hit counter code Baca novel Youzitsu 2nd Year – Volume 8 – Chapter 3 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Youzitsu 2nd Year – Volume 8 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel


 

Bab 3:

Perjalanan Sekolah: Hari Kedua

 

Itu adalah pagi hari kedua perjalanan sekolah kami. Setelah sarapan dan berpakaian, kami bersantai di kamar kami sampai bus berangkat ke resor ski.

Watanabe dan aku dengan santai menyalakan TV. Di layar, orang-orang membaca ringkasan berita pagi ini, dan membuat komentar biasa. Setelah sedikit ini, suasana berubah ketika program pindah ke khusus, pada anak kucing. Ryūen, yang berada di ruangan yang sama, telah mengambil tempatnya di sofa satu dudukan, dan Kitō sedang menelusuri tumpukan majalah yang ryokan tersedia secara gratis. Mereka semua tampaknya memiliki mode yang sama. “Sangat mengganggu melihat dia baru saja membaca buku dan itu terlihat sangat mengancam … Sepertinya dia sedang membaca manual pembunuhan.”

Watanabe membisikkan ini di telingaku. Dia mungkin mengira tidak ada yang akan mendengar, tapi mata tajam Kitō langsung melotot ke arah Watanabe. Mungkin terintimidasi oleh ini, dia mengalihkan pandangannya saat dia bersembunyi di bayanganku.

“Dia pasti pria yang menakutkan, kan? Benar?”

Dia mengguncang bahuku, tetapi, jika mungkin, aku ingin berkonsentrasi pada kucing spesial di TV.

“Hei, Kit. kamu mendapat sedikit gangguan pencernaan dari perang bantal kemarin, bukan? Mari kita bermain lagi hari ini.”

Seolah membawa badai ke pagi yang damai ini, Ryūen mengajukan proposal kepada Kitō. Tak perlu dikatakan, ini bukan proposal sambutan untuk Watanabe dan aku.

“Kamu bodoh. Apakah kamu ingin mempermalukan diri sendiri? Jika kamu ingin menyesalinya, aku tidak akan menghentikan kamu.”

“Kalau begitu, izinkan aku menyarankan sesuatu.”

“Permainan seperti apa yang kamu inginkan?”

“Ski yang akan kita lakukan terdengar bagus, bukan?”

Sepertinya dia ingin kompetisi sederhana untuk melihat siapa yang akan selesai lebih dulu.

Meskipun Kit mungkin bukan seorang pemula, kemarin setidaknya menjelaskan bahwa keterampilan Ryūen lebih unggul.

Kitō tidak perlu keluar dari jalannya untuk bermain bersama dengan strategi Ryuen yang mencoba menyeretnya ke ringnya sendiri. Namun, Kitō dengan tegas menutup majalah dengan energi yang sama.

“Kamu pikir kamu bisa menang dengan ski? Aku akan menghancurkan kepercayaan dirimu.”

Dia tampaknya menerima tantangan dan menolak untuk menunjukkan tanda-tanda mundur.

“Aku tidak akan membiarkanmu menang”

“Um guys… tidak bisakah kita membuatnya menjadi kompetisi?”

Suara Watanabe sangat rendah sehingga seorang anak mungkin berkata, “Semut sedang berbicara!”

Sementara kami berbisik bolak-balik, kedua belah pihak memanas. Kemudian Kitō berdiri, meringkuk majalah pinjaman di tangannya, mendekati Ryūen dan menusukkan ujung majalah ke arahnya seolah-olah itu adalah ujung pedang. perjalanan ini.”

Dia menuntut, mungkin tanpa sadar terinspirasi oleh acara TV khusus tentang kucing.

“Oh? Aku sudah lebih dewasa dari kamu, jika kamu bertanya kepada aku. ”

Dengan sekejap, dia menepis ujung majalah itu dengan lengannya.

Aku hanya ingin melihat fitur ini pada kucing dengan tenang. Aku mendesak mereka untuk menjaga jarak dan menghindari perjuangan.

“Kamu punya keberanian, Ayanokōji, meskipun beban masalah mungkin menghampirimu.”

Aku kira tidak demikian. Aku tidak akan membiarkan mereka memanfaatkanku.

“Ngomong-ngomong, sekarang setelah semuanya tenang, aku akan melanjutkan…” Itu adalah niatku, tetapi sebelum aku menyadarinya, kucing itu menghilang dari layar TV. Sepertinya aku tidak punya banyak waktu untuk menonton, karena itu berakhir dalam beberapa menit.

“Aku sedih melihatnya, Ayanokōji. Kamu suka kucing, kan?”

“Tidak terlalu.”

“kamu tidak menyukai fitur itu?

“Aku hanya ingin melihatnya karena suatu alasan, tetapi aku tidak memiliki keterikatan khusus dengan kucing sebagai hewan.”

Aku akan merasakan hal yang sama seandainya ini fitur anjing atau kuda nil. Program tersebut sempat menjadi topik pembicaraan yang ceria untuk sementara waktu, tetapi kemudian berita terbaru disajikan sebagai gantinya.

Berita tersebut menunjukkan bahwa setelah masa pemulihan yang lama, mantan Sekretaris Jenderal Naona Ee telah meninggal di sebuah rumah sakit di Tokyo. Dari Kantor Perdana Menteri, Perdana Menteri Kijima Onikijima memiliki sesuatu untuk dikatakan…

Dengan banyak kilatan, seorang pria dengan ekspresi tegas mulai berbicara.

“‘Biarkan pria itu bersamamu, dan kuda bersamamu.’ Kata-kata ini diberikan kepada aku oleh Dr. Naoe tak lama setelah aku bertemu dengannya.”

Tepat ketika Perdana Menteri mulai berbicara tentang almarhum, layar menjadi gelap. Sudah waktunya untuk bus.

Kitō, yang memegang remote control dengan jari telunjuknya di tombol daya, memanggil.

“Ayo, ayo pergi, Ayanokōji.”

Aku akan menikmati bermain ski, tetapi aku sedikit khawatir tentang persaingan di antara mereka berdua.

 

1

 

Kami keluar, tapi ada sedikit masalah menunggu kami. Kami mendengar bahwa bus terjebak dalam kemacetan lalu lintas dan akan tertunda sekitar 10 menit. Ada banyak siswa yang menunggu bus, dan ketika aku berbalik, teras depan dipenuhi orang.

“Dingin, tapi kurasa kita tidak punya pilihan selain menunggu di luar.”

Watanabe menghembuskan napas putih dan dengan murung menatap ke langit. Sangat disayangkan bahwa kami pergi keluar sedikit lebih awal dari siswa lain, tapi mau bagaimana lagi. Bahkan jika kami kembali ke kamar kami, kami tidak akan bisa bersantai lebih dari lima menit. Kami, kelompok keenam, menunggu di bawah atap untuk bus datang.

“Hei, hei, karena ini adalah acara khusus, kenapa kita tidak membuat manusia salju saja?” Amikura menyarankan kepada kelompok itu, mungkin untuk memanfaatkan waktu menunggu dengan sebaik-baiknya.

“Terdengar menyenangkan. Mengapa kita tidak membuat satu dengan Nishino-san dan Yamamura-san?” “…Yah, oke.”

Nishino diharapkan untuk menolak hal semacam ini, tetapi yang mengejutkan, dia dengan mudah menyerah.

“Bagaimana dengan Yamamura-san?”

“Tidak, aku… Tidak tertarik.”

Seperti yang diharapkan, dia menolak, meskipun agak sederhana.

Gadis-gadis itu pindah ke tempat yang menyingkir dan mulai mengumpulkan salju yang turun.

Rupanya, mereka tidak bermaksud membuat manusia salju kecil, tetapi yang cukup besar.

“Hei, Ryūen-kun, kenapa kamu tidak datang ke sini dan membuat manusia salju bersama kami? Aku pikir itu akan menyenangkan.”

Mengetahui bahwa dia tidak akan pernah menerima sarannya, Kushida seolah-olah memohon pada hatinya yang baik dan mengundang Ryūen untuk bergabung dengan mereka. Para siswa di sekitarnya juga memperhatikan perkembangannya dengan prihatin, mungkin karena mereka tidak bisa membayangkan Ryūen membangun manusia salju dengan antusias. Pernyataan ini jelas merupakan balasan untuk kemarin.

Jika dia membuat pernyataan ceroboh, dia bertekad untuk mengambil keuntungan dari situasi ini.

“Aku pikir beberapa pemeriksaan dan keseimbangan akan membuatnya lebih tenang, tetapi aku kira aku salah membacanya.”

Ryūen bergumam pada dirinya sendiri.

Memang benar bahwa Kushida, sebelum identitasnya diketahui oleh teman-teman sekelasnya, mungkin telah menoleransi situasi ini.

Dia mungkin merasakan kecurigaan yang aneh, tetapi tidak mungkin dia bisa memecahkan misteri itu. Aku tidak dapat menyampaikan informasi yang tidak diketahui oleh kelas lainnya, seperti apa yang terjadi selama Ujian Khusus Suara Bulat. Tak perlu dikatakan, tidak mungkin Ryūen akan menerima tawaran Kushida.

Dia tidak bereaksi terhadap undangan dan menoleh.

Di sisi lain, ada orang-orang yang terus diam-diam menatap manusia salju yang sedang dibangun.

Itu Yamamura, yang secara bertahap menjauhkan diri dari kami tanpa diketahui.

“Hah…”

Sambil mengamati manusia salju yang dibuat oleh Kushida, dia menghembuskan napas dengan dingin ke tangannya.

“Hah!”

Kushida dan yang lainnya yang membangun manusia salju secara alami mengenakan sarung tangan hangat.

Melihat sekeliling, tidak ada siswa di luar kecuali Yamamura yang memiliki tangan kosong.

Itu hanya alami. Dalam cuaca dingin ini, mereka tidak akan pergi dengan tangan kosong untuk waktu yang lama kecuali mereka memiliki alasan khusus untuk itu.

Aku ingat Yamamura mengenakan sarung tangan sebelum pelajaran ski kemarin.

Bahkan jika dia bisa menyewa sarung tangan ski, mengapa dia tidak membawa sarung tangan dalam perjalanan ke resor ski?

Jika dia melupakannya, dia bisa kembali untuk mengambilnya, jadi mungkin ada alasan ketidakhadiran mereka.

Dia tampak bingung dan menatap keluar, berulang kali menghembuskan napas. Aku penasaran dengan desa pegunungan, tetapi semakin banyak siswa yang mulai keluar saat kami menunggu bus.

“Salju turun di mana-mana, bukan?”

Pemilik suara yang familiar itu adalah Sakayanagi Arisu, anggota dari kelompok keempat. Dia seharusnya bersama Hond dan Onodera dari kelas Horikita. Ketika aku mengingat ini, siswa terus muncul, salju terus mengejutkan mereka.

Karena Sakayanagi tidak bisa bermain ski, dia mungkin pergi ke tempat wisata.

Kami tidak terlalu terlibat dengan anggota kelompok keenam, dan semua anggota kelompok Sakayanagi tampaknya bersama-sama.

Tak lama kemudian, bus menuju pusat kota tiba, sebelum yang lain menuju resor ski.

Guru yang memimpin memberi perintah untuk naik, dan para siswa mulai naik satu per satu.

Sakayanagi berjalan dengan tongkatnya di jalan tertutup salju yang tidak dikenalnya.

Saat aku melihat, aku bertanya-tanya apakah dia dalam bahaya.

Mungkin prediksi aku menjadi kenyataan karena Sakayanagi terpeleset dan jatuh di pantatnya.

Untungnya, dia tidak kesakitan karena salju sepertinya meredam benturan. “Apakah kamu baik-baik saja…?”

Tokitō, seorang siswa Kelas C yang ditugaskan ke Grup 4 yang sama, yang berjalan sedikit di belakangku, bergegas menghampirinya.

Dia tampak ragu sejenak, tetapi kemudian mengulurkan tangannya.

“Terima kasih, Tokitō-kun.”

Dia meraih tangan yang diulurkan padanya saat dia mengucapkan terima kasih sedikit malu-malu.

Akan mudah untuk menarik Sakayanagi yang mungil dengan paksa, tetapi Tokitō melakukannya dengan hati-hati dan perlahan.

Meskipun wajahnya keras, dia secara mengejutkan sensitif dan perhatian dalam membantunya.

“Jangan memaksakan diri. kamu memiliki kaki yang buruk … “

“Aku minta maaf. Untungnya saljunya lembut dan tidak sakit.”

“Jadi tidak ada masalah…?”

Sakayanagi biasanya menggunakan strategi tanpa henti sebagai pemimpin kelas, tetapi anggota kelompok kelas lain pasti merasakan kesan yang sangat berbeda.

Meraih tongkatnya, Sakayanagi bangkit dan mengucapkan terima kasih sekali lagi.

“Terima kasih untuk bantuannya.”

“Tidak ada, ini… Ini…, maksudku, aku senang itu tidak menjadi masalah besar.” Karena malu, dia mengalihkan pandangannya, tidak bisa melihat langsung ke arah Sakayanagi.

“Kupikir Tokitō-kun adalah orang yang jauh lebih menakutkan.”

“Eh? Aku? …Tidak, aku tidak tahu.”

Sakayanagi berhenti untuk berbicara. Itu adalah pertukaran yang tampaknya menunjukkan perubahan dalam hubungan mereka.

“Karena kamu biasanya tampak berjalan dengan ekspresi menakutkan terpampang di wajahmu ketika kita berpapasan di lorong.”

“Hei, bagaimana kamu bisa mengenalku?”

Ketika ditanya ini, Sakayanagi menjawab tanpa jeda dan dengan senyum di wajahnya.

“Karena kami sama-sama mahasiswa tahun kedua. Aku sangat mengenal Tokitō-kun.”

Jika mereka adalah anak laki-laki dan perempuan biasa di sekolah menengah biasa, ini akan menjadi pemandangan yang kemungkinan akan menyebabkan kesalahpahaman. Namun, di balik senyuman itu, selalu ada kemungkinan bahwa akal dan trik Sakayanagi sedang dimainkan.

Dalam beberapa kasus, bahkan jatuh mungkin menjadi bagian dari perhitungan. Sakayanagi dan Tokitō berjalan berdampingan ke pintu bus, di mana dia membiarkan Sakayanagi naik terlebih dahulu. Satu-satunya orang lain yang mungkin tertarik dengan pertukaran ini adalah Ryūen, yang menatap mereka dengan rasa ingin tahu yang besar. Apakah ada alasan yang mendasari di balik ini atau tidak, jelas bahwa mereka yang biasanya tidak memiliki kontak satu sama lain secara bertahap mulai menutup jarak di antara mereka.

Bus yang tertunda ke resor ski juga tiba, menggantikan bus ke pusat kota.

 

2

 

Setelah turun dari bus resor ski, kami berlima memutuskan untuk berjalan di sekitar area daripada langsung memasuki resor.

Ini tidak direncanakan; itu adalah ide Amikura, yang melihat beberapa toko suvenir di sekitar area dari bus.

Sebuah jalan memutar 20 atau 30 menit tidak akan membuat banyak perbedaan.

“Ummm… di Hokkaido pagi ini dingin ya? Itu lebih hangat di dalam bus, jadi aku bisa merasakan perbedaan suhu lebih banyak lagi.”

Mengatakan demikian, Kushida menggosok sarung tangannya, tubuhnya menggigil.

“Ya, cuaca ini mengejutkan di akhir November. Aneh kalau ada salju di tanah.”

“Jika kamu akan melihat-lihat, lakukan saja. Tapi aku yakin kebanyakan dari mereka belum buka.” Ryūen memanggil kelompok yang berdiri diam itu. Waktu masih menunjukkan pukul 09:15.

Resor ski buka pukul 9:30, jadi sebagian besar toko di daerah itu masih tutup.

Tampaknya Ryūen bermaksud hanya menikmati bermain ski untuk hari itu, jadi dia ingin pergi ke sana dan menunggu.

Di antara beberapa toko yang sudah buka, ada toko pakaian yang tidak biasa, dan untuk beberapa alasan, Kit masuk dan mulai menatap pakaian itu. Ada beberapa pakaian yang sangat mewah dan tidak biasa dipajang. Apakah dia menemukan sesuatu yang dia sukai?

Seperti yang kupikirkan, dia mengganti pakaian yang dia ambil dan mulai mengobrak-abrik satu set pakaian.

“Ngomong-ngomong, kaki Kitō sangat besar. Mereka terlihat seperti jejak kaki manusia salju, kawan.”

Watanabe melihat jejak kaki bersalju yang mengarah ke toko pakaian dan membandingkannya dengan jejaknya sendiri, seolah-olah terkesan.

Kitō memang tinggi, tapi bahkan tanpa memperhitungkan itu, tampaknya pasti kakinya cukup besar.

“Mari kita semua pergi menelusuri lebih banyak toko.”

Amikura, orang yang mengusulkan ide itu, memanggil semua orang dan mulai berjalan pergi, seolah-olah waktu sangat penting.

Kushida segera menerima undangan Amikura, tetapi Yamamura menolak, tampaknya berniat untuk tetap tinggal.

Watanabe dan Nishino juga tampaknya telah memutuskan untuk berjalan-jalan sendiri.

“Yamamura-san? Apakah kamu tidak pergi?”

“…Ah, aku akan tinggal… Tolong jangan pedulikan aku.” Hanya Ryūen, Yamamura dan aku yang tetap di tempat ini.

Aku benar-benar ingin menjelajah dengan Amikura dan yang lainnya, tetapi karena mereka tidak mengundangku untuk pergi bersama mereka, aku melewatkan kesempatan itu.

Apa yang harus aku lakukan sekarang? Aku bisa melihat-lihat sendiri seperti Watanabe dan yang lainnya…

Karena Yamamura menolak undangan itu, dia pasti berencana untuk tinggal di sini dan menunggu semua orang kembali.

Jika aku pergi, aku akan meninggalkannya sendirian dengan Ryūen. Akan baik-baik saja jika mereka berdua berhubungan baik, tetapi mereka belum pernah berinteraksi satu sama lain sebelumnya.

Tidak ada prospek mereka bergaul satu sama lain; itu akan menjadi ide yang buruk untuk meninggalkan mereka sendirian.

Oleh karena itu, kecuali Yamamura atau Ryūen mulai bertindak sendiri, akan perlu untuk tetap tinggal sampai saat itu, meskipun itu membuat frustrasi.

“….”

Yamamura bergidik melihat Amikura dan yang lainnya, yang punggungnya semakin mengecil.

Penyebab menggigilnya jelas karena kurangnya sarung tangan yang biasanya dia sembunyikan di mantelnya. Sudah pasti dia datang ke sini tanpa sarung tangan. Jadi, haruskah aku meminjamkannya milikku?

Tetapi jika dia menolak, itu mungkin membuat segalanya sedikit canggung.

Kelompok keenam, termasuk Kitō dan yang lainnya, sudah pergi, meninggalkan hanya kami bertiga dalam situasi yang tenang.

Yamamura tampaknya menahan gemetarnya sebanyak yang dia bisa, tapi dia masih tidak bisa menyembunyikannya.

“Hei, Yamamura, ulurkan tanganmu.” “Apa…!?”

Saat aku terus bertanya-tanya apakah aku harus memanggilnya atau tidak, Ryūen menginstruksikan Yamamura, yang berdiri di sana dengan tangan di saku dalam mantelnya, dengan nada kasar.

Rupanya, Ryūen juga menyadari getaran Yamamura dan ketidakwajaran tangannya yang tersisa di mantelnya. Dia pikir tangannya yang dingin akan keluar, tapi Yamamura mengalihkan pandangannya dan… “Aku tidak mau.”

Dia mengatakan tidak dengan tegas, meskipun dengan suara kecil.

“Oh?”

“Aku tidak ingin menarik mereka keluar. Itu terlalu dingin.”

Tanpa menyebutkan apakah dia punya sarung tangan atau tidak, dia menyatakan alasannya. Aku bisa merasakan angin Hokkaido yang dingin bahkan melalui sarung tangan aku. Itu pasti lebih hangat untuk memiliki tangan kamu di dalam mantel kamu jika kamu tidak memiliki sarung tangan.

Aku pikir percakapan akan berakhir di sini, tetapi Ryūen melangkah ke jalan yang tertutup salju dan menyerbu ruang pribadi Yamamura.

Kemudian dia meraih lengan kanannya dan dengan paksa mengeluarkannya dari sakunya.

“Ah──”

Setelah memastikan bahwa dia tidak mengenakan sarung tangan secara langsung, Ryūen melepaskan lengannya dan Yamamura buru-buru pindah untuk menyembunyikan tangannya di dalam mantelnya.

“Yah, itu pasti dingin. Dimana sarung tanganmu?”

Ryūen dengan paksa membuktikan bahwa dia tidak punya tangan, tapi Yamamura tidak menjawab.

Dia membalikkan punggungnya seolah meminta untuk dibiarkan sendiri.

“Kamu mungkin bahkan tidak pandai bermain ski untuk memulai, tetapi kamu tidak akan memakai sarung tangan di atas itu?”

Poin Ryūen benar. Sebagai seorang pemula, Yamamura bahkan belum mahir bermain ski.

Jika tangannya begitu dingin sehingga tidak berguna, dia tidak akan membuat kemajuan apa pun. Sebaliknya, itu hanya akan meningkatkan risiko jatuh.

“Jika kamu mendapat banyak masalah dan menyebabkan keributan, waktu bermain ski aku akan dibatalkan. Bisakah kamu bertanggung jawab?”

Penekanan pada skinya sendiri terdengar seperti campuran keegoisan dan kebaikan hati yang kikuk, tipikal Ryūen.

“Tidak, itu…”

Yamamura sepertinya tidak bisa menjawab masalah yang bukan hanya tentang perasaan.

“Jadi. Dimana sarung tanganmu?”

“Aku lupa…”

“Ha, kurasa ada orang bodoh seperti itu.”

Tidak banyak orang yang akan melupakan sarung tangan mereka dalam cuaca dingin ini.

Tertawa melalui hidungnya, Ryūen menatap sarung tangannya sendiri.

Aku tidak berpikir dia akan meminjamkan sarung tangannya sendiri demi Yamamura──.

“Oi, Ayanokōji, pinjamkan dia sarung tanganmu.”

“…Milikku?”

Dia bahkan tidak menunjukkan kebaikan apapun namun dia memaksakan tuntutan pada aku.

“Aku juga pemula ski, tahu?”

“Kamu tidak akan punya masalah jika kamu terluka, kan?”

Aku tidak yakin aku mengerti logika di baliknya, tapi …

Sayangnya, tidak ada toko yang buka di sekitar sini yang menjual sarung tangan. Kurasa aku harus meminjamkannya demi perjalanan. Mungkin ada sarung tangan khusus di resor ski, tetapi bahkan 10 atau 15 menit kehangatan akan membuat perbedaan.

“Tidak, tidak apa-apa. Aku baik-baik saja.”

Yamamura mengatakan itu dan menghembuskan napas saat dia menjauh.

“Kamu seharusnya tidak melakukan itu. Dingin menyebabkan vasokonstriksi. Tubuh kamu menggigil karena otot-otot kamu berusaha menaikkan suhu tubuh kamu. Mungkin berbahaya untuk mulai bermain ski dalam kondisi seperti itu. Bukankah itu sangat membuat frustrasi

Ryūen benar?”

“Itu…”

Aku setengah paksa mendorong sarung tangan yang kulepas ke Yamamura.

“Tapi… Ayanokōji-kun?”

“Aku baik-baik saja, jangan khawatir tentang itu.”

Aku tidak memiliki toleransi khusus terhadap dingin, tapi seperti yang Ryūen katakan, jika aku mencoba menahannya, itu tidak akan menjadi masalah.

“Aku minta maaf…”

Sambil ketakutan, Yamamura mengenakan sepasang sarung tangan besar dengan tangan sedikit gemetar.

Kemudian dia menyelipkan tangannya kembali ke dalam mantelnya.

Sarung tangan akan tetap dingin untuk beberapa saat, tetapi setelah beberapa menit, keadaan akan membaik. “kamu harus membeli sepasang sarung tangan baru sesuai ukuran kamu nanti.”

“Ya kau benar. Um, ketika kita sampai di resor ski, tolong biarkan aku mengganti sarung tanganmu.”

“Membayar kembali?”

“Aku akan merasa tidak enak jika mengembalikannya padamu… setelah aku memakainya. Mereka kotor.”

“Mereka tidak kotor. Tidak, bahkan jika kamu jatuh dan menodai mereka, aku tidak keberatan, selama kamu mengembalikannya apa adanya, tidak apa-apa.”

“Bukan itu maksudku. Aku akan membuat mereka kotor dengan memakainya…”

Apakah ini cara berpikir germaphobe? Tidak, tapi Yamamura mengenakan sarung tangan itu tanpa perlawanan, meskipun dengan hati-hati. Itu cara berpikir yang aku tidak begitu mengerti.

“Aku masih ingin mengembalikan uangmu.”

Ketika datang ke penggantian untuk sarung tangan, aku tidak berpikir dia akan terang-terangan memilih yang termurah dan mengembalikannya.

Aku akan memaksakan biaya mahal padanya untuk tindakan yang tidak memerlukan penggantian.

“Itu hanya menghabiskan beberapa poin pribadi ekstra. kamu tidak perlu khawatir tentang itu. ”

 

Aneh, bukan?”

Aku masih mengatakan sesuatu seolah-olah aku tidak memahaminya.

Mengapa Yamamura memakainya dan mengapa itu membuatnya merasa tidak nyaman? Bahkan jika itu bukan Yamamura, aku akan merasakan hal yang sama.

“Tidak masalah. Akan lebih buruk jika diberi kompensasi karena terlalu mengkhawatirkannya. ”

Aku menggunakan pernyataan yang sedikit lebih kuat untuk memberi tahu dia bahwa aku bingung. “Jadi, setidaknya izinkan aku untuk berterima kasih dengan cara lain.”

Kupikir ucapan terima kasih tidak diperlukan, tapi mungkin Yamamura akan merasa lebih baik jika dia melakukan sesuatu.

Jika dia ngotot ini, aku harus menyediakan cara baginya untuk puas.

“Kalau begitu bolehkah aku mengajukan satu pertanyaan sebagai pengganti ucapan terima kasih?”

“…Ya?”

“Apakah ada alasan kamu tidak membawa sarung tangan sejak menunggu bus di pagi hari?”

“Aku lupa, itu saja.”

Aku tahu dia tidak meninggalkan mereka secara tidak sengaja.

“Kamu punya banyak waktu untuk kembali dan mengambilnya. Atau apakah kamu mengatakan kamu tidak kedinginan? ”

aku bertanya, mendorong lebih jauh ke arah apa yang telah mengganggu aku.

“…Hal semacam itu, karena itu bukan suasana hati yang tepat…”

“Suasana hati?”

“Jenis suasana hati yang sulit untuk dilalui, semacam.”

Memang benar lobi itu penuh sesak dengan siswa, tapi aku tidak yakin apakah suasananya yang membuatnya sulit untuk kembali.

Tidak, itu hanya perasaanku, tapi Yamamura mungkin tidak merasakan hal yang sama. Meskipun pertukaran hanya berlangsung beberapa menit, aku dapat memahami siswa Yamamura sedikit lebih banyak.

Dan itu bisa membuat penasaran.

“Dengan siapa kamu biasanya bergaul, Yamamura?”

Teman seperti apa yang dimiliki siswa tipe ini? Apakah mereka anak-anak pendiam yang sama, atau apakah mereka berada dalam lingkaran anak-anak populer seperti Kushida yang menyambut semua orang? Atau apakah dia penarik yang kuat?

Yamamura, bagaimanapun, tidak segera menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Ekspresinya tidak menunjukkan perubahan yang signifikan, tapi dia terlihat sedikit tidak nyaman saat dia menyipitkan matanya dan berbalik.

“Tidak ada yang benar-benar. Aku biasanya menghabiskan sebagian besar waktu aku sendirian.”

“Sendiri? Aku tidak berpikir seorang siswa Kelas A akan meninggalkan satu orang sendirian. ”

Aku memiliki kehadiran yang sangat lemah sehingga … kamu mungkin bahkan tidak akan menyadarinya

Aku sendirian. Ini adalah kejadian sehari-hari, jadi aku tidak terlalu mempermasalahkannya.” Dia memang kurang hadir.

Aku sendiri akan diklasifikasikan sebagai orang yang serupa.

Namun, dalam kasus Yamamura dan aku, kemungkinan besar kepribadian kami benar-benar berbeda.

Jika Yamamura kedinginan, tidak mungkin Amikura mengabaikannya jika dia menyadarinya.

Bahkan Kushida, yang selalu memperhatikan reaksi orang lain, tampaknya menjadi tidak peka terhadap kehadiran Yamamura yang lemah.

Yah, jika Yamamura sebenarnya hampir tidak terlihat, seperti bayangan, kurasa tidak ada orang yang akan memperhatikan saat dia kembali untuk mengambil sarung tangannya.

Ketipisan bayangan. Jika kita menganalisisnya secara objektif, kita dapat memahami sifat aslinya sampai batas tertentu.

“Apakah kamu menyukai dirimu sendiri, Yamamura?”

“Aku sama sekali tidak menyukai diri aku sendiri. Tidak mungkin.”

Yamamura menjawab dengan jujur, mungkin karena kewajiban untuk meminjamkan sarung tangan.

Hal yang ingin dia sembunyikan adalah dirinya sendiri, dan itu adalah salah satu faktor pertama yang membuatnya dibayangi.

Jika kamu tidak ingin mengungkapkan diri kamu, jika kamu tidak ingin menarik perhatian orang lain, kamu pasti akan bertindak tidak mencolok.

Bahkan dalam sebuah diskusi, mereka akan bersembunyi di balik seseorang dan berusaha menghindari dikenali.

Itu mirip dengan mengenakan pakaian hitam di tengah malam.

Juga, karena mereka tidak bergerak secara tidak perlu, mereka jarang diperhatikan saat dilihat.

Seolah-olah mereka memiliki kehadiran yang lebih sedikit dari yang seharusnya.

Lebih jauh lagi, dari apa yang aku lihat, Yamamura tampaknya lebih waspada terhadap orang daripada yang lain.

Dengan kata lain, dia takut pada orang lain dan menghindari menegaskan dirinya sebanyak mungkin.

Kombinasi dari faktor-faktor ini mengakibatkan lahirnya Yamamura, seorang siswa bayangan dan tidak dapat dikenali. Masalahnya adalah bahwa bahkan jika penyebabnya diketahui, tidak ada solusi segera.

Aku, yang biasanya tidak berinteraksi dengan Yamamura, hanya akan membuatnya semakin waspada terhadapku. Akan lebih mudah untuk menghubunginya jika ada seseorang yang cukup dekat untuk dia percayai.

Akhirnya, percakapan kami berakhir di sini dan kami terdiam.

Sekitar 10 menit kemudian, tepat sebelum pintu dibuka, semua orang kembali.

Jadi bagaimana kita harus membagi diri kita sendiri? Kita tidak semua harus bermain ski bersama, kan?”

Meskipun berakting sebagai grup adalah wajib, bukan berarti kami harus mencocokkan setiap detail. Ada campuran pemain ski pemula dan mahir, dan akan sulit atau bahkan merepotkan jika semua orang harus menyesuaikan diri dengan satu atau yang lain.

Kuncinya adalah keseimbangan. Apakah orang-orang di sekitar kamu akan menilai itu wajar atau tidak ketika mereka melihatnya.

Pembagian tim harus dipertimbangkan dimulai dengan yang paling tidak terampil secara teknis dari delapan.

“Yamamura dan aku dikonfirmasi untuk kursus pemula. Aku tidak keberatan jika kita berdua bermain ski bersama.”

Ada kursus pemula yang lembut di bagian bawah area ski, jadi sudah pasti mereka berdua akan bermain ski di sana. Yamamura dengan cepat menyetujui tawaran Watanabe.

“Kurasa akan lebih baik jika seseorang yang bisa bermain ski mengikuti Yamamura-san dan yang lainnya. Kalau kamu mau, aku bisa…”

“Oh, tidak apa-apa, Kushida-san. Aku akan melakukannya di area pemula. ”

“Apa? Apakah itu tidak apa apa?”

“Jangan khawatir tentang itu, kamu bisa terus bermain ski. Bahkan jika kamu bisa bermain ski, jalur lanjutannya agak menakutkan.”

Amikura menawarkan untuk mengikuti Yamamura dan yang lainnya, meskipun dia berada di level di mana dia bisa bermain ski secara normal.

“Aku juga tidak yakin tentang kursus lanjutan… jadi aku akan melakukannya.”

Nishino menjawab dan memberi tahu yang lain pada saat yang sama, seolah-olah dia juga telah merencanakannya sejak awal.

Tanpa diduga, kami sepakat untuk dibagi menjadi kelompok-kelompok yang masing-masing terdiri dari empat orang dan bermain ski di jalur yang berbeda.

“Jika kamu ingin bermain ski di jalur menengah atau lebih tinggi, beri tahu aku kapan saja.”

Jika Nishino dan Amikura tidak mau menerimanya, Kushida menambahkan, “Aku akan ada di sana untuk mendukungmu.”

“Yah, makan siangnya siang. Mari kita semua bertemu di restoran.”

Saat kelompok itu mulai bergerak menuju pintu masuk resor ski, suara yang tidak dikenal, derap kaki kuda, mulai memenuhi udara. Kōenji adalah penunggangnya.

Para siswa di kelas lain benar-benar tercengang, dan bahkan iblis itu sendiri tampaknya sedikit terkejut.

Itu adalah reaksi yang dapat dimengerti bagi siswa yang belum lama mengenal Kōenji.

Pak, ! kamu tidak berada di jalur …! ”

Segera setelah itu, kami melihat beberapa anggota staf yang panik di kejauhan, berteriak ketika mereka mengejarnya.

“Apa itu tadi…?”

“Itu luar biasa, bukan…?” Tertegun, Nishino menatap Kōenji, dan sosoknya tampak menyusut.

“Apa ini? Aku belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya, tetapi aku tidak terkejut.”

Kushida mengatakan ini sehingga hanya aku yang bisa mendengarnya.

“Sebagai teman sekelas, kami terbiasa melihat perilaku aneh Kōenji…”

Anehnya, aku merasa tidak mengherankan bahwa hal seperti yang baru saja terjadi akan terjadi pada Koenji.

Keakraban, terus terang.

 

3

 

Kami berpisah untuk berganti pakaian, bersiap-siap, dan bertemu di titik pertemuan.

Kami pindah ke depan lift dengan mobil bersama aku, Kushida, Ryūen, dan Kitō.

Kami memutuskan untuk naik lift dua orang dengan kombinasi aku dan Ryūen, dan Kushida, dan Kitō.

Kami memutuskan bahwa kombinasi ini akan menjadi yang paling kecil kemungkinannya menyebabkan masalah. Untuk amannya, kami membiarkan Kushida dan Kit pergi lebih dulu dan menempatkan beberapa pasang di antara kami sebelum naik lift.

Dengan melakukan ini, kami juga bertujuan untuk menghindari kebuntuan di lift.

“Tidak bisakah kamu dan Kitō akur sedikit lebih baik?”

“Itu tidak mungkin. Jika Kitō bersikeras, itu lain cerita.” Menatap pegunungan bersalju, Ryūen menjawab seolah ingin muntah.

“Jadi maksudmu tidak ada banyak harapan. Jika itu masalahnya, biarlah, tapi itu kesempatan langka. Kitō tampaknya telah mendapatkan kepercayaan dari Sakayanagi. Aku pikir kamu mungkin berpikir untuk menggunakan ini sebagai kesempatan untuk masuk ke saku mereka. Dalam beberapa kasus, kamu mungkin bisa menjadi sekutunya. ”

Ryūen, duduk di sampingku, berpikir bahwa perjalanan sekolah ini terutama tentang mengumpulkan informasi, dan dia tidak salah. Faktanya, sepertinya Sakayanagi memikirkan hal serupa.

“Penampilan Kitō tidak sepenuhnya manusiawi, tetapi dia tampaknya penuh dengan kesetiaan. Selain itu, Sakayanagi secara alami mewaspadai aku ketika dia membentuk grup dengan aku. Negosiasi yang buruk akan menjadi kontraproduktif.”

kamu agak pragmatis, bukan? ”

Sejauh ini, aku memiliki sedikit interaksi dengan Kitō, dan aku masih tidak tahu apa-apa tentang dia secara detail.

Namun, kami dapat merasakan dengan kuat dari sikapnya bahwa dia benar-benar tidak menyukai Ryūen dan bahwa dia mencoba melindungi Kelas A bersama dengan Sakayanagi. Aku belum pernah mendengar perilaku bermasalah dari Kitō sendiri. Jika dia dengan ceroboh bernegosiasi untuk membawanya ke sisinya, itu seperti meminta informasi untuk diteruskan ke tabung.

“Selain itu, satu-satunya personel yang kami butuhkan dari Kelas A adalah Katsuragi. Kitō dan Hashimoto cukup baik sebagai kentang goreng kecil, tetapi tidak cukup baik untuk menjadi pion kami. Itu tidak sebanding dengan risikonya.”

Sepertinya itulah alasan mengapa mereka memperlakukan Kitō dan Hashimoto dengan permusuhan yang terus-menerus alih-alih ramah.

Sementara dia mengakui Kitō dan yang lainnya, dia tampaknya memberikan pengakuan khusus kepada Katsuragi sejauh ini.

Lift tiba dan kami turun di jalur lanjutan.

Kitō, yang menunggu di depan kami, memanggil Ryūen ke titik awal dengan pandangan sekilas.

Dia bilang dia tidak akan membuang waktu dan langsung berlomba menuruni bukit.

“Hei, beri sinyal.”

Ryūen menginstruksikan Kushida dan memerintahkannya untuk menghitung awal.

“Kalian berdua, hati-hati.”

Kushida mengangkat tangannya dan memulai hitungan mundur untuk memulai. Mereka berada beberapa meter dari satu sama lain dan siap untuk mulai bermain ski. Siapa yang akan menjadi pemenangnya?

“Awal!”

Saat Kushida menurunkan tangannya, mereka berdua memulai dengan baik di waktu yang hampir bersamaan.

“Ayo kita kejar mereka, oke?”

“Eh, kamu yakin? aku tidak yakin aku bisa mengikutimu….

“Kalau begitu, kamu bisa perlahan mengejar kami.”

Setelah beberapa detik, Kushida dan aku mulai meluncur menuruni lereng. Ryūen dan Kitō bertarung bolak-balik, mengikuti arus.

Mereka meluncur menuruni lereng dengan kecepatan tinggi, melengkung indah ke kanan dan

kiri.

Teknik aku, yang kemarin masih belum sempurna, mulai meningkat dengan contoh mereka.

Kursus yang lebih lama dan lebih maju akan memungkinkan aku untuk belajar lebih mendalam dan sengaja.

 

Selain itu, pertarungan antara Ryūen dan Kitō hampir seimbang.

Aku pikir salah satu dari mereka akan maju lebih cepat dari yang lain, tapi itu benar-benar panas yang mematikan. Sejauh yang aku tahu, tidak ada banyak perbedaan dalam teknik, dan mereka sama-sama kompetitif. Bahkan setelah setengah jalan, masih belum ada tanda-tanda keunggulan yang menentukan. Kedua pemain ski itu masih terjerat, dan saat perlombaan hampir berakhir, jarak horizontal yang mereka pertahankan antara satu sama lain mulai mendekat. Itu mengakibatkan situasi yang berbahaya.

Kedua pemain ski itu sekarang berisiko bertabrakan satu sama lain karena posisi lapangan yang tumpang tindih.

Tidak, ini bukan hanya kebetulan.

Itu harus dianggap sebagai peringatan, seolah-olah mereka menyarankan bahwa itu akan tetap menjadi kemenangan bahkan jika kamu mengatasi lawan kamu dan membuat mereka jatuh.

Aku menyalin kedua gerakan mereka dan mempercepat, menyerap hampir semua teknik mereka.

“Mati, Kitō!” “Tersesat, Ryūen!”

Aku merasakan suara tertunda dari suara-suara seperti itu, dan tepat sebelum mereka akan bertabrakan, aku dengan paksa memasukkan diri aku ke celah kecil di antara keduanya.

Intrusi pihak ketiga menyebabkan keduanya berhamburan ke kiri dan kanan dengan panik.

Kedua belah pihak memelototiku, tapi aku berhasil memaksa mereka untuk menjaga jarak.

Setelah bermain ski di jalur lanjutan sekaligus, Ryūen dan yang lainnya berhenti sedikit di depanku.

Ryūen dan Kitō segera berbalik dan mendekat dengan berjalan kaki.

“Kenapa kamu mengganggu kami?”

Kedua pria itu hendak menangkapku dengan nada marah.

“Karena menurutku itu berbahaya,” kataku. “Kamu menjadi terlalu bersemangat dan mencoba untuk menang dalam sesuatu selain bermain ski.”

“Pertandingan adalah pertandingan dalam bentuk apa pun. Ryūen tahu itu.”

“Tidak masalah jika lawan memahaminya atau tidak, itu bukan pertandingan ski.” Setelah putaran keluhan, Kitō memelototi Ryūen dan kemudian meluncur pergi.

Dia tampaknya merasa bahwa suasana telah mereda, bahwa mereka akan bersaing nanti.

Saat itu, Kushida juga menuruni lereng dan tiba di tempat kami.

“Kalian bertiga terlalu cepat, atau lebih tepatnya, Ayanokōji-kun sangat tidak normal…!”

Ryūen juga mendekat dengan ekspresi tidak puas di wajahnya saat dia menginjak salju.

“Apakah kamu benar-benar seorang pemula? Apakah kamu berbohong?”

“Berbohong? Tidak, kemarin adalah pertama kalinya aku bermain ski.” Ryūen tidak percaya, meludah, dan menuju lift sendirian. Kurasa itu melegakan untuk saat ini. Mungkin.

“Tidak heran dia sangat marah, maksudku, kamu bermain ski dengan spektakuler. Itu seperti pahlawan buku komik yang melakukan segalanya dengan sempurna dengan bakatnya, bahkan jika dia tidak bekerja keras. Seperti yang Ryūen katakan, apakah ini benar-benar baru kedua kalinya bagimu?” Aku benci mengatakannya, tapi aku bukan pahlawan buku komik seperti itu.

Selama bertahun-tahun aku hidup, tubuh dan jiwa aku mengumpulkan pengalaman yang tak terhitung jumlahnya.

Bahkan jika bermain ski itu sendiri adalah hal baru bagi aku, olahraga secara umum pada dasarnya dihubungkan oleh garis yang lebar dan dangkal.

Aku hanya mencoba menghubungkannya dengan informasi verbal dan visual yang aku terima. “Kamu tidak percaya?”

“Tidak, aku tahu. Tapi aku mungkin tidak akan mempercayaimu jika aku tidak melihat keahlianmu saat berhadapan dengan Amasawa.”

Pada saat itu, aku telah menunjukkan kepada Kushida pertarungan antara siswa Ruang Putih, meskipun hanya sesaat.

Apakah keraguan dan skeptisisme itu sejak saat itu menambah kredibilitas pada peningkatan aku dalam bermain ski?

“Itu keren.”

Aku dipuji sekali lagi, tapi aku tidak bisa memaksa diriku untuk menerima pujian itu.

“Tidak, tidak.”

“Ini lagi.”

Mau bagaimana lagi bahwa mereka hanya melihatnya sebagai pertunjukan kesopanan. Tetapi sebenarnya, ski Ryūen dan Kitō adalah ahli, panutan sejati. Mereka mungkin tidak mengumpulkan banyak pengalaman seperti yang aku miliki.

Dalam hal itu, mereka memiliki lebih banyak akal daripada aku.

“Ayo kita naik lift juga. Sekarang setelah masalahnya selesai, kita bisa bermain ski.”

“Ya benar. Mungkin sulit bagi mereka yang tidak bisa bermain ski.” Itu benar untuk bersenang-senang secara umum.

Akan lebih baik jika orang bisa menikmati ski meskipun mereka sangat buruk dalam hal itu, tapi bukan itu masalahnya.

Entah itu video game atau olahraga, mereka yang tidak pandai sering kali tidak menikmatinya.

 

4

 

Pada siang hari, kami semua di kelompok keenam berkumpul di sebuah restoran yang terhubung dengan resor ski. Itu diatur seperti food court, jadi kami masing-masing memesan apa yang kami inginkan dan kembali ke tempat duduk kami.

Aku diberi bel panggilan sekali sentuh berlabel “32” dan disuruh mengambil makanan yang aku pesan segera setelah berbunyi.

“Bagaimana dengan Watanabe-kun dan yang lainnya? Apakah kamu dapat meningkatkan kemampuan bermain ski kamu?”

Kushida, yang mengikuti kursus lanjutan sampai sekarang, bertanya tentang hasil empat orang yang mengikuti kursus pemula.

“Aku telah belajar bermain ski dengan cukup baik. Aku masih tidak sebagus Amikura dan Nishino.”

Watanabe rendah hati tetapi juga mengungkapkan sedikit kepercayaan diri dalam pertumbuhannya.

Di sisi lain, Yamamura, yang namanya tidak disebutkan, memiliki ekspresi yang lebih gelap dan tidak bersemangat.

“Yamamura adalah… Yah, dia belum siap.”

Mereka melaporkan bahwa tidak ada tanda-tanda perbaikan.

Suasana tidak memanggil orang yang bersangkutan juga sangat kuat, jadi aku memutuskan untuk tetap diam.

Kemudian bel sekali sentuh berbunyi dan aku pergi untuk makan.

Aku membawa sup kari panas ke meja di atas nampan.

Kemudian, ketika kami berdelapan hadir, kami memulai makan siang kami.

Ryūen, yang telah memilih hamburger sebagai makanan ringan, adalah yang pertama selesai makan dan mendorong kertas pembungkus dan nampan ke Watanabe. Watanabe tersenyum pahit dan menumpuk nampan kosong di atasnya.

“Beri aku waktumu, Ayanokōji.”

“Eh… aku masih di tengah makan, kan?”

Sekitar sepertiga dari sup kari tersisa. Menunggu terlalu lama akan merusak sup panas.

“Lanjutkan.” Watanabe menyuruhku pergi diam-diam, merasa kasihan padaku. Ryūen tidak menatapku sejak awal.

“Aku akan istirahat.”

“Ya, aku akan menunggu sementara yang lain makan.”

Aku membiarkan Kushida mengambil alih situasi dan berjalan bersama Ryūen melewati food court.

Aku akhirnya berhenti di ujung food court dan mengeluarkan ponsel aku.

Aku membukanya dengan ujung jari aku dan menatap layar untuk sementara waktu.

“Aku tahu itu. Benar saja, orang itu, Sakayanagi, menggunakan antek-anteknya untuk mengumpulkan informasi.”

Sepertinya dia membenarkan laporan dari teman-teman sekelasnya.

“Kurasa itu sama denganmu juga.”

Aku tidak menanyakannya secara langsung, tetapi aku berasumsi bahwa Ryūen memberi mereka instruksi yang sama.

“Sehat. Perjalanan sekolah ini bukan untuk memupuk persahabatan. Untuk menghancurkan musuh kamu, penting untuk terlebih dahulu merobek anggota tubuh mereka. Sakayanagi tampaknya mengetahuinya dengan baik.” Baik Sakayanagi maupun Ryūen tidak dapat bertarung dalam pertarungan kelas sebagai individu. Sangatlah penting untuk memenangkan kompetisi kelas sebagai sebuah kelompok.

Meskipun perlu untuk meningkatkan kemampuan sesama siswa, juga penting untuk mengurangi kekuatan lawan mereka.

Sakayanagi memiliki kaki yang sangat buruk, dan jangkauan gerakannya biasanya sangat terbatas.

Ini sebagian besar dikompensasi oleh Kamuro dan Hashimoto.

Jika kelemahan mereka ditemukan yang akan membuat mereka menyerah pada Ryūen, Sakayanagi akan kehilangan anggota tubuh yang berharga. Kemampuannya untuk mengumpulkan informasi akan berkurang dalam satu pukulan.

“Izinkan aku bertanya kepada kamu mengapa kamu bersusah payah memanggil aku ke sini. Ini bukan untuk melaporkan pertempuran pengintaian, kan? ”

“Aku akan menginstruksikan seluruh kelasku untuk mulai mempersiapkan perang habis-habisan melawan Sakayanagi. Apakah tugas untuk ujian akhir tahun adalah ujian tertulis atau tidak, aku akan menghancurkannya dengan cara apa pun yang diperlukan. ”

“Aku mendengar hal serupa di bus. kamu mengatakan pertempuran sudah dimulai. ”

“Ya. Tapi sebelum kita bergerak, ada sesuatu yang perlu aku ingatkan padamu.” Saat Ryūen mengatakan ini, ponselku bergetar sekali.

Aku menyuruhnya menunggu sebentar dan memeriksa layar untuk melihat pesan singkat dari Kushida.

[Yamamura-san sedang dalam perjalanan menujumu.]

Aku bertanya-tanya apakah dia khawatir aku dipanggil oleh Ryūen dan pindah untuk memeriksa aku.

Kemungkinan besar, Yamamura bergerak di bawah instruksi Sakayanagi.

Kemungkinan Yamamura menguping di dekatnya telah muncul, tapi aku tidak memberi tahu Ryūen.

Ini juga merupakan adegan dari pertempuran antara Sakayanagi dan Ryūen. Bantuan aku merugikan Sakayanagi.

Di sisi lain, Ryūen juga sepertinya telah menerima pesan dari orang lain dan menatap layar lagi.

Tanpa mengubah ekspresinya, Ryūen memasukkan ponselnya ke dalam saku dan mulai berbicara.

“Aku harap kamu ingat apa yang aku katakan setahun yang lalu tentang rencana 800 juta poin aku.”

“Aku masih tidak berpikir itu layak.”

“Aku yakin kamu tidak. Aku juga yakin seluruh kelas akan bereaksi dengan cara yang sama ketika mereka mengetahuinya setelah ini.”

“Apakah kamu akan memberi tahu mereka?”

Satu-satunya orang di kelas Ryūen yang tahu tentang strategi mengumpulkan 800 juta poin pasti Ibuki. Bahkan Ibuki mungkin hanya mengetahuinya secara tidak sengaja dan tidak mengetahui secara spesifik.

“Ini rencana yang sangat mahal. Ini bukan jumlah uang yang aku mampu jika aku melanjutkan secara rahasia. Aku punya sedikit lebih dari satu tahun tersisa, dan sudah agak terlambat untuk bergerak. ”

Tentu saja, kerja sama teman-teman sekelasnya sangat penting jika dia serius ingin meningkatkan peluang keberhasilan strateginya.

Sama seperti Ichinose yang secara bertahap mengumpulkan poin pribadi semua orang dalam kepercayaan, Ryūen juga perlu bekerja dengan teman-teman sekelasnya untuk mencapai jumlah target.

“Yang ingin kamu konfirmasi adalah apakah aku bersedia bekerja sama dengan rencana 800 juta poin?”

“Aku sudah sangat ramah dengan kelasmu sampai saat ini, kau tahu? Aku juga mendorong fokus kami untuk ujian akhir tahun ke arah Sakayanagi. Aku yakin kamu tidak memiliki keluhan. ”

Aku yakin sejak saat itu tahun lalu, ketika dia dan aku mendiskusikannya, kelas Horikita dapat bergerak dengan sangat bebas sehingga mereka sebagian melupakan kehadiran Ryūen. Jika Ryūen tetap agresif seperti di tahun pertama, segalanya tidak akan berjalan mulus.

“Sepertinya kamu juga baik-baik saja dengan Kushida. Aku senang dengan gagasan bahwa kamu akan mengeluarkannya dari sekolah. ”

“Maaf. Terkadang kami harus mengubah kebijakan kami.”

Ryūen tertawa dan bertepuk tangan beberapa kali, seolah-olah dia menyukai kata-kataku atau memiliki masalah dengannya.

“Jika aku mau, tidak masalah untuk menghancurkan Kushida. Kamu tahu itu, kan?” Ryūen adalah salah satu dari sedikit siswa di luar kelas yang mengetahui sifat asli Kushida.

Dia bisa saja mengungkapkannya kapan saja, tetapi dia tidak melakukannya, yang akan menjadi akibat dari apa yang baru saja dia katakan.

“Jadi kau ingin aku memenuhi janjiku? Itu sangat kuat darimu, bahkan termasuk ancaman.”

“Aku tidak peduli apakah itu memaksa atau tidak. Apakah kamu akan melakukannya atau tidak?” Saat itu, itu adalah janji lisan, tetapi Ryūen telah mengatakan bahwa dia tidak akan mengalah jika aku melanggarnya.

“Sebelum aku menjawab, izinkan aku menanyakan ini kepada kamu: bahkan jika kamu mampu mengalahkan

Sakayanagi, apa yang akan kamu lakukan setelah itu?”

“Setelah mengalahkan Kelas A di akhir tahun ajaran, itu akan menjadi pertarungan satu lawan satu antara kelasku dan kelasmu, itu sudah pasti. Dalam pikiranku, itu semua adalah bagian dari cerita sampai kami mengalahkanmu.”

Jadi itulah yang dia pikirkan. Namun, aku tidak meragukannya, mengingat apa yang telah aku lihat sejauh ini.

“Itu agak terlalu nyaman. Pada saat itu, kamu turun dari panggung sekali. Dan kamu hanya seharusnya bertanggung jawab untuk menyampaikan kabar kepada Kaneda dan

Hiyori. Tapi sekarang kau kembali ke atas panggung. Jika kamu ingin memenuhi janji kamu, masuk akal untuk mundur. Jika kita di Kelas A dan kamu di Kelas B, bukankah tidak bisa dihindari bahwa mereka akan menyerah pada kemenangan?

Hanya dengan begitu kita dapat mengatur adegan untuk pembicaraan kerjasama 800 juta poin.

“Kau tidak menyukainya?”

“Tentu saja tidak. Jika Horikita dan kamu, bersama dengan kedua kelas benar-benar bentrok, dan kamu menang dan naik ke Kelas A, pihak kita akan menjadi satu-satunya yang membodohi diri kita sendiri. Atau apakah kamu akan berjanji untuk mempromosikan siswa dari kelas Horikita ke Kelas A jika rencana 800 juta berhasil?

Senyum memudar dari wajah Ryūen, dan dia mengarahkan matanya yang tajam ke samping ke arahku.

“Itu proposisi yang mustahil. Poin ekstra pribadi adalah milik kita, tentu saja. Ini adalah uang yang akan terus berlanjut setelah kita lulus, dan kita tidak akan menggunakannya untuk menyelamatkan siswa yang tidak ada hubungannya dengan itu.”

“Jika mereka kalah, kami akan menyelamatkan kamu, dan jika kamu menang, kamu akan meninggalkan kami? Itu adalah proposal yang tidak perlu kita pikirkan lagi. Kami tidak dapat bekerja sama dengan rencana untuk mengumpulkan 800 juta poin. Namun, kamu bebas menyerang kelas mana pun mulai sekarang, dan kami tidak berhak menghentikan kamu.”

“Kurasa kau tidak terlalu naif, Ayanokōji.” Ini bukan hanya tentangku.

Aku bukan satu-satunya yang memiliki masalah dengan ini. Jadi di situlah kami tinggalkan saat itu.

Dia mundur lebih mudah dari yang aku duga. Dia sepertinya tahu bahwa dia akan ditolak.

“Bahkan jika negosiasi gagal, apakah kamu masih berencana untuk menghemat 800 juta poin?”

“Aku tidak akan mengubah strategi aku sekarang. Tujuan utama aku adalah untuk menghemat 800 juta. Setelah itu, aku akan mengalahkan Sakayanagi, dan kemudian kamu. Jika aku tidak menghabiskan uang dan masuk ke Kelas A, aku akan lulus dengan banyak uang. Benar?”

Rencananya, yang tadinya mimpi, digantikan oleh cita-cita lain. Tapi mulai saat ini, Ryūen dengan berani mengklaim bahwa dia akan menghemat 800 juta.

“Sampai saat ini, kami telah menghabiskan uang untuk menarik keluar Katsuragi dan menggunakan anak nakal tahun pertama, tapi sekarang saatnya untuk menggantinya. Aku akan beralih ke sistem poin pribadi yang menyeluruh.”

Semakin kamu ingin mengumpulkan poin pribadi, semakin besar risiko yang kamu ambil.

Pikiran dan sikap Ryūen di sini memberikan bayangan aneh pada pemikiranku.

“Kamu terlihat seolah-olah bertanya-tanya mengapa aku menekanmu untuk memenuhi janjimu tanpa membuat konsesi apa pun.”

“Itu benar. Aku tidak melihat tujuan dari percakapan ini.”

“Itu mudah. Aku tidak bisa menghancurkanmu jika aku masih setengah terhubung denganmu. Tetapi jika kamu memecahkannya seperti ini, itu berbeda. Kita bisa saling berhadapan.”

Dengan kata lain, dia memilih obsesinya dengan semangat baru daripada konflik kepentingan.

Dia mengatakan hal serupa di bus, tetapi dia menyatakan perang sekali lagi.

Tetap saja, aku tidak sepenuhnya yakin. Ada agenda di balik percakapan ini. Aku tidak akan menemukan jawaban jika aku mengejarnya di sini.

“Tidak apa-apa untuk melihat ke depan, tetapi kamu harus memikirkan pertandingan ulang hanya setelah kamu mengalahkan Sakayanagi.”

“Ha. Aku tahu dia pintar. Tapi hanya itu yang ada.”

Dia menunjukkan keyakinan mutlak dalam pertempuran selama ujian akhir tahun. Ryūen dikalahkan dan kemudian dibangkitkan.

Aku akui bahwa bakatnya melebihi harapan aku.

Juga benar bahwa kisah suksesnya terus berada di jalur yang benar.

Namun…

Pada akhirnya, apakah dia akan mampu mengatasi rintangan di jalan atau tidak adalah masalah lain. Aku bertanya-tanya apakah ketidaktepatannya dalam mengenali rintangan pada akhirnya akan beresonansi di medan perang.

Tentu saja, tanda dan indikasinya akan berubah lagi tergantung caranya

Sakayanagi juga merasakan Ryūen.

“Kembali dulu, Ayanokōji.” Mengatakan ini, Ryūen berjalan menuju kamar kecil.

Hiyori, yang telah memperhatikan kami dari tempat duduk yang agak jauh, memperhatikan kami dan melambai.

Rupanya, kelompok Hiyori juga datang untuk bermain ski.

Aku sedikit mengangkat tanganku sebagai balasan dan kembali ke meja kelompok.

Yamamura sudah kembali dan diam-diam menggunakan ponselnya dengan ekspresi acuh tak acuh di wajahnya.

“Di mana Ryūen?”

“Dia akan mampir ke kamar kecil dan kemudian kembali.”

“… Apakah kamu baik-baik saja? Apa kau tertembak atau apa?”

Watanabe tampak khawatir dan memeriksa setiap bagian tubuhku.

“Jangan khawatir. Kami hanya mengobrol sedikit.”

“Aku harap begitu…”

Yamamura, yang telah makan perlahan di sini, menghabiskan makanannya dan membawa nampannya ke barat untuk menandingi Nishino.

“Aku… akan menyimpan nampanku.”

Karena keduanya memesan dari restoran yang sama, mereka sepertinya kembali bersama.

“Ayanokōji, jika kamu memiliki kelemahan, jangan ragu untuk memberitahuku.”

Kitō bergumam dengan tatapan yang dalam, seolah-olah dia mengira Watanabe telah bertanya terlalu keras.

Aku ingin dia mengucapkan kata-kata itu sebelum aku dipanggil. Ketika Ryūen kembali tak lama setelah itu, Kitō mengalihkan pandangannya dariku.

“Kamu lari dariku dan beralih ke orang-orang menakutkan dari kelas lain?”

“Oh? Kuku, jangan khawatir, Kit. Aku akan menjagamu dan seluruh Kelas A. Aku akan mengajarimu bahwa Sakayanagi hanyalah batu loncatan bagiku

Lagipula.”

“Kamu tidak bisa mengalahkan Kelas A.” “Kamu tidak pernah tahu.”

Dia mengecilkan margin, atau haruskah aku katakan Ryūen bertindak untuk membuatnya terlihat seperti itu. Dia mungkin mengatakan bahwa dia bisa menang, tetapi tidak ada bukti nyata di baliknya.

Tentu saja, dia mungkin memiliki informasi yang tidak aku sadari, tetapi dalam perbandingan kemampuan yang sederhana, Sakayanagi lebih unggul dari yang lain.

“Jangan menunggu ujian akhir tahun, kamu selalu bisa mencoba menjebakku.” “Hei, hei, kamu tidak punya wewenang untuk melakukan itu, Kitō. kamu, yang satu-satunya kelebihan kamu adalah peran kamu sebagai anjing yang setia, adalah orang yang mendapat masalah ketika kamu membuat pernyataan yang ceroboh, bukan? ”

Kitō, yang disebut anjing, meletakkan telapak tangannya yang besar di atas meja dan berdiri.

“Tentu saja, aku sendiri sudah cukup untuk mengalahkanmu.”

“Oh? Lalu apakah ini ‘pesona yang ketiga kalinya?’”

Perang bantal dihentikan oleh bantal yang pecah. Pertandingan ski tidak diselesaikan karena campur tangan aku.

“Ayo berteman, kalian berdua. Sudah ada desas-desus yang beredar bahwa kelompok kita cukup berbahaya.”

Beberapa pelanggan di sekitarnya mulai melihat kebuntuan antara Ryūen dan Kitō dengan heran.

Hanya masalah waktu sebelum para guru akan mendengarnya jika mereka terus menjadi terlalu flamboyan.

“Ngomong-ngomong, bukankah Nishino-san dan yang lainnya terlambat?”

“Kamu bisa mengatakan itu.”

Seharusnya tidak lebih dari satu menit untuk mengambil nampan itu kembali, tapi tidak ada tanda-tanda mereka akan kembali.

Menyadari bahwa Nishino dan Yamamura belum kembali, Kushida pergi mencari mereka.

“Oh, itu mereka. Tapi aku pikir mereka terlibat dengan beberapa anak laki-laki yang tidak aku kenal.”

Di food court yang ramai, Kushida menunjuk ke arah Nishino dan Yamamura, yang dikelilingi oleh lima siswa laki-laki. Keduanya memiliki ekspresi muram.

“Hei, hei, hei, hei, hei. Ayo bantu mereka.”

“Sebaiknya tidak bergerak dalam jumlah besar. Jika kamu tertangkap, kamu akan mendapat masalah. ”

Aku baru saja mengeluarkan saran seperti itu, tetapi sudah ada orang yang meninggalkan tempat duduk mereka.

Kedua pria itu, yang tidak mau mendengarkan saranku, pergi ke Nishino dan yang lainnya tanpa berkomunikasi satu sama lain.

“Kushida dan yang lainnya, tunggu di sini.”

Aku menginstruksikan Kushida, Amikura, dan Watanabe untuk tidak bergerak.

Saat aku menyusul Ryūen dan Kitō, yang sedang menuju tempat kejadian dengan langkah kaki yang berat, sebuah percakapan mencapai telingaku.

“Kamu menabrakku di bahu dan tidak meminta maaf? Pakaianku ternoda oleh kaldu ramen.”

Rupanya, bukan Nishino yang memulai masalah, tapi Yamamura, yang sepertinya menabrak pria itu.

“Bukankah salahmu karena tidak memperhatikan Yamamura-san lewat?” Anak-anak itu tertawa menggoda dan menyentuh bahu mereka sendiri.

“Tidak, tidak, aku tidak bisa melihatmu karena kamu terlihat seperti hantu perempuan di sini. Melihat?”

“…Aku sangat menyesal.”

Yamamura meminta maaf dengan suara kecil. Mungkin dia sudah meminta maaf lebih dari sekali atau dua kali.

Tetapi anak-anak lelaki itu terus bertindak seolah-olah mereka tidak mendengarnya.

“Kami di sini dalam perjalanan sekolah dari Gifu, ayo bermain. Aku akan membiarkanmu lolos untuk itu.”

Pria itu dengan paksa meraih lengan Nishino saat dia berdiri di sana.

“Hah? Aku tidak tertarik. Siapa yang akan bermain dengan kalian?”

Telapak tangan Nishino dengan lembut menyentuh pipi bocah itu saat dia dengan paksa menarik lengannya dari genggamannya.

“Aku tahu.”

Anak laki-laki, yang telah tersenyum dengan cara yang vulgar, segera mengubah ekspresi mereka.

Salah satu dari lima anak laki-laki itu terpesona.

“Apa sih yang kamu lakukan?”

“Itu garis aku. Apa yang kamu inginkan dengan temanku?” Ryūen-lah yang memberikan tendangan kuat ke bagian belakang kepala bocah itu.

Dia meraih dada anak laki-laki lainnya segera setelah itu dan mengangkatnya.

“Jangan memekik seperti burung yang mengintip di depan seorang wanita!”

“Aku akan membunuhmu, kamu …!”

“Silakan, coba. Aku akan membiarkan kamu memukul aku sekali jika kamu mau. kamu ingin suvenir dari perjalanan sekolah, bukan? ”

Dia mengangkat jari telunjuknya seolah-olah dia sedang menawarkan pipi kirinya padanya. “Oh, kalau begitu terima kasih telah merasa bebas untuk membiarkan aku memukulmu sekali!” Dia melakukan apa yang diperintahkan dan dengan paksa mengayunkan lengannya.

“Ah, itu…”

“Jangan berpikir aku benar-benar akan membiarkanmu memukulku. kamu bahkan tidak bisa mendapatkan saran seperti itu kali ini. ”

Melihat gerakan besar lawannya yang sia-sia, Ryūen meraih kedua bahu bocah itu dan membantingnya dengan tendangan lutut yang kuat ke perut. Siswa dari sekolah lain berguling kesakitan.

 

“Bahkan perjalanan sekolah yang membosankan dapat memiliki acara yang sedikit menarik, bukan?” Ryūen mulai menemukan kesenangan dalam situasi yang pasti akan terjadi.

Peristiwa pertama dalam kehidupan sekolah menengahnya yang membawanya ke dalam kontak dengan sekolah lain ternyata menjadi urusan kekerasan yang mengganggu.

Salah satu anak laki-laki memukulnya dengan tangan kiri dan kanannya, mengepal sekuat tenaga.

Tidak ada kepura-puraan pertarungan satu lawan satu, dan pihak lain tampaknya berniat menang melalui angka. Kemudian, Kit muncul, merayap ke arah mereka.

Anak laki-laki lain bingung dengan wajah dan penampilannya yang mengintimidasi, yang jelas bukan siswa sekolah menengah.

“Sepertinya dia mencoba… Bertarung di pihak kita.”

Nishino meraih bahu Yamamura untuk melindunginya saat dia berjalan ke arahku dan bergumam.

“Yamamura adalah teman sekelas Kitō. Wajar jika dia tidak akan mundur jika dia menemukannya dalam keadaan darurat. ”

Untungnya, mereka tampaknya mengerti bahwa pertempuran lebih lanjut di food court bukanlah ide yang baik, dan Ryūen dan yang lainnya berjalan dengan hati-hati menuju pintu keluar.

“Bukankah seharusnya seseorang memanggil orang dewasa?”

“Aku tidak bisa menghentikan mereka sekarang karena mereka seperti itu. Aku lebih suka mereka menghindari mata publik dan berkelahi satu sama lain. ”

Aku melihat bahwa lawan melebihi jumlah kami, tetapi tidak ada dari mereka yang terlihat terbiasa bekerja sama. Jika Ryūen dan Kit bekerja sama untuk bertarung, itu tidak akan memakan waktu lama.

Sekitar 10 menit kemudian, Ryūen dan yang lainnya kembali. Mereka kembali dengan orang-orang yang mereka pukuli.

Mereka membuat mereka berlutut di depan Yamamura dan Nishino dan memohon pengampunan.

Sepertinya mereka benar-benar mengalahkan pembangkangan dari mereka dan menghancurkan semangat mereka …

Ini akan menjadi masalah jika ada yang melihatnya, tapi mungkin itu perlu demi Yamamura dan Nishino.

Mereka membuat mereka bersumpah untuk tidak pernah menunjukkan diri mereka di depan gadis-gadis itu lagi, dan kemudian mereka dibebaskan.

“Tidak pernah ada momen yang membosankan, ya?”

Kushida berbisik dan aku hanya bisa setuju.

 

5

 

Setelah bermain ski sebanyak yang kami bisa, kami kembali ke ryokan sebelum pukul 19:00. Kami belum cukup bermain ski, tetapi mungkin sudah cukup, karena kami tidak ingin meninggalkan apa pun.

Akhir hari kedua semakin dekat, dan malam semakin dekat. Saat makan malam, Sud mengundang aku untuk bergabung dengannya di pemandian umum yang besar, di mana aku membasuh tubuh aku sebelum bersantai di mata air panas.

“Ka! Berhasil!”

Aku yakin Sud, yang mengeluarkan keringat selama latihan basket setiap hari, akan merasa sangat efektif.

Dia berulang kali menyendok air panas dengan kedua tangan dan membasuh wajahnya, sepertinya menghilangkan kelelahannya.

“Mereka.”

Setelah berendam di bak mandi beberapa saat dalam keadaan linglung, Hashimoto, seorang siswa Kelas A, muncul di sebelahku.

Aku dengan ringan mengangkat tanganku sebagai balasan, dan Sudo mengangkat tangannya serempak.

“Yah… aku benar-benar lelah hari ini.”

Kelas adalah cara yang bagus untuk mengenal satu sama lain dan belajar lebih banyak tentang satu sama lain.

“Apakah sesuatu terjadi?”

“Tidak ada yang terjadi, aku hanya mengkhawatirkan anak bermasalah di kelompokku.”

Dalam hati, kelompok Hashimoto telah mengganggunya sejak awal.

“Yah, ada Koenji.”

“Benar. Aktivitas gratis seharusnya dilakukan secara langsung, bukan? Biasanya, jika kamu memiliki keberanian yang waras, kamu harus mendiskusikannya, tetapi kita semua akan mengikuti ke mana pun orang itu ingin pergi. ”

Jelas bahwa Kōenji bukan tipe orang yang patuh secara dewasa, dan itu tampaknya masih tidak berubah bahkan dalam lingkungan kelompok yang mencakup semua kelas.

“Sepertinya kamu berada di peternakan yang menawarkan menunggang kuda hari ini. Apakah itu sesuatu yang ingin dilakukan Kōenji?”

“Kenapa kamu menanyakan itu? Apakah mengherankan jika kamu melihat keributan yang dia sebabkan?

Hashimoto, dengan kepala di tangannya, membenamkan bagian bawah wajahnya ke dalam bak mandi.

“Aku hanya melihatnya naik, tetapi apakah Kōenji kembali dengan benar setelah itu?”

Hashimoto tetap terendam selama sekitar sepuluh detik, tetapi kemudian dia mengangkat bahu dan muncul ke permukaan.

“Setelah sekitar satu jam. Kami tidak memiliki kapasitas mental untuk terus menunggang kuda, jadi kami menunggu saja.”

Dia kemudian melanjutkan untuk memberi tahu kami bagaimana hari bebasnya berjalan.

Sud menggumamkan belasungkawa dan mengatupkan kedua tangannya.

“Kami berencana makan siang di restoran TV terkenal sebelum tengah hari, tetapi pria itu, Kōenji, mengatakan bahwa dia akan bermain ski. Tanpa ragu sedikit pun, dia langsung pergi ke resor ski sendirian. Aku sangat lelah sehingga aku tidak punya waktu untuk bersenang-senang. Itu adalah akhir dari hari kedua kami.”

Jika mereka mengabaikannya dan pergi ke restoran terkenal, mereka akan melanggar pedoman grup.

Sungguh kisah yang menyedihkan.

“Aku ingin tahu apakah kalian, teman-teman sekelasnya, punya saran tentang bagaimana menghadapinya.”

Perjalanan sekolah baru saja melewati titik tengah dan hanya ada dua hari lagi.

Setidaknya untuk hari keempat, di mana ada waktu luang lagi, kelompok ingin mengikuti pilihan yang mereka putuskan.

“Dia di luar kendali. Aku kira tidak ada yang bisa kamu lakukan untuk itu.” Sudō mengatakan apa yang dia pikirkan.

Kedengarannya dingin, tapi aku mengenalnya cukup lama untuk mengetahui bahwa semua orang sudah menyerah padanya.

“Bagaimana denganmu, Ayanokōji?”

“Tidak realistis untuk mencoba meyakinkan Kōenji. Sejujurnya aku tidak berpikir ada yang bisa kamu lakukan tentang itu. ”

“…Ini adalah kenyataan yang kejam.”

“Tapi ada satu cara untuk melakukannya jika itu terjadi.”

“Apa itu? Biarkan aku mendengarnya.”

Hashimoto, yang ingin tahu cara meredakan situasi tidak peduli seberapa kecil kemungkinannya, menggigit peluru.

Hanya ada satu gerakan yang akan menjamin gerakan bebas selama kerugiannya dapat diterima.

Ketika aku selesai memberi tahu dia metodenya, Hashimoto mengangguk setuju.

“Yah, hanya itu yang tersisa, bukan?”

“Aku pikir kamu harus mendiskusikan apa yang harus dilakukan sebagai sebuah kelompok.”

“Aku akan melakukannya, dan kami akan mempertimbangkannya dengan serius.”

Hashimoto menghilang kembali ke bak mandi saat dia memikirkannya.

 

6

 

Setelah menghabiskan satu jam di bak mandi besar dan mengenakan yukata kami, keduanya

Sudō dan aku mengambil sebotol air mineral gratis dari lemari pendingin di ruang ganti dan menuangkannya ke tenggorokan kami dengan tangan di pinggul. Air dingin membasahi tubuh kami yang terbakar.

“Aku… Siap untuk ini, Ayanokōji.”

“Kurasa ini artinya sudah waktunya untuk pergi.”

Wajahnya agak merah, mungkin karena dia masih sedikit merona karena lama mandi. Atau mungkin karena dia gugup tentang apa yang akan terjadi. Sudah waktunya untuk memberi tahu Horikita bagaimana perasaannya. Sud meneguk air setengah penuh sekaligus.

“Fiuh! Ayo pergi!”

Dia menampar kedua pipinya secara bersamaan untuk membuat dirinya bersemangat, seolah-olah dia akan memasuki permainan bola basket.

“Jadi? Apa sebenarnya yang akan kamu lakukan?”

Saat itu baru lewat pukul 21:30. Sebagian besar siswa mungkin berada di kamar mereka, bersantai dengan teman-teman mereka. Aku ragu ada orang yang sudah tidur. Aku tidak bisa membayangkan mereka bersenang-senang atau membuat keributan bersama, tapi aku tidak akan terkejut jika Horikita memperhatikan mereka dengan tatapan hangat.

“Pokoknya, ya … aku akan mencoba meneleponnya di ponselnya.”

Sambil memegang teleponnya, dia berjalan melewati ruangan yang hangat dan keluar dari kamar mandi pria… dan segera mulai menelepon.

“…Oh, hei, ini aku. Kamu ada di mana?”

Dia bertanya dengan tergesa-gesa, saat dia menjawab telepon tanpa membuang waktu. “Di lobi? Oke, tunggu di sana sebentar. Aku akan segera ke sana.” Sudo menutup telepon dan menatapku saat dia berjalan pergi, terengah-engah.

“Ada sudut kecil di lobi ryokan yang menjual suvenir, kan? Aku dengar dia ada di sana.”

“Jangan langsung mengaku, oke? Sangat mudah untuk dilihat di lobi. Horikita juga akan mendapat masalah.”

“Aku tahu aku tahu.”

Pengakuan adalah peristiwa besar yang membutuhkan pertimbangan tidak hanya yang mengaku, tetapi juga penerima.

“Tapi di mana aku harus mengaku…?”

“Jika di lorong menuju halaman belakang, tidak ada yang akan datang saat ini, kan?”

Ada dek kayu kecil dengan pemandangan indah jika kamu menaiki tangga yang mengarah dari halaman belakang ke tempat yang lebih tinggi.

Namun, setelah jam 9 malam, kamu tidak bisa pergi ke halaman belakang itu, jadi seharusnya tidak ada seorang pun di sana.

“Seperti yang diharapkan darimu, Ayanokōji, kamu adalah teman yang baik untuk dimiliki.” Dia berkata sambil mengacungkan jempol dan tersenyum. Itu adalah senyum kaku dan gugup.

Ketika Sudo yang gelisah tiba di lobi dengan langkah cepat, Horikita berhenti mencari suvenir, menunggu di dekatnya. Aku, di sisi lain, menjaga jarak dan berdiri di titik buta.

Di lobi, ada satu karyawan dan beberapa siswa yang melihat-lihat suvenir atau duduk di kursi mengobrol, membuat aku menyadari sekali lagi bahwa ini bukan tempat yang tepat untuk pengakuan dosa.

Entah bagaimana, sambil memberi isyarat dengan tangannya, Sud tampaknya telah berhasil memanggil Horikita ke lorong menuju halaman belakang, dan mereka berdua mulai berjalan ke arah itu berdampingan.

Jika itu masalahnya, aku mungkin harus berhenti mengejar mereka pada saat ini, tetapi juga akan merepotkan jika Sudō menghukum aku. Aku mengikuti mereka untuk melihat sosok heroiknya sambil berusaha meminimalkan suara langkah kakiku.

Segera setelah itu, seperti yang aku duga, tanda-tanda orang menghilang, dan aku berhenti di tengah koridor yang kosong.

“Apa yang salah?”

Horikita berbalik dan bertanya-tanya. Rambutnya mengilap, sedemikian rupa sehingga bahkan dalam cahaya redup aku tahu dia juga telah mandi tidak lama sebelumnya.

“Aku baik-baik saja.”

Sud, yang sikapnya yang mengesankan adalah nilai jual utamanya, mungkin terlalu gugup di depan anggota lawan jenis yang disukainya—sesuatu yang diperjelas dengan suaranya yang rendah.

Pada malam hari, ryokan adalah tempat yang tenang dengan musik latar yang tenang dan obrolan yang tenang, sehingga suara keras yang tidak terduga harus dihindari, bahkan di area yang tidak populer. Karena itu, suaranya cocok.

“Aku… Itu…” Horikita memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu pada kegagapan Sudo.

Keduanya tidak terlalu kesal atau terburu-buru pada saat ini.

Ini mungkin merupakan indikasi lain dari kepercayaan yang telah dibangun Horikita dan Sudo di antara mereka.

Ketika mereka pertama kali bertemu, Horikita akan bergegas untuk menyatakan bisnisnya, tidak ada pertanyaan yang diajukan.

Pada titik ini, ponsel aku mulai bergetar.

Meskipun aku memilikinya dalam mode senyap, ada kemungkinan mereka dapat mendengar aku di lingkungan yang sunyi.

Karena itu, aku segera mematikan ponsel aku tanpa memeriksa layar.

Sepertinya dia tidak memperhatikanku. Itu melegakan untuk saat ini.

“Hei, Suzune. Apakah aku… Berubah?”

Aku pikir dia akan membuat pengakuannya, tetapi Sud menanyakan sesuatu yang lain, seolah-olah dia menekan pertanyaan itu dari dirinya sendiri.

“Aku bertanya-tanya … Berapa banyak perbedaan antara aku sekarang dan ketika aku bertemu denganmu.”

“Apakah kamu masih khawatir tentang apa yang orang pikirkan tentangmu?”

“Ya, itu juga.”

Itu adalah topik yang akan membuat keduanya sibuk sementara keberanian Sud untuk mengaku terbangun.

Pada saat yang sama, tampaknya Sud sendiri terus menyadari hal ini. “Benar. Secara obyektif, kamu telah berubah lebih dari orang lain. Bukan untuk yang lebih buruk, tetapi untuk yang lebih baik. Aku sudah berdiri di sisi kamu untuk waktu yang lama, dan aku dapat meyakinkan kamu tentang itu. ”

Itu adalah perasaan Horikita yang sebenarnya.

Tidak, itu akan menjadi pendapat yang akan disetujui oleh banyak siswa lain, bukan hanya Horikita.

“Oh begitu.”

“Tapi jangan sombong. kamu awalnya memulai, jika aku boleh mengatakannya tanpa syarat, dalam keadaan yang lebih negatif daripada orang-orang di sekitar kamu. Jangan berpikir bahwa hanya karena kamu telah mengumpulkan hal-hal positif sejak saat itu, itu dengan mudah membuat kamu menjadi orang yang lebih berprestasi daripada orang lain.”

Rebound besar dari kesan negatif awal yang menyesatkan sangat dihargai oleh orang lain.

Namun, seperti yang dikatakan Horikita, akumulasi negatif belum hilang.

“Ya itu betul. Tidak, aku benar-benar berpikir itu benar. ”

Sud menganggukkan kepalanya tanda menerima, tertekan karena kata-kata kasar itu, tapi dengan tegas menerimanya.

“Itu tidak baik. Aku sendiri pernah menjadi bodoh.”

Keterlambatan dan ketidakhadiran, peringkat terendah pada ujian tertulis, bahasa kasar, dan kekerasan langsung.

Tidak peduli berapa kali dia melihat ke belakang, masa lalu tidak pernah berubah, dan dia malu dengan jalan yang telah dia ambil.

“Kamu tampaknya memiliki hati yang teguh dan rendah hati.”

Dia mengangguk, lalu Horikita dengan lembut menyipitkan matanya ke arahnya dan tersenyum. Dia mungkin tidak menyadarinya, tapi Horikita banyak berubah.

Besarnya perubahan itu mungkin tidak jauh berbeda dengan Sud. “Kamu tidak perlu menyakiti atau mengganggu orang lain lagi. Tidak masalah.”

Rupanya, Horikita menafsirkan ini sebagai Sud meminta nasihatnya karena tidak yakin tentang pertumbuhan dan masa lalunya sendiri. Ini pasti sudah disampaikan kepada

Sudo, yang menggelengkan kepalanya dengan tergesa-gesa.

“Tidak, tidak, tidak, Suzune.”

“Tidak?”

“Aku…”

Mungkin mengingat apa yang telah dia nyatakan kepadaku, Sud dengan cepat mengulurkan tangan kanannya.

Tetapi kata-kata itu tidak mengikuti tindakannya, hanya tangan yang terulur dan terentang yang tersisa di depannya.

“Apa? Apa ini?”

Horikita hendak menanyakan arti dari tangan kanannya karena dia tidak mengerti.

“Aku mencintaimu! Silakan pergi dengan aku! ”

Dia mampu membebaskan dirinya dari rasa malu karena mencoba menahan diri dan mengucapkan kata-kata dengan jelas.

Suaranya keras, tapi… Aku akan mengabaikannya untuk saat ini.

Jika seseorang berada dalam jangkauan untuk mendengarnya, aku dapat mendeteksi dan mencegahnya.

“E-eh…?”

Horikita, yang tidak pernah mengharapkan pengakuan, membeku seolah dia terkejut.

“Jika kamu mau pergi denganku, aku ingin kamu memegang tangan kananku sebagai balasannya!”

“Hei … Apakah itu serius …?”

Horikita hendak bertanya balik, tapi dengan cepat menarik kembali kata-katanya.

Itu pasti semacam lelucon, kan? Karena dia tahu bahwa semangat, antusiasme, dan pemikiran Sud begitu tulus, dia mengerti bahwa tidak sopan untuk mengatakan hal seperti itu.

Horikita menatap tangan kanannya dan menutup bibirnya.

Kupikir dia akan segera merespon, tapi Horikita tetap diam, menatap tangan kanannya.

Semakin lama keheningan berlanjut, semakin tinggi detak jantung Sudo yang pasti melonjak.

Itu sepertinya penantian yang menyakitkan, sama sekali tidak nyaman. Namun, Horikita seharusnya diberi waktu untuk mempertimbangkannya.

Pengakuan tidak bisa dilakukan dengan hanya mempertimbangkan perasaan salah satu pihak.

Pikiran Horikita pasti akhirnya mengambil keputusan, saat dia mulai berbicara perlahan, seolah memilih kata-katanya.

“Aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan menjadi orang yang menerima pengakuan dari seseorang.” Bagaimana Horikita akan menjawab perasaan penuh gairah Sudo?

Apakah dia akan menerima atau menolak?

Atau apakah dia akan menunda masalah ini?

Saat kesunyian berlanjut, lengan kanan Sud tampaknya mulai bergetar secara bertahap.

Bukan karena mati rasa di lengannya, tapi karena gugup dan takut.

Itu adalah perasaan frustrasi karena tidak menerima tanggapan, bertanya-tanya apakah dia akan diterima atau tidak.

Masih percaya bahwa tangan yang dia ulurkan akan digenggam, Sud terus menundukkan kepalanya.

“Sudo-kun. Terima kasih telah menyukai seseorang seperti aku.” Dia mengungkapkan rasa terima kasihnya.

Namun, Horikita tidak bergerak untuk mengambil tangan kanannya. “Tapi maafkan aku. Aku… Tidak bisa menjawab perasaanmu.” Itulah kesimpulan yang diambil Horikita setelah mempertimbangkannya. “Ya, baiklah, jika kau… Seperti, setidaknya bisakah kau memberitahuku… Kenapa?”

Tidak dapat mengangkat pandangannya, Sud mengatakan itu dengan tangan kanannya menjadi kaku. “Alasan… kurasa. Bukannya aku tidak puas denganmu…” Dia mulai berbicara, tapi kemudian berhenti.

“Aku akan jujur, aku belum pernah jatuh cinta dengan orang lain sebelumnya. Aku tidak memiliki perasaan itu sekarang, dan aku tidak tahu seperti apa rasanya. Kupikir jika aku berkencan dengan Sudo-kun, yang memberitahuku bahwa dia menyukaiku, mungkin ada kemungkinan aku bisa jatuh cinta padamu seiring waktu. Tapi… Aku memutuskan aku tidak ingin bujukan semacam itu. Mungkin aku sedang menunggu saat dimana aku secara alami jatuh cinta pada seseorang.” Seolah menegaskan perasaannya, Horikita berkata begitu pada Sudo. Karena itulah dia menolak.

Sebuah keinginan untuk terus menunggu cinta pertamanya.

Itu pasti perasaan tersembunyi bahwa dia tidak akan pernah membiarkan orang asing yang tidak berhubungan mendengar.

“Yah, terima kasih untuk… Karena memberitahuku.”

Mungkin karena dia telah diberitahu begitu tegas, Sud tidak mencoba untuk membalas.

“Keberanian dan perasaanmu—aku menangkap pesannya dengan sangat jelas.”

Horikita mengatakan ini, dan saat dia hendak menurunkan tangan kanannya yang sekarang tak bernyawa, dia buru-buru meraihnya.

“Aku tentu saja menerima perasaanmu. Terima kasih telah menyukaiku.” Tangan kanan Sudo yang gemetar mengatakan semuanya.

 

Aku memutuskan sudah waktunya untuk berbalik dan kembali ke toko suvenir untuk menunggu mereka kembali.

 

7

 

Di bagian suvenir yang belum ditutup, berbagai suvenir Hokkaido dipajang.

“Pada catatan itu, Nanase mengatakan sesuatu tentang kentang goreng berlapis cokelat.”

Aku mencoba mencari tahu apa sebenarnya itu, tetapi aku tidak dapat menemukannya, karena ryokan tidak membawanya.

Sepertinya aku harus mencari mereka saat mengunjungi lokasi yang ditentukan besok atau selama waktu luang aku di hari terakhir perjalanan.

Aku akan memeriksa ponsel aku untuk melihat apakah ada toko yang menjualnya.

“Ups….”

Aku menyalakan ponsel aku dan memeriksanya, dan segera melihat sejumlah besar pesan dan log panggilan masuk.

Tentu saja, mereka berasal dari Kei.

[Kamu ada di mana?]

[Aku belum melihatmu sama sekali kemarin atau hari ini.]

[Apakah kamu sedang melakukan sesuatu?]

[Aku merindukanmu.]

[Aku sangat merindukanmu!]

Aku membuka aplikasi dan membaca semua pesan yang dikirimkan kepada aku setiap beberapa detik. Segera setelah itu, telepon berdering.

[Touwa!]

Kedengarannya seperti geraman kucing, yang merupakan deskripsi yang tepat.

[Apa kamu marah denganku?]

“Tidak, aku tidak marah.”

Begitu, sepertinya dia sangat, sangat marah padaku.

[Kenapa kamu tidak memberiku sedikit perhatian?]

“Maaf. Kami sedang dalam perjalanan sekolah, tetapi aku memiliki banyak hal yang harus dilakukan. ”

[Aku tidak tahu apakah itu hal yang baik!]

“Aku sudah memastikan bahwa kamu melakukan pekerjaan dengan baik untuk mendapatkan informasi tentang kelompok kesebelas dari Kushida, jadi aku merasa lega sendiri.”

[Hmmm? Kamu sepertinya bersenang-senang dengannya?! kamu sangat kasar!

Penipu!]

“Kami berada di grup yang sama. Selain itu, kamu tahu orang seperti apa dia. ” [Tidak masalah. Dan dia punya payudara besar! Aku bukanAh mou!]

“Oke oke. Aku akan meluangkan waktu sekarang, jadi mari kita bertemu di suatu tempat.”

[Betulkah? Kalau begitu ayo bersenang-senang!]

Menjadi sangat haus perhatian, dia segera kembali terdengar ceria.

“Aku tidak berpikir kita harus melakukan itu. Aku punya Ryūen di kamarku.”

[Oh begitu.]

“Kamu ada di mana sekarang?”

[Aku di kamar aku, tapi aku pikir ketiga gadis itu masih di bak mandi . Aku bersama mereka beberapa waktu yang lalu, tetapi aku kembali lebih dulu untuk menelepon kamu.]

Kei sangat sadar diri tentang bekas luka di tubuhnya, tapi sepertinya dia sudah benar-benar melupakannya.

“Aku akan mengambil kunci kamarku, jadi aku akan segera kembali ke kamarku. Aku akan meneleponmu setelah itu, jadi tunggu aku.”

[Ya!]

Aku menunggu kurang dari lima menit untuk Sudo di sudut suvenir. Ketika tidak ada tanda-tanda dia kembali, aku menjadi penasaran dan memutuskan untuk memeriksa koridor menuju halaman belakang.

Aku menemukan Sudo berdiri sendirian di posisi yang sama seperti saat dia menyatakan perasaannya. Karena aku tidak bisa melihat Horikita, dia pasti sudah pergi.

“Sudo?”

Karena Kei juga menungguku, aku merasa tidak enak tetapi mendekatinya dari sini dan memanggilnya.

“Oh, sial!”

Mungkin saja dia memiliki ekspresi kesal di wajahnya dilihat dari suaranya, tapi…

“Aku tahu aku tidak bisa melakukannya…!”

Wajah Sud, ketika dia berbalik, tampak frustrasi, tetapi dia juga tampak berseri-seri.

“Tidak, burukku. Aku linglung karena aku tidak bisa melupakan perasaan

tangan Suzune.”

“Jadi itu maksudmu.”

“Apakah kamu melihat itu? Itu adalah kekalahan yang sangat menghancurkan.”

“Yah, jika demikian, kamu harus bangga pada dirimu sendiri.”

Aku diperlihatkan pengakuan yang luar biasa, dilakukan dengan cara yang sangat maskulin, penuh tenggorokan.

“Bahkan jika dia menolak pengakuanku, aku tidak akan menyerah. Aku bahkan berpikir untuk menunjukkan versi diri aku yang lebih baik tahun depan dan mengaku lagi.

Tapi itu tidak baik. Aku menyadari bahwa setidaknya, aku tidak dapat menghubunginya.”

Sudō sepertinya merasakan sesuatu yang aku, yang melihat dari kejauhan, tidak bisa.

“Ini bukan soal menyerah atau tidak menyerah. Aku masih menyukainya, tapi aku merasa dia seperti bunga yang aku rindukan, yang tidak bisa aku jangkau.”

Dia sepertinya tidak bisa menyatukan semuanya, tetapi dia tertawa sedikit ketika mengatakan itu.

“Apa yang akan kamu lakukan tentang Onodera?”

“Bagaimana mungkin aku mengetahuinya? kamu tidak bertanya padanya apa yang sebenarnya dia pikirkan, bukan?” “Ya, sudah.”

“Yah, apa pun yang akan terjadi, akan terjadi. Onodera adalah gadis yang baik, dan kami memiliki minat yang sama. Aku tidak terlalu membenci Suzune, dan aku merasa bisa bergaul dengannya dengan cara yang adil.”

Apakah itu berkembang menjadi cinta atau tidak, itu sekunder, kurasa.

“Aku beritahu padamu; Aku akan belajar dengan giat di masa depan. Sampai sekarang, ini untuk orang lain, tapi mulai hari ini, aku akan memberikan segalanya untuk diriku sendiri. Tujuan langsung aku adalah untuk mencapai level Hirata.”

“Itu gol yang cukup besar lagi.”

Jika dia bisa melewati tembok itu, dia akhirnya akan menghadapi eselon atas tahun ajaran, Horikita dan Keisei.

Tampaknya dia bisa fokus pada tujuan yang lebih besar daripada terus berkecil hati dengan penolakan.

 

8

 

Aku berjalan kembali ke kamar tamu dengan langkah cepat dan menemukan Horikita berdiri di luar.

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

“Aku menunggumu.”

“Aku?”

Aku punya firasat buruk tentang ini, jadi aku mencoba berpura-pura bingung, tapi ekspresi Horikita sulit.

“Kamu jahat juga, Ayanokōji-kun. kamu melihatnya, bukan? ”

“Apa yang kau bicarakan?”

“Kamu berada di bagian suvenir sebelumnya, bukan? Biasanya, aku akan berpikir itu hanya kebetulan bahwa seseorang ada di dekat kamu, tetapi dalam kasus kamu, aku mencoba untuk tidak menganggapnya seperti itu.

Sungguh cara berpikir yang tidak wajar. Namun, itu benar. Jika aku pernah mengambil langkah serupa melawan Horikita di masa depan, aku harus memastikan dia tidak dapat menemukan aku.

“Kamu berpikir untuk mencoba menghindari terlihat lain kali, bukan?”

“…Bagus sekali.”

Aku memuji dia dengan jujur ​​dan memuji dia karena bacaannya yang cerdik.

“Itulah yang Sudo minta aku lakukan. Dia memintaku untuk menjaganya saat dia mengaku.”

“Bahkan jika itu masalahnya, tidakkah menurutmu itu kurangnya pertimbangan untuk pihak wanita – untukku?”

“Aku kira tidak demikian.”

“Kau tidak adil, Sudo-kun. Aku harus mengurangi poin agar kamu memintanya untuk mengamati. ”

Aku tercengang, tapi dia tidak tampak begitu marah.

“Jadi? Apakah kamu datang jauh-jauh ke sini untuk mengeluh kepada aku, hanya seorang penonton? ”

“Ya.”

Sekali lagi, dia mengatakannya dengan jelas dan tanpa syarat.

“Aku hanya setengah bercanda. Yang benar adalah, aku benar-benar perlu berbicara dengan kamu. Tapi sepertinya kamu harus masuk ke kamar.”

“Bukan seperti itu, tapi… Jika kamu tidak keberatan, bisakah kita melakukannya besok?”

“Aku mendapat banyak tekanan dari orang yang berbeda. Mereka kesal karena

Aku belum berurusan dengan mereka sama sekali selama dua hari terakhir. ”

“Begitu, jadi itu Karuizawa-san, kan?”

Dia mungkin akan mencari tahu.

“Besok malam kalau begitu. Aku akan memaafkanmu jika kamu bisa berjanji untuk meminjamkan telingamu saat itu. ”

“Baiklah, aku berjanji.”

Aku menjawab, karena tidak ada pilihan lain saat ini.

Aku meninggalkan kunci dengan Kitō, yang ada di dalam ruangan, dan menuju untuk menemui Kei.

Meskipun kami sudah diakui oleh banyak orang sebagai pasangan resmi, kami tidak bisa pergi kemana-mana seperti Ike dan Shinohara.

Kami memutuskan untuk bertemu di area yang memiliki beberapa kamar mandi pribadi.

Aku dimarahi dengan keras segera setelah kami bertemu, tetapi aku segera memeluknya dan membuatnya kembali dalam suasana hati yang baik. Kami kemudian menghabiskan waktu santai bersama untuk sementara waktu.


Sakuranovel


 

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar