hit counter code Baca novel Youzitsu 2nd Year – Volume 8 – Chapter 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Youzitsu 2nd Year – Volume 8 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel


 

Bab 2:

Perjalanan Sekolah yang berjalan persis seperti judulnya

 

Pada pagi hari hari perjalanan sekolah, total empat bus berkumpul, dan semua siswa tahun kedua berbaris mengenakan pakaian biasa.

Suhu di bawah 5 derajat Celcius pagi ini, dan angin dingin sesekali menyengat kulitku.

Namun, suhu akan semakin rendah dalam perjalanan ke Hokkaido. Sekolah meminta siswa memeriksa dengan cermat untuk memastikan mereka tidak melupakan sarung tangan, mantel, atau barang lainnya. Pemeriksaan terakhir bagasi, termasuk pakaian dan kebutuhan pokok seperti ponsel, telah diselesaikan.

Para siswa semua lega bahwa mereka akan melakukan perjalanan sekolah tanpa menemui siswa yang sakit.

Wali kelas kelas A kelas 2, Mashima-sensei, memberikan pidato sebelum menaiki bus.

Para wali kelas tahun ke-2 masing-masing menaiki salah satu dari empat bus: Mashima-sensei naik No. 1, Chabashira-sensei No. 2, Sakagami-sensei No. 3, dan Hoshinomiya-sensei No. 4.

Singkatnya, itu berdasarkan urutan kelas, A sampai D.

Sambil menunggu naik bus, aku mengecek jadwal di ponsel aku. Bus akan membawa kami ke Bandara Haneda, di mana kami akan terbang ke Bandara ShinChitose.

Kemudian kita akan naik bus lokal dan menuju ke resor ski untuk hari pertama.

Aku diam-diam melihat-lihat daftar grup.

Nama delapan anggota yang ditugaskan ke grup nomor enam, termasuk aku, ditampilkan.

Dari Kelas A, ada Kitō Hayato dan Yamamura Miki, dari Kelas B, aku dan Kushida Kikyō, dari Kelas C, Ryūen Kakeru dan Nishino Takeko, dan terakhir, dari Kelas D adalah Watanabe Norihito dan Amikura Mako.

Aku tidak memiliki keluhan tentang pengelompokan yang dipilih oleh sekolah, tetapi aku terkejut berada di kelompok yang sama dengan Ryūen, yang dianggap paling merepotkan oleh banyak siswa.

Adapun Kitō, Yamamura, Watanabe, Nishino, dan Amikura, aku tidak tahu banyak tentang mereka karena aku hampir tidak berinteraksi dengan mereka sama sekali, tapi aku yakin aku akan belajar lebih banyak tentang mereka saat kami melanjutkan perjalanan.

Pengelompokan itu menarik, karena sulit untuk menentukan apakah itu hubungan yang kuat atau lemah.

Sebagai catatan, aku memberi setiap siswa nomor berikut: Kushida, 6; Watanabe, 18; Amikura, 14; Ryūen, 6; Nishino, 18; Kitō, 9; dan Yamamura, 14. Pemeringkatan didasarkan terutama pada OAA yang diturunkan oleh sekolah, terlepas dari keakraban pribadi.

Dari jumlah tersebut, peringkat tertinggi jatuh ke Kushida dan Ryūen.

Namun, siswa lain mungkin belum tentu memberikan peringkat yang sama seperti yang aku lakukan.

Khusus untuk Ryūen, karena ada banyak siswa yang tidak menyukainya, dan tidak mengherankan jika dia diberi angka yang sangat rendah. Akankah Kitō khususnya, yang mendukung Sakayanagi, memberi Ryūen angka yang tinggi? Tidak, itu juga hanya bisa diasumsikan pada akhirnya.

Tidak akan bertentangan untuk memberi Ryūen angka yang lebih tinggi karena dia memiliki karakteristik dan kualitas seorang pemimpin.

Kami tahu dari tugas penomoran kelas tempo hari bahwa itu tidak sepenuhnya acak, tetapi tidak peduli seberapa banyak kami menebak, kami mungkin tidak dapat menemukan polanya pada saat ini.

Aku bahkan tidak yakin apakah lima dari tujuh dari kita bisa mengetahuinya. Aku tidak tahu apakah aku bisa memasukkan Ryūen sebagai seseorang yang akan mencoba membantu mencari tahu.

Aku telah mencoba untuk memperluas lingkaran teman aku dengan cara aku sendiri selama satu setengah tahun terakhir ini, tetapi itu tidak mudah ketika datang ke kelas lain. Sekarang, sepertinya waktu untuk naik sudah dekat.

Para siswa mulai berkumpul di sekitar teman-teman dekat mereka.

Bus yang akan kami naiki tidak memiliki kursi yang ditentukan. Setahun yang lalu, aku secara pribadi akan menghargai memiliki kursi yang telah ditentukan.

Sekarang setelah Kei adalah pacarku, lebih mudah untuk mengetahui siapa yang pasti akan duduk di sebelah siapa.

Seolah-olah dengan kesepakatan bersama, Kei melambaikan tangannya dan berdiri di sampingku. Namun, pada waktu yang hampir bersamaan dengan Kei, Yōsuke muncul.

“Kiyotaka-kun, bolehkah aku berbicara denganmu? Tentang tempat duduk kamu di bus, apakah kamu keberatan jika aku duduk di sebelah kamu sampai bandara?

Di sebelahku? Kenapa lagi?

Karena pengungkapan Kushida, Mii-chan, yang memiliki fakta bahwa dia jatuh cinta dengan Yōsuke terungkap, tampaknya tidak memiliki keberanian untuk secara terbuka mengajaknya berkencan. Aku tidak yakin apakah aku bisa mengambilnya darinya… tapi dia bukan satu-satunya yang memperhatikannya.

Seolah-olah untuk memvalidasi ini, aku dapat melihat bahwa beberapa gadis menatap aku.

Yōsuke menatap mata mereka dan menarik perhatian mereka.

Dia khawatir tentang kemungkinan badai api yang disebabkan oleh persaingan untuk mendapatkan kursi, jadi dia memutuskan untuk memanfaatkannya sebaik mungkin.

“Menjadi populer itu sulit, bukan?”

“Aku tidak bermaksud menjadi populer.”

Dia menjawab dengan sederhana dan apa adanya, tanpa kesombongan.

Kemampuan untuk memahami aturan tidak tertulis dari kelas luar biasa.

“Tidak apa-apa jika aku menyuruh Yōsuke duduk di sebelahku, Kei?”

“Hah? Aku ingin mengatakan tidak, tetapi aku tidak punya pilihan. Oke.”

Kei tampaknya sangat terbuka pada Yōsuke, yang kepadanya dia berhutang budi, dan setuju.

“Sebagai gantinya, Kiyotaka akan duduk di sisi lorong. Aku akan duduk di seberang lorong.”

Yah, kurasa itu akan menjadi hal yang paling aman untuk dilakukan. Hasilnya, kami dapat duduk di empat kursi dalam satu baris sedikit lebih jauh ke belakang daripada bagian tengah bus, dengan Yōsuke dan aku di paling kiri dan Kei dan Sat di sisi lain lorong. Beberapa menit kemudian, keempat kendaraan telah terisi penuh, dan kami berangkat ke bandara.

Selama perjalanan di dalam bus, para siswa tidak diperbolehkan untuk bangun dari tempat duduknya tetapi bebas untuk mengobrol dan mengkonsumsi makanan dan minuman yang mereka bawa. Beberapa siswa mulai mengambil makanan ringan dan minuman sesegera mungkin.

“Ini mulai terasa seperti perjalanan yang sebenarnya, bukan?”

Yōsuke, merasakan keadaan di sekitarnya, bergumam dengan gembira. Pria yang menganggap kebahagiaan orang lain sebagai miliknya mungkin merasa nyaman dengan perasaan sembrono teman-temannya.

“Akan sangat bagus jika Kiyotaka juga ada di grupku.”

Kei berada di grup yang sama dengan Akito, dengan siapa dia biasanya tidak memiliki kontak sama sekali.

“Itulah mengapa ini kesempatan yang bagus, bukan? Tidak jarang kamu mendapatkan kesempatan untuk berinteraksi dengan orang lain.”

“Aku rasa begitu….”

Kurasa dia mengharapkanku untuk merindukannya juga, dan bibirnya cemberut frustrasi.

Yōsuke berada di grup yang sama dengan Matsushita, dan Sat berada di grup yang sama dengan Okitani.

“Bagaimana kabarmu dan Kei akhir-akhir ini, Ayanokōji-kun? Apakah semuanya berjalan baik?”

“Kamu tidak perlu mengkonfirmasi itu, kan?” “Mungkin dia hanya mencoba bersikap baik.”

“Jangan bodoh. Kami sedang jatuh cinta. Benar?”

Percakapan konyol seperti itu berlanjut sampai kami tiba di bandara.

 

1

 

Kami mendarat di Bandara Shin-Chitose dan mulai mengantre di lobi bandara. Kami naik bus ke Haneda dengan kelas, tetapi mulai dari sini, kami mulai melanjutkan sesuai dengan kelompok kami.

Mashima-sensei bertanggung jawab atas kelompok 1 sampai 5, Chabashira-sensei bertanggung jawab atas kelompok 6 sampai 10, Sakagami-sensei bertanggung jawab atas kelompok 11 sampai 15, dan Hoshinomiya-sensei bertanggung jawab atas kelompok 16 sampai 20.” Ketika semua kelompok sudah siap, silakan diskusikan dan putuskan kursi yang dialokasikan untuk kamu masing-masing.”

Grup 6 diberi delapan kursi di bus.

Kami berdiskusi dan memutuskan di mana kami akan duduk di delapan kursi ini.

Kebetulan, kami berada di dua baris, dengan dua kursi di setiap sisi dari depan Mobil 2.

Aku pergi dengan kelompok aku ke daerah yang dipimpin oleh Chabashira-sensei.

“Sepertinya kita berada di grup yang sama, Ayanokōji-kun,” kata Kushida. “Kurasa begitu,” jawabku. “Meskipun, aku yakin kamu akan baik-baik saja dengan siapa pun kamu berada dalam kelompok.”

“Aku tidak yakin… Ryūen-kun agak tidak ramah.”

Aku tidak tahu persis sejauh mana dia mengungkapkan warna aslinya ke kelas lain, tapi aku percaya bahwa Ryūen dan Kushida telah bekerja sama untuk sementara waktu. Dalam pengertian itu, masing-masing mungkin menjadi mitra yang sulit bagi yang lain untuk dihadapi.

Aku tidak berpikir dia akan menjadi pasangan yang menakutkan lagi. Kushida bukanlah tipe orang yang takut pada siapapun. Bahkan jika dia membuat komentar jahat, itu tidak akan berpengaruh pada teman-teman sekelasnya.

“Aku tahu,” katanya, “tetapi karena Ryūen-kun mencoba untuk Kelas A lagi, dia mungkin akan mencoba mengancamku suatu hari nanti. Aku tidak yakin bagaimana aku akan menanganinya, tetapi sekarang aku merasa jauh lebih santai tentang hal itu.”

Bahkan jika sifat aslinya terungkap, itu tidak akan mempengaruhi banyak orang. Tampaknya bahkan Kushida membuat resolusi seperti itu.

“Kikyo-chan!”

Seolah ingin keluar dari kerumunan siswa, seorang anak laki-laki dan perempuan dari kelas Ichinose mengangkat tangan mereka.

Keduanya adalah Watanabe dan Amikura. Tentu saja, Kushida dan Amikura tampaknya berteman baik. Mereka bergandengan tangan dan bersukacita karena berada dalam kelompok yang sama. Di permukaan, mereka bertindak seolah-olah mereka adalah teman baik, tetapi ketika aku memikirkannya jauh di lubuk hati, Kushida pasti tidak tergerak. Aku merasa seperti sedang menonton tontonan yang luar biasa. “Aku akan menemuimu selama lima hari mulai sekarang.”

Watanabe memanggilku, dan aku sedikit mengangkat tanganku sebagai balasan. Aku belum pernah berinteraksi dengannya sebelumnya, jadi ini akan menjadi kesempatan yang baik untuk mengenal kepribadiannya.

Itu adalah setengah dari kelompok. Yang berikutnya muncul adalah Nishino, diikuti segera oleh Ryūen.

“Selamat pagi, Nishino-san, dan kamu juga, Ryūen-kun.”

Kushida memimpin, tersenyum dan memanggil mereka. Watanabe dan Amikura mengikutinya.

“…”

Nishino terlihat sedikit canggung, seolah-olah dia tidak banyak berinteraksi dengan Kushida atau Amikura.

Ryūen tidak menjawab siapa pun secara khusus tetapi berhenti dan menjaga jarak.

“Satu-satunya yang tersisa adalah Kitō dan Yamamura,” katanya. “Jika mereka berdua, mereka sudah ada di sini.”

“Apa?”

Aku menunjuk ke belakang Kushida dan semua orang memperhatikan bahwa dua siswa Kelas A diam-diam bergabung dengan kami, berjalan berdampingan.

Kitō muncul dan memelototi Ryūen dengan campuran tekanan diam dan permusuhan.

Yamamura, di sisi lain, mendekat dengan mata tertunduk, tidak melihat siapa pun.

Sepertinya kami semua ada di sini, jadi kami harus memutuskan di mana kami akan duduk.

Memiliki seseorang dalam kelompok yang mengambil inisiatif pada saat seperti ini adalah faktor yang sangat penting. Jika masalah terjadi, aku akan sedikit khawatir tentang pemimpin Kelas C, Ryūen.

Anehnya, dia sepertinya tidak memiliki sesuatu yang khusus untuk dikatakan tentang masalah ini.

Apakah dia tidak punya niat untuk memimpin kelompok, atau apakah dia pikir tidak perlu keluar dari jalannya untuk sesuatu yang sepele seperti menentukan kursi kita?

“Aku pikir lebih baik menempatkan kami berdasarkan jenis kelamin.”

Kushida mengambil inisiatif dan menyarankan idenya bersama Amikura. “Aku tidak yakin apa yang harus dipikirkan tentang itu. Apakah ada yang keberatan?” Tidak ada yang keberatan dengan gagasan bahwa anak laki-laki dan perempuan duduk terpisah. Baik Nishino maupun Yamamura tidak tampak terganggu. Anak laki-laki juga tidak bisa mengeluh tentang saran itu. Jika mereka keberatan, itu akan membuat sekelompok anak laki-laki yang ingin duduk dengan anak perempuan.

“Kalau begitu, biarkan anak perempuan duduk dengan anak perempuan dan anak laki-laki duduk dengan anak laki-laki, ya?”

Mengatakan ini, Kushida dengan cekatan mulai menjauh dari sisi anak laki-laki.

Watanabe dan aku secara alami berkumpul bersama, tetapi Ryūen dan Kitō tidak bergerak sedikit pun.

“Suasana yang disebabkan oleh duo yang merepotkan itu luar biasa, bukan?” “Aku rasa begitu.”

“Aku tidak peduli siapa itu, tapi aku tidak bisa melihat diriku berbicara dengan Ryūen atau Kitō.”

“Bisakah kamu melihatnya denganku?”

“Apa? Yah… Lebih dari dua itu?”

Sejujurnya aku tidak bisa merasa senang karena individu-individu yang dibandingkan dengan aku. Secara pribadi, aku lebih suka berada di sebelah Watanabe dan menghindari masalah. Namun, keinginan kami tidak terpenuhi karena Kitō tiba-tiba mendekati kami. “Tidak mungkin aku duduk bersamanya. Aku tidak punya keluhan tentang kalian berdua selama aku tidak berada di sebelah Ryūen.”

Dia menggumamkan komentar ini dengan kesal dan kembali ke posisi semula.

“…Apa yang kita lakukan?”

“Jika kita memaksa mereka berdua untuk duduk berdampingan, kita akan berada dalam masalah besar.” Watanabe dapat dengan mudah membayangkan ini dan menganggukkan kepalanya dengan cemas.

“Kalau begitu kita harus berpisah. Kamu lebih suka siapa?”

“Aku tidak peduli, kamu lebih suka yang mana? Tidak apa-apa dengan aku, duduk saja dengan siapa pun yang kamu suka, ”kata Watanabe.

“Bagaimana kalau kamu memilih siapa pun yang kamu suka?”

Watanabe, dihadapkan pada dua pilihan yang membuatnya ingin memegangi kepalanya dengan tangannya, merenung sejenak sebelum memberikan jawabannya.

“Untuk saat ini, aku akan duduk di sebelah Kitō. Lihat, dia biasanya sangat pendiam. Aku tidak berpikir dia akan melakukan apa pun jika kita tidak menunjukkan permusuhan terhadapnya. Memang benar Kitō tidak seseram kelihatannya.”

Dia pasti memiliki citra yang tidak berbahaya bagi semua orang kecuali mereka yang memusuhi dia.

Baiklah, mari kita selesaikan salam kita di sini juga. Aku pergi ke tempat Ryūen berada.

“Aku tahu itu mungkin bukan yang kamu inginkan, tetapi aku akan menjadi tetangga kamu selama perjalanan bus ini. kamu dapat memiliki kursi dekat jendela sebagai rasa hormat. ”

“Sesuaikan dirimu.” Sejauh ini, dia diam seperti kucing pinjaman.

“Kamu pasti salah paham, Ayanokōji.”

“Disalahpahami?”

“Pertarungan antara aku dan Sakayanagi sudah dimulai.”

Mengatakan ini, Ryūen melirik Kitō.

Pihak lain, Kitō, juga memelototinya seolah-olah dia mengharapkannya.

“Aku mengerti. Perjalanan sekolah adalah tempat di mana interaksi dengan kelas lain tidak bisa dihindari.”

“Ini adalah kesempatan bagus untuk melihat seberapa besar pria Kitō. Bergantung pada situasinya, kita harus menghancurkannya selagi kita masih bisa.”

Itu adalah pernyataan yang sangat berbahaya yang membuat aku berpikir bahwa kami tidak akan memulai perjalanan yang menyenangkan dan bahagia ke Hokkaido.

Kalau dipikir-pikir, Sakayanagi ada di grup 4.

Aku ingat anggota yang ditugaskan ke grup.

Dari kelas Ryūen, itu adalah Tokitō Hiroya, dan Morofuji Rika.

Semester kedua belum berakhir, tapi bukan hal buruk mereka sudah mulai mengingat akhir tahun ajaran. Jika kedua kelas bentrok ketika hanya satu yang siap untuk bertempur, yang lain akan mengalami kesulitan. Sekolah, memutuskan bahwa diskusi kelompok selesai, mulai memimpin.

Ryūen diberi kursi dekat jendela di bus, dan aku duduk di sebelahnya. Bus-bus yang tadinya duduk di setiap kelas penuh dengan energi, tetapi sekarang begitu sepi sehingga keaktifan sebelumnya hampir tampak seperti sebuah kebohongan.

Sebuah kelompok yang ditunjuk oleh sekolah, termasuk siswa dari kelas lain—akan membutuhkan waktu bagi siswa, yang tidak terlalu dekat satu sama lain, untuk membuka diri dan melakukan percakapan biasa. Seolah membuktikan hal tersebut, hampir setengah dari siswa yang naik bus lebih memilih untuk tetap bersama berdasarkan kelas daripada jenis kelamin.

Ini adalah contoh bagaimana hal itu pasti berakhir ketika kamu tidak dapat mengambil inisiatif untuk memutuskan siapa yang harus duduk di sebelahnya, seperti yang dilakukan Kushida.

Namun, semua siswa analog dalam keinginan mereka untuk bersenang-senang.

Pada saat bus telah mengemudi selama sekitar 30 menit, perkenalan sebagian besar selesai dan obrolan kelompok mulai menyebar sedikit di luar teman sekelas orang-orang itu sendiri.

Kemudian, ketika kami diberitahu bahwa karaoke tersedia, salah satu anak laki-laki mulai bernyanyi dengan mikrofon di tangan.

“Aku merasakan getaran yang sama denganmu dari anak kelas satu itu, Yagami. Bagaimana kamu mengenalnya?”

Aku tidak berpikir Ryūen akan pernah berbicara dengan aku saat kami berada di bus, tetapi tanpa peringatan, kata-kata itu keluar dari mulutnya.

Dia bersandar pada sikunya, tidak menatapku, seolah-olah dia berbicara pada dirinya sendiri.

“Bagaimana jika aku bilang dia sama sekali tidak relevan?”

“Itu tidak akan terjadi. Dia akan pergi kepadamu bahkan jika dia harus mengetuk

keluar guru. Tentunya itu tidak bisa dianggap tidak relevan?”

“Aku mengenalnya untuk sementara waktu. Tidak lebih, tidak kurang.”

“Mmh? Aku hanya mengatakan, baunya menyenangkan bagi aku. ”

“Tidak masalah jika kamu fokus pada tahun pertama itu. Yang penting kamu masuk ke Kelas A.”

“Aku akan melakukan apa yang ingin aku lakukan. Mungkin membantu aku jika aku mengalahkannya kapan-kapan. ” Aku mengerti. Dia tidak begitu tertarik pada Yagami, tapi kemungkinan dia adalah titik lemahku.

Yah, itu bukan kelemahan, tapi itu tidak dapat disangkal merupakan faktor yang merepotkan.

“Sekolah tidak akan memberitahuku tentang itu. Mereka akan merahasiakannya. Selain itu, sekolah tampaknya diam-diam menyetujuinya. Aku pikir aku melihat seperti apa bajingan bau itu untuk sesaat. ”

“Aku turut berduka mendengarnya. Yagami sudah pergi.”

“Memang benar pria itu telah pergi, tapi kudengar ada gadis lain yang tersisa, Amasawa, yang telah bersamamu sejak tahun-tahun pertama. Aku bisa bermain dengannya jika aku mau.” Rupanya, Yagami meninggalkan sedikit informasi.

Dalam pertarungan satu lawan satu, Amasawa tidak akan ketinggalan.

Dalam kasus Ryūen, bagaimanapun, itu tidak akan menjadi akhir dari cerita.

Sangat mudah untuk membayangkan bahwa dia akan terus-menerus melanjutkan upayanya untuk mendapatkan celah, dan berulang kali mencoba melakukan kontak dengan lawan.

Tentu saja, dalam keadaan normal, Amasawa akan memiliki kemampuan untuk menangani ini sampai batas tertentu, tetapi sekarang setelah Yagami meninggalkan sekolah, situasinya tidak stabil.

“Baiklah. Ini akan sedikit lama sebelum aku bercinta denganmu. ” Ryūen menjawab, melihat perhatianku.

“Ngomong-ngomong, Ryūen, aku punya pertanyaan. Sebenarnya, itu adalah sesuatu yang menggangguku sejak pagi ini.”

“Apa?”

Aku merogoh saku jala yang menempel di bagian belakang kursi di depanku.

Aku meraih dan mengeluarkan satu set kantong plastik hitam.

“Aku selalu bertanya-tanya untuk apa tas-tas ini.”

“Oh?”

Dia mengangkat alisnya dan mencibir, seolah ragu.

“Kamu menggunakan tas ini untuk muntah saat kamu mabuk, kan? Apakah kamu bercanda?”

Aku mengerti. Jika kamu mabuk kendaraan, pasti ada kemungkinan kamu akan muntah. Inilah yang biasa dikenal dengan tas etiket.

“Bus yang digunakan untuk Ujian Pulau Tak Berpenghuni tidak dilengkapi tas seperti itu. Aku kira mereka tidak selalu memilikinya.”

Aku pernah naik bus beberapa kali sebelumnya, tapi ini pertama kalinya aku melihat mereka di saku seperti ini.

Aku kira itu untuk kepentingan masyarakat sendiri, serta pertimbangan perusahaan bus.

Akan sangat sulit dibersihkan jika muntahan dan benda-benda lain berserakan di kursi dan lantai.

Bahkan jika kamu berpikir kamu telah belajar banyak, ada banyak hal yang tidak kamu ketahui.

Di luar sekolah, aku yakin akan ada banyak pertemuan dengan yang tidak diketahui.

“Kau tetap aneh seperti biasanya. Kamu bahkan belum pernah naik bus sebelumnya, kan?”

“Aku belum pernah naik bus sebanyak itu.”

Aku telah melihat banyak anak-anak muntah karena gangguan pada saluran setengah lingkaran, tetapi aku belum pernah berada di lingkungan di mana aku diizinkan untuk muntah di dalam tas seperti ini. Aku tidak berpikir itu tidak masuk akal untuk berasumsi bahwa tidak apa-apa untuk muntah. Aku sendiri pernah mengalami sensasi mabuk ringan, jadi aku akan mengingat ini sebagai pengingat bahwa ada hal-hal yang nyaman di luar sana.

 

2

 

Setelah makan siang di kafetaria besar yang terhubung dengan resor ski, siswa kelas dua akhirnya diberi pelajaran ski. Mereka juga diinstruksikan untuk tidak membawa ponsel mereka di lereng karena berisiko tinggi hilang atau tidak berfungsi.

Ada beberapa keluhan dari siswa yang bergantung pada ponselnya dan siswa lain yang bersikeras bahwa mereka terbiasa menanganinya, tetapi mau bagaimana lagi karena instruksi sekolah tidak dapat dilanggar.

Untungnya, sekolah juga memberi tahu para siswa bahwa mereka akan diizinkan untuk membawa ponsel mereka jika mereka secara sukarela pergi ke resor ski mulai hari berikutnya dan seterusnya. Namun, jika ponsel hilang atau rusak, poin pribadi dalam jumlah yang wajar akan diperlukan.

Setelah itu, kami mengenakan pakaian ski sewaan kami dan menerima sepatu bot ski kami.

Bagian luar sepatu bot tampaknya terbuat dari plastik. Mengikuti instruksi, kami melepaskannya, membuka lapisan dalam, dan memasukkan kaki kami ke dalam sepatu bot. Aku menyesuaikannya agar pas dengan tumit aku, meluruskan pakaian dalam, dan mengencangkan gesper dari bawah ke atas. Akhirnya, aku mengenakan sabuk listrik dan pelindung bedak.

Mereka mengatakan ini adalah persiapan minimal.

Aku mencoba berjalan dengan normal, tetapi tampaknya itu tidak benar.

Mengikuti instruktur, aku mendarat di tumit aku dan berjalan dengan lancar.

Setelah aku selesai mempersiapkan, aku pergi ke luar.

Kami dibagi menjadi tiga kelompok: pemain ski tingkat lanjut, pemain ski menengah, dan pemula.

Karena tidak memiliki pengalaman bermain ski, aku bergabung dengan kelompok pemula tanpa ragu-ragu.

Aku bisa mencarinya di buku atau di Internet sebelumnya, tetapi aku tidak ingin mendengarkan informasi yang tidak perlu ketika aku bisa belajar di tempat sebagai gantinya. Sekitar 60% siswa di kelas meminta kursus pemula .Aku tidak yakin apakah ini dianggap sebagai jumlah yang besar, tetapi aku sedikit terkejut bahwa sekitar 40% siswa adalah pemain ski tingkat menengah atau tingkat lanjut. Tampaknya orang-orang di daerah Kanto jarang memiliki kesempatan untuk bermain ski, tetapi mereka pasti memiliki pengalaman.

Anggota kelompok keenam, Ryūen, Kitō, Nishino dan Kushida, tidak hadir, mungkin karena mereka menengah atau lebih tinggi, dan anggota lainnya tampaknya pemula.

Kursus pemula, dengan sejumlah besar orang, selanjutnya dibagi menjadi kelompok-kelompok yang masing-masing terdiri dari sekitar 10 orang, dan instruktur mengajari mereka cara bermain ski dari dasar.

Aku mendengarkan penjelasan instruktur dengan penuh minat saat aku menyentuh peralatan ski untuk pertama kalinya.

Di sisi lain, kelompok terkecil, pemain ski tingkat lanjut, tampaknya bebas bermain ski setelah hanya menerima penjelasan singkat, dan mereka sudah bersiap-siap untuk pergi ke lereng. Ryūen ada di antara mereka.

Dia menyapu salju dari sol sepatunya, menyesuaikan sepatu botnya dengan ikatan dari depan ke belakang, dan menginjaknya dengan tumitnya. Aku mengerti. Dia akan berjalan dengan kedua kaki dalam posisi yang sama.

Aku terkejut bahwa aku tidak jatuh ketika aku berjalan, tetapi aku dibuat bingung oleh sensasi untuk pertama kalinya.

Aku berpikir bahwa … untuk saat ini …

Aku mencoba untuk mulai meluncur sedikit lebih kuat menggunakan kutub dan dengan sengaja memiringkan pusat gravitasi aku ke kiri.

Tubuhku jatuh berlawanan dengan kedua papan yang bergerak maju.

“…Apakah kamu baik-baik saja?”

Yamamura, yang sedang menonton di dekatnya, memanggilku dengan suara kecil.

“Ya aku baik-baik saja. Aku hanya ingin melihat seberapa dingin salju itu.”

“Membiarkan…”

Ada sedikit tawa di sekitar kami, tapi kami tidak peduli.

Ryūen, yang kupikir sudah menuju lift, mengangkat sudut mulutnya sedikit ketika dia melihatku jatuh, dan berjalan pergi, seolah puas.

Mungkin dia ingin melihatku gagal.

 

Hati-hati disana!”

Aku menundukkan kepala dan meminta maaf atas peringatan itu dan mengikuti instruksi instruktur.

Setelah itu, kami benar-benar mencoba bermain ski sedikit, dan yang mengejutkan, banyak orang jatuh.

Aku mengalami beberapa kali jatuh yang tidak disengaja, tetapi kemudian aku mulai memahami

dia.

Kami diberi pelajaran selama 30 menit.

Setelah seluruh proses selesai, saatnya untuk melepaskan. “Oke, ayo pergi.”

 

3

 

Setelah pelatihan, Watanabe dan yang lainnya semua menuju ke jalur pemula, yang memiliki kemiringan yang landai.

“Ayanokōji? kamu tidak akan?”

Watanabe, yang mulai berjalan pergi dengan papannya, berbalik dan membuka mulutnya, penasaran.

“Kurasa aku akan bermain ski di tempat lain.”

“Aku mengerti. Sampai jumpa.”

Aku memperhatikan punggungnya saat dia berjalan pergi dan memutuskan untuk mulai bergerak sendiri.

“Hei, Ayanokōji, kamu di kursus pemula di sana, dan ini adalah kursus lanjutan.”

Ryūen, yang akan menuju kursus lanjutan, mengarahkan jarinya ke arahku dengan kesal.

“Tidak, tidak apa-apa. Bagaimanapun juga aku akan mencobanya.”

“Oh? Itu kalimat yang tidak terduga dari pria yang berjalan penguin beberapa saat yang lalu.”

“Kurasa tidak, Ayanokōji-kun. Aku juga sedikit takut karena sekitar 70% darinya berupa gundukan keras dan lereng curam.” kata Kushida. Rupanya mereka berdua pernah meluncur turun sekali, jadi mereka memperingatkanku.

“Ya itu benar…”

Aku pikir aku harus mengindahkan peringatan itu, karena masuk akal untuk melakukannya, tetapi kemudian …

Dari sudut mataku, aku melihat Yamamura dengan gelisah naik ke lift untuk pemain ski tingkat lanjut.

Sulit dipercaya bahwa dia secara sadar memilih jalur lanjutan. Mungkin karena dia bisa melihat punggung Kit di lift sedikit di depannya, atau mungkin dia naik secara tidak sengaja tanpa dihentikan oleh siapa pun di sekitarnya.

Aku tidak berpikir dia sudah mau mencobanya. ”

“Hah?”

“Yamamura, kurasa dia tidak tahu itu kursus lanjutan.”

Dia bercerita tentang Yamamura, yang sedang duduk di lift yang akan membawanya ke atas.

“Kurasa lebih baik aku mengejarnya…”

Dengan itu, aku naik lift ski untuk pertama kalinya dalam hidup aku dan kami menuju ke kursus lanjutan bersama-sama.

Kushida dan aku naik lift bersama-sama, karena lift itu bisa menampung hingga dua orang.

Lift, yang tidak pernah berhenti, secara bertahap mulai naik dan kaki aku meninggalkan tanah.

“Perjalanan yang menarik, bukan?”

“Ini pertama kalinya kamu mengendarainya, kan? Apakah kamu tidak takut?”

“Aku tidak takut. Kami masih berada pada ketinggian yang relatif dekat dari tanah, jadi bahkan jika aku jatuh, itu tidak akan terlalu menyakitkan. ”

“Oh, itu masalahnya…?”

“Hmm? Bukankah bahaya jatuh yang kamu takutkan?”

“Itu… Ya. Aku kira itu tentang itu. ”

Dia tampak bingung—terperangkap dalam kata-katanya—tapi aku tidak yakin mengapa. “Oh, baiklah. Akhir-akhir ini aku berpikir bahwa tidak ada gunanya bertanya-tanya tentangmu.” Dia menghela napas, dan sedikit kulit Kushida mengintip keluar.

Jarak antara lift relatif pendek, dan angin bertiup sedikit, jadi dia memutuskan bahwa obrolan tidak akan terdengar oleh Ryūen di depan kami atau mereka yang ada di belakang kami.

“Itu bukan pemikiran yang bagus.”

Tidak seorang pun akan senang diberi tahu bahwa tidak ada gunanya memikirkan mereka.

“Aku tidak bisa menahannya. Aku benar-benar merasa seperti itu.”

Setelah mengatakan itu, Kushida menatap pegunungan di kejauhan. “Aku yakin dengan kemampuanku untuk membaca aura seseorang dan memahami apa yang dipikirkan orang lain. Ini berlaku untuk Horikita-san dan Ryūen-kun juga. Yang mengatakan, ada kalanya aku diungguli oleh faktor lain dan kalah. ”

Meski kamu bisa membaca pikiran lawan, bukan berarti kamu akan selalu menang.

“Untukmu, Ayanokōji-kun, kupikir aku bisa membacamu sebelumnya. Tapi aku benar-benar salah. Aku belum pernah bertemu seseorang yang pemikirannya tidak aku ketahui sampai kamu. ”

“Sebagai referensi, bagaimana perasaanmu?”

“Apa? kamu ingin mendengar itu?”

Dia tidak melihat ke belakang, menanyakan itu dengan kepala menoleh.

Kurasa aku seharusnya tidak bertanya. ”

Suasana sangat menyarankan bahwa dia tidak mau menjawab. “Ngomong-ngomong …”

Kushida jelas memikirkan sesuatu saat dia mencoba mengeluarkan kata-kata.

“Ini penting, jadi aku perlu memastikannya di sini dan sekarang, tetapi kamu tidak berusaha membuatku dikeluarkan, kan?”

“Kamu bertanya padaku dengan sangat jelas.”

“Selama aku tidak bisa membaca pikiranmu, hanya ini yang ada di pikiranku. Jika aku jadi kamu, Ayanokōji-kun, apa yang akan aku pikirkan dan bagaimana aku akan bertindak?”

“Jadi maksudmu kesimpulanmu adalah kamu akan dikeluarkan dari sekolah?”

Kushida mengangguk tanpa ragu dan menatap mataku.

Dia sepertinya mencoba mengguncang aku dan mengeluarkan perasaan aku yang sebenarnya.

Aku berani mengalihkan pandanganku dan memberi kesan bahwa aku sedang berusaha membuatnya putus sekolah.

Jika kamu melihatnya dari sudut pandang orang normal, aku terkejut dan kesal, lalu membuang muka.

Aku pikir akan menarik untuk melihat apa yang akan Kushida pikirkan.

“Apakah kamu bercanda?”

“Aku minta maaf…”

Kegelapan yang bersembunyi di bawah wajahnya terungkap dengan sendirinya, dan aku segera meminta maaf, memahami bahwa aku sedang dimelototi dengan marah meskipun dia masih tersenyum.

“Maksudku, kau pasti mengolok-olokku. Apakah itu seharusnya lucu?”

“Tidak, itu sama sekali tidak lucu. Aku minta maaf.”

Aku yakin dia tidak menyukainya, tapi itu adalah cara yang bagus bagi Kushida untuk memahami pikiranku.

“Aku tidak punya niat untuk mengusirmu.”

“…Betulkah?”

“Begitu Horikita memutuskan untuk menahanmu, garis aku yang mengeluarkanmu dari sekolah menghilang. Jika aku ingin membiarkan kemungkinan itu tetap terbuka bahkan sekarang, aku akan memberitahu Horikita.”

Ini mungkin tidak menghapus kecurigaan Kushida, tapi itu adalah fakta yang tak terbantahkan.

“Selama Ujian Khusus Suara Bulat … kan?”

Baginya, ujian khusus itu pasti menjadi waktu yang tak terlupakan dan memalukan.

Namun, Kushida perlu tidak mengulangi kesalahan yang sama di masa depan, meskipun aku tidak perlu repot-repot menyebutkannya di sini.

 

Itu bukan lagi kemungkinan yang realistis sekarang karena semua teman sekelas kami mengetahuinya.

“Bahkan jika aku tidak bisa mengeluarkan semuanya, masih ada kemungkinan aku akan meninggalkan kelas ini. Mungkin aku bisa mendapatkan tiket transfer kelas atau menghemat poin pribadi yang diperlukan. Aku bahkan bisa melarikan diri dengan cara itu. Bisakah kamu menutup matamu terhadap risiko seperti itu?” Lucu rasanya berpikir bahwa Kushida bisa menyebut dirinya risiko. “Itu bukan pengkhianatan atau apa, itu hanya strategi pribadi. Tidak ada yang salah dengan pindah ke kelas di mana kamu bisa menang karena sekolah sebenarnya memiliki sistem itu. Faktanya, jika kamu berpikir kelas kamu tidak memiliki peluang untuk menang, kamu harus pindah ketika waktunya tepat. ”

Siapa yang berhak memberitahunya bahwa dia harus terus berlayar di kapal yang tenggelam?

“Aku masih belum bisa membacamu, Ayanokji-kun. Aku bahkan tidak tahu apakah kamu benar-benar berbicara dari hati kamu sama sekali. ”

“Mungkin aku seseorang yang tidak menunjukkannya di wajah mereka.”

“Itu tidak pada level itu, tapi…”

Kushida mengalihkan perhatiannya ke tujuan yang akan segera datang.

“Kenapa ya. Rahasia aku, yang benar-benar ingin aku sembunyikan, telah terungkap, dan aku sangat frustrasi dan pahit sehingga aku yakin itu tidak penting lagi … Tapi, aku menikmati diri aku sendiri, datang dalam perjalanan sekolah dan bermain ski . Dan aku bahkan merasa itu bukan hal yang buruk.”

“Perjalanan sekolah adalah acara yang menyenangkan bagi banyak siswa, kan?”

“Untuk banyak orang, ya. Tetapi bagi aku, aku selalu menemukan acara apa pun sebagai hal yang merepotkan.”

Upaya untuk tetap berpura-pura menjadi sesuatu yang bukan dirimu. Itulah yang dibutuhkan di acara-acara seperti ini.

“Hei, bolehkah aku menanyakan beberapa pertanyaan tentang… Yagami-kun dan Amasawasan?”

“Mereka berdua mahasiswa tahun pertama. Aku sudah sedikit berselisih dengan Amasawa, tapi aku hanya tahu sedikit tentang Yagami.”

Aku memastikan untuk mengingatkannya seperti itu, tetapi Kushida mungkin hanya ingin mengajukan pertanyaan yang dia simpan di dalam.

“Jika Ayanokōji-kun tidak tahu, maka kurasa itu tidak bisa membantu.”

“Tidak apa-apa. Jadi? Ada apa dengan mereka berdua?”

“Kau tahu Yagami-kun dikeluarkan dari sekolah, kan?”

“Aku mendengar bahwa terungkap bahwa dia melakukan kekerasan selama Uninhabited

Ujian Pulau. Ini berfungsi untuk alasan dia akan dikeluarkan dari sekolah. Yang paling penting untuk diingat adalah kamu tidak bisa hanya mengambil kesempatan pada orang baru dan mengharapkan mereka menjadi baik.”

Yagami adalah siswa White Room. Dengan kata lain, tidak ada hubungan antara Kushida dan masa lalunya.

Dia mungkin memalsukannya berdasarkan informasi yang diberikan kepadanya oleh Tsukishiro, dan kemungkinan dia menyuruh Yagami berpura-pura menjadi juniornya untuk menghindari risiko mengetahui masa lalunya. Namun, tidak ada cara bagi aku, orang luar, untuk menyimpulkan ini, jadi aku tidak punya pilihan selain memberikan jawaban ini.

“Tidak, bukan itu. Yagami-kun… Tahu tentang masa laluku. Satu-satunya orang yang bersekolah di SMP yang sama denganku adalah saudara Horikita.”

“Lalu bagaimana kamu yakin dia tahu tentang masa lalumu?”

“Karena dia memberitahuku secara langsung. Aku secara alami mencurigai Horikita-san dan kamu. Ryūen-kun juga tahu sifat asliku, tapi dia tidak tahu tentang masa laluku, jadi kita bisa mengesampingkannya.”

Memang, sifat sejati seseorang dan masa lalu adalah dua hal yang sama sekali berbeda.

“Tapi itu tidak cocok dengan kasus Horikita-san, kan? Tidak ada gunanya membicarakan masa laluku. Jika itu masalahnya, maka dengan proses eliminasi, kamu akan menjadi satu-satunya. Itulah yang menggangguku.”

“Aku mengerti.”

Memang, aku adalah salah satu dari sedikit siswa yang tahu tentang masa lalu Kushida.

Tidak dapat dihindari bahwa Ujian Khusus Suara Bulat akan berubah menjadi permusuhan, tetapi salah satu dari mereka memiliki alasan bagiku untuk mencurigai mereka. Terlebih lagi, jelas bahwa Amasawa, yang juga terlibat dengan Yagami, menjadi semakin curiga.

Bahkan jika aku menyangkalnya begitu saja, pertanyaan tentang siapa yang memberitahunya akan tetap menghantuinya. Apakah keraguan akan hilang adalah masalah lain.

“Aku juga tidak peduli. Aku hanya ingin kebenaran.”

“Bahkan jika aku terhubung dengan Yagami, maukah kamu memaafkanku?”

“Apa? Aku tidak berpikir aku akan memaafkan kamu. Hanya saja aku tidak berpikir aku akan melakukan apa pun padamu hanya karena aku yakin… Jika ada, aku terlihat sebagai seseorang yang tidak bisa dianggap sebagai musuh lagi.”

Taringnya sekarang diam-diam terkandung di dalamnya. Dia mengatakan bahwa dia tidak akan memamerkannya lagi.

“Aku tidak bisa memikirkan orang lain selain kamu, tetapi ketika aku memikirkannya, mungkin itu bukan kamu. Yagami ingin kau dikeluarkan dari sekolah. Dia tidak berpura-pura, dia melakukannya dari lubuk hatinya. Itu kontradiksi, bukan?”

Itu juga menimbulkan pertanyaan tentang arti hubungan aku dengan Yagami dan informasi yang aku sampaikan kepadanya.

Sungguh merepotkan untuk bersusah payah menyudutkan Kushida seperti itu.

Mungkin agak sulit untuk membiarkan dia melanjutkan kehidupan sekolahnya dengan pertanyaan ini yang mengganggunya.

Yang mengatakan, aku tidak bisa berbicara tentang spesifik dari White Room.

“Dulu aku mengenal Yagami, meskipun kami berada di… Sekolah yang berbeda. Kami dulu tinggal berdekatan.”

“Apa…?”

“Dan begitu juga Amasawa. Aku pikir aku memberikan kesan yang salah kepada mereka berdua, dan mereka telah menyimpan dendam terhadap aku untuk waktu yang lama. Aku bisa menjernihkan kesalahpahaman dengan Amasawa, tapi tidak dengan Yagami. Aku mengatasinya dengan mengabaikannya, tetapi aku tidak menyadari bahwa dia telah berhubungan dengan kamu tanpa sepengetahuan aku.”

“Tunggu, bahkan jika itu masalahnya, itu aneh. Bagaimana dia bisa tahu tentangku?” “Aku tidak tahu bagaimana dia tahu, tapi karena kamu salah satu teman sekelasku, dia mendapatkan informasimu. Aku pikir dia sedang mencari kesempatan untuk membalas dendam pada aku. Dengan kata lain, kamu hanya terjebak dalam baku tembak.” Aku menundukkan kepalaku dan meminta maaf kepada Kushida.

“Meskipun aku tidak tahu, aku minta maaf karena telah melibatkanmu.”

“…Ayanokōji-kun.”

Aku tidak mengatakan itu akan menjernihkan semuanya, tetapi aku pikir pengungkapan bahwa mereka berdua dan aku memiliki koneksi di masa lalu akan membantu menjawab beberapa pertanyaan di benak Kushida.

“Mungkinkah Yagami-kun dikeluarkan dari sekolah karena… kau?”

“Jika dibiarkan sendiri, ada kemungkinan kuat bahwa kamu, yang memilih untuk bekerja sama dengan kelas, akan dilukai lagi. Alasan Amasawa menghubungimu mungkin karena dia tahu Yagami akan melakukan sesuatu padamu.” Aku menjawab seperti pengakuan yang jujur.

Aku telah berhubungan dengan Nagumo, Ryūen, dan Horikita, beberapa orang yang mengetahui atau mencurigai keterlibatan aku.

Jika fakta bahwa aku menyangkalnya terungkap kemudian, itu akan menjadi lebih merepotkan.

“Aku meninggalkan Amasawa di sekolah, tetapi seperti yang aku katakan sebelumnya, kesalahpahamannya telah teratasi. Dia seharusnya tidak mengganggu kamu di masa depan. Mungkin masih ada beberapa masalah dengan perilakunya.”

Lingkungan di mana Kushida bisa memaksimalkan kemampuannya di sekolah mulai sekarang.

Itu bisa saja tercipta dari diskusi tak terduga ini.

“Aku…”

Angin kencang bertiup, dan topi rajut putih Kushida akan segera lepas.

Untuk mencegah hal ini, aku mengulurkan tangan dan memegang topi di telapak tangan aku.

Pada saat yang sama, tangan Kushida terangkat untuk bertemu dengan tanganku.

“Maaf, terima kasih…”

Dia bisa mencegahnya meledak bahkan jika aku tidak membantunya, tapi Kushida memalingkan wajahnya ke arahku dan berterima kasih padaku. Segera setelah itu, dia menegang dan terus menatap mataku.

“Apa yang salah?”

“…Tidak ada, tidak apa-apa.”

Aku tidak tahu apa yang dipikirkan oleh wajah tanpa ekspresi itu, tapi dia segera mengalihkan pandangannya.

Lift kemudian mencapai tujuannya dan kami mulai bersiap untuk turun.

“Dapatkah kamu membuatnya?”

“Aku pikir aku bisa, entah bagaimana.”

Aku menjawab dengan positif, tetapi Kushida turun terlebih dahulu seolah-olah dia sedang menggambarkan bagaimana hal itu dilakukan, jadi aku mengikuti teladannya. Setelah perjalanan panjang dengan lift, kami tiba di kursus lanjutan.

Seperti yang diharapkan, ada lebih sedikit orang di kursus ini daripada yang lebih mudah, tetapi masih ada jumlah yang bagus.

“Ini cukup mengagumkan, tapi bukankah lebih curam dari yang kamu kira?” Lerengnya terlihat lebih padat daripada pemandangan dari bawah, seperti yang ditunjukkan Kushida.

“Apakah kamu yakin bisa mengatasinya?”

“Yah, aku akan mengaturnya.”

“Jika itu masalahnya, kamu mungkin ingin melepas alat ski kamu dan kemudian berjalan ke samping. Namun, itu mungkin tidak terlihat bagus. ”

Banyak yang meluncur menuruni lereng, tetapi tidak ada pemain ski yang tampak seperti pemula. Sementara itu, beberapa pria dan wanita berkumpul di sekitar Ryūen.

“Itu adalah siswa di kelas Ryūen, kan? Aku ingin tahu apakah dia sangat populer.”

“Tapi mereka tidak terlihat sedang berbicara dengan gembira.” “Memang.”

Para siswa yang berkumpul memberi tahu Ryūen sesuatu dengan ekspresi yang agak serius.

Ryūen, yang berada di tengah lingkaran, tidak melihat siswa tertentu dan sepertinya mendengarkan dengan acuh tak acuh.

Apa gunanya berkumpul sepanjang jalan di jalur lanjutan, di mana akan ada lebih sedikit orang?

Jika dia ingin tetap berhubungan dengan kelas, dia bisa menggunakan ponselnya nanti.

Maka aku hanya bisa berasumsi bahwa mereka sengaja berkumpul di sini.

“Apakah mereka memiliki sesuatu untuk dilaporkan secara kebetulan?”

Anggota yang berkumpul adalah mereka yang sering menerima instruksi dari Ryūen, seperti Kaneda, Ishizaki, dan Chikon Todo.

“Itu dia, Ayanokōji-kun. Yamamura-san.”

Benar saja, ke arah yang Kushida lihat, adalah Yamamura. Tidak menyelinap keluar, dia menatap kelas Ryūen dan yang lainnya saat mereka bubar.

“Yama-“

Aku memberi isyarat kepada Kushida, yang hendak memanggil dengan suara keras, untuk diam dengan jariku dan pandangan sekilas.

“Apa? Apa yang salah?”

“Tunggu sebentar.”

Gerakan Yamamura tampak sedikit membingungkan. Dia tahu dia membuat kesalahan, tetapi dia dengan cepat melangkah ke jalur lanjutan, dan kemudian, seolah bersembunyi, dia terus tinggal di sana, kehadirannya sendiri diredam.

“Siswa macam apa Yamamura itu?”

“Mahasiswa macam apa? Aku juga tidak begitu tahu.”

“Siswa macam apa yang kamu, Kushida, yang kenal dengan jumlah siswa terbanyak, tidak tahu?”

“Itu benar. Aku dapat memahami seorang siswa yang secara spontan terlibat dalam percakapan dengan aku, tetapi Yamamura-san berbeda. Dia tidak pernah mendekati aku, dan ketika aku mendekatinya, dia menjawab dengan jawaban singkat atau anggukan diam, dan hanya itu. Itu bukan cara yang baik untuk mengenal seseorang, bukan?”

Jika dia berpikiran tertutup, maka pasti itu adalah sesuatu yang bahkan Kushida tidak bisa lakukan.

“Dengan siapa dia bergaul dengannya di Kelas A?”

“Aku juga tidak tahu itu. Aku tidak bisa membayangkan dia berbicara dengan siapa pun. Dia sangat, sangat tidak terlihat, bukan?”

Meskipun grup tersebut baru saja terbentuk, dia jelas tidak meninggalkan banyak kesan. OAA Yamamura menunjukkan bahwa dia tidak kuat secara fisik, tetapi dia memiliki kemampuan akademik yang tinggi.

Segera setelah itu, para siswa yang berkumpul di sekitar Ryūen berpencar dan kembali ke kelompok mereka masing-masing.

Pada saat yang sama, Yamamura mengalihkan pandangannya dari Ryūen dan perlahan mulai bergerak.

Kami berdua mengikuti agar tidak melupakan Yamamura.

“Ah, aku jatuh.”

Yamamura jatuh di tempat, mungkin karena terjebak di salju.

Tampaknya ada orang di sekitar, tetapi tidak ada yang memperhatikan atau bahkan berpura-pura membantu atau peduli.

“Tidak mudah berada dalam bayang-bayang, bukan?”

“Jadi kenapa kamu menatapnya?”

“Karena dia sepertinya kurang hadir.”

Ini adalah aspek kehidupan yang menyedihkan yang tidak dapat disangkal.

Tidak peduli seberapa keras kamu bekerja, tidak mudah untuk maju di bidang itu.

“Ngomong-ngomong, bagaimana menurutmu tentang gerakan Yamamura?”

“Kamu lari dari percakapan.”

“Aku tidak melarikan diri.”

Aku menyangkalnya, tapi Kushida tertawa dengan cara yang lucu.

“Tindakan Yamamura-san tampaknya berada di bawah instruksi… Seseorang yang ingin mengawasi pergerakan Ryūen-kun?”

“Itu akan menjadi penjelasan yang paling mungkin. Meskipun seseorang itu mungkin hanya satu orang.”

“Sakayanagi-san, benar. Tapi aku tidak berpikir dia memiliki hubungan dengan

Yamamura.”

“Itulah mengapa itu sempurna, kan? Tidak ada yang menyadari hubungan mereka. Jika aku tidak berada di grup yang sama dengan Yamamura, aku mungkin tidak akan peduli.”

Fakta bahwa kami berada di grup pemula yang sama membuatku bertanya-tanya apa yang dia maksudkan. Jika aku adalah pemain ski tingkat menengah atau lebih tinggi, aku tidak akan terus peduli dan sudah mulai bermain ski.

“Jika kita tidak tahu apakah mereka memiliki koneksi atau tidak, kita harus memastikan.”

“Itu bisa menjadi penting ketika kita melawan Sakayanagi di masa depan. Kita tidak bisa menghindari mengidentifikasi anggota tubuh penting Sakayanagi.”

“Aku mengerti.”

“Yamamura sedang bergerak.” Kami memperhatikan Yamamura.

Dia telah melepas alat skinya dan berjalan menuruni lereng curam di sepanjang tepinya.

“Aku akan pergi mendukungnya. Mungkin kita bisa lebih dekat.”

Kushida membuat keputusan untuk melakukan apa yang harus dia lakukan dan meluncur dari papan.

“Kamu bergerak cepat.”

Dia cerdas dan dengan lancar memahami niat aku.

Selain itu, Kushida membanggakan keterampilan interpersonal yang kuat yang memungkinkan dia untuk berteman dengan kebanyakan orang.

Dia tidak akan mengambil jalan pintas jika itu adalah cara untuk bertahan hidup di kelasnya.

 

4

 

Setelah waktu kami di resor ski, kami tiba di ryokan sesaat sebelum jam 5 sore

Kami menuju ke lobi secara berurutan, dimulai dengan kelompok pertama, untuk sampai ke kamar yang telah ditentukan.

Segera giliran kelompok keenam, dan kami mengikutinya.

Meskipun eksterior hotel memiliki estetika sejarah, interior lobi dan area lainnya terawat dengan baik dan bersih.

Kami berganti ke sandal ryokan, meletakkan barang bawaan kami, berisi pakaian dan barang-barang lainnya, di kaki kami dan menunggu untuk menerima kunci kami.

“Aku tahu itu. Aku tidur dengan orang-orang ini.”

Watanabe menghela nafas sedikit melankolis setelah menerima kunci di lobi.

Ini adalah ruang bersama antara kelompok kami, yang akan bekerja sama mulai hari ini, dan ini tidak dapat diubah.

Terserah kita untuk membuatnya menjadi ruang yang nyaman.

“Hei Watanabe!”

Watanabe berbalik ketika namanya dipanggil, dan sebuah tas Boston menjulang di depannya.

“Wah!”

Watanabe, yang menangkap tas itu dengan kedua tangannya, masih terkejut, tidak dapat memahami apa yang baru saja terjadi.

“Bawa ke kamar. Aku akan ke kamar mandi.”

Ryūen telah membuang barang bawaannya sendiri, dan sepertinya dia berencana meminta Watanabe membawanya.

Sementara Watanabe, yang tidak punya nyali untuk menolak, tersenyum pahit,

Ryūen menghilang ke belakang gedung, mungkin ke pemandian besar.

“Aku tidak berpikir aku bisa melakukannya.”

“Aku akan mengambilnya.”

“Tidak, tidak apa-apa. Aku diminta untuk melakukannya.”

Aku menawarkan, atau lebih tepatnya, aku bersikeras untuk mengambil masalah dari tangannya.

“Berikan padaku. Aku akan mengirimkannya kembali padanya, atau lebih tepatnya ke neraka.”

Kitō, melihat perilaku arogan Ryūen, mencoba merebut tas Boston dari tangannya.

Aku meletakkan tanganku di antara Kitō dan Watanabe untuk menghentikannya.

“Lebih baik tidak melakukan sesuatu yang merepotkan. Orang yang paling menderita nanti adalah Watanabe, yang dia percayakan.”

“Lalu, apakah kamu akan membiarkan pria itu melakukan apa yang dia inginkan? Jika kamu mundur sekarang, hal serupa akan terjadi lain kali. Aku tidak peduli jika dia memperlakukan teman sekelasnya sendiri sebagai budak, tapi Watanabe adalah murid dari kelas Ichinose.” Apa yang dia katakan itu benar.

Tapi meski begitu, itu tidak berarti dia harus mengacaukan barang bawaannya.

“Kamu harus memisahkan masalah ini dari masalah tas Boston dan memberitahunya secara langsung.”

“Bagaimana jika aku tidak mengatakan apa-apa atau dia tidak mendengarkan. Apakah kamu akan membuat?

Watanabe menderita selama perjalanan?”

“Oh tidak, aku bukan pengemudi budak…”

Jika Ryūen memaksakan keegoisannya pada Watanabe lagi, aku akan menghentikannya.

“Jika dia tidak mendengarkanku, aku akan bertanggung jawab atas semuanya.”

“Itu solusi radikal.”

“Tidak terlalu. Jika orang yang dipercayakan pekerjaan tidak mau melakukannya, baru dilakukan pemaksaan dan pemaksaan. Namun dalam kasus ini, masalahnya telah hilang, bukankah kamu setuju?” Kitō percaya bahwa semuanya harus dilakukan sendiri. Dia mungkin tidak setuju dengan maksud aku, tetapi dia mengerti.

“…Lakukan sesukamu.”

Dia memelototiku sebentar, tapi akhirnya menyerah dan mundur.

“Maaf, Ayanokōji, ini salahku.”

“Itu bukan salahmu. Wajar jika kita bergandengan tangan untuk menyelesaikan masalah yang kita miliki di grup ini.”

Saat aku melihat ekspresi lega menyebar di wajah Watanabe, ryokan memberinya dua kunci kamar kami.

Pada saat yang hampir bersamaan, Kushida dan ketiga gadis lainnya juga menerima kunci mereka dan datang.

“Kamu tahu apa? Aku pikir kita harus berbicara tentang kegiatan kelompok kami untuk besok. Perjalanan ke Hokkaido ini sangat spesial, dan aku yakin setiap orang memiliki banyak tempat yang ingin mereka kunjungi.”

Penting untuk membuat rencana terlebih dahulu, tetapi karena kami adalah satu-satunya anggota kelompok kami yang hadir, kami belum dapat mendiskusikan aktivitas bebas kami sampai sekarang.

“Jadi, aku berpikir bahwa pada malam hari, para gadis dapat mengunjungi kamar anak laki-laki …”

“Oh, itu akan sangat bagus, bukan?”

Watanabe menurunkan matanya dengan gembira atas saran dari gadis-gadis yang datang berkunjung.

Kitō, yang mendengarkan sendiri, tidak menanggapi dengan sesuatu yang khusus, mempertahankan kesunyiannya.

“…Errr… Ah, kamu juga setuju, kan Ayanokōji-kun?”

Kushida tersenyum dan mengatupkan kedua tangannya, tidak ingin mengabaikan Watanabe yang bermasalah.

“Kemudian diselesaikan. Sampai ketemu lagi. Aku akan menelepon Amikura dan yang lainnya dan aku akan memberi tahu kamu berdua ketika kita memutuskan waktunya.”

Gadis-gadis sekarang akan menikmati ryokan, berendam di sumber air panas dan makan malam.

“Haruskah kita pergi ke kamar kita juga?”

“Benar.”

Tampaknya anak laki-laki akan menggunakan kamar di area Sayap Timur ryokan. Anak perempuan, di sisi lain, akan berada di gedung utama. Karena mereka terhubung oleh lobi, datang dan pergi tidak akan terlalu sulit, tapi kurasa mereka harus memisahkan jenis kelaminnya.

“Bukankah Kushida-chan terlalu baik? Dia lucu dan menggemaskan.”

Aku telah mengalami secara langsung bahwa Kushida memiliki pesona tertentu yang menarik perhatian anak laki-laki.

Tidak heran mereka tertarik padanya berdasarkan hubungan tingkat permukaan mereka.

Jika seorang siswa seperti Watanabe menemukan sifat asli Kushida, siapa yang tahu apa yang akan terjadi?

“Aku sudah mempertimbangkannya, tapi aku masih bergidik memikirkan bagaimana jadinya jika bukan karena Kushida-chan.”

Memang, Kushida sangat berharga dalam membimbing kelompok. Bahkan rapat untuk memutuskan kegiatan bebas akan merepotkan jika tidak ada yang berinisiatif memimpinnya.

Aku hanya bisa berterima kasih padanya karena bekerja untuk menghindari itu.

Tapi aku tidak tahu apakah itu akan menyelesaikan semua masalah.

Aku masih berpikir masalah yang lebih mendesak adalah Ryūen dan Kit.

Sejak mereka mulai bepergian bersama sebagai kelompok enam, mereka terus-menerus bertengkar satu sama lain.

Mereka telah mengukur dan menyelidiki satu sama lain, jadi mereka selalu dalam keadaan konfrontasi terus-menerus.

Kami tiba di kamar 203, menjentikkan sandal kami saat kami berjalan menyusuri koridor.

Memasukkan kunci, aku membuka pintu menuju ke kamar.

Bagian dalamnya cukup luas; itu adalah ruangan bergaya Jepang tradisional dengan ukuran sekitar 12 tikar tatami dan memiliki meja dengan empat kursi.

Selain itu, ada meja mini dan dua sofa untuk satu orang di dekat jendela.

Aku telah melihat adegan serupa berkali-kali di TV, menggambarkan sebuah ryokan di jalan raya.

Setelah meletakkan barang bawaan aku di kamar bergaya Jepang, aku langsung membuka kulkas.

Isinya sedikit minuman ringan serta air gratis.

Namun, harga per botol lebih tinggi dari harga pasar, dan aku tidak melihat alasan untuk menyentuhnya.

Sepertinya ada mesin penjual otomatis di lobi, jadi kita bisa pergi membeli beberapa jika diperlukan. Setelah memasuki ruangan, Kitō duduk di sudut dalam diam dan memejamkan mata. Selain itu, dia duduk dalam posisi seperti zazen untuk beberapa orang. alasan.

Aku meninggalkannya sendirian dan membuka file tebal berisi panduan.

File tersebut berisi peta hotel, nama dan kata sandi untuk Wi-Fi yang disediakan oleh penginapan, penjelasan tentang layanan pemandian wisata sehari, dan daftar tempat wisata terdekat.

Mungkin aku akan memiliki kesempatan untuk menggunakannya dalam diskusi dengan Kushida dan gadis-gadis lain.

Setelah melihat-lihat sebentar, aku memutuskan untuk melihat toilet dan fasilitas lainnya untuk terakhir kalinya.

Kami juga mengetahui bahwa kamar tampaknya tidak memiliki kamar mandi individu dan mandi harus dilakukan di pemandian utama. Aku kira tidak akan ada masalah dengan ini.

Aku lebih suka terus menikmati bak mandi besar daripada berendam di bak mandi kecil.

“Ayo lihat…”

Makan malam disajikan pada pukul 19.00, tetapi masih ada waktu luang.

Aku mungkin harus pergi ke pemandian umum. Pasti sudah ada banyak orang di sana.

“Aku akan mandi.”

“Eh, tunggu sebentar. Aku ikut denganmu!”

Watanabe, yang sedang duduk di kursi, berdiri seolah-olah dia akan jatuh.

“Bagaimana denganmu, Kitō?”

“Aku belum siap.”

“Aku mengerti. Lalu aku akan meninggalkan kamu kunci. Aku akan memberi tahu Ryūen ketika aku melihatnya.” Jika dia kembali ke kamar saat tidak ada orang di sana, Ryen tidak akan bisa masuk.

Itu akan merepotkan, jadi kita harus menghindarinya.

Begitu kami memasuki lorong dan menutup pintu, Watanabe bergumam, suaranya berbisik.

“Aku dalam masalah. Kamu akan tidur dengan Kitō dan Ryūen juga, kan? Apakah kamu akan hidup sampai pagi?”

“Itu berlebihan.”

“Tidak, tapi ini empat malam. Tidak masuk akal untuk mengharapkan kecelakaan terjadi selama waktu itu. ”

Jika itu terjadi, itu pasti akan menjadi bencana.

Selain Ryūen dan yang lainnya, tidur dengan orang asing adalah sesuatu yang tidak biasa aku lakukan.

Aku ingin tahu apakah suatu hari nanti aku bisa merasa nyaman dengan kenyataan bahwa aku semakin sering berbagi waktu tidurku dengan orang lain, baik di perkemahan tahun lalu maupun dalam hubunganku dengan Kei.

Karena tidur sendirian sudah menjadi hal biasa bagi aku sejak aku masih kecil, ketidaknyamanan aku dari perubahan lingkungan belum hilang.

“kamu mengetahui sesuatu? kamu mudah diajak bicara,” kata Watanabe.

“Benarkah?… Aku sendiri tidak tahu, tapi…”

Aku senang mendengarnya, tapi mau tak mau aku merasa seperti sedang dibandingkan dengan dua lainnya.

“Yah, sekarang aku bisa mengerti kenapa Ichinose sangat menyukaimu…”

“Eh?”

“Oh tidak! …Lupakan tentang itu!”

Dia menyadari kesalahannya yang jelas dan mengoreksi dirinya sendiri, tetapi aku mendengarnya dengan jelas. Yah, mendengarnya tidak akan mengubah apapun, tapi…

“Kamu terlihat seperti … Kamu tahu?”

Watanabe terlihat sedikit lega karena kurangnya responku.

“Aku dengar… Gadis-gadis itu membicarakan hal itu. Aku pikir sebagian besar anak laki-laki masih tidak sadar, dan mereka menyukai Ichinose. Tapi kamu berkencan dengan Karuizawa, yang satu kelas denganmu, kan?”

Itu adalah fakta, jadi aku menjawab dengan anggukan.

“Pasti rumit untuk anak laki-laki yang menyukai Ichinose. Tidak, aku pikir mungkin ada lebih banyak pria yang agak senang tentang itu. ”

“Bagaimana denganmu, Watanabe?”

“Aku? Aku… Yah, itu rahasia.”

Ketenangan sikapnya menunjukkan bahwa dia tidak memiliki perasaan khusus untuk Ichinose.

Aku tidak tahu siapa, tapi dia sepertinya memiliki perasaan untuk gadis lain.

“Perjalanan sekolah ini adalah acara besar, kan? Mungkin tidak akan hanya ada satu atau dua pria yang mengungkapkan perasaan mereka kepada seorang gadis yang mereka sukai.”

“Apakah begitu?”

Ini pasti benar untuk Sud; dia bertekad untuk mengungkapkan perasaannya kepada Horikita dalam perjalanan sekolah.

Apakah itu bukan hal yang tidak biasa, atau apakah itu peristiwa penting bagi siswa?

“Aku juga~ …Jika aku punya sedikit keberanian, aku akan memikirkannya.”

Dia menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi dengan frustrasi, meskipun dia sepertinya hanya membayangkan sesuatu.

“Ngomong-ngomong, aku tidak tahu banyak tentang perempuan sekarang. Aku akan mulai dengan berlatih bagaimana membuat diri aku lebih disukai sehingga gadis-gadis di grup aku akan menyukai aku. Jika aku bisa menjadi tipe pria yang meninggalkan kesan abadi, aku dapat membangun pengalaman aku untuk hal yang nyata.”

Aku baru berhubungan dengan Watanabe kurang dari setengah hari, tapi aku tidak mendapatkan kesan buruk darinya.

Pada dasarnya, tidak ada keraguan bahwa dia pria yang baik. Kemampuan akademik dan fisiknya di OAA sama-sama C+, sedikit di atas rata-rata. Dia juga mendapat nilai C atau lebih tinggi di bidang lain. Dengan kata lain, dia tidak memiliki kekurangan yang tampaknya menjadi masalah. Tergantung pada pasangannya, tampaknya masuk akal untuk percaya bahwa akan ada cukup potensi.

Ada banyak faktor yang terkait dengan cinta, dan penampilan serta kemampuan saja tidak menentukan keberhasilan atau kegagalan sebuah pengakuan.

Itu tergantung pada hubungan yang dibangun antara kedua belah pihak.

 

5

 

Saat itu pukul 20:37. Setelah selesai makan malam, banyak siswa pergi ke pemandian besar, bagian terbaik dari ryokan. Tidak terkecuali Suzune, salah satu siswa yang sangat menantikan makan malam.

Berbicara secara relatif, Horikita menyelesaikan makannya lebih awal dari siswa lain; Namun, dia terkejut menemukan bahwa tiga siswa sudah mulai menanggalkan pakaian di ruang ganti. Ini termasuk seorang gadis yang, karena tidak ingin terlihat telanjang, memutuskan untuk menghentikan makannya lebih awal dan segera menyelesaikannya.

Bagi Horikita, di sisi lain, tidak ada yang namanya keengganan atau rasa malu terlihat telanjang oleh sesama jenis. Awalnya, di SD dan SMP, dia adalah sosok bayangan yang tidak mencolok di lingkungan yang tidak bersahabat, dan ini sebagian karena fakta bahwa tidak ada yang memperhatikan penampilannya.

Meski begitu, dia membuka pintu geser ke kamar mandi besar, membentangkan handuk wajahnya untuk menutupi tubuh depannya seolah-olah itu semacam etiket.

Aliran panas menjalari dirinya, dan bak mandi besar, yang satu ukuran lebih besar dari yang dia bayangkan, muncul. Ada dua kamar mandi dalam ruangan yang besar. Ada juga pemandian terbuka di luar ruangan, tapi itu adalah pemandian besar berbatu yang bisa dilihat melalui kaca jendela.

Setelah sedikit membersihkan kotoran di tubuhnya dengan air panas, Horikita segera menuju pemandian batu.

Dia kemudian melihat dua tamu tak terduga. Salah satunya adalah teman sekelasnya, Kushida Kiky.

“Ah, Horikita-san.”

Kushida yang langsung mengenali pengunjung itu menjawab dengan lambaian tangan ringan seolah menyambutnya. Tentu saja, Horikita mengerti bahwa ini bukan niatnya yang sebenarnya.

Pasalnya, Rokkaku Momoe, siswa dari Kelas A, juga hadir.

Kushida tidak akan pernah melakukan apa pun yang akan mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya di hadapan kelas lain.

Horikita, yang menjawab dengan pandangan ringan, memasuki bak mandi dan menuju tepi tanpa bergabung dengan Kushida.

Dia ingin mengamankan tempat di mana dia tidak akan diganggu dan tidak ada yang akan memanggilnya. Dia mendengarkan obrolan kosong Kushida dan Rokkaku dan terus menikmati pemandian air panas selama lima atau sepuluh menit, tanpa berbicara dengan siapa pun.

Sebelum dia menyadarinya, Rokkaku telah pergi dan hanya Kushida yang tersisa.

Tidak ada jejak senyum sebelumnya yang tersisa di wajahnya.

“Kenapa kamu tidak pergi dengan Rokkaku-san? Bukankah kalian bersama?”

“Hah? Aku tidak punya alasan untuk itu. Aku suka pemandian air panas. Apakah kamu pikir aku ingin berbicara dengan kamu?”

“Tidak, bukan itu yang aku pikirkan.”

“Betulkah? Aku pikir kamu bertanya kepada aku karena kamu tahu tentang aku. ”

“Kau datang padaku, bukan?”

Horikita menghela nafas dengan sedikit penyesalan atas sikap agresif Kushida yang tiba-tiba.

“Kamu benar-benar memiliki lingkaran pertemanan yang luas. Aku bahkan tidak pernah berbicara dengan

Rokkaku-san.”

Mencoba mengubah topik pembicaraan, Horikita mengalihkan pembicaraan ke Rokkaku, yang baru saja meninggalkan pemandian luar ruangan.

“Momoe datang menangis kepadaku, memintaku untuk ikut dengannya. Dia bilang dia malu atau apa. Itu tidak terlalu banyak untuk ditanyakan, karena itu berasal dari tubuh yang sangat buruk. ”

Meskipun dia tahu tidak ada yang mendengarkan, dia mengeluarkan racun yang cukup kuat.

“Kamu… yah, kamu sangat berbakat seperti yang kamu harapkan. Namun, itu tidak begitu menarik bagi kami.”

Setelah pengamatan yang mahal, Kushida menutup jarak ke Horikita sedikit.

“Apa? Kenapa kamu datang ke sini?”

“Tidak ada apa-apa. Hanya saja jarak antara kami tidak wajar. Bukankah itu aneh?

kamu dan aku adalah teman sekelas. Jika itu aku, aku akan berbicara denganmu dari dekat.”

Dengan Rokkaku di kamar mandi, tidak aneh jika mereka berdua berjauhan. Namun, jika mereka secara terang-terangan dipisahkan di pemandian besar dan terbuka ini, ada kemungkinan pengunjung baru akan bertanya-tanya.

“Aku mengerti betul bahwa kamu tidak benar-benar ingin melakukan itu.”

“Kamu benar. Hal terbaik bagimu adalah keluar dari sini dan pergi ke pemandian dalam ruangan. ”

“Aku harus menolaknya.”

“Kamu cukup keras kepala, kan, Horikita-san?”

Horikita semakin mendesah pada kenyataan bahwa dia akan menyarankan sesuatu seperti itu.

Melihat ini, Kushida tersenyum.

“Kamu memiliki senyum yang sangat elegan.”

“Tentu saja. Orang bisa melihat tempat ini dari kamar mandi dalam, jadi aku tidak bisa melakukan hal buruk.”

Selain suaranya, dia juga terus-menerus menghitung bagaimana dia terlihat oleh orang lain. Dari dalam, para siswa yang melirik mereka di pemandian hanya akan melihat teman sekelas mengobrol dengan ramah satu sama lain.

“Jika kamu sangat peduli dengan keunggulan, mungkin kamu seharusnya menghabiskan kehidupan sekolahmu dengan cara yang mencegah orang lain mengetahui tentangmu.”

“Aku berada di bawah banyak tekanan ketika aku pertama kali masuk sekolah. Aku tidak berpikir itu

Horikita-san akan ada di sini, kan?”

“Itu pasti tidak terduga…”

Kekecewaan tidak terukur bagi Kushida, yang mengira dia benar-benar terputus dari orang-orang yang dia kenal di sekolah menengah.

“Hidup hanya dengan premis membangun hubungan baru. kamu harus melampiaskan entah bagaimana, kan? ”

Akibatnya, tragedi dimulai ketika Ayanokōji menemukan ventilasinya.

“Kau bebas untuk terus membenciku. Jika itu membuat kamu berkontribusi di kelas, aku tidak punya keluhan. Aku melihat penampilan kamu di festival budaya, dan itu luar biasa.”

“Yah, aku bisa melakukan hal seperti itu tanpa kesulitan. Itu adalah senjata untuk melindungi diriku sendiri…”

Pada titik ini, Kushida berhenti berbicara dan melihat ke pintu geser yang mengarah ke pemandian terbuka.

Itu terbuka dan keluarlah Ibuki, menyampirkan handuk wajah di bahunya.

Kushida, yang dikejutkan oleh pengunjung, tiba-tiba menjadi santai.

Ibuki sudah memiliki pemahaman yang baik tentang sifat sejati Kushida, bersama dengan Horikita.

“Horikita!”

Ibuki sedang mencari Horikita, dan ketika dia melihatnya, dia mengangkat suaranya.

“Apa yang kamu inginkan?”

Saat dia mendekat, benar-benar telanjang, dia melompat dan memasuki pemandian terbuka.

Semburan air panas yang cukup besar memercik Horikita dan Kushida.

“‘Itu pelanggaran besar terhadap tata krama.”

“Aku tahu, tapi aku tidak peduli tentang itu. Mari main!

“Apakah kamu akan bermain batu-kertas-gunting?”

“Apa? Ini adalah area pemandian yang sangat besar, hanya ada satu hal yang harus dilakukan. Mari kita lihat siapa yang bisa berenang dari satu ujung ke ujung yang lain paling cepat!”

“Menurutku berenang merupakan perilaku yang lebih buruk daripada melompat.” “Tidak masalah. Ini tidak seperti ada orang lain di sini, dan tidak ada yang mengawasi kita.

“Tidak apa-apa. Aku akan mengawasimu dengan adil, jadi kenapa kamu tidak melakukannya?” Kushida mendukung gagasan untuk mengadakan balapan.

“Apa yang kamu bicarakan? Pertama-tama, kamulah yang seharusnya menghentikan hal-hal seperti itu, bukan? ”

“Tidak apa-apa karena Horikita-san dan Ibuki-san akan berpura-pura memulainya sendiri tanpa memintaku untuk menghentikan mereka. Selama kamu membuat wajah bingung dan berpura-pura tidak tahu, aku tidak keberatan orang lain melihat ini. ”

“Kushida bilang tidak apa-apa juga, jadi kita akan bermain!”

“Aku tidak akan.”

“Apa? Aku datang ke sini berpikir aku bisa bersaing dengan kamu. Aku kalah.” Mengatakan itu, dia dengan cepat keluar dari bak mandi.

“Apakah kamu benar-benar muncul hanya untuk itu? Apakah kamu yakin tidak ingin mandi di luar?”

“Aku tidak ingin masuk ke sana bersamamu.”

Dia cepat-cepat keluar, tidak ingin mandi lama jika dia tidak bisa bersaing.

“Kamu idiot, Ibuki-san.”

Setelah pintu geser ditutup rapat, Kushida tertawa.

“Kamu juga sangat terobsesi untuk bersaing denganku. Kamu sama seperti dia.”

Kushida juga berulang kali meminta Horikita untuk terlibat dalam pertempuran.

Ketika Horikita menyarankan bahwa dia dan Ibuki mirip, Kushida terkekeh. “Jangan seperti itu.”

Apa yang dia katakan dan ekspresinya tidak cocok, tapi Horikita menepisnya.

Dia pikir lebih banyak orang akan datang sehingga tidak perlu lagi mengobrol, tetapi tidak ada siswa yang muncul setelah itu karena masih waktu makan.

“Ngomong-ngomong, kamu beruntung, kan Horikita-san?”

“Beruntung? Apa yang kamu bicarakan?”

“Karena Ayanokōji-kun duduk di sebelahmu begitu dia memasuki sekolah. Karena itulah kalian berdua bisa lebih dekat, dan dia banyak membantumu di belakang layar, bukan?”

Sejauh ini, Kushida tidak tahu detail apa yang sebenarnya terjadi. Tapi dia tahu bahwa Ayanokōji terlibat dalam satu atau lain cara, dalam beberapa poin penting.

“Jika bukan karena Ayanokōji-kun, kamu pasti sudah dikeluarkan olehku sekarang.” Bukan kemampuan aku sendiri yang membawa aku ke titik ini.

Jika hal seperti itu dikatakan di masa lalu, Horikita akan langsung keberatan. Tapi sekarang dia bisa merenung dan melihat segala sesuatunya dengan tenang.

“Aku tidak bisa sepenuhnya menyangkal hal itu. Tapi itu bukan hanya keberuntungan bagi aku; itu akan menjadi keberuntungan bagimu juga. Tanpa Ayanokōji-kun, kamu tidak akan terekspos untuk semuanya. kamu akan terus bermain sebagai gadis yang baik selama ini, dan kamu akan membuat kesalahan yang sama lagi.” Tentu saja, hasilnya tidak dapat diprediksi.

Sangat mungkin bahwa Kushida bisa selamat dari tiga tahun kehidupan sekolah dengan menyamar sebagai orang baik.

Tapi apakah dia bisa terus melakukannya selamanya adalah masalah lain.

Bahkan, dia terus-menerus kesakitan hari demi hari.

Sekarang dia bisa menghilangkan stresnya dengan menggunakan kedua sisi mata uang.

“Mungkin…”

Pernyataan fakta yang dibuat oleh seseorang yang tidak kamu sukai. Biasanya, tidak lebih dari penghinaan untuk mengakuinya, tetapi Kushida menganggukkan kepalanya dan menjawab bahwa ada bagian dari dirinya yang harus mengakuinya.

Itu adalah sesuatu yang bisa dia dapatkan karena dia didorong ke ambang kematian dalam Ujian Khusus Suara Bulat dan kembali hidup-hidup.

Untuk pertama kalinya dalam hidupnya, cara berpikir dan nilai-nilainya telah berubah. “Jika kamu memikirkannya, kamu mungkin lebih beruntung daripada aku.”

“Itu jujur ​​membuatku kesal. Sangat menyebalkan ketika Horikita-san membalas budi padaku.”

Pada titik ini, mereka berhenti berbicara satu sama lain. Mereka biasanya tidak dalam posisi untuk saling terlibat, dan tidak ada alasan khusus bagi mereka untuk mandi bersama dalam waktu lama.

Tak satu pun dari mereka memiliki jawaban yang jelas mengapa mereka tetap tinggal, tetapi pergi lebih dulu berarti kekalahan. Ada suasana seperti itu di udara.

“…Maaf mengganggu kamu.”

Beberapa menit setelah Ibuki pergi, waktu mereka berdua berakhir.

Ichinose muncul di pemandian terbuka dengan sedikit pendiam.

“Ichinose-san, kamu sendirian? Itu agak tidak biasa.”

“Ahaha… Itu terjadi begitu saja.”

Kushida tahu bahwa banyak orang telah berbicara dengan Ichinose saat makan malam.

Dari sini, jelas bahwa dia muncul di sini karena dia ingin sendirian.

“Aku pikir setiap orang membutuhkan waktu untuk menyendiri di beberapa titik. Jika aku mengganggu, aku akan pergi.”

Panas mulai membakar sedikit lebih kuat, karena Horikita memutuskan bahwa inilah saatnya untuk memadamkannya.

Dia bertukar tempat dengan Ichinose, dan mereka berdua secara alami menyerahkan tongkat estafet satu sama lain.

Dia memperkirakan bahwa sisa waktu mereka akan berakhir dengan Kushida dan Ichinose mendiskusikan hal-hal sepele lainnya.

“Oh tidak! Sama sekali tidak seperti itu! Sudahlah!”

Ichinose buru-buru menghentikan Horikita, yang hendak bangun.

Kemudian, seolah menambah api, Kushida mengalihkan senyumnya ke Horikita. “Tidak perlu pergi, Horikita-san. Ichinose-san mengatakan ini juga, jadi mari kita mengobrol bersama, oke?”

“Apa maksudmu?”

“Aku pikir kita belum cukup berbicara. Apakah itu tidak apa apa?”

Kushida berbicara seolah-olah dia benar-benar bersungguh-sungguh dengan apa yang dia katakan, meskipun itu bertentangan dengan pikirannya. Ichinose juga terlihat sedikit khawatir, bertanya-tanya apakah dia telah mempersingkat waktu mandinya dengan datang ke sini.

“Aku telah memutuskan bahwa kita telah… Oke. Aku akan tinggal bersamamu sebentar.”

Setelah setuju, dia bangkit dan duduk di atas batu untuk membiarkan angin malam mendinginkan tubuhnya yang terbakar.

Di luar bak mandi dingin dengan salju yang mulai turun, tetapi kontrasnya terasa nyaman dengan caranya sendiri.

“Aku ingin menanyakan sesuatu padamu, Ichinose-san.”

“Hmm? Apa itu? Tanyakan apapun padaku.”

“Apakah ada orang yang kamu kencani, Ichinose-san?”

“E-eeh? Apa?!”

Ichinose menjadi panik karena dia ditanyai pertanyaan yang tidak pernah dia duga.

“Baru-baru ini, banyak pria di berbagai kelas bertanya padaku apakah kamu masih lajang.”

Kushida berkata, tampaknya tidak menyadari apa yang sedang terjadi, tetapi kenyataannya berbeda.

Faktanya, dia tahu bahwa Ichinose masih lajang saat ini, dan dia memiliki perasaan terhadap Ayanokōji.

Informasi semacam itu dikumpulkan pada tahap awal.

Dia lebih terinformasi daripada siapa pun di kelas Ichinose, tapi dia tidak menunjukkannya.

“T-tidak, tidak ada siapa-siapa!”

“Aku mengerti. Lalu apakah ada seseorang yang kamu sukai?”

Alasan di balik percakapan ini adalah keinginan Kushida untuk membedah dan menggali lebih banyak informasi tentang Ayanokōji; untuk mencari tahu mengapa dia sangat menyukai Ayanokōji.

Dia juga mempertimbangkan kemungkinan bahwa ini pada akhirnya bisa menjadi senjata baru.

“Tidak. Sungguh, aku tidak punya hal seperti itu.”

Tapi Ichinose tidak mengakuinya, menyangkalnya dan menenggelamkan wajahnya ke dalam air mandi.

Itu adalah tindakan yang diambil untuk menyembunyikan wajahnya, yang memerah karena malu dan canggung.

Kushida berharap jika Ichinose mengakuinya di sini, dia bisa berbicara tentang Karuizawa atau sesuatu yang lebih mendalam, tapi itu tidak akan semudah itu. Jadi dia memutuskan untuk mengalihkan topik pembicaraan ke Horikita, yang dia paksa untuk tinggal.

“Bagaimana denganmu, Horikita-san? Apa kau tidak punya cerita romantis seperti itu?”

“Tidak.”

Horikita menjawab tanpa ragu sedetik pun. Romantis hampir tidak pernah menarik minatnya.

“Aku mengerti. Kamu tampaknya sangat populer, Horikita-san. Sudo dan yang lainnya sepertinya akan ramah.”

“Aku tidak punya orang seperti itu. Tapi bagaimana denganmu? kamu tampaknya dekat dengan anak laki-laki dari kelas lain. Aku ingin tahu apakah Ichinose-san juga bertanya-tanya tentang itu.”

Menanggapi pertanyaan menyedihkan, Horikita menawarkan bantahan serupa.

Dia dengan cepat mengalihkan topik pembicaraan dari dirinya sendiri, bertujuan untuk mendorong mereka berdua untuk berbicara sendiri.

“Oh, memang. Aku juga mendapat banyak pertanyaan tentang Kushida-san dari laki-laki.”

Dalam hati, Kushida mendecakkan lidahnya pada Horikita dan memberi Ichinose senyum malu-malu.

“Ya, ya? Betulkah? Aku juga tidak tahu banyak tentang cinta, jadi… Aku hanya berpikir bahwa jatuh cinta saat kamu masih mahasiswa adalah hal yang sia-sia.”

“Itu tidak mungkin benar?”

“Ya. Aku mendengar bahwa sebagian besar hubungan siswa tidak membuahkan hasil. Sulit untuk mengambil risiko ketika mungkin tidak berhasil… Jadi sekarang aku secara sadar berusaha untuk tidak jatuh cinta.”

Dia berpikir bahwa dengan menceritakan kisah ini kepada Ichinose, yang memiliki lingkaran pertemanan yang lebih luas daripada Kushida, dia akan dapat menghalangi setiap anak laki-laki yang ingin mengaku padanya terlebih dahulu.

Sejak masuk sekolah, Kushida sudah mengaku lebih dari 10 kali, tidak terbatas pada satu kelas.

“Aku senang mengaku, tapi aku juga takut menyakiti mereka pada saat yang sama…”

“Begitu … Entah bagaimana, aku pikir aku mengerti …”

Tidak ada yang lebih sia-sia daripada romansa siswa di mata Kushida. Horikita, mendengarkan mereka berbicara tentang kehidupan cinta mereka, memutuskan sudah waktunya untuk berhenti sejenak dan bangkit untuk pergi.

“Sebaiknya aku pergi.”

“Apa? Kamu sudah pergi?”

“Aku tidak tahu apa-apa tentang cinta.”

“Aku mengerti. Aku tidak menyalahkan kamu. Tapi tidakkah ada alasan lain mengapa kamu ingin mempersingkat ini?”

“Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan.”

“Jika panas dan kamu berada di batas kamu, mau bagaimana lagi. Sedangkan aku, aku masih ingin mengobrol dengan Horikita-san.”

“Mengapa begitu ngotot?”

“Tentu saja. Aku yakin kamu merasakan hal yang sama, Ichinose-san?”

“Ya. Aku masih ingin berbicara dengan Horikita-san juga, jika memungkinkan.”

Mendengar kata-kata provokatif Kushida, Horikita kembali ke posisi duduknya.

Sebagai ketua kelas, dia menghilangkan pilihan untuk melarikan diri dari undangan Kushida.

“Kau yakin baik-baik saja? Ini akan menjadi bencana jika kamu jatuh. ”

“Terima kasih sudah mengkhawatirkanku, tapi aku juga mengkhawatirkanmu, Kushidasan. Wajahmu terlihat merah.”

“Mungkin karena kita sedang membicarakan cinta.”

“Apakah itu semuanya? Aku harap kamu tidak terlalu memaksakan diri.”

Tatapan tajam Horikita dan senyuman Kushida saling bertabrakan. “Kalian berdua terlihat sedikit berbeda dari biasanya, bukan?” Ichinose merasakan ketidaknyamanan dan memiringkan kepalanya sedikit.

Melihat ini, sedikit sisa ketidaksukaan dan ketidaksukaan Kushida terhadap Horikita benar-benar lenyap.

“Tidak, tidak seperti itu. Benar, Horikita-san?”

“Aku rasa begitu.”

Tidak perlu memberi Ichinose, yang dia lihat relatif dapat dipercaya, informasi yang tidak perlu. Horikita juga memutuskan demikian, dan mereka melanjutkan percakapan.

Untuk sementara, mereka terus berbicara tentang kehidupan cinta mereka, dan akhirnya mereka terlibat dalam percakapan yang hidup tentang hal-hal lain yang lebih sepele. Horikita tetap menjadi pendengar, menikmati pemandian air panas dan hujan salju yang lembut.

Ichinose kemudian dipersilahkan masuk kembali oleh teman-temannya yang baru saja selesai makan.

Sekelompok gadis lain datang ke pemandian terbuka, dan baik Horikita maupun Kushida menjaga jarak dan terus memainkan permainan kesabaran. Setelah sekitar 10 menit, mereka dalam keadaan kepanasan, tapi…

“Kurasa sudah waktunya bagi kalian berdua untuk bangun, bukan? Wajahmu menjadi sangat merah.”

Saat kedua wanita itu terus bertahan sampai mereka mendekati batas mereka, Ichinose, yang tidak tahan untuk menonton lebih lama lagi, keluar dari dalam.

“Apakah kamu tidak mendengarnya, Horikita-san?”

“Bukankah kau yang… tidak mendengar kata-kata Ichinose-san?”

Mereka berdua mencoba bertahan bahkan dalam keadaan seperti ini, tetapi pada titik ini, siswa lain yang telah selesai makan mulai muncul berkelompok di pemandian luar ruangan. Kompetisi akan sulit untuk dilanjutkan dalam situasi ini, jadi mereka membaca suasana dan berdiri pada saat yang sama. “Itu adalah pemandian yang bagus, bukan?”

“Itu benar-benar. Itu sudah lebih dari cukup…”

“Apakah ada yang salah dengan kalian berdua?”

Ichinose merasakan suasana aneh lagi, tetapi keduanya meninggalkan kamar mandi seolah tidak ada yang salah.

 

6

 

Tepat sebelum pukul 10:00 malam, dua ketukan lembut terdengar dari pintu kamar tamu.

Watanabe mendengar mereka dan dengan cepat bangkit, menyatakan bahwa dia akan mengurus

dia.

Apakah inisiatifnya untuk kepentingan kita atau untuknya?

“Di sini kita ~”

Mengatakan itu, keempat gadis itu, yang dipimpin oleh Kushida, berdiri di depan pintu.

“Hei, selamat datang. Kamu terlambat.”

Gugup dan cemas, mungkin. Gerakan Watanabe tiba-tiba melambat dan dia membuka pintu sepenuhnya.

“Maaf. Aku berendam lama di bak mandi, jadi aku terlambat. ”

Wajah Kushida memang sedikit memerah saat dia menjawab. Pada saat yang sama

kali, rambutnya berkilau.

Tidak sering kami mendapat kesempatan untuk bertemu gadis-gadis seperti ini di malam hari, tepat sebelum tidur. Mungkin itulah mengapa Watanabe memiliki pengalaman yang sangat berharga saat ini.

Ketika keempat gadis itu memasuki ruangan, aroma yang tak terlukiskan segera menyebar ke seluruh. Kelompok anak laki-laki ini tidak berbau busuk, tetapi sepertinya ruang yang berbeda sekarang.

“Kenapa baunya sangat enak…?”

“Ayolah, ini pasti misteri.”

Pemandian pria dilengkapi dengan botol sampo dan kondisioner besar yang dibuat dari susu kedelai, mungkin untuk penggunaan komersial. Aku tidak mengeluh, tetapi beberapa aspek, seperti busa, tidak terlalu bagus, membuatnya tampak seperti produk yang relatif murah.

Biasanya, orang akan berpikir bahwa barang yang sama akan ditempatkan di pemandian besar wanita, tapi…

Aroma yang tercium dari para wanita itu jelas berbeda dengan sampo susu kedelai. Atau mungkin mereka membawanya sendiri.

“Hei, tanya mereka bagaimana baunya begitu enak?”

“Maaf, tapi aku tidak bisa menanyakan itu.”

Bahkan aku, yang tidak akrab dengan dunia, mengerti. Jika aku mengatakan sesuatu seperti itu, aku pasti akan menerima reaksi yang buruk.

“Aku sedikit gugup memikirkan kamar anak laki-laki.” Amikura berbisik tidak nyaman kepada gadis-gadis lain saat dia melihat sekeliling ruangan.

“Tata letak ruangan mungkin sama, tapi anehnya terlihat berbeda.”

“Setelah kita selesai berbicara, kenapa kita tidak pergi ke kamar Honami? Mereka mengadakan pertemuan perempuan sampai sebelum lampu padam.”

“Betulkah? Ya, aku benar-benar baik-baik saja dengan itu. ”

Tidak seperti Kushida, yang dengan mudah menyetujui pertemuan itu, Nishino menolak, tampaknya tidak tertarik.

“Aku akan lewat. Aku tidak punya teman baik di sana.”

Mengambil keuntungan dari ini, Yamamura juga menundukkan kepalanya dan bergumam.

“Aku pikir aku akan lulus juga …”

“Ya? Aku pikir semua orang dipersilakan untuk bergabung tetapi, yah, tidak apa-apa. ”

Watanabe terlihat agak kecewa, mengetahui bahwa gadis-gadis itu akan segera pergi.

Masih ada waktu luang karena lampu padam pada pukul 11:00 malam, yang dianggap agak terlambat. Itu adalah perjalanan sekolah, dan semua orang ingin melepaskannya.

“Inilah yang aku rasakan tentang menyambut gadis…”

Watanabe mabuk dengan ekstasi saat dia berbisik.

“Lebih penting lagi, Watanabe, kamu harus menindaklanjuti gadis-gadis itu sesegera mungkin. Bukankah ini kesempatanmu untuk membuat kesan yang baik?”

Hanya mengundang mereka ke dalam ruangan adalah sesuatu yang bahkan aku, Ryūen, dan Kitō bisa melakukannya.

Untuk meninggalkan kesan abadi, dia harus melangkah lebih jauh.

“Apa? Sebuah tindak lanjut? Apa?”

Dia sangat terkesan dengan kedatangan gadis-gadis itu sehingga dia sepertinya tidak menyadari apa yang sedang terjadi. Setelah datang jauh-jauh ke kamar kecil pria, gadis-gadis itu tidak tahu harus duduk di mana.

“Um… Di mana kita harus duduk?”

Karena empat futon telah diletakkan di dalam ruangan bergaya Jepang, yang diberi jarak sedikit oleh staf layanan pelanggan, kami tidak punya pilihan selain bergerak lebih dekat ke tepi ruangan untuk duduk di tatami.

Memutuskan apakah akan memaksa mereka menjadi sempit atau mengambil tindakan lain akan menunjukkan bakat orang tersebut.

“Hah? Di mana saja akan baik-baik saja, bukan? kamu tidak terlalu peduli apakah itu di futon atau tidak, kan? ”

Watanabe berkata, tidak begitu mengerti, dan melepaskan dua set selimut dari futon untuk menyiapkan ruang. Gadis-gadis itu tampak sedikit terkejut, tetapi tidak ada tempat lain yang cocok, dan Kushida menunjukkan persetujuannya.

Mereka berempat masing-masing duduk di dua set futon yang paling dekat dengan pintu masuk.

“Kalau begitu, sudah hampir mati, jadi mari kita mulai. Di mana Ryūen-kun?”

“Di belakang shoji.”

Jika mereka membuka shoji yang tertutup, mereka akan menemukan sebuah meja kecil, dua sofa untuk satu orang, dan sebuah kulkas kecil.

Nishino, seperti yang diharapkan dari seseorang dari kelasnya, membuka shoji dengan penuh semangat. Ryūen tampaknya sedang bersantai di sofa untuk satu orang, mengutak-atik ponselnya.

“Kau mendengarku, bukan? Berkumpul.”

“Aku baik-baik saja di sini. Aku bisa mendengarmu baik-baik saja.”

“Itu mungkin benar, tapi aku ingin semua orang datang ke sini. Aku mencoba membangun solidaritas kelompok.”

Tanpa sedikit pun rasa takut, Kushida memberi isyarat agar Ryūen mendekat. Tidak menyukai sikap Kushida, Ryūen mematikan layar ponselnya sambil tertawa. “Sepertinya kamu semua bekerja keras, tetapi kamu mengerti posisimu, bukan?”

“Apa maksudmu?”

“Itu berarti persis seperti apa kedengarannya. Jika kamu tidak mengerti, aku bisa membuatmu mengerti, bukan?”

Siswa lain tidak dapat memahami dan menerima tujuan dari ceknya

dan saldo. Karena dia adalah orang di luar kelas yang paling mengenal Kushida, kata-kata Ryūen terasa berat.

“Apa yang kau bicarakan?”

Nishino, mungkin menganggapnya sebagai tanda bahwa Kushida hanya berdebat dengannya, mendekat ke Ryūen.

“Jangan hanya mengatakan hal-hal yang menggangguku, bawa pantatmu ke sini.”

Nishino tidak takut atau malu dan hendak meraih lengannya dan menariknya ke atas.

“Nishino, akhir-akhir ini kamu banyak buka mulut, ya?” “Aku selalu seperti ini. Aku hanya tidak terlibat lebih dari yang diperlukan sampai sekarang. ”

Aku kira dia tidak punya pilihan sekarang karena dia berada dalam kelompok, atau sesuatu seperti itu. Aku pikir dia akan membaringkannya lebih jauh dari sana, tetapi Ryūen berdiri dengan kesal dan melangkah menuju kamar bergaya Jepang. Udara langsung menjadi tegang saat Kitō menatapnya.

Tetap saja, jelas bahwa, untuk saat ini, delapan orang telah berkumpul di satu ruangan untuk berdiskusi.

“Apakah ini sesuatu yang kita semua harus berkumpul di sini untuk dilakukan? Kami hanya bisa menggunakan ponsel kami.”

Kitō, yang tidak mengatakan sepatah kata pun sejak gadis-gadis itu tiba, bertanya.

Tentunya akan mudah untuk memberi tahu semua orang jika kami membuat grup di aplikasi perpesanan.

“Tampaknya kelompok lain membuat keputusan ini melalui diskusi tatap muka.”

“Heh, bagus sekali, Kushida-chan.”

Watanabe memberikan anggukan yang berlebihan, seolah terkesan dengan sifatnya yang terinformasi, dan duduk di antara aku dan Yamamura.

Mungkin karena terkejut dengan pendekatan tak terduga dari seorang anak laki-laki, Yamamura mundur setengah langkah dengan tergesa-gesa, seolah ingin menjauh dari Watanabe.

“Oh, Yamamuraku yang jahat. Ini dia.”

“Tidak, jangan khawatir tentang itu.”

Terlepas dari pertukaran sepele ini, masih ada ketegangan yang kuat dari konfrontasi Ryūen.

“Lupakan orang lain. Ada cara tertentu untuk melakukan sesuatu di sini.” Kitō mungkin khawatir dengan kehadiran Ryūen. Jelas bahwa dia takut mereka tidak akan bisa berdiskusi dengan baik.

“Aku pikir penting untuk mengadakan pertemuan tatap muka. Semua orang ingin mendengar apa yang sebenarnya dipikirkan orang lain.”

Kushida, bagaimanapun, tidak siap untuk mundur, menjawab bahwa ada banyak hal yang tidak dapat dipahami melalui SMS.

Kushida mungkin tidak ingin menginjak ranjau darat Ryūen, tapi dia memiliki posisinya sendiri untuk melindungi. Jika Kushida, di permukaan, memutuskan bahwa tidak ada mundur di sini, dia hanya akan mendorong ke depan.

“Kalau begitu, biarkan aku langsung ke intinya… Tentang waktu luang setelah besok…”

“Aku lupa menyebutkan bahwa ada satu hal yang harus kita sepakati terlebih dahulu.” Ryūen melihat sekeliling ruangan bergaya Jepang tempat kasur diletakkan dan membuka mulutnya.

“Aku tidak punya niat untuk tidur berdampingan dengan kalian, tapi meski begitu, aku tidak bisa mengatakan itu di ruang terbatas ini. Aku akan tidur di sini.” Dia melihat ke futon di ujung ruangan.

Itu adalah posisi yang ideal, di mana tidak ada yang bisa menghalangi kamu dan tempat tidur, dan di mana kamu tidak akan diganggu jika seseorang terbangun di tengah malam untuk menggunakan kamar mandi atau sesuatu yang serupa.

Kami tentu belum memutuskan siapa yang akan tidur di mana, tetapi apakah ini sesuatu yang harus diputuskan sekarang?

Aku pikir akan lebih baik untuk memutuskan setelah gadis-gadis itu pergi. Apakah dia hanya tidak membaca ruangan, atau apakah dia sengaja mengatakan itu sekarang?

Mempertimbangkan kepribadian dan tindakan Ryūen, aku hanya bisa merasakannya yang terakhir.

Tapi bagaimana dengan orang lain di sekitar kita?

Itu jelas komentar yang tidak pada tempatnya, dan yang lain tampaknya berpikir itu tidak lebih dari keegoisan.

“Kamu tidak keberatan, kan?”

Dia melihat Kitō dan Watanabe sekali untuk memastikan, dan kemudian berkata dengan nada yang sedikit lebih kuat.

“Aku… Yah, aku tidak peduli di mana aku tidur.”

Watanabe setuju, seperti katak menatap ular. Sekarang, apa yang harus aku katakan?

Selagi aku berpikir, Ryūen sudah mengalihkan pandangannya dariku.

“Hei, Kit. Jika kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan, jangan ragu untuk mengatakannya, oke? ” Dia sepertinya berpikir bahwa satu-satunya yang akan berdebat adalah Kitō.

“Aku tidak setuju.”

Sanggahannya tampaknya melambangkan hal itu.

“Oh?”

Dia menyuruhnya untuk tidak menahan diri, tetapi Ryūen memiringkan kepalanya seolah dia tidak puas dengan penolakan itu.

“Aku tidak akan menyetujui pendekatan yang tidak memihak. Terlebih lagi, itu bukan sesuatu yang harus kita diskusikan sekarang. Tidak bisakah kamu mengerti itu? ” “Aku tidak tahu. Aku tidak ingat memberi kamu hak veto seperti itu.” “Aku bebas berbicara kapan, di mana, dan bagaimana aku mau.”

Kitō tidak menunjukkan tanda-tanda mundur, malah memasuki posisi bertarung.

“Yah, baiklah, tenanglah, Kit. Bagaimana kalau aku memberimu tempat untuk tidur?”

“Tidak.”

“Eh…”

Watanabe hendak bangun dan menghentikannya ketika dia disambut dengan tatapan tajam.

Dengan penampilannya yang mentah, Kitō melampaui Ryūen dalam hal intensitas dan kekuatan.

“Aku tidak berniat membiarkan irasionalitas pria ini berlalu.”

“Tunggu, hai anak-anak. Bukan itu yang sedang kita bicarakan sekarang.” Amikura mencoba untuk campur tangan, tapi Nishino menghentikannya dengan menarik lengan yukata miliknya. Sambil menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi, dia diam-diam memperingatkannya untuk tidak menyela. “Aku akan mengatakannya lagi dan lagi jika harus, tetapi aku tidak akan menyerah tanpa perlawanan.”

“Apa? Jadi maksudmu kamu ingin bersaing memperebutkan tempat ini denganku?” “Kau ingin kekerasan? Aku bisa mewujudkannya, tetapi kamu harus berbaring di sini selama sisa perjalanan.”

Kushida memiliki ekspresi bermasalah di wajahnya, aku menatap matanya dan aku bisa melihat dia khawatir kami akan mendapat masalah yang mematikan.

“Kuku, ayo kita lakukan. Kalian ingin bersaing untuk tempat ini juga?”

“Aku akan lulus… Seperti yang aku katakan sebelumnya, aku tidak peduli di mana aku tidur.”

Secara pribadi, aku lebih suka berada di tepi daripada terjepit di antara, tapi aku tidak ingin menimbulkan masalah.

Apakah Ryūen atau Kitō menang, begitu salah satu dari mereka unggul, mereka tidak perlu berbaring bersebelahan. Kemungkinan besar Watanabe atau aku akan berada di antara mereka sebagai penyangga.

“Aku juga akan lulus. kamu dapat bersaing dan memutuskan sesuka kamu. Tapi jika kalian berdua menginginkan akhir itu, aku akan membiarkan kalian mengambil tempat yang kalian inginkan sebelum Watanabe dan aku dari tiga yang tersisa, oke? Dan tolong jangan gunakan kekerasan untuk memutuskan.”

Jika kami tidak menegaskan hak alami kami, kami akan memiliki perselisihan lain nanti. Tampaknya kedua belah pihak memiliki tempat favorit yang sama untuk futon, dan Watanabe dan aku bebas memilih dari tempat yang tersedia setelahnya.

Aku juga harus sangat menekankan poin kekerasan, jika tidak, kami akan menarik terlalu banyak perhatian. Aku mendengar bahwa sekolah akan tanpa henti memberlakukan pembatasan pada kelompok yang menyebabkan masalah. Sayang sekali jika kita terjebak di penginapan selama perjalanan sekolah, meskipun itu cukup mewah.

“Bagi aku, aku lebih suka perkelahian karena lebih mudah dipahami, tapi aku rasa itu tidak akan terjadi. Bagaimanapun, aku senang melihat kamu tidak takut pada kekerasan. ”

“Terima kasih, Ayanokōji, karena mengatakan apa yang kamu lakukan.”

“Tidak, aku tidak mengatakan sesuatu yang penting.”

“Itu tidak benar. Aku tidak mengatakan apa-apa. Setidaknya kamu melakukannya. Kamu bisa tidur di tepi tempat tidur.”

Aku ingin tahu apakah siswa di kelas Ichinose pada dasarnya terdiri dari kebaikan. Dia menyerahkan ujung ruangan meskipun aku tidak memintanya untuk melakukannya. Yang ketiga untuk dipilih adalah orang yang kalah dalam permainan. Yang ketiga kalah dalam permainan diputuskan oleh aku tidur di ujung yang paling dekat dengan pintu masuk.

“Aku juga harus membangun sedikit toleransi.”

Rupanya, salah satu alasannya untuk menyerah adalah karena alasan pribadi. Aku tidak berpikir itu akan terlalu merangsang untuk diapit di antara Ryūen dan Kit.

“Jika ini adalah perjalanan sekolah, ini adalah satu-satunya cara untuk melakukannya, bukan? Sebelum aku menyadarinya, sebuah bantal tergenggam di tangan Ryūen.

“Aku tidak perlu menjelaskan aturannya, kan, Kitō?”

“Tentu saja tidak.”

“Apa? Apa yang kamu lakukan dengan bantal itu?”

Aku memiringkan kepalaku, tidak tahu apa yang menungguku di akhir percakapan.

“Yah, hanya ada satu cara untuk menggabungkan perjalanan sekolah dan bantal, bukan?”

Hanya satu? Aku tidak tahu … Namun, semua yang lain tampaknya mengerti, dan Kushida dengan cepat bangkit.

“Yah, aku akan menjadi hakim kalau begitu, kan? Akan lebih baik untuk menyelesaikan ini dengan cara yang adil. ”

Kushida, yang sepertinya menyesal berada di tempat yang salah, menawarkan.

“Kamu sangat disiplin, bahkan di saat seperti ini, kan, Kushida-chan?” Aku ingin mendapatkan penjelasan sebenarnya darinya, tetapi ada gadis-gadis lain di dekatnya, juga Watanabe.

Daripada itu, aku lebih tertarik untuk melihat apa yang akan dia lakukan dengan bantal itu.

“Aku akan mengizinkanmu melakukan langkah pertama.”

“Jangan lakukan itu, kamu tidak ingin kalah tanpa satu lemparan pun. Datang padaku tanpa penyesalan, Ryūen.”

Ryūen tertawa saat dia memantulkan bantal di tangannya.

“Kalau begitu aku akan membunuhmu tanpa ampun, Kitō!”

Mengatakan ini, Ryūen mengambil ayunan besar dan melemparkan bantal ke arahnya, menggunakannya sebagai bola. Bantal berisi sekam soba menyerang Kitō dengan kecepatan tinggi. Meskipun ada jarak di antara mereka, bantal itu dilemparkan dengan sangat kuat sehingga sulit untuk dilewatkan. Namun…

Kitō dengan tenang dan pasti menangkap bantal itu.

“Aku akan membunuhmu…!”

Kali ini, Kitō sendiri mengayunkan dan melempar bantal dengan kekuatan yang sama. Di sisi lain, Ryūen juga menangkap bantal dan segera bergeser ke posisi melempar.

“Kukuku! Aku akan menunjukkan rasa sakit yang sebenarnya!” Bantal dikembalikan lagi.

“Ini adalah…”

“Ini perang bantal. Ayanokōji-kun, apakah kamu belum pernah melakukan ini sebelumnya? Aku pikir semua anak laki-laki melakukan ini dalam perjalanan sekolah dasar dan sekolah menengah pertama mereka.” Itu baru bagi aku. Tidak ada yang melempar bantal ke perkemahan tahun lalu.

“Bola kegelapan!” Kitō berteriak.

“Makan dia, dasar ular rakus!” Ryuuen berteriak.

Kegelapan, ular, dan hal-hal lain telah diteriakkan untuk mengubah bantal itu menjadi berbagai hal lainnya.

“Ini masih … perang bantal, kan?” Amikura bergumam sambil melihat bantal yang beterbangan ke kiri dan ke kanan.

Daripada kontes lempar bantal, ini adalah permainan membunuh satu lawan satu…

di mana orang lain tidak diizinkan untuk berpartisipasi. Deathmatch berlanjut selama beberapa menit tanpa tanda-tanda pemenang. Tidak ada pihak yang kelelahan, dan sepertinya pertempuran panjang hanya akan berlanjut.

Namun, kami belajar bahwa ada hal-hal lain yang perlu dikhawatirkan juga. “Apakah bantal itu akan baik-baik saja setelah dilempar begitu lama? Sudah sangat compang-camping, bukan?”

Kushida dengan tenang bergumam, dan mata semua orang tertuju pada bantal.

Aku tidak perlu menjelaskan, tetapi bantal bukanlah alat untuk dilempar. Tidak mungkin bantal-bantal itu tidak mengakumulasi kerusakan, karena mereka tidak saling melempar dengan ringan, melainkan terus menangkap dan melempar serangkaian bola cepat yang kaku tanpa membatasi kekuatan mereka.

“Kalau dipikir-pikir, bantal siapa itu?”

Atas komentar Watanabe, kami tiba-tiba memeriksa futon di lantai. Dari empat futon, bantalnya hilang dari futon di ujung yang diberikan Watanabe kepadaku.

“Apakah itu… Milikku?”

Apa yang seharusnya ada di futon aku tidak ada di sana. Saat ini, sepertinya Kitō mencengkeramnya di tangannya dan memasukkan lebih banyak kekuatan gelap ke dalamnya daripada sebelumnya. Aku bisa merasakan bantal menjerit.

“Aku akan mengalami mimpi buruk jika aku tidur di bantal itu.”

Tidak, pertama-tama, tidak ada jaminan bahwa bantal akan mempertahankan bentuknya, yang menakutkan. Pihak mana pun yang menang, aku harap bantal aku kembali utuh.

“Hnnnn!!!”

Bantal itu dipenuhi dengan niat membunuh yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mungkin karena jari-jari tebal Kitō telah menggalinya dengan begitu kuat, itu meledak saat terlepas dari tangannya. Kainnya robek, dan sedotan soba di dalamnya berserakan di seluruh ruangan.

Suara sedotan soba yang terbang di udara membuat semua orang terdiam. Bantal yang seharusnya menopang kepalaku dengan lembut telah menemui akhir yang menyedihkan.

Bantalnya… Aku sangat mengharapkan keamanannya, tapi tidak kembali utuh…

Aku ingin menyampaikan belasungkawa aku kepada para korban yang tersebar begitu kejam di medan perang.

“Aku tidak bisa tidak berpikir bahwa anak laki-laki benar-benar hanya anak-anak, bukan?” Kedua anak laki-laki itu, tanpa terlihat peduli, meraih bantal baru di tangannya, di mana Nishino mengangkat suaranya.

“Kau tahu, kita tidak punya waktu untuk ini. Kami sedang sibuk, jadi tidak bisakah kita mendiskusikannya nanti? Itu menjengkelkan.”

Ryūen mengabaikan peringatan itu dan hendak melanjutkan, tapi Kitō tampaknya berbeda. Dia duduk diam di sana dan memutuskan untuk berhenti. Pikiran panasnya mendingin dan dia merasakan frustrasi di sekelilingnya.

“Apakah itu berarti kamu kalah, Kitō?”

“Aku tidak akan melanjutkan jika aku mengganggu orang lain.”

Dia begitu cepat mundur, yang sulit dibayangkan dari atmosfer yang biasanya dia pancarkan. Nah, jika ini akan menjadi hasilnya, aku berharap dia tidak melakukannya sejak awal.

Setidaknya pengorbanan bantal, sedotannya berceceran darah dingin, bisa dihindari.

“Yah, untuk saat ini, mari kita selesaikan pembersihan, dan kemudian kita bisa mulai berbicara.” Dengan bantuan semua anak laki-laki, kecuali Ryūen, dan semua anak perempuan, kami berhasil mengumpulkan sisa-sisa bantal tanpa menghabiskan banyak waktu.

Kita harus mendapatkan bantal baru dari pemilik penginapan nanti. Aku harus memutuskan apakah akan mengatakan yang sebenarnya atau tidak. Aku mengumpulkan sedotan soba yang berserakan dan meletakkannya di kantong plastik bening di tempat sampah, dan mulai membahas topik aslinya.

“Kita bebas pergi kemana saja asalkan kita kembali ke ryokan sebelum pukul 19.00, waktu terakhir untuk makan malam, kan?”

Pertama, sebagai hal yang biasa, Kushida mulai berbicara mewakili grup.

“Ya. Jadi ini benar-benar seperti hari bebas.”

Amikura segera bergabung dalam percakapan.

“Kurasa kita bisa naik kereta atau bus dan pergi sampai batas tertentu, tapi apa yang harus kita lakukan…? Nishino-san, apakah kamu punya ide tentang ke mana kamu ingin pergi?” “Aku sedang berpikir untuk bermain ski. Aku baru berlatih dan belum cukup bermain ski, dan ada resor di sudut gunung.”

“Aku setuju dengan Nishino.”

Kami baru saja belajar bermain ski, dan akan sangat disayangkan untuk membiarkannya berakhir setelah hanya setengah hari atau lebih.

Kitō diam-diam mengangkat tangannya setuju.

“Ada beberapa orang yang ingin bermain ski. Bagaimana dengan Watanabe-kun dan Yamamura-san?”

“Aku juga tidak keberatan. Kami akan berada di kota pada hari ketiga juga, jadi tidak apa-apa?”

“Aku baik-baik saja dengan apa pun.”

Yamamura, yang masih tidak bisa bermain ski, tampaknya tidak memiliki keengganan khusus untuk itu. Apakah dia hanya mencoba menyesuaikan diri dengan lingkungannya, atau dia hanya ingin menjadi pemain ski yang lebih baik?

Namun, emosinya tampaknya tidak menunjukkan hal itu.

“Bagaimana denganmu, Mako-chan?”

“Umm. Aku tidak pandai bermain ski, jadi aku tidak akan mengatakan bahwa aku bahagia, tetapi jika semua orang bermain ski, tidak apa-apa. Kami satu kelompok.” Dengan itu, dia menunjukkan kesediaan totalnya untuk menyerah.

Kushida tidak memberikan pendapatnya sendiri, tetapi melihat ke arah Ryūen, yang sedang duduk di sofa untuk satu orang.

“Bagaimana denganmu, Ryūen-kun?”

“Sesuaikan dirimu.”

Dia tampaknya tidak memiliki argumen khusus dan hanya melepaskan haknya untuk berbicara.

Kelompok itu merasa lega karena Ryūen, orang yang paling merepotkan dalam kelompok, membuat keputusan itu. Lebih akurat untuk berpikir bahwa Ryūen juga berniat menikmati ski daripada tidak tertarik pergi ke mana pun.


Sakuranovel


 

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar