hit counter code Baca novel WM – Chapter 343: Takatsuki Makoto speaks to Princess Sofia Bahasa Indonesia - Sakuranovel

WM – Chapter 343: Takatsuki Makoto speaks to Princess Sofia Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

“……”

“………Sofia?” (Makoto)

aku menjelaskan apa yang terjadi sampai sekarang kepada Putri Sofia.

Kami berada di kamar pribadi Putri Sofia.

Kami sedang duduk bersebelahan di ranjang yang baru saja kami tiduri.

Dia seharusnya sudah mendengar laporan dari Lucy dan Sa-san…

aku akhirnya harus menjelaskan situasinya secara rinci dari mulut aku sendiri juga.

Apa yang terjadi di desa terpencil dan reuniku dengan Naga Kuno yang kutemui 1.000 tahun yang lalu…tapi alih-alih itu, dia untuk beberapa alasan bertanya padaku secara detail tentang acara lainnya.

“…”

"Uuh, Sofia-san?" (Makoto)

Dan kemudian, setelah aku selesai menjelaskan, Putri Sofia tetap diam sepanjang waktu.

Sepertinya dia tidak marah, namun sepertinya dia ingin mengatakan sesuatu tetapi tidak.

Putri Sofia melihat ke arahku.

Saat mata kami bertemu, dia mengalihkan pandangannya.

(Haruskah aku menunggu sampai dia mengatakan sesuatu…?) (Makoto)

Tepat ketika aku berpikir untuk melatih sihirku dan akan mengaktifkan sihir air…

“aku terkesan kamu dapat melakukan hal lain dalam situasi ini.” (Sofia)

Putri Sofia mencubit pipiku.

"Kamu akhirnya berbicara." (Makoto)

"Karena kamu padat." (Sofia)

"Padat?" (Makoto)

Aku memiringkan kepalaku dan Putri Sofia menghela nafas berat.

“Pahlawan Makoto.” (Sofia)

"Ya?" (Makoto)

“Kamu sudah punya pengalaman dengan wanita, kan?” (Sofia)

“…Benar…” (Makoto)

Apa yang aku tanyakan?

"Dalam hal itu…!" (Sofia)

Putri Sofia menggeser tubuhnya ke arahku.

“… Kenapa kamu tidak melakukan apa-apa?” (Sofia)

“…..Eh?” (Makoto)

aku terkejut dengan kata-kata Putri Sofia.

aku hanya ingat bahwa tidak apa-apa melakukan hal seperti itu pada wanita yang belum menikah dari keluarga kerajaan Roze yang menyembah Dewi Air.

Dan yang terpenting, Putri Sofia adalah Peramal Air.

Tidak mungkin mengikuti suasana hati bisa dimaafkan.

“Tentang itu…bukankah lebih baik setelah menikah?” (Makoto)

Aku ragu-ragu bertanya.

"aku tahu! Tapi aku berubah pikiran setelah mendengarnya dari Lucy-san dan Aya-san!!” (Sofia)

"Aku mengerti." (Makoto)

Putri Sofia cemberut.

…Sepertinya aku adalah bajingan yang sangat padat.

“Sofia.” (Makoto)

Aku menarik bahunya.

"Ya …" (Sofia)

Dan dia dengan patuh bersandar padaku.

Perlahan aku membaringkan Putri Sofia di tempat tidur dan menyisir rambutnya yang panjang dan indah.

aku pikir 'itu indah', tetapi aku merasa ingin mengatakan itu akan basi, jadi aku tidak mengatakan apa-apa dan menciumnya.

Dan tepat ketika aku meletakkan tangan di kancing pertama gaunnya …

“Sofia-neesama, apakah Makoto-niisama membangunkanmu—”

Seseorang masuk setelah ketukan lembut.

Seorang pria tampan yang bisa disalahartikan sebagai wanita cantik secara sekilas.

Satu-satunya yang akan memanggil Putri Sofia dengan Nee-sama…Pangeran Leonard.

Pangeran Leonard biasanya menunjukkan senyum seperti malaikat, tetapi melihat saudara perempuannya didorong ke tempat tidur, dia membeku dengan senyum kaku.

Keheningan sedingin es menguasai ruangan itu.

“…”

Putri Sofia memiliki wajah tanpa ekspresi seperti biasanya, kemungkinan besar menggunakan Skill Berdarah Dinginnya.

Dia telah didorong ke bawah olehku dengan wajah tenang.

aku tidak tahu bagaimana keadaan internalnya.

“…”

aku benar-benar tenang setelah buru-buru mengaktifkan Clear Mind di 100%.

…Aku benar-benar takut ketika aku membatalkan skill.

aku harus mengatakan sesuatu di sini, tetapi kata-kata tidak keluar dari mulut aku.

“…”

Pangeran Leonard berkeringat di sini.

Ya, tentu saja kamu akan berakhir seperti itu setelah menyaksikan adegan pribadi seorang anggota keluarga.

Dia seharusnya sudah mempelajari skill Calm, tapi sepertinya dia masih belum menguasainya.

"Leo, kembalilah lain kali." (Sofia)

“……?! Maafkan aku, Nee-sama!!!” (Leo)

*Pam!!*

Pintu ditutup sambil membuat suara keras itu.

Dan kemudian aku mendengar langkah kaki seseorang berlari.

aku merasa tidak enak untuk Pangeran Leonard …

Tidak, aku harus lebih memperhatikan putri di depanku.

“Sofia-san?” (Makoto)

“~~~~~~~~////////////” (Sofia)

Putri Sofia menutupi wajahnya yang merah padam dan mengayunkan kakinya.

Sepertinya dia melepaskan skill Cold Blooded miliknya.

"Haruskah kita … melanjutkan?" (Makoto)

“Tidak mungkin kita bisa!!!” (Sofia)

Dia marah padaku.

(…Apakah kamu idiot, Mako-kun? Kamu harus mengunci pintu terlebih dahulu.) (Eir)

Eir-sama memarahiku.

Atau lebih tepatnya, dia benar-benar menonton.

Putri Sofia berdiri perlahan.

Dia sedang memperbaiki rambutnya yang acak-acakan dan berpakaian di depan cermin tubuh.

“aku akan kembali ke tugas resmi aku. kamu akan berada di istana kerajaan untuk sementara waktu, kan? ” (Sofia)

“…… Uhm, ya, aku akan melakukannya.” (Makoto)

“Kalau begitu, aku akan menyiapkan kamar untukmu. Ayo makan malam bersama.” (Sofia)

Mengatakan ini, Putri Sofia meninggalkan ruangan dengan pipi masih sedikit memerah.

Jadi, aku ditinggalkan di sana sendirian sekarang.

(Aaah, meskipun itu suasana yang menyenangkan.) (Eir)

Dewi Air mengeluh.

(Hei, Eir, bukankah Sofia-chan terlalu tidak sabar di sini? Dia adalah tunangannya, jadi dia harus bersikap bermartabat di sini.) (Noah)

(Itu tidak akan berhasil, Noah. Ada banyak wanita yang mengincar Mako-kun, jadi kamu harus memberi tahu orang-orang di sekitar siapa dia.) (Eir)

(Makoto adalah milikku?) (Noah)

(Aku tahu.) (Eir)

aku mendengar obrolan Noah-sama dan Eir-sama.

Atau lebih tepatnya, sepertinya Noah-sama juga menonton.

“…Ini memalukan, jadi tolong jangan mengintip.” (Makoto)

(Tidak perlu malu, Mako-kun.) (Eir)

(aku tidak benar-benar menonton.) (Noah)

Tidak, kamu pasti, Noah-sama.

aku mencoba untuk setidaknya mengatakannya, tetapi aku yakin itu tidak ada gunanya.

aku punya waktu luang sekarang, jadi aku memutuskan untuk berjalan-jalan di sekitar Kastil Rozes.

Bertanya-tanya di mana Lucy dan Sa-san berada.

Aku berjalan-jalan di sekitar lorong-lorong kastil.

aku melewati para ksatria yang melakukan putaran dan pelayan mereka.

Bukannya aku mengingat wajah semua orang, tapi aku sering datang ke Kastil Rozes, jadi ada banyak wajah yang kukenal.

Sepertinya mereka tahu nama dan wajah aku, jadi mereka semua mengarahkan senyum ke arah aku.

Kebanyakan orang di Negeri Air memandangku sebagai tunangan Putri Sofia.

Yang mengatakan, tidak seperti kita cukup dekat untuk mengobrol santai.

(Wajah yang familiar…) (Makoto)

Sementara aku memikirkan itu, Roh Air menarik pakaianku.

Hm? aku bertanya-tanya apa itu dan berjalan ke sana.

aku tiba di halaman Kastil Rozes.

Ada bunga berwarna cerah yang mekar sempurna, dan ada air mancur besar di tengahnya yang menggambar pelangi.

Ada bangku di taman, dan aku melihat seseorang duduk di sana.

Wajah yang familiar.

Atau lebih tepatnya, seseorang yang aku lihat belum lama ini.

Aku memutuskan untuk berbicara dengannya dengan wajah yang sedikit canggung.

Akan lebih baik untuk menangani hal-hal seperti ini lebih cepat daripada nanti.

"Pangeran Leonard." (Makoto)

“M-Makoto-niisama?!” (Leo)

Leonard, yang aku temui sebelumnya, gemetar dan menghadap ke arah ini.

Sepertinya dia mengingat sesuatu, wajahnya menjadi merah padam.

“Aku tidak melihat apa-apa!” (Leo)

“Lagipula kami tidak melakukan apa-apa.” (Makoto)

Itu datang sangat dekat dengan sekalipun.

"Ngomong-ngomong, kamu datang memintaku, kan?" (Makoto)

aku terang-terangan mengubah topik.

“Eh, ya. Benar. Kamu tidak sering datang ke Kastil Rozes, jadi tentu saja aku akan menemuimu.” (Leo)

Dia mengatakan sesuatu yang lucu.

"Juga…!" (Leo)

Pangeran Leonard menyandarkan kepalanya ke arahku.

“Tolong kunjungi Sofia-neesama lebih sering! Kamu telah bertunangan!" (Leo)

"Y-Ya …" (Makoto)

Pangeran Leonard dengan wajahnya dari dekat benar-benar hanya terlihat seperti seorang gadis.

"Setelah aku menguasai Teleport, aku bisa datang ke sini lebih sering." (Makoto)

“…Kamu mengatakan itu sebelumnya.” (Leo)

Dia memberiku tatapan kosong.

Tidak, itu benar!

Ini jauh lebih sulit dari yang aku kira.

aku terkesan bahwa Lucy dan Momo dapat menggunakan Teleport berulang-ulang dengan begitu acuh tak acuh.

“Kalau begitu, aku akan menunggu. Ngomong-ngomong, Makoto-niisama, untuk apa kamu datang ke halaman ini?” (Leo)

“aku bebas. aku berjanji untuk makan malam dengan Putri Sofia, tetapi aku punya waktu luang sampai saat itu. ” (Makoto)

Ketika aku mengatakan ini, wajah Pangeran Leonard bersinar.

“Kalau begitu, bisakah kamu menjadi partner latihan pedangku?! aku akan segera menuju ekspedisi penaklukan binatang iblis, tetapi aku tidak percaya diri dalam menggunakan Pedang Suci aku … "(Leo)

“Begitu… Binatang iblis, ya. Kemana kamu pergi?" (Makoto)

“Itu adalah permintaan bantuan dari Negara Suci Caldia di Benua Selatan… Para pejuang dari negara mereka sendiri tampaknya tidak cukup, jadi mereka ingin meminta bantuan dari Pahlawan Benua Barat.” (Lei)

"Benua Selatan …" (Makoto)

Aku tidak terlalu familiar dengan tempat itu.

Apa yang aku ingat adalah bahwa ada Menara Zenith Babel yang merupakan Dungeon Terakhir seperti Kuil Laut Dalam.

"Haruskah aku membantu juga dalam penaklukan binatang iblis itu?" (Makoto)

aku pikir tidak akan ada masalah tapi…

“K-Kamu tidak boleh! Ini adalah Ujian yang diberikan kepadaku oleh Dewi Air-sama!” (Leo)

Dia menggelengkan kepalanya dengan keras ke samping.

Hm? Dia menolak?

(Kamu seharusnya tidak~, ini adalah percobaan Leo-chan. Karena Leo-chan tidak bisa mendapatkan pencapaian besar dalam pertempuran Raja Iblis Besar dan penaklukan Raja Iblis, melakukan ini dengan usahanya sendiri akan memiliki arti!) ( ir)

Dewi Air juga menghentikanku.

"Dipahami. Lalu, aku berdoa untuk keberuntungan kamu. ” (Makoto)

"Ya! Jadi, tolong bantu aku dengan latihan pedangku!” (Leo)

"…… aku seorang pemula sekalipun." (Makoto)

Setelah menjadi Dewa, aku sekarang setidaknya memiliki kekuatan untuk mengayunkan pedang, tetapi aku tidak memiliki keterampilan pedang.

Tampaknya Pangeran Leonard juga memperhatikan ini segera setelahnya.

“L-Kalau begitu, aku akan menggunakan pedangku, jadi Makoto-niisama, kamu menggunakan sihir …” (Leo)

"Tidak apa-apa kalau begitu." (Makoto)

Jadi, itu berakhir dalam semacam pertempuran tiruan.

Dia tidak percaya diri, tapi begitu dia mulai mengayunkan Pedang Sucinya, ilmu pedangnya luar biasa.

Atau lebih tepatnya, ada situasi yang cukup berbahaya, tapi karena Clairvoyance yang aktif dengan sendirinya dan Great Water Spirit yang melindungiku atas kemauan mereka sendiri, aku menghindari dan memblokir serangan Pangeran Leonard.

Berkat itu, aku merasa kami mendapat pelatihan yang sangat berharga.

“Haaah… itu menegangkan.” (Makoto)

Setelah aku menyelesaikan makan malam di Kastil Rozes, aku mengambil napas di ruang tamu yang disiapkan untuk aku.

“Fufu, maafkan aku. Ayah adalah cerewet hari ini.” (Sofia)

Putri Sofia terkikik.

Makan malam yang diundang Putri Sofia padaku secara teknis adalah makan malam keluarga. Dengan kata lain, Raja Rozes dan Ratu juga ada di sana.

aku bingung karena aku tidak tahu banyak tentang tata krama karena aku makan malam dengan mereka.

Hidangannya sangat lezat, tetapi aku tidak bisa bersantai.

(Mereka bilang tidak apa-apa untuk tidak mempermasalahkan etiket, Mako-kun. Kamu seharusnya santai saja.) (Eir)

(Benar benar, kamu jauh lebih tinggi dalam berdiri sebagai Pahlawan Legendaris yang menyelamatkan dunia, jadi bertindaklah dengan sangat tinggi.) (Noah)

Eir-sama dan Noah-sama mengatakan ini, tapi aku bukan orang seperti itu.

Ngomong-ngomong, Lucy dan Sa-san juga diundang makan malam, tapi…

“Hmm, aku akan pergi ke bar favoritku di ibukota!” (Lucy)

“aku juga! Tempat yang biasa, kan?!” (Aya)

“Ayo pergi, Aya.” (Lucy)

“Oke~, Lu-chan.” (Aya)

Keduanya menghilang ke kota malam.

…Itu tidak adil.

"Ayah juga gugup, tahu." (Sofia)

"Betulkah?" (Makoto)

"Ya. Dia khawatir sejak pagi tentang bagaimana mendapatkan hari untuk upacara. ” (Sofia)

“Aku tidak keberatan kapan pun.” (Makoto)

"Aku mengatakan itu padanya, tapi…sepertinya dia ingin mendengarnya langsung darimu." (Sofia)

Harus ada berbagai aturan setelah kamu menjadi bangsawan.

Pasti kasar bagi mereka.

Ngomong-ngomong, diputuskan bahwa Putri Sofia dan aku akan menikah pada hari ketika festival yang disebut Festival Air Suci terjadi.

Ini rupanya hari berdirinya Negara Air.

Ini adalah perayaan 7 hari untuk menunjukkan penghargaan kepada Dewi Air Eir-sama atas perdamaian dan kemakmuran bangsa.

Eir-sama biasanya menyerahkan semua pekerjaannya kepada Malaikat bawahannya dan bermain di Kuil Laut Dalam dengan Noah-sama…

Sementara aku berpikir bahwa …

"Ngomong-ngomong, apakah kamu tidak haus?" (Sofia)

Putri Sofia, yang mengikuti aku sampai ke kamar tamu aku setelah makan malam, menuangkan minuman untuk aku.

"Terima kasih telah—" (Makoto)

Tepat ketika aku mengatakan ini dan menerima gelasnya…

(Maukah kamu minum jus buah yang dicampur dengan zat perangsang nafsu berahi?)

Ya

Tidak

Pilihan melayang di depan aku.

Aku berhenti kedinginan di tempat dan menatap Putri Sofia.

“A-Apakah ada masalah, Pahlawan Makoto?” (Sofia)

Putri Sofia tampak bingung.

—Sihir Takdir: (Pikiran Accel).

aku menggunakan sihir dan mempercepat pikiran aku.

Pelakunya karena memasukkan afrodisiak ke dalam minumanku kemungkinan besar adalah Putri Sofia.

Dialah yang menuangkan minuman itu ke gelasku.

Bagaimana dia mendapatkan sesuatu seperti afrodisiak? -adalah apa yang aku pikirkan, tapi dia bangsawan, jadi dia bisa mengatur satu atau lain cara.

aku tidak akan terkejut jika dia memesannya dari Fuji-yan.

Nah, masalah terbesar.

Mengapa ada afrodisiak di gelas yang akan aku minum…?

(Mako-kun… mungkinkah kamu tidak tahu alasannya?) (Eir)

Dewi Air berbicara kepadaku.

Atau lebih tepatnya, kenapa dia berbicara padaku seolah itu normal? aku menggunakan Pikiran Accel di sini.

(Karena aku seorang Dewi~. Mako-kun, pertimbangkan perasaan Sofia-chan.) (Eir)

(Aku tahu…atau lebih tepatnya, bukankah kamu terlalu banyak bicara padaku, Eir-sama?! Aku adalah penganut Noah-sama, tahu?!) (Makoto)

(Karena Nuh sedang dalam suasana hati yang buruk.) (Eir)

Dia sedang dalam suasana hati yang buruk, ya …

“Pahlawan Makoto…?” (Sofia)

Putri Sofia menatapku gelisah.

aku memutuskan sendiri dan ditelan isi gelas.

“A-Dalam sekali jalan ?!” (Sofia)

Putri Sofia membuka matanya lebar-lebar, mengetahui bahwa aku tidak kuat dengan alkohol.

aku merasa sedikit pusing kemungkinan besar karena aku mabuk, tetapi aku tidak keberatan dan menggunakan Clear Mind.

“Sofia.” (Makoto)

Aku tanpa sadar memanggil namanya.

"Y-Ya …" (Sofia)

Putri Sofia yang memerah terlihat sangat imut.

Apakah ini efek dari afrodisiak?

Tapi Putri Sofia cantik, jadi ini mungkin biasa saja.

Saat aku menyadarinya, aku menciumnya.

Dan kemudian, tepat ketika aku meletakkan tangan di gaunnya dan hendak melepasnya, aku ingat apa yang terjadi di pagi hari.

Aku melihat ke pintu, tidak dikunci.

Itu tidak baik.

(Sihir Air: (Pembekuan Abadi).) (Makoto)

Aku membekukan seluruh pintu.

Dengan ini, mustahil untuk memasuki pintu itu.

Pada tingkat ini, itu tidak akan dibekukan selama satu malam tetapi beberapa tahun, jadi aku harus membatalkan mantranya nanti.

"Makoto …" (Sofia)

Putri Sofia menatapku dengan tatapan demam.

Kepalaku pusing melihat kelucuannya lagi.

Aku mendorong Putri Sofia ke tempat tidur.

—Tidak ada yang menyela malam itu.

——–

Tanggapan Komentar:

>Setengah dari bab itu adalah bab Ira-sama yang disamarkan sebagai bab Noah-sama.

→Pasangan Ira-sama dan Makoto membuatnya lebih mudah untuk membuat cerita, jadi aku akhirnya melakukannya…

Komentar Penulis:

Princess Sofia akhirnya muncul di versi manga!!

Permintaan Penting:

Para pembaca yang berpikir 'itu menarik!' atau 'aku ingin membaca lebih banyak!', dukung penulis dengan memberi mereka peringkat !

https://ncode.syosetu.com/n1217et/348/

Pembaruan Berikutnya: 25 September.

Lainnya:

aku membaca semua komentar, tetapi aku minta maaf karena aku tidak punya waktu untuk menjawab semuanya.

Jika kamu ingin tahu tentang status pembaruan dan spoiler sesekali, aku melakukannya di Twitter.

Jika kamu tertarik, silakan ikuti aku.

Akun Osaki: https://twitter.com/Isle_Osaki

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar