hit counter code Baca novel Youzitsu 2nd Year – Volume 8 – Epilog Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Youzitsu 2nd Year – Volume 8 – Epilog Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel


 

Epilog:

Cahaya Di Ujung Terowongan

 

Saat itu hampir jam 9 malam dan angin dingin bertiup di luar.

Lampu di setiap ujung tangga samar-samar menerangi pijakanku, tetapi karena salju, sulit untuk mengatakan bahwa aku aman. Aku menaiki puluhan anak tangga, menginjak salju untuk menghindari jatuh. Mungkin tidak banyak orang yang senang datang ke sini pada waktu seperti ini.

Dalam kegelapan, aku tiba di sebuah bukit yang agak luas di mana orang-orang tidak bisa melihat napas mereka sendiri.

Di dek kayu, aku menemukan seseorang.

Mereka mungkin sedang menatap pemandangan, tetapi kegelapan membuatnya tampak agak sedih. Secara alami, tidak ada orang lain di sekitarnya.

Aku mendengar bahwa mereka hadir pada waktu makan. Aku mulai bertanya-tanya, sudah berapa lama mereka di sini. Suara angin begitu kencang sehingga mereka sepertinya tidak menyadari kedatanganku.

Aku menghentakkan kakiku ke tanah sekeras yang aku bisa untuk mengumumkan kehadiranku agar tidak mengejutkan mereka. Aku bertanya-tanya apakah suara itu sampai ke telinga mereka sama sekali. Ketika tubuh mereka menunjukkan reaksi, aku memutuskan untuk memanggil mereka.

“Bolehkah aku duduk di sebelahmu?”

“Oh! Ayanokōji-kun?” dia bertanya.

“Kebetulan sekali.” “Y-ya, kebetulan.”

Ichinose dengan canggung membiarkan pandangannya mengembara ke pemandangan malam.

“Sayangnya, itu bukan kebetulan. Amikura dan yang lainnya membuat keributan karena mereka tidak bisa menemukanmu. Aku hanya ingin memanggil kamu untuk mengobrol sampai lampu padam. ”

“Oh ya? Apa yang sedang terjadi? Apakah aku membuat keributan? ”

“Sedikit. Aku hanya akan mengiriminya pesan untuk saat ini. Itu seharusnya membuat Amikura nyaman.”

“Apakah kamu sudah bertukar informasi kontak… Dengan Mako-chan?”

“Kami berada di grup yang sama untuk perjalanan sekolah. Aku butuh cara untuk menghubunginya.”

Aku mengirim pesan yang mengatakan bahwa aku telah menemukan Ichinose dan bahwa aku akan kembali pada jam 9:00 malam, jadi mereka tidak perlu khawatir. Segera setelah aku mengirim pesan, itu dibaca. Ketika Amikura mengetahui bahwa semuanya baik-baik saja, dia mengirim dua perangko bantuan.

“Dia mendapat pesan. Setidaknya sekarang keributan harus berakhir. ”

“Aku minta maaf.”

“Tidak masalah. Ini adalah properti penginapan dan kami tidak melanggar jam malam. Selama kamu kembali pada jam 9:00, itu urusan kamu. ”

“Ya terima kasih…”

Aku kira dapat dimengerti bahwa dia tidak mencoba untuk kembali ke dalam hanya karena orang-orang mengkhawatirkannya. Perjalanan sekolah memang menyenangkan, tetapi mau tidak mau kamu harus berbagi banyak waktu dengan siswa.

“Setiap orang memiliki saat-saat ketika mereka ingin sendiri. Dalam hal itu, aku mungkin mengganggu privasi kamu. ”

Untuk kata-kata ini, Ichinose terdiam.

Dia hanya terus menatap pemandangan malam.

“Ini dingin.”

“…Ya. Ini dingin.”

Bahkan melalui sarung tangan aku, aku merasakan getaran yang menusuk saat angin bertiup.

“Sudah berapa lama kamu di sini?”

“Aku tidak tahu… Mungkin lima menit.”

Dia menjawab, tetapi dia sepertinya berpikir bahwa aku akan segera mengenali kebohongannya, jadi dia mengoreksi dirinya sendiri dengan frustrasi.

“Maaf, aku mungkin sudah di sini selama 30 atau 40 menit.”

“Aku yakin kamu benar. Sekilas, tidak ada jejak kaki yang bisa ditemukan.”

Aku tidak punya bukti bahwa Ichinose ada di sini sama sekali sampai aku menaiki tangga. Jika itu terjadi beberapa menit sebelumnya, aku akan mengenali jejak kaki dengan jelas, bahkan dalam kegelapan.

Angin masih kencang, meski salju yang turun perlahan mulai berhenti.

“Apa yang aku katakan mungkin sudah jelas, tetapi kamu akan masuk angin jika kamu tinggal terlalu lama.”

“Benar…”

Dia bergumam pada dirinya sendiri setuju, tetapi tidak ada indikasi bahwa dia akan mengindahkan saran aku.

Segera setelah itu, salju tampaknya akan berhenti. Tapi ini hanya akan bersifat sementara. Perkiraan itu menyerukan badai salju yang kuat segera.

“Bicara tentang pengejaran angsa liar, apa yang kamu pikirkan saat menikmati pemandangan malam sendirian?”

Aku memiliki gambaran kasar tentang apa yang diharapkan, tetapi aku tidak akan tahu pasti kecuali aku mendengarnya dari mulutnya sendiri.

Aku bertanya padanya, tapi Ichinose tidak langsung menjawab. Dia hanya mengagumi pemandangan tanpa menoleh ke belakang.

“Aku pikir aku ingin menjadi … Sendiri untuk saat ini.”

Sebuah penolakan ringan. Dia mendesak aku untuk pergi, mengatakan dia tidak ingin berbicara dengan siapa pun.

Atau mungkin dia hanya mengatakan bahwa dia tidak ingin aku berada di dekatnya. “Kurasa aku tidak akan meninggalkanmu sendirian sekarang. Ini sangat berbahaya dalam perjalanan turun.”

“Terima kasih atas perhatianmu, tetapi Karuizawa-san akan marah jika dia tahu bahwa kamu dan aku sendirian di tempat seperti ini. Aku pasti tidak menginginkan itu.” Pada pandangan pertama, tidak ada yang akan melangkah sejauh ini kecuali mereka memiliki alasan lain; Aku kira itu adalah masalah semacam itu. Tampaknya sudah menjadi sifatnya untuk peduli pada orang lain bahkan pada saat seperti ini.

“Tentu saja, jika Kei melihatku, dia akan salah paham.”

“Ya.”

“Apakah kamu yakin ingin aku pergi?”

“Ya.”

Ichinose menjawab dengan jawaban singkat yang sama, masih tidak mengalihkan pandangannya dari pemandangan yang damai.

Aku segera menarik diri dan membalikkan tubuhku.

“Aku akan kembali kalau begitu. Pastikan kamu kembali pada jam 9:00. ”

“Terima kasih, aku akan berhati-hati.”

Saat aku mengambil langkah pertama aku, salju yang berhenti sejenak mulai turun lagi. Salju turun lebih kuat dari sebelumnya.

Aku berbalik dan melihat ke belakang sosok Ichinose, yang tetap membeku di tempatnya sejak aku menemukannya di sini.

Dia menjadi jauh lebih kecil dan lebih lemah. Kapan terakhir kali aku melihat Ichinose Honami yang begitu penuh kehidupan saat dia pertama kali masuk sekolah? Bukan sesuatu yang terjadi dalam perjalanan sekolah, melainkan akumulasi. Air yang terkumpul di cangkir retak itu mulai meluap. Akan mudah untuk pergi dari sini, tapi ini adalah titik balik. Emosi Ichinose, yang telah mengikis dan menyempitkannya, mencapai titik kritis, sejauh yang bisa kulihat.

Bukan hanya karena airnya meluap. Jika retakan melebar dan cangkir pecah, restorasi mungkin tidak dapat dilakukan.

Dengan kata lain, kelas Ichinose akan selesai, dan jalurnya ke Kelas A akan ditutup.

Ini bukan waktunya untuk kehancuran kelasnya. Itu akan menjadi masalah bagi rencanaku.

“Aku akan menunggu disini.” Kataku dan duduk di tangga menuju penginapan.

“Mengapa?”

“Kenapa ya.”

“Urusanku bukan urusanmu, kan? Mengapa kamu menunggu …?”

“Aku tidak tahu.”

Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan padanya saat itu. Aku tahu dia ingin mendorongku menjauh, tapi karena dia tidak memiliki kekuatan memaksa, Ichinose tidak punya pilihan selain menyerah.

Jika dia benar-benar tidak ingin bersamaku, pilihan terbaik adalah pergi. Beberapa menit berlalu dalam keheningan. Tidak ada yang benar-benar terjadi.

“Yang kita lakukan hanyalah mengobrol… Benar?”

Entah dia tidak tahan dengan keheningan di antara kami berdua, atau dia memutuskan bahwa dia tidak punya pilihan.

Dengan suara yang sangat pelan hingga bisa dilewatkan, seolah-olah dia sedang memikirkan dirinya sendiri, Ichinose menggumamkan sesuatu.

“Sebenarnya, aku sudah lama ingin menanyakan sesuatu padamu.” Itu jauh lebih baik daripada dibiarkan dalam keheningan sampai jam malam. Itu juga akan membantu meredam dinginnya salju yang membekukan pantatku.

“Apakah kamu pernah mendengar tentang Ruang Putih…?”

Aku bertanya-tanya percakapan seperti apa yang akan dihasilkan dari situasi ini, tetapi kata-kata yang keluar terlalu tidak terduga dan benar-benar menyimpang dari beberapa asumsi yang aku miliki.

Mengapa, dari semua orang, Ichinose pernah mengucapkan kata-kata “Ruang Putih”? Untuk sesaat, bayangan Sakayanagi melintas di benakku. Ada beberapa situasi di mana para pemimpin kelas mulai mengenal satu sama lain, seperti kerjasama antar kelas akhir-akhir ini. Tapi aku tidak berpikir dia akan dengan mudah berbicara tentang hal-hal seperti itu.

Jika itu masalahnya, maka …

Aku ingat bahwa dia diancam oleh Tsukishiro selama Uninhabited

Ujian Khusus Pulau. Aku tidak akan terkejut jika dia mengingat ‘Ruang Putih’ dari kejadian itu.

“Aku tidak yakin apa yang kamu bicarakan.”

“Aku mengerti. Jika kamu tidak mengerti, Ayanokōji-kun, jangan khawatir. Aku mungkin salah dengar.”

Kata-kata Ichinose tiba-tiba berhenti di bawah langit yang dingin. Dia kemudian menghela nafas. Aku tidak yakin apakah dia sepenuhnya percaya jawaban aku atau tidak. Hanya untuk memastikan, akan lebih baik jika aku menanam beberapa ide sendiri. “Di mana kamu mendengar kata-kata itu?”

Aku memotong untuk mengungkapkan bahwa itu adalah sesuatu yang aku tidak ingat.

Jika dia tidak menjawab dengan jujur, itu sudah cukup untuk menghentikan aku dari mengejar masalah ini.

“Aku mendengar mantan ketua pelaksana dan Shiba-sensei berbicara selama Ujian Pulau Tak Berpenghuni. Ada beberapa bagian yang bisa kudengar dengan jelas, tapi kudengar dia ingin mengusirmu dan kata-kata ‘Ruang Putih.’ Aku penasaran, jadi aku melakukan pencarian, tetapi aku tidak dapat menemukan apa pun yang terdengar seperti itu, jadi aku kira aku salah dengar? ”

“Aku ragu kamu mendengarnya dengan benar. Setidaknya aku tidak bisa memikirkan kata-kata serupa. ” Bahkan jika dia melakukan penelitian sendiri, dia mungkin setengah yakin bahwa itu tidak sesuai dengan ingatannya.

“Tapi mengapa para guru mencoba mengeluarkanmu? Apakah kamu keluar dari masalah sekarang? ”

Dia mungkin sudah lama ingin menanyakan itu juga. Tetapi karena apa yang terjadi dengan Kei, Ichinose sepertinya telah mendorong pertanyaan itu ke benaknya.

“Masalah itu diurus. Aku tidak bisa menjelaskan secara detail, tetapi tidak ada masalah.” Aku bisa merasakan bahwa ada rahasia lain, terpisah dari Ruang Putih. Akan lebih merepotkan nanti jika situasi sebelumnya bocor ke dunia luar.

“Aku mengerti….”

Aku bisa melihat keterkejutannya saat dia mengira dia mungkin dianggap sebagai seseorang yang tidak bisa kuceritakan rahasia dengannya.

Melanjutkan topik ini tidak akan menguntungkan Ichinose, jadi kali ini aku mengajukan pertanyaan padanya.

“Aku juga punya pertanyaan untukmu. Ichinose yang kukenal bukanlah tipe orang yang menggigil kesepian di tempat seperti ini. Dia tipe siswa yang dikelilingi oleh teman-teman, tertawa dan menyemangati satu sama lain. Berapa lama kamu berencana untuk tinggal di sini? ”

“Aku sedang bersenang senang.”

“Bukan itu yang terlihat saat aku melihat sikapmu sebelumnya. Aku tidak berpikir itu adalah jenis wajah yang harus kamu tunjukkan dalam perjalanan sekolah yang hanya tentang menikmati diri sendiri. ”

Bahkan pertukaran semacam ini mungkin diperlukan untuk Ichinose sekarang. Untuk mengekspos bagian dirinya yang biasanya ingin dia simpan untuk dirinya sendiri dan tidak bisa dibicarakan dengan siapa pun.

Ini adalah sesuatu yang Ichinose, yang terus berada di bawah tekanan sebagai pemimpin kelas, terus memegangnya.

“Apakah kamu benar-benar akan terus menunggu di sana?”

“Ya. Aku akan bersamamu saat aku turun.”

“Aku mengerti. Yah, setidaknya datang ke sini. Pantatmu mungkin mulai dingin. ”

“Itu tawaran yang bagus. Aku benar-benar membekukan pantat aku. ”

Aku buru-buru berdiri, menyapu salju dari pantatku, dan berdiri di samping Ichinose.

Profil samping Ichinose tidak berubah dari sebelumnya. Ketika aku memeriksa ponsel aku sebelumnya, waktu sudah menunjukkan pukul 8:40. Menghitung waktu yang diperlukan untuk kembali, sepertinya kita bisa tinggal di sini selama 10 menit atau lebih.

Jika kita berdiri diam sampai batas waktu, itu juga akan baik-baik saja. Dengan niat untuk tetap bersama Ichinose sampai akhir, aku memutuskan untuk menunggu reaksinya.

Setiap kali angin bertiup, salju menari-nari di udara. Setelah beberapa lusin detik, Ichinose membuka mulutnya. Kepulan napas putih tersebar di udara. “Dengan caraku melakukan sesuatu, aku tidak bisa mengalahkan kelas mana pun lagi. Itulah yang aku pikirkan.” Air mata yang tidak disengaja menetes di pipi Ichinose.

“Kamu tidak bisa menang, ya? Aku pikir kamu akan terus maju seperti kamu tanpa ragu-ragu. ”

“Tapi karena itu…” Ichinose memutar kata-katanya, meskipun itu goyah. “Ya itu betul. Tapi hasil tidak mengikuti. Kelas kita pasti bergerak lebih jauh

jauh dari Kelas A. Ini jelas bagi semua orang.” “Dan penyebab dari ini adalah pendekatanmu sendiri.”

“Kalau saja aku bisa memerintah teman sekelasku seperti Sakayanagi-san. Kalau saja aku bisa memimpin sekuat Ryūen-kun. Kalau saja aku bisa berkoordinasi seperti Horikita-san. Mau tak mau aku berpikir seperti itu.”

“Itu meminta sesuatu yang tidak kamu miliki. kamu hanya bisa menjadi diri sendiri; kamu tidak bisa menjadi orang lain.”

Dia tahu ini tanpa harus mengatakannya. Tetapi ada kalanya kamu harus mendengarnya, bahkan jika kamu mengetahuinya.

“Itu yang tidak aku miliki. Ya benar. Aku ingin menjadi apa yang bukan aku.”

“Bahkan jika kamu harus mengubah dirimu sendiri?”

“Jika aku bisa menang, aku akan … Masih baik-baik saja.”

Ichinose ingin berubah. Apakah itu benar atau salah adalah yang kedua, dia hanya putus asa untuk menerobos. Biasanya, ini bukan situasi di mana aku akan menghubunginya.

Namun, pengakuan yang aku terima dari Ichinose di Pulau Tak Berpenghuni menyebabkan beberapa kejadian tak terduga, yang merupakan alasan utama dia menjadi sangat lemah. Masih ada lebih dari tiga bulan sampai janji yang aku buat dengan Ichinose.

Akankah dia bisa melewati ini tanpa bantuan sampai saat itu?

Tidak, ini bukan situasi di mana kita harus berharap.

Saat ini, hati Ichinose berada di ambang kehancuran. Efek racun mulai menyebar ke seluruh tubuhnya lebih cepat dari yang aku perkirakan.

Cintanya padaku dan kehadiran Karuizawa Kei.

Kelas berada di spiral ke bawah, dengan tidak ada kesempatan untuk naik ke atas. Meskipun Kanzaki dan Himeno mulai bergerak, tidak akan ada cukup waktu untuk pertumbuhan sesama siswa mereka.

Sebagai anggota OSIS, aku tidak bisa melihat apa yang akan terjadi padanya di masa depan. Jalan di depan akan sangat sulit. Dia tampaknya terjebak dari semua sisi. Masa depannya diselimuti kabut.

“Aku sangat frustrasi…”

Ketidakberdayaannya menyerang Ichinose dengan rasa bersalah yang kuat. Jika ini adalah masalah yang hanya dia harus tangani, dia hanya akan depresi. Tapi Ichinose, yang memimpin kelas, tidak bisa membiarkan itu. Dia bertanggung jawab atas kegagalan seluruh kelas. Itu karena dia berpikir seperti itulah fenomena ini terjadi.

“Maaf, Ayanokōji-kun…” Suaranya yang bergetar mengungkapkan penyesalannya.

“Untuk apa kamu meminta maaf?”

“Banyak, banyak hal. Menangis seperti ini hanya akan merepotkanmu.”

Ichinose seharusnya lebih kuat dan lebih cerdas. Potensi tersembunyinya telah benar-benar hilang karena hati yang terlalu rapuh. Kelemahan yang fatal.

Baik Horikita, Ryūen, maupun Sakayanagi, yang berjalan di depan kawanan, tidak akan berdiri diam dan membiarkannya mengejar. Akan sangat menyakitkan untuk berjuang, menderita, dan ambruk di belakang mereka. Sebuah pengingat lembut bahwa bekerja keras tidak akan lagi membebaskannya dari tanggung jawab yang berat ini.

Jika Ichinose kehilangan kedua kakinya, dia akan habis untuk selamanya. Namun, masih terlalu dini untuk mengatakannya… Ini bukan waktu yang tepat.

Kamu tidak boleh pingsan sekarang, Ichinose.

Aku tidak akan membiarkan kamu berhenti sampai ujian akhir, waktu yang akan menentukan nasib siswa tahun kedua. Aku tidak akan membiarkan kamu untuk memecah sebelum itu. Andalah yang menentukan waktu dan tempat hidup atau mati kamu sebagai mahasiswa, bukan orang lain.

Aku menutup jarak di antara kami dan mengulurkan tanganku ke punggungnya saat dia menahan penderitaannya.

Lalu, aku meletakkan tanganku di bahu kanannya dan menariknya ke dalam pelukan.

“A-apa? Ayanokōji-kun!?”

“Saat kamu kesakitan, menangislah. kamu dapat meminta bantuan. Setiap orang punya kelemahan.” “Itu… Tapi…”

Ichinose menggigit bibirnya, yang mulai membiru pucat, dan menelan kata-katanya. Tubuhnya mencoba melarikan diri ke arah yang berlawanan, tetapi kekuatannya lemah.

“Apakah tidak ada sesuatu yang kamu inginkan?” “Aku… Tidak. Yang kuinginkan bukan lagi…”

“Kamu tidak bisa mendapatkannya lagi?”

Dia mati-matian berusaha menekan kata-kata yang meluap dari tenggorokannya, atau lebih tepatnya dari lubuk hatinya. Tetap saja, Ichinose hanya menganggukkan kepalanya sedikit, mungkin tidak berniat untuk menjawab.

“Itu tidak penting lagi. Itulah yang aku pikirkan.”

“Tetapi…”

“Jika kamu tidak memiliki keberanian untuk mengambil langkah pertama, aku bisa membantumu.” Aku menyeka air mata yang mengalir di pipinya dengan ujung jariku.

Mereka sangat dingin sehingga mereka merasa seperti akan membeku.

Dia tidak lagi memiliki kekuatan untuk melarikan diri. Sebaliknya, dia santai dan menyerahkan dirinya kepada aku, meninggalkan segalanya di tangan aku.

Menatap pemandangan malam bersalju di negeri yang jauh.

Pada hari ini, kami belajar tentang kehangatan satu sama lain dengan meringkuk bersama di bawah langit malam yang dingin.


Sakuranovel


 

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar