WM – Chapter 336: Takatsuki Makoto infiltrates the Highland Castle Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Clearing an Isekai with the Zero-Believers Goddess di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

“Kalau begitu, kita harus menjadi umpan, kan, Pacar-kun?”

Lucy dan Sa-san kembali dengan selamat.

Jadi, saat kami sedang mendiskusikan bagaimana menuju ke tempat Penyihir Bencana, Rosalie-san mengusulkan ini.

“Apakah tidak apa-apa, Rosalie-san?” (Makoto)

Itu akan banyak membantu, tapi apakah tidak apa-apa menjadikan Pahlawan Musim Semi Legendaris sebagai umpan?

“Karena kau tahu, Pesona Cahaya Pahlawan-kun tidak bisa dihilangkan kecuali itu adalah Ratu Noel, dan Furiae-chan hanya bisa dibebaskan dengan mantra Pacar-kun, kan? Bukankah itu pilihan terbaik?” (Rosalia)

Rosalie-san menjawab dengan jelas.

“Hei hei, Mama, apakah aku akan menjadi umpan juga?” (Lucy)

“Aku ingin bersama Takatsuki-kun…” (Aya)

Lucy dan Sa-san ingin ikut denganku, tapi…

— “Akan berbahaya bagi Rosalie-san sendirian untuk melawan semua Raja Iblis di ibukota.” (Ira)

Suara Ira-sama turun.

Ya, seperti yang dia katakan.

“Aku baik-baik saja sendirian, kau tahu, Ira-sama.” (Rosalia)

Sepertinya Rosalie-san sendiri sepertinya tidak terlalu mempermasalahkannya.

Sedangkan untuk aku…

“Noel-san.” (Makoto)

“Ya, ada apa, Makoto-san?” (Noel)

“Bisakah kamu menyelamatkan yang dikendalikan oleh Mantra dengan kekuatan tongkatmu, Noel-san? Aku akan meminta Roh Cahaya, melakukan sinkronisasi denganmu, dan menyebarkan mantra ke seluruh ibu kota untuk menghilangkan kutukan itu.” (Makoto)

“Benar! Dengan begitu Sage-sama Agung, Ksatria Matahari, dan bahkan mungkin Ryosuke-san akan kembali sadar…!” (Noel)

Ratu Noel memukul tangannya.

Pertama, kita akan meningkatkan kekuatan kita dan, dengan itu, kita seharusnya bisa mengurangi beban Rosalie-san.

Juga, aku sedikit khawatir tentang membuat umpan Lucy dan Sa-san.

Dengan metode ini—adalah apa yang aku pikirkan, tapi…

— “Jangan, Takatsuki Makoto.” (Ira)

Ira-sama menghentikanku.

“Ira-sama? Mengapa?” (Makoto)

— “Jika Noel-chan melakukan ‘pengusir kutukan’ di seluruh ibu kota, bahkan Raja Iblis yang dikendalikan oleh Penyihir Bencana akan mulai bertindak atas kemauan mereka sendiri dan itu akan lepas kendali.” (Ira)

“Itu benar.” (Makoto)

Lebih dari seribu Raja Iblis di masa lalu di ibu kota.

Mereka dibangkitkan dengan ilmu sihir Penyihir Bencana, dan dikendalikan dengan Mantra.

Jika kita hanya menghilangkan Mantra, yang tersisa adalah pasukan Raja Iblis tanpa komandan.

Tidak diragukan lagi itu tidak akan berubah menjadi sesuatu yang layak.

Karena itu, yang harus kita lakukan adalah:

1) Kalahkan Penyihir Bencana.

2) Lenyapkan Raja Iblis yang dibangkitkan dengan necromancy.

3) Kembalikan orang-orang yang dikendalikan oleh Mantra menjadi normal.

Itu harus dalam urutan itu.

Tapi pasukan kita adalah Rosalie-san, aku, Lucy, Sa-san, dan Ratu Noel.

Jumlah kami terlalu sedikit.

Furiae-san, yang tubuhnya diambil alih oleh Penyihir Bencana, harus diselamatkan olehku yang memiliki mantra Keajaiban Ira-sama.

Untuk mengembalikan Sakurai-kun, dibutuhkan tongkat dan sihir Ratu Noel.

Kalau saja aku setidaknya bisa mengendalikan kekuatan Tuhanku dengan benar…

“Aku dan Lucy bisa menggunakan Teleport, jadi kita akan menggunakan mantra mencolok yang agak jauh dari ibu kota untuk menarik perhatian Raja Iblis. Kita hanya perlu berlari-lari tanpa berkelahi. Lucy dan yang lainnya tidak boleh berkelahi, oke? Lari dan minta bantuan Aya-chan saat itu terjadi secara fisik.” (Rosalia)

“Ya, aku mengerti, Ma.” (Lucy)

“Jadi hanya ada pilihan itu, ya. Mengerti, ibu Lu-chan.” (Aya)

Rosalie-san memberikan instruksi kepada Lucy dan Sa-san terlepas dari kekhawatiranku.

Sepertinya mereka berdua baik-baik saja dengan ini.

Tapi menggunakan Lucy dan Sa-san sebagai umpan hanyalah…

“Pacar-kun, tidak perlu memasang wajah seperti itu. Putriku akan baik-baik saja. Bagaimanapun, dia adalah putriku. ” (Rosalia)

Rosalie-san menyodok dahiku.

“Rosalie-san …” (Makoto)

“Kamu menaklukkan Kuil Laut Dalam dan mendapatkan kekuatan Dewa, kan? kamu harus lebih mengesankan.” (Rosalia)

Dia melihat melalui kekhawatiran aku.

Benar.

aku harus lebih percaya pada rekan-rekan aku.

“Dipahami! Terima kasih banyak.” (Makoto)

“Anak baik. Ngomong-ngomong, aku belum pernah tidur dengan Dewa, kau tahu? Bisakah kamu menemaniku malam ini?” (Rosalia)

“…Eh?” (Makoto)

“Mama?!” (Lucy)

“Ibu Lu-chan?!” (Aya)

“Cuma bercanda. Ini hanya gurauan.” (Rosalia)

Lucy dan Sa-san segera masuk di antaraku saat aku membeku.

Penyihir Merah Tua tertawa terbahak-bahak.

Apa, jadi itu lelucon, ya …

aku pikir dia serius untuk sesaat—

(Ngomong-ngomong, sepertinya Rosalie-chan serius, tahu?) (Noah)

Noah-sama memberitahuku secara diam-diam dengan transmisi pikiran.

Serius, Rosalie-san?!

kamu terlalu karnivora.

Menaruh tangan pada pacar putri kamu seperti skenario eroge. Tolong hentikan itu.

“Kalau begitu, aku berangkat.” (Rosalia)

Rosalie-san melambaikan tangannya dan mengumpulkan mana.

Sepertinya dia berencana menggunakan mantra besar.

“Kalau begitu, ayo pergi juga.” (Lucy)

“Sampaikan salamku untuk Fu-chan, Takatsuki-kun.” (Aya)

Lucy dan Sa-san juga menuju ke arah yang berbeda.

“Makoto-san.” (Noel)

Ratu Noel menawariku tangannya.

Aku menggenggam tangan itu dengan erat.

“Noel-san, ayo pergi. Lucy, Sa-san, hati-hati.” (Makoto)

aku berharap mereka beruntung dan akan menuju ke Kastil Dataran Tinggi, tapi …

“…Hei, Makoto.” (Lucy)

“…Takatsuki-kun, rasanya seperti…” (Aya)

Lucy dan Sa-san berbicara padaku dengan tatapan ragu.

“Apa masalahnya?” (Makoto)

“Bukankah kamu cukup dekat dengan Ratu Noel sekarang?” (Lucy)

“Apakah sesuatu terjadi, Takatsuki-kun?” (Aya)

“I-Bukan itu! Seolah-olah akan ada apa-apa! ” (Makoto)

“Itu benar, Lucy-san, Aya-san! Tidak ada apa-apa di antara kita!” (Noel)

Aku dan Ratu Noel buru-buru menggelengkan kepala ke samping.

“Itu agak mencurigakan meskipun …” (Lucy)

“Itu bau pembohong!” (Aya)

“Sekarang, berhentilah bermain-main. Raja Iblis lainnya telah memperhatikan kita.” (Rosalia)

Kami menyebabkan keributan di sini dan Rosalie-san menegur kami.

“Ambil itu! Malaikat Api!” (Rosalia)

Sihir Saint Rank yang dipoles ditembakkan bersamaan dengan suara Penyihir Merah Tua.

…Wow.

Saat ini, aku seharusnya memiliki cukup mana untuk melakukan hal yang sama dengannya, tapi aku belum mencapai level itu.

“Makoto, ada yang ingin kukatakan padamu nanti!” (Lucy)

“Takatsuki-kun, aku akan memintamu menjelaskannya, oke ?!” (Aya)

Lucy dan Sa-san mengatakan ini dan pindah ke suatu tempat dengan Teleport.

Sepertinya aku akan ditanyai oleh keduanya.

Yah, itu akan terjadi setelah semuanya selesai.

Mari kita mengubah gigi di sini.

Ratu Noel dan aku saling mengangguk dalam diam.

(Siluman).

Kami memulai perjalanan kami ke ibu kota.

Tujuannya adalah Kastil Dataran Tinggi yang gelap gulita.

Tahta tempat Penyihir Bencana sedang menunggu.

 

“Kami berhasil menyusup ke ibukota.” (Makoto)

“Ya, skill Stealthmu sangat mengesankan. Bahkan penjaga gerbang pun tidak menyadarinya.” (Noel)

“Sepertinya kinerja skill meningkat seiring dengan kenaikan.” (Makoto)

Kami berhasil menyusup ke ibukota dan maju melalui jalan utama.

Tidak banyak pejalan kaki.

Kemungkinan besar karena Rosalie-san dan yang lainnya mengamuk dengan baik.

Konon, bahkan ada Raja Iblis yang biasanya berjalan di sekitar ibu kota.

Ada apa dengan metropolis iblis ini…?

Ratu Noel dan aku berpegangan tangan dan diam-diam berjalan di dalam ibu kota.

Warga yang terpesona dan Raja Iblis sedang berjalan di sekitar kami.

…Apakah Stealth sekuat ini sebelumnya?

(Sepertinya skill Stealthmu telah menjadi God Rank.) (Noah)

Noah-sama memberitahuku.

Begitu… God Rank… tunggu, Stealth adalah God Rank?!!

Lalu, semua skill yang kumiliki sekarang adalah God Rank?!

(Tidak seperti yang mereka semua miliki. Hanya skill yang dimiliki meresap ke dalam dirimu.) (Ira)

Ira-sama segera mengoreksi aku.

Meresap ke dalam diriku… Dengan kata lain, satu-satunya skill yang menjadi God Rank adalah skill yang sering aku gunakan.

Bagaimanapun juga, Stealth telah sering membantu aku.

aku telah menggunakannya sepanjang waktu sejak keluar dari Kuil Air.

Begitu, Stealth-ku telah menjadi God Rank…

aku senang aku sering menggunakannya.

Sementara aku tergerak sendirian…

(Mako-kun, kamu menjadi bahagia dengan Stealth setelah menjadi Dewa…?) (Eir)

(Kamu tidak harus sembunyi-sembunyi. Betapa piciknya, Takatsuki Makoto.) (Ira)

(aku pikir itu bagus. Ini seperti Makoto.) (Noah)

Dewi berisik.

Noah-sama baik.

“Makoto-san?” (Noel)

“Ini bukan apa-apa.” (Makoto)

Ratu Noel memiliki pandangan bertanya karena dia tidak mendengar transmisi pikiran para Dewi.

Aku menarik tangan Queen Noel sambil memasang poker face.

Tidak ada yang memperhatikan kami sepanjang jalan ke kastil.

—Di dalam Kastil Dataran Tinggi.

Kami melewati sisi penjaga gerbang.

Ratu Noel dan aku maju melalui koridor kastil yang luas.

(Ini berjalan dengan baik …) (Makoto)

Untuk tingkat yang menakutkan.

Apakah ada kemungkinan itu… jebakan?

(Tidak apa-apa. Bagaimanapun juga, kamu adalah Makoto-ku.) (Noah)

(Kamu, bahkan ketika kamu telah menjadi Dewa, kamu masih khawatir.) (Ira)

(Berhati-hati adalah bagian yang baik dari Mako-kun☆.) (Eir)

Para Dewi berbicara dengan hati-hati seperti biasa.

Itu benar-benar membunuh ketegangan.

Berkat itu, aku tidak perlu tegang.

Pada saat itu…

XXX!

XXXX~?

XXX!

Para Roh Waktu membuat keributan.

Sepertinya sesuatu akan terjadi.

aku memeriksa lingkungan aku.

(Aah…yang ituya.) (Makoto)

“Noel-san, tolong menjauhlah sedikit.” (Makoto)

Aku melepaskan tangan Ratu Noel dan menyuruhnya mundur 3 langkah.

………

Sebuah bayangan hitam muncul tepat di belakangku.

Dan kemudian, pisau hitam tajam mendekati aku.

Pedang mematikan itu sangat lambat itu membuat aku menguap …Aku meraihnya dengan tanganku.

“Wa?! …Bagaimana itu bisa terjadi?!!”

Orang yang membuka matanya lebar-lebar karena terkejut adalah Raja Iblis, Barbatos.

“Kamu memang mengganggu tempo hari.” (Makoto)

Pada upacara penghargaan penaklukan Great Demon Lord dan Demon Lord.

Itu baru beberapa hari yang lalu, tapi rasanya sudah lama sekali.

Yang mengatakan, meskipun Raja Iblis lainnya tidak memperhatikan Stealth-ku…

Apakah itu berarti Raja Iblis itu spesial?

Yah, bagaimanapun, mari kita akhiri dia di sini.

“Roh Cahaya … peluk Raja Iblis.” (Makoto)

Titik lemah Iblis adalah cahaya.

Yang mengontrol cahaya adalah Sun Magic.

aku tidak hanya berlatih dengan Sihir Air dan Sihir Takdir, tetapi juga Sihir Matahari.

Juga, jika sekarang, setidaknya aku bisa meminta sesuatu dari Roh Cahaya.

Roh Cahaya memeluk Raja Iblis.

“AAAAAAAAAHHHHH!!!!!!!” (Barbatos)

Jeritan Raja Iblis bergema.

Itu seharusnya menjadi serangan yang fatal, tapi…

(…Ini agak terlihat palsu.) (Makoto)

Iblis adalah pembohong.

aku mengamati musuh tanpa menurunkan kewaspadaan aku.

Dia sudah tidak berteriak.

Raja Iblis terengah-engah dan sepertinya dia akan binasa kapan saja sekarang.

Dia akan pingsan dan…

‘Kuwah!’, mata Raja Iblis terbuka lebar dan dia bertujuan untuk melompat dengan Teleport.

Raja Iblis pasti yakin akan keberhasilan pelariannya.

Itu karena dia sudah selesai pindah ke ruang yang berbeda.

“Roh Waktu-san.” (Makoto)

Aku menelepon mereka.

Dan ambil kaki Raja Iblis.

Kemudian menggulingkannya di tanah.

“…Hah?” (Barbatos)

Raja Iblis membuka matanya lebar-lebar karena tidak percaya.

“Sayangnya, aku tidak akan membiarkanmu lari. Dosa menghalangi pernikahan Sakurai-kun dan Ratu Noel itu berat.” (Makoto)

“Kamu… apa yang kamu lakukan? aku yakin aku berteleportasi ke Neraka … “(Barbatos)

Hoh, jadi dia lolos ke Neraka, ya.

Untuk berpikir dia bisa pindah ke alam yang berbeda dalam sekali jalan, seperti yang diharapkan dari Raja Iblis.

“Kuh!” (Makoto)

Raja Iblis menghilang lagi.

Dia tidak belajar.

“Roh Waktu-san.” (Makoto)

Raja Iblis sekali lagi jatuh di depanku dengan menyedihkan karena kata-kataku.

“A-Mustahil … Hanya apa di dunia ini …” (Barbatos)

Suara Raja Iblis bergetar.

aku jelas tidak punya niat untuk mengekspos tangan aku di sini …

— “Hei, Takatsuki Makoto!! Jangan menggunakan Time Spirit dengan sembarangan!!!!” (Ira)

Teguran Ira-sama melayang ke arahku.

Omong kosong.

Omong-omong, mereka mengawasiku.

Dan itu ditemukan oleh Raja Iblis.

Yah, itu bukan masalah bahkan jika itu ketahuan.

“Pergi … kembali ke masa lalu?” (Barbatos)

“Ya.” (Makoto)

Aku mengangkat bahu.

Apa yang telah aku lakukan untuk sementara waktu sekarang adalah Destiny Miracle: Rewind.

aku melihat Noah-sama menggunakannya sebelumnya, jadi aku mengingatnya.

Ya, ini sangat nyaman.

— “Jangan bercanda! Ketika kamu mengacaukan waktu, pekerjaan aku meningkat!! aku akan memberi kamu earful nanti!! Datang ke kamarku!!” (Ira)

Ira-sama marah.

…Sepertinya aku harus menahan penggunaan lagi.

“Sampai jumpa, Raja Iblis.” (Makoto)

“Wa…?!” (Barbatos)

ada sudah belati Noah-sama menusuk dada Barbatos.

“Sejak kapan…?” (Barbatos)

“aku berhenti waktumu dan menikammu.” (Makoto)

Aku terus terang mengatakan yang sebenarnya padanya.

“!”

Raja Iblis tidak bisa berkata apa-apa.

Tubuh Raja Iblis yang tertusuk hancur menjadi pasir dan menghilang.

“Fuuh …” (Makoto)

Aku menghela nafas.

Itu adalah salah satu Raja Iblis yang memiliki hubungan denganku sejak 1.000 tahun yang lalu.

Aku akhirnya berhasil mengalahkannya.

Ratu Noel membuka mulutnya lebar-lebar dan akhirnya berubah menjadi dia menatapku dengan mata setengah tertutup.

“Noel-san?” (Makoto)

“…Kamu terlalu keterlaluan. Tidak, aku tahu itu sejak saat Kuil Laut Dalam. ” (Noel)

“Apakah gaya bertarung itu buruk?” (Makoto)

“Kamu melakukan itu meskipun telah dimarahi oleh Dewi Takdir-sama?” (Noel)

Dia menghela nafas, bingung.

– “Betul sekali! Gunakan Sihir Air!! Takatsuki Makoto, bodoh!” (Ira)

Sayangnya, penilaian Ratu Noel dan Ira-sama tidak tinggi.

— “Bukankah itu baik-baik saja? Bagaimanapun, dia akan menyelamatkan dunia. Benar, Makoto☆?” (Nuh)

Noah-sama benar-benar baik.

— “Noah… Bukankah kamu sudah menjadi Dewi putus asa yang memanjakan suaminya (Mako-kun)?” (Eir)

— “Hah? A-Apa yang kamu katakan ?! ” (Nuh)

— “Aah, aku tidak ingin melihat Nuh seperti ini.” (Ira)

— “Bukan itu! Menunjukkan hati yang menerima adalah kualitas seorang Dewi!” (Nuh)

Para Dewi berbicara dengan bersemangat.

Tidak ada gunanya menjadi sembunyi-sembunyi sekarang …

“Noel-san, ayo pergi. Putri… Penyihir Bencana kemungkinan besar ada di ruang singgasana.” (Makoto)

“kamu dapat memberitahu?” (Noel)

“Sepertinya Deteksiku telah diperkuat juga.” (Makoto)

Pasti efek dari kenaikan.

Ini memiliki jangkauan dan efisiensi yang tak tertandingi dibandingkan sebelumnya.

Pelakunya yang telah mengutuk dunia.

Aku tahu bahwa Penyihir Bencana berada di pusat kastil ini.

 

Aula terbuka di depan takhta di Kastil Dataran Tinggi.

Ratu Noel dan aku berdiri di depan pintu besar di aula ini.

aku waspada, tetapi kami tidak diserang oleh Raja Iblis di jalan.

“Penyihir Bencana ada di sisi lain pintu ini…?” (Noel)

“Dia seharusnya. Tapi anehnya hanya ada satu orang yang sepertinya menjadi pengawalnya. aku pikir kamu biasanya akan memiliki banyak bawahan yang melindungi kamu … “(Makoto)

“Apakah itu jebakan?” (Noel)

“Yang paling disukai.” (Makoto)

Ratu Noel dan aku saling memandang, lalu mengangguk.

“Ayo pergi.” (Noel)

“Ya, bersembunyi di belakangku. Harap sinkronkan untuk berjaga-jaga. Kita dapat menghindari situasi yang tidak terduga.” (Makoto)

“Dipahami.” (Noel)

Tidak ada mundur setelah sampai sejauh ini.

Bahkan ketika mengetahui itu adalah jebakan, tidak ada pilihan selain bergerak maju.

Perlahan aku membuka pintu yang berat itu.

Ketika kami masuk, itu seperti yang aku rasakan dengan Detect.

Aula benar-benar kosong.

Selain tahta raja.

Orang yang duduk di singgasana dan melihat ke bawah ke arah kami dengan siku bertumpu di kursi, tampaknya mengantuk, adalah kecantikan tak tertandingi berambut hitam dalam gaun hitam.

“Putri …” (Makoto)

Itu adalah Furiae-san.

Tidak, kesadarannya harus diambil oleh Penyihir Bencana, Nevia.

Itu pasti Penyihir Bencana.

Dan yang ada di sampingnya adalah…

“Ryosuke-san…” (Noel)

Sakurai-kun memiliki wajah yang tidak memiliki keinginan apapun, tapi dia mengambil posisi dengan pedangnya tanpa menunjukkan celah apapun.

Ratu Noel sepertinya dia akan lari kapan saja, tetapi dia bertahan.

Kami perlahan maju ke tempat Penyihir Bencana duduk.

“Astaga…”

Saat itulah Penyihir Bencana berbicara.

“Ksatriaku…?”

“Putri?” (Makoto)

Orang yang memanggilku itu adalah Furiae-san.

Tapi Penyihir Bencana harus tahu bahwa dia memanggilku seperti itu.

Apakah dia mencoba menipu aku?

“Karena warna rambutmu…dan matanya…Kupikir kau orang lain… Tapi itu benar-benar kau, kan, Ksatriaku?”

“Ya, banyak yang terjadi. aku saat ini dalam bentuk ini, Putri. ” (Makoto)

Dari caranya berbicara, aku hanya bisa menganggapnya sebagai Furiae-san.

aku menjadi sedikit emosional di sana karena betapa aku merindukannya.

…Tidak bagus, menurunkan kewaspadaanku di sini akan buruk.

Pada saat itu, mata Penyihir Bencana terbuka lebar.

Aku buru-buru mengambil sikap dengan belati.

Apakah itu benar-benar akting dari Penyihir Bencana?

“Kenapa kenapa…?”

Penyihir Bencana gemetar.

Aku mengamati keadaannya dengan tenang.

“Kenapa Ksatriaku berpegangan tangan dengan wanita itu?!!!!!!”

“”Eh?””

Aku dan Ratu Noel saling memandang pada kata-kata itu.

Sekarang dia menyebutkannya, kami berpegangan tangan demi sinkronisasi.

“Bagaimana ini bisa…? Itulah satu-satunya wanita yang aku pikir kamu tidak akan bersama! kamu telah mengecewakan aku! Tidak kusangka kamu akan mencuri <NTR> istri teman masa kecilmu!!”

“Ini salah paham!!” (Makoto)

Dia memiliki kesalahpahaman yang lebih buruk daripada Rosalie-san dan itu membuatku mengangkat suaraku secara refleks.

…Ini kemungkinan besar…Furiae-san sendiri, kan?

Tanggapan Komentar:

>Apakah RPG Player (Multi Ending) menciptakan masa depan sampai ‘berjalan dengan baik’?

→Simpan Muat dan juga Lanjutkan adalah keterampilan yang memungkinkan protagonis untuk ‘mencoba lagi sampai berhasil’.

Jadi, efek yang diciptakannya pada dunia rendah.

Tapi Multi Ending adalah keterampilan yang memungkinkan akhir yang buruk jika Makoto-kun puas dengan itu.

Sebuah akhir dimana Makoto-kun mati tapi dunia menjadi milik Noah-sama juga…OK.

Multi Ending adalah keterampilan di mana tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi.

Jadi, Eir-sama diperintahkan untuk mengawasinya 24/7.

>Rosalie-san terlalu curang. aku tidak tahu seberapa kuat dia.

→Aku akan mengatakan ini karena ini mendekati akhir, tapi Rosalie-san pada prinsipnya adalah ‘pahlawan yang datang terlambat’.

Dia adalah pemecah keseimbangan jika dia hadir sejak awal, jadi dia tidak banyak terlibat dalam cerita utama.

Saat ini, Momo lebih kuat (dia telah berlatih selama 1.000 tahun) tetapi Rosalie-san memiliki bakat yang lebih tinggi.

Juga, Momo tidak terlalu suka berkelahi, tapi Rosalie-san suka berkelahi, jadi ada perbedaan di sana juga.

 

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar