When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Epilogue – Summer Has Passed, One That Doesn’t Pass Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Epilogue – Summer Has Passed, One That Doesn’t Pass Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

**INI ADALAH KONTEN NSFW/R18 DAN MUNGKIN TIDAK TEPAT UNTUK kamu**

Suara jangkrik di sore hari telah melewati puncaknya sebelum aku menyadarinya, dan seolah-olah menggantikannya, tangisan serangga Musim Gugur bisa terdengar dari sana-sini di antara tanaman.

Panas masih belum hilang, tapi musim pasti akan segera berubah.

“Akhirnya jangkrik itu sedikit tenang, ya.”

“Kau benar,” kata Tendou Tsukasa, berjalan di sampingku dan meremas jari-jari kami yang saling bertautan. “Dari caramu berbicara, kamu tidak suka jangkrik, Iori-kun?”

“Ya, karena mereka terlalu banyak melakukan apapun yang mereka mau.”

"Kata-kata."

"aku pikir itu adalah kesalahan besar untuk berpikir bahwa kamu diizinkan melakukan apa saja jika kamu akan segera mati."

“Seperti yang aku katakan pada kata-katamu. Mereka makhluk seperti itu, kan? Mereka hanya melakukan yang terbaik untuk pacaran.”

“Seperti, jika seorang perawan terus-menerus berteriak 'seseorang tolong pergi denganku. Aku akan mati segera jika tidak, oke!?' bukankah itu terlalu mengganggu?”

“Mengapa kamu berusaha keras untuk mempersonifikasikannya? Astaga.” Sekarang dengan wajah takjub, Tendou mengayunkan tangan kami yang masih terhubung dalam ayunan besar.

Bahkan pemandangan biasa, seperti berjalan pulang dari supermarket, akan langsung menjadi potret menawan saat Tendou Tsukasa ditempatkan di tengahnya.

Saat aku diam-diam membakar setiap momen itu ke dalam ingatanku, senyumnya mengubah sifatnya menjadi sesuatu yang sedikit kejam.

“Bagi aku, tidak akan mengganggu aku jika kamu mengungkapkan cinta kamu ke dalam kata-kata untuk aku dengan penuh semangat seperti yang dilakukan jangkrik.”

“Tampaknya mataku hanya berbicara lebih keras daripada mulutku, jadi kupikir itu seharusnya banyak.”

Meskipun kita berada dalam suatu hubungan di mana kita telah mengungkapkan banyak hal satu sama lain, itu tidak berarti rasa malu telah hilang sama sekali.

Tidak bisa mengatakan apa-apa tentang secara tidak sadar memasukkannya ke dalam kata-kata, tetapi kadar gula darah aku belum naik cukup tinggi untuk bisa mengeluarkan kata-kata manis secara teratur.

Tendou bahkan tidak tampak tidak senang dengan perjuangan tak berguna seperti itu—jika ada, ekspresinya semakin membuat kesan predator, dan dia melilitkan lengannya dan menekan tubuh lembutnya lebih dekat.

“Hei, ikan yang ditangkap juga perlu diberi makan, tahu? Jika kamu tidak merawatnya dengan benar, maka—”

"Kemudian?"

"Itu mungkin melompat keluar dari tangki dengan sendirinya."

"Kamu menyebutnya ikan, tapi itu bukan sesuatu yang lucu seperti ikan mas, tapi sesuatu seperti arwana, kan?"

Atau bisa juga ikan paru-paru. Bagaimanapun, tidak salah lagi tipe yang tidak hanya akan mati setelah melompat keluar dari tangki air, tapi juga yang akan mengamuk dan meninggalkan jejak pembantaian di belakangnya.

Sepertinya itu bisa memantul kembali ke air jika mau. Ini kuat.

"Tapi kau tahu, Tsukasa-san, kurasa aku tidak pernah mengabaikanmu cukup untuk menjamin diberitahu bahwa aku tidak memberimu makan sejak awal." Saat aku selesai mengatakan ini, lampu jalan tiba-tiba menyala.

Wajah Tendou yang terlalu bagus, yang baru saja memasuki bayang-bayang senja, menjadi terang benderang.

“Kurasa itu benar.”

Ekspresinya adalah senyuman; yang sudah biasa kulihat, dan saat dia memikirkan sesuatu yang tidak begitu baik.

Yah, tidak peduli apa itu, pesonanya tidak sedikit pun tertutup.

“Lagipula, kamu selalu mengikutiku dengan matamu, Iori-kun.”

"-Yah begitulah."

Dia mengatakannya dengan bangga, tapi aku tidak punya pilihan selain mengangguk karena itu memang benar.

Dari sekitar awal musim panas hingga musim hujan, dan kemudian musim panas yang dihiasi dengan pasang surut—setiap pemandangan Tendou dalam beberapa bulan ini telah terukir dengan jelas dalam ingatanku.

Banyak tempat yang telah aku kunjungi bersama Tendou, waktu yang telah kami habiskan bersama, dan bahkan beberapa hari ketika dia tidak hadir di mana lampu-lampu tampaknya telah padam dari dunia; aku pikir aku tidak akan pernah melupakannya sepanjang hidup aku, musim yang aku habiskan dengan gadis pertama yang pernah aku cintai.

Seiring dengan semua ekspresi yang dia tunjukkan.

“—Iori-kun, apa kamu mendengarkanku?”

"Maaf, aku sedang linglung."

"Ya ampun, itu kebiasaan burukmu."

Dan itu pasti akan sama untuk musim-musim yang akan datang.

aku memiliki perasaan yang lebih kuat dari firasat, sesuatu yang dekat dengan keyakinan.

Tendou menghentikan tangannya yang berayun, menjalin lengannya, dan menyandarkan tubuhnya yang lentur ke tubuhku.

“Tsuka-san? Namun, agak sulit untuk berjalan. ”

“Kau tahu, pria biasanya akan senang dengan ini, kau tahu?”

“Ah, rasanya sudah lama aku tidak mendengarnya…”

Musim gugur akan segera tiba.

Dan bahkan di musim itu, aku yakin Tendou Tsukasa akan berada di sisiku.

https://icantreadjapanese.wordpress.com/



Catatan TL:


Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar