hit counter code Baca novel WM – Chapter 341: Takatsuki Makoto heads to the remote village (2nd Part) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

WM – Chapter 341: Takatsuki Makoto heads to the remote village (2nd Part) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

*Kirik Kicau*

Aku terbangun oleh kicauan burung.

“…Zzz.”

Aku mendengar seseorang tidur di sampingku.

Itu adalah Lucy yang terbungkus selimut tipis.

Mungkin karena Lucy adalah tidak memakai apa-apaAku bisa melihat dengan jelas lekuk tubuhnya dari atas selimut.

“……!”

Kenangan semalam kembali terngiang di benakku.

(Tadi malam, dengan Lucy dan Sa-san…) (Makoto)

Aku terbatuk mengingat itu.

"Ah! Jadi kamu bangun, Takatsuki-kun. Selamat pagi~.” (Aya)

Sa-san berbicara kepadaku saat aku sedang berpikir.

“B-Selamat pagi, Sa-san. Kamu bangun telinga— ”(Makoto)

kamu bangun lebih awal, adalah apa yang akan aku katakan, tetapi tersedak kata-kata aku.

"Ada apa, Takatsuki-kun?" (Aya)

Sa-san tersenyum dengan pakaian celemeknya yang biasa.

Tapi ada yang berbeda dari biasanya.

Seolah-olah dia adalah tidak memakai apa-apa selain celemek…

Dia pasti memperhatikan tatapanku.

Senyum Sa-san berubah menjadi seringai menggoda.

“Ada apa, Takatsuki-kun, siapa yang intens tadi malam~?” (Aya)

“Eh…?” (Makoto)

"Jadi kamu adalah serigala di tempat tidur, Takatsuki-kun." (Aya)

"A-Apakah aku?" (Makoto)

Sejujurnya, aku tidak terlalu tenang saat itu, jadi aku tidak terlalu mengingatnya.

Sa-san tertawa dengan 'fufufu~' dan tidak menjawab.

"Fuwaah …" (Lucy)

Lucy terbangun karena suara kami.

“…Selamat pagi, Makoto…Aya…” (Lucy)

Lucy tampaknya masih setengah tertidur di sini.

Lucy akan 'hngh' dan meregangkan … sementara jelas telanjang.

Aku buru-buru mengalihkan pandangan.

“Ya ampun, Lu-chan, kamu selalu lemah di pagi hari. Ayo, mandi!" (Aya)

Sa-san mendorong Lucy ke kamar mandi.

Tidak lama kemudian, suara air berdering.

“…Aya, ayo masuk bersama~. Cuci tubuhku~.” (Lucy)

"Hai! Lu-chan, aku sudah mandi!” (Aya)

“Ambil yang lain saja. Ayo, lepaskan, lepaskan." (Lucy)

“Hei, jangan buka bajuku~! Jangan menyentuh tempat-tempat aneh.” (Aya)

Aku bisa mendengar suara hidup Lucy dan Sa-san.

Aku selesai menyiapkan meja yang ditinggalkan Sa-san di tengah jalan dengan suara ceria dan berisik sebagai BGM.

aku harus membersihkan tubuh dan pakaian aku juga.

—Sihir Air: (Mencuci).

aku membuat air berkabut dan membersihkan kotoran dari tubuh dan pakaian aku.

Ini menghemat waktu untuk mandi, dan itu adalah mantra yang bagus yang memungkinkan aku untuk berkonsentrasi dalam pelatihan, tetapi itu tidak populer di kalangan gadis-gadis.

Itu tidak terlihat baik oleh Lucy, Sa-san, dan bahkan Anna-san dan Momo 1.000 tahun yang lalu.

Johnny-san memujinya dengan mengatakan 'ini adalah mantra yang nyaman'.

“Fuuh, maaf sudah menunggu, Makoto.” (Lucy)

“Takatsuki-kun, kamu membantu persiapannya?! Terima kasih!" (Aya)

Lucy dan Sa-san kembali dari kamar mandi dengan tubuh mengeluarkan uap.

“Waktunya untuk menggali ~.” (Lucy)

“Kamu juga makan, Takatsuki-kun.” (Aya)

Lucy dan Sa-san duduk seolah mengapitku.

Dan kemudian, mereka berdua mulai makan sarapan.

Tapi aku tidak bergerak.

“…Uhm…Lucy, Sa-san?” (Makoto)

"Ada apa, Makoto?" (Lucy)

“Tidak nafsu makan?” (Aya)

Keduanya mengarahkan tatapan khawatir padaku, tapi bukan itu.

Apakah kamu tidak punya pakaian??” (Makoto)

Lucy dan Sa-san keluar dari kamar mandi hanya dengan handuk yang melilit tubuh mereka.

““?””

Keduanya menatapku, yang semuanya kaku, heran.

Tidak, kenapa kalian berdua terlihat begitu acuh tak acuh?!

(Tidak, mengapa kamu tidak baik-baik saja dengan itu, Mako-kun? Kamu tidak perawan lagi.)

Sebuah suara bingung terdengar di kepalaku.

Suara ini adalah…

(Eir-sama?) (Makoto)

(kamu punya seru tadi malam, kan?) (Eir)

Dia mengatakan sesuatu yang keterlaluan.

(K-Kamu sedang menonton?!) (Makoto)

(aku tidak menonton karena aku ingin. aku harus karena perintah Althena-neesama. Aah, aku sangat mengantuk.) (Eir)

(Tolong jangan menonton!) (Makoto)

Pelanggaran privasi seperti itu!

(Ahaha~. Lebih penting lagi, kamu meniduri dua gadis dalam satu malam, namun, kamu masih sangat polos. Kamu sangat imut, Mako-kun☆.) (Eir)

(Bukankah itu baik-baik saja?! Lebih penting lagi, berhenti mengintip!) (Makoto)

aku mengeluh kepada Eir-sama.

(Aah, aku masih punya banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Sangat sibuk~. Tidak bisakah seseorang membantuku~?) (Eir)

Transmisi pikiran Eir-sama terputus dengan kata-kata terakhir miliknya.

Ugh…jadi yang kemarin sudah terlihat, ya.

"Makoto, hei ~, apakah kamu mendengarkan?" (Lucy)

"Dengan siapa kamu berbicara, Takatsuki-kun?" (Aya)

Keduanya memperhatikan bahwa aku sedang berbicara dengan Eir-sama.

Padahal aku tidak melakukan hal buruk.

“Tidak, tidak apa-apa. Mari makan." (Makoto)

aku makan salad, ham, telur, dan irisan roti panggang dengan alat memasak sihir.

Mereka semua menyenangkan.

Aku selesai makan dalam sekejap dan membasahi tenggorokanku dengan susu dingin.

'Fuuuh' -Aku menghela nafas.

“Nah, untuk hari ini…uhm, Lucy? Sa-san?” (Makoto)

Pada saat aku perhatikan, mereka berdua telah meraih lengan aku dengan erat dan tidak melepaskannya.

"Hei, Makoto, pekerjaan dimulai malam ini, kan?" (Lucy)

“Masih ada waktu, kan, Takatsuki-kun?” (Aya)

“Uuh…dan bagaimana jika ada waktu…?” (Makoto)

Tidak ada respon.

Aku sekali lagi didorong ke bawah oleh Lucy dan Sa-san yang matanya melotot.

Bibirku dicuri oleh mereka berdua begitu saja.

Itu adalah kelanjutan dari tadi malam.

(Eir-sama mungkin mengawasi kita lagi…) (Makoto)

aku merasa tidak nyaman tentang hal itu, tetapi aku segera berhenti peduli.

Sa-san dan Lucy terlalu imut.

…Apakah tidak apa-apa menjalani kehidupan yang tidak bermoral seperti itu?

Malam hari itu◇

*Mengenakan! Mengenakan! Mengenakan!*

~♪ ~♪ ~♪

*Kerumunan Berbicara*

Aku bisa mendengar suara festival desa dari jauh.

Mereka semua bersemangat dan mereka terlihat bersenang-senang.

aku sedang memeriksa keadaan desa dengan Farsight dari pulau kecil di Danau Shimei.

“Makoto, kamu ingin berpartisipasi?” (Lucy)

tanya Lucy.

“Aku tidak akan melakukannya. Kami memiliki pekerjaan yang harus dilakukan. ” (Makoto)

Aku membalasnya dengan senyum pahit.

aku tertarik dengan festival, tetapi orang luar seperti kami yang berpartisipasi hanya akan membuat kami menonjol.

Yang terpenting, aku pernah menjaga perusahaan dengan Lucy dan Sa-san sejak tadi malam dan pagi ini, jadi aku sangat mengantuk.

Aku masih butuh tidur meski aku sudah menjadi Dewa, ya.

“Tapi festival akan berlangsung selama beberapa hari, kan? Bukankah pengorbanan akan dilakukan pada hari terakhir?” (Aya)

“Yah, itu biasanya terjadi. Tapi kami datang untuk mengawasi mereka, jadi aku tidak berpikir mereka akan begitu terbuka tentang hal itu.” (Lucy)

“Kalau begitu, kita harus berjaga-jaga.” (Aya)

Sa-san dan Lucy berbicara satu sama lain seolah sudah terbiasa dengan ini.

Keduanya yang memiliki banyak pengalaman sebagai petualang benar-benar dapat diandalkan.

Petualanganku 1.000 tahun yang lalu juga cukup sulit, tetapi daripada menyebutnya sebagai petualangan, itu lebih seperti bertahan hidup melawan Raja Iblis.

Kami berjaga-jaga secara bergiliran dan mengamati keadaan desa dari tenda kami.

Tidak ada yang terjadi selama itu, dan malam pun berlalu.

Pada saat hari akan berubah …

"Ada gerakan!" (Lucy)

Lucy mengeluarkan suara yang tajam.

Festival desa sudah cukup sepi sekarang.

Itu tepat pada saat penjaga kami sedikit diturunkan.

“…Sebuah perahu kecil sedang menuju jauh ke dalam Danau Shimei. Ada 3 orang dewasa dan 1 anak naik perahu. Anak itu mungkin yang dikorbankan.” (Aya)

Sa-san, yang matanya tajam bahkan di malam hari, memberitahu kami ini.

"Apa yang harus kita lakukan? Hentikan mereka?" (Makoto)

"Tidak, aku pikir mereka hanya akan mencoba keluar dari situ." (Lucy)

"Kalau begitu, kita harus menangkap mereka dengan tangan merah." (Makoto)

"Benar!" (Lucy)

“Kalau begitu, ayo pergi!” (Aya)

Kami 3 mengangguk dan mulai bergerak.

—(Siluman).

Lucy, Sa-san, dan aku berjalan di permukaan danau saat menggunakan skill God Rank Stealth.

Berjalan di permukaan air itu mudah dengan sihir air.

Perahu tiba di salah satu pulau kecil yang lebih besar di sekitar Danau Shimei.

Ada hutan kecil di tengah pulau.

Mereka turun dari perahu dan menghilang ke dalam hutan.

Penglihatan kami terhalang dan kami tidak tahu apa yang sedang terjadi lagi.

{Apa yang kita lakukan? Jika monster yang disebut Dewa Air-sama ada di hutan itu…} (Makoto)

{Tidak apa-apa, Makoto. Tidak ada kehadiran monster di pulau kecil itu.} (Lucy)

{Tapi aku khawatir tentang anak itu. Ayo mendekat perlahan.} (Aya)

Lucy dan aku mengangguk pada apa yang dikatakan Sa-san.

Kami mendekati pulau kecil itu sambil berbelok jauh dari perahu yang mereka gunakan.

{Ah, lihat! Mereka keluar.} (Lucy)

{Anak yang bersama mereka sudah tidak ada lagi!} (Aya)

{Apakah mereka meninggalkannya sebagai korban…?} (Makoto)

Sayangnya sepertinya rumor itu benar.

Mengorbankan orang adalah melanggar hukum di Negara Air.

Tapi kami bukan polisi, jadi kami tidak bisa menangkap penduduk desa.

Itulah tugas para Templar.

3 orang dewasa di kapal perlahan-lahan semakin jauh dari pulau kecil itu.

Pada saat yang sama seperti yang mereka lakukan, kami turun di pulau kecil sambil tetap menjaga Stealth.

Pulau kecil yang berdiameter sekitar 100 meter itu memiliki pepohonan yang tumbuh lebat di tengahnya.

Kami menuju lebih dalam sambil mendorong jalan kami.

Ada altar kecil di tengah hutan.

Ada satu obor yang ditempatkan di lentera taman, dan ada seorang anak yang diikat dengan tali di sisinya.

Sepertinya dia kehilangan kesadaran.

"Ini buruk!" (Aya)

"Ayo bantu dia!" (Lucy)

Lucy dan Sa-san melompat lebih cepat dariku.

'Sya!' -Sa-san berteriak saat dia memotong tali dengan tangan pisau.

Lucy menyuruh anak itu minum ramuan.

“……Hn.”

Anak itu terbangun.

“Hiiii!!”

Anak itu berteriak saat dia melihat kami.

"Tidak apa-apa! Kami adalah sekutumu.” (Lucy)

"Kami datang ke sini untuk menyelamatkanmu atas permintaan Putri Sofia." (Aya)

“Sofia-sama…?”

Anak itu awalnya takut, tapi setelah melihat wajah Lucy dan Sa-san, dia membuat tatapan bertanya.

Dan kemudian, dia menatapku.

“Kami datang ke sini setelah mendengar bahwa desa ini memiliki tradisi mengorbankan manusia. Kami menjamin keamanan kamu. Itu sebabnya, bisakah kamu memberi tahu kami? ” (Makoto)

"……Oke."

Ketika aku menanyakan ini, anak itu mulai berbicara dengan wajah muram.

Menurut anak:

-Dia tanpa diragukan lagi adalah pengorbanan.

-Orang tuanya meninggal karena epidemi, dan akhirnya tinggal di rumah orang berpengaruh di desa.

-Mereka tampaknya mengorbankan anak-anak tanpa kerabat seperti dia kepada Dewa Air-sama setiap beberapa tahun.

-Memang benar ada agama Dewa Air-sama di desa, tapi itu terutama untuk mengurangi mulut untuk diberi makan.

“Begitu… Terima kasih telah menceritakan kisah yang begitu menyakitkan kepada kami.” (Makoto)

aku berterima kasih kepada anak itu dan menghentikannya untuk mengatakan apa-apa lagi.

Sangat disayangkan, namun sepertinya tradisi mengorbankan manusia masih tetap ada.

Terlebih lagi, monster yang disebut-sebut sebagai Dewa Air-sama itu ada, dan itu pasti melindungi desa.

Ketika monster menyerang desa di masa lalu, ada kasus di mana Dewa Air-sama telah mengalahkan mereka.

Dan identitas monster yang disebut Dewa Air-sama ini rupanya…Naga Kuno.

Naga Kuno dengan sisik cat air yang indah.

"Naga Kuno, ya …" (Makoto)

Ini adalah salah satu jenis monster terkuat di Benua Barat.

Desa terpencil mungkin tidak akan bisa berbuat apa-apa.

“Makoto, apa yang harus kita lakukan mulai sekarang?” (Lucy)

"Akan lebih baik jika anak ini berlindung di tempat yang aman …" (Makoto)

"kamu tidak harus! Jika aku pergi, Dewa Air-sama tidak akan muncul! Dan kemudian, kandidat berikutnya yang akan dikorbankan akan dibawa ke sini… Bahkan jika aku diselamatkan, anak berikutnya akan…”

Apa anak yang baik.

Meskipun dia telah dipilih sebagai korban, dia mengkhawatirkan yang lain.

"Mengerti. Kalau begitu, mari kita tunggu Dewa Air-sama di sini.” (Makoto)

Saat aku mengatakan itu… lingkungan sekitar tiba-tiba menjadi lebih gelap.

aku perhatikan segera setelah itu karena makhluk raksasa ada di dekatnya, menghalangi cahaya bintang-bintang.

“Makoto!” (Lucy)

"Takatsuki-kun!" (Aya)

—Sihir Takdir: (Pikiran Accel).

Aku mengaktifkan mantranya segera setelah Lucy dan Sa-san mengeluarkan suara tergesa-gesa.

Aku mengarahkan pandanganku ke atas, dan seekor Naga Kuno dengan sisik warna air yang indah sedang melihat ke bawah ke arah kami pada suatu saat.

Jika dia berhasil sedekat ini dengan kita tanpa aku, Lucy, atau Sa-san sadari, itu berarti dia pasti menggunakan mantra tingkat tinggi.

Juga, dilihat dari cerita anak tentang menuntut pengorbanan sebagai harga untuk membantu mereka, itu harus memiliki kecerdasan.

Bukannya mengancam penduduk desa.

Hal ini menunjukkan bahwa ia dapat melindungi desa, dan menciptakan tradisi pengorbanan manusia.

aku pikir itu cukup licik.

Butuh sekitar 0,1 detik untuk memikirkan semua itu.

Aku seharusnya bisa memanggil Roh Air Hebat dan menyerangnya dengan serangan pendahuluan dengan mantra air besar.

Tapi aku ragu-ragu dalam melakukannya.

Alarm Deteksi aku belum berbunyi dari Naga Kuno ini untuk sementara waktu sekarang.

Dengan kata lain, tidak ada niat membunuh.

(Haruskah aku mencoba berbicara dengannya?) (Makoto)

Masih dengan cara dewa penjaga yang melindungi desa dengan imbalan pengorbanan.

aku sedikit menentang menaklukkannya tanpa pertanyaan.

aku membatalkan Pikiran Accel.

Naga Kuno tidak menyerang seperti yang kupikirkan.

"Tunggu, Lucy, Sa-san." (Makoto)

Aku menghentikan dua orang yang akan menyerang Naga Kuno.

“…Eh?” (Lucy)

"Tapi …" (Aya)

Aku menghentikan kedua gadis yang bingung itu dengan tanganku, dan mendekati Naga Kuno.

Sekarang, apa yang harus aku katakan? -adalah apa yang aku pikirkan, tapi …

“Eh? Bukankah itu Makoto-san-ssu ka?!! Sudah lama-ssu!!”

Nada cahaya yang luar biasa keluar dari Naga Kuno yang megah itu.

“…Jadi, apakah Naga Kuno ini kenalanmu, Makoto?” (Lucy)

“Takatsuki-kun~, perkenalkan kami~.” (Aya)

“Aku adalah Naga Kuno muda, Lukich. Sejak hari aku dibekukan di Laberintos 1.000 tahun yang lalu oleh Makoto-san, aku tidak bisa melawan Makoto-san-ssu.” (Lukich)

""……""

Itu adalah nada yang sangat ringan sehingga membuat Lucy dan Sa-san bingung.

Ngomong-ngomong, anak itu kehilangan kesadaran setelah melihat Naga Kuno.

Sa-san telah menangkapnya sebelum dia jatuh dan merawatnya.

aku mengeluarkan ingatan aku dari 1.000 tahun yang lalu.

Jika aku ingat dengan benar, dia…

"Aku ingat sekarang. Jika aku ingat dengan benar, kamu adalah Naga Kuno yang berada di lantai terdalam Laberintos saat pertama kali aku pergi bersama Anna-san dan Momo, kan?” (Makoto)

“Itu benar-ssu!! kamu ingat sekarang?! aku bersembunyi di bayang-bayang semua orang pada waktu itu, tetapi aku dibekukan bersama dengan semua orang oleh Undines Makoto-san. ” (Lukich)

'Hahaha' -Lukich tertawa seolah bernostalgia tentang hal itu.

aku merasakan hal yang sama, tetapi ini bukan waktunya untuk menjadi akrab.

Lagipula ada pembicaraan penting di sini.

“Lukich-kun, aku datang ke sini atas permintaan putri Rozes untuk menyelidiki apakah masih ada tradisi pengorbanan manusia yang tersisa di sini. Apakah tidak ada keraguan bahwa kamu menerima pengorbanan dari desa? ” (Makoto)

tanyaku dengan nada serius.

""……""

Lucy dan Sa-san mendengarkan dalam diam.

Sekarang, apa jawaban dia?

Dia mungkin kenalan nostalgia aku, tetapi jika dia memakan penduduk Negara Air sebagai pengorbanan, aku tidak bisa hanya menertawakannya …

“Itu benar-ssu yo!! Ini benar-benar menjadi penuh sesak-su yo. Silakan datang." (Lukich)

Dia tidak memperhatikan nada seriusku, nada Naga Kuno itu sama.

“Bermasalah?” (Makoto)

“Desa-desa di sekitar sini memberiku pengorbanan pada waktu yang ditentukan, tapi apa yang harus kulakukan dengan mendapatkan itu? Itu sebabnya aku mencoba mengembalikan mereka ke desa, tetapi anak-anak desa akan mengatakan mereka tidak ingin kembali karena tidak ada tempat bagi mereka di sana lagi. Mau bagaimana lagi, jadi aku merawat mereka sampai mereka dewasa dan bisa mandiri, tetapi itu cukup kasar, kamu tahu … Nah, anak-anak yang aku asuh kadang-kadang akan kembali untuk menyambut aku dan menunjukkan betapa luar biasanya mereka, jadi ada beberapa kesenangan di dalamnya, tapi…apa yang harus aku lakukan tentang ini-ssu ka ne?” (Lukich)

"""……Eh?"""

Kata-kata Naga Kuno tidak hanya membuatku mengeluarkan suara karena terkejut tetapi juga Lucy dan Sa-san.

"Kamu … menjaga anak-anak yang dipersembahkan sebagai korban?" (Makoto)

Mengapa?

“Jelas-ssu yo. Bukankah kamu dan Ibu Naga-sama mengatakan 1.000 tahun yang lalu-ssu ka? kamu mengatakan bahwa, mulai sekarang, Naga Kuno dan manusia akan bergaul di Benua Barat. ” (Lukich)

"Y-Ya … aku memang mengatakan itu." (Makoto)

Ibu Naga-sama adalah Mel-san.

Dia adalah penguasa Laberintos pada waktu itu.

“Naga Kuno memiliki kebanggaan dalam menepati janji mereka! Aku bersumpah pada Destiny Goddess-sama bahwa aku tidak pernah menyerang manusia sekali dalam 1.000 tahun-ssu yo!” (Lukich)

Lukich-kun membusungkan dadanya.

Lucy, Sa-san, dan aku melihat wajah satu sama lain.

{Makoto, apakah yang dikatakan Naga Kuno ini benar?} (Lucy)

{Memang benar bahwa kami membuat janji itu 1.000 tahun yang lalu. Tapi apakah mereka menyimpannya atau tidak…} (Makoto)

{Kalau begitu, tidak bisakah kita membiarkan dia bertemu dengan anak-anak yang dia asuh?} (Aya)

{Benar, Sa-san. Ayo lakukan itu.} (Makoto)

“Lukich-kun, bisakah kamu membiarkan kami bertemu dengan manusia yang selama ini kamu jaga?” (Makoto)

“Oke-ssu yo. Mau naik?” (Lukich)

Kami memutuskan untuk menerima tawaran Naga Kuno dan menungganginya.

"Kami di sini-ssu." (Lukich)

Lukich-kun membimbing kami ke kediamannya.

Praktis di tengah Danau Shimei, sebuah pulau besar disembunyikan oleh sihir penghalang.

Sebuah tempat tinggal besar berdiri di sana di pulau itu.

Lukich-kun berubah menjadi manusia setelah dia mengecewakan kita.

Seorang pria muda tinggi dengan penampilan seperti model.

Tingginya lebih dari 2 meter.

Sepertinya Naga Kuno menjadi tinggi ketika mereka berubah menjadi manusia, termasuk Naga Putih-san.

"Dewa Air-sama."

"Selamat datang kembali."

Orang-orang keluar dari kediaman satu demi satu.

Dari apa yang aku lihat, itu adalah sekelompok anak-anak muda dengan beberapa di antaranya berusia remaja.

"Siapa mereka?"

"Pengorbanan baru?"

"Pakaian mereka sangat bagus meskipun itu pengorbanan."

"Mulai hari ini, kalian juga akan menjadi keluarga Dewa Air-sama!"

"""……"""

Kami terdiam mendengar kata-kata mereka.

Ya, bahkan tidak perlu bertanya.

Lukich-kun merawat anak-anak Negara Air yang dipersembahkan sebagai korban.

Padahal ada banyak!!

Sepertinya bukan hanya desa yang kami kunjungi. Ia juga mengambil kurban dari desa lain.

Kegelapan Negeri Air terlihat di sini…

“Terima kasih, Lukich-kun. Karena menepati janjimu denganku…tidak, karena melakukan lebih dari itu.” (Makoto)

“Apa yang kamu katakan-ssu ka?! Kamu adalah Pahlawan Legendaris yang mengalahkan Raja Iblis Hebat-ssu yo! Apa yang aku lakukan bahkan tidak bisa dibandingkan.” (Lukich)

Lukich-kun tertawa terbahak-bahak.

Ngomong-ngomong, Raja Iblis Agung yang dia bicarakan mengacu pada yang 1.000 tahun yang lalu.

Adapun salah satu hari ini, sepertinya dia tidak terlalu menyadarinya.

“Apa yang harus kita lakukan, Makoto?” (Lucy)

“Bukankah lebih baik berkonsultasi dengan Sofi-chan?” (Aya)

“Ya, kamu benar.” (Makoto)

aku melihat-lihat Naga Kuno dan anak-anak.

Lukich-kun dicintai oleh anak-anak.

Dan mereka mungkin tidak ingin kembali ke desa yang mempersembahkan mereka sebagai korban.

(Penyelidikan sudah selesai, tapi sepertinya akan butuh waktu untuk menyelesaikan ini…) (Makoto)

aku merasa tidak enak atas kesulitan yang harus dilalui Putri Sofia nanti.

“Makoto, Aya dan aku akan kembali ke ibu kota Negara Air. Kami akan menjelaskan situasinya kepada Sofia pada saat itu, dan mengkonfirmasi tindakan selanjutnya yang harus diambil.” (Lucy)

"Anak ini berkata dia akan ikut dengan kami untuk menjadi saksi." (Aya)

"A-aku akan berada dalam perawatanmu!"

Yang berpegangan tangan dengan Sa-san adalah yang tertua di dalam kediaman Naga Kuno.

Dia telah dipersembahkan sebagai korban sebelumnya, dan telah tinggal di sini sejak saat itu.

“Jadi, karena aku tidak bisa Teleport dengan terlalu banyak orang, batas yang bisa aku bawa adalah 2 orang. Bisakah kamu menunggu di sini, Makoto?” (Lucy)

“Aku juga tidak keberatan tinggal di sini, Lu-chan.” (Aya)

“Jika aku melakukannya, kamu akan membantu Makoto, jadi tidak.” (Lucy)

"Pelit. Bukankah itu baik-baik saja?” (Aya)

“aku tidak akan memaafkan siapa pun yang maju. Kalau begitu, ayo pergi!” (Lucy)

“Eh, sudah?! Takatsuki, kita akan menjadi goi— ”(Aya)

Mereka bertiga menghilang.

Sepertinya mereka berteleportasi.

Aku ditinggalkan di sana.

Aku tiba-tiba mengantuk sekarang karena aku sendirian.

“Bolehkah aku beristirahat di suatu tempat?” (Makoto)

aku bertanya kepada pemilik kediaman, Lukich-kun.

“Tentu saja-ssu yo! Kamar di kediaman yang tidak memiliki papan nama adalah kamar terbuka, jadi kamu bisa menggunakannya sesukamu-ssu.” (Lukich)

"Terima kasih." (Makoto)

Aku berterima kasih padanya dan masuk ke dalam rumah.

Ketika aku naik ke lantai 2, ada beberapa ruangan terbuka di sana.

Ada tempat tidur sederhana di kamar dan aku berbaring di sana.

aku diserang oleh rasa kantuk saat aku menutup mata.

Saat berikutnya, aku memasuki tanah impian.

(Aku tertidur sangat cepat!!) (Makoto)

aku terkejut dengan kecepatan aku sendiri untuk tertidur, tetapi sekarang setelah aku memikirkannya, aku hampir tidak bisa tidur semalaman.

Dan kemudian, aku sekali lagi mengamati dunia mimpi.

Sepertinya ini bukan mimpi biasa kamu.

Ketika aku melihat sekeliling, ada pemandangan di depan aku seolah-olah aku telah memasuki dongeng. Karpet merah muda dan banyak boneka sibuk bekerja.

Tapi sebenarnya ini adalah perusahaan kulit hitam yang beroperasi 24/7.

Aku terlalu akrab dengan tempat ini.

—Ruang Dewi Takdir, Ira-sama.

"Oh? Takatsuki Makoto?” (Ira)

Ira-sama, yang sedang menulis dengan pena di meja kantornya, menatapku.

"Apakah kamu membutuhkan sesuatu dariku, Ira-sama?" (Makoto)

"Membutuhkanmu untuk sesuatu, kamu bertanya …?" (Ira)

Dia menghela nafas berat seolah dia bingung dengan pertanyaanku.

Hm?

Apakah aku membuat janji dengan Ira-sama?

“Tidak, bukan aku, tapi milikmu Dewa Utama.” (Ira)

“Bagaimana dengan Noah-sama?” (Makoto)

Aku pergi untuk menyambutnya sekitar 1 minggu yang lalu.

aku mendengar bahwa dia biasanya bersama Dewi Air setelah segelnya rusak.

Aku memiringkan kepalaku dan Ira-sama terus berbicara.

“Dia sepertinya berada di perasaan sedang buruk.” (Ira)

“Eh?” (Makoto)

Noah-sama adalah orang yang aneh, tapi dia jarang menunjukkan suasana hatinya yang buruk ke depan.

Dia mungkin berusaha terlihat baik di depan orang percayanya.

“Dengarkan di sini. Ayo tunjukkan wajahmu pada Noah, oke? Ini adalah perintah ilahi. ” (Ira)

“Eh. Tapi saat ini aku sedang menjaga—” (Makoto)

“Pergi sekaligus! kamu adalah Dewa dan yang terendah! ” (Ira)

“Tirani !!” (Makoto)

Aku mencoba, tapi itu sia-sia.

aku tidak bisa menentang Ira-sama karena hierarki Dewa.

Ira-sama adalah satu-satunya yang secara terang-terangan menyalahgunakan kekuatannya padaku.

Jadi, perintah ilahi aku berikutnya adalah untuk bertemu Noah-sama yang sedang dalam suasana hati yang buruk.

Permintaan Penting:

Jika kamu menganggap ini menghibur atau ingin membaca yang berikutnya, beri peringkat di bagian bawah halaman dan dukung penulis dengan !

Unggahan Berikutnya: 25 Juli.

Tanggapan Komentar:

> Aaah! Kesucian Makoto…lol.

→Ada juga banyak komentar lain tentang keperawanan Makoto.

Aku harus membuatnya menjadi 'pria', jadi mau bagaimana lagi.

Komentar Penulis:

aku sedang berpikir untuk membuat After Stories menjadi cerita mandiri yang akan disimpulkan dalam satu bab, tetapi pada saat aku perhatikan, aku akhirnya membuatnya seolah-olah itu adalah sebuah seri.

Bab-bab akan diunggah perlahan, tetapi harap nantikan yang berikutnya.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar