WM – Chapter 293: Takatsuki Makoto can’t reunite Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel WM – Chapter 293: Takatsuki Makoto can’t reunite Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

“Haha, maaf, Takatsuki-kun. aku agak terlalu di atas diri aku di sana. ” (Sakura)

“Sudah lama, Sakurai-kun. Aku kembali." (Makoto)

“…Meskipun Althena-sama sendiri mengatakan sulit untuk kembali ke masa sekarang… Ini benar-benar… ini benar-benar melegakan…” (Sakurai)

Mata Sakurai-kun merah saat dia mengatakan ini dengan menyegarkan.

Menggodanya untuk ini tidak akan bijaksana.

“Makoto-san…Aku sangat senang…Aku bisa melihatmu lagi…” (Leonard)

“Pangeran Leonard, sudah lama. aku tidak bisa mengatakan itu adalah kamu pada awalnya. ” (Makoto)

Pangeran Leonard hanya terlihat seperti gadis cantik sebelumnya.

Setelah 1 tahun, ia telah tumbuh dan sekarang terlihat seperti pemuda tampan yang tertatih-tatih antara pria dan wanita.

“Tidak, perjalananku masih panjang. Tapi aku sekarang lebih baik dalam menggunakan Pedang Suciku! Lihat nanti.” (Leonard)

"Ya, aku pasti ingin." (Makoto)

“Aku telah berlatih pedang dengan Leo-kun.” (Sakura)

“Aku meningkatkan pedang berkat Ryosuke-san.” (Leonard)

Sepertinya keduanya dekat.

Ketika dua pria tampan ini berbaris, aku akhirnya bertanya-tanya apakah ini adalah grup idola.

"Takatsuki-kun, selamat datang kembali!"

Bahuku ditepuk pelan.

Ketika aku melihat ke belakang, aku melihat seorang ksatria wanita ramping.

"Yokoyama-san, sudah lama." (Makoto)

Salah satu dari banyak istri Sakurai-kun, Yokoyama Saki-san.

Dia disebut kecantikan kelas satu.

“Hei, apakah kamu sudah bertemu Aya?! Setiap kali aku bertemu dengannya, dia akan menangis karenamu!” (Saki)

“Ya, aku sudah bertemu dengannya. Dia memang menangis.” (Makoto)

"Baik?! Jangan pergi meninggalkannya lagi, oke ?! ” (Saki)

"Ya, aku tidak akan." (Makoto)

aku diliputi oleh intensitas Yokoyama-san.

“Sepertinya kamu baik-baik saja, Yokoyama-san.” (Makoto)

Ketika aku mengatakan ini, dia membuat senyum lebar.

“Fufufu, lihat ini. Cantik, kan? Ryosuke membelinya untukku.” (Saki)

Dia kemudian menunjukkan jari manis tangan kirinya, dan ada cincin pertunangan besar yang bersinar.

Dia terlihat sedikit lebih dewasa dari sebelumnya.

Jadi beginilah pesona seorang istri, ya.

"Cocok untuk kamu." (Makoto)

"Terima kasih. Kamu juga membeli satu untuk Aya, oke ?! ” (Saki)

“Y-Ya, aku akan melakukannya.” (Makoto)

Percakapan dari Yokoyama-san tidak ada hentinya.

"Saki, Takatsuki-kun baru saja kembali dan pasti lelah." (Sakura)

“Oke~, mengerti, Ryosuke.” (Saki)

Sakurai-kun memberiku bantuan di sini.

aku diselamatkan.

Bagaimanapun, di mana mereka menjual cincin pertunangan?

Jangan berpikir mereka menjualnya di toko gudang senjata atau toko peralatan.

Bisakah Fuji-yan memesankan untukku jika aku bertanya padanya?

(Kamu…setidaknya mencari dengan kakimu sendiri sesuatu seperti cincin pertunangan.) (Ira)

Sebuah suara bingung bergema di kepalaku.

Apakah tidak bagus, Ira-sama?

(Tidak baik tidak baik. Dengar di sini, hal-hal seperti itu adalah momen sekali seumur hidup, jadi ini adalah peristiwa yang sangat penting bagi seorang gadis dan…) (Ira)

Aku mendapat teguran dari Ira-sama.

Sekarang aku memikirkannya, Dewi Takdir-sama juga Dewi Cinta, kan?

Sementara aku mendengarkan dari satu telinga dan keluar dari telinga yang lain…

(Oi, jangan abaikan aku.) (Ira)

Aku mendengarkan~.

“Oh? Bukankah yang ada disana adalah Pahlawan Makoto-dono?”

"Muh … bukankah Pahlawan-dono Negara Air terluka parah dalam pertempuran melawan Raja Iblis Raja Binatang?"

"Tidak, dari apa yang aku dengar, dia kehilangan tangan dan kakinya."

"Kudengar dia sudah meninggal."

"Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, dia tampaknya baik-baik saja?"

"Apakah kita salah mengira dia orang lain?"

"Tapi dia sangat dekat dengan Pahlawan Cahaya Sakurai-sama…jadi bukankah itu pasti dia?"

Orang-orang mulai berkumpul berbondong-bondong.

Daripada mengatakan mereka berkumpul karena aku, itu lebih seperti mereka berkumpul karena mereka penasaran siapa aku karena aku berbicara begitu akrab dengan Pahlawan Cahaya Sakurai-kun.

Mengesampingkan cedera serius, ada desas-desus yang menyebar bahwa aku kehilangan anggota tubuh aku atau mati.

Sepertinya banyak spekulasi muncul setelah Pahlawan menghilang dari panggung depan.

Setelah itu, aku dikelilingi oleh banyak orang di kastil dan dihujani pertanyaan.

Sementara aku khawatir tentang bagaimana menjawabnya, Putri Sofia mengambil alih aku di tengah dan menangani mereka.

aku tidak baik ketika dikelilingi oleh orang-orang, jadi dia menyelamatkan aku di sana.

Butuh waktu 2 jam untuk berkeliling menyapa orang-orang berpengaruh di Kastil Highland.

Sepertinya itu tujuannya.

Ini akan memakan waktu lebih lama sebelum aku dapat kembali menjadi Pahlawan aktif.

Saat ini aku adalah Pahlawan yang terluka dalam pertempuran melawan Raja Iblis dan telah pensiun, Pahlawan Kehormatan.

Putri Sofia saat ini sedang berbicara dengan apa yang tampaknya menjadi Perdana Menteri di lokasi yang agak terpisah.

“Karena Noel-sama sibuk dengan masalah yang berbeda, kami tidak dapat mengizinkan audiensi hari ini”, itulah yang aku dengar.

Sepertinya aku tidak akan bisa bertemu Putri Noel.

Dia adalah seseorang dengan kedudukan, jadi mau bagaimana lagi.

Rambut pirang bersinar dan mata biru seperti permata.

Saat aku mengingat wajahnya itu…

“Makoto-san, tolong tinggal bersamaku lebih lama.”

Wajah Anna-san yang aku ajak bicara 1.000 tahun yang lalu tiba-tiba muncul di pikiranku.

Rasanya baru kemarin, tapi dia hadir 1.000 tahun yang lalu.

Jauh di masa lalu.

Aku berhasil bertemu kembali dengan Momo.

Tapi Anna-san sudah…

aku berakhir sentimental tidak peduli apa.

Tidak bagus, harus menenangkan pikiranku.

Pikiran jernih, Pikiran jernih.

Putri Sofia kembali dari percakapannya.

Sepertinya dia sudah membuat janji dengan Putri Noel.

“Maaf untuk menunggu. Ayo kembali ke Perusahaan Fujiwara.” (Sofia)

“Terima kasih atas kerja kerasnya, Sofia.” (Makoto)

"aku belum melakukan banyak hal." (Sofia)

Dia tersenyum dengan wajah yang sedikit lelah.

Aku merasa tidak enak karena membuatnya melakukan semua ini pasti terlihat di wajahku.

"Jika kamu akan perhatian dengan aku, manjakan aku secara keseluruhan." (Sofia)

Dia berbisik di telingaku agar tidak ada orang lain yang mendengarnya.

Aku sangat memanjakannya bahkan dalam perjalanan kembali ke kereta.

Setelah kami kembali ke Perusahaan Fujiwara, Putri Sofia berkata bahwa dia memiliki beberapa urusan yang harus diselesaikan dan pergi.

Dia benar-benar pekerja keras.

Dia bilang dia akan kembali pada pesta perayaan.

“Hei, hei, Makoto, ayo kita temui Furi!” (Lucy)

“Ya, Fu-chan sangat ingin bertemu denganmu!” (Aya)

Lucy dan Sa-san memberitahuku ini saat aku kembali.

“Baiklah, ayo pergi.” (Makoto)

Pesta perayaan yang ditetapkan Fuji-yan untuk merayakan kepulanganku adalah pada malam hari, jadi masih ada waktu.

Dan yang terpenting, aku ingin berbicara dengan Furiae-san.

Aku memang membuatnya khawatir dengan pergi ke masa lalu.

"Kalau begitu, pegang tanganku." (Lucy)

Lucy menawariku tangan kanannya.

“Hm?” (Makoto)

Aku memegang tangannya tanpa mengetahui apa yang terjadi.

Sa-san memegang tangan Lucy yang lain seolah sudah terbiasa dengan ini.

"Hoi, (Teleportasi)." (Lucy)

“Eh?” (Makoto)

Pemandangan melengkung di depanku dan semuanya menjadi putih bersih.

Detik berikutnya, pemandangan kota yang indah terbentang di depan mataku.

"L-Lucy …" (Makoto)

"Ehehe, aku sudah lebih baik di Teleport, kan?" (Lucy)

Sejujurnya aku pikir itu mengesankan.

Sementara aku tergerak oleh ini, aku memeriksa sekeliling aku.

Banyak sekali bangunan asing yang belum pernah aku lihat di ibu kota Highland.

Orang-orang yang berjalan di sekitar semuanya mengenakan jubah.

Apakah ini kota dengan banyak penyihir?

"Di mana ini?" (Makoto)

Distrik ke-9.” (Lucy)

Lucy menjawab pertanyaanku.

“Dis—eh? Ini perkampungan kumuh itu?” (Makoto)

Ini benar-benar berbeda dari sebelumnya.

Distrik tempat para penjahat, mafia, dan kulit iblis tinggal.

Bangunan-bangunan yang compang-camping.

Para gelandangan yang tergeletak di jalan tidak terlihat.

“Mengesankan, kan? Itu berubah sebanyak ini hanya dalam satu tahun. ” (Lucy)

“Fu-chan melakukan yang terbaik untuk memudahkan kulit iblis di Distrik ke-9 untuk tinggal.” (Aya)

“Hah~.” (Makoto)

aku melihat sekeliling dengan gelisah di Distrik ke-9 yang baru.

Ini dilakukan oleh Furiae-san…

Seperti yang diharapkan dari Oracle Bulan … tidak, dia adalah Gadis Suci sekarang.

Tapi ada satu hal yang menggangguku.

"Hei, Lucy, mengapa Putri tidak di Laphroaig tetapi di Dataran Tinggi?" (Makoto)

aku pikir pasti dia memulihkan tanah airnya.

"Uhm, tentang itu …" (Lucy)

Tepat ketika Lucy hendak mengatakan sesuatu…

"Ah! Lucy-san!”

"Itu Aya-chan!"

“Taring Merah! Sangat keren~!”

“Siapa yang bersama mereka?”

“Pasti pembawa bagasi mereka.”

“Dia sangat kurus, sepertinya dia tidak bisa membawa apapun~.”

Anak-anak berkumpul di sekitar Lucy dan Sa-san.

Dan aku dibenci secara alami.

"Hei, bisakah kamu tidak menyebut pacarku pembawa bagasi?" (Lucy)

"Bagaimanapun, Takatsuki-kun adalah suami kita." (Aya)

Keduanya tertutup untukku.

Kata-kata itu membuat anak-anak menjadi 'eh?'.

“Pria Lucy-san dan Aya-chan adalah pria yang luar biasa, kan?”

“Aku dengar dia adalah Pahlawan yang sangat kuat?”

"Orang ini tidak memiliki mana."

"Apakah dia benar-benar kuat ~?"

aku dilemparkan mata keraguan.

“Muh, Makoto, tunjukkan pada mereka sedikit kekuatan seriusmu.” (Lucy)

“Takatsuki-kun, gunakan sihir airmu yang biasa. Yang sangat mencolok!” (Aya)

Lucy dan Sa-san mengipasiku.

Tapi…

"Jika aku menggunakan Sihir Roh di kota, itu akan menjadi sibuk." (Makoto)

Sekarang, apa yang harus aku lakukan?

Saat aku merenungkan hal ini…

"Raja kami, apakah kamu bermasalah?"

*Tum!*

Mana yang padat memenuhi udara.

Itu mencekik seolah-olah aku telah dilemparkan ke dalam air meskipun berada tepat di kota.

Anak-anak kulit iblis menutup mulut mereka, dan orang-orang yang lewat terkejut ketika mereka melihat ke arah ini.

Bahkan Lucy dan Sa-san terlihat serius.

Salah satu anak membuka mulut seolah-olah akhirnya berhasil berbicara.

“N-Nii-chan…siapa wanita ini…?”

“Roh Air yang Hebat, seorang Undine.” (Makoto)

“““?!”””

Anak-anak membuat wajah terkejut seolah-olah mereka terkena percikan air di wajah mereka.

Imut.

“Fufufu, aku mendengarkan apa pun yang dikatakan Raja Kita. aku bahkan dapat menenggelamkan seluruh kota ini ke dalam air dalam hitungan menit. Apakah kamu memahami kehebatan Raja Kami sekarang? ” (Dia)

Nada bicara Dia baik, tetapi anak-anak itu terengah-engah seolah-olah mereka bahkan lupa bagaimana bernapas dari mana Undine yang keterlaluan.

Juga, jangan katakan sesuatu yang begitu berbahaya.

Anak-anak menjadi pucat.

"Dia, tekan mana-mu." (Makoto)

"Ya, Raja Kami." (Dia)

Roh Air Agung mengencerkan mana atas perintahku.

Anak-anak akhirnya dibebaskan dari ketegangan dan ekspresi mereka melunak.

“Wah, Nii-chan.”

“Rekan-rekan Lucy-san dan Aya-chan benar-benar berada di level yang berbeda.”

“Kenapa kulitmu biru, Onee-san?”

“Bagaimana kamu menjadikan Roh Air Hebat sebagai rekanmu ?!”

Akibatnya, aku dihujani pertanyaan.

Sepertinya aku berhasil melindungi kehormatan Lucy dan Sa-san.

“…Hei, Makoto?” (Lucy)

“Ta.ka.tsu.ki.-kun~?” (Aya)

Hm?

Aku merasa kedinginan di punggungku.

Ketika aku melihat ke belakang bertanya-tanya ada apa…

""Siapa wanita itu?""

Lucy dan Sa-san bertanya bersamaan.

Eh? Keduanya…tidak mengenal Dia, kan.

“Dia adalah Undine yang menjadi temanku 1.000 tahun yang lalu…” (Makoto)

“Makoto mendapatkan wanita lain!” (Lucy)

“Takatsuki-kun, dasar bodoh!!” (Aya)

“Tunggu, itu bukan—!” (Makoto)

"Raja kita, menunggu bukanlah hal yang menyakitkan bagiku, tetapi sekarang setelah kamu memanggilku, aku ingin kamu menghabiskan waktu bersamaku." (Dia)

aku tidak tahu apakah ini Dia yang tidak membaca kamar atau dia hanya melakukan ini dengan sengaja, tetapi dia memeluk aku.

Tidak, kamu keluar sendiri.

Aku butuh sedikit waktu untuk menjelaskannya pada Lucy dan Sa-san.

◇◇

Kami maju melalui Distrik ke-9 dan tiba di sebuah rumah besar.

Tampaknya itu adalah gedung duta besar Laphroaig.

Sepertinya Furiae-san tinggal di sini.

“Oh! Lucy-sama, Aya-sama! aku senang melihat kamu mengunjungi kami.”

Devilkin penjaga gerbang menunjukkan ekspresi senang saat mereka melihat Lucy dan Sa-san.

Sepertinya mereka adalah kenalan.

"Halo." (Lucy)

“Kami datang untuk melihat Fu-chan.” (Aya)

“Silakan, langsung saja… oh? Siapa pria itu di sana?”

Lucy dan Sa-san bisa lewat begitu saja, tapi sepertinya tidak akan sama denganku yang orang asing.

“Pahlawan Rozes yang Ditunjuk Negara, Makoto.” (Makoto)

“?! Kamu adalah!!"

Saat dia mendengar namaku, warna wajah penjaga gerbang berubah.

“Tolong tunggu sebentar di sini! aku akan memanggil petinggi!”

Mereka menghilang di dalam gedung dalam sekejap mata.

Ada dua penjaga gerbang, dan yang tersisa menatapku dengan penuh minat.

"Apakah ada masalah?" (Makoto)

aku merasa mereka ingin mengatakan sesuatu, jadi aku berbicara terlebih dahulu.

"Permintaan maaf aku! …Aku tidak menyangka akan bertemu Takatsuki Makoto-sama yang asli.”

Yang 'nyata', kata mereka.

Mereka memegang kesan yang cukup berlebihan tentang aku.

"Dari siapa kamu mendengar tentang aku?" (Makoto)

Kupikir pasti Lucy atau Sa-san yang menceritakan kisah berlebihan tentangku.

"Dari Yang Mulia, tentu saja!"

Hm?

Pikiranku berhenti sejenak di situ.

Ratu Negeri Bulan.

Wajah Penyihir Bencana muncul di pikiranku.

Tapi tidak mungkin itu masalahnya.

Tidak ada royalti di Negara Bulan.

Di tempat pertama, itu tidak ada sebagai sebuah negara.

Dengan kata lain, yang memimpin mereka adalah…

"Aah, dia tahu." (Lucy)

"Kami berpikir untuk mengejutkannya ketika mereka bertemu." (Aya)

Lucy dan Sa-san cemberut, jadi aku bisa sampai pada satu kesimpulan.

“Mungkinkah Putri Furiae-san adalah Ratu Negara Bulan?” (Makoto)

"Betul sekali. Terkejut?” (Lucy)

"Fu-chan adalah penguasa Negara Bulan!" (Aya)

"Ooh …" (Makoto)

Itu mengejutkan.

aku melihat.

Furiae-san adalah Ratu, ya…

Ini cocok untuknya.

“Tapi bisakah kita bertemu Ratu tanpa janji? Juga, hal-hal seperti salam…” (Makoto)

"Apa yang kamu katakan? Kami adalah rekan party, kan? ” (Lucy)

"Fu-chan tidak keberatan dengan hal-hal kecil itu." (Aya)

Lucy dan Sa-san menertawakan kekhawatiranku.

Ya, angka.

Pertama, aku akan melaporkan tentang bagaimana aku telah kembali dengan selamat, dan aku akan meminta Furiae-san memberi tahu aku tentang keadaan terkini dari mulutnya sendiri.

-Beberapa menit kemudian.

Seorang pria dengan pakaian yang tampak mahal datang ke sini dengan langkah tergesa-gesa bersama dengan dua pengawal di kedua sisi.

aku tidak melihat Furiae-san.

“Maaf menunggu. Kudengar Pahlawan Kehormatan Rozes, Takatsuki Makoto-dono, telah datang berkunjung.”

Nada yang kuat dan tatapan tajam.

Itu bukan sikap yang bersahabat.

“Sudah lama, Havel. Apakah Furi baik-baik saja?” (Lucy)

Havel-kun, apakah Fu-chan pergi? (Aya)

Lucy dan Sa-san harus berkenalan dengannya, mereka berbicara terus terang ke arahnya.

Selamat…

Aku merasa pernah mendengar nama itu sebelumnya.

aku pikir itu adalah teman Furiae-san di reruntuhan Negara Bulan.

Namun, pakaiannya di sini benar-benar berbeda dari waktu itu, dan kesan yang dia berikan seperti siang dan malam.

“Lucy-sama, Aya-sama, sudah lama. Senang sekali melihat kamu meluangkan waktu untuk datang pada hari ini.” (Memiliki)

Nada suaranya lembut terhadap keduanya.

Sepertinya ini bukan akting, dia sangat menghormati Lucy dan Sa-san dari lubuk hatinya.

Karena itu, sikapnya terhadapku terlihat sangat kontras.

Mata yang dia gunakan untuk melihatku…luar biasa dingin.

"Apakah kamu Pahlawan Kehormatan-dono dari Negara Air?" (Memiliki)

Kami pernah bertemu sekali, tetapi nadanya seolah-olah dia tidak mengingatku sama sekali.

Lucy dan Sa-san memasang wajah ragu.

Sepertinya mereka merasa aneh bahwa sikapnya hanya berbeda denganku.

aku juga merasa aneh.

"Ya, aku Takatsuki Makoto." (Makoto)

"Jadi, apa yang membawamu ke sini hari ini?" (Memiliki)

“Aku datang untuk menemui Putri—maksudku, Furiae-san.” (Makoto)

Ketika aku memberi tahu dia tujuan aku, pria itu mengerutkan alisnya

“Tolong jangan memanggil Yang Mulia dengan cara seperti itu. Jadi, apa tujuanmu bertemu dengannya?” (Memiliki)

Seperti bisnis seperti itu bisa.

Tujuan aku untuk bertemu dengannya, ya.

Sulit untuk dijelaskan.

Hanya beberapa orang yang tahu bahwa aku pergi ke masa lalu.

Ada kemungkinan dia belum diberitahu tentang ini oleh Furiae-san.

“Sebenarnya, aku melakukan perjalanan berbahaya oleh seorang oracle, dan aku berhasil kembali dengan selamat, jadi aku datang ke sini untuk memberi tahu dia tentang hal ini.” (Makoto)

Itu tidak salah.

“Dimengerti. Dalam hal ini, aku akan memberi tahu Yang Mulia Furiae tentang pengembalian kamu yang aman. Jika hanya itu, silakan pergi. ” (Memiliki)

Kunjungan itu ditolak.

Sepertinya dia tidak ingin aku bertemu Furiae-san.

“…Aku ingin bertemu dengannya dan memberitahunya secara pribadi?” (Makoto)

“Furiae-sama sedang sibuk. Dia tidak punya waktu luang untuk ini.” (Memiliki)

Pembicaraan tidak kemana-mana.

Setelah itu, Lucy dan Sa-san bergabung dalam percakapan dan menjelaskan situasinya.

Kami mencoba melawan untuk sementara waktu, tetapi pada akhirnya, kami tidak diizinkan masuk ke gedung kedutaan, dan akhirnya harus mundur.

◇◇

“Apa artinya ini?! Orang itu…!" (Lucy)

“Havel-kun hari ini aneh kan, Lu-chan?!” (Aya)

"Meskipun dia selalu membungkuk deras pada kita!" (Lucy)

"Meskipun kami membantunya ketika seekor naga menyerang Negara Bulan!" (Aya)

"Aku membantu rekannya yang akan dimakan oleh chimera dan berterima kasih padanya!" (Lucy)

“Benar-benar gelandangan yang tidak tahu berterima kasih, bukan, Lu-chan?!” (Aya)

“Aya! Mulai sekarang, kami tidak menerima satu permintaan pun darinya lagi!” (Lucy)

“Ya, sangat setuju! aku tidak akan menerima bahkan jika dia bertanya! (Aya)

Lucy dan Sa-san terbakar amarah.

Berkat itu, aku kehilangan kesempatan untuk marah.

Ngomong-ngomong, Havel berada di posisi tinggi di Negara Bulan yang baru.

Tapi sepertinya petualang peringkat tinggi, Lucy dan Sa-san, telah banyak membantu mereka dan dia tidak bisa mengangkat kepalanya ke arah mereka.

Itu sebabnya sikapnya hari ini aneh.

“Hmph, baiklah. Makoto, rencana selanjutnya!” (Lucy)

"Baik. Sejujurnya, kita bisa bertemu Fu-chan kapan saja kita mau.” (Aya)

Sepertinya Lucy dan Sa-san telah mengatakan semua yang ingin mereka katakan, kemarahan mereka berkurang.

"Bagaimana apanya?" (Makoto)

Saat aku bertanya, wajah Lucy dan Sa-san berubah menjadi nakal.

"Jika dorongan datang untuk mendorong, cukup Teleport ke kamar Furi!" (Lucy)

"Mendorong! Lu-chan, keren sekali!” (Aya)

Lucy membuat wajah sombong dan Sa-san mengipasinya.

“…”

Apakah itu benar-benar baik-baik saja?

Pola pikir Lucy menjadi hampir sama dengan ibunya, Rosalie-san.

Dan sepertinya Sa-san bukanlah penghenti Lucy.

Mereka berdua adalah riel.

(Tapi yah, kurasa tidak apa-apa.) (Makoto)

Memang benar itu akan berhasil jika hanya bertemu Furiae-san.

Tanggapan Komentar:

>Noah-sama! Furia! Noel-sama!

> Masih meregangkannya, ya.

→ Maaf, mereka masih belum muncul… Tunggu saja!

>Makoto telah kembali ke masa sekarang 1 tahun setelahnya, tapi berapa banyak waktu yang dia habiskan di masa lalu?

>Mereka mengalahkan Raja Iblis Agung, memperbaiki Pedang Suci, dan menaklukkan Raja Iblis yang tersisa…
Memikirkannya secara normal, seharusnya sekitar 3-5 tahun …

→Tentang ini, akan ada penjelasannya di bab selanjutnya. kamu semua sangat tajam!

Daftar Isi

Komentar