WM – Chapter 307: Takatsuki Makoto and the Destiny Goddess Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel WM – Chapter 307: Takatsuki Makoto and the Destiny Goddess Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Flashback Takatsuki Makoto◇

Aku membuka mataku perlahan.

Apa yang masuk ke mata aku adalah cahaya yang lembut dan ilahi.

Aku melihat sekeliling dengan linglung.

“Eh…?” (Makoto)

Wajah Anna-san dan Momo yang menangis yang melihatku pergi barusan muncul di pikiranku.

aku pikir waktu berikutnya aku bangun, itu akan menjadi 1.000 tahun kemudian.

Seharusnya aku tidur lama di peti mati hitam.

Tapi tempat ini…

“Hm?” (Makoto)

Ada seorang gadis cantik yang melihat ke sini dalam suasana hati yang buruk.

"Ira-sama?" (Makoto)

“Oh…kalau bukan Takatsuki Makoto. Apa masalahnya?" (Ira)

Dewi Takdir-sama menggaruk-garuk kepalanya di atas meja seolah-olah dia mengantuk.

"Tidak, ini tidak seperti aku punya bisnis atau apapun …" (Makoto)

“Aah, mungkinkah hubunganmu denganku – Dewi Takdir – menjadi begitu kuat sehingga tubuh spiritualmu datang ke sini? Yah, kamu mungkin akan kembali pada akhirnya. ” (Ira)

“Begitu… Ngomong-ngomong, sudah berapa lama sejak aku pergi ke Cold Sleep?” (Makoto)

"Hmm, sekitar 10 menit?" (Ira)

Tidak ada waktu berlalu sama sekali!

Tak lama kemudian aku tertidur.

"Ngomong-ngomong, kamu bebas, kan?" (Ira)

Ira-sama meluncur ke arahku.

“Y-Yah…Aku hanya akan tidur selama 1.000 tahun.” (Makoto)

“Bantu aku memeriksa dokumen-dokumen ini! kamu hanya perlu melihat entri ini di sini! Ini di sini…artinya ini…juga di sini…dan seperti ini…” (Ira)

“T-Tunggu sebentar! Aku akan menuliskannya!” (Makoto)

Aku buru-buru mencatat hal-hal yang dikatakan Ira-sama dengan cepat.

"Di Sini! Ini dan ini! Bisakah kamu melakukannya? Jika kamu tidak mengerti sesuatu, katakan padaku!" (Ira)

"…aku akan mencoba." (Makoto)

aku akhirnya dicuci untuk membantu dengan sikap mengancam Ira-sama.

aku memeriksa dokumen yang diberikan Ira-sama kepada aku.

Ini adalah pertama kalinya aku melihat surat-surat ini, tetapi aku dapat memahaminya karena suatu alasan.

aku di ruang kantor Dewi Takdir, jadi mungkin ada mantra khusus di sini?

(…Dokumen-dokumen ini…memiliki detail tentang orang-orang yang akan lahir di masa depan dan keterampilan yang akan mereka miliki…Apakah ini skrip asli untuk Buku Jiwa?) (Makoto)

Di dunia paralel itu, mereka mengatakan bahwa Dewi Takdir-sama yang memberikan keterampilan.

Sepertinya aku sedang memeriksa apakah ada kesalahan dalam Buku Jiwa ini di situlah keterampilan disajikan.

…Tunggu, bukankah ini pekerjaan yang sangat penting?!

Sebagai seseorang yang sangat menderita karena memiliki skill yang lemah di awal transfer isekaiku, jika ada seseorang yang terlahir dengan kekhilafan dalam skill yang diberikan, tragedinya tidak akan terukur.

II…pasti tidak bisa membuat kesalahan disini.

aku menggunakan Clear Mind untuk berkonsentrasi pada pekerjaan.

Omong-omong, aku berhasil menyelesaikan dua masalah dengan kelalaian pemberian keterampilan.

“Ira-sama…apa yang terjadi jika terjadi kekhilafan dalam pemberian skill?” (Makoto)

“aku dapat menambahkannya jika mereka datang ke gereja aku.” (Ira)

“Aah… aku mengerti.” (Makoto)

Itu melegakan.

Tidak akan ada anak yang akan menjalani kehidupan yang menyedihkan tanpa keterampilan!

“Tapi ketika itu terjadi, itu pasti skill dari sisa makanan, jadi mereka akan lebih lemah.” (Ira)

“Aku pasti tidak akan melewatkan satu pun!” (Makoto)

Jadi, aku memeriksa mereka dengan konsentrasi penuh.

… Itu melelahkan.

Setengah hari kemudian◇

“Fuuh…terima kasih, aku berhasil menyelesaikan pekerjaan kali ini dengan cepat. Sepertinya aku akan bisa tidur sebentar hari ini.” (Ira)

"Kamu tidak sedang tidur?" (Makoto)

“Hmm, kurasa terakhir kali aku tidur adalah setengah tahun yang lalu, Menurut aku?" (Ira)

Ira-sama berkata seolah tidak ada apa-apa.

“…”

Itu jauh dan melampaui apa yang aku bayangkan.

aku merasa malu tentang bagaimana aku dengan bangga membual kepada Fuji-yan sebelumnya karena tidak tidur selama 3 hari.

Terlebih lagi, itu hanya karena aku sedang bermain game.

Bukankah gaya hidup Ira-sama berbahaya?

“Nah, kamu harus kembali ke Cold Sleep kamu. Aku akan mengembalikanmu.” (Ira)

Mengatakan ini, Ira-sama hendak meletakkan jari di kepalaku, tapi aku meraih tangannya.

“Aku akan membantumu sebentar. Bukannya aku punya sesuatu untuk dilakukan. ” (Makoto)

"…Apakah itu tidak apa apa? Bukannya aku bisa memberimu hadiah atau apa pun bahkan jika kamu membantuku, kamu tahu? Karena Peraturan Alam Ilahi, kita tidak bisa terlalu banyak ikut campur di Alam Fana. Apalagi aku yang sekarang dalam tahanan rumah…” (Ira)

Ira-sama menatapku seolah-olah meminta maaf tentang hal itu dan seolah-olah dia menantikannya.

“Tolong jangan khawatir tentang itu. Lebih penting lagi, apakah ada pekerjaan yang bisa aku lakukan saat kamu tidur, Ira-sama?” (Makoto)

“Benar… Kalau begitu, bolehkah aku memintamu untuk membuat jurnal dari dokumen-dokumen ini?” (Ira)

"Mengerti." (Makoto)

Dan dengan cara ini, aku akhirnya membantu Dewi Takdir dalam dokumennya.

Beberapa hari dalam mimpi◇

“Di sini, aku selesai memeriksa dokumen di sini. aku telah mengaturnya dalam urutan hari. ” (Makoto)

“Terima kasih, Takatsuki Makoto. Lalu, bisakah aku meminta kamu untuk melakukan ini selanjutnya? ” (Ira)

“Oke~y.” (Makoto)

Sebagai manusia normal, aku tidak bisa melakukan pekerjaan utama seorang Dewi.

Jadi, apa yang aku lakukan di sini adalah pekerjaan kasar di sekitarnya.

Meski begitu, sepertinya itu sangat membantu Ira-sama.

Omong-omong, ada boneka sihir bergerak sibuk di sana-sini, tetapi mereka akan memberi Ira-sama lebih banyak dokumen setelah dia menyelesaikan apa yang dia miliki atau akan membawa dokumen yang belum selesai; pada dasarnya, mereka bertanggung jawab atas transportasi.

Mereka tampaknya tidak bisa melakukan apa yang aku lakukan.

"Ngomong-ngomong, Ira-sama." (Makoto)

"Apa?" (Ira)

aku berbicara dengan Ira-sama tanpa menghentikan tangan aku.

“Eir-sama pernah memberitahuku bahwa malaikat berfungsi sebagai agen untuk pekerjaan seorang Dewi. Apakah kamu tidak memiliki malaikat di sini, Ira-sama?” (Makoto)

Inilah yang Eir-sama, yang sering datang ke Kuil Laut Dalam untuk hang out, mengatakan kepada aku ketika aku bertanya apakah dia tidak punya pekerjaan.

Ira-sama juga harus meminta bantuan malaikat…

Tapi Ira-sama terlihat kesal mendengarnya.

"Aku pernah, tetapi mereka semua berhenti …" (Ira)

Itu mungkin pertanyaan yang seharusnya tidak aku tanyakan.

“Kelompok tak bertulang itu! Bagaimana jika kamu tidak istirahat selama 1 minggu?! Belajarlah dariku!” (Ira)

"Bicara tentang mengemudi budak …" (Makoto)

Itu kesalahan atasan mereka Ira-sama.

"Salahku?!" (Ira)

"Tolong lindungi para pemula." (Makoto)

Tapi yah, aku tidak tahu apakah ada tindakan standar tenaga kerja di Alam Ilahi.

"Tapi kamu bekerja sepanjang waktu." (Ira)

“Eh?” (Makoto)

Aku menyadarinya sekarang setelah dia menyebutkannya.

aku belum tidur beberapa hari terakhir, dan belum makan apa-apa.

aku tidak mengantuk dan tidak lapar.

“Itu karena kamu berada di ruang Dewi Takdir. Karena Keajaibanku, kamu tidak merasa mengantuk atau lapar.” (Ira)

“…Itu nyaman, tapi agak menakutkan.” (Makoto)

Segalanya mungkin bagi Dewa, ya.

Berkat Clear Mind, aku tidak kekurangan konsentrasi.

Ira-sama memelototi dokumen dengan ekspresi rumit seperti biasa.

(…Aku harus menyiapkan kopi.) (Makoto)

aku memiliki gambaran tentang hal-hal di sekitar ruang Ira-sama dalam beberapa hari aku di sini.

Istirahat kecil di antara keduanya akan meningkatkan produktivitas.

Memikirkan itu, aku bangun.

Beberapa hari lagi setelah

"Hei, Takatsuki Makoto." (Ira)

"Apa itu?" (Makoto)

Aku menyesap kopi dinginku sambil melihat dokumen.

Sangat buruk.

aku harus menyiapkan yang baru setelah aku selesai di sini.

“Kamu…menggunakan sihir air saat memeriksa dokumen. Apakah itu akan baik-baik saja? Jangan mengacau, oke?” (Ira)

"Tidak apa-apa. Aku sudah menguasainya.” (Makoto)

Apa yang aku lakukan di sini monoton, jadi aku memutuskan untuk melatih sihir air aku sambil melakukan pekerjaan kasar.

Aku tidak bisa menggunakan Sihir Roh di ruang Dewa Suci Ira-sama, tapi tidak ada masalah dengan sihir air.

"Sungguh pria yang terampil." (Ira)

"Itu kaya datang darimu yang bekerja sambil tidur, Ira-sama." (Makoto)

Meskipun aku menyuruhnya untuk tidur ketika ada waktu luang, dia akan bekerja bahkan ketika tidur.

Dewi gila kerja ini.

“Karena tidak ada habisnya.” (Ira)

“Ayo pekerjakan orang~.” (Makoto)

"Aku mencoba, tapi tidak ada yang datang!" (Ira)

Itu karena rumor tempat kerja Ira-sama menjadi budak mengemudi pasti sudah menyebar…

“Tidak ada yang bisa aku lakukan tentang itu! Tempat kerja Dewi Takdir dari dunia di mana pertempuran menentukan melawan Raja Iblis akan datang adalah tempat tersibuk, lho! Itu adalah pengetahuan umum di Alam Ilahi!” (Ira)

"Yah … tidak bisa berdebat tentang itu." (Makoto)

Perang sering terjadi dan ini adalah waktu ketika sejarah bergerak sangat cepat.

aku bisa mengerti banyak dengan baik bahwa Dewi Takdir memiliki banyak pekerjaan.

"Aku akan menyiapkan lebih banyak kopi." (Makoto)

“Dengan banyak hal lainnya.” (Ira)

“Kay-kay.” (Makoto)

Aku bangun dari tempat dudukku.

Dengan 'segalanya', dia tampaknya berarti gula dan susu.

…Apakah pengetahuan ini berguna untukku dalam sebuah isekai?

Setengah tahun kemudian◇

"Aku mulai bosan dengan ini …" (Makoto)

aku telah benar-benar terbiasa membantu dalam pekerjaan Ira-sama, tetapi 999 tahun lagi ini.

aku tidak berpikir itu akan mungkin bagi aku untuk menyimpan ini selamanya …

Bahkan dengan Clear Mind, aku rasa aku tidak bisa menahannya.

Ira-sama, yang mendengar bisikanku, melihat ke belakang seolah terkejut.

"Salahku. kamu adalah manusia, jadi pikiran kamu tidak akan bertahan selama 1.000 tahun. Aku akan mengajarimu mantra Destiny Magic: Lapse of Memory.” (Ira)

"Mantra Lapse of Memory…?" (Makoto)

Aku memiringkan kepalaku pada kata-kata tak menyenangkan dari Ira-sama.

Mengapa mantra seperti itu?

“Bagimu, ini adalah dunia mimpi, jadi tidak ada gunanya menyimpan kenangan mimpimu selamanya, kan? Itu juga akan membebani otak kamu. Itu sebabnya, berikan mantra ingatan pada dirimu sesekali untuk menghapus ingatanmu. ” (Ira)

“Itu…bukankah itu akan membuat latihan sihir airku sia-sia?” (Makoto)

“Tidak ada masalah dengan itu. Bahkan jika kamu menghapus ingatanmu, tidak seperti berapa kali kamu menggunakan sihir air akan hilang juga. Pengalaman tetap benar. Kecakapan sihirmu meningkat dengan benar. ” (Ira)

"Jadi begitu. Kalau begitu, tolong ajari aku mantra ingatan yang hilang… Ngomong-ngomong, tidak bisakah kamu menghapus ingatanku sendiri, Ira-sama?” (Makoto)

“Aku tidak bisa. Itu akan berakhir dengan aku secara langsung mengganggu penduduk Alam Fana. ” (Ira)

“…Aku sudah membantumu dalam pekerjaanmu, jadi kurasa itu tidak akan membuat banyak perbedaan.” (Makoto)

"AA penduduk Alam Fana dapat mengganggu Dewa Suci menurut aturan, jadi tidak ada masalah …" (Ira)

“Haah, begitukah.” (Makoto)

Kedengarannya nyaman, tapi sepertinya tidak ada masalah.

Jadi, aku diajari Sihir Takdir: Lapse of Memory oleh Ira-sama.

Diajari sihir takdir oleh Dewi yang menguasainya; betapa borosnya.

Tapi yah, aku membantunya dalam pekerjaannya, jadi ini memberi-dan-menerima.

aku membantu dalam pekerjaannya saat aku terus melatih sihir air.

Kadang-kadang, aku akan menggabungkan mereka dengan sihir takdir, dan juga akan berlatih dengan Sihir Matahari: Dasar yang aku dapatkan dari Dewi Matahari.

aku akan sering menghapus ingatan aku, dan terus bekerja dan berlatih.

Dan dengan cara ini, dalam waktu aku tidur selama 1.000 tahun, aku melewatkan waktu di dalam mimpi aku, di dalam ruang Dewi Takdir.

Hanya setelah beberapa saat membantunya, aku menyadari bahwa kemampuan sihir air aku dengan mudah melewati 1.000.

Hadir: Benua Iblis◇

Sebuah komet raksasa yang cukup besar untuk menutupi langit.

Mantra yang menjatuhkan ibu kota Great Keith ke dalam keputusasaan.

Tapi saat ini aku menonton itu dengan perasaan tenang dan menyegarkan.

Orang yang mengaktifkan Comet Drop itu adalah aku.

Tepatnya, itu hanya bongkahan es raksasa, jadi mungkin tidak bisa disebut komet.

Dengan kata lain, itu hanya mantra gertakan.

Sihir air yang telah aku latih selama 1.000 tahun.

Ini adalah tempat untuk memamerkannya, jadi aku memilih mantra yang mencolok.

Apa aku berhasil menunjukkan sisi kerenku pada Lucy dan Sa-san?

Itulah yang kupikirkan saat aku menoleh ke sana, dan keduanya menatapku dengan kaget.

Eeh?

“Ma-…Mako…kau…” (Lucy)

“Takatsuki-kun…uhm…” (Aya)

Wajah Lucy dan Sa-san sepertinya bukan wajah orang yang jatuh cinta lagi.

Mereka adalah mata orang-orang yang melihat orang gila.

Ini aneh.

Di mana aku salah?

Tepat ketika aku berpikir bahwa …

“Oi! Pengguna Roh-kun!!!”

Sebuah suara nostalgia memanggilku.

Sudah 1.000 tahun.

Di lokasi yang agak terpisah, seorang wanita luar biasa dengan gaun putih panjang melayang di udara.

“Mel-san! Sudah lama.” (Makoto)

Seorang teman masa lalu aku.

Naga Putih Kuno, Helemerck -Mel-san.

“Aku senang melihatmu dalam kesehatan yang baik… itulah yang ingin aku katakan, tetapi untuk berpikir bahwa kamu tiba-tiba akan melemparkan Comet Drop… Sekarang setelah kupikir-pikir, gayamu adalah menyerang kediaman Raja Iblis dengan pemusnah massal. sihir." (Mel)

Mel-san membuat ekspresi pahit.

Sepertinya dia berbicara tentang saat aku melakukan Comet Drop di kastil Immortal King.

“Apakah itu tidak bagus?” (Makoto)

“Tentu saja itu tidak baik!” (Mel)

“Kalau begitu, aku akan menghentikannya untuk saat ini.” (Makoto)

Aku menghentikan komet di udara.

Massa es raksasa menutupi langit.

“Aku terkesan kamu bisa menghentikannya dengan mudah.” (Mel)

"Itu hanya sihir air, kau tahu." (Makoto)

"Sangat santai …" (Mel)

Naga Putih-san menghela nafas berat.

Percakapan ini nostalgia.

“Hei, hai, Makoto! Mengapa kamu berbicara semua akrab dengan dia ?! Itu Naga Kuno, kan?!” (Lucy)

"Takatsuki-kun, siapa wanita seperti model itu?" (Aya)

Lucy dan Sa-san datang ke sisiku.

“Dia adalah Naga Putih-san yang membantuku 1.000 tahun yang lalu. Di era ini, kurasa akan lebih baik untuk memanggilnya Naga Suci-sama, kurasa?” (Makoto)

““Eeeeeh?!””

Untuk beberapa alasan, keduanya terkejut.

"Bukankah aku sudah memberitahumu sebelumnya bahwa Naga Putih-san adalah putri Raja Naga Kuno?" (Makoto)

“T-Tapi dia menjadi rekan dari Juru Selamat-sama, kan?!” (Lucy)

"Jadi, apakah itu berarti dia telah beralih ke sisi Raja Iblis?" (Aya)

Tidak, bukan itu…

Sementara aku berpikir tentang bagaimana menjelaskan ini …

“Gadis-gadis kecil yang kasar. Siapa yang beralih sisi?” (Mel)

Suara Naga Putih-san berdering tepat di sampingku.

““?!””

Lucy dan Sa-san terkejut.

Naga Putih-san telah bergerak dengan Teleport.

“Aku hanyalah rekan mereka karena aku dikalahkan oleh Pengguna Roh-kun. Aku tidak memiliki kewajiban untuk menjadi sekutu manusia jika Pengguna Roh-kun telah pergi.” (Mel)

Naga Putih-san mendengus dengan 'hmph'.

Aku tersenyum mendengarnya.

"Kamu mungkin mengatakan itu, tetapi kamu membantu dalam pelatihan Momo." (Makoto)

“…Yah, sedikit. aku melatihnya ke tingkat di mana dia akan menjadi cukup kuat. Bagaimanapun, dia adalah muridku. ” (Mel)

Cukup kuat, katanya. Dia adalah penyihir terkuat di benua itu.

Perasaan Naga Putih-san juga agak bengkok.

Saat kami melakukan percakapan itu.

“Helemerck! Apa yang kamu semua santai tentang di sini ?! Bukankah kamu yang mengatakan bahwa kamu bisa mengalahkan Rasul Dewa Lama ?! ”

Naga hitam berbicara untuk pertama kalinya.

Aku merasakan sesuatu yang aneh dari cara berbicara itu.

Lawan yang tidak dikerjakan oleh Quasi-God Rank Spell: Cocytus.

Tidak mungkin mereka akan terpengaruh oleh mantra level ini.

Itu tidak mungkin, tapi…

Untuk beberapa alasan, naga hitam raksasa yang memimpin Naga Kuno -Astaroth- terlihat seperti bingung dengan Comet Drop-ku.

Saudara laki-laki, memang benar bahwa aku pikir aku bisa melakukan pertarungan yang baik melawan Pengguna Roh-kun jika dia sama dengan 1.000 tahun yang lalu, tapi sepertinya Pengguna Roh-kun sekarang bukan yang aku kenal. ” (Mel)

Aku berbalik ke sana pada kata-kata Naga Putih-san.

"Saudara laki-laki? Bukankah itu ayahmu?” (Makoto)

“Hm? Tidak, itu adalah agen akting dari Raja Naga Kuno, saudaraku.” (Mel)

“Aah, begitukah.” (Makoto)

Jadi itu benar-benar orang lain.

“I-Itu tidak mungkin! Itu cocok dengan ciri-ciri Raja Naga Kuno yang kita ketahui.” (Lucy)

"Betul sekali. Orang yang memusnahkan Ksatria Matahari adalah Naga Kuno itu!” (Aya)

“Hm? Ayah aku baru saja menunjukkan dirinya di depan manusia selama 1.000 tahun, kamu tahu? ” (Mel)

""…""

Lucy dan Sa-san terdiam mendengar kata-kata Naga Putih-san.

aku juga terkejut.

Seluruh Benua Barat telah salah mengenali Raja Naga Kuno.

Yang kalah dari Sun Knight bukanlah Raja Naga Kuno.

“Lalu, Mel-san, di mana Raja Naga Kuno yang sebenarnya?” (Makoto)

“Aah, satu-satunya yang bisa bertemu ayahku rupanya adalah Pahlawan yang mengalahkan kakakku…” (Mel)

Mendengar kata-kata itu, aku sekali lagi menghadapi naga hitam raksasa.

"Aku mengerti … Lalu …" (Makoto)

aku mengaktifkan Lengan Roh.

aku perlahan-lahan memindahkan komet yang aku hentikan agar tidak jatuh.

“T-Tunggu! Jika kamu menjatuhkannya, seluruh tempat ini akan rata! Helemerck!! Jika kamu adalah sekutu Naga Kuno juga, sandera salah satu rekan Pengguna Roh, atau bunuh dia!”

“Wa?!” (Lucy)

“Kuh!” (Aya)

Lucy dan Sa-san buru-buru mengambil sikap bertarung dengan kata-kata itu.

Tapi Naga Putih-san sendiri…

“Ahahahahahaha!” (Mel)

Dia hanya tertawa terbahak-bahak.

"Apa yang kamu tertawakan?!"

"Lihatlah sekeliling dengan baik, Saudara – di Undines di sekitarku." (Mel)

Mendengar kata-kata itu, Roh Agung yang berkamuflase dengan udara menunjukkan diri mereka dengan Dia sebagai yang pertama.

“Sudah lama. aku pikir kamu mungkin mengkhianati Raja Kami. ” (Dia)

“…Tidak mungkin. Saudara laki-laki! Seperti yang kamu lihat, jika aku membuat gerakan mencurigakan sekecil apa pun, aku akan dibunuh oleh Roh Air Besar dan itu akan berakhir. ” (Mel)

“Guh…”

Kakak Naga Putih-san -Mel-san- mengerang kesal.

Tapi yah, aku pikir itu akan sangat berbahaya jika Naga Putih-san menjadi serius.

Aku melirik profil samping Mel-san dan dia menunjukkan senyum kecil padaku.

{Ini adalah terima kasih aku untuk menghentikan komet … aku mohon kamu di sini, jangan jatuhkan itu, oke?} (Mel)

{Aku akan menyimpannya pada jarak yang tepat.} (Makoto)

Kami membisikkan ini antara satu sama lain.

Pada saat itu, angin panas bertiup.

Salju yang menutupi pegunungan menguap dalam sekejap.

Tanah melepaskan panas.

“Eh…?” (Lucy)

Lucy menghela napas pelan.

Sebuah pilar cahaya raksasa menembus langit dari tanah.

Imitasi Komet aku yang menutupi langit hancur.

Fragmen-fragmen itu menjadi partikel dan menghilang.

Pada saat yang sama, kabut hitam –racun– menutupi area

Dan kemudian, Deteksi aku membunyikan alarmnya di dalam otak aku setelah lama tidak melakukannya.

“T-Takatsuki-kun… racun ini…” (Aya)

Sa-san gemetar.

Meskipun, biasanya, Sa-san akan mampu membuat monster Calamity Designation membuka jalan dengan tekanannya sendiri.

“Pengguna Roh-kun, sepertinya keributan ini sudah sampai ke telinga… ayahku.” (Mel)

Aku mengangguk pada kata-kata Naga Putih-san.

Aku mengingatnya sekarang.

Tekanan yang kurasakan di dalam Cocytus.

Kehadiran yang tidak ada bandingannya dengan Demon Lord lainnya.

Tanah bergetar.

Sebuah ledakan terjadi.

Gunung berapi di sekitar kita meletus.

Magma bangkit.

Dari dalam itu, naga hitam pekat muncul perlahan.

Naga Kuno lainnya perlahan menjauh.

Seolah takut dan menghormati penampilan raja mereka.

Atau mungkin agar tidak terjebak di dalamnya.

Kita mungkin harus belajar dari itu.

"Lucy, Sa-san, pergi dari sini." (Makoto)

aku khawatir tentang efeknya pada lingkungan aku jika aku menggunakan Sihir Roh dengan serius.

“Pengguna Roh-kun, aku akan menjaga rekan-rekanmu. Jangan khawatir." (Mel)

Naga Putih-san akan mengambil pekerjaan itu.

Itu meyakinkan, tapi…

"Apakah itu tidak apa apa? Kamu adalah Naga Kuno, seseorang dari pihak mereka, kan?” (Makoto)

aku tidak berpikir Naga Putih-san akan menyandera, tetapi apakah tidak apa-apa baginya untuk berpihak secara terang-terangan?

“Ayahku telah menunggu selama 1.000 tahun untuk memenuhi janjinya denganmu. Tolong jawab dia dengan kekuatan penuhmu.” (Mel)

Dia mengangkat bahu.

"Dia sedang menunggu?" (Makoto)

"Naga Kuno adalah ras yang menepati janji mereka, bukankah aku sudah memberitahumu sebelumnya?" (Mel)

Sekarang aku memikirkannya, aku pikir dia mengatakan itu kepada aku sejak lama.

Sepertinya dia menunggu dengan setia selama ini.

"Lucy, pegang ini." (Makoto)

aku memberikan perangkat komunikasi yang diberikan Gera-san kepada aku.

“O-Oke. Makoto! …Kamu akan baik-baik saja, kan?” (Lucy)

"Takatsuki-kun, lakukan yang terbaik …" (Aya)

Lucy dan Sa-san menatapku gelisah.

"Ya, aku akan melakukan yang terbaik." (Makoto)

Aku melambaikan tanganku.

Dan kemudian, aku menghadap lurus ke naga hitam yang seukuran gunung kecil.

Yang menatap lurus ke arahku adalah Raja Iblis terkuat, Raja Naga Kuno, Astaroth.

Aku tidak bisa menandinginya 1.000 tahun yang lalu.

Berbeda dari sebelumnya, aku tidak mendapat bantuan dari Dewa Ira-sama.

Apa yang aku miliki sebagai gantinya adalah kemahiran 1.000 tahun dari pelatihan di ruang Dewi Takdir-sama.

“…Kau membuatku menunggu cukup lama.” (Astaroth)

Hanya dengan nada rendahnya, badai tercipta.

“Kalau begitu, bersiaplah.” (Makoto)

Aku mengarahkan lengan biru transparanku ke Raja Naga Kuno.

Dan dengan cara ini, pertandingan ulang dari 1.000 tahun yang lalu dimulai.

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi

Komentar