentu saja kamu bebas melakukan apa yang kamu inginkan, Tendou. Pertama-tama saling menggaruk, angka-angka itu juga dikaitkan dengan laki-laki. Sebagai tambahan, aku tidak akan lama menjadi tunanganmu.”

"Bagian itu masih di udara!"

Secara pribadi, ini hampir final, kamu tahu? Itu sebabnya aku bertahan dengan momen saat ini.

Sebenarnya, setelah semua yang dikatakan dia masih belum menyerah pada pertunangan, ya. Dia punya nyali yang hebat.

“—Ah, tapi setelah dipikir-pikir, jika itu putus antara kamu dan aku, bukankah kamu akan dipaksa untuk melakukan pertunangan yang tidak diinginkan lagi? Jika kamu bisa selamat dengan selamat, aku yakin kamu akan bisa jatuh cinta dengan bebas setelah itu.”

“Aku, untuk satu, menganggap pertunangan ini diinginkan, meskipun … Dan, bahkan kamu seseorang yang tidak terlalu cerewet menunda, apakah menurutmu aku dapat memiliki hubungan cinta yang tepat pada tahap ini? Juga aku tentu saja mengatakannya, tetapi tidak membuat implikasi tentang kemungkinan kematian. ”

Bukankah itu hanya kamu yang membayar kesalahan kamu sendiri; dan aku mendapat cukup simpati untuk tidak menyuarakannya.

“Lalu bagaimana kalau berkencan dengan seseorang yang jauh yang tidak tahu apa-apa?”

“Shino-kun, kamu bisa datang dengan ide kejam secara alami, kan…”

"Kasar sekali."

Yah ya aku akan merasa sedikit kasihan pada pihak lain jika menjadi seperti itu, tetapi tidak bisakah kamu menyembunyikannya?

Ini tidak seperti pria dan wanita di dunia yang berkencan mengetahui segalanya tentang masa lalu satu sama lain.

“Jadi, jika hanya itu yang ingin kau bicarakan, bisakah kita pergi sekarang? Aku ingin tidur sebelum kelas sore.”

“Fufufu, aku tidak pernah meminta seorang pria memotong pembicaraanku karena alasan seperti itu sebelumnya…!”

Dia membuat wajah seperti harga dirinya terluka, tapi ada juga bagian dari diriku yang menganggap reaksi seperti itu dari Tendou lucu, membuatku melakukannya. Tidak akan mengatakannya, meskipun.

“Aku sama sekali belum menyelesaikan urusanku denganmu, jadi berhentilah tidur siang.”

“Eh…”

“Dan jangan terlihat tidak senang seperti itu. Shino-kun, bisakah kamu mengeluarkan ponselmu sebentar?”

"Eh, tidak mau, tapi apa yang akan kamu lakukan?"

“Kalau kamu mau bertanya kenapa kamu bilang tidak dulu!? kamu tahu, aku memasang aplikasi lokasi di ponsel aku, jadi bisakah kami mengaturnya sehingga kamu dapat melihatnya di pihak kamu?”

"Kenapa kamu bahkan ingin melakukan itu?"

"Ini untuk membuktikan bahwa aku tidak melakukan hal seperti curang, dan bukan hanya dengan kata-kata."

"Kami tidak berkencan, jadi tidak ada kecurangan atau apa pun, kan?"

Wajahnya berkedut sesaat, Tendou mengeluarkan kantong kertas kecil dari tasnya dengan aplikasi yang masih ditampilkan, sepertinya berniat berpura-pura tidak mendengarnya.

Itu diletakkan di atas meja, membuat semacam suara dentang yang keras dan ringan.

"Dan kemudian ini, aku akan mengaturnya sehingga kamu dapat mengontrolnya."

"Apa itu?"

“…Sabuk kesucian untuk wanita. Jenis yang bisa dibuka kuncinya, dengan smartphone…”

"Hah."

Ah-ah? aku menganggap bahwa kamu idiot, Tendou?

"Apa? Jika kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakan saja. ”

"Tendou, apakah kepalamu redup?"

“Katakan saja langsung bahwa aku idiot! aku memang berpikir, 'tentu saja ketika aku memikirkannya dengan tenang, aku gila?' kamu tahu!?"

“Alhamdulillah, aku yakin kamu masih bisa kembali karena kamu masih memiliki kesadaran diri.”

“Argh astaga! Maksudku Shino-kun, kamu berpikir bahwa aku cukup liar tentang S3ks, kan!? Kupikir jika aku tidak melakukan ini, kamu tidak akan percaya padaku!”

Liar tentang S3ks, kamu telah memilih kata lain yang cukup cantik di sana.

Dan kemudian cara kamu membicarakannya membuatnya tampak seperti itu tidak benar.

“Tidak, jika kamu menyuruhku untuk mempercayaimu, aku akan mempercayaimu. Pertama-tama, jika perlu sejauh ini, bukankah itu tidak mungkin dari awal? ”

“Ya, aku merasa kamu benar tentang bagaimana membuat kamu percaya pada aku. Itu sebabnya tolong sedikit santai padaku, pilih kata-katamu sedikit lebih hati-hati. ”

“Dan jika aku dibohongi, aku hanya akan memunggungimu. Seluruh masalah juga akan berjalan lebih cepat. ”

“Juga berhenti menikamku dengan dosis kenyataan yang kejam setelah memukuliku dengan argumen yang kuat! Aku akan menangis di sini!”

“Bolehkah aku mengambil gambar?”

“—Shino-kun, apa kau punya hati manusia?”

"Kasar sekali."

aku biasanya memilikinya, hanya saja itu akan keluar sebentar sekarang.

"Tapi begitu, menggertak kecantikan itu menyenangkan, ya …"

“Hei, apakah kamu punya hal menyedihkan atau sesuatu yang terjadi di masa lalu yang melibatkan perempuan…?”

aku akhirnya dikasihani.

“Tidak, tidak ada. Tapi di sinilah aku, bisa merasa senang untuk pertama kalinya bertunangan denganmu.”

“Itu tidak membuatku bahagia sedikit pun.” Dengan dagu bertumpu di tangannya, Tendou menghela nafas panjang sambil membuang muka.

Yap, ini agak jelas bahwa aku berlebihan.

“Maaf, Tendou. Aku terlalu jauh dengan leluconku.”

“……………”

Saat aku menundukkan kepalaku, mata cokelat muda Tendou menatapku dengan pandangan ke samping.

Saat aku berpikir, 'bulu matanya panjang, dan matanya benar-benar memberikan kesan yang luar biasa kuat,' dia berkedip berulang kali, lalu menghela nafas dengan perasaan yang lebih ringan dari sebelumnya.

“…Tidak apa-apa, pada akhirnya akulah yang membayar kesalahanku sendiri.”

"Tapi tetap saja, aku akan berhati-hati lain kali."

“Kenapa kamu bisa mengatakan itu bahkan denganku, tapi tidak menginginkan pertunangan…?”

Karena apa yang terjadi barusan, aku tidak mengatakan apa-apa tentang apa yang sebenarnya aku pikirkan, yaitu: aku kira itu karena kamu tidur dengan lebih dari 90 orang.

Tidak, aku juga terbawa suasana tanpa ragu, tapi bukankah itu juga disebabkan oleh Tendou, seseorang dengan karakter yang sedikit memintanya dan penuh dengan hal-hal yang bisa kuolok-olok?

Mari kita lanjutkan sebelum aku mulai mengatakan hal-hal yang tidak perlu.

“—Jadi untuk aplikasinya, haruskah aku menginstalnya juga? Itu bukan jebakan atau semacamnya mengetahui informasi lokasiku juga, kan?”

“Ah, ya, bagian itu tergantung pada pengaturannya jadi tidak apa-apa… tapi, apa kamu yakin?”

"Tidak apa-apa, itu bisa berguna jika kamu mendapat masalah, itu juga dapat membantu mencari ponselmu jika kamu menjatuhkannya atau melupakannya."

aku percaya bahwa Tendou memang telah memilih pasangannya, tetapi ketika melihat keduanya sebelumnya, dan mempertimbangkan kesan terhadap gadis-gadis bahwa sampai sekarang laki-laki dapat berbaring, semacam masalah mungkin terjadi.

Meskipun aku berakting dengan sampul tunangan, menutup mata untuk itu buruk bagi hati nurani aku.

“…Hei Shino-kun, sejujurnya kamu sedikit jahat, tapi sebenarnya kamu tidak ingin menikah denganku? Kalau begitu, perilaku seperti anak sekolah dasar seperti itu tidak terlalu bagus, tahu?”

"Hah hah."

Tendou sangat suka bercanda, bukan?

“Kamu mencibir lagi…!”

Dengan wajah seperti dia akan menggertakkan giginya, dia melakukan pengaturan langkah demi langkah.

Ketika aku mencoba meluncurkannya setelah selesai, itu bahkan lebih akurat dari yang aku kira. Sepertinya aku bahkan bisa tahu di gedung mana dia akan berada jika dia ada di kampus.

"Tapi dengan ini, itu berarti privasimu terbuka, apakah kamu baik-baik saja dengan itu?"

“Tidak apa-apa, aku berniat untuk tetap bersamamu sebanyak yang aku bisa mulai sekarang. Pertama-tama, kamu tidak tertarik pada hal seperti yang biasanya aku lakukan, kan?”

“Tentu saja, tidak sama sekali.”

"Pria ini…!"

Jika itu cukup baginya untuk marah ketika ditanggapi seperti itu, dia seharusnya tidak mengaturnya sendiri, meskipun…

Pokoknya dengan ini salah satu bisnis diurus.

Masalahnya ada di satu kantong kertas lainnya.

“Jadi, bagaimana dengan itu?”

“………Untuk saat ini, bisakah aku mengaturnya?”

"-Tunggu sebentar."

Memikirkannya dengan tenang, dapatkah aku memasang aplikasi kontrol sabuk kesucian di ponsel aku?

Bukankah itu akan menjadi hal dimana aku tidak akan bisa membuat alasan apapun ketika seseorang melihatnya??

“Jadi, seperti apa hal apakah itu pada akhirnya? Ah, kamu tidak perlu mengeluarkannya, jangan keluarkan dari tas. ”

"Jenis apa, umm mari kita lihat, itu terbuat dari stainless steel, interiornya silikon, berbentuk T, dengan kunci masing-masing untuk bagian sabuk di sekitar pinggul dan, umm, bagian kesucian, semacam itu …"

"Jadi, apa yang akan kamu lakukan tentang kehidupan sehari-hari?"

"A-aku bisa menggunakan kamar kecil dengan itu, tapi aku berpikir untuk menghubungimu untuk melepasnya hanya pada waktu mandi …"

aku mengerti melepasnya ketika, yah, pada waktu mandi, tapi aku tidak yakin apakah dia bisa menggunakan toilet dengan itu seperti itu. Jika strukturnya adalah tempat kamu bisa mengeluarkannya tetapi tidak memasukkannya, sepertinya itu bisa menyebabkan ruam… tidak, mari berhenti berpikir terlalu dalam.

“Jadi, bukankah itu berarti aku harus mengontrolnya setiap hari sebelum kamu mandi?”

"Aku, mulai berpikir itu bukan ide yang bagus …"

Sepertinya akan sulit untuk tidur dengannya juga.

“Aku merasa tidak ada artinya jika aku tidak tahu apakah itu benar-benar untuk mandi.”

“Itu—benar, mau buat video call?”

“Setiap hari aku akan mengajakmu mandi, ya…”

“Tidak perlu terlihat masam untuk bagian itu, kan!? Berbahagialah sebagai gantinya! Jika ada, lebih memalukan bagiku untuk terlihat tanpa riasan!”

"Masalahnya adalah tanpa riasan, ya …"

Bukankah terlihat telanjang biasanya lebih buruk? Atau begitulah menurutku tapi ya ampun, seperti yang diharapkan dari membual tentang itu, sosok Tendou sangat bagus, jadi kurasa itu bukan masalah.

Hmmm, sepertinya dia sudah terbiasa pamer.

“Seperti yang diharapkan, mari kita pergi tanpa itu. Tidak ada akhir untuk itu ketika intervensi berjalan sejauh itu.”

"Kamu benar, itu juga akan menjadi beban besar bagimu, dan juga kontraproduktif jika aku dilihat sebagai wanita yang merepotkan."

“Tidak, sudah terlambat untuk mengkhawatirkan bagian terakhir.”

“Hei Shino-kun, tidak apa-apa menjadi sedikit lebih baik padaku, kau tahu?”

“Tapi aku pikir aku bersikap baik padamu di sini.”

Bahkan hari ini kami makan siang bersama, dan aku bahkan menanggapi percakapan seperti ini dengan benar.

aku berharap kamu tidak mengharapkan perhatian yang halus lebih dari ini dari seorang perawan yang tidak pernah punya pacar.

“Yah, jangan ragu untuk menunjukkannya jika aku akhirnya melakukan hal-hal yang benar-benar tidak kamu sukai. aku juga akan berhati-hati untuk tidak melakukannya sebanyak mungkin.”

"Entah bagaimana, cara mengatakannya sedikit tidak adil …"

Tendou, dia sepertinya akan jatuh cinta pada orang jahat saat mereka mengencangkannya di sini, bukan.

aku melihat jam di dinding sambil memberikan pemikiran yang tidak perlu, dan menemukan bahwa istirahat makan siang juga akan segera berakhir.

Ketika aku perhatikan, jumlah orang di kafetaria telah berkurang drastis.

“Tendou, kita harus segera berangkat. Dimana kelas selanjutnya?”

“Eh, ah, sudah waktunya? Ada di gedung 5”

"Kalau begitu mari kita pergi bersama di tengah jalan, kita bisa pergi sekarang, kan?"

"Ya."

Meninggalkan pembersihan meja padanya, yang sudah mulai menyeka dengan handuk dengan patuh, aku pergi untuk membawa cangkir kondensasi ke slot kembali.

"aku kembali."

Dan ketika aku menyeka jariku yang basah di pantat celanaku saat aku kembali, Tendou tersenyum masam dengan handuk yang dia keluarkan dari tasnya.

“—Shino-kun, itu sopan santun.”

“Aku tinggal di dunia yang berbeda darimu nona muda kelas atas.”

“Apa maksudmu, aku tunangan yang akan kuliah di universitas yang sama, kan.”

“Kedengarannya seperti hubungan yang baik ketika aku hanya mendengarnya, namun.”

Ketika kami meninggalkan kafetaria, aku melihat orang-orang berjalan dengan tergesa-gesa, mungkin karena aku juga sedang bersantai.

Meskipun kami bertunangan, kami tidak berkencan dan tidak ada perasaan apa pun, jadi meskipun berjalan berdampingan, tentu saja tidak ada berpegangan tangan atau bergandengan tangan. Ada jarak yang halus.

"Jika kamu menerimanya, tidak perlu untuk 'ketika aku hanya mendengar itu' atau 'tetapi,'?"

Tentu saja, secara objektif, itu juga salah satu cara untuk melihatnya, dan Tendou juga tidak seburuk yang kupikirkan pertama kali.

Tapi, jumlah 90 orang itu benar-benar adil… aku merasakan perbedaan yang tidak ada harapan dalam hal nilai, dan aku mulai enggan bahkan untuk berjalan setengah jalan di sana.

“Juga, Shino-kun, aku sudah berpikir.”

Saat aku memikirkannya, Tendou menarik lenganku.

Di bawah sinar matahari awal musim panas, rambutnya yang berwarna terang berkilau.

"Ya?"

"Jika kita hidup bersama, bukankah sabuk kesucian bahkan tidak diperlukan?"

Dengan jari telunjuk diletakkan di bibirnya, Tendou Tsukasa tersenyum seolah mengatakan: Itu ide yang bagus, kan?

"Ya. Kalau begitu sampai jumpa.”

“Heeey—!?”

aku berlari meninggalkan tempat itu, dan kemudian diprotes sambil menangis.



Catatan TL:

Ini mungkin hanya aku, tetapi aku merasa terjemahannya masuk akal, tetapi pada saat yang sama tidak. aku merasa aku bisa berbuat lebih banyak tetapi sial, bahasa Jepangnya sulit dibaca.


Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar