When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 8 – The Battle of Every Girl’s Soul (Shopping Date) Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 8 – The Battle of Every Girl’s Soul (Shopping Date) Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

**INI ADALAH KONTEN NSFW/R18 DAN MUNGKIN TIDAK TEPAT UNTUK kamu**

Ketika dia pertama kali melihat teman sekelasnya di kampus yang nantinya akan diperkenalkan sebagai tunangannya, Tendou Tsukasa tiba-tiba teringat tentang seekor anjing yang dipelihara oleh pasangan lansia di lingkungannya ketika dia masih kecil.

Anjing ras campuran berbulu putih yang diberi nama sederhana 'Shiro' adalah anjing tua yang besar dan jinak yang menyukai anak-anak.

Dia sering dibawa keluar, yang tidak biasa akhir-akhir ini, dan selalu duduk seperti hiasan di tempat biasa di tempat parkir yang tidak lagi digunakan oleh pasangan tua yang menyerahkan SIM mereka.

Dia ramah—dia akan mengangkat kepalanya begitu saja setiap kali anak-anak dalam perjalanan ke dan dari sekolah lewat di depan rumah, dan ketika dipanggil, dia akan mengibaskan ekornya atau membuat gonggongan kecil.

Mungkin karena usianya yang sudah lanjut, gerakannya lambat, dan jarang baginya untuk mencapai jarak dekat melalui pagar, tetapi bagaimanapun, Shiro sangat populer di kalangan anak-anak, dan pemiliknya, pasangan tua, juga membiarkannya. dia melakukan apa pun yang dia suka meskipun itu akan sangat bising setiap pagi dan sore hari.

Tsukasa adalah salah satu anak yang terpesona olehnya, dan meskipun dia merasa tidak nyaman dengan anjing setelah digonggong oleh Doberman di rumah kerabatnya, hanya Shiro yang jinak yang istimewa.

Tsukasa, yang meskipun masih sangat muda mengerti bahwa dia menyukai Shiro karena itu adalah Shiro, tidak mengganggu anggota keluarganya untuk mendapatkan seekor anjing, dan hanya puas dengan hanya menatap anjing tua yang jinak itu dua kali sehari dalam perjalanannya pergi dan pulang. sekolah.

Namun, anak-anak adalah makhluk yang aneh, jadi ada saatnya Tsukasa melewati rumah Shiro tanpa berhenti selama seminggu atau lebih karena dia asyik dengan sesuatu yang tidak bisa dia ingat sekarang.

Dan selama periode itu, dia meninggal, telah berusia lebih dari delapan puluh tahun jika dia adalah manusia.

Setelah seminggu menatap heran ke tempat parkir yang kosong, sang istri mengatakan kepadanya bahwa saat-saat terakhirnya seolah-olah dia tertidur.

Tentu saja, tidak mungkin kematian Shiro yang sudah tua ada hubungannya dengan keinginan Tsukasa, yang hanyalah salah satu dari banyak anak yang lewat di rumah itu.

Namun, gadis yang sangat muda itu ditinggalkan dengan rasa bersalah dan sedikit penyesalan.

—Bahwa mungkin Shiro telah pergi karena dia mengalihkan pandangannya darinya.

Tidak seserius trauma, tapi tetap saja, luka kecil pasti terukir di hatinya yang belum dewasa.

Lalu ada kedatangan tunangannya, yang kesannya agak tumpang tindih dengan anjing tua itu.

Lahir di musim gugur dan bahkan belum menginjak usia 20 tahun, namun memiliki aura kering yang tidak bisa dia tutupi, dan meskipun dia kemudian mengetahui bahwa dia tiba-tiba banyak bicara dan bisa sangat menjijikkan, itu tetap tidak berubah. kesan pertamanya tentang dia.

Jika Shiro adalah satu-satunya pengecualian di antara anjing yang tidak disukai Tendou Tsukasa, pengecualian di antara pria, termasuk sosok tunangan yang wajahnya juga tidak bisa dilihat, adalah Shino Iori.

Tsukasa, yang telah melewati masa disebut gadis kecil dan telah lama menjadi dewasa dalam penampilan, luar dan dalam, dan dalam pengalaman s3ksual, namun memikirkan hal ini, setengah terpaksa karena pengalaman masa lalunya:

Bahwa dia harus mengawasi orang ini, tidak, kali ini pasti, dia harus menjaganya tetap dekat.

"Tsukasa-san, di sini." Sinar matahari yang kuat dan suara lesu menyapa Tendou Tsukasa saat dia turun dari bus di depan stadion berkubah.

Menuju pemuda yang melambaikan tangannya, Tsukasa berjalan dengan langkah penuh ketegangan saat dia membuka payungnya—sambil bertanya-tanya seberapa jauh teknik bagus semacam ini akan berhasil.

"Selamat pagi, apakah aku membuatmu menunggu?"

Meskipun masih pagi, bayangan terbentuk di ubin trotoar, dan perbedaan suhu dari interior bus yang ber-AC segera menyebabkan keringat keluar di punggungnya.

"Pagi, dan nah, aku baru saja tiba di sini lebih awal."

"Kamu bisa menunggu di dalam daripada di luar sini, panas, kan?"

“Ah, kurasa kau benar. Yah, aku baik-baik saja di sini, dan ada juga tempat berteduh.”

"Apa kamu yakin? Katakan jika kamu mulai merasa sakit, oke? Heatstroke adalah hal yang menakutkan. ”

"Oke."

Saat melakukan percakapan seperti itu, mereka berjalan di jembatan penyeberangan yang menghubungkan langsung ke pusat perbelanjaan yang mereka tuju di seberang jalan.

Di tengah panas yang bahkan panas yang dihirup ke paru-parunya terasa lesu, Shino Iori, bagaimanapun, benar-benar wajar bahwa dia bahkan terlihat linglung seperti biasanya.

Dia, tunangan Tsukasa, sedikit lebih tinggi dari rata-rata, memiliki kerangka yang kokoh tetapi daging yang tipis, sehingga sosoknya yang ramping membuatnya semakin menonjol.

Fitur wajahnya polos, dan meskipun tidak terlalu tampan, itu memberikan kesan ringan.

'Anak muda tampan yang terlihat mengantuk' yang dikatakan oleh kakak perempuan tertuanya seharusnya merupakan penilaian yang memadai—tetapi kemudian, kesan itu tidak akurat sejauh menyangkut isinya.

Ketika pintu otomatis terbuka, udara dingin yang seperti di dunia lain bertiup melalui tubuh mereka yang menggelitik menggantikan udara panas dari luar.

Pusat perbelanjaan yang dibuka tiga tahun lalu di musim gugur masih menyambut mereka dengan kecemerlangan yang mempesona.

“Jadi, dari mana kita pergi?” Dan kemudian Iori tiba-tiba masuk ke mode tugas meskipun ini adalah tanggal liburan.

Mengangkat alisnya, Tsukasa berpikir: kamu seharusnya memulai dengan membicarakan pakaian dengan ringan dan memuji selera mode orang lain, atau setidaknya menunjukkan minat dan perhatian.

“Sebelum itu Shino-kun, kesanmu?”

Dia tidak mau bertanya secara langsung, tetapi tunangan ini mungkin tidak akan pernah membuat pernyataan spontan sepanjang hidupnya kecuali dia berulang kali mencetaknya seperti ini.

Sebagai bukti, Iori membuka mulutnya setelah membuat tatapan penasaran.

“—Musim panas, nona muda kelas atas?”

Meskipun itu komentar yang sangat sederhana sehingga sulit untuk mengatakan apakah itu pujian atau bukan, sesuatu yang bahkan bisa dikatakan oleh anak sekolah dasar, itu lebih baik daripada tidak menunjukkan ketertarikan.

Yah mungkin dia ingin mengatakan itu elegan (atau mungkin sopan dan tepat) dengan sentuhan musiman.

Hari ini Tsukasa mengenakan kemeja one-piece berkerah biru muda dengan sandal tali ganda sederhana di kakinya; gaya busana dewasa dan imut yang seharusnya sesuai dengan selera Iori.

Mengesampingkan kekuatan ekspresifnya, kesannya, yah, harusnya tepat.

"Seperti itu, tapi terima kasih."

"Sama-sama."

Berpikir, 'tapi apakah ada yang bisa dilakukan tentang ungkapan ini seperti mengatakan "mau bagaimana lagi"?' Tsukasa menghela nafas dalam pikirannya. Astaga, sungguh orang yang najis.

“Jadi, dari mana kita pergi?”

Dia ingin memprotes karena ditanya sekali lagi dengan kata-kata yang sama juga, tetapi tidak akan ada habisnya mengkhawatirkan detail yang bagus dengannya.

“Ayo belanja untukmu dulu, Shino-kun. aku ingat kamu ingin memeriksa sepatu, kan? ”

Meskipun mengatakannya seperti pertanyaan, dia benar-benar mengingatnya dengan kuat.

Lagi pula, jika bukan karena alasan 'Aku butuh sepatu kets baru' sehingga dia berhasil membayangkan keengganannya, tanggal ini, dan rencana di luarnya, mungkin tidak akan mungkin terjadi.

“Aku tidak keberatan meninggalkannya untuk nanti. Lagipula ini akan cepat.”

“Lalu kenapa tidak pergi dulu? Jika kita sudah selesai berbelanja, aku tidak perlu khawatir tentang waktu, bukan? ”

“Eee…?” Iori tampak benar-benar bingung dengan kepura-puraan Tsukasa sehingga dia bisa memahami selera tunangannya meskipun sedikit. “Yah, aku tidak keberatan, kalau begitu err… ke lantai tiga, kurasa.”

"Tentu."

Dan begitu mereka tiba di toko sepatu, dia langsung menuju rak sepatu, melihat dari satu ujung ke ujung yang lain, dan mengambil satu.

Selain logo merek di samping dan penggunaan gabus di bagian tumit, ini adalah sneaker krem ​​​​sederhana tanpa fitur yang layak disebutkan.

Dia melirik label harga, memanggil karyawan itu, mengambil dua atau tiga langkah untuk mencoba sepatu itu, dan dengan mudah membuat keputusan, "aku akan membeli ini."

Waktu yang dibutuhkan untuk memeriksanya sangat singkat sehingga mengejutkan. Mungkin atau mungkin tidak memakan waktu sepuluh menit.

“Shino-kun, aku tidak bermaksud membuatmu terburu-buru, tahu?”

“Eh, well, aku hanya memilih satu secara normal,”

Ketika dia bertanya apakah dia telah membuatnya tidak nyaman, dia menjawab dengan nada biasa.

Selain buruk dalam berbohong dan berpura-pura dengan semua yang terlihat di wajahnya, Tsukasa juga mengerti bahwa dia terlalu asing untuk pujian dan menjilat.

"Apakah begitu? Kalau begitu, baiklah kalau begitu…”

Dengan kata lain, baginya berbelanja mengikuti aturan umum 'pilih apa yang kamu butuhkan sesuai anggaran kamu,' dan mungkin bukan hiburan.

Sepatu kets baru saja dibeli, dia pasti mengambilnya tanpa memikirkan pakaian apa yang akan dia kenakan.

Tsukasa yakin: Jadi itu sebabnya dia selalu berpakaian tidak serasi, begitu.

Hari ini dia mengenakan kemeja yang pas di bahunya tapi terlalu panjang, membuatnya terlihat kebesaran; celana yang dia kenakan juga, itu adalah desain yang ramping, tetapi keliman yang tidak terangkat terlalu di atas mata kaki.

Pakaian Iori, lahir dari ketidakpedulian dan sikap apatis, sedikit ceroboh, terus terang.

Namun, jika dia menunjukkan itu pada tahap ini, itu cukup mampu untuk menarik perhatian gadis-gadis lain, jadi mungkin bagus untuk membuatnya meningkat setelah mengubur dan menebang segala rintangan—

“Nah, sekarang giliranku.”

Dan begitu saja tanpa mengungkapkan pikiran batinnya, Tsukasa meraih lengan Iori.

Tujuannya adalah lantai penjualan baju renang yang disiapkan secara khusus—ini adalah medan pertempuran yang tak terhindarkan untuk mencapai ambisinya selama musim panas ini.

“—Jadi Shino-kun, apa kamu mau ke pantai? Kolam? Atau mungkin kolam renang malam?”

Ditanya oleh Tsukasa di eskalator yang turun, Iori, berdiri satu langkah di bawah, melihat ke belakang hanya dengan wajahnya.

"Katakan, apakah itu benar-benar ada hubungannya dengan memilih baju renang?"

"Ya, maksudku masing-masing memiliki sedikit perbedaan dalam hal hal yang harus dilakukan, kan?"

“Yah, kurasa. Kalau begitu mari kita singkirkan kolam malam. ”

"Oh, kamu pernah ke sana?"

“Tidak, belum, tapi aku tidak bisa tinggal di ruang pesta seperti itu.”

"Itu tidak mungkin …"

“Nuh-uh, jika seseorang sepertiku masuk ke ruang seperti itu untuk orang-orang dengan kehidupan yang memuaskan, segalanya akan menjadi sangat buruk, kau tahu?”

Dia menahan diri untuk tidak mengatakan: Pandangan seperti apa yang tidak memiliki kehidupan yang memuaskan ketika kamu memiliki tunangan yang membuat iri kebanyakan orang?

"Secara khusus, apa yang akan terjadi?"

"-Kematian?" Meskipun memiringkan kepalanya, ekspresi dan nada suara Iori sangat serius.

Setelah turun dari eskalator, Tsukasa meraih lengannya lagi saat dia bertanya ke mana arahnya dengan meliriknya.

Untuk sesaat, dia menegang dan mencoba menjauhkan diri, tetapi dia dengan erat mencengkeram tangannya dan mencondongkan tubuh, menabraknya.

"Oh ayolah, kamu bereaksi berlebihan." Dia melanjutkan pembicaraan, sambil menyeretnya yang menjadi santai seolah pasrah.

“Nah… Dan kalau begitu, kalau aku bersenang-senang, itu akan sampai larut malam, jadi pulang sepertinya akan merepotkan.”

“Saat itu kita bisa menginap saja, kan? Di dalam kota kebanyakan dari mereka adalah kolam renang hotel, kamu tahu? ”

Mendengar apa yang Tsukasa katakan dengan cara yang sangat ramah seolah mengatakan bahwa itu adalah lamaran yang bagus, Iori menggelengkan kepalanya dengan ekspresi ketidaksetujuan yang terang-terangan di wajahnya.

“Itulah mengapa kita mengesampingkannya… Yah ketika aku memikirkannya, apakah pergi ke pantai yang sepertinya akan berubah menjadi perjalanan singkat juga akan ketat, aku bertanya-tanya? Momochi dekat, tapi sepertinya ada banyak orang, jadi aku lebih baik menghindarinya.”

"aku rasa begitu. Tidak termasuk Momochi, itu akan berada di ujung yang jauh, dan jika kamu menginginkan tempat yang indah dan tenang, bukankah kita harus pergi sejauh Itoshima? Jika kamu benar-benar rewel tentang hal itu, hal terbaik adalah bermalam di luar prefektur.”

"Mustahil."

Tsukasa mengharapkannya, tapi dia terdiam sesaat pada intensitas kata tunggal itu.

Iori terkadang menyesali bahwa dia tidak populer di kalangan gadis-gadis, tetapi itulah dia yang membayar kesalahannya sendiri.

Dari pengamatan Tsukasa, seharusnya cukup banyak gadis yang tertarik padanya, baik di masa lalu maupun di masa sekarang.

Namun, kenakalannya yang aneh, dan kepribadiannya yang terkadang merespon tanpa belas kasihan sama sekali mungkin yang membuat mereka ragu untuk melakukan pendekatan.

Dia juga bukan pengecualian untuk itu, tetapi jika dia membuat pengecualian untuknya, itu akan membantunya dengan saingan yang berkurang.

“Hei Shino-kun, aku sudah memberitahumu sebelumnya, tapi berhentilah dengan mengatakan 'tidak mungkin.' Aku akan menangis, kau tahu?”

Apa yang dia katakan dengan bercanda, pada saat yang sama, adalah perasaan sejati yang tidak tersamarkan.

Jika situasi mengharuskannya, bahkan tidak aneh jika Tsukasa kehilangan hati dengan satu atau lain cara.

Jika bukan Iori, dia akan bersikap dingin, memutuskan perasaan apa pun untuk selamanya.

“Nn, baiklah. Kalau begitu kurasa itu akan menjadi kolam taman tepi laut, kolam Uminonakamichi.” Tidak jelas apakah dia memahaminya atau tidak, Iori melanjutkan topik pembicaraan dengan acuh tak acuh.

“—Kurasa begitu, sepertinya ada banyak orang di sana, tapi pada hari kerja mungkin akan ada beberapa keluarga yang datang.”

Bertahan ingin menghela nafas, dia menarik lengannya saat dia berhenti di jalurnya tepat setelah mereka sampai di depan lantai penjualan baju renang.

“Kau baru saja menolak takdirmu di akhir game ini, Shino-kun.”

“Aku tidak ingin menemui takdir seperti ini…”

Konon, perlawanan itu juga tidak disukai.

Ada banyak pasangan gadis di lantai penjualan, tetapi pasangan juga tidak jarang. Sangat jelas bahwa menjadi bingung di sana akan jauh lebih mencolok.

"Nah, sekarang saatnya untuk memilih baju renang yang kamu ingin aku pakai di kolam renang luar ruangan dengan banyak orang."

“Tidak, bukankah lebih baik pergi dengan apa yang kamu suka?”

"Satu potong? Atau akankah yang terpisah lebih baik?”

“Ayo, dengarkan aku.”

“Lalu apakah kamu ingin melihat pusarku? Apakah kamu ingin orang tidak melihat?"

"Bisakah aku membuatmu berhenti mempersulit untuk menjawab?"

"Kurasa itu akan menjadi bikini kalau begitu."

"Eksposur hanya meningkat, dan aku tidak mengerti mengapa kamu mengatakan 'aku kira'."

Dan pemikirannya yang mudah dipahami bukanlah hal yang buruk pada saat seperti ini.

“Ya ampun, maksudku sulit bagimu untuk menjawab karena kamu ingin melihat pusarku, kan?”

Iori memiliki kewaspadaannya, dengan satu atau lain cara tidak mulus dengan balasannya dan juga buruk dalam bersosialisasi, tetapi pada akhirnya, itu mungkin karena dia merasakan pesona di Tsukasa.

Dia mendapat keyakinan tentang hal itu dalam tanggapan itu saja.

"Hei, apakah yang berukuran lebih kecil benar-benar lebih baik dalam pandangan pria?"

“—Kesampingkan itu, kupikir lebih baik tidak perlu khawatir untuk terlihat, tergelincir, dan hal-hal seperti itu.”

"Apakah begitu? Oke." Tsukasa tersenyum dan menerima 'permintaan' Iori yang tulus dan terdengar serius.

"-Bagaimana itu?"

Dan kemudian Tsukasa mungkin tidak akan melupakan ekspresi Iori saat dia keluar dari kamar pas seumur hidupnya.

Saat dia tersenyum pada upayanya yang berulang kali untuk mengatakan sesuatu kemudian hanya untuk menutup mulutnya, "Tapi kamu terlihat cantik?" Tsukasa tertawa terbahak-bahak karena diberitahu itu dengan suara cemberut dan terlebih lagi dengan ekspresi serius.

“Pft, ahahaha.”

Sebuah misteri mengapa dia harus terlihat sangat kesal, namun kata-kata dan tatapannya jujur.

Setelah Tsukasa selesai tertawa selama beberapa waktu, Iori mengeluarkan ponselnya yang masih terlihat masam. “Tsukasa-san, bolehkah aku memotretnya?”

“…Tentu saja, tapi lihatlah dengan seksama ketika kamu sampai di rumah, oke?” Dia membuat langkah pencegahan, tidak ingin dibuat merasa rumit seperti waktu dengan yukata.

Masih dengan tatapan rumit, Iori mengangguk, sekali lagi sangat memuaskan harga diri Tsukasa.

“Juga kami tidak dapat membuat kamu salah membuat foto mengintip, jadi bisakah kamu meminjamkan ponsel kamu agar aku dapat mengambilnya sendiri?”

“Ah, tebakanmu benar.”

Kemudian ia kembali ke fitting room, dan mengambil beberapa foto dengan pose seksi tanpa terlihat vulgar.

“Ini dia.”

"Terima kasih…"

Setelah menerima teleponnya, dia menggaruk kepalanya dengan wajah yang sulit.

"Apa yang salah?"

“…Aku memikirkan ini setelah ini diambil, tapi bukankah itu sepertinya rawan kecelakaan?”

Baju renang yang dipilih Tsukasa adalah bikini putih berbentuk segitiga.

Ukuran kainnya sendiri tidak terlalu kecil, tetapi tali bagian atasnya tipis; bagian bawah juga, itu sangat tipis di samping. Kekhawatiran Iori juga tidak bisa dimengerti.

Bagaimanapun, itu adalah pria dan wanita muda yang pergi bersama ke kolam.

Mereka mungkin tidak akan berkompetisi dalam renang waktu, dan mungkin juga tidak akan bermain gulat pada usia mereka. Namun, jika ada, dia akan memintanya untuk menemaninya gulat malam untuk menebusnya.

"Tidak apa-apa, asalkan aku tidak berenang dengan serius." Bahkan setelah menyebutkan ini dari Tsukasa setelah dia menebak masalah batinnya, Iori goyah dengan kata-katanya.

"Tidak, itu benar, tapi ada juga, seperti, seluncuran air dan semacamnya,"

“Tentu saja kamu dan aku akan meluncur bersama, kan? kamu hanya dapat membantu aku pada saat itu, bukan? ”

"Tidak, tidak, tidak, tidak, ayolah, itu sudah merupakan langkah besar untuk sebuah kecelakaan."

Tentu saja, Tsukasa juga tidak ingin mengekspos dirinya di depan publik, tetapi jika itu untuk membuat tunangan yang keras kepala ini lebih sadar akan dirinya sendiri, sedikit mengambil risiko masih dapat ditoleransi.

“Tapi menurutku lebih manis seperti ini.”

Yah bahkan jika perhitungan seperti itu diabaikan, kecelakaan terjadi bahkan jika kamu berhati-hati, dan mungkin tidak mengenakan bikini jika kamu tidak menginginkannya.

"Aku ingin memohon padamu untuk membuatnya sedikit lebih moderat, tolong."

Namun, Iori, yang bukan orang yang peduli, tampaknya sangat memikirkannya.

Ketika dia menjadi sangat formal biasanya saat dia kehabisan akal.

Bahwa dia bermasalah, dan bahwa dia khawatir tentang Tsukasa mungkin benar.

Ini juga bukan firasat buruk untuk Tsukasa, tetapi pada saat yang sama, pasti dia dimintai kompromi.

“Katakan, Shino-kun, bolehkah aku menerimanya saat kamu memintanya sebagai tunangan?”

“Aduh…”

Oleh karena itu, dia berpikir bahwa sedikit tawar-menawar tidak apa-apa.

Jika dia mengatakan 'aku tidak', itu akan menjadi permintaan pribadi Iori, dan jika dia mengatakan 'itu benar,' itu akan menjadi pengakuan atas statusnya sebagai tunangannya.

Tidak peduli bagaimana ternyata, sebagai tunangannya yang suka menambahkan 'sementara' atau 'untuk saat ini', itu mungkin akan menjadi pemicu untuk merangsang kesadaran dirinya tentang Tsukasa meskipun sedikit.

Dan kemudian setelah puluhan detik berlalu, Iori menyerah dengan bahunya yang turun.

"Betul sekali."

“Begitu, mau bagaimana lagi. Aku akan pergi mendapatkan yang lain karena kamu bersikeras. ”

"Terima kasih…"

Terhadap Iori yang mengucapkan terima kasih dengan mata mati, Tsukasa menunjukkan senyum sepenuh hati.

“aku tidak sabar untuk pergi ke kolam renang.”

"……Benar."

Iori, yang mengakuinya dengan suara lelah, pada akhirnya juga mengeluarkan ponselnya bahkan dengan pakaian renang berikutnya.

Berbeda dengan dia yang terlihat agak lelah, Tsukasa menikmati kencan hari itu dari awal hingga akhir, dan pulang dengan sangat puas.

Dan malam itu kamar Tsukasa dipenuhi dengan suara-suara menggoda dan suara seprai yang diaduk.

Tsukasa, yang melihat hasrat s3ksual di luar kendali, tidak segan-segan menggunakan tunangannya untuk membantunya meredakannya.

“Nn…”

Terutama sejak festival musim panas di mana dia memeluknya, fantasinya dipeluk di lengan itu atau di dada itu memang telah berkembang dengan baik.

Lengannya yang kurus dan berotot secara tak terduga kuat, dan dadanya yang kurus tapi lebar terasa seperti otot yang ramping dan kencang. Kehangatan tubuh orang lain yang sudah lama tidak ia rasakan kini membuatnya merasa panas hingga ke inti tubuhnya.

“Iori-kun…”

Dia ingin dia membuka lebar mata yang selalu terlihat mengantuk itu dan menatapnya.

Dia ingin dia memanggil namanya dengan suara seperti anak kecil bernada tinggi. Berulang kali, dengan penuh semangat, berulang kali—

Keinginan itu sampai sekarang belum terpenuhi. Juga tidak ada prospek untuk itu.

Setelah Tsukasa menyadari apa yang pernah diberikan kepadanya sebagai hal yang biasa, bagaimanapun, tidak begitu dari yang dia inginkan, dia merasakan kegembiraan tertentu disertai dengan rasa lapar yang tidak terpenuhi.

Ini keberuntungan; Bagaimanapun, pasangan adalah tunangannya meskipun diputuskan oleh rumahnya.

Sebaliknya, penolakannya yang kecil dan tegas yang berlanjut sejauh ini tidak dianggap sebagai kemalangan.

Lagi pula, sikap imparsialitas dan keteguhan hati Iori yang sesekali menunjukkan bahwa alasannya terletak pada keputusan Tsukasa. Untuk menganggap itu sebagai kemalangan akan terlalu banyak kurangnya refleksi.

Dan fakta itu, di sisi lain, semakin memicu semangat juangnya.

Ini adalah sebuah tantangan.

Pertarungan yang sulit, dan karena alasan itu, layak untuk menantang—untuk menjadi satu-satunya 'pengecualian' bagi Shino Iori, yang keras kepala tetapi tampak rapuh, keras kepala tetapi tampaknya mudah goyah, dan keras namun baik hati.

Dan dia sudah mengerti alasan mengapa dia merasa seperti itu.

Tendou Tsukasa sedang jatuh cinta.

Itu tidak salah lagi hal yang menggembirakan.



Catatan TL:

Momochi adalah pantai; coba cari “Momochi Seaside Park”

Uminonakamichi juga merupakan taman tepi laut; kamu dapat mencoba mencari “Taman Tepi Laut Uminonakamichi”

Perubahan lainnya:

Bab 1: "Nah, aku tidak bisa, tidak lama-lama; meskipun begitu itu bukan jenis angka di mana kamu hanya akan mengatakan 'baiklah, kalau begitu.'” menjadi “Itu tidak mengerikantetapi meskipun demikian itu bukan jenis angka di mana kamu hanya akan mengatakan 'baiklah, kalau begitu.'”

Bab 1: "aku juga tidak punya ketegaran aneh; kalau kamu mau, mau ke toilet atau apa sekarang untuk memeriksanya?” ke ""aku juga tidak memiliki keanehan yang aneh; kalau kamu mau, mau ke toilet atau apa sekarang untuk memeriksanya?””

Bab 7 “Rambut yang jauh lebih keriting dari biasanya ditarik dan diikat dengan roti kasual dalam posisi rendah di belakang kepalanya, menciptakan gaya kasual yang pas.” ke “Rambut yang jauh lebih keriting dari biasanya ditarik dan dengan santai diikat menjadi satu dalam posisi rendah di belakang kepalanya, menciptakan gaya kasual yang pas.”


Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar