hit counter code Baca novel WM – Chapter 344: Takatsuki Makoto trains Bahasa Indonesia - Sakuranovel

WM – Chapter 344: Takatsuki Makoto trains Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

*Kirik Kicau*

Aku terbangun oleh kicauan burung.

aku mendengar 'suuh suuh' yang lucu dari sisi aku.

(Ini terasa seperti deja vu…) (Makoto)

Putri Sofia sedang tidur di sampingku.

aku akan menyisir rambutnya yang panjang dan berkilau, tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya.

Aku akan merasa tidak enak jika akhirnya aku membangunkannya.

Perlahan aku mencoba bangkit dari tempat tidur dan…

“Selamat pagi~, Takatsuki-kun. Sarapannya sudah siap~.”

“Jarang sekali kamu bangun terlambat, Makoto.”

“Hm?” (Makoto)

Ini aneh.

Ada suara orang-orang di dalam ruangan yang seharusnya hanya aku dan Putri Sofia.

Itu pasti imajinasiku.

Aku harus setengah tertidur.

(Sihir Air: (Bola Air Dingin)) (Makoto)

Aku memercikkan air dingin ke wajahku.

aku telah dapat menyesuaikan suhu air aku setelah sihir air aku mengubah Peringkat Dewa.

Hal ini tak terduga berguna.

Aku menggelengkan kepalaku untuk membersihkan air di wajahku.

Fuuh, itu membangunkanku.

“Takatsuki-kun, jika kamu akan mencuci muka, bagaimana kalau menuju ke kamar kecil?”

“Hei, Makoto! Airnya terbang ke sini!”

Sa-san bingung dan Lucy melihat ke sini dengan cemberut.

"Kenapa kalian berdua di sini ?!" (Makoto)

“…Fuwaaaah…Selamat pagi.” (Sofia)

Putri Sofia terbangun dari suaraku.

“Oh, sudah kali ini. Aku bangun terlambat hari ini.” (Sofia)

Putri Sofia tidak merasa aneh bahwa Lucy dan Sa-san ada di sini dan berubah seperti biasa.

A-Wa?

Apa aku yang aneh?

Sementara aku bingung, Putri Sofia dengan cepat berganti pakaian dan mengikat rambutnya.

Dan kemudian, dia duduk di meja tempat Lucy dan Sa-san duduk.

"Apakah kamu tidak duduk, Pahlawan Makoto?" (Sofia)

"Apa yang kamu lakukan, Makoto?" (Lucy)

"Takatsuki-kun, ayo makan." (Aya)

“……” (Makoto)

Didorong oleh 3, aku duduk di kursi depan meja.

Dan kemudian, aku mulai memakan sarapan yang telah disiapkan Sa-san.

Orang-orang yang membuatnya adalah para juru masak kastil.

Menunya adalah:

-Nasi putih.

– Telur mata air panas.

-Ikan bakar dengan garam.

-Acar tanaman umbi-umbian.

-Salad sayuran dan kacang-kacangan.

Ini adalah gaya super jepang.

Omong-omong, budaya makanan Jepang yang menyebar di Benua Barat dengan Rozes di pusatnya sebagian besar karena Fuji-yan.

Sarapan adalah sangat lezat.

"Terimakasih untuk makanannya." (Makoto)

Perlahan aku menikmati sarapan dan menghabiskan semuanya.

Dan kemudian, aku bertanya kepada keduanya sekali lagi.

"Jadi, mengapa kalian berdua di sini?" (Makoto)

“Karena kami dipanggil ke sini oleh Sofia.” (Lucy)

“Dia menyuruh kita datang ke sini besok pagi~.” (Aya)

"Betulkah?" (Makoto)

Aku melihat kembali ke Putri Sofia.

“Keduanya akan masuk tanpa izin di malam hari tanpa ampun jika mereka tidak diberi tahu. Itulah mengapa akan lebih baik untuk memutuskan waktu sejak awal.” (Sofia)

"…aku mengerti." (Makoto)

“Nah…aku akan kembali ke tugas resmiku. Lucy-san, Aya-san, tolong awasi Hero Makoto agar dia tidak menghilang entah kemana, oke?” (Sofia)

“Oke, Sofia!” (Lucy)

"Mengerti ~ ." (Aya)

“Eh?” (Makoto)

Lucy dan Sa-san mencengkeramku erat-erat dari kedua sisi.

“Tunggu sampai malam, oke? kamu tidak boleh melarikan diri, oke? ” (Sofia)

Putri Sofia membalikkan punggungnya dan hanya wajahnya yang diarahkan padaku saat dia tersenyum lembut dan keluar dari ruangan.

Aku sedikit kedinginan dari matanya yang dingin namun tahu itu.

“Suasana Sofia tampaknya telah berubah.” (Lucy)

“Karena kau tahu… Lu-chan.” (Aya)

“Aah, ya, Aya.” (Lucy)

""……""

Lucy dan Sa-san menyeringai sugestif padaku.

"…Apa?" (Makoto)

"Hei, Makoto, bagaimana Sofia di tempat tidur?" (Lucy)

"Tunggu, Lu-chan, seperti yang kamu katakan …" (Aya)

“Eeh, tapi aku tidak salah, kan?” (Lucy)

“Bersikaplah sedikit lebih memutar… Oh well, Takatsuki-kun, ceritakan tentang kemarin.” (Aya)

“…Waa.” (Makoto)

Lucy dan Sa-san mendekatiku, dan aku tidak tahu harus berkata apa.

aku harus menjelaskannya kepada dua orang ini?

Tatapanku mengembara, bingung harus berkata apa, dan aku memutuskan untuk mengalihkan topik pada akhirnya.

"Nah, mari kita latih sihirku." (Makoto)

Aku meregangkan tubuh lebar-lebar dan menuju ke luar melalui pintu.

“Tunggu, Makoto! kamu mencoba untuk memainkannya?! Kemana kamu pergi?" (Lucy)

"Takatsuki-kun, Sofia-chan menyuruhmu menunggu." (Aya)

“Bahkan jika kamu memberitahuku itu, aku sudah ingin menguasai Teleport. Noah-sama menyuruhku.” (Makoto)

“Noah, katamu… Dewi berbahaya itu, kan?” (Lucy)

"Dewi yang menakutkan itu, ya …" (Aya)

Kesan Lucy dan Sa-san terhadap Noah-sama tidak baik.

Dia tidak menakutkan, kau tahu?

"Lucy, temani aku dalam pelatihan Teleportasiku." (Makoto)

“Hmmm, jarang sekali kau mengandalkanku dalam hal sihir. Baik! Aku akan berlatih bersama denganmu! Benar, Aya?!” (Lucy)

"…………Lulus." (Aya)

"Mengapa?!" (Lucy)

Reaksi Sa-san buruk, bertentangan dengan penerimaan Lucy.

“Karena~ terakhir kali aku ikut latihan Teleportasimu, itu mengerikan, Lu-chan.” (Aya)

"I-Itu … aku minta maaf untuk yang itu." (Lucy)

“Itulah mengapa aku akan tetap tinggal, oke~☆? Lakukan yang terbaik, Lu-chan.” (Aya)

Sa-san tersenyum manis dan jelas menolak pergi bersamaku dan Lucy.

"Lucy, sesuatu terjadi sebelumnya?" (Makoto)

"Uhm … itu …" (Lucy)

“Pelatihan Teleport terakhir Lu-chan, kami mendarat di tengah sarang monster, ditinggalkan di tengah langit dengan ketinggian beberapa ribu meter, diteleportasi di dalam air, dan di kawah gunung berapi; itu sungguh mengerikan! Terlebih lagi, Lu-chan akan selalu lesu setelah Teleportasi, jadi akulah yang harus bereaksi!” (Aya)

“B-Benarkah~?” (Lucy)

Mata Lucy berenang.

Sepertinya itu benar.

“Kalau begitu, latihan sihir hanya akan bersamaku dan Lucy, ya. Apa yang akan kamu lakukan, Sa-san?” (Makoto)

“Aku akan menunggumu di ibukota air sambil minum teh dan berbelanja~. aku memang ingin memperbarui lemari pakaian aku. ” (Aya)

“Eh, itu tidak adil. Aku juga ingin berbelanja, Aya~!” (Lucy)

“Aku juga akan membeli pakaianmu, Lu-chan. Ayo berdandan bersama nanti, oke? ” (Aya)

“Hmm, aku ingin memilih untuk diriku sendiri… Apa yang kamu suka terlalu manis untukku.” (Lucy)

“Kamu memilih terakhir kali, Lu-chan. Pakaian itu sangat terbuka, aku tidak bisa memakainya di luar!” (Aya)

“Eeh, itu normal. Mereka terlihat bagus untukmu.” (Lucy)

“Memalukan menunjukkan penampilan itu kepada pria lain selain Takatsuki-kun.” (Aya)

“Kamu menunjukkan pemandangan yang lebih memalukan kepada Makoto, jadi tidak apa-apa?” (Lucy)

"Itu benar, tapi …" (Aya)

"L-Ayo pergi berlatih." (Makoto)

Keduanya tidak berhenti berbicara.

Lucy dan aku pergi ke halaman istana kerajaan Water Country.

Sa-san sepertinya akan pergi keluar setelah mengantar kita pergi.

“Nah, aku akan menunjukkan dasar-dasar Teleport! Yang mengatakan, kamu telah banyak menggunakannya. ” (Lucy)

Sosok Lucy menghilang, dan dia muncul sekitar 10 meter jauhnya.

(Teleport jarak pendek tanpa mantra, huh… Itu mengesankan. Dia memiliki kendali penuh.) (Makoto)

Aku tahu bagaimana mantra itu bekerja dan metode untuk menggunakannya, tapi…ketika aku benar-benar mencobanya, itu benar-benar tidak berjalan dengan baik.

“Kalau begitu, aku yang berikutnya… Spirit-san, Spirit-san.” (Makoto)

aku menyebutnya Roh Waktu.

(………)

(………)

(………)

Reaksinya buruk.

Padahal mereka kooperatif saat aku melawan Leviathan.

"Apa yang kamu lakukan, Makoto?" (Lucy)

“Aku meminta bantuan para Spirit, tapi reaksinya buruk.” (Makoto)

“Kamu tidak perlu keluar dari caramu untuk bertanya kepada para Spirit. Kamu bisa menggunakan manamu sendiri, kan, Makoto?” (Lucy)

“Hmm, tapi aku adalah Pengguna Roh …” (Makoto)

“Kamu terkadang keras kepala di bagian yang paling aneh, Makoto.” (Lucy)

Lucy bingung.

(………!)

(………!)

Oh, para Roh Waktu bereaksi saat aku berbicara dengan Lucy.

Untuk Roh Waktu, mungkin lebih baik untuk mengabaikan mereka sedikit daripada terlalu memperhatikan mereka.

Baiklah, sepertinya itu bisa berhasil.

"Lucy, aku akan menggunakan Teleport!" (Makoto)

“Eh?! Begitu tiba-tiba.” (Lucy)

Aku meraih tangan Lucy yang kebingungan.

Detik berikutnya, Lucy dan aku terbungkus dalam cahaya, dan pemandangan di sekitar kami berubah total.

“Kami kembali ~.” (Makoto)

“Kami kembali~… Aah, kami akhirnya kembali—!” (Lucy)

“Selamat datang kembali~, Takatsuki-kun, Lu-chan! …Wow, wajahmu sangat lelah.” (Aya)

Lucy dan aku menyelesaikan latihan sihir kami dan kembali ke kamar Putri Sofia. Di sana, Sa-san sedang minum teh dan bersantai.

Ada banyak tas belanja di kakinya.

“I-Itu kasar. Mengapa Teleport Makoto pergi ke luar angkasa, Arktik, atau bahkan tepat di depan Leviathan di Laut Dalam?! aku pikir hati aku akan berhenti pada yang terakhir !! ” (Lucy)

"Maaf maaf, Lusi. Tapi Leviathan tidak akan melakukan apapun jika kau bersamaku.” (Makoto)

“Bukan itu masalahnya di sana! Apa itu tadi?! Itu sangat besar sehingga aku tidak berpikir itu adalah makhluk hidup pada awalnya. ” (Lucy)

“Heeh, jadi Divine Beast sebesar itu~.” (Aya)

Sa-san bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Bagaimana belanjamu, Sa-san?” (Makoto)

“Itu menyenangkan. aku membeli banyak. Tapi aku ingin pergi dengan semua orang lain kali~.” (Aya)

"Ya, aku akan ikut yang berikutnya." (Makoto)

"Ya!" (Aya)

Aku memprioritaskan latihanku hari ini, jadi aku harus mencocokkan rencana Sa-san lain kali.

“Uwa, kamu membeli banyak sekali. Bolehkah aku memeriksanya, Aya?” (Lucy)

"Lanjutkan. aku menemukan banyak pakaian lucu. ” (Aya)

“Aku mengerti~. Yang mana pakaianku?” (Lucy)

Sepertinya Lucy telah memperhatikan tas belanja Sa-san dan mengalihkan perhatiannya ke sana.

“Ini, ini pakaian yang aku pilihkan untukmu, Lu-chan. Kudengar mereka sedang tren di Water Country~.” (Aya)

“Terima kasih, Aya. Hmm, apakah pakaian biru akan terlihat bagus untukku?” (Lucy)

“aku yakin mereka akan melakukannya! Cobalah mereka!” (Aya)

"Benar. Kalau begitu, biarkan Makoto memeriksamu juga, Aya.” (Lucy)

Mengatakan ini, Lucy mulai melepas pakaiannya saat itu juga.

"O-Oi, Lucy, ada kamar di sana untuk mengganti pakaianmu!" (Makoto)

“Bukankah itu baik-baik saja? Hanya ada kamu dan Aya di ruangan ini.” (Lucy)

“Aku akan meminta Takatsuki-kun memeriksa pakaian yang aku beli hari ini juga~.” (Aya)

Bahkan Sa-san mulai menanggalkan pakaiannya.

Aku buru-buru mengalihkan pandanganku.

"Kenapa kamu tidak melihat ke sini?" (Lucy)

“Awas, Takatsuki-kun~.” (Aya)

"Aku akan melakukannya ketika kamu selesai berubah!" (Makoto)

Sangat memalukan untuk melihat gadis-gadis di tengah-tengah perubahan, tetapi apakah itu hanya aku?

Aku merasa gelisah karena gemerisik pakaian saat aku menunggu.

“Tadah! Bagaimana, Makoto?” (Lucy)

“Takatsuki-kun, apakah itu terlihat bagus~?” (Aya)

Lucy dan Sa-san memanggilku dan aku menoleh ke belakang.

Lucy dengan pakaian biru dan Aya dengan pakaian merah adalah pemandangan yang segar.

Dan mereka sangat lucu, tidak bercanda.

"Kelihatannya bagus, kalian berdua." (Makoto)

"Betulkah?" (Lucy)

“Ya~.” (Aya)

Lucy dan Sa-san menanggapi dengan senyum lebar.

Setelah itu, mereka mengambil berbagai pose di depan cermin tubuh besar.

“Hei, Aya, ayo coba baju yang lain juga.” (Lucy)

“Baiklah, mari kita coba semuanya~.” (Aya)

Keduanya mulai membuka pakaian lagi.

(Keduanya tidak malu sama sekali…) (Makoto)

Sepertinya hanya aku yang malu.

Peragaan busana keduanya berlanjut beberapa saat.

“Aku kembali… Astaga, Lucy-san, Aya-san, apa ini?” (Sofia)

Putri Sofia kembali dari pekerjaan.

Matanya terbuka lebar ketika dia memasuki ruangan.

Pakaian yang Sa-san beli hari ini berserakan dimana-mana di tempat-tempat seperti sofa dan tempat tidur.

Setelah keduanya selesai mencoba semua pakaian, mereka saling bertukar pakaian dan mulai mencobanya juga.

Lucy dan Sa-san baik-baik saja dengan menunjukkan padaku pakaian dalam mereka, dan aku mencoba untuk tidak terlihat terlalu banyak pada awalnya, tetapi sekitar titik tengah, aku menggunakan Clear Mind jadi aku tidak akan terlalu keberatan dan melatih sihir airku.

“Selamat datang kembali~, Sofi-chan. aku membeli pakaian ini hari ini. ” (Aya)

“Ingin mencobanya juga, Sofia?” (Lucy)

“Tolong jangan terlalu banyak mengacaukan ruangan… Tapi ada banyak pakaian lucu.” (Sofia)

Setelah menghela nafas, Putri Sofia mengamati salah satu set pakaian yang dibeli Sa-san.

“Baiklah, kamu juga memakainya, Sofia!” (Lucy)

“Aku akan membantumu berubah, oke~?” (Aya)

"Mohon tunggu! Tolong jangan buka bajuku! Aku bisa berubah sendiri! Juga, Pahlawan Makoto ada di sini, tahu ?! ” (Sofia)

Lucy dan Sa-san mencoba melepas pakaian Putri Sofia, dan Putri Sofia menjadi bingung.

Itu melegakan, Putri Sofia normal.

Dia benar-benar malu.

"Wow, kulit Sofia sangat halus." (Lucy)

“Sangat menyenangkan memiliki kulit putih~.” (Aya)

“Kenapa kau masih membuka bajuku?! H-Pahlawan Makoto! Jangan hanya menonton dan tolong selamatkan aku!” (Sofia)

"Oi, Lucy, Sa-san, hentikan." (Makoto)

Aku menjentikkan jariku.

“Arya?”

“Wawa!”

Aku menyuruh Roh Air membuat kabut, mengendalikannya, dan memisahkan Lucy, Sa-san, dan Putri Sofia.

"Apakah kamu baik-baik saja, Sofia?" (Makoto)

“T-Terima kasih banyak. Apakah mereka berdua mabuk?” (Sofia)

“Sayangnya, mereka sadar.” (Makoto)

"Seperti itu?!" (Sofia)

Putri Sofia menjadi pucat.

"Maaf maaf, Sofia." (Lucy)

“Kami berlebihan di sana.” (Aya)

“Astaga, kalian… Itu sudah biasa. Sekarang, aku akan berubah.” (Sofia)

“Hm?” (Makoto)

Sepertinya dia masih akan berubah pada akhirnya.

Jadi Putri Sofia ingin mencoba baju baru juga.

Dia menghilang ke ruang lemari dengan pakaian.

10 menit kemudian, Putri Sofia kembali dengan one piece berwarna pink muda.

“B-Bagaimana…Pahlawan Makoto?” (Sofia)

Suasana yang dia berikan berbeda dari biasanya.

Suasana megah Putri Sofia yang biasa telah berubah menjadi lembut.

"Itu terlihat sangat bagus untukmu." (Makoto)

“Bukankah reaksinya berbeda dari kita~?” (Lucy)

“Dia semakin jatuh cinta dengan Sofi-chan~.” (Aya)

Lucy dan Sa-san mencubit pipiku dari kedua sisi.

Setelah itu, Putri Sofia berganti pakaian dengan yang dimilikinya sebelumnya.

Dia tampaknya tidak bisa santai karena roknya yang pendek.

Setelah itu, kami berempat menghabiskan waktu dengan malas.

“Omong-omong, kita akan segera pergi ke Laphroaig. Apa yang akan kamu lakukan, Pahlawan Makoto?” (Sofia)

“Aah, aku memang harus menemui Furiae-san.” (Makoto)

“Cepat pergi. Dia pasti marah.” (Lucy)

“Itu benar, itu benar. Sepertinya dia sibuk dengan pekerjaannya sebagai ratu, jadi kamu harus menunjukkan wajahmu padanya.” (Aya)

“Teleportasi! Kalau saja aku bisa menggunakan Teleport dengan benar!” (Makoto)

“Masih ada jalan panjang sebelum Teleportmu menjadi lebih baik, Makoto.” (Lucy)

“Jadi sesulit itu?” (Makoto)

"Aku akan mengamankan kursi di Kapal Terbang, oke?" (Sofia)

Saat kami sedang membicarakan itu…

“T-Ada masalah!!”

Langkah kaki terdengar keras di luar dan pintu terbuka lebar.

"Apa yang sedang terjadi? Sangat berisik.” (Sofia)

Putri Sofia memelototi prajurit kastil dengan ringan.

“Permintaan maafku yang terdalam, Sofia-sama! Sebuah pesan mendesak datang dari Negeri Matahari di Dataran Tinggi! Disini!"

Prajurit itu memberi Putri Sofia surat dengan tergesa-gesa.

“Mendesak … ya. Aku tidak mendengar apapun dari Ratu Noel… Oh?” (Sofia)

Putri Sofia menerimanya dan membuka matanya lebar-lebar saat melihat bagian belakangnya.

“Pahlawan Makoto, ini ditujukan untukmu.” (Sofia)

“Eh?” (Makoto)

“Untuk Makoto?” (Lucy)

“Apa apa~?” (Aya)

aku menerima surat dari Putri Sofia.

Ada jejak mana yang samar di dalamnya. Sepertinya itu diteleportasi ke sini dengan sihir.

Sudah pasti Takatsuki Makoto sebagai penerimanya.

aku membuka amplop dan mengkonfirmasi bagian dalamnya.

Hanya ada selembar kertas dengan hanya satu kalimat di sana.

Datanglah ke Negara Matahari sekaligus (Dari: Great White Sage).

Panggilan dari Great Sage-sama, Momo.

Tanggapan Komentar:

>Makoto-kun sudah di kelas 3, ya…

>Tolong buat Momo (Sage-sama Agung) yang telah menunggu selama 1.000 tahun bahagia juga~.

→ Yang berikutnya adalah busur Momo.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar