World Teacher – Other World Style Education & Agent – Chapter 172 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel World Teacher – Other World Style Education & Agent – Chapter 172 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 172
Rival yang Layak

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

(Beri tahu semua unit! Pedang Terkuat Lior ada di depan gerbang utama! aku ulangi. Pedang Terkuat Lior telah datang untuk bala bantuan!) (Sirius)

Saat (Panggilan) aku menyebarkan informasi tentang penampilan Lior-Jiisan, kejutan besar terjadi di seluruh unit. Beberapa orang bertanya-tanya apakah Jii-san benar-benar datang, tetapi mereka tampaknya yakin meskipun mereka tidak menyukainya dengan teriakan dan suara kehancurannya yang bergema lebih dari monster.

"Ha ha ha! Bukankah ini pesta sepuasnya! Nurryaaa—! ” (Lior)

Dan di langit, naga peringkat tinggi, Mejia dan tiga naga, sedang merobohkan monster yang menyerang dari langit satu demi satu.

(Ayo pergi! Tunjukkan kekuatan kita kepada mereka yang hanya bisa terbang!) (Mejia)

(Seperti yang kamu katakan!) (Mata)

(Tidak peduli berapa banyak dari mereka.) (Kuva)

(Jangan menjadi musuh kita!) (Rai)

aku tidak menyangka Jii-san ada di sini, tetapi pertempuran telah berubah secara dramatis karena penampilan mereka. Berkat berkurangnya jumlah monster di langit, beban kami telah sangat berkurang, dan kami memiliki cukup ruang untuk bernapas perlahan. Sementara itu, saat aku sedang rehidrasi dan memulihkan mana, satu-satunya naga biru di antara naga peringkat tinggi yang tidak berpartisipasi dalam pertempuran, Xenodora, perlahan turun ke arahku.

“Apa dia datang kemari !? Semuanya, bersiaplah! " (Beast King)

"Mohon tunggu! Naga biru itu adalah seorang teman. Jangan serang dia. Dia mungkin datang untuk berbicara. ”(Sirius)

Beast King secara naluriah mengeluarkan perintah, tapi aku bergegas untuk menghentikannya. Jadi, aku berhasil mencegah Xenodora diserang. Tidak peduli bagaimana orang-orang telah mendengar bahwa dia adalah sekutu sebelumnya, reaksi itu tidak bisa dihindari jika naga besar mendekat di depan mereka. Xenodora dengan lembut mendarat di depan kami setelah memastikan bahwa tidak ada bahaya, tapi kemudian, aku perhatikan dia memiliki seorang pemuda di punggungnya.

"Mungkinkah Beawolf?" (Sirius)

“Ya, ini aku. Sudah lama tidak bertemu. "(Beowolf)

Dia adalah putra dari Master Pedang, dan dia adalah pemuda yang ingin menjadi murid aku setelah bertarung di Festival Pertarungan. Tentunya, dia berkata bahwa dia akan bergabung denganku setelah bertemu dengan Lior-Jiisan untuk memintanya untuk memberitahu akhir ayahnya, tapi dia muncul dengan selamat dengan Jii-san berarti …

“Tidak, aku tidak akan mengatakan itu… kamu baik-baik saja. ”(Sirius)

“Ya… Nah, ada banyak hal yang terjadi. "(Beowulf)

Ekspresi Beowulf agak kasar saat dia melompat dari belakang Xenodora, tapi tampilan menyegarkan yang kulihat setahun yang lalu hampir hilang. Sepertinya kata 'liar' cocok untuknya, tapi apakah ini karena dia telah bersama dengan Jii-san? Bagaimanapun, aku bisa mengerti itu tanpa terlalu banyak menebak. Namun demikian, aku merasa lega bahwa kepribadiannya tidak banyak berubah dari caranya tersenyum dan berbicara kepada aku.

“Meskipun begini situasinya, tapi aku senang bertemu denganmu lagi. Lior-san membuat begitu banyak jalan memutar hingga dia tidak bisa mengikuti semua orang … "(Beowulf)

“Aku mengerti ini sulit, tapi kenapa kalian semua menunggang punggung naga?” (Sirius)

Apakah mereka mengikuti kami sampai ke desa Orang Bersayap? Bahkan jika itu adalah tempat di mana orang biasa menghindar karena bahaya, itu sangat mungkin bagi seorang maniak pertempuran seperti dia. Saat aku bertanya tentang backstory, Hokuto turun dari belakang tiga naga, dan Zenodora, yang telah berubah dari wujud naga ke wujud manusia, menjelaskan situasinya dengan singkat.

“Dalam perjalanan ke sini, Hokuto menemukan mereka berjalan di tanah. Dia mengatakan kepada aku bahwa mereka mengenal satu sama lain dan kita harus membawa mereka bersama kita. ”(Zenodora)

"aku melihat . Apakah kamu melihat Beowulf? Itu keputusan yang bagus, Hokuto. ”(Sirius)

"Pakan!" (Hokuto)

Saat aku membelai kepala Hokuto karena dia telah berlari lebih dari setengah hari, Zenodora perlahan mengulurkan tangan sambil melihat wajahku, jadi aku menjabat tangannya.

“Sekali lagi… sudah lama sekali, Sirius. ”(Zenodora)

“Terima kasih sudah datang, Zenodora-sama. ”(Sirius)

“Ini panggilan teman. Masih ada lagi. aku ingin membalas budi karena telah menyelamatkan Karen dan mengajari kami cara memasak. kamu tidak perlu menahan diri. ”(Zenodora)

"Terima kasih banyak . Meski begitu, aku tidak menyangka kalian berlima akan datang ke sini. ”(Sirius)

Sebenarnya Mejia tidak ada di sana, tapi … baiklah, akan kujelaskan nanti. ”(Zenodora)

Bagaimanapun, mereka adalah lima naga peringkat atas terkuat di antara naga. Melihat dari pinggir, tidak berlebihan untuk berpikir bahwa mereka datang untuk menyerang negara. Tentu saja, aku merasa tidak enak karena melibatkan pertarungan yang tidak ada hubungannya dengan mereka, tetapi tampaknya Zenodora tidak terlalu peduli karena cara berpikir ras mereka terlalu berbeda, jadi aku hanya menerima bantuan dengan patuh.

“Jadi, haruskah kita mengurangi jumlah monster di langit?” (Zenodora)

"Ya silahkan . aku akan berkeliling untuk mendukung unit darat. ”(Sirius)

“Hmm, serahkan langit pada kami. ”(Zenodora)

Dengan senyuman meyakinkan, Zenodora muncul kembali sebagai naga, dan dia melompat ke medan perang di langit tempat Mejia dan ketiga naga itu bertarung. Sekarang musuh dari langit akan baik-baik saja untuk sementara waktu, tapi bagaimana dengan tanah? Kupikir Jii-san sangat mengamuk sehingga beban pada Reus dan yang lainnya akan berkurang.

“Kamu terlalu jauh di depan, Jii-chan! Bersihkan jalan sedikit lagi sebelum kamu pergi! ” (Reus)

“Nurryyaaaa!” (Lior)

“Pedang-dono Terkuat! Tolong lakukan teknik tadi menuju sisi timur! Ada terlalu banyak monster yang menempel di dinding. ”(Albert)

"aku butuh lebih! aku ingin tinggal di sini lagi! ” (Lior)

… Sayangnya, Jii-san sudah di luar kendali. Dia menghancurkan monster satu demi satu hanya dengan menyerbu di tempat di mana musuh berkumpul. Ngomong-ngomong, dia tidak menggunakan teknik yang dia tunjukkan saat dia turun ke tanah. Rupanya, beban mental Reus justru meningkat sebaliknya karena Jii-san tidak efisien dalam pertarungan kelompok, dan dia berpindah-pindah tanpa mempertimbangkan kerjasama dengan sekutu. Bagaimanapun, dia memegang pedangnya dengan naluri dan itu adalah amukan yang layak disebut mengamuk.

“Bukankah Jii-san tidak memiliki perbedaan ketika melakukan hal seperti ini sebelumnya? aku pikir dia tampak lebih tenang dari sebelumnya. Beowulf, apa kau tahu alasannya sejak kau bersamanya? ” (Sirius)

“Itu mungkin karena dia bertemu Hokuto dan Zenodora. "(Beowulf)

Ketika Hokuto menemukan Beowulf dan Jii-san, dan melakukan kontak dengan mereka, Jii-san rupanya langsung menghunus pedangnya sambil menertawakan kemunculan orang-orang kuat. Kemudian, Zenodora dan yang lainnya terus muncul dan kegembiraan Jii-san mencapai klimaks. Namun, ketika mereka menjelaskan situasinya, dia terpaksa menyerahkan pedangnya. Jadi, sederhananya, apakah dia melampiaskan frustrasinya karena dia tidak bisa melawan orang kuat?

“Sangat sulit untuk menghentikan Lior-san. Saat aku memberitahunya bahwa akan merepotkan Sirius-san jika Hokuto terlambat, dia akhirnya menyerah. "(Beowulf)

Mungkin, itu bukan karena aku, tapi karena Emilia ada di sini. ”(Sirius)

“aku tidak akan menyangkal itu. aku akan meninggalkan cerita detailnya nanti. aku akan bertarung sekarang. "(Beowulf)

“Apakah kamu yakin? Tidak perlu bagimu untuk bertarung, dan tanahnya cukup intens sekarang, kau tahu? " (Sirius)

“Muridmu, Reus, sedang bertarung. Tidak mungkin aku tidak bertengkar. Ditambah … aku sudah terbiasa. "(Beowulf)

Dulu bertengkar, bukan? Tanpa alasan yang tepat, kata-katanya membuatku yakin. Mungkin lebih baik mengundangnya ke meja minum nanti dan mendengarkan keluhannya tentang Jii-san.

"Baiklah, aku pergi!" (Beowulf)

“Oi !? Nii-chan itu adalah… ”(??)

Setelah melewati tentara di sekitarnya, Beowulf melompat dari tembok tanpa ragu-ragu. Dia turun ke tanah dengan menggunakan monster yang memanjat dinding sebagai pijakan. Beowulf, yang dengan aman mendarat di tanah, menebas monster yang datang dengan dua pedangnya dan menuju ke arah Reus.

Bukan hanya keahliannya, penilaiannya terhadap situasi telah meningkat. Dia terlihat jauh lebih kuat dari sebelumnya, bukan? " (Sirius)

Dia sepertinya kehilangan sesuatu karena dia mengalami kesulitan saat bergaul dengan Jii-san, tapi dia sepertinya mendapatkan sesuatu yang lain. Meskipun aku hanya melihat dia secara umum, tidak hanya kekuatan yang aku rasakan tidak mencukupi sebelumnya, aku bisa melihat bahwa kecepatan dan ilmu pedang juga diperhalus. Reus juga telah meningkatkan keterampilannya, tetapi akan sulit untuk mengalahkan Beowulf sekarang. Itu tidak mungkin sekarang, jadi aku menantikan pertarungan tiruan di antara mereka.

(Jangan santai! Pertempuran belum berakhir! Sementara bala bantuan sedang berjuang, setiap unit harus mengatur ulang dan memeriksa peralatan kamu!) (Cayenne)

“Kami akan melakukannya juga! Kumpulkan yang terluka dan periksa perlengkapanmu secara bergiliran! ” (Beast King)

Ketika komandan, Cayenne, memberi perintah, Beast King juga bergegas untuk mengatur ulang seluruh unitnya dan memastikan kerusakannya. aku melihat ke tanah sambil memeriksa peralatan aku. Kemudian, Raja Binatang, yang telah selesai memberi perintah, mendekati aku.

“Aku tidak menyangka Pedang Terkuat dan naga adalah bala bantuan. Seperti biasa, kamu mengejutkan aku. "(Beast King)

“Sebenarnya, aku juga tidak mengharapkan Pedang Terkuat. Namun… ini akan banyak mengubah gelombang pertempuran. ”(Sirius)

“Aah. aku bisa melihat harapan. "(Beast King)

Setelah memulihkan mana dan stamina, aku memanggil Beast King sambil melihat Emilia yang sedang mengamati Jii-san di tanah.

Aku akan pergi ke tanah setelah aku siap. aku akan istirahat sebentar. ”(Sirius)

“Hmm. Itu bagus untuk keluar semua. "(Beast King)

Karena Beast King mengerti maksudku, dia setuju. Lalu, aku pergi ke Emilia sambil mengamati pergerakan Jii-san.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

– Reus –

Pada saat stamina kami hampir habis dan sinyal untuk mundur dikeluarkan, Zenodora dan lainnya, yang dipanggil Aniki, datang sebagai bala bantuan. Peran Zenodora dan lainnya, yang bisa terbang bebas di langit, sangat luar biasa. Monster di langit, yang sulit dikalahkan, dikalahkan satu demi satu. Berkat mereka, tampaknya segalanya lebih mudah bagi Aniki, Marina, dan Nee-chan. Di sisi lain, kami tidak mengantisipasi bahwa Pedang Terkuat… Lior-Jiichan akan datang. Meskipun Jii-chan sudah cukup tua, lelaki tua yang ceria ini akan menghancurkan monster secepat kelompok Zenodora-san, tapi… jujur ​​saja, itu bukanlah situasi yang baik.

“Nuhahaha! Ada banyak monster kali ini! " (Lior)

“Semuanya, kembali! Jangan lebih dekat dengan Pedang Terkuat! " (Reus)

“Menjauhlah dari Jii-san itu! kamu akan ketahuan jika tidak! " (Keith)

Karena Jii-chan sedang mengamuk, kami juga hampir tertangkap. Aku mencoba kabur dengan cepat agar tidak ketahuan, tapi aku tetap tidak bisa lega. Karena Jii-chan menyerbu ke tempat-tempat dengan banyak monster dan mengayunkan pedangnya, gelombang kejut dari ayunannya terbang dari belakang monster saat beberapa monster menghindari serangannya. Sebenarnya, Keith dan rambut aku telah dipotong beberapa kali.

“Katakan, Reus. Apakah orang itu benar-benar sekutu? ” (Keith)

"…Mungkin . ”(Reus)

"Apa!? Jawab aku dengan lebih jelas! ” (Keith)

Bahkan jika dia bertanya kepada aku, aku juga ragu. Daripada mengatakan bahwa dia datang untuk membantu, aku yakin bahwa dia datang hanya karena dia ingin mengamuk.

“Aah… ilmu pedang yang brilian dan indah. Tidak diragukan lagi tentang rumor itu … Aku harus mempelajari lebih banyak teknik pedang dengan segala cara! " (Julia)

Ngomong-ngomong, Julia sepertinya bersemangat dengan teknik pedang Jii-chan. Meski begitu, aku tidak bisa mengeluh karena dia memotong monster yang mendekat, tapi itu tidak berubah bahkan di saat seperti ini. Julia menoleh ke belakang sambil tertawa malu-malu seolah dia memperhatikan tatapanku.

“Mohon lega. Tidak peduli betapa aku mengagumi ilmu pedang dari Pedang Terkuat, sebagai seorang wanita, aku hanya menyukai Reus. ”(Julia)

aku tidak mengerti, tapi aku tahu bahwa dia salah paham. Sambil memikirkan hal seperti itu, gelombang kejut dari pedang Jii-san terbang lagi dari depan. Keith, yang hampir tertangkap, melompat pergi.

“Uoooh !? Jii-san itu sama sekali tidak melihat ke sini. Karena Pedang Terkuat adalah gurumu, hentikan dia secepatnya! ” (Keith)

“Tidak masalah untuk menghentikannya. Bagaimanapun, aku adalah murid Aniki! " (Reus)

aku telah memanggil Jii-san berkali-kali sebelumnya, tetapi dia tidak pernah mendengarkan. Dalam arti, ketika kami berada dalam masalah dengan situasi di mana jumlah musuh berkurang, kami memperhatikan bahwa ada sesuatu yang mendekat di sini dengan momentum yang luar biasa. Julia mempersiapkan diri mirip denganku. Kemudian, orang yang muncul di depan kami saat kami menebas monster satu demi satu sambil berlari di depan adalah… seorang pria yang memegang dua pedang dengan bebas. Itu jauh berbeda dari sebelumnya, tapi dua pedang yang terlihat berkibar sudah familiar.

“Lama tidak bertemu, Reus. Sepertinya situasinya agak sulit, bukan? ” (Beowulf)

“Uhm… Be… Be… siapa namamu lagi?” (Reus)

“Aku tahu kamu orang seperti itu, tapi aku ingin kamu mengingat namaku. Ini aku, Beowulf. "(Beowulf)

“Ooh! Ya, itu kamu, Beowulf. Lama tidak bertemu!" (Reus)

Dia memiliki ekspresi bermasalah, tetapi ketika aku memanggil namanya, dia datang ke sisiku dengan senyuman. Julia memiringkan kepalanya saat dia menyadari bahwa Beowulf bukanlah musuh. Jadi, aku memperkenalkan Beowulf kepada semua orang secara singkat.

“… Dengan kata lain, Beowulf-dono adalah teman dekat Reus, kan?” (Julia)

“Jika ada, dia adalah lawan yang harus aku kalahkan. Permisi, apa kamu teman Reus-kun? ” (Beowulf)

“Aku akan menjadi istri Reus di masa depan. Bagaimanapun, aku senang bertemu pendekar pedang seperti Beowulf-dono. ”(Julia)

“Senang bertemu denganmu… eh? I-istri !? ” (Beowulf)

Julia menatap Beowulf dengan senyum menyegarkan. Mungkin, dia tidak hanya tertarik padanya sebagai penguat, tapi juga ilmu pedangnya. Itu … ya, mata itu mengatakan bahwa dia ingin melawannya nanti. Tanpa menyadarinya, Beowulf mulai bingung dengan kata-katanya, tetapi Keith dan Albert bergabung.

"Aku terkejut . kamu adalah rekan Jii-san itu. Bisakah kamu segera melakukan sesuatu tentang dia? ” (Keith)

“Kerusakan mulai muncul dari pihak kita juga. Apakah ada cara untuk menghentikannya? ” (Albert)

“Menghentikan Lior-san… kan?” (Beowulf)

Meskipun dia melihat Jii-chan sambil mengatakan itu, aku merasa itu tidak ada gunanya dari reaksinya. Meskipun matanya tidak jauh, dia melihat ke suatu tempat yang jauh.

"Itu tidak mungkin . Aku sudah bersamanya hampir setahun karena alasan tertentu, tapi saat dia bersemangat, seperti sekarang, dia tidak pernah berhenti. aku mencoba menghentikannya beberapa kali, tetapi aku hampir terbunuh setiap kali. "(Beowulf)

“Apa… maaf. Mungkin tidak menyenangkan ketika aku menanyakan itu. ”(Albert)

“Seperti yang aku harapkan, apakah kita harus mundur lagi?” (Keith)

“Tapi kemudian, Pedang Terkuat akan dikelilingi monster dan akhirnya kelelahan. aku ingin dia bergerak bersama dengan unit kami meskipun hanya sedikit … "(Albert)

Kami memperhatikan monster dan pedang Jii-chan, tapi kami juga khawatir mundur dari tempat ini. Pada saat itu, suara dari (Gema) terdengar yang membuat perubahan mendadak pada Jii-chan.

(Ojii-chan!) (Emilia)

“Apa !?” (Lior)

Saat aku menilai gerakan Jii-chan sejak dia mengamuk, dia berhenti tiba-tiba. Dia, kemudian, melihat ke dinding dengan momentum yang benar-benar mengabaikan monster di sekitarnya. Itu jauh sekali dan aku tidak bisa melihat dengan baik, tapi yang ada di depan tatapan Jii-chan adalah Nee-chan yang berdiri di air terjun. Setelah memastikan penampilannya, Jii-chan mulai meneteskan air mata setelah mengiris monster di sekitarnya dalam sekejap.

“O-ooh… Emilia! Betapa… pertumbuhan yang luar biasa. Bukankah kamu bersinar !? ” (Lior)

Aah, Jii-chan itu. Alih-alih mengalihkan pandangannya dari monster, dia senang sambil melambaikan tangannya seperti anak kecil. Seberapa ingin dia melihat Nee-chan? Saat semua orang panik tentang apa yang terjadi, Beowulf dan aku tahu kepribadian Jii-chan. Jadi, kami melihatnya.

"Dia telah meneriakkan nama Emilia berulang kali, tapi aku tidak menyangka dia akan bereaksi seperti itu …" (Beowulf)

“Berbicara tentang pertumbuhannya… apakah dia melihat Nee-chan dengan benar? Dia mungkin tidak bisa melihatnya dengan baik dari sini. ”(Reus)

"Kamu bodoh! Jika kamu melihat pancaran Emilia, kamu akan tahu! ” (Lior)

Dari sudut pandang Lior-Jiichan, Nee-chan sepertinya terus memberi cahaya. aku bertanya kepada Aniki tentang itu, tapi… dia mengatakan sesuatu yang tidak aku mengerti. Lebih penting lagi, Jii-chan akhirnya mendengarkan kata-kataku. Karena melihat Nee-chan membuatnya agak tenang, aku bertanya lagi padanya.

“Jii-chan, tolong gunakan (Break Thrust) seperti itu! Paket cantik di sana. ”(Reus)

“Jangan bersikap seperti anak manja, anak muda! Mengisi dan menebas dengan pedangku adalah 'Single Strike Ultimate Destruction Sword Style' bukan !? ” (Lior)

Itu memang benar, tapi bukan itu masalahnya sekarang. Bahkan jika aku bisa berbicara dengannya, tidak ada yang akan berubah. Namun… seperti yang Jii-chan katakan, bukan berarti aku bergantung padanya. Beowulf juga datang dan potensi pertempuran meningkat. Ketika aku mencoba menggunakan sedikit tambahan mana untuk melepaskan (Break Thrust), aku perhatikan bahwa Aniki berdiri di samping Nee-chan dan membisikkan sesuatu.

(Ojii-chan. Tolong lakukan teknik yang sama ke arah itu. Tentu saja, kamu tidak bisa merusak dinding, oke.) (Emilia)

“Oraaa–!” (Lior)

Begitu dia mendengar suara Nee-chan, dia segera melepaskan (Break Thrust). Itu mengenai monster di sisi timur yang ditunjuk Nee-chan, dan itu menghempaskan mereka. Kekuatannya konyol, bahkan ketika dilepaskan dari langit…

“Bukankah 'Single Strike Ultimate Destruction Sword Style' tentang mengisi dan menebas?” (Reus)

“Mau bagaimana lagi jika Emilia bertanya padaku. Bagaimana dengan itu, Emilia !? Aku luar biasa, kan !? ” (Lior)

Tentu saja, dia mengabaikan keluhanku dan melambaikan tangannya hanya untuk dipuji oleh Nee-chan. Kemudian, dia mulai mengayunkan pedangnya ke monster di sekitarnya lagi. Ya ampun, dia adalah orang tua yang membuat aku lelah hanya dengan berbicara, tetapi dia tidak berubah dalam banyak hal. Rasanya seperti nostalgia, atau di sisi lain, melegakan. Namun … hanya ilmu pedangnya yang berbeda. Bahkan jika aku tidak menyukainya, aku mengerti bahwa dia jauh lebih kuat dari aku sebelum ini. aku pikir aku sedang mengejar Pedang Terkuat sedikit, tetapi aku merasa seperti aku semakin menjauh darinya daripada semakin dekat.

“Tapi… aku pasti akan melampauinya. Nantikan saja itu. ”(Reus)

Agar bisa berdiri di samping Aniki, Lior-Jiichan adalah tembok yang harus aku atasi. Dia akan menjadi batu loncatanku. Tidak ada yang akan berubah jika aku merasa ragu-ragu. Sambil mengamati gerakan Jii-chan dan melawan monster di sekitarnya, dia tiba-tiba berhenti bergerak dan melihat ke langit. Aku bertanya-tanya apa yang sedang terjadi, dan kemudian, gumpalan mana yang tak terhitung jumlahnya jatuh dari atas. Begitu itu jatuh, itu melepaskan gelombang kejut untuk menerbangkan monster, hampir membersihkan monster yang tidak hanya ada di sekitar Jii-chan, tapi juga kita. Hal terakhir yang jatuh di tengah-tengah apa yang semua orang awasi adalah… Aniki. Dengan kata lain, itu adalah (Dampak) Aniki. Saat Jii-chan sedang menyeka darah monster yang menempel di pedangnya, dia memandang Aniki dengan senyum yang sangat bahagia, bukannya marah karena kehilangan mangsanya.

"Ha ha ha! Itu bagus sekali. aku merasa lega bahwa kamu lebih kuat dari yang aku harapkan. "(Lior)

"aku baik-baik saja jika kamu menganalisis kekuatan aku tanpa menyapa aku, tetapi jangan terlalu mengabaikan murid-murid aku. ”(Sirius)

“Huh! Mengapa aku harus mendengarkan apa yang anak-anak muda katakan? ” (Lior)

“Astaga, kamu tidak berubah sama sekali. Nah, situasinya adalah situasinya, aku akan tinggalkan sambutannya nanti. ”(Sirius)

Rasanya tidak seperti bertemu sahabat lagi. Itu mungkin karena situasinya. Jika ada, itu adalah suasana pertempuran antara Aniki dan Jii-chan akan segera dimulai. Mereka berdua berlari pada saat yang sama menuju satu sama lain, bukan monster …

"Hah!" (Sirius)

Uooh! (Lior)

Setelah sihir dan pedang menghempaskan monster-monster yang saling mendekat, Aniki dan Jii-chan tertawa saat mereka saling berhadapan.

“Kamu belum cukup mengamuk, kan? Aku akan membawamu ke tempat yang bagus, jadi mengapa kita tidak pergi sedikit lebih jauh? ” (Sirius)

Ayo lakukan itu! aku hanya ingin seseorang yang dapat segera menanggapi! " (Lior)

Selain Nee-chan yang spesial, Jii-chan yang biasanya tidak mendengarkan siapapun, mengangguk. Ini mungkin tampak tidak masuk akal, tetapi itu wajar. Itu karena Aniki bertarung melawan Jii-chan berkali-kali, dan mereka saling mengenali. Ngomong-ngomong, aku tidak lupa Aniki menang. Ketika mereka bergegas ke gerombolan monster, kami melihat pria kuat sejati.

Aku akan mematahkannya dari sayap kiri! Ikuti aku . ”(Sirius)

“Huhahaha! Jika kamu berencana membuat lelucon, aku akan mengiris kamu! " (Lior)

Kami memang mencoba menerobos gerombolan monster dari depan, tapi momentum Aniki dan Jii-chan jelas berbeda. Hal pertama yang aku perhatikan adalah bahwa kecepatan ayunan pedang Jii-chan semakin meningkat. Sampai sekarang, itu hanya pedang ganas yang memuntahkan apa yang telah terkumpul, tapi sekarang, aku merasa Jii-chan sedang menunjukkan teknik aslinya. Pedang yang terguncang saat mengejar Aniki, yang berlari sambil menendang monster, seperti badai. Itu menciptakan jalan sambil membangun pegunungan mayat di tanah datar yang dipenuhi monster.

"Apa itu? Ini seperti Ayah dan Ibu… Tidak, lebih dari itu? ” (Julia)

“Apakah kekuatan Shishou dan Pedang Terkuat sangat berbeda dari kita?” (Beowulf)

Tidak peduli seberapa banyak mereka dikelilingi oleh monster, Jii-chan luar biasa saat dia mengayunkan pedangnya sambil tertawa, tapi orang yang paling membuatku terkejut mungkin adalah Aniki. Aku tahu dia sedang membimbing Jii-chan, tapi jelas, tapi meskipun dia memperhatikan pedang Aniki, bukan hal yang aneh untuk menjaga jarak sambil terus bergerak maju.

“Oi oi, kenapa dia bertarung di posisi itu? Itu terlalu berbahaya . ”(Keith)

“Mungkin, tidak ada artinya jika dia tidak tetap di depan Lior-san. "(Beowulf)

Dibandingkan denganku yang menggunakan versi yang lebih lemah dari 'Single Strike Ultimate Destruction Sword Style' kemarin, pedang Jii-chan mengiris monster yang tidak bisa dijangkau oleh pedangnya. Itu menakutkan karena dia menggunakannya seperti bernapas. Rasanya seperti teknik rahasia atau semacamnya. Dengan kata lain, saat Aniki pindah ke posisi di mana pedang Jii-chan tidak bisa menjangkau, monster-monster itu datang dan langsung diiris. Itulah mengapa Aniki tidak berusaha untuk menjauh dan terus bergerak ke depan sambil menghindari pedang Jii-chan. Terlebih lagi, dia melakukan itu bahkan tanpa melihat ke belakang.

“Apakah Shishou memiliki mata di belakang?” (Beowulf)

“Tidak, meskipun kamu dapat melihat pedangnya, kamu tidak dapat dengan mudah menghindarinya. Ini murni kemampuan Sirius-san. ”(Albert)

Jika aku menambahkan satu hal lagi, Jii-chan tidak menahannya sekali pun. Jika ada sekutu dalam jarak serangan, itu akan normal untuk menyesuaikan diri, tapi dalam kasus Jii-chan, dia tidak ragu-ragu untuk mengayunkan pedang terlalu banyak sampai membuat orang berpikir bahwa dia membidik Aniki. Sepertinya orang bisa terbunuh sambil berpikir bahwa dia bercanda. Aku ingin mengatakan itu, tapi sepertinya Jii-chan serius. Aku tidak bisa berbohong meskipun itu berarti baik atau buruk.

“Jadi, kami tidak perlu menagih lebih lanjut. ”(Keith)

“Jika kita mendapat campur tangan yang tidak perlu, kita hanya akan menghalangi mereka. Julia-sama, mohon bersiap untuk mundur… ”(Albert)

Lebih banyak… mereka membuat aku ingin melihat lebih banyak. aku ingin melihat kekuatan dari punggung mereka secara perlahan. aku menyadari bahwa Aniki dan Jii-chan akan segera menghilang, jadi aku segera menoleh ke belakang dan meminta maaf kepada semua orang.

"Maaf! aku akan mengikuti Aniki! " (Reus)

"Mohon tunggu . Jika kamu meninggalkan mereka sendiri, mereka pasti akan kembali. ”(Albert)

“aku tidak mengkhawatirkan mereka. aku hanya ingin melihat mereka! aku akan menyesal jika aku tidak mengikuti keduanya! " (Reus)

“Kalau begitu, maukah kamu ikut dengan kami?” (Julia)

Di depanku, yang mungkin sudah mulai berlari jika tidak ada orang di sana, Julia, yang telah pergi sebelum aku menyadarinya, muncul di atas kuda. Albert dan Keith bergegas menghentikannya dengan tergesa-gesa karena dia memiliki peralatan yang hanya bisa dipikirkan orang bahwa dia akan menyerang lebih dulu dengan beberapa pengawalnya.

“Oi oi !? Apakah Putri berbicara sesuatu yang gila? " (Keith)

“aku hanya akan mengikuti Pedang Terkuat. Apa? Serangan monster seharusnya separah itu jika kita mengikuti keduanya. ”(Julia)

Memang benar, tapi tetap saja berbahaya. Dan kita tidak bisa mengabaikan pertahanan di sini … "(Albert)

“aku mengerti bahwa itu tidak bermoral. Namun, aku tidak bisa mengabaikan bagaimana keduanya bertarung! " (Julia)

Entah bagaimana, Julia merasakan hal yang sama denganku. Masalahnya adalah ketika Julia dan aku pergi, aku khawatir tentang pertahanan di depan gerbang utama.

“aku akan bertarung bersama Beowulf-dono. Jika dia bergabung dengan kita, pertahanan di sini sudah cukup. ”(Albert)

"Yah begitulah . aku bisa menyerahkannya kepada orang-orang dengan ketenangan pikiran. ”(Reus)

"aku datang ke sini dengan niat itu, dan aku tidak merasa buruk untuk diandalkan, tetapi apakah aku telah melakukan sesuatu yang akan langsung dipercaya?" (Beowulf)

““ Aku bisa tahu dengan melihat ilmu pedangmu. ”” (Reus / Julia)

“… Kamu benar-benar cocok satu sama lain. ”(Albert)

Bukan hanya Beowulf, tetapi semua orang juga mendesah. Ada apa dengan mereka? Baiklah, aku akan memikirkannya nanti. Setelah memutuskan untuk mengikuti Aniki dan jii-chan, aku perhatikan bahwa Julia di atas kuda itu menjangkau aku.

“Baiklah, ayo cepat dan kejar mereka. Reus, kamu harus naik di belakangku. ”(Julia)

“Apakah ada kuda lain? aku cukup berat. ”(Reus)

“aku ingin mengampuni kuda sebanyak mungkin, dan kudaku tidak lemah. Plus, hanya kamu yang bisa aku percayakan di punggung aku. ”(Julia)

Apa itu… Aku tidak membencinya, tapi aku ingin berkendara bersamanya. Dalam suasana hati yang aneh, aku mengejar Aniki dan Jii-chan di atas kuda yang sama dengan Julia.

Jalan yang dibuat Aniki dan Jii-chan terkubur oleh monster. Seperti yang diharapkan Julia, jumlahnya menurun. Jadi, kami dapat mengejar mereka tanpa banyak kesulitan. Keduanya terus mengalahkan monster dengan momentum yang luar biasa seperti biasanya. Aniki, yang menghempaskan monster yang mendekat dengan (Shotgun), memberikan instruksi pada Jii-chan.

“Jii-san, kuserahkan yang besar itu padamu. ”(Sirius)

“Ya, kamu juga !? Mangsaku akan berkurang, lho! " (Lior)

“Lalu, haruskah kita membandingkan? aku bisa menggunakan sihir serupa. ”(Sirius)

“Hou… menarik! Ayo lakukan!" (Lior)

Aniki dengan terampil membujuk Jii-chan. Kemudian, dia melepaskan (Break Thrust) ke arah di mana semua orang tidak terlibat, dan pada saat yang sama, Aniki menembak (Anti Materiel) dan mengalahkan monster yang merepotkan. Kami mengejar mereka sementara mereka melanjutkan di jalur yang dibuat sedemikian rupa. Tiba-tiba, Julia berbisik sambil mengemudikan kudanya.

“Kemana tujuan Sirius-dono? Pasti ada monster yang merepotkan di sisi lain. ”(Julia)

“Aniki mengincar orang-orang yang mempengaruhi monster. Sulit untuk dipahami karena ada terlalu banyak monster, tetapi tampaknya mereka ada di banyak tempat. ”(Reus)

Aniki mengatakan bahwa monster khusus ditempatkan semua orang di medan perang untuk memberikan instruksi rinci kepada monster yang mereka kendalikan hari ini. Julia memiringkan kepalanya, bertanya-tanya apakah ada monster seperti itu. Setelah beberapa saat mengejar mereka, kami menyadari bahwa beberapa monster memiliki atmosfer yang sangat berbeda. Sulit dimengerti karena ukurannya yang besar, tapi aku merasa monster itu memiliki atmosfir yang mirip dengan Chimera yang kami lawan dengan Albert di masa lalu.

“Lanjutkan tanpa henti. Pastikan kamu mendapatkannya! ” (Sirius)

“Aku hanya perlu memotongnya! Oraaa–! ” (Lior)

Aniki melompati kepala Chimera untuk mengalihkan perhatiannya, dan Jii-chan yang segera mendekat membelah menjadi dua. Selain itu, Aniki menembakkan sihir sambil melompat dan berputar di udara. Pada saat yang sama, dia menembak tidak hanya monster di dekatnya, tetapi juga monster merepotkan yang melempar batu dari jauh. Sungguh… tidak ada pemborosan dalam gerakan Aniki. Lebih dari sekedar menyerang dan membuka jalan, dia selalu membaca ke depan dan bergerak. Misalnya, monster berukuran besar yang sulit dibunuh dengan sihir ditekan ke Jii-chan, dan dia memprioritaskan monster berukuran kecil yang kelihatannya merepotkan untuk dipotong dengan pedang. Mungkin karena itu, menurutku Jii-chan lebih bersemangat daripada mengamuk sendirian. aku merasa seperti dia mengayunkan pedangnya dengan kebahagiaan yang ekstrim. Kemudian, Julia, yang terpesona oleh ilmu pedang Jii-chan, bertanya dengan sangat serius. Dia mungkin memperhatikan gerakan khusus Aniki.

“Reus. Siapa Sirius-dono? ” (Julia)

"Apa? Aniki hanyalah Aniki. ”(Reus)

“aku mengerti mengapa Pedang Terkuat itu kuat. Itu mungkin karena dia terus mengasah ilmu pedangnya sampai usia itu. Tapi kenapa Sirius-dono begitu kuat meski dia tidak setua aku? ” (Julia)

“Alasannya sederhana. Itu karena Aniki sudah bekerja cukup keras untuk mengalahkan Jii-chan. ”(Reus)

Dia berkata bahwa dia memiliki pengetahuan… tentang kehidupan sebelumnya, tetapi menurut aku itu tidak penting. Tidak peduli seberapa banyak dia mengingat, tidaklah mudah untuk menggerakkan tubuh seperti itu. Dan bahkan Aniki melakukan berbagai kesalahan. aku tahu dia berlatih cukup keras untuk mengeluarkan darah. Bahkan jika dia terus kalah dalam pertarungan tiruan, dia tidak menyerah. Itu karena aku tahu usaha Aniki. Sederhananya, dia tidak pernah mengabaikan pelatihannya. Dia terus maju tanpa menyerah. Itulah mengapa dia kuat… tidak, dia menjadi lebih kuat.

“Tidak ada jalan pintas atau kekuatan khusus untuk menjadi sangat kuat. Jika kamu melihat mereka, kamu akan mengerti, bukan? ” (Reus)

“… Aah!” (Julia)

Julia mengangguk puas. Dia sepertinya mengerti apa yang ingin aku katakan meskipun itu tidak jelas. Dia kemudian melanjutkan menunggang kudanya.

Setelah itu, mereka terus menyerang. Bahkan pada jarak di mana pedang Jii-chan tidak bisa menjangkau, serangan monster menjadi lambat. Kami dapat menonton pertempuran dengan hati-hati, tetapi karena dua Gigatient menyadari ancaman di sini semakin dekat, itu bukan lagi situasi di mana kami dapat mengamati mereka.

“Lagipula itu mungkin jawaban yang benar. Kami akan membantu juga. ”(??)

“Julia-sama, persiapannya sudah siap. ”(??)

Untuk mengantisipasi situasi ini, pengawal Julia mengambil taruhan besi untuk mengalahkan Gigatients, dan mereka menunggu pesanan. Ketika aku mencoba memberi tahu mereka bahwa Aniki dan Jii-chan akan mengurus para Gigatients… aku perhatikan tiga lagi keluar dari jauh.

“Kuh… ini buruk. Kami akan segera bergabung dengan mereka! " (Julia)

“Tidak, kamu tidak perlu pergi. ”(Reus)

Saat Julia mencoba mencambuk kudanya, Aniki yang melompat dari pedang Jii-chan menatap kami. Mata itu… Aku merasa dia mengatakan bahwa kita tidak perlu melakukan apapun.

"Aku akan mendapatkan yang agak jauh. aku serahkan yang besar kepada kamu. ”(Sirius)

"Ha ha ha! Bukankah itu mudah untuk dipotong !? ” (Lior)

Aniki terus melompat ke langit dengan (Air Step). Dia melompati monster dan menuju tiga Gigatien tambahan yang muncul. Dan ketika Aniki mendekati puncak dari tiga Gigatients, dia menembak (Magnum) lurus ke bawah. Sama seperti bagaimana Julia dan pengawalnya merobohkan mereka dengan tiang besi, monster-monster itu menjadi kaku dan pingsan.

“Apa !? Apa-apaan ini !? Aku tidak menyangka itu sihir yang begitu kuat? " (??)

Mungkin, itu sama seperti yang dilakukan Julia? (Reus)

Kupikir Aniki akan bisa meledakkan kepalanya sepenuhnya jika dia menggunakan (Anti Materiel), tapi itu menghabiskan mana dalam jumlah besar. Namun, dalam kasus (Magnum), itu terhalang oleh dinding daging dan tidak akan mencapai titik vital. Jadi, Aniki menembakkan sihir yang sama sebanyak tiga kali di tempat yang sama, membuat lubang dan mencapai titik vitalnya. Tentu saja, itu seperti satu tembakan utuh… atau sesuatu seperti itu. aku ingat Aniki mengatakannya. Kemudian, Aniki mengalahkan Gigatient satu per satu. Sementara itu, Lior-Jiichan adalah…

“Oraaa–!” (Lior)

Bahkan Gigatient itu seperti gunung yang bergerak, dia mengirisnya menjadi dua dalam satu pukulan. Dia tidak pergi ke samping seperti aku dan memotong lehernya, dia mengirisnya dari depan. After slicing the monster that was several tens of times longer than his sword, he muttered while looking at a huge chunk of meat that broke apart .

“Hmm… I slashed a little to the right, but it’s fine . Next!” (Lior)

““ “…” ”” (??)

As expected, not only Julia, the escorts behind her couldn’t say anything . While everyone who was riding the horse, was half-stunned, Jii-chan sliced the other Gigatient into two . At that time, Aniki returned after clearing all three Gigatients .

“Next is the right wing side . You’re not tired, right?” (Sirius)

“No way! Itu masih belum cukup! ” (Lior)

Somehow… I felt like I understood them . Those two couldn’t leave each other back just like how I was with Albert . They knew each other’s abilities and were convinced that they would be fine with their strength . Therefore, Jii-chan could swing his sword without hesitation whether Aniki was in front of him or not . That might be also one of my aims . To get a bit closer… and to move forward… I kept carving the fight between Aniki and Jii-chan into my mind .

Ekstra / Bonus 1 – Not having enough of OO (※Please consider that this is different from the main story because it’s a small joke material . )

The Strongest Sword Jii-san, who had descended from the sky, was rampaging with his instinct .

“Hahahaha! Apa yang salah? Is it only this much!?” (Lior)

“Uoooh!? The enemies are over there… aah damn it, you’re not listening!” (Reus)

“If I give him twenty tips to become smart, will he listen to what we say?” (Sirius)

“Does that mean Ojii-chan’s wisdom is zero?” (Emilia)

“Why Emilia knows about that?” (Sirius)

Ekstra / Bonus 2 – Not having enough of OO (※Again, please consider that this is different from the main story . )

The Strongest Sword Jii-san, who had descended from the sky, was rampaging with his instinct .

“Uhahaha! Now, I’m going to slice these monsters!” (Lior)

"Sial! You’re just looking around and don’t listen to me at all!” (Reus)

“Is he not having enough badges? In the case of Jii-san, it seems impossible to collect eight of them . ”(Sirius)

“That might be Ojii-chan’s characteristic . I don’t think he will listen if you collect everything . ”(Emilia)

“Again, why do you know about it?” (Sirius)

Extra/Bonus 3 – Not having enough OO (※This seems tedious, but… it’s not the main story . )

The Strongest Sword Jii-san, who had descended from the sky, was…

“Hmm !? Where is the next one!? Anything is fine!” (Lior)

"Maksud kamu apa? If you move your head quickly, it’s easy to see hit monsters, you know . ”(Sirius)

“Is it because the intelligence is low, there are many meaningless actions?” (Reus)

“Rather than teaching everyone, he is only supporting himself . Perhaps, he’s just out of the disk . ”(Emilia)

“Emilia, do you actually have the memories of the previous life?” (Sirius)

“That’s because I’m Sirius-sama’s attendant . ”(Emilia)

“… Guk. ” (Hokuto) (Translation… I’m just speaking by using my voice . )

Catatan: Harap unduh game sponsor untuk mendukung kami!

Daftar Isi

Komentar