WM – Chapter 305: Takatsuki Makoto protects the fortress Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Clearing an Isekai with the Zero-Believers Goddess di Sakuranovel.
Daftar Isi

“Oh? Sudah selesai?”

Saat kami keluar dari benteng, ada Olga-san tepat pada saat dia sedang memotong nafas seekor naga.

Banyak naga mengelilingi langit benteng seolah-olah mengelilinginya.

Ksatria wyvern dan ksatria pegasus yang tak terhitung jumlahnya menghadapi mereka.

Ini adalah pasukan Raja Naga Kuno, Astaroth…

Ketika aku mempersiapkan diri di sini …

“Ada kurang dari yang aku kira.” (Lucy)

“Apa. Meskipun kami buru-buru keluar dan sebagainya. ” (Aya)

Aku mendengar percakapan tanpa ketegangan antara Lucy dan Sa-san.

Seperti yang diharapkan dari petualang berpengalaman…

“Hei hei, ini bahkan belum 15 menit, kau tahu? Bukankah kamu penembak terlalu cepat, Pahlawan Legendaris-kun?” (Olga)

“……Maksud kamu apa?” (Makoto)

aku merasa seperti dia mengatakan sesuatu yang sangat kasar di sini.

“Tidak mungkin begitu! Pasukan raja iblis menyerang, jadi kita berpartisipasi dalam pertahanan!” (Lucy)

“Itu benar, Olga-chan! Takatsuki-kun tidak cepat! …Sepertinya.” (Aya)

“Hmm? Yah, seperti yang kamu lihat, itu adalah pengintaian kuat yang biasa. Sebagian besar adalah naga muda, tetapi ada Naga Kuno yang bercampur, jadi berhati-hatilah. Tunggu, aku bahkan tidak perlu memberitahu kalian berdua Crimson Fang.” (Olga)

Dari percakapan ketiganya, aku mengetahui bahwa pasukan raja iblis di sini bukanlah kekuatan utama.

Ada sekitar seratus naga.

Sebuah kota normal akan binasa karena diserang oleh sekawanan naga sebesar itu.

Tapi seperti yang diharapkan dari pangkalan garis depan melawan pasukan raja iblis, itu kokoh.

“Hei, Lucy.” (Makoto)

“Apa, Makoto?” (Lucy)

“Bagaimana kamu membedakan Naga Kuno?” (Makoto)

Menurut apa yang dikatakan Olga-san, ada Naga Kuno individu yang kuat bercampur dengan naga.

“Oh? kamu harus lebih baik dalam hal itu, kan, Makoto? kamu bisa menggunakan deteksi mana. Yang memiliki mana yang lebih tinggi adalah yang naga kuno.” (Lucy)

“Begitu … aku melakukan itu, tapi …” (Makoto)

aku melihat-lihat naga yang terbang di langit, tetapi aku merasa seperti semuanya berada di sekitar level yang sama.

Yang mana Naga Kuno?

“Tidak tahu?” (Lucy)

“… Sedih untuk mengatakannya.” (Makoto)

“Kalau begitu, aku akan mengajarimu cara membedakan mereka, Takatsuki-kun!” (Aya)

Lucy membuat ekspresi khawatir dan Sa-san melompat dari samping.

“Kalau dipikir-pikir, Sa-san bukan penyihir, jadi kamu tidak bisa menggunakan deteksi mana, kan? Ada cara berbeda untuk membedakannya?” (Lucy)

“Ya, dengarkan, dengarkan.” (Aya)

Sa-san memberitahuku semua senyuman.

“Pertama, tatap naga itu! Jika mereka mengalihkan pandangan mereka, itu adalah naga biasa; jika mereka memelototimu, itu adalah Naga Kuno!” (Aya)

Sa-san mendorong dadanya keluar seolah mengatakan ‘bagaimana?!’.

“…Tidak, itu…” (Makoto)

““Kaulah satu-satunya yang bisa membedakan mereka dengan cara itu, Aya.””

Sebelum aku bisa membalas, suara Lucy dan Olga-san tumpang tindih.

Sa-san lebih pada sisi intuisi seperti biasa.

Atau lebih tepatnya, naga biasa mengalihkan pandangan mereka dari Sa-san?

Cobalah lebih keras, naga!

Pada saat itu…

“Uwaaaa!”

Salah satu ksatria pegasus yang menghadapi naga di udara akan diserang.

“Ini buruk! Telepo—” (Lucy)

Lucy mencoba mengaktifkan mantranya.

Tapi mungkin agak terlalu lambat.

“Sihir Air: (Penghalang Beku).” (Makoto)

Mantraku berada di antara naga dan prajurit.

Naga itu menabrak penghalang es.

Ksatria pegasus mendapatkan kembali posisi mereka pada saat itu.

“…Bukankah itu terlalu cepat? Sihir Makoto.” (Lucy)

“Salahku. Apa aku menghalangi jalanmu?” (Makoto)

“Tidak, tidak sama sekali.” (Lucy)

Lucy, yang akan menggunakan sihir tetapi kesempatannya dicuri, telah membeku menjadi pose yang sedikit konyol dengan tongkatnya masih di posisinya.

“Lu-chan! Kita harus pergi juga!” (Aya)

“Ya! …Tapi Makoto…” (Lucy)

“Aku akan memberikan bantuan kepada semua orang dari sini.” (Makoto)

Sepertinya keduanya akan berpartisipasi dalam pertempuran udara.

aku tidak tahu mana Naga Kuno yang berbahaya, jadi aku akan berkonsentrasi untuk mendukung mereka.

“Aku akan pergi duluan!” (Olga)

Olga-san menggunakan Sihir Terbang dan pergi.

“Lalu, aku juga. (Teleportasi)!” (Lucy)

Lingkaran sihir kecil muncul di sekitar tubuh Lucy dan dia menghilang dengan sekejap.

Itu mengesankan. Dia bahkan menguasai teleportasi jarak pendek?

“Kamu bisa terbang di langit, Sa-san?” (Makoto)

“Hmph hmph, lihat ini! toria! (Lompatan Ganda)!” (Aya)

Mengatakan ini, dia melompat di udara.

(Apa ganda tentang itu …) (Makoto)

aku membalas secara internal.

Itu harus menjadi salah satu Keterampilan Pemain Game Aksi.

Itu adalah Skill yang sangat cocok dengan kemampuan fisik Sa-san seperti biasanya.

“Kya!”

Aku mendengar teriakan.

Ups, harus bertarung juga.

“Sihir Air: (Penghalang Beku).” (Makoto)

Seorang ksatria wanita di suatu tempat sepertinya dia akan diserang oleh seekor naga, jadi aku membuat penghalang antara naga dan ksatria wanita.

“Gugya!”

Naga yang menabrak penghalang es jatuh dengan mata berputar.

“…Terimakasih!!”

Ksatria-san wanita melambaikan tangannya ke sini.

Aku melambaikan tanganku kembali padanya.

(Nah, ada orang lain yang tampaknya dalam masalah…?) (Makoto)

aku menggunakan keduanya (Farsight) dan (RPG Player) untuk melihat 360° di sekitar medan perang.

Ketika aku melihat seseorang dalam masalah, aku akan menggunakan sihir penghalang air untuk memberikan dukungan.

Ini membutuhkan konsentrasi yang cukup…

“Raja kita, bagaimana kalau menyerahkannya padaku? Aku bisa meledakkan mereka semua.” (Dia)

Pada saat aku perhatikan, Dia ada di belakang aku.

Memang benar bahwa ini bisa diselesaikan lebih cepat dengan meminjam mana dari Roh Air Agung, tapi…

“Tidak bisa. Kami akan menyeret semua orang juga. ” (Makoto)

“…Jadi begitu. Kalau begitu, tolong hubungi aku ketika ada kebutuhan untukku. ” (Dia)

Setelah mengatakan ini seolah-olah memalukan, dia menjadi kabut dan menghilang.

Setelah itu, aku terus memberikan dukungan dengan sihir air dari jauh.

“Itu tidak terduga. aku pikir pasti kamu akan mengamuk dengan Sihir Rohmu. ”

aku diajak bicara dari belakang lagi.

Itu adalah Jenderal Geralt.

“Aku tidak bisa membedakan naga dan Naga Kuno, jadi aku berkonsentrasi untuk memberikan dukungan dari jauh dengan mempertimbangkan keselamatan.” (Makoto)

“…Jadi begitu.” (Geral)

Geralt-san sepertinya ingin mengatakan sesuatu, tapi menelan kata-katanya.

“Bagaimana denganmu, Geralt-san? kamu tidak akan berpartisipasi dalam pertempuran? ” (Makoto)

“aku yang berada di posisi tertinggi di sini. aku tidak bisa terburu-buru masuk. aku telah menyerahkan perintah di tempat kepada Olga.” (Geral)

“Aku mengerti …” (Makoto)

Seolah-olah diri prajurit babi hutan masa lalunya adalah sebuah kebohongan.

Itu yang kubilang, tetapi melihatnya mengetuk kakinya tanpa henti dan penampilannya yang sedikit kesal, dia mungkin ingin pergi berperang juga.

“Hai! Jangan merusak formasi! Mundur jika itu berbahaya! Jangan mati di tempat seperti ini.” (Olga)

Memang benar Olga-san sibuk memberi perintah saat dia berkeliling unit yang bertarung dan didorong mundur oleh naga.

Aku menanyakan ini nanti, tapi sepertinya dia juga penjabat kapten divisi pasukan raja anti-iblis.

“Meski begitu, ini sangat membantu bahwa Crimson Fangs ada di sini kali ini.” (Geral)

Geralt-san menggumamkan ini.

“Lucy dan Sa-san?” (Makoto)

“Ya, lihat itu.” (Geral)

Di tempat Geralt-san melihat…

“Ahahahahahaha!” (Lucy)

Lucy dengan seluruh tubuhnya merah terbakar memiliki ledakan yang terjadi di sekitarnya, dan bahkan naga tidak bisa mendekatinya.

Apakah itu…sama dengan Armor Roh Api Rosalie-san?

Juga, semangat Lucy sangat tinggi.

Garis keturunan yang sama dengan ibunya, ya …

“(Teleportasi)!” (Lucy)

Dan kemudian, dia menangani seekor naga seolah-olah dia sendiri adalah meteor yang terbakar.

…Gwaaaa…

Naga menyedihkan yang sayapnya terbakar mengeluarkan tangisan sedih saat jatuh.

Jadi Lucy…telah menilai bahwa, daripada meningkatkan kontrol sihirnya sendiri, akan lebih pasti untuk melibasnya sendiri?

Nah, ada satu lagi di Crimson Fangs…

“Uria!”

Teriakan lucu terdengar bersamaan dengan ‘Bang!’ yang tidak begitu lucu. seolah-olah sebuah truk menabrak sesuatu.

Sa-san telah memakukan dropkick kapak ke seekor naga di udara.

Naga itu bahkan tidak bisa berteriak saat jatuh.

Dan kemudian, dia melompat ke udara, mengincar naga berikutnya.

… Naga-naga itu melarikan diri darinya.

“Ini gila.” (Geral)

“Ini gila.” (Makoto)

“Tapi mereka berdua wanitamu.” (Geral)

“Mereka tidak berada di level itu sebelumnya.” (Makoto)

“Kalau begitu, naga akan mundur… Hm? Orang itu adalah …” (Geralt)

Gera-san, yang sepertinya memiliki kelonggaran di wajahnya, mengerutkan alisnya.

Di tempat dia melihat, ada satu naga hitam dan ungu yang tidak rata.

“Gera-san, apa itu?” (Makoto)

“Naga Kuno Racun. Orang itu telah memusnahkan unit kita berkali-kali. kamu langsung mati jika terkena nafas racun orang itu. Jadi itu bersembunyi sampai sekarang. ” (Geral)

Sementara dia mengatakan itu, Naga Kuno Racun membuka mulutnya lebar-lebar.

“Ck! Caliburn!” (Geral)

Geralt-san menghunus pedang di pinggangnya.

Pada saat yang sama, bilahnya bersinar seolah-olah kilat menyambarnya.

Dan kemudian, dia mengambil posisi bertarung.

Pedang Suci Dataran Tinggi dan Pedang yang dimiliki oleh Pahlawan Petir, Caliburn.

Tebasan itu dikatakan bahkan melebihi kecepatan suara, tapi…

(Napas Naga Kuno akan keluar sedikit lebih cepat, ya…) (Makoto)

aku menilai itu terjadi dengan Sihir Takdirku: (Percepatan Pikiran).

Lalu, yang perlu aku lakukan adalah…

“Dia.” (Makoto)

“Ya, Raja Kami.” (Dia)

Bahkan ketika dia tidak terlihat, Roh Air Agung yang berada di sisiku menjawab panggilanku.

Aku meraih lengan birunya yang dingin dan indah.

Bahkan tidak perlu mencoba dan menyinkronkan.

aku sudah disinkronkan dengan dia dalam 0 detik.

Dan kemudian, aku mengucapkan nama mantra itu.

“Sihir Air dan Takdir: (Pembekuan Waktu).” (Makoto)

Gelombang mana menyebar dengan ‘woom’.

Dan kemudian, para naga, para ksatria naga yang melawan naga, keributan, angin…mereka berhenti.

Pada kenyataannya, aku hanya memperlambat waktu hingga ekstrem.

Sihir yang dapat menghentikan waktu sepenuhnya ada di alam Dewa.

“Takatsuki Makoto… apa yang kamu lakukan?” (Geral)

“Penjelasan untuk nanti. Gera-san, serang Naga Kuno.” (Makoto)

“…Mengerti.” (Geral)

Dia segera mengangguk pada kata-kataku, dan Geralt Valentine mengayunkan Pedang Sucinya.

“(Lighting Espada)!!!” (Geral)

Tebasan cahaya yang ditembakkan Gera-san membelah naga hitam dan ungu menjadi dua setelah 1 detik.

“Fuuh …” (Makoto)

Pada saat yang sama ketika ini terjadi, aku menghentikan sihir air dan takdir.

aku senang itu berjalan dengan baik.

“Sepertinya naga-naga itu sedang mundur.” (Geral)

“Naga Kuno Racun barusan pastilah kartu truf mereka.” (Makoto)

Naga-naga itu berbalik satu per satu dan pergi.

“Ngomong-ngomong, Takatsuki Makoto… mantra barusan…” (Geralt)

“Hai!! Bukankah itu mengesankan, Gera-chi. Naga Kuno Racun itu adalah yang telah memberi kita masalah selama ini, kan ?! ” (Olga)

“Tunggu sebentar, Olga. aku punya sesuatu untuk dibicarakan dengan orang ini— ”(Geralt)

“Tidak ada satu pun korban hari ini! Ya! Puji aku!” (Olga)

Olga-san turun dari langit dan memeluk Gera-san.

“Makoto! Apakah kamu baru saja menggunakan mantra?” (Lucy)

“Tubuh kita tiba-tiba menjadi berat, kan, Lu-chan?” (Aya)

“Eh? B-Benarkah? Aku hanya merasa sejenak bahwa aku melilit mana yang tidak bisa aku mengerti. ” (Lucy)

“Hmm, aku tidak terlalu mengerti mana, tapi pergerakan para naga tiba-tiba berhenti. aku pikir ‘ini kesempatanku!’ tapi tubuhku menjadi sangat lambat, dan itu sulit~.” (Aya)

Lucy dan Sa-san datang.

(Sa-san…dia bisa bergerak dengan normal bahkan dalam waktu beku…?) (Makoto)

Ini adalah mantra yang kupikirkan untuk melawan Raja Iblis, tapi sepertinya itu tidak akan berhasil melawan musuh kelas Raja Iblis.

Ada juga kemungkinan bahwa Sa-san lebih kuat dari Raja Iblis.

“Ada Naga Kuno Racun, dan aku menggunakan sihir untuk menghentikannya. Gera-san baru saja mengalahkannya.” (Makoto)

“Jadi begitu. Katakan padaku mantra apa itu, Makoto.” (Lucy)

“Oke.” (Makoto)

“Lebih penting lagi, ayo kembali ke kamar kita, Takatsuki-kun. Di luar agak dingin.” (Aya)

“Begitulah katamu, tapi kamu hanya ingin melanjutkan di mana kita tinggalkan, kan, Aya?” (Lucy)

“A-aku tidak tahu apa yang kamu katakan.” (Aya)

“Haha …” (Makoto)

Kami melakukan pembicaraan yang tidak berbahaya itu.

Sejujurnya, aku gugup karena itu adalah pasukan raja iblis, tapi itu berakhir dengan mudah.

Itu adalah unit pengintai, jadi pasti seperti itu.

Pada saat itu…

“Takatsuki Makoto.” (Geral)

Gera-san memanggilku untuk berhenti.

“Apa itu?” (Makoto)

Saat aku melihat ke belakang, orang berperingkat tertinggi di Black Barrel Fortress menatapku dengan ekspresi muram.

“Pertempuran barusan… Kamu pasti menahan diri, kan?” (Geral)

“Hah?! Apa yang kamu katakan?!” (Lucy)

“Takatsuki-kun tidak akan melakukan hal seperti itu!” (Aya)

Lucy dan Sa-san bereaksi lebih cepat dariku pada kata-kata Gera-san.

“T-Tunggu, Gera-chi, aku melihat dan Pahlawan Legendaris-kun menyelamatkan para ksatria ketika itu berbahaya, tahu?” (Olga)

Olga-san bingung disana.

“Jadi? Apa yang kamu katakan?” (Geral)

Tapi mata Gera-san menusukku dengan serius.

“Yah, aku akan mengatakan … sulit untuk mengerahkan semua yang aku miliki.” (Makoto)

aku menjawab dengan jujur.

“Apakah itu benar, Makoto?” (Lucy)

“Aku menyeret semua orang ke dalamnya jika aku menggunakan Sihir Roh.” (Makoto)

Dia berbicara kepadaku, tetapi aku menolaknya.

Jika aku meminjam bantuannya, aku bisa saja mengalahkan naga-naga itu sekarang, tapi para ksatria yang bertarung pasti akan terjebak dalam hal itu juga.

Itu sebabnya aku tidak menggunakan mantra serangan tunggal.

“Kamu bilang kamu tidak bisa membedakan naga dari Naga Kuno, kan? Dengan kata lain, tidak perlu membedakannya. Itu berarti bahwa masing-masing dari mereka hanyalah benih kecil. ” (Geral)

“””Eh?”””

Lucy, Sa-san, dan Olga-san mengeluarkan suara terkejut atas apa yang dikatakan Gera-san.

Itu…jujur, bukannya aku tidak menyadarinya, tapi memang benar bahwa tidak peduli naga apa yang kulihat, aku merasa seolah-olah tidak ada banyak perbedaan dalam mana.

Bahkan Naga Kuno Racun yang Gera-san tebas di akhir.

aku merasa ‘naga itu tidak jauh berbeda dari yang lain’.

“Aku punya sesuatu untuk ditanyakan padamu. aku ingin kamu melawan pasukan Raja Naga Kuno ketika kamu pergi ke Benua Utara. Biasanya, kami seharusnya bertarung bersama denganmu, tapi kami hanya akan menghalangi…” (Geralt)

Gera-san tertawa mengejek diri sendiri.

“Takatsuki-kun, apa yang akan kamu lakukan?” (Aya)

Sa-san bertanya padaku dengan pandangan ke atas.

Dia seharusnya sudah tahu jawabanku.

“Baiklah, aku akan pergi.” (Makoto)

Aku menjawab.

“Terima kasih. Kemudian, aku akan meminta Ksatria Langit Utara mencari tempat tinggal Raja Naga Kuno. Mereka memindahkan tempat tinggal secara acak, jadi kami tidak bisa menentukan lokasi mereka. Tetapi untuk mengirim kamu, kami perlu mengetahui lokasi persis musuh. aku pasti akan menemukan tempat itu dalam beberapa hari— ”(Geralt)

“Tidak, Aku akan pergi sekarang.” (Makoto)

aku mengusulkan ini.

“Wa?” (Geral)

“Tidak, itu tidak mungkin, Pahlawan Legendaris-kun. kamu tidak tahu lokasi pihak lain … “(Olga)

Gera-san membuat ekspresi ragu dan Olga-san tersenyum masam mengira itu lelucon.

(Fuh! Aku punya sekutu yang kuat.) (Makoto)

“Ira-sama~, apakah kamu menonton?” (Makoto)

Aku memasukkan mana ke dalam kalung di leherku dan melihat ke langit.

—“Ada apa, Takatsuki Makoto?”

Aku mendengar suara dalam suasana hati yang buruk.

“Eh?” (Lucy)

“Wawa! Aku mendengar suara dari langit!” (Aya)

Lucy dan Sa-san berteriak.

Eh?

Mengapa semua orang bisa mendengar suara Ira-sama juga?

— “Ya ampun… Mungkin itu terlalu banyak ditingkatkan di tautan mana sebelumnya? Sepertinya suaraku mencapai terlalu baik. ” (Ira)

Apakah itu tidak apa apa?

— “Katakan saja apa yang kamu inginkan.” (Ira)

“Aku ingin tahu lokasi Raja Naga Kuno! Kamu seharusnya bisa tahu, kan, Ira-sama?” (Makoto)

Aku buru-buru bertanya pada Ira-sama yang sepertinya sedang dalam suasana hati yang buruk.

— “Aah, begitu. Kediaman Raja Naga Kuno, kan…? Apakah kamu punya peta dan pena?” (Ira)

“Gera-san?” (Makoto)

“Apakah seseorang disana?!” (Geral)

Gera-san berteriak dan seorang prajurit bergegas datang dan dengan cepat menyiapkan peta dan pena.

— “Takatsuki Makoto, aku akan mengendalikan tubuhmu dari jarak jauh sebentar. Diamlah untuk sementara waktu.” (Ira)

“Ya—hiih!” (Makoto)

Seluruh tubuhku gemetar.

“Eh?” (Makoto)

Tangan kananku mulai bergerak tanpa kemauanku.

Dan kemudian, itu menggambar X di bagian Benua Utara di peta.

— “Itulah tempat tinggal Raja Naga Kuno saat ini. aku pikir mereka akan pindah setelah 1 minggu, jadi pergilah ke sana sebelum itu. ” (Ira)

“Tidak apa-apa, aku akan pergi sekarang juga.” (Makoto)

— “Kamu… Yah, baiklah. Pergi ke sana sepenuhnya siap, oke? Tidak apa-apa untuk memiliki kelebihan item penyembuhan dan makanan. Jika itu berbahaya, pastikan untuk segera mundur.” (Ira)

“Astaga, aku tahu.” (Makoto)

— “Haah, kalau begitu hati-hati. aku akan kembali ke pekerjaanku— ”(Ira)

“U-Uhm, Ira-sama!” (Olga)

Olga-san memanggil Ira-sama, yang suaranya semakin pelan.

— “Ada apa, Pahlawan Terik, Olga?” (Ira)

“Jika kamu bisa memberi tahu lokasi Raja Naga Kuno dengan mudah, kamu bisa memberi tahu kami lebih cepat …” (Olga)

Suara Olga-san sedikit tidak senang, tapi dia ada benarnya.

Kenapa dia tidak memberitahu mereka?

— “Itu karena Takatsuki Makoto, yang terhubung dengan Keilahianku, berada di lokasi yang dekat dengan Benua Utara. Selain itu, kalian melawan gerombolan naga, kan? Nasibmu dengan pasukan Raja Naga Kuno semakin tebal sekarang, jadi aku berhasil meminjam mata Takatsuki Makoto untuk melihat masa depan. Dengan mata Oracle Esther yang berada di ibu kota Negara Matahari, aku tidak akan bisa membuat Clairvoyance sedetail ini.” (Ira)

“Begitu ya …” (Olga)

Olga-san mengangguk seolah yakin sekarang.

Begitu, maka waktu yang aku tanyakan pada Ira-sama bagus.

“Makoto dan…Ira-sama terhubung?” (Lucy)

“Takatsuki-kun…apakah kamu rukun dengan Dewi Takdir-sama?” (Aya)

Kali ini Lucy dan Sa-san mengarahkan pandangan curiga ke arahku.

“Tidak, daripada menyebutnya akur… itu lebih seperti dia membantuku.” (Makoto)

Aku bertanya-tanya mengapa, meskipun tidak ada satu hal pun yang membuatku merasa bersalah di sini…

— “Sampai jumpa, Takatsuki Makoto. Mari kita bertemu lagi nanti.” (Ira)

Suara Ira-sama tidak terdengar lagi.

“Nanti?!” (Lucy)

“Apa itu?!” (Aya)

Lucy dan Sa-san mendekat.

“D-Dewi muncul di dalam mimpiku. aku menjelaskan kepada kamu sebelumnya, kan? ” (Makoto)

aku yakin aku menjelaskan kepada keduanya tentang bagaimana Noah-sama muncul dalam mimpiku.

aku menjelaskan itu sekali lagi, tetapi sulit bagi mereka untuk menerima ini.

Setelah menarik napas, aku melihat peta.

Wilayah belakang Benua Utara.

Seharusnya ada pegunungan tinggi yang membentang di sana.

Memang benar akan sulit ditemukan jika kamu tidak mengetahui lokasinya terlebih dahulu.

“Lucy, bisakah kamu melompat ke sana dengan Teleport?” (Makoto)

“…Aku bisa, tapi aku akan memintamu memberi tahu kami secara detail tentang hubunganmu dengan Dewi Takdir-sama, oke?!” (Lucy)

Sepertinya mereka akan menanyaiku nanti setelah ini.

“Hei, Olga-chan, Benua Utara itu dingin, kan? Punya mantel?” (Aya)

“Tunggu sebentar, Aya. aku akan mempersiapkan mereka. Juga, bawalah beberapa elixir bersamamu juga.” (Olga)

“Oke~! Terima kasih!!” (Aya)

Sa-san mengkonfirmasi peralatan dan koper dengan Olga-san.

Sepertinya kita akan bisa berangkat sekitar 30 menit.

Dan kemudian, aku berbicara dengan Gera-san yang telah diam untuk sementara waktu sekarang.

“Jadi, kita akan pergi.” (Makoto)

“……”

“……Gera-san?” (Makoto)

Gera-san tidak menjawabku dan hanya menatapku dengan mata seolah memperhatikan makhluk aneh.

Dan kemudian, dia perlahan membuka mulutnya.

“Aku bilang sebelumnya kalau Crimson Fangs itu gila, kan? Biarkan aku mengoreksi diri aku sendiri. Kamu yang paling gila di antara mereka semua.” (Geral)

Dia menghela nafas berat.

 

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar