When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 4 – Desire and Stuffs Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 4 – Desire and Stuffs Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

**INI ADALAH KONTEN NSFW/R18 DAN MUNGKIN TIDAK TEPAT UNTUK kamu**

“—Tolong lakukan hal-hal cabul,” adalah hal pertama yang dikatakan Nona Tunangan, Tendou Tsukasa kepadaku dengan pandangan terpojok setelah membawaku ke bangku tanpa tanda-tanda orang lain di dalam kampus, mengatakan bahwa dia memiliki sesuatu yang penting untuk dibicarakan. .

"Hah?"

"Tolong, lakukan hal-hal cabul!" dan kemudian setelah memelototi dengan mata yang sedikit basah dan menatapku dengan kesal, yang secara refleks mengerang, dia mengulangi kata-kata yang sama dengan volume yang dinaikkan. aku sangat berharap dia menghentikan itu.

"Tidak, barusan aku tidak memintamu untuk mengulanginya."

“Shino-kun, apa kau tidak memikirkan apapun setelah membuat seorang gadis berkata begitu banyak!?”

“aku mengkategorikan kamu dan wanita secara umum dalam kategori yang berbeda dalam pikiran aku. Juga, kamu mengatakannya sendiri, dan aku tidak membuatmu mengatakannya, bukan?”

Juga, aku pikir cara dia mengatakan 'hal-hal cabul' agak lucu.

Jika ingat benar, dia telah mengatakan hal-hal tentang S3ks dengan jujur.

"Hal semacam itu tidak penting sekarang!"

Wah tidak begitu tenang di sana—pikirku di otakku sambil entah bagaimana pulih dari keterkejutan akibat pelecehan s3ksual yang mengerikan.

Tunggu, aku akan benar-benar ditangkap jika peran dibalik di sini. Dunia ini tidak adil, bukan?

“Err, jadi maksudmu kamu ingin dibiarkan berhubungan S3ks dengan seseorang bahkan jika itu berarti memutuskan pertunangan?”

"kamu salah! Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, kamu bisa tahu dari alurnya aku ingin melakukannya denganmu, kan!?”

"Eh, tapi tidak mungkin."

“Jangan bilang itu tidak ada waaaaaay!!” stomp stomp stomp, Tendou menginjak tanah karena tidak ada meja. Apakah dia mungkin kelinci?

“Kamu lihat Shino-kun, jika itu 'tidak mau,' itu hanya akan membuatmu merasa sedih, tetapi ketika kamu mengatakan 'tidak mungkin,' dibutuhkan kekuatan kemauan untuk pulih! Aku hanya ingin menangis karena ketidakberdayaan!”

"Bahkan jika kamu mengatakan itu padaku …"

Di sana kamu terlihat sangat energik.

“Kamu tahu, secara umum jika kamu memilih kata-kata seperti itu, bahkan jika kamu berkencan dengan gadis lain, itu akan langsung putus, oke? Gadis-gadis bahkan tidak akan melupakan sikap seperti itu!”

"aku pasti telah tercerahkan."

Juga, cara berbicara itu membuatnya terdengar seperti aku berkencan denganmu, jadi tolong hentikan.

“Kamu sangat acuh tak acuh! Mengapa!? Kenapa kamu tidak mau melakukannya!? Seorang cantik bertanya padamu, tahu!? Biasanya kamu akan senang, atau jika tidak, setidaknya setuju, kan!?”

Masih wanita yang tampak percaya diri seperti biasanya. Yah, apa yang dia katakan sekarang mungkin mendekati argumen yang adil yang bisa dia dapatkan untuk sekali ini. Jika diundang oleh seorang cantik, wah tentu kebanyakan pria akan senang. Namun, satu bagian dari perawan dikecualikan.

“Karena aku tidak ingin melakukan itu, kurasa…”

“Lalu kapan kamu akan!? Apa yang harus dilakukan untuk membuatmu mau!?”

“Baiklah, turunlah sedikit, Tendou. Hanya mengapa kamu begitu bersemangat? ” aku mencoba untuk memperbaiki arah sikapnya, yang agak belum pernah terjadi sebelumnya.

“Itu karena kamu sangat acuh tak acuh, kan!?”

Meskipun awalnya itu adalah permintaan yang tidak masuk akal, aku akhirnya menjadi gugup ketika dia begitu bersemangat, dan kami bahkan tidak bisa berbicara dengan tenang.

“Maksud aku, semua yang kamu katakan kepada aku adalah 'kamu ingin melakukannya'. Jika kamu membiarkan aku mendengar semacam alasan sebenarnya, aku bahkan akan memikirkannya. ”

“Uuu…”

Yah, jika Tendou memberitahuku bahwa itu adalah gejala penarikan diri dari kecanduan s3ksual atau semacamnya, aku tidak punya pilihan selain menghubungi rumahnya agar mereka membawanya kembali, dan kemudian bertingkah seperti orang asing sejak saat itu.

“Umm… karena dekat… oke?” dengan wajah merah yang entah bagaimana berbeda dari kemarahan, Tendou, dengan luar biasa, menggumamkan kata-katanya.

"Eh, apa yang kamu katakan?" Ketika aku memintanya kembali untuk mengulanginya secara normal, tidak hanya berpura-pura, dia memelototi aku dengan tajam. Kenapa.

“…Pe…menstruasiku sudah dekat, jadi aku sedang dalam mood seperti itu! Juga, aku belum melakukannya begitu lama; sudah begitu lama jadi aku sendiri agak bingung! Punya masalah!?”

“Aah, ummm… Singkatnya, kamu kepanasan?”

“Ada cara yang sedikit lebih baik untuk mengatakannya, kan!?”

Nah untuk hal seperti itu, aku rasa tidak ada. Maksudku, tebakan buruk juga tidak tepat sasaran.

aku pikir aku samar-samar mengerti bahwa menstruasi seperti menyebabkan ketidakseimbangan hormon dan sebagainya; bagaimanapun juga perjuangan, tapi aku ingin tahu apakah yang satu ini dengan Tendou juga termasuk dalam kategori itu…

aku tidak punya ide; Aku sama sekali tidak tahu apa-apa tentang perempuan.

“Hei, sudah cukup, kan? Aku sudah membicarakannya dengan jujur, jadi umm… ayolah, bersamaku…”

Untuk Tendou, yang wajahnya merah cerah—

"Benar," gumamku di mulutku, "sementara itu, bagaimana kalau kamu lari cepat ke suatu tempat di sekitar sana?" dan menyarankan demikian sambil tersenyum.

"Kerja yang baik. Kamu cepat berdiri, ya, Tendou.”

“…Shino-kun…kau..sama sekali tidak…akan populer…”

"Apa yang harus dikatakan, sangat kejam."

Ini adalah kejahatan yang mencantumkan fakta seperti itu, oke?

Pemandangan Tendou berlari di lapangan sudah menarik banyak perhatian.

Meskipun ada orang-orang yang bermain-main di waktu luang mereka dan anggota klub olahraga berlari, akan terlihat mencolok jika Tendou Tsukasa, seseorang yang dikabarkan di kampus, sedang joging atau berlari sendiri dengan pakaian olahraga (tampaknya, dia awalnya berencana untuk pergi ke sebuah gimnasium).

Dan saat melakukannya, dia juga mendapatkan postur berlari yang indah.

“Yang kejam… apakah kau… tidak ada lagi…”

“Tapi bukankah itu membantu meredamnya? Di Sini."

Melembutkan dorongan s3ksual dengan latihan adalah teknik dasar yang diajarkan dalam pendidikan kesehatan dan jasmani. Padahal aku belum pernah mempraktekkannya.

“Aku tidak ingin berterima kasih, tapi terima kasih…” Tendou membalas ucapan terima kasih dengan ekspresi yang benar-benar tidak puas dan nada suara yang rumit kepadaku, setelah aku memberikan handuk dan minuman (keduanya miliknya) kepadanya, yang sepertinya akan runtuh setiap saat sekarang.

“Namun, aku pikir itu cara terbaik dengan cara aku sendiri.”

“Karena, pasti ada cara yang lebih baik untuk melakukannya… Shino-kun, setidaknya hargai usaha ini, oke? Jika tidak, semua kesabaranku akan sia-sia.”

"aku pikir itu wajar untuk dapat mengontrol dorongan S3ks kamu sendiri, tapi tentu saja."

"Tidak bisakah kamu melakukannya tanpa kata pengantar yang tidak perlu?" Mungkin sangat lelah, kata-kata Tendou menjadi sedikit tajam.

Mengingat dia adalah seseorang yang membanggakan wajah baiknya, mungkin juga tidak lucu untuk ditolak oleh tunangannya meskipun itu sementara. Kurasa aku seharusnya tidak mengolok-oloknya lagi.

"Maaf, tapi itu adalah kebenaran bahwa aku tidak bisa memikirkan cara lain."

"…Mengapa? kamu tidak ingin melakukannya dengan aku sebanyak itu? ”

"Yah, maksudku, aku masih ingin menolak pertunangan."

Jika aku hanya seperti, 'aku tidak akan bertanggung jawab, tetapi jika dia membiarkan aku melakukannya, maka jadilah tamu aku,' itu akan lebih buruk daripada rumor Tendou.

Dan jika aku menambahkan lebih banyak untuk ini, aku mendapat keyakinan bahwa aku pasti akan menangkap perasaan jika sampai seperti itu.

Ketika berpikir seperti perawan, seseorang seperti pasangan pertamamu mungkin tak terlupakan seperti cinta pertamaku (Yumi-sensei dari sekolah TK yang senyumnya sangat manis).

“Jadi seperti, aku bertanya-tanya mengapa kamu begitu serius hanya pada bagian tertentu, Shino-kun …”

“Untuk aku, aku yakin aku adalah orang yang serius secara keseluruhan.”

“Uwh~~,” dia mengerang, sepertinya tidak bisa menerimanya, tapi amarahnya sepertinya sudah agak mereda.

“Sebenarnya, karena kaulah yang mengundangku, kupikir itu akan sedikit lebih ringan. Tapi aku tidak percaya ini akan menjadi sangat serius sehingga kamu akan marah seperti itu. ”

"Mengapa? aku tidak akan pernah mengatakan sesuatu seperti itu tidak peduli seberapa santainya itu. Belum lagi, untuk memilikimu bersamaku. ”

“Yah, maksudku, bukankah caramu mengundangku sangat buruk? Pada awalnya aku pikir itu lelucon yang buruk, kamu tahu? ”

Bersikap blak-blakan bahkan ada batasnya, atau aku harus mengatakan, jika seorang pria benar-benar mengatakan itu, dia akan ditangkap dan akhirnya berakhir.

Tunggu, mengikuti tren baru-baru ini, apakah ada kemungkinan bahwa bahkan perempuan adalah pelanggar? Tapi aku tidak akan mendapatkan apa-apa jika demi argumen itulah Tendou tertangkap…

“Maksudku, apakah menurutmu aku, seseorang yang hanya pernah memainkan permainan yang dapat dimenangkan melawan pasangan biasa yang bertujuan untuk berhubungan S3ks sejak awal, mampu melakukan taktik cinta yang terampil!?”

"Berbuat salah…"

Sama seperti aku memberikan banyak pemikiran, inilah kejujuran yang sangat intens.

Juga, aku pikir perspektif semacam itu yang melihat sesuatu seperti itu sebagai taktik cinta atau sesuatu hanyalah sesuatu yang lain.

"Apa yang terjadi dengan ketenangan romantis yang kadang-kadang kamu tunjukkan?"

"Ayo, biarkan aku setidaknya sedikit mengudara."

“Jika memungkinkan, aku ingin kamu terus bertingkah seperti itu, meskipun…”

Kebohongan atau kebenaran, tingkat ketidakbaikan Tendou semakin tinggi dalam pikiranku. Tidak apa-apa jika dia terlihat lebih disukai daripada hanya terlihat seperti gadis nakal.

“Tapi kau tidak akan membiarkanku… Ah, tapi itu membuatku berkeringat…”

"Lagipula, kamu memang berlari cukup keras."

Aku mengalihkan pandanganku dari Tendou, yang mulai menarik dan mengepakkan bagian dada pakaiannya untuk mengirim angin, dan aku mendengar desahan yang disengaja dan sangat besar.

“Kudengar kamu bisa meminjam kamar mandi di gedung dua, tahu?”

“Oh benarkah—mau masuk bersama?”

"Ha-ha, kenapa?"

"kamu⸻!"

Ketika aku menjawab lelucon itu dengan tawa seperti biasa, handuk itu dilemparkan ke arah aku. Aku entah bagaimana berhasil merebutnya sebelum jatuh ke tanah.

"Siapa disana."

Meskipun wajah Tendou terlihat jengkel, mengapa dia berpikir bahwa seseorang yang menolak berhubungan S3ks dengannya akan menerima mandi bersama, atau mungkin dia hanya mencoba mengatakannya.

Ketika aku memegang handuk padanya sambil berpikir 'aku kira aku akan mengendus handuk,' itu direnggut dari aku.

Hmm, kejam sekali.

"Berkat kamu aku berkeringat, jadi aku akan mandi sekarang."

"Gunakan waktumu."

Mungkin untuk menyindir, dia mengatakan sesuatu yang terdengar seperti penuh dengan makna tersembunyi, tapi kurasa tidak akan ada ruang untuk kesalahpahaman mengingat dia baru saja berlari di lapangan.

Meski begitu, untuk menghindari tatapan penasaran yang berangsur-angsur berkumpul, aku terlalu cepat meninggalkan tempat itu dengan langkah cepat.

“—Eh, kau menungguku, Shino-kun?” ketika Tendou bertanya kepadaku saat dia keluar dari pusat pelatihan yang memiliki kamar mandi di sebelahnya dengan telepon di satu tangan, bahkan tidak ada sedikit perbedaan waktu ketika 'di mana kamu?' pesan darinya melayang di layarku saat aku sedang bermain game untuk menghabiskan waktu.

"Ya. aku tidak mendapat kelas pada periode ini untuk memulai, dan sekarang aku juga tidak mengantuk. ”

Yah, terima kasih karena aku menganggap enteng berapa banyak waktu yang dibutuhkan seorang gadis untuk mandi, aku mendapati diriku dengan sedikit waktu luang di tanganku.

“Hmmm, begitu,” kata Tendou dengan suara lesu, dan dia terlihat agak segar.

Rambutnya yang panjang dan berwarna terang memiliki beberapa ikal longgar. Yah, kurasa hanya mengeringkan ini sudah sulit.

Kalau dipikir-pikir, aku merasa beberapa saat yang lalu seperti make-up-nya sedikit lebih mencolok; Aku ingin tahu apa yang terjadi dengan itu. Ah, entah kenapa baunya enak.

"Apa itu?"

"Tidak, aku hanya berpikir kamu terlihat sedikit segar."

"Ya sedikit. Maksudku, aku melakukannya sendiri saat mandi.”

Batuk!”

Vulgar! Itu vulgar, Tendou!!

Batuk, batuk…!”

Melihatku yang baru saja tersedak tanpa sengaja, dia tersenyum sedikit nakal.

“Ooh, bahkan kamu jadi malu ya, Shino-kun.”

“—Tentu saja. Menurutmu aku ini apa?”

“Akhir-akhir ini aku kira ada saat-saat ketika aku berpikir mungkin kamu seorang berdarah dingin, mesin pertunangan yang putus.”

"Tujuan aku sangat terbatas, ya … Sangat terbatas sehingga aku ingin mempertanyakan kewarasan pabrikan …"

"Ngomong-ngomong, apa yang kamu bayangkan yang membuatmu tersedak?"

"AAAAAAH, AKU TIDAK MENDENGAR APA-APA, AKU TIDAK MENDENGAR!"

Berhenti, serangan itu efektif padaku, tolong hentikan. aku mencoba untuk tidak berpikir mendalam di sini.

Bagaimanapun, sejak kami bertunangan dan mulai berinteraksi satu sama lain, Tendou Tsukasa, yang merupakan 'kecantikan yang keterlaluan dengan moralitas s3ksual yang agak keterlaluan,' agak ceroboh dan kecantikan yang keterlaluan, memiliki rasa nilai yang hanya tidak sesuai dengan aku dalam entah bagaimana tapi bukan seseorang yang menyakitkan untuk bersama, dan ternyata menjadi gadis tanpa embel-embel di mana jika dia adalah teman wanita, aku ingin pergi hip hip hore secara terbuka untuk bisa mengenal satu sama lain .

“Aku tahu kamu tidak bersalah, Shino-kun.”

Ketika aku mengetahui secara mendalam aktivitas s3ksual seseorang seperti itu, akan sulit untuk menangani apa pun yang terjadi. Ini sangat buruk ketika aku berada di posisi pemenang dari masa depan yang diatur yang disebut tunangan.

Jadi tolong berhenti bertingkah genit sekaligus seperti itu.

“Fufu.”

"Jangan berpikir kamu sudah menang, oke …"

Setelah menahan tawa dalam humor yang baik, iblis berwajah baik Tendou menyeka air mata yang keluar dari sudut matanya. Tunggu, bukankah dia terlalu banyak tertawa?

"-Hai."

"Apa?"

Melihatku menjawab dengan cemberut, Tendou sekali lagi mulai tertawa.

“Katakan, Shino-kun, kenapa kamu berkencan denganku?”

“Aku tidak pacaran denganmu, itu salah paham. aku hanya seseorang dengan identitas permukaan sementara sebagai tunangan. ”

“Aku tidak bermaksud seperti itu. kamu tahu itu, bukan. ”

Pada dasarnya, ini sepertinya tentang menunggunya mandi, makan bersama, dan hal-hal itu.

Tentu saja, yah, kurasa juga tidak baik untuk menjadi ambigu tentang alasan untuk hal-hal itu dan anehnya meningkatkan harapan Tendou.

“Ah, ya. Jadi beberapa hari yang lalu, aku menelepon ke rumah untuk menanyakan sedikit tentang pertunangan dengan ayah aku. aku bertanya mengapa dia tidak memberi tahu aku bahwa aku punya tunangan… sebaliknya, mengapa dia tidak memberi tahu aku bahwa ada pembicaraan pertunangan ini.”

"Tentu."

"Dan kemudian dia pergi dan memberi tahu aku, 'jika kamu tahu kamu memiliki asuransi, kamu mungkin tidak akan berusaha untuk disukai oleh gadis-gadis, jadi aku diam'."

“Be-begitukah?”

“Itu adalah hal yang kejam yang telah kukatakan sejak seorang gadis berkata, 'Aku agak membencimu, Shino-kun,' kepadaku ketika aku masih di sekolah dasar…”

“Err, itu… ya, pasti sakit.”

Kurasa ini pertama kalinya aku melihat Tendou kehilangan kata-kata seperti itu. Fufu, aku ingin mati.

Dan meskipun aku tidak tahu tentang keberadaan calon tunangan, aku telah berhasil sejauh ini tanpa seorang gadis menyukai aku, bukan begitu.

Jadi kurasa, seperti, sudah takdir bagiku untuk menjadi tidak populer, kurasa.

Tapi yah, jika seseorang bertanya apakah aku telah menempatkan pentingnya dan usaha menjadi populer dalam hidup, aku tidak bisa mengatakan aku punya, jadi aku rasa itu tidak bisa membantu (menunjukkan keberanian).

“Kalau begitu, sepertinya dia mengirim penolakan ke rumahmu ketika kakak laki-lakiku punya pacar, dan dia tampaknya berpikir bahwa aku mungkin juga akan mendapatkannya suatu hari nanti …”

Singkatnya, mungkin dia sebagai seorang ayah juga tidak secara positif mendukung pembicaraan pertunangan yang ketinggalan zaman ini.

Tapi saat aku akan berusia 20 tahun tanpa pacar, dia pikir dia akan gagal untuk menghormati keluarga Tendou dengan tetap diam tentang hal itu pada hari aku akhirnya berbicara bahwa aku menginginkan pacar yang cantik dan kaya atau semacamnya.

"Yah, seperti yang kamu tahu aku tidak pernah punya pacar atau semacamnya, jadi kurasa di sinilah kita sekarang."

"aku mengerti."

Yang mengatakan, ketika aku mencoba memprotes sekali mengapa dia memutuskan untuk tetap diam tentang hal itu, dia bahkan mengatakan ini kepada aku, 'seorang pria yang hanya mengatakan dia menginginkan pacar tetapi tidak akan bertindak tidak akan dapat membuat keputusan bahkan jika kamu memberi dia pilihan. Jika ada, terima kasih atas kesediaan mereka untuk menyetujuinya dan aku sendiri.' Orang tua terkutuk itu.

kamu berani bertindak semua tinggi dan perkasa hanya karena kamu mendapatkan diri kamu seorang istri yang cantik (ibu) dan membangun keluarga yang bahagia…!

“Yah, bagaimana aku mengatakan ini… Bagimu… mengecewakan, bukan?”

“Tertawalah dan katakan padaku bahwa aku adalah pria yang mengecewakan—maaf, akan menyakitkan jika aku diberitahu seperti itu.”

“Tentu saja aku tidak akan mengatakan hal seperti itu.”

Hnnng, kebaikan juga menyakitkan.

Apa yang telah aku lakukan sampai harus menderita seperti ini? Apakah kejahatan ini karena tidak populer? Bukankah hukumannya agak berat?

“—Yah, jadi kamu tahu, tidak peduli situasinya, mulai sekarang kita bertunangan, dan sepertinya aku yang harus disalahkan dan menyebabkan ketidaknyamanan juga. Keputusanku untuk menolaknya adalah hasil dari pilihanmu sendiri untuk meremehkan calon tunanganmu, jadi aku tidak merasa menyesal, tapi menurutku itu salah jika meninggalkanmu sendirian… Ada apa?”

Saat aku secara akurat dan jujur ​​​​dengan niat baik mengatakan kepadanya tentang perasaan aku, dia, yang beberapa waktu lalu tampaknya mengirimkan simpati kepada aku, sedang membungkuk ke depan dan menekan dadanya.

“…Hei, kupikir aku mengerti sendiri bahwa aku yang membayar kesalahanku sendiri, tapi ketika aku diberitahu itu dengan blak-blakan lagi, itu terlalu tajam dan memotong dalam.”

"aku mengerti. Nah, kalau begitu ada juga bagaimana kamu tampaknya memiliki beberapa teman selain dari gantungan baju kamu. ”

“Aku punya teman! Suatu hari kamu melihat Eri dan yang lainnya, kan!? Yah aku tidak bisa bilang aku punya banyak, tapi aku merasa tidak enak jika mereka dianggap sejenis, jadi kami jarang bertemu di kampus! Sebenarnya menjadi perhatian sedikit! Aku menderita, bukan!?”

“Ah, aku mengerti. Maaf, kamu juga membuatnya kasar, ya. ”

Juga, kapasitas paru-parunya luar biasa. Dia sepertinya hebat dalam maraton.

Aku bertanya-tanya mengapa, aku mengingat hal-hal dan merasa sedih beberapa saat yang lalu, tapi kurasa itu mengejutkan bisa diatasi ketika ada seseorang yang tampaknya lebih menderita daripada kamu. Ini adalah terapi kejut di mana keduanya memiliki terlalu banyak kerugian.

“Permintaan maafmu! Apakah ringan! Uuuh~…”

aku menahan diri untuk tidak bertanya padanya, 'dalam kasus kamu, bukankah kamu hanya harus tidak bermain-main dengan laki-laki?'

“Uuwh… Uuwh…” Setelah melirikku sambil terlihat menderita untuk sementara waktu, Tendou akhirnya menyerah dan meluruskan posturnya karena dia tidak bisa mendapatkan reaksi lebih lanjut.

hahaha… Hei Shino-kun, tentang 'meremehkan' bagian dari sebelumnya, umm, apakah itu membuatmu marah pada akhirnya?”

“Tidak, aku tidak marah. Bukannya kamu tahu kalau partnernya adalah aku, aku juga tidak tahu kalau ada calon tunangan, jadi itu bukan alasan untuk marah.”

"Maksudku, jika aku tahu tunanganku adalah kamu, aku tidak akan melakukan hal itu sejak awal, kamu tahu?"

Sekali lagi dengan pernyataan sugestif seperti itu.

Tidak akan jatuh untuk itu.

aku tahu itu hanya kamu yang mengatakan kamu akan mencoba romansa normal dengan tunangan kamu seandainya mereka seumuran!

“Hanya, yah, untuk deskripsi tentang apa yang sebenarnya terjadi, mengatakan bahwa aku meremehkan tunanganku adalah benar, kurasa.”

Yah, berbicara tentang 'pertama-tama,' aku pikir itu salah untuk memiliki pertunangan yang bukan dari keinginan orang yang bersangkutan sendiri. Mempertimbangkan itu, apakah Tendou bersalah?

Saat aku merenungkannya, dia bergumam kecil, "ya." Meskipun dia akhirnya mandi dan segar kembali, dia sedikit turun sekarang.

aku ingin tahu apakah ada cara yang sedikit lebih baik untuk mengatakannya. aku juga mungkin telah kehilangan kebijaksanaan aku karena kerusakan sebelumnya.

“—Tapi kau tahu, bagaimanapun juga, pertunangan akan batal, dan selain itu, jika lingkungan sekitar mendapat ilusi bahwa kau berkencan denganku dengan benar sampai putus, cara mereka memandangmu mungkin berubah, kamu tahu?"

Untuk sesuatu yang baru saja aku pikirkan dan katakan, adalah hal yang rasional jika aku sendiri yang mengatakannya.

Jika dia tetap diam untuk jangka waktu yang wajar setelah pertunangan, tidak akan aneh jika evaluasi lingkungan dari apa yang Tendou sebut sebagai 'liar tentang S3ks' berubah.

Lebih jauh lagi, jika alasan putus denganku adalah karena sejarah masa lalunya dengan laki-laki, itu harus sempurna sebagai motif reformasi bahkan ketika melihat dari luar.

Dengan kata lain, situasi Tendou akan berubah menjadi lebih baik dalam waktu dekat—apakah itu pandangan yang terlalu optimis, aku bertanya-tanya?

“—Umm, bisakah kamu melakukan sesuatu dengan tujuan yang tidak berubah untuk memutuskan pertunangan, dan pilihan kata 'ilusi'?"

Bagaimanapun, untuk Nona Tunangan, dia sepertinya tidak menyukainya.

Erangan 'muu' rendah bersama dengan mata mencela adalah perpaduan sempurna antara keseriusan dan akting.

"aku kira tidak demikian."

Meskipun demikian, aku tidak bisa menyerah karena sepertinya aku akan KO jika aku membuat kompromi lebih lanjut.

Setelah aku mengatakan itu sambil mengangkat bahuku, mata Tendou menjadi berkaca-kaca.

“…Hei Shino-kun, seperti yang kupikirkan, bagaimana kalau kita menikah saja? Ayolah tidak apa-apa kan, ini hanya sebentar.”

“Tidak ada 'hanya sebentar' tentang pernikahan, bukan? Ini semua atau tidak sama sekali, oke? Biasanya."

“Jika itu masalahnya, bukankah lebih baik mengambil semuanya daripada tidak memiliki apa-apa? Bagaimana menurutmu?"

“Kadang-kadang juga lebih baik untuk mencabut hak waris jika ada banyak hutang …”

“Apakah benar-benar akan berubah menjadi utang ketika kamu belum pernah punya pacar selama ini? Selain itu, bukankah faktor penentu pertunangan ketika kamu memohon dan menangis pada ayahmu sejak awal? Terlepas dari semua itu, kamu sangat dimanjakan. ”

“Ap, aku tidak memohon dan menangis! Seperti yang aku jelaskan beberapa waktu lalu, aku baru saja mengatakan bahwa aku menginginkan pacar yang cantik dan kaya hanya karena aku diminta!”

“Itu juga, yah, sesuatu yang aku pertanyakan… Tapi kau tahu, pikirkan baik-baik, Shino-kun; seorang gadis cantik dengan keluarga kaya dan wajah dan sosok yang sangat baik yang akan menikahimu ada di sini, kau tahu? Apakah kamu yakin ingin melewatkan kesempatan ini?”

“Entah bagaimana kamu memaksa, jadi kurasa aku tidak keberatan melewatkannya …”

“Kekerasan kepalamu juga cukup kuat, kan…” Setelah menghela nafas dalam-dalam, Tendou bertepuk tangan seolah-olah untuk memulai kembali. “Kalau begitu Shino-kun, bagaimana kalau kencan denganku akhir pekan depan?”

“Pembicaraan tidak dapat terhubung dengan 'lalu'; kenapa bisa sampai seperti ini?”

“Bukankah kamu agak meremehkan tunanganmu? Meninggalkanku, seseorang yang sepertinya hanya punya sedikit teman dan sepertinya tidak ada yang mau menemani, sendirian di akhir pekan.”

“Muu…”

Bahkan jika aku ingin mengatakan sesuatu kembali, itu adalah kata-kata cerdas yang tidak bisa aku lawan.

Sementara itu, itu sangat kotor; membesarkan pernikahan terlebih dahulu dan kemudian kencan berikutnya. Ini adalah keterampilan dasar negosiasi yang disebut 'door-in-the-something' atau apa pun di mana kamu berkompromi setelah meletakkan yang besar di atas meja.

“—Bukankah kamu tidak mampu membuat taktik apa pun? Tendo.”

“Ya ampun, aku cukup yakin aku bertanya 'apa menurutmu aku mampu?' meskipun—jadi begitulah caramu menerimanya, begitu,” katanya dengan senyum berani yang benar-benar cocok untuknya.

Cahaya kuat yang berdiam di matanya yang tampak sipit bahkan membuatku percaya bahwa, mungkin, semua yang telah terungkap hingga saat ini adalah jebakannya.

"Selain itu, bukankah kamu berjanji akan ada 'berikutnya'?"

“Bukankah itu hanya sesuatu yang kamu katakan sendiri? Dan aku bahkan tidak bermaksud hari itu untuk berkencan.”

“Oh, apakah kamu akan menolak? Jadi, kamu ingin aku memiliki akhir pekan yang sepi dan tanpa rencana sendirian.”

“Guh…”

Nah, seandainya itu masalahnya, tampaknya lebih salah untuk gagal melihat ini.

Melanjutkan dari kasus sebelumnya dengan warnet, ini adalah kekalahan total bagi aku. Aku tahu itu, dia pandai dalam percintaan.

“—Yah, selama aku bisa pulang sebelum gelap, tentu saja.”

“Kamu terdengar seperti anak sekolah dasar dengan jam malam… Yah, aku tidak keberatan.”

Dengan sedikit perlawanan yang bisa kulakukan, aku mengingatkannya bahwa aku tidak akan menginap atau keluar larut malam.

Tendou, di sisi lain, dengan acuh tak acuh menyetujuinya seolah-olah dia mengharapkannya.

"Ini akan menyenangkan, bukan begitu?"

“…Kurasa kamu bisa mengatakannya, dan juga tidak bisa mengatakannya.”

"Apa maksudmu?"

Perjuangan terakhir aku yang tidak berguna dengan mudah sia-sia.

Jadi, aku, Shino Iori, akan menghabiskan akhir pekan bersama Tendou Tsukasa, seperti yang dia perkirakan.

Seperti biasa, kencannya sendiri lumayan seru (kesan kelas SD).



Catatan TL:


Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar