hit counter code Baca novel Yuusha no Segare Chapter 4, Part 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Yuusha no Segare Chapter 4, Part 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Mereka masih bisa mendengar suara pertarungan Madoka melawan Alexei=Shii tinggi di langit di atas mereka, tapi Yasuo sedang terburu-buru untuk pergi sejauh mungkin dari rumah itu.

Terlepas dari kebisingan yang keras, tidak ada satu orang pun di jalan untuk memeriksa penyebabnya, tidak ada kendaraan yang lewat, dan langit malam palsu di atas mereka diwarnai dengan warna hitam yang seragam. Hanya butuh lima belas menit untuk berjalan ke batas ruang “seperti penghalang” yang telah ditembus ibunya, tetapi mereka diserang tiga kali dalam perjalanan oleh Shii.

Setiap kali seorang Shii muncul, itu ditundukkan oleh Diana dan kemudian ditidurkan dengan requiemnya, tetapi Yasuo dan Nodoka sudah merasakan kelelahan mental dari perubahan besar yang terjadi di lingkungan yang mereka kenal.

“O-Onii-chan, apakah kita benar-benar berjalan dengan benar?”

“Ya, seharusnya seperti ini.”

Yasuo menjawab Nodoka yang hampir menangis, tapi dia tidak percaya bahwa pemandangan yang sangat dia kenal bisa berubah begitu banyak hanya dengan perubahan warna. Dia juga khawatir bahwa dia mungkin salah belok di suatu tempat, dan tersesat.

“aku yakin ini adalah arah yang benar.”

Namun, Diana mengatakan itu dengan percaya diri.

“Begitu banyak Shii muncul dari arah yang kita tuju. aku jarang harus berurusan dengan begitu banyak Shii berturut-turut, dan aku tidak yakin apa prinsip di balik ruang aneh ini, tapi…”

“Mereka mencoba menghentikan kita melarikan diri?”

“Ya, aku pikir begitu. aku tidak punya bukti, tapi… dalam beberapa hal, itu membuat aku nyaman.”

Meskipun serangan oleh Shii, mereka tidak melihat satu orang pun selain diri mereka sendiri. Itu berarti tidak perlu khawatir orang-orang di Tokorozawa diserang oleh Shii yang muncul di dalam penghalang hitam ini.

“T-Tapi bagaimana jika kita meninggalkan penghalang?”

“…Aku tidak tahu apa yang akan terjadi. Namun, tetap di sini di tengah teknik musuh juga bukan ide yang bagus. aku tidak berpikir bahwa pertarungan antara Madoka dan ayah aku akan berakhir dalam waktu dekat, dan dalam keadaan aku yang terluka aku tidak dapat bertahan lama jika musuh menyerang dalam jumlah besar. Meninggalkan penghalang ini sekarang adalah solusi paling praktis yang tersedia bagi kami saat ini.”

Setelah mengatakan itu, Diana menoleh ke belakang ke arah suara pertempuran yang agak menjauh.

“Selain itu, mungkin saja orang di balik kejadian ini adalah ayahku, yang merupakan Shii terkuat di sini. Jika ada orang lain yang mengendalikan Shii dari belakang layar, kurasa mereka tidak akan membiarkan kita melarikan diri dengan mudah sekarang karena kita sudah sejauh ini dari Madoka, yang merupakan kekuatan tempur terkuat kita. Jadi jika kita menjauh dari ayahku…”

“Jadi tempat ini aman, setidaknya untuk saat ini?”

“aku kira demikian.”

Itu semua hanya dugaan, tebakan optimis.

Namun, satu-satunya orang yang bisa diandalkan Yasuo dan Nodoka adalah prajurit profesional Diana, bahkan jika dia memiliki pihak yang tidak bisa diandalkan. Yasuo memandangi punggung Diana yang terluka, yang berjalan cepat di depannya sambil memantau sekeliling dengan hati-hati.

Castor rusak yang dimaksudkan untuk digunakan di tangan kanan tergantung di ikat pinggangnya, dan di tangan kirinya, dia memegang Pollux yang berlumuran darah.

Jika mereka berhasil meninggalkan penghalang ini, haruskah dia mengabaikan konsekuensinya dan membawanya langsung ke dokter?

Sementara Yasuo memikirkan hal-hal seperti itu, mereka tiba di tempat yang pasti dia kenali.

“Di sana! persimpangan itu! Di situlah “perbatasan” itu!”

Itu adalah persimpangan kecil di dalam area pemukiman, dan memiliki sinyal dengan satu lampu. Sekitar waktu ini, biasanya akan ada lampu kuning yang berkedip-kedip dengan hampir tidak ada orang di sekitarnya, tetapi sekelilingnya masih diwarnai dengan warna yang monoton.

“Pasti ada semacam penghalang di sini.”

Ketika Diana mengulurkan tangannya sambil berdiri di tengah persimpangan, dia bisa merasakan sesuatu yang tak terlihat menekan ujung jarinya.

“Kurasa terlalu berlebihan untuk berharap bahwa bagian yang rusak akan tetap terbuka. Jika itu yang terjadi, tidak akan ada gunanya membangun penghalang ini, karena akan memungkinkan sejumlah besar orang luar memasuki ruang di dalamnya. Mempertimbangkan fakta bahwa kami hanya melihat Shii di dalam, kami dapat mengatakan bahwa penghalang ini adalah semacam ‘jubah tembus pandang’, yang dibuat khusus untuk menyerang Hideo atau yang lainnya….

Suara yang mereka dengar terdengar seperti suara raja iblis, berasal dari lubang Neraka.

“Analisis itu benar. Seperti yang diharapkan dari anak Radagast dan Krone.”

Mereka tidak dapat mengidentifikasi arah dari mana suara itu datang. Itu adalah suara yang meneteskan kebencian, dan sepertinya datang dari segala arah seolah-olah mereka terjebak di ruangan kedap suara, dan sepertinya membuat ruang gelap di sekitar mereka semakin gelap.

“A-Siapa di sana!?”

Itu adalah kehadiran yang sangat berbeda dari semua Shii yang mereka hadapi sebelumnya. Itu tidak memiliki kegelapan aneh yang mengelilinginya, dan suaranya adalah laki-laki. Terlebih lagi, itu berbicara dalam bahasa Jepang.

Namun, bahkan Diana, satu-satunya pejuang di lokasi itu, gemetar karena kebencian yang tak tertahankan yang keluar dari suara datar itu.

Musuh yang luar biasa sedang mendekat.

Musuh itu cerdas, dan mengeluarkan rasa permusuhan yang jelas.

Itu adalah musuh pertama yang dihadapi Diana yang cerdas, karena dia tidak pernah mengalami pertempuran melawan pasukan Raja Iblis Kaul, juga tidak berpartisipasi dalam pertempuran melawan kerajaan lain. Dia baru saja menyelesaikan pelatihannya sebagai Magitech Knight, dan bertarung melawan Shii yang tampaknya tidak berakal.

“Pergi sekarang, Magitech Knight of Resteria muda. Sumber daya yang luar biasa seperti kamu harus tinggal di negara kamu dan mengumpulkan pahala dengan cara biasa, dan bekerja dengan rajin demi negara kamu. Tidak perlu bagi kamu untuk mempertaruhkan hidup kamu di sini.

Zat hitam, yang tampak seperti jelaga dari perapian, mulai menyatu di depan mereka.

Suara Diana, Yasuo, dan Nodoka membeku karena ketakutan, dan tidak dapat mengeluarkan suara.

Api hitam dan merah yang berkelap-kelip di dalam zat seperti jelaga itu pasti sama dengan api seorang Shii.

Ancaman Raja Iblis Kaul, yang pernah menyebabkan dunia jauh Ante Lande menjadi kacau, telah muncul kembali. Itulah yang dikatakan Diana kepada Pahlawan yang pernah menyelamatkan dunia itu.

Namun, Diana tidak benar-benar mengenal Raja Iblis Kaul.

Diana hanya mengalami pertempuran dengan Raja Iblis Kaul melalui buku pelajaran sejarahnya, dan dia tidak memiliki pengalaman langsung.

“Raja Iblis … Kaul?”
Sosok yang berdiri di depan sini sambil menyebarkan tekanan, ketakutan, dan kegelapan yang luar biasa sangat berbeda dari ‘Raja Iblis Kaul’ yang dia bayangkan, sehingga dia hanya perlu bertanya dan memastikan.

Itu tampak seperti manusia.

Sangat sedikit orang yang pernah melihat Raja Iblis Kaul dengan mata kepala sendiri. Hideo, Madoka, Erijina, dan Alexei telah bertemu dengannya secara langsung, tetapi tidak seperti potret Hideo, semua lukisan Kaul dikerjakan berdasarkan desas-desus yang ditambah dengan imajinasi sang seniman. Bagaimanapun, sosok yang berdiri di hadapan Diana tidak cocok dengan penampilan representasi Kaul yang pernah dilihatnya sebelumnya.

Dia sekitar satu setengah kepala lebih tinggi dari Yasuo. Dia mengenakan kemeja bernoda jelaga yang awalnya berwarna putih. Celana panjangnya yang berwarna khaki diikat dengan bretel, dan dia mengenakan sepatu bot kulit. Secara keseluruhan, dia terlihat seperti pria dengan fisik yang tegap.

Di satu tangan, dia memegang apa yang tampak seperti lentera, tetapi cahaya yang dipancarkannya bukanlah warna merah yang tidak menyenangkan yang telah mereka lihat sejauh ini, itu tampak seperti cahaya dari nyala api biasa. Tangan lainnya berada di tepi topi tukang koran yang dikenakannya di kepalanya. Alih-alih raja iblis atau monster, dia tampak seperti penyapu cerobong asap abad kedua puluh dari Inggris.

Apakah ini pria yang menggunakan cara yang tidak diketahui Diana untuk dengan sengaja memisahkan Yasuo dan keluarganya dari orang lain, dan menjebak mereka di ruang ini?

Apakah orang ini adalah musuh sebenarnya di balik penyerangan terhadap rumah keluarga Kenzaki, dan orang yang bahkan berhasil memperbudak Shii dari Alexei Krone, yang pernah menjadi rekan Pahlawan yang telah menyelamatkan dunia?

Apakah orang ini akar penyebab bencana baru yang menimpa Ante Lande?

“Raja Iblis Kaul. Raja Iblis. Raja Iblis, ya? Dia pasti menyebut dirinya dengan gelar arogan.”

Saat wajahnya terlihat, teror tak terkatakan yang mereka rasakan sebelumnya menghilang, dan digantikan oleh rasa aneh yang sulit untuk dijelaskan. Ketika dia berbicara, suara seorang pria mencapai telinga mereka.

“Maaf mengecewakanmu, tapi aku bukan Kaul. Aku bukan orang lemah seperti Kaul, dan kurasa aku juga tidak sebodoh Kaul.”

“K-Lemah!?”

Mereka berbicara tentang setan yang hampir menghancurkan seluruh planet. Apa yang dia maksud dengan menyebut monster seperti itu ‘lemah’?

Pria itu terkekeh seolah menikmati reaksi Diana. Dia kemudian melepas topi tukang korannya dan membungkuk dengan anggun.

“Anak-anak Pahlawan, Hideo. Senang berkenalan dengan kamu. Nama aku William Bareig.”

“Hai Aku…”

Setelah melihat wajahnya, Nodoka menjerit kecil. Pria yang menyebut dirinya William tampaknya hanya orang asing, tapi mata kirinya jelas bukan manusia.

Cahaya jahat Shii membara di dalam mata itu. Itu membuat orang berpikir bahwa dia mengenakan topi tukang koran rendah di atas matanya untuk menyembunyikannya, dan itu menyala kuat dengan cahaya merah gelap yang jauh lebih terang dibandingkan dengan cahaya yang dipancarkan oleh Alexei atau Shii lain yang mereka temui. Mata kanannya berwarna biru jernih, dan itu hanya menekankan kesan tidak menyenangkan yang dipancarkan oleh mata kirinya.

“Maaf membuatmu takut. Tidak peduli seberapa banyak aku menyamarkan penampilan luarku, aku tidak bisa berbuat apa-apa dengan mata ini.”

Bahkan senyuman, jika diwarnai dengan kejahatan, akan membuat orang merasa takut

Lutut Nodoka menjadi lemah begitu dia melihat senyum William, dan dia jatuh ke tanah seolah dia tidak lagi memiliki kekuatan untuk tetap berdiri. Yasuo nyaris tidak berhasil untuk tetap berdiri, tetapi dapat dilihat bahwa dia berada pada batasnya, dan dorongan kecil apa pun akan membuatnya hancur.

Orang ini berada pada level yang jauh berbeda dari seorang Shii.

Rasa ketidaknormalan, kengerian, dan ketakutan yang dia ilhami pada dasarnya berbeda dari seorang Shii.

“Ku-!!”

Hanya sang prajurit, Diana, yang mampu mengumpulkan energi yang dibutuhkan dan menarik pelatuk Pollux untuk memulai serangan. Pada titik ini, identitas orang asing itu tidak penting lagi.

Dia tidak punya bukti, tetapi dia hanya bisa memikirkan orang yang disebut William ini sebagai musuh manusia yang hidup.

“Hmm.”

Namun, senyum ringan William tidak goyah sedetik pun, dan dia mengambil peluru sihir dari Pollux secara langsung.

Sebuah lubang yang cukup besar untuk melihat tembus terbuka di tubuh William pada titik di mana peluru sihir melewatinya. Namun, tidak ada darah, dan William tidak terhuyung-huyung. Sebaliknya, seolah-olah sebuah bola dilemparkan melalui asap, lubang itu segera tertutup dan menghilang, dan dia kembali ke penampilan sebelumnya.

“Sayang sekali.”

William tampak seperti dia benar-benar bersungguh-sungguh. Dia mengatakan itu dengan nada seolah-olah sedang mencoba menghibur Diana, yang berdiri sambil terlihat tercengang, dan dia dengan tenang melangkah maju ke arah mereka bertiga.

“Ugh…”

Saat itu, Yasuo juga pingsan. Dia telah mencoba mundur selangkah, tetapi kakinya tidak berfungsi dengan baik. Sambil duduk dengan menyedihkan di tanah, dia masih tidak bisa mengalihkan pandangan dari William.

“Y-Yasuo, bawa Nodoka dan pergi ke tempat lain. A-Aku akan mengurus semuanya di sini…!”

Diana berada di antara William dan dua lainnya seolah-olah untuk mencegat tatapan itu, tetapi suaranya juga bergetar ketakutan. William berhenti berjalan dan menatap Diana dengan tatapan kasihan.

“Hentikan ini. kamu tidak bisa mengalahkan aku dengan pedang kembar kamu. aku tidak ingin melukai seorang wanita muda yang cantik. Silakan menjauh.”

“A-aku tidak bisa melakukan itu!”

Diana meneriakkan itu, tapi sepertinya itu ditujukan pada dirinya sendiri, bukan pada William.

“Aku adalah Ksatria Magitech dari Resteria! Atas nama ayah dan ibuku, aku tidak bisa meninggalkan keluarga Kenzaki, apapun yang terjadi!”

“Kamu bilang kamu tidak bisa meninggalkan mereka, tapi apa yang kamu coba tidak mungkin. aku akan menjadi lawan kamu jika kamu memiliki peluang kemenangan yang paling kecil sekalipun, tetapi apa yang kamu coba mirip dengan bayi yang menantang seorang pejuang untuk berkelahi. kamu tidak bisa menang, bahkan dengan keajaiban.”

“D-Diam! Haaaaah!!”

Diana benar-benar kehilangan ketenangannya pada William yang mendekatinya bahkan tanpa berusaha melindungi dirinya sendiri. Bahkan Yasuo, yang berada di tempat terdekat dengan Diana, tidak tahu kapan dia pindah.

Bilah yang berkedip pasti mendarat di bahu William.

Namun,

“Itu sebabnya aku memberitahumu, itu tidak mungkin.”

Sama seperti peluru sihir sebelumnya, pedang Pollux baru saja melewati tubuh William tanpa efek yang bertahan lama. Apalagi tubuhnya, bahkan pakaiannya sama sekali tidak terluka, dan tentu saja, WIlliam masih berdiri di sana seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

“I-Tidak mungkin…”

Diana kaget dengan kurangnya perlawanan terhadap serangannya, dan berhenti bergerak meskipun dia berada tepat di depan musuhnya.

Itu seperti ketika dia mengayunkan pedangnya dalam latihan, atau mencoba memotong udara, tidak ada perlawanan sama sekali. Apakah tubuh hantu William bahkan ada di sini?

“Tenanglah. Untuk manusia, kamu pasti kuat. Seandainya kamu tidak dilumpuhkan oleh emosi, kamu mungkin bahkan mengalahkan bayangan ayah kamu. Namun, terkadang kamu akan bertemu dengan lawan yang tidak dapat kamu lawan, dan kebetulan, aku adalah salah satunya. Hanya itu yang ada untuk itu.

William meletakkan tangan di bahu Diana, dan berbicara dengan nada seorang guru berbicara kepada seorang siswa.

Untuk beberapa alasan, pedang itu menembus tubuhnya dengan bersih seolah-olah dia tidak kuat, tetapi dia mampu mendorong Diana.

Dia tidak memukulnya, juga tidak meledakkannya dari jalannya. Namun, Diana tidak dapat menahan tindakan kecil William yang dimaksudkan untuk membuatnya keluar dari jalurnya. Tubuhnya bergerak beberapa langkah ke satu sisi, dan William dengan mudah berjalan melewatinya.

Pada saat dia menyadari apa yang terjadi dan berbalik, William sudah berdiri di depan Yasuo dan Nodoka, sambil memperlihatkan punggungnya ke Diana.

“Aku sudah menyiapkan lawan yang cocok untukmu bertarung. Silakan bermain di sana sebentar. Tiga dari mereka sekaligus harus terbukti menjadi pelatihan yang baik untuk kamu.

“!!”

Tiga Shii baru muncul dari tanah di belakang Diana, yang sedang menatap William. Mereka memiliki penampilan yang bahkan Yasuo kenal sekarang. Ketiga Shii mengangkat senjata bayangan mereka dan mendekati Diana dari belakang.

Sementara dia membeku di tempat karena ketakutan, Yasuo entah kenapa berpikir bahwa salah satu Shii memegang senjata yang menyerupai Castor dan Pollux yang dipegang Diana.

“Jangan sentuh Yasuo dan Nodokaaaaaaaa!!!!”

“Diana!!”

Teriakan Yasuo tidak sampai ke Diana, dan serangan Diana tidak sampai ke William. Namun…

“Aaaaaah!!”

Serangan ketiga Shii itu sampai ke punggung Diana. Setelah melewatkan serangannya ke arah William, punggung Diana tertusuk peluru hitam, tombak hitam, dan panah hitam. Diana terlempar karena benturan dan melewati tubuh William, jatuh ke tanah.

Tidak ada keraguan tentang hal itu. Salah satu Shii menggunakan Castor dan Pollux.

Salah satu serangan yang menghantam Diana adalah peluru sihir yang ditembakkan dari cengkeramannya.

Diana mengatakan bahwa itu adalah model yang diproduksi secara massal. Dua lainnya adalah tombak dan busur. Tidak ada cara untuk mengetahui apakah itu senjata biasa atau Senjata Techno, tetapi Diana mengatakan bahwa prajurit pasukan Resteria juga bisa menggunakan pedang, tombak, dan busur.

Dan sekarang, pria yang pernah memimpin para Ksatria Resteria sedang bertarung di langit.

Ketiga makhluk itu, bukan, ketiga orang itu dulunya adalah Magitech Knights of Resteria, sama seperti Diana.

“Diana-san!!”

Diana masih berusaha bangkit setelah mendengar teriakan Nodoka, tapi tubuhnya sudah terluka dalam pertarungannya dengan Alexei’s Shii. Setelah membawa pedang dan peluru pembunuh ke punggungnya, dia tidak lagi bisa mengumpulkan energi yang diperlukan di tangan dan kakinya.

William melihat sosok Ksatria Magitech muda yang tergeletak menyedihkan di tanah, dan menurunkan bahunya.

“Kamu seharusnya tetap di belakang dan menerima pelatihan. kamu bisa menang melawan mereka dengan mudah, kamu tahu?

“B-Beraninya kau…”

Jika Yasuo memiliki kekuatan, dia mungkin akan menyerang pria itu karena komentar yang tidak sensitif dan tidak pantas ini. Namun, Yasuo tidak memiliki kekuatan sama sekali.

Sejauh yang dia ingat, dia tidak pernah secara fisik melawan siapa pun. Dihadapkan dengan niat membunuh dan monster sejati untuk pertama kalinya dalam hidupnya, kata-kata Yasuo sangat lemah.

“Aku memberitahunya bahwa dia bukan tandinganku, dan bahwa dia akan bisa bertarung dengan baik melawan Shii, tahu? Aku jauh lebih kuat darinya, jadi bukan berarti aku membuat dia lengah dan memukulnya dari belakang sambil terganggu. Mengapa kamu masih menuduh aku, aku bertanya-tanya?

William dengan tenang menganalisis tindakan Diana, seolah mengkritik kinerja pemain dalam pertandingan sepak bola kemarin.

Itu hanyalah sebuah analisis, dan kata-katanya bahkan tidak mengandung sedikit cemoohan.

“Selain itu, dia berkata “Jangan sentuh mereka”. Dia menyerang aku sambil berasumsi bahwa aku bermaksud menyakiti kamu. Fitnah kotor, aku beritahu kamu. aku belum mengatakan sepatah kata pun tentang mengapa aku di sini, atau apa yang ingin aku lakukan.”

Setelah mengatakan itu, William mengambil langkah ke arah Yasuo dan Nodoka tanpa melirik Diana, atau Shii yang berhenti bergerak setelah mengalahkannya.

“TIDAK! Tidaaaak!!”

Nodoka diliputi rasa takut dan berteriak. Melihat adik perempuannya panik, api pengabaian diri muncul dalam diri Yasuo, dan,

“Nodoka! Berlari!! Lari awaaaaay!!”

Yasuo menyerang William yang hanya mengambil satu langkah ke arah mereka, dan melemparkan pukulan putus asa padanya.

“Eh…”

Yasuo lupa bernapas karena ketakutannya, pusat gravitasinya terangkat, dan dia bahkan belum mengepalkan tangan dengan benar. William terlihat sangat kesal, dan menghindari serangan Yasuo hanya dengan bergerak sedikit ke samping.

“Kamu harus melakukan hal-hal seperti itu ketika kamu setidaknya berada di level Magitech Knight itu.”

William mengulurkan kakinya dan dengan ringan menendang kaki Yasuo yang kehilangan keseimbangan. Yasuo sama sekali tidak bisa menahannya, dan pandangannya tiba-tiba berputar, dan dia mendarat dengan menyedihkan di tanah.

“Ada banyak komentar yang ingin aku sampaikan, seperti kamu tidak boleh menyerang orang yang lebih tua dari kamu, atau bahwa ini bukan waktunya untuk bersikap keren. Tapi sungguh, kau menyedihkan. kamu akan lebih baik dilayani dengan menyeret tangan adik kamu dan melarikan diri.

Kata-kata memalukan itu ditujukan ke punggung Yasuo yang masih terbaring di tanah.

“Aku mengerti bahwa manusia takut pada mataku ini, dan itu tidak bisa dihindari. Namun, aku bermaksud untuk memperlakukan kamu, yang merupakan anak dari sang pahlawan, Hideo, dengan sopan dan ramah. Yah, aku kira kondisi kehidupan kamu akan berubah secara drastis, tetapi aku ingin kamu berdua meminjamkan kekuatan kamu untuk melindungi umat manusia dari tragedi yang akan menimpa tidak hanya Ante Lande, tetapi juga dunia ini, dalam waktu dekat.

Apa yang pria ini bicarakan?

“Selain itu, aku telah memperhitungkan kesalahan aku sebelumnya, dan bahkan memotong ruang ini agar tetangga kamu tidak terganggu. Jika ada, kamu harus berterima kasih atas pertimbangan aku.

“B-Berhentilah bercanda! kamu mengirim Shii untuk menyerang mobil kami! Jika bukan karena pemikiran cepat ibuku, itu bisa menyebabkan kecelakaan besar!”

Yasuo tidak mengerti apa yang dibicarakan William, tapi kejadian kali ini sudah menimbulkan gangguan bagi orang lain.

Saat Yasuo meneriakkan itu dengan suara bergetar, William terlihat sangat terkejut dan melebarkan matanya.

“Eh? Mobil? Kecelakaan?”

Mata merahnya yang melebar karena terkejut membuat Yasuo mulai gemetar saat masih terbaring di tanah.

“Ah, jadi itu yang terjadi. Ini meresahkan. Yah, tidak ada gunanya membuat alasan di sini. aku akan membiarkan tuduhan itu bertahan untuk saat ini.
William bergumam pada dirinya sendiri dan mengangguk seolah dia mengerti sesuatu. Dan kemudian, seolah mencoba mendekati percakapan dari sudut yang berbeda, dia melihat ke arah Nodoka yang masih pingsan di tanah dan bahkan tidak bisa melarikan diri.

“Tapi kalau memang begitu, aku harus bergegas sedikit. Sekarang, ikut aku. aku hanya memiliki tugas untuk kalian berdua yang merupakan anak dari sang Pahlawan.”

Nodoka, dan Yasuo yang masih di tanah, melihatnya.

Seperti lidah ular yang menjulur ke arah mangsanya, cahaya merah yang tidak menyenangkan dari mata kiri William perlahan menjulur ke arah Nodoka.

Yasuo tiba-tiba menyadarinya.

Ini adalah rahasia di balik bagaimana Shii mengambil hati dari orang-orang. Ini adalah mekanisme di mana Shii mencuri hati orang-orang, yang tidak dapat ditemukan oleh para Ksatria Magitech, terlepas dari pengalaman mereka dalam pertempuran. William, dan Shii yang dipimpinnya, berusaha mencuri hati mereka di ruang hitam ini di mana mereka tidak akan terlihat oleh siapa pun, menggunakan cahaya aneh itu.

“Berhenti! Nodoka! Melarikan diri!!”

“Ah, tidak… Tidak! Diana-san! Selamatkan aku!!”

Nodoka merangkak merangkak ke arah Diana, tetapi ketakutannya begitu besar sehingga dia bahkan tidak bisa berdiri.

“Ketakutan hanya akan berlangsung sesaat, jadi tolong jangan berjuang. Jika kamu takut, apakah kamu ingin aku membawa Magitech Knight itu bersama kami juga? Apakah kamu akan merasa nyaman jika kamu memiliki lebih banyak orang di sekitar kamu yang kamu kenal? Wanita muda itu adalah putri Alexei Krone dan Erijina Radagast. Dia dipimpin oleh kehormatannya sebagai seorang prajurit, dan dia memiliki kemauan yang kuat untuk menutupi kekurangannya melalui pelatihan. kamu tidak akan khawatir lagi jika gadis itu ada di sisi kamu, bukan? Datang sekarang.”

“Berhenti berhenti!!”

Yasuo mencengkeram kaki William yang berada tepat di sebelahnya, tapi itu tidak cukup untuk menghentikannya.

“N-Nodoka, Yasuo!!”

“Tidaaaak!!”

Teriakan menyedihkan kedua gadis itu bergema di telinga Yasuo.

Diana dan Nodoka hendak dibunuh tanpa pernah tahu apa yang terjadi, dan tanpa tahu siapa musuh mereka sebenarnya. Dia bahkan tidak bisa merasakan kemarahan pada dirinya sendiri karena tidak bisa melakukan apapun, dan tidak memiliki kekuatan apapun.

Terlepas dari situasinya, dia tiba-tiba teringat percakapannya dengan ibunya di mobil pagi itu.

“Jika aku dan wanita yang kamu cintai akan jatuh dari tebing, siapa di antara kami yang akan kamu selamatkan?”

Betapa tidak berartinya pertanyaan itu.

Latihan pikiran itu hanya masuk akal jika dia memiliki kekuatan untuk menyelamatkan setidaknya satu orang.

Saat ini, dia tidak bisa memberikan perlawanan karena orang-orang penting baginya akan dibawa pergi.

Dia tidak percaya pada Diana. Dia tidak percaya kata-kata ayahnya. Dia tidak mendengarkan kata-kata ibunya.

Pada akhirnya, dia belum menemukan tekadnya. Mengapa dia memilih jalan yang membutuhkan kekuatan paling besar, padahal dia tidak memiliki kekuatan sama sekali?

Andai saja dia bisa memutuskan lebih awal, ini tidak akan terjadi. Jika ini adalah hasil dari tiga hari yang dia sia-siakan, dia tidak akan pernah bisa memaafkan dirinya sendiri.

“Tetap saja… aku memberikan semua usahaku untuk memahami apa yang sedang terjadi, dengan caraku sendiri…!!”

“Melakukan yang terbaik berbeda dengan memberikan semua upaya kamu.”

“Itu hanya tiga hari… Tidak mungkin membalikkan delapan belas tahun akal sehat hanya dalam tiga hari!”

“Aku yakin kamu masih memberikan semua usahamu sekarang.”

“Semua orang ini, mereka berpikir bahwa karena mereka memahaminya sendiri, mereka dapat mengharapkan aku untuk mengerti juga? Persetan dengan itu!”

“Aku tahu kamu sedang mencoba yang terbaik untuk mengatasi sesuatu yang sulit saat ini.”

Jadi bagaimana jika ayahnya adalah seorang pahlawan?

Dia hanya orang biasa.

Dia adalah anak yang tidak berdaya, di bawah umur, pelajar, dan warga sipil.

Itu sebabnya, saat dia masih berbaring di tanah, dia meraih benda yang jatuh dalam jangkauannya.

“Sooooooop!!”

Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah melemparkannya ke William.

“Aduh.”

Namun,

“…Eh?”

Itu mengenai kepala William. Itu pasti membuat kontak.

Peluru sihir Diana dan pedang Pollux tidak berpengaruh pada tubuh William, tetapi Yasuo telah mengambil Castor yang rusak yang dijatuhkan Diana dan melemparkannya ke William, dan itu mengenai dia.

“Hmm?”

William berbalik dan menatap Yasuo dengan curiga.

Yasuo tidak tahu apa yang baru saja terjadi. Namun, itu sudah cukup baginya.

“Diana! Aku pinjam ini!!”

Sambil berdiri dengan goyah, Yasuo hampir merenggut Pollux dari jari Diana yang terjatuh.

“kamu bajingan! Jangan main-main dengan kami!!”

Tanpa repot-repot membidik dengan hati-hati, Yasuo menekan pelatuk Techno Weapon yang pertama kali dipegangnya.

“Mu!?”

Itu adalah peluru cahaya yang jauh lebih kecil dari yang ditembakkan Diana.

Namun, William menghindarinya. Dia benar-benar menghindari mereka.

“Pergi dari Nodoka!!”

Peluru berikutnya yang dia tembakkan menyerempet pinggang William dan merobek bajunya.

“Hai! Onii-chan, kamu akan memukulku!”

Peluru itu pecah setelah mengenai tanah di dekat kaki Nodoka, dan saudara perempuannya mengangkat suaranya mengingatkannya untuk berhati-hati.

Namun, Yasuo bahkan tidak mendengarnya.

Serangan itu mendarat. Entah kenapa, peluru yang dia tembakkan mampu mengenai William.

“Diana! Tolong keluarkan Nodoka dari sini! Aku akan menahannya…!”

“… Serius… Yasuo, kamu benar-benar tidak baik sama sekali…!”

Diana berlari menuju Nodoka dengan kecepatan super, sambil meninggalkan jejak darah di belakangnya. Dia menggendong Nodoka dan menjauh dari William, meskipun dia terlihat goyah.

“… Sebuah kata peringatan. kamu sebaiknya tidak berpikir bahwa kamu dapat mengalahkan aku. Hanya karena seorang anak bisa menembakkan senjata, bukan berarti dia bisa mengalahkan prajurit terlatih.”

William berbicara dengan sikap mengancam, tapi Yasuo balas membentaknya, sebagian karena marah dan sebagian lagi karena kegirangan.

“T-Tutup mulutmu! aku sudah tahu itu. Tapi apa pilihan lain yang aku miliki? Hentikan teriakanmu dan datanglah padaku! Mungkinkah kau takut padaku? Kau takut pada anak kecil dengan pistol!? Kamu percaya diri melawan gadis kecil yang penakut, tapi kamu tidak bisa berbuat apa-apa melawan anak laki-laki bersenjata?”

“…Itu provokasi yang sangat murahan.”

Bahkan tidak perlu mengatakannya, itu pasti provokasi murahan. Tidak mungkin suara yang melengking bisa mengintimidasi. Dia hanya terlihat seperti anak laki-laki terlindung yang panik karena didorong melampaui toleransi. Namun,

“aku akan melindungi Nodoka dan Diana. Jika aku satu-satunya yang bisa memukulmu, aku tidak punya pilihan selain melakukan itu!!”

Tidak perlu banyak bicara kepada “musuh”. Namun, jika dia tidak memaksakan diri untuk berteriak seperti itu, dia merasa akan pingsan lagi karena ketakutan.

“Ahhhhhhhh!!”

Yasuo yang ketegangannya sudah mencapai level maksimum, menarik pelatuknya sekali lagi.

“Aah, sangat merepotkan… Sakit terkena itu, tahu?”

Seorang anak melawan tentara. Sama seperti contoh itu, peluru sihir tidak mengenai William lagi.

Meski begitu, William masih menghindari serangan Yasuo. Jika dia terkena, dia akan menerima kerusakan. Diana berpikir bahwa dia harus mengambil kesempatan ini untuk mengeluarkan Nodoka dari ruang hitam ini, atau jika gagal, kembali ke tempat Madoka berada. Namun,

“Uhh…”

“Lihat, seperti yang aku katakan.”

Situasi tidak memungkinkan Diana untuk membuat pilihan mana pun. Yasuo, yang terus menerus menembakkan Pollux dengan sembrono, tiba-tiba pingsan.

Hasil itu bisa diprediksi.

Mekanisme Senjata Techno bekerja dengan menggunakan energi magis pengguna untuk menembakkan peluru magis. Yasuo bisa menembakkannya sampai sekarang karena sebagian energi Diana masih tertinggal di dalam senjata itu. Namun, begitu itu habis, itu akan mulai menarik energi dari Yasuo, yang tidak menjalani pelatihan apa pun sebagai Magitech Knight. Akibatnya, tubuh Yasuo langsung kehabisan energi.

William juga menatap Yasuo dengan kesal, yang telah roboh ke tanah.

“Menunda waktu jauh lebih sulit daripada kelihatannya. Terutama ketika sekutu kamu terluka, kamu perlu membeli lebih banyak waktu agar mereka bisa kabur. Itu berarti kamu tidak boleh menghabiskan waktu untuk sementara waktu. kamu setidaknya harus lebih memperhatikan tujuan kamu. ”

“Ugh… Ahh…”

“Yah, aku harus memujimu karena begitu banyak membelaku meskipun kamu kurang pengalaman. Bahkan sebagian besar Ksatria Magitech tidak mampu melakukan itu.”

William menendang Pollux dan menerbangkannya jauh dari Yasuo.

“Kalau begitu, dengan mempertimbangkan keberanianmu yang sembrono, aku akan mulai denganmu. Tidak apa-apa, seperti yang aku katakan sebelumnya, aku tidak akan memperlakukan kamu dengan buruk. Ini hanya akan menyakitkan untuk sesaat.”

Yasuo merasakan tangan William mendekatinya dari atas, dan mata Shii menatapnya, tapi dia bahkan tidak mampu mengangkat kepalanya. Semua kekuatan telah meninggalkan tubuhnya, dan seolah-olah dia lumpuh, bahkan menggerakkan satu jari pun sulit.

Dia bahkan belum melepaskan sepuluh tembakan.

Apakah ini semua yang dia mampu lakukan? Diana terus berjuang bahkan setelah terluka. Ibunya telah menunjukkan betapa kuatnya dia. Terlepas dari itu, apakah dia akan mati di sini, tanpa terluka sedikitpun, dan tanpa memahami apa yang sedang terjadi?

“Pahlawan… Hideo.”

“Hmm?”

Yasuo menggumamkan kata-kata itu sambil tetap berbaring di tanah, dan William mengerutkan alisnya dengan curiga.

“Pahlawan, Hideo… adalah orang yang akan memperoleh kemenangan untuk perbatasan baru.”

Andai saja dia memiliki kekuatan itu juga.

“Sayap, maju … Kelopak bunga, terbanglah.”

Diana juga pernah mengatakannya. Bahwa Yasuo adalah putra Hideo.

“… Kumpulkan sinar matahari biru yang bersinar.”

Bukankah itu sudah jelas?

Begitulah yang terjadi di semua cerita. Putra protagonis akan selalu memiliki bakat dan kekuatan untuk melanjutkan apa yang ditinggalkan ayahnya. Namun, mengapa dia tidak memilikinya?

“Avatar angin, Pedang Suci Liutberga… Jawab panggilanku dan ambil formulir.”

Tidak peduli apa yang dia gumamkan, itu tidak ada gunanya. Dia tidak punya apa-apa.

Orang lemah yang tidak pernah mencapai apapun tidak bisa melakukan apapun kecuali mencari Pahlawan untuk keselamatan.

Jika memang ada yang namanya Pahlawan… Tolong selamatkan aku…
“Kamu … Jangan bilang-!”

Untuk pertama kalinya, William kehilangan ekspresi santainya. Sebuah pilar cahaya muncul di area yang dikelilingi oleh kegelapan. Apakah cahaya suci itu muncul dari tubuh Yasuo yang roboh? Tidak, cahaya itu muncul tepat di sebelah Yasuo.

Cahaya terus naik dari samping Yasuo, dan itu menyinari William, yang sepertinya tidak bisa bergerak.

“…I-Itu…!”

Nodoka telah dibebaskan dari rasa takutnya pada William, dan dia tidak lagi menatapnya. Diana tidak tahu apa yang terjadi pada Yasuo, dan dia menunggu dengan napas tertahan untuk melihat apa yang akan terjadi selanjutnya.

Apakah itu musuh baru? Atau apakah sesuatu terjadi pada Yasuo yang tidak diketahui Diana?

Menghadapi musuh yang tidak bisa diharapkan untuk dikalahkannya, Diana telah kehilangan kemampuannya untuk berpikir dengan tenang dan tidak dapat memperhatikan Yasuo yang masih roboh di tanah.

Itu sebabnya, dia tidak mendengarnya. Putra sang Pahlawan, Yasuo, telah mengingat mantra untuk memanggil Pedang Suci Liutberga, meskipun dia hanya pernah mendengarnya sekali sebelumnya, dan dia mengucapkannya dengan suara rendah.

“Ingatanmu luar biasa, Yasuo.”

Suara itu muncul dari dalam cahaya.

“aku baru saja melintasi stasiun Shin-Yokohama, dan aku khawatir karena masih membutuhkan banyak waktu untuk sampai ke Tokorozawa… aku tidak pernah membayangkan bahwa aku akan dapat kembali dengan cara seperti itu.”

Itu adalah suara yang sama yang pernah menabur benih keberanian di hati ayah, ibu Diana, dan orang-orang lain di negaranya.

“…Kupikir kau seharusnya berada di Osaka……”

Hideo dengan angkuh menjawab William, yang mengerutkan kening.

“Ah. aku bergegas kembali karena aku mendengar sesuatu menghancurkan pintu depan aku saat aku pergi. Meski begitu, istri aku mungkin akan mengatakan aku masih terlambat untuk kembali. Tetapi jika aku tahu bahwa kami dapat melakukan hal seperti ini, aku tidak perlu membuang-buang uang aku dengan buru-buru membeli tiket pulang pergi dengan kereta peluru. Hanya Mobil Hijau(10) tiket tersedia, jadi semua uang saku aku hilang.

Dia memiliki rambut yang dicukur rapi. Jaket bawah yang sudah digunakan dengan baik. Setelan abu-abu. Dasi merah muda bermotif paisley. Sepatu kulit hitam yang telah menjadi lembut seiring bertambahnya usia.

“Aku tidak tahu siapa kamu, tapi sepertinya keluarga dan anak-anakku berada di bawah asuhanmu.”

Dan terakhir, dia memegang Pedang Suci Liutberga, yang diselimuti angin yang mengancam akan membubarkan kegelapan.

“Pahlawan… Hideo Kenzaki.”

William menyebut nama itu dengan suara campuran antara kebencian dan kekaguman.

Pilar utama Keluarga Kenzaki yang akan berusia empat puluh delapan tahun ini. Itu adalah Kenzaki Hideo, ayah dari Yasuo dan Nodoka.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar