hit counter code Baca novel Youzitsu 2nd Year – Volume 8 – Prolog Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Youzitsu 2nd Year – Volume 8 – Prolog Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Monolog Kanzaki Ryuji

 

Orang cerdas menjauhi bahaya. Aku telah menghabiskan masa kecil aku menjaga jarak dari orang-orang. Mengapa aku membuat pilihan itu? Karena lebih mudah bagi aku untuk melakukannya dan, yang lebih penting, karena itu menjauhkan aku dari masalah. Aku tidak punya teman dekat, dan aku tidak punya musuh. Ini memudahkan aku untuk tetap netral.

Namun, suatu hari, aku terlibat dalam perkelahian antara sekelompok anak-anak, hanya karena aku berada di dekatnya. Tiga dari empat anak, tidak termasuk aku, terus menerus menuduh anak keempat. Mereka bertiga bertindak arogan sepanjang insiden, tetapi bukan tanpa alasan: satu kebohongan adalah penyebab perilaku mereka.

Anak yang dikecam, yang tampak kesal, telah berbohong kepada tiga lainnya. Itu benar-benar harus menjadi sesuatu yang sepele. Itu tentang apakah dia mendapat tanda tangan dari seorang selebriti atau tidak. Mereka bertiga ingin dia mengakui bahwa dia telah berbohong dan meminta maaf kepada semua orang. Di sisi lain, pembohong bersikeras bahwa dia tidak berbohong dan menolak untuk meminta maaf.

Aku, yang kebetulan berada di sana, menganalisis situasi secara objektif dan mendesak anak yang berbohong untuk mengakuinya, tetapi anak itu menolak untuk mengalah sampai akhir. Sebuah kebohongan tipis. Keras kepala yang tidak berarti. Aku pikir masalah ini mungkin meningkat ke titik bahaya, tetapi meskipun demikian, aku tidak melakukan apa-apa. Bocah itu salah karena mengatakan kebohongan yang tidak berguna.

Aku tidak tahu apakah itu untuk pamer atau apa, tapi itu benar-benar bodoh. Aku tidak perlu membantu. Itu bukan urusanku.

Aku benar-benar merasa seperti itu.

Tidak, aku bahkan berpikir bahwa dia harus dipukul setidaknya sekali untuk belajar darinya Tapi… Pada akhirnya, anak yang berbohong itu lolos begitu saja.

Seorang kaki tangan bocah pembohong tiba-tiba muncul dan menyelamatkan anak itu. Dia melindunginya tanpa menanyainya, hanya karena dia adalah temannya.

Aku tidak setuju. Itu bukan keadilan.

Hal yang benar untuk dilakukan adalah mendukung ketiga anak yang tidak berbohong.

Aku jatuh ke dalam ketidakpastian.

Siapa yang benar?

Apakah ketiganya yang mengatakan yang sebenarnya tetapi menunjukkan kesombongan, atau orang yang berbohong melalui giginya?

Apakah orang ketiga yang tahu itu bohong dan membantu temannya?

Ada satu orang dewasa yang menyaksikan seluruh adegan terungkap.

Dia meletakkan tangannya di atas kepalaku dan berkata, “Jika kamu tidak memiliki kekuatan untuk membantu, kamu dapat melarikan diri atau mengabaikannya. Tetapi jika kamu memiliki kekuatan dan tidak menggunakannya, kamu bodoh.”

Aku tidak bisa memahaminya saat itu. Aku bertanya-tanya apakah dia bermaksud bahwa aku seharusnya membantu pembohong. Tapi ketika aku tumbuh menjadi dewasa, aku mengerti. Membantu tidak berarti hanya membantu anak yang berbohong. Jika aku memiliki kekuatan untuk mengendalikan situasi, aku bisa mengakhiri situasi tidak peduli perspektif apa yang aku pegang …

Pada saat itulah sesuatu dalam diri aku menjadi hidup, sesuatu yang aku pikir tidak aku miliki.

Aku masih ingat kata-kata orang yang aku temui.

Ketika aku masuk SMA Pengasuhan Lanjutan, aku memilih untuk bersosialisasi dengan orang lain, meskipun aku tidak pandai dalam hal itu. Aku belajar untuk membantu orang lain yang membutuhkan, meskipun hanya sedikit. Aku berharap berada di sana untuk Ichinose, yang diakui sebagai pemimpin kelas, dan mendukungnya.

Namun, pada akhirnya, aku tidak dapat melakukannya, dan hati aku hancur.

Kata-kata Ayanokōji Kiyotaka menyelamatkanku dari situasi seperti itu. Ayanokōji… Sungguh, takdir adalah hal yang misterius.


Sakuranovel


 

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar