When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 5 – What to Do With Your Name? Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 5 – What to Do With Your Name? Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

**INI ADALAH KONTEN NSFW/R18 DAN MUNGKIN TIDAK TEPAT UNTUK kamu**

“Iori~in, ah, oopsies, kamu dengan pacarmu?”

“Salah, itu tunangan. Kamu mungkin sudah tahu, tapi dia Tendou Tsukasa-san.”

“O-oh ya? Berbuat salah…"

"Senang bertemu denganmu."

“Ah, ya…”

"Jadi apa yang kamu mau?"

“Ah, nah, tidak ada yang mendesak setelah dipikir-pikir. aku juga tidak ingin mengganggu kamu, jadi aku akan menghubungi kamu lagi nanti. Sampai jumpa lagi, Iorin, dan Tendou-san.”

"Aku mengerti, sampai jumpa nanti."

"Ya."

“—Ah, menemukanmu, Iori~in. kamu tahu, tentang tugas terakhir—”

“Oh, Shinocchi, tentang pertemuan rutin lingkaran berikutnya, tunggu apa, Tendou-san!?”

“Oh, Kamiya~an, Iori~di…”

aku, yang telah memutuskan untuk makan siang di bangku luar karena itu adalah salah satu hari cerah yang langka selama musim hujan dengan Nona Tunangan yang baik yang menemani aku meskipun aku tidak mengundangnya, telah memutuskan untuk segera menyesalinya.

Alasannya adalah karena teman-temanku, yang muncul satu per satu dengan dalih yang setengah-setengah, berhamburan dengan kejutan yang sama sekali tidak wajar saat menemukan Tendou di sebelahku.

Sebaliknya, tidak peduli bisnis apa yang mereka dapatkan, itu semua hal yang bisa mereka tanyakan melalui telepon. Mengenai mengapa mereka sengaja datang kepada aku secara langsung, aku bahkan tidak perlu memikirkannya secara mendalam.

“…Hei, Shino-kun.”

“Maaf, orang-orang itu mengejarmu, Tendou. aku akan memastikan untuk memberi tahu mereka bagaimana mereka tidak malu melakukan aksi lumpuh seperti itu, dan itu menyeramkan selain benar-benar jelas. ”

“Itu hanya akan memperburuk reputasiku, jadi bisakah kamu berhenti? Aku sudah terbiasa dengan laki-laki yang menatapku, jadi aku tidak keberatan,” namun tanpa terlihat tersinggung, kata Tendou, yang hari ini mengikat rambut cokelat mudanya menjadi kuncir kuda, dan itu memberikan perasaan yang rumit.

"aku mengerti."

Sebuah keindahan hanya berbeda, bukan? Namun, aku tidak begitu mengagumi mereka.

"Itu bukanlah apa yang aku maksud. Sejak tadi, bukankah teman-temanmu memanggilmu dengan cara yang sangat imut?” Dan situasi berubah menjadi arah yang lebih tidak nyaman bagi aku.

Orang-orang itu benar-benar tidak beralasan.

“Aah, ya. aku benar-benar berharap mereka semua mati dengan kematian yang mengerikan, atau tidak pernah mendapatkan pacar seumur hidup mereka.”

Nama depan aku, Iori, meskipun bukan nama yang terhormat, pada awalnya itu adalah nama laki-laki tradisional.

kamu dapat melihat 'Azuma Hyakkan' untuk lebih jelasnya, tetapi saat ini tidak jarang kanji ini digunakan dalam nama wanita, dan tampaknya dianggap feminin oleh orang-orang dari generasi aku.

Meskipun tidak sampai dendam terhadap nama orang tua aku, sering tidak menyenangkan berkat ini. Jadi aku tidak suka dipanggil dengan nama depan aku.

“Bukankah aneh kalau mereka berdua berada di level yang sama…? Bukan itu, mereka memanggilmu dengan nama depan, bukan? Lalu aku juga akan—”

“Tentang itu, aku sudah memberitahu mereka untuk berhenti berkali-kali tetapi mereka tidak mau.”

“Hei, aku juga akan—”

“Dalam hal ini, ini adalah anugerah karena kamu berhenti hanya setelah satu, Tendou.”

Tendou mengulangi gerakan yang tidak pantas dari wajahnya yang halus dan cantik itu, membuka dan menutup mulutnya seperti ikan mas.

Kupikir bibir merah mudanya yang menawan entah bagaimana, agak cabul.

“Sheesh, benar-benar sekelompok teman yang dangkal. Mereka seharusnya mati dengan kematian yang mengerikan dengan darah menyembur keluar dari setiap pori-pori kulit mereka.” Kecuali Kamiyan.

"…aku mengerti." Bagaimanapun Tendou membuat erangan kecil dan menyerah untuk melangkah lebih jauh, mungkin merasakan tekad kuatku. “Ngomong-ngomong, bukankah hukumannya berat? Sebenarnya, bukankah kamu benar-benar marah? Kamu sangat membencinya?”

“Tidak, aku tidak marah sama sekali. Ini akan menjadi neraka jika aku marah, kamu tahu?

"Tapi aku merasa kamu terdengar paling pemarah yang pernah kudengar sampai sekarang?"

“Oh – ayo – ayo – itu – hanya – imajinasimu saja.”

"Tapi sekarang kamu mengatakannya dengan ucapan yang terputus-putus?"

Nuh-uh, aku benar-benar tidak marah sama sekali, kau tahu? aku hanya sedikit tidak akan memaafkan mereka.

“—Hei Shino-kun, aku hanya berpikir ini tidak adil,” Tendou angkat bicara setelah memikirkan sesuatu. Ini adalah saat dia menghabiskan sekitar setengah dari roti kenarinya saat makan siang dengan roti, yang tidak biasa bagi kami karena kami tidak berkemas untuk makan siang karena ini adalah keputusan yang tiba-tiba.

Terlebih lagi, tidak seperti aku yang makan banyak, Tendou—seorang wanita muda ortodoks alami kecuali sejarahnya dengan pria—makan dengan lambat sambil mengambil potongan kecil dengan cara yang baik.

"Ini sangat tiba-tiba, ada apa?"

"Ada apa dengan tidak membiarkan tunanganmu memanggilmu dengan nama depanmu, meskipun temanmu melakukannya?" Dan kemudian topik yang seharusnya sudah selesai bagi aku pribadi diangkat lagi.

Entah bagaimana aku merasa Tendou perlahan-lahan mempelajari cara untuk mengangkat topik yang sulit untuk aku abaikan.

Yang mengatakan, kali ini dia tidak bersalah, jadi aku harus berhati-hati untuk tidak kasar dengan nada aku sebanyak yang aku bisa.

“Tapi kamu tahu, bahkan kamu bertanya 'ada apa dengan itu,' seperti yang aku katakan sebelumnya, mereka hanya orang jahat yang memanggil orang lain 'Iorin' sesuka mereka meskipun aku tidak mengizinkannya. ”

“Ada apa dengan melabeli seseorang sebagai orang jahat hanya karena memanggilmu dengan nama panggilan…? Ngomong-ngomong, bagaimana menurutmu jika aku memanggilmu dengan nama depanmu?”

"Kurasa aku akan berpikir, 'Begitu, jadi kamu orang yang seperti itu, ya'."

"Kau terdengar seperti sesuatu yang keluar dari pekerjaan Hesse …"

"Huh, kupikir itu milik Emil."

"Mengapa? maksudmu Emil yang membuat 'Jugendgedenken', kan? Itu adalah Hermann Hesse.”

"Yang 'Di Bawah Roda'?"

"Betul sekali. Kenapa itu yang kamu ingat?”

Setelah aku menjawab dengan, “aku lakukan saja,” Tendou menggigit rotinya lagi sambil memiringkan kepalanya terlihat agak bingung.

"Ngomong-ngomong, Michael Ende adalah penulis 'Momo' dan 'The Neverending Story', oke?"

"aku mengerti." Entah bagaimana aku merasa seperti aku sering mendengar nama 'Momo' di laporan buku.

Kemudian saat aku berpikir, 'dia benar-benar makan dengan sangat canggih,' tangan Tendou berhenti bergerak.

“Hei, jangan coba-coba menyesatkanku. Jadi Seperti yang aku katakan, mengapa aku tidak bisa memanggil kamu dengan nama depan kamu?

kamu hanya menyimpang pada kamu sendiri, dan aku tidak menyesatkan kamu, oke?

Dengan itu di hati aku, aku mengunyah pirozhki yang telah aku masukkan ke pipi aku.

Sejujurnya, harga roti di toko kampus sangat masuk akal, dan meskipun sangat berminyak terutama untuk jenis roti gorengnya, itu masih seperti kekanak-kanakan dan tidak buruk dari waktu ke waktu.

“Hei Shino-kun, kurasa cara makan itu terlihat seperti perilaku yang buruk, atau menggelitik keibuan seseorang, tapi itu menyentuh titik rumit pada perempuan, oke?”

Aku mengangguk pada kata-kata Tendou, yang terdengar kasar dan ramah, dan menelan piroshkiku.

“—Seperti yang aku katakan, bukan berarti aku mengatakan kamu tidak bisa. Aku hanya menyuruhmu berhenti.”

“Tapi jika aku melakukannya, kesukaanku akan turun, kan?”

“Yah, kurasa aku bisa mengatakan kemungkinan itu tinggi.”

“Sangat sombong. Mengapa? Bukankah kau dan aku sedang menjalin hubungan? Tidak apa-apa, bukan? Itu hanya nama depanmu.”

“Jika menurutmu itu adalah hubungan yang hebat, mengapa kamu tidak mencoba percaya pada ikatan itu?”

“Kau bicara besar! Uuwh~ …Apakah kamu sangat membencinya?”

"Aku ingin tahu mengapa kamu bisa mengetahui hal seperti itu, tetapi tidak dapat memperkirakan kerugian dari meletakkan 90 orang …"

“Dan berhenti melemparkan itu padaku di setiap kesempatan yang kamu lihat. Kami bahkan tidak membicarakan semua itu.”

Sebenarnya, bahkan jika aku membiarkannya sebagai pengecualian karena aku membencinya dari lubuk hati aku, apakah memanggil seseorang dengan nama depan mereka benar-benar sesuatu yang membuat aku kesal?

Mengikuti apa yang Tendou katakan sebelumnya bagaimana dia menganggap pertunangan dengan aku diinginkan, dia tampaknya mencoba untuk lebih dekat dengan aku dengan memanfaatkan banyak trik, dan sulit untuk memahami mengapa Tendou begitu ngotot sehingga dia mengambil risiko.

"Aku akan mengatakan ini karena itu tertulis di seluruh wajahmu, tetapi ada hal-hal yang terjadi di pihakku juga."

“Oh ya?Oh ya?

“Memiliki sedikit lebih banyak minat! Jangan mulai makan roti melon saat kita masih berbicara!”

Ketika aku mengajukan banding dengan tatapan aku seperti, 'bukankah seharusnya kamu berhenti berbicara saat makan?' Tendou, mungkin memahami beberapa hal, membuat suara erangan “muu” kecil dan juga mulai berkonsentrasi pada makanannya.

Sementara aku om-nom-noming pada roti melon dengan rasa murah lainnya, aku mengunci mataku pada jari-jari dan bibirnya, yang entah bagaimana terasa panas, dengan pandangan ke samping.

“Menurutku sangat tidak sopan menatap seorang gadis yang sedang makan.”

“HoheeMaaf.”

"Seperti yang aku katakan, jangan bicara sambil makan." Meskipun berbicara kasar, ekspresi Tendou segera kehilangan kekerasannya, dan aku menjadi semakin curiga dari hari ke hari bahwa mungkin dia sangat lemah untuk pria jorok.

Ini menjengkelkan bahwa aku mengakui bahwa aku adalah salah satunya.

Mau bagaimana lagi, setelah itu aku selesai makan roti melon sambil menatap biru yang menunjukkan tanda musim panas yang membentang tinggi di langit.

Dan kemudian di saat kemalasan pasca makan, suara Tendous membuat gelombang sekali lagi. “—Lalu sebaliknya, sebaliknya, oke? Panggil aku dengan nama depanku, Shino-kun.”

Apa 'sebaliknya' bahkan.

Kata-kata Tendou pasti bisa di luar pemahamanku dari waktu ke waktu.

“Tsuka-san?”

“…Kenapa kamu menambahkan '-san'? Bukankah kamu memanggilku 'Tendou' dengan agak kasar?”

“Yah, aku hanya berpikir untuk menyesuaikan jarak yang diperpendek dan sebagainya.”

"Mengapa!? kamu bisa membiarkannya dipersingkat! ” bang bang, Tendou menggedor meja.

aku pikir memukul meja atau lantai saat bersemangat bukanlah kebiasaan yang baik. Hal ini mengherankan.

Dan omong-omong, mungkin karena gaya rambutnya berbeda, hari ini Tendou terlihat lebih aktif dari biasanya dan sedikit kekanak-kanakan, tapi karena dia awalnya terlihat sedikit tenang dan dewasa, ini berarti keseimbangannya menjadi nol, dan ada suara 'teman sekelas'. perasaan', yang sedikit mengganggu.

“Errr, memanggil seorang gadis dengan nama depan mereka tanpa kehormatan seperti, berpikir 'dia milikku,' dan juga tampak sombong.”

“Tapi, aku tunanganmu? Dengan jalan yang benar, aku akan menjadi istrimu?”

“Tidak, jika kita mengambil jalan yang benar, kamu akan menjadi orang asing dalam beberapa bulan. Maksud aku hanya karena seseorang sudah menikah, aku tidak berpikir kamu akan menjadi seperti pemilik atau semacamnya.”

“Jangan menempatkan hasil negatif seperti memutuskan pertunangan di jalur yang benar; apa, apa kau sangat feminis, Shino-kun?”

“Tidak, aku tidak pernah punya pacar, jadi kemampuanku untuk gerakan seperti itu sangat rendah.”

“Tidak tahu apakah itu penyiksaan diri atau apa, tapi pernyataan yang tidak jelas… tapi sejauh ini kamu tidak memanggilku 'Tendou' dengan sangat kasar?"

“Jika kamu mengatakannya seperti itu, kurasa aku mungkin akan menyambut tidak memanggilmu dengan nama depanmu secara kasar mulai sekarang.”

“Muu~…”

Meskipun Nona Tunangan masih terlihat tidak puas, aku memanggilnya dengan nama depannya seperti yang diminta, jadi bisakah aku membuat kamu berkompromi di sini?

"Lalu bagaimana kalau memanggilku 'Shino' saja?"

Saat aku berpikir, 'itu benar-benar terasa seperti seorang wanita muda dan pelayannya ketika mempraktikkannya,' kulit Tendou menjadi semakin aneh.

“Tidak mau.”

Apakah aku mendengar kamu mengatakannya seperti anak kecil?

“Aku bilang aku ingin kamu lebih dekat denganku, tapi efeknya akan berbeda jika seperti itu, kan?”

Ah, jadi dia sedang memikirkan itu, ya.

Melihat sikap keras kepala Tendou yang tidak biasa, aku mempersiapkan diri untuk berbicara terus terang.

“Lihat di sini — sebaiknya kamu tidak menganggap enteng seorang perawan1.”

"Apa maksudmu? Maksudku, aku tidak pernah mengambil1 masih perawan.”

"Permisi??"

Wanita muda ini baru saja menyela dengan satu lelucon kotor, aku bahkan tidak bisa.

“Maaf, hentikan, jangan menatapku dengan mata itu, aku tahu ini salahku! aku minta maaf!" jadi dia berkata sambil menggerutu dengan suara kecil seperti, "Maksudku, kamu adil," atau, "Aku juga tidak pernah mengatakan hal seperti ini sebelumnya," yang kuharap dia akan hentikan.

Pertama-tama, aku tidak mengatakan lelucon kotor (mungkin), dan itu juga merupakan pengalihan kesalahan yang tidak menyenangkan.

"Bagaimanapun! Apa maksudmu!?"

"Kamu telah membuat kesalahan besar jika kamu berpikir kamu bisa lolos dengan apa pun dengan kekuatan seperti itu."

"Apa! Mengerjakan! kamu! Berarti!"

"Oke oke, aku akan bicara."

Wajah marah seorang kecantikan benar-benar memiliki tekanan yang kuat.

Dan kemudian aku lemah terhadap tekanan.

“Umm, kamu mungkin tidak menyadarinya, tapi membicarakan semua hal seperti ini, dan bahkan ketika tidak ada yang terjadi secara khusus, kesukaanku padamu meningkat sedikit demi sedikit, Tsukasa-san.”

“Apa maksudmu bahkan ketika tidak ada yang terjadi, kita sudah pergi berkencan beberapa kali, bukan? Juga, aku melihat bahwa menggunakan '-san' adalah kesepakatan yang sudah selesai. ”

"Nah, tanggal tidak dihitung, oke?"

“Apa yang akan dihitung jika kamu mengabaikannya? Apakah se…yah jadi, apa yang buruk tentang itu?”

aku tidak repot-repot untuk mengambil tusukan pada fakta bahwa dia memotong dirinya sendiri pendek di tengah kalimat dengan 'oh sial!' lihat wajahnya, dan kurasa Tendou masih tidak mengerti sama sekali.

"Tidak tahu apakah itu baik-baik saja, tetapi pada tingkat ini jika aku akhirnya salah mengartikan bahwa kita bersama memiliki hubungan yang baik …"

“Saat ini tidak ada kesalahpahaman atau apa pun kita terlibat dengan masa depan yang dijanjikan, kan? Hubungan yang baik setelah ini sudah menjadi suami istri, tahu? ”

“Jika aku salah mengartikannya! Mungkin suatu hari nanti aku akan menyentuh pipi, rambut, atau telinga kamu secara tiba-tiba tanpa berpikir.”

"Jika itu yang ingin kamu lakukan, bukan berarti aku keberatan kamu menyentuh di mana pun kamu mau, meskipun …"

Eh, serius?

“…Ah, tidak, tidak, aku tidak ingin kamu salah paham. Ini tidak seperti ini hanya karena itu kamu. Ini adalah kondisi di mana rasa jarak kamu akan bertindak karena hasrat s3ksual dan cinta maltuniton dari pemikiran 'tidakkah akan menyenangkan untuk bersama seorang gadis?'; ini adalah penyakit yang memang khas bagi seorang perawan!”

“Aku akui, mungkin agak menyeramkan untuk menyematkan penyebabnya di sanamenjadi perawan.”

"Benar? Itu sebabnya aku perlu terus mendisiplinkan diri untuk menjaga jarak yang tepat. Untuk alasan itu, aku harus dengan tegas menolak untuk memanggil kamu tanpa gelar. ”

"Aku memang berpikir kengeriannya agak terlalu berlebihan, tapi ternyata kamu tidak terganggu, kan."

“Nah, mungkin nanti aku akan menangis pelan. Itu sangat menyakitkan.”

Mengapa seseorang harus dilahirkan sebagai perawan yang menjijikkan.

Dan mengapa kita menyesali itu?

Jika aku bisa terus hidup teguh dan menerima segalanya, aku yakin aku akan merasa seterang langit ini. Langit itu indah.

“Oke ini salahku, maafkan aku! Jangan berbicara dengan nada serius! Jangan membuat pandangan jauh itu, lihat aku! Dengar, aku tidak merinding seperti yang kubilang tadi!” Tendou berkata, memegang tanganku yang tergantung longgar, kehilangan kekuatan. Seperti biasa, tangannya halus, dan sangat lembut karena begitu mungil.

Ini yang aku bicarakan, oke?

Berpikir bahwa mengibaskannya mungkin terlalu berlebihan, aku membuka mulutku lagi untuk mengalihkan kesadaranku sambil merasakan tanganku perlahan mengeluarkan keringat. “Seperti yang kamu katakan, itu berarti bukankah kenyataannya kamu sedikit merinding?”

“Kamu tidak akan percaya bahkan jika aku mengatakan 'tidak sama sekali', kan? Dan juga, aku tidak ingin mengatakan sesuatu seperti ini, aku benar-benar tidak ingin mengatakannya, tapi—kau tahu, apakah menurutmu aku akan terguncang oleh ini dan itu dari seorang pria setelah sekian lama? ”

“Nuh-uh, tidak sama sekali? kamu benar sudah terlambat untuk itu, hahaha. ”

“Aku tahu itu akan menjadi reaksimu, tapi itu menjengkelkan…!”

“Owowow.” Punggung tanganku terjepit sangat keras.

Ini masih lebih baik karena dia tidak tenggelam di kukunya, tapi itu masih cukup menyakitkan.

Ini seperti: urgh, itu berubah menjadi sangat merah.

“—Tunggu, bukankah kukumu sedikit polos hari ini?”

“Kamu telah melihat tangan seseorang jauh lebih awal, tetapi hanya— sekarang?” Sambil menekankan pada 'sekarang' dan mengangkat alisnya, ekspresi Tendou menjadi dingin.

Kuku Tendou sebelumnya tumbuh panjang, dan dibuat dengan warna merah cerah atau dengan kuku metalik, tapi sekarang dipotong agak pendek, dengan beberapa batu kecil berjajar di atas merah muda pucat mengkilap.

"Jika itu sangat mencolok, bukankah itu akan terlihat tidak pada tempatnya di sebelahmu?"

“Bukannya kamu harus menandingiku, dan kamu bisa melakukannya sesukamu agar terlihat modis.”

Sebaliknya, ini aku, yang terkadang bahkan mendapat kritikan dari adik perempuanku yang lembut yang dianggap polos dan pendiam, dan Tendou, yang memiliki wajah terlalu baik; Namun, seharusnya tidak ada sesuatu yang bisa dilakukan untuk membuat kita terlihat seperti pasangan yang cocok.

“Tapi menjadi terlalu mencolok bukanlah kesukaanmu, bukan?”

"Itu benar, tetapi bukankah merawat kuku, khususnya, sesuatu yang kamu lakukan untuk dirimu sendiri?" Setelah aku mengatakan ini, aku perhatikan: Ah, aku benar-benar tidak perlu.

Dan tidak mengherankan, Tendou tersenyum dengan senyum yang tampak heran, bermasalah, namun bahagia dalam beberapa hal. Ekspresinya itu secerah langit cerah hari ini.

"Aku mengatakan paku ini untukku saat ini."

"aku mengerti."

Saat aku mencoba memastikan untuk tidak memikirkan arti kata-katanya, jari-jari yang dengan lembut membelai punggung tanganku yang terjepit meluncur mulus di antara jari-jariku.

Bukankah ini modus operandi kekerasan dalam rumah tangga?

“—Dan omong-omong Shino-kun, tidakkah menurutmu akhir-akhir ini aku memiliki sedikit aura berbeda tentang diriku?”

“aku pikir kamu selalu seperti ini, kamu tahu? Tanpa pamrih menutup jarak dan menyentuh tangan seseorang.”

“Itu topik yang berbeda, tetapi apakah benar pria menemukan fetishisme tentang tengkuk?”

"Yah, aku pikir itu selera yang agak besar, tetapi bukankah bagian depan dan belakang terhubung?"

“Lalu—rokku hari ini, bagaimana menurutmu?”

Seperti biasa, kata-kata itu tiba-tiba, tetapi mereka mendapat kekuatan magis yang sulit untuk dilawan.

“Bagaimana aku harus…”

Jika kamu ditanyai pendapat kamu, Wajar jika pandangan kamu berenang di sana.

Itu sebabnya jika mataku tertuju pada kaki putih berkilauan Tendou yang diposisikan secara merata dengan sopan saat dia duduk di bangku, itu seharusnya bukan sesuatu yang harus disalahkan oleh siapa pun.

Meskipun dia flamboyan karena ketampanan dan sejarahnya dengan pria, sebenarnya aku tidak begitu ingat pernah melihatnya mengenakan rok mini, juga sebagian karena tren mode.

Meskipun begitu, hari ini dia mengenakan rok mini, dengan berani membuang kaki panjang dan ramping yang indah itu, dengan pangkuan yang entah bagaimana cantik, juga kulit yang berkilau, dan juga pergelangan kaki yang entah bagaimana kencang.

https://icantreadjapanese.wordpress.com/

Meskipun demikian, ini tidak terasa seperti upaya terang-terangan untuk menggoda, tetapi bersama dengan gaya rambut yang agak sporty hari ini, itu menjadi gaya.

aku bukan seorang kritikus mode jadi mungkin melenceng, tapi begitulah yang mengejutkan aku.

Namun, tak ada perubahan pada kaki indahnya yang terbuka telanjang dalam rok mini. Bukankah itu hanya cabul?

“—Kurasa itu jawaban yang lebih fasih daripada kata-kata.” Pernyataan kemenangan Tendou yang riang didorong ke arahku yang tak bisa berkata-kata.

Ini menjengkelkan, tetapi setelah menatap begitu saksama sejauh ini, apa pun yang aku katakan hanya akan berubah menjadi alasan.

“…Kalau dipikir-pikir, semua orang mungkin datang untuk memeriksa kakimu, kurasa.”

“Kurasa begitu, tapi seperti yang kukatakan, aku terbiasa mendapatkan perhatian. Selain itu, yang penting adalah memiliki nilai aku, bahwa itu juga terlihat bagus untuk aku, ditegaskan kembali oleh kamu. ”

Baginya, itu mungkin taktik yang bahkan tidak sampai memberikan semua yang dia punya.

Itu menonjol hanya karena kaki Tendou yang menarik, dan untuk rok mini, panjangnya sangat biasa.

Dan untuk yang lebih pendek, kamu mungkin dapat menemukan banyak dari mereka di kampus saja jika kamu mencarinya.

“…Ini tidak seperti kamu harus keluar dari jalanmu untuk menunjukkan kakimu untuk menarik; tidak peduli pakaian apa pun yang kamu kenakan, kamu tetap akan terlihat bagus, dan aku tahu betul bahwa kamu tampan.”

Namun demikian, Tendou dalam rok mini terlalu merangsang bagi aku, belum lagi bahwa aku baru saja diberitahu sebelumnya tidak apa-apa untuk menyentuh, yang membuatnya lebih buruk.

“Itu sebabnya Tsukasa-san, kamu bisa pergi ke depan dan berpakaian sesukamu.”

Pertama-tama, dia memiliki kaki yang sangat ramping sehingga dia bisa membuat daya tarik bahkan dengan celana.

Setelah menunjukkan kekalahan total aku pada kekalahan berturut-turut setelah tanggal akhir pekan, aku menyeruput beberapa susu karton yang tersisa, menyelesaikannya.

"Apakah begitu? Kalau begitu mungkin aku harus menyimpan ini hanya di depanmu.”

"Kamu bahkan tidak perlu repot-repot menunjukkannya kepadaku, meskipun …"

Dan kemudian ketika aku meringis pada suam-suam kuku yang keterlaluan, aku benar-benar merindukan pose nyali kecil Tendou yang tersembunyi di balik kata-katanya yang ceria.



Catatan TL:

^1. Ini adalah permainan kata. Awalnya Iori berkata: "あまり童貞を無礼ない方がいいよ" dan Tsukasa berkata: "というか童貞のは舐めたことないけど." Dalam kasus Iori, dia berkata (berarti kasar/tidak hormat/menganggap enteng seseorang dan diucapkan 'na meh') dan dalam kasus Tsukasa, dia berkata (berarti menjilat/mencicipi tetapi bisa juga berarti memandang rendah atau kasar kepada seseorang, yang juga diucapkan 'nah meh'). Ini pada dasarnya Tsukasa dengan sengaja mengambil makna yang salah; lelucon kotor. Padahal, aku lebih suka yang Jepang karena daripada aku, itu akan menyiratkan bahwa "dia tidak pernah menjilati perawan" atau "dia tidak pernah mengisap K0ntol perawan." Ya, versi Jepang membuat aku menjadi lebih baik.


Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar