hit counter code Baca novel Yuusha no Segare Chapter 4, Part 3 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Yuusha no Segare Chapter 4, Part 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

"Cahaya itu-!!"

Madoka, yang telah bentrok melawan Alexei di udara, berhenti bergerak saat dia melihat pilar cahaya yang menembus kegelapan. Bahkan Shii Alexei memiliki reaksi yang sama, dan perhatiannya diarahkan pada cahaya yang seperti matahari di dalam dunia tertutup ini.

“…Hideo”

"Hideo…Hideo…!"

Madoka mengingat saat-saat ketika dia sering melihat cahaya itu, dan tanpa sengaja menggumamkan nama suaminya. Sekarang Alexei telah berubah menjadi seorang Shii, perasaan seperti apa yang dia miliki saat dia memanggil nama rekan seperjuangannya yang dulu?

""Liutberga.""

Suara manusia dan Shii tumpang tindih satu sama lain.

Itu adalah cahaya harapan yang menyelamatkan dunia yang berada di tempat yang sangat jauh dari Jepang.

“Aku juga harus bergerak. Akan sangat sulit untuk memberi tahu Erize tentang pertemuan ini dengan kamu. Awalnya aku mengira penampilanmu saat ini mungkin adalah sesuatu yang diciptakan oleh Kaul atau makhluk jahat lainnya, tapi teknik pedang dan kekuatan itu… Itu benar-benar kamu, bukan?

Madoka menggumamkan itu dengan sedih, lalu menghela nafas panjang.

“Aku tidak tahu bagaimana Hideo bisa sampai di sini, tapi sekarang bukan waktunya untuk mengkhawatirkan hal itu.”

Madoka melihat rumahnya sendiri, yang jauh di bawahnya.

Dia tidak merasakan kehadiran Diana dan yang lainnya di sana, jadi dia mengira mereka telah pergi dengan selamat. Namun, dia tidak menyadari kehadiran aneh lain yang muncul di sekitarnya karena dia begitu fokus pada pertempuran dengan Alexei. Itu menunjukkan seberapa kuat Shii Alexei, dan seberapa banyak kekuatan Madoka sendiri telah menurun.

“Jika Hideo ada di sini, maka Yasuo dan yang lainnya akan aman apapun yang terjadi. Dalam hal ini, aku harus mengambil tanggung jawab dan memastikan untuk menghentikan kamu untuk selamanya. Alex…”

Madoka mengalihkan pandangan sinis ke Alexei, dan api di tinjunya yang telah memblokir serangan pedang Alexei sampai sekarang semakin kuat.

“Aku tidak bisa membiarkanmu menyusahkan anak-anak lagi! Aku harus memastikan untuk…”

Namun, matanya dipenuhi air mata yang disebabkan oleh rasa sedih yang tak terbantahkan.

“Aku harus membunuhmu. Mohon maafkan aku."

Dia mengangkat Staf Suci Marlowe, dan mulai bernyanyi.

“Mereka tiba-tiba lemah.”

Bahkan mengingat bahwa mereka lengah, tiga Shii yang tampaknya adalah mantan Ksatria Magitech dan yang telah melukai Diana jatuh ke tanah hanya dengan tiga pukulan Pedang Suci.

Orang yang melakukannya adalah Hideo, ayah Yasuo dan Nodoka. Terlebih lagi, sepertinya dia bahkan belum pindah dari lokasi awalnya, dan sepatunya masih bersih seperti sebelumnya.

"Aku tahu mereka bukan tandinganmu, tapi untuk berpikir kamu akan sekuat ini …"

William terkejut dengan kekuatan Hideo, tapi dia tiba-tiba melihat ke langit seolah dia melihat sesuatu. Detik berikutnya, langit tak berwarna bergetar hebat, dan gumpalan hitam jatuh ke tanah.

Massa hitam menghantam jalan dengan kekuatan yang cukup untuk membuat kawah kecil, tetapi ruang hitam tidak terpengaruh olehnya. Namun, sisa-sisa api magis, udara, dan partikel debu diaduk dengan keras.

"…Apa yang sedang terjadi? Alex… Apa sebenarnya Shii itu?”

Tampaknya Hideo segera memahami situasinya setelah melihat wajah monster humanoid yang jatuh. Bagi Hideo, Alexei adalah teman baik, sekaligus menjadi satu-satunya orang yang mengungguli dia dalam keterampilan menggunakan pedang.

Ekspresi Hideo tegang saat dia melihat fenomena tak menyenangkan yang bahkan Alexei tidak bisa lepas darinya.

“Diana-chan…”

"…Aku sangat menyesal. Aku tidak bisa memaksa diriku untuk memberitahumu.”

Diana menundukkan kepalanya karena malu atas pertanyaan Hideo yang tidak ditanyakan.

Pada hari Diana muncul di Jepang, dia telah memberikan ringkasan singkat tentang keadaannya kepada Hideo, Madoka, dan Nodoka sebelum Yasuo pulang. Namun, dia tidak bisa memberi tahu mereka tentang hal ini.

“Benar-benar berantakan. aku secara khusus memilih waktu ini untuk berakting karena ketidakhadiran kamu adalah keberuntungan bagi aku, tetapi aku tidak menyangka kamu akan dapat kembali dari jarak seperti itu menggunakan trik yang tidak terduga seperti itu. Nama aku William Bareig. Hideo, sang Pahlawan, senang bertemu denganmu. kamu tiba-tiba terlihat kurang seperti Pahlawan daripada yang aku harapkan. Kamu hanya terlihat seperti pria paruh baya biasa.”

Mendengar satu kata dalam perkenalan William itu, Hideo membuat wajah tidak senang.

“Aku hanya siswa sekolah menengah biasa ketika menjadi Pahlawan, jadi apa salahnya aku berubah menjadi pria paruh baya biasa setelah bertahun-tahun berlalu?”

"Aku mengerti, itu masuk akal."

“Seorang Pahlawan hanya harus menyelamatkan orang dengan mengalahkan orang jahat, tapi tidak ada yang mengajariku cara mencari nafkah sambil menjalani kehidupan normal. Ini sebenarnya jauh lebih sulit, tahu?”

William tersenyum bahagia mendengar pernyataan ini.

“Meski begitu, kamu masih Pahlawan Pedang Suci, dan istrimu adalah seorang penyihir hebat. Menilai dari bagaimana dia menyerang teman dekatnya tanpa ragu, dia masih belum kehilangan semangatnya sebagai seorang pejuang.”

“…Alex sudah mati.”

Pada saat itu, Madoka, yang telah meledakkan Alexei dari langit dan juga dikenal sebagai Petapa Pelangi, Madoka Sugiura, mendarat ringan di samping sang Pahlawan, Hideo. Di tangannya, dia memegang Tongkat Suci yang terbungkus api, dan hampir sepanjang dia tinggi.

"Ah, jika aku ingat dengan benar, pakaian itu sebenarnya adalah komponen utama dari Holy Staff?"

“Jika kamu mengatakan sesuatu lagi, kamu tidak akan mendapatkan hadiah ulang tahun selama sepuluh tahun ke depan…. Jadi pria itu adalah pemimpin di balik insiden saat ini?”

"Mungkin."

Madoka dan Hideo memelototi William sambil meregangkan tubuh mereka.

“aku tidak menyangka bahwa kami akan bekerja sama lagi di usia ini dan melakukan sesuatu seperti ini, tetapi rasanya sedikit nostalgia.”

“Ada batasan untuk segalanya.”

Pada saat itu, Kenzaki Hideo dan Kenzaki Madoka sekali lagi berubah menjadi Pahlawan, Kenzaki Hideo, dan Penyihir, Sugiura Madoka.

Yasuo dan Nodoka kehilangan kata-kata mereka dan bahkan dipenuhi dengan kekaguman ketika mereka melihat tatapan dan penampilan para pejuang sejati yang telah melalui pertempuran nyata dengan mempertaruhkan nyawa mereka.

“Kupikir aku entah bagaimana bisa melawan Madoka Sugiura sendirian, tapi kemungkinan besar melawanku jika aku harus melawan kalian berdua sekaligus.”

Di sisi lain, WIlliam mengangkat kedua tangannya dan berbicara seolah siap untuk menyerah.

“Aku tidak mahir bertarung secara langsung seperti kalian berdua. Aku akan mundur untuk-”

Namun, William tidak dapat menyelesaikan hukumannya. Dengan kecepatan yang lebih cepat daripada yang bisa dilihat Yasuo dan yang lainnya, Pedang Suci Liutberga menebas William secara diagonal menjadi dua bagian.

"Ah…"

"Aku tidak bisa melihat keuntungan apa pun dengan membiarkanmu pergi."

Hideo dan Madoka bahkan tidak membiarkan musuh mereka selesai berbicara. Tidak peduli berapa banyak Diana telah menyerangnya, itu seperti mencoba menancapkan paku ke dalam kabut. Namun, lampu merah mengerikan yang tampak seperti darah mengalir keluar dari tubuhnya sekarang, dan tubuhnya terbelah menjadi dua bagian.

Bahkan sebelum William sempat mengeluarkan suara setelah serangan yang melebihi dugaannya ini, tiang api yang tampak seperti knalpot mesin roket mengelilingi tubuhnya.

“Mendengar apa yang ingin kau katakan sepertinya juga bukan ide yang bagus.”

Madoka, yang menancapkan Tongkat Suci Marlowe secara vertikal ke tanah, berbicara dengan dingin.

“Ah… Ahhhh…”

Suara laki-laki yang rendah bisa terdengar di dalam kobaran api, mungkin itu adalah kematian William.

“A-Luar biasa… aku tidak bisa berbuat apa-apa melawannya, tapi dia dikalahkan dalam sekejap…”

Diana sendiri yang bisa mengikuti gerakan kedua prajurit itu, tetapi meskipun dia bisa melihat mereka, dia tidak percaya sedetik pun bahwa dia akan bisa melakukan hal yang sama. Terlepas dari penampilan mereka, mereka memamerkan teknik pertempuran mereka yang membuat orang bertanya-tanya apakah mereka berdua sebenarnya berusia hampir lima puluh tahun. Diana sekali lagi menegaskan pada dirinya sendiri bahwa kekuatan kedua orang ini akan dibutuhkan untuk menyelamatkan Ante Lande selama krisis ini.

Namun…

“… Jadi di sini… ini… adalah pintu masuk…”

Hideo dan Madoka mengangkat alis seolah terkejut.

William telah terbelah dua oleh Pedang Suci Liutberga dan benar-benar terpanggang oleh api dari Staf Suci Marlowe, tetapi suaranya masih bisa terdengar dari dalam api yang mengeluarkan panas dan cahaya yang hebat.

Suara itu persis seperti yang didengar Yasuo dan yang lainnya sebelumnya, sepertinya datang dari segala arah sekaligus.

“Seperti yang diharapkan… Pahlawan… Hideo… Raja Iblis Kaul… Membandingkan mereka hanya buang-buang waktu…”

"Apa? Kamu bajingan, apa yang kamu katakan- ”

“…Pahlawan, Hideo. Penyihir, Madoka…. Kekuatanmu memang hal yang nyata. Darahmu pasti memiliki kekuatan luar biasa yang tersembunyi di dalam…”

Pada saat itu, yang melihat “itu” di dalam api bukanlah Hideo, Madoka, atau Diana.

"Uh…!?"

“Tidaaaak!!”

Yasuo tiba-tiba merasa mual, dan Nodoka menjerit ketakutan. Di dalam cahaya api yang menyilaukan, hanya Yasuo dan Nodoka yang melihatnya.

Massa hitam kecil seukuran kepalan tangan.

Dan mata raksasa yang tampak melahapnya.

"Yasuo!?"

“Nodoka!?”

Ayah dan ibu itu menyadari perubahan putra dan putri mereka, dan bergegas menghalangi api William dari pandangan mereka. Namun, bahkan dengan perlindungan ayah dan ibu terkuat di dunia, mata terus menatap Yasuo dan Nodoka.

“Kembalilah, dan beri tahu Ksatria Magitech Ante Lande… Beri tahu Erijina Radagast bahwa kita telah mengarahkan pandangan kita pada Pahlawan, kekuatan Hideo, dan kekuatan yang ada dalam darahnya.”

"Eh?"

Diana bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi terhadap pernyataan mendadak ini.

“Ada sesuatu di sana!!”

Bersamaan dengan teriakan Madoka, sesuatu yang tidak dapat dikenali dengan cepat membengkak di dalam api dan meledak.

“Yasuo! Turun!"

“Nodoka! Diana-chan! Disini!"

Hideo melindungi Yasuo, dan Madoka melindungi Nodoka dan Diana, Keduanya berdiri di depan anak-anak sambil membelakangi ledakan.

Setelah mengeluarkan panas yang menyengat dan ledakan, zat itu keluar dari api Madoka dan segera larut ke dalam kegelapan dan menjadi tidak terlihat.

"…Jelaga?"

Diana menggunakan jarinya untuk menggosok sedikit kotoran yang mengeluarkan bau terbakar dari pipinya, dan menggumamkan itu.

Fenomena ini mirip dengan membuang air ke perapian yang terbakar, jelaga dan abu akan beterbangan dan mengotori lingkungan sekitar. Saat ketiga prajurit itu menilai bahwa ledakan besar telah berakhir…

“Ah… itu suara mobil…”

Yasuo, yang sedang dipeluk oleh Hideo, menyadari suara familiar yang bergema dari jauh. Di beberapa titik, lingkungan sekitar telah berubah dari kegelapan yang sesak menjadi pemandangan jalan yang biasa di malam hari.

Terlepas dari tubuh para Shii yang tergeletak di tanah di dekat kelima orang itu.

"…Ayah…"

“Alex…”

Diana dan Hideo berdiri di samping Shii Alexei, yang tidak bergerak setelah jatuh dari langit.

“Apakah… sudah berakhir…?”

Yasuo perlahan berdiri seolah tidak mau percaya bahwa itu benar.

“Nodoka…”

“Uuu… *hiks*… Ibu…”

Madoka memeluk Nodoka yang tidak bisa tenang.

"Sepertinya sesuatu yang tak terbayangkan sedang terjadi."

"Ya…"

“…Sembunyikan…o…. Pahlawan… Sembunyikan…”

"Apakah tidak ada yang bisa kita lakukan untuknya?"

"…TIDAK."

Dia merasa seperti dia bisa mendengar Diana menggertakkan giginya.

“Tidak ada waktu. Apakah kamu akan menyelesaikannya?”

Pahlawan Keselamatan bertanya pada Magitech Knight muda.

"Apakah kamu akan mengutukku, atau malah menanggung beban dosa yang tidak akan pernah bisa kamu lupakan ini?"

"Aku akan menanggung dosa ini ke atas diriku sendiri."

Jawab Diana tanpa ragu.

“aku tidak bisa melindungi Yasuo dan Nodoka. Aku tidak bisa menjalankan tugasku. Walaupun demikian…. Aku masih mengatakannya. Bahwa aku sudah matang sepenuhnya.

"…Jadi begitu."

“Mungkin aku belum memahaminya karena aku masih muda. Tapi Hideo, Madoka…”

Diana berbicara sambil mengaktifkan Techno Weapon miliknya.

“Hubungan aku dengan Alexei Krone jauh lebih dalam dan lebih kuat dari hubungan kamu. Itu sebabnya… aku perlu melakukan ini.”

"Jadi begitu."

"Ya."

Sang Pahlawan, Hideo, dan Sang Penyihir, Madoka, hanya mengangguk.

“Diana…”

Yasuo menyadari apa yang ingin dilakukan Diana dan memanggilnya sebelum dia bisa menghentikan dirinya sendiri. Diana berbalik sedikit, dan tersenyum sementara matanya dipenuhi air mata.

"Tidak apa-apa. aku putri Alexei Krone. Lagipula aku adalah Magitech Knight of Resteria.”

Dibandingkan dengan tekadnya, apa yang bisa dikatakan Yasuo, yang tidak mampu mempertahankan tekadnya sampai akhir, sebagai balasannya?

“… Selamat tinggal… Ayah…!”

Diana membenamkan pedang Pollux ke dada Shii.

Mata merah menyala yang merupakan ciri khas Shii sekarang hanya berkedip-kedip, dan saat mereka melihat, mereka menghilang ke dalam bayangan.

Diana berdiri di depan Shii ayahnya yang telah kehilangan aura tak menyenangkannya, menarik napas dalam-dalam, dan mencoba menyanyikan requiem. Namun…

“Oh… langit yang luas… tolong–”

Dia tidak bisa menyanyikannya.

Hati Diana tak kuat menyanyikan requiem untuk ayahnya yang baru saja meninggal untuk kedua kalinya.

Bibirnya bergetar, air mata mengalir dari matanya tanpa henti, dan isak tangisnya membuatnya tidak bisa terus bernyanyi.

Pada tingkat ini, Shii akan tersedot ke dalam tanah, dan mungkin muncul lagi suatu hari nanti sebagai pejuang kematian untuk menyiksa yang masih hidup.

Namun, Hideo dan Madoka hanya melihat, dan tidak mencoba melakukan hal lain.

"Oh, langit yang luas, tolong sambut dia."

Itu sebabnya; Yasuo mulai menyanyikan lagu itu dengan suara pelan.

Diana tiba-tiba mengangkat kepalanya, Hideo melirik Yasuo, Madoka tampak terkejut mendengar kata-kata dari lagu itu, dan Nodoka ingat di mana dia pernah mendengar lagu itu sebelumnya dan memandang Shii.

“Yasuo…”

“Lagu itu… dalam bahasa Resteria…?”

“Oh, lautan luas, tolong sambut dia. Oh, negeri yang luas, tolong sambut dia.”

Itu adalah pengulangan lirik sederhana dan melodi sederhana.

“Oh, orang-orang terkasih, tolong sambut dia. Semoga yang telah pergi kembali lagi suatu hari nanti. Semoga dia kembali, sehingga dia dapat memulai perjalanannya lagi.”

Dia telah mendengar lagu itu beberapa kali.

Setelah mendengarnya berkali-kali, dia tidak bisa menyebut dirinya Presiden Klub Paduan Suara jika dia tidak bisa setidaknya meniru melodi dan meniru suara liriknya.

“Oh, alam semesta yang luas, tolong sambut dia. Oh, alam semesta yang luas, tolong sambut dia.”

Saat dia menyanyikan lagu ini untuk pertama kalinya, tidak dapat dikatakan bahwa dia telah menyanyikannya dengan baik.

Namun, dia menyanyikannya dengan suara gemetar yang masih menunjukkan jejak ketakutan, sambil mengandalkan ingatannya dan memasukkan perasaannya ke dalam lagu tersebut. Mungkin itu yang menyebabkan lagu itu berpengaruh.

Tubuh hitam Alexei dan Ksatria Magitech yang telah menjadi Shii mulai runtuh dengan cepat, berubah menjadi jelaga halus, dan menghilang seolah menguap ke udara tipis.

“Ahh…”

Diana mendongak seolah mengucapkan selamat tinggal pada jelaga yang telah menghilang, sambil menunjukkan ekspresi yang dipenuhi duka, kedamaian, kesedihan, dan kebahagiaan. Dan kemudian dia menyadari…

"…Langit."

Di beberapa titik, ruang hitam yang telah merampas warna di sekitarnya telah benar-benar lenyap, dan langit malam yang biasa sekali lagi terlihat dengan beberapa bintang yang terlihat terang.

“A-Apa itu?”

Shouko telah berdiri tak bergerak selama beberapa waktu, menatap ke langit.

Pilar cahaya terang telah melesat ke langit ke arah rumah Yasuo yang dia coba tuju, dan Shouko bertanya-tanya sejenak apakah ada toko pachinko di daerah itu. Rute menuju rumah keluarga Kenzaki tampak sederhana di kepalanya, tetapi sebenarnya lebih rumit, dan ada jaringan jalan dan persimpangan yang rumit yang semuanya terlihat sama.

Terlepas dari usahanya, dia merasa seperti telah memasuki hutan yang membingungkan arahnya, dan dia segera tersesat meskipun dia tidak berjalan sejauh itu. Butuh dua puluh menit setelah munculnya "sorotan" misterius sampai dia menemukan rumah dengan papan nama "Kenzaki" di luar.

“… Apakah ini tempatnya?”

Shouko telah banyak berjalan sehingga dia sedikit berkeringat meskipun cuaca dingin. Seperti yang diperlihatkan di berita, pintu depan rumah tampaknya telah dihancurkan tanpa ampun, dan terpal vinil biru telah digantung di pintu masuk untuk menjaga privasi.

Tidak ada mobil di tempat parkir, tetapi lampu di lantai dasar dan lantai satu dinyalakan, menunjukkan bahwa penghuninya ada di rumah.

Tiba-tiba, Shouko mulai khawatir jika dia terlalu usil selain telah melewati batas sebelumnya.

Dia pikir dia telah melihat Yasuo duduk di dalam mobil yang berlari keluar dari tempat parkir, tapi dia mungkin salah. Setelah melihat lokasi kecelakaan, dia mengira akan mudah mengarang alasan untuk datang terlambat, tapi jika Yasuo benar-benar tidak terlibat dalam kecelakaan itu, alasan apa yang bisa dia berikan?

Akan baik jika Yasuo keluar rumah, tapi apa yang harus dia lakukan jika anggota keluarganya yang lain atau gadis asing itu keluar dan melihatnya?

Shouko merasa seperti dia melakukan sesuatu yang sangat bodoh, dan dia tidak dapat menggerakkan tangannya untuk menekan tombol interkom yang ingin dia tekan beberapa detik yang lalu.

Shouko melihat ponselnya, dan melihat bahwa waktu sudah menunjukkan pukul 22:45. Itu cukup masalah bagi seorang siswa untuk mengunjungi rumah orang lain saat ini.

“A-Apa yang harus aku lakukan… Sungguh, apa yang harus aku lakukan…”

Itu terjadi pada saat itu, ketika Shouko hampir kehilangan ketenangannya sepenuhnya.

“Aku ingin tahu apa artinya ini. Apakah sudah kembali normal?”

Bersamaan dengan suara jendela terbuka, dia mendengar suara Yasuo dari beranda di lantai dua.

"Kamu tidak akan memberitahuku bahwa aku membayangkannya, kan?"

“Tentu saja tidak… tapi kelihatannya baik-baik saja sekarang, jadi bukankah itu cukup bagus? Ayo, Onii-chan, keluar dari kamarku! Ibu ada di bawah bersama Diana-san, dan…”

"Oh aku mengerti. Kamu benar. Untuk saat ini, aku harus…”

Dia mendengar suara jendela tertutup, dan suara Yasuo serta suara gadis yang sepertinya adalah adik perempuannya terputus.

“…………”

Shouko secara tidak sengaja menahan napas ketika dia mendengar suara Yasuo, dan sekarang dia merasa semua energi meninggalkan tubuhnya melalui kakinya.

"…Apa apaan."

Yasuo telah kembali ke rumahnya.

Gadis yang tampaknya adalah saudara perempuannya mengatakan sesuatu tentang 'Mom' dan 'Diana-san', jadi jelas ibunya juga ada di rumah. 'Diana' mungkin adalah nama gadis asing misterius yang dilihatnya tempo hari.

"…Apa apaan."

Semua energi dan kemauan meninggalkan tubuhnya.

Memikirkan betapa bodohnya dia bersikap selama satu jam terakhir, dia mulai menangis.

Sekarang dia sudah tenang, suhu tubuhnya mulai turun dengan cepat, dan dia mulai merasa kedinginan karena keringat.

“… Bekerja sendiri, aku merasa seperti orang bodoh.”

Itu hanya kasus dia melompat ke kesimpulan berdasarkan informasi yang salah. Entah kenapa, Yasuo bergegas pulang setelah menyelesaikan pelajarannya. Tidak ada mobil di rumah, tapi itu mungkin karena ayahnya sedang menggunakannya, atau mungkin mereka mengirimnya untuk diperbaiki.

Pertama-tama, jika mobil yang dilihatnya keluar dari garasi parkir bukan milik keluarga Kenzaki, maka Yasuo sama sekali tidak ada hubungannya dengan kecelakaan itu. Benar, ada seseorang di luar sana yang menyebabkan kecelakaan itu, tapi Shouko sama sekali tidak punya alasan untuk melacaknya.

“… Aku benar-benar idiot.”

Shouko perlahan mulai berjalan menyusuri jalan, meninggalkan rumah keluarga Kenzaki di belakangnya.

“Aku mengatakan semua hal itu dengan sangat sombong, tapi pada akhirnya aku hanya berputar-putar di tempat yang sama… Rasanya aku tidak berubah sama sekali sejak sekolah menengah.”

Tiba-tiba merasa lebih dingin, Shouko mengumpulkan bahan jumpernya lebih dekat ke sekelilingnya, dan meningkatkan kecepatan berjalannya. Dia bergegas pergi seolah-olah dia mencoba melarikan diri dari sesuatu yang ada di antara rumah Kenzaki dan dia. Dia berbelok di persimpangan di mana lampu lalu lintas kuning berkedip, dan terus berjalan tanpa melihat ke belakang.

Beberapa saat setelah Shouko lewat, beberapa partikel hitam terlihat seperti jelaga, tertiup angin dan mendarat di persimpangan itu.

Jelaga meninggalkan tanda hitam seperti bayangan yang terukir di tengah persimpangan.

Setelah beberapa saat, jelaga mulai bergerak ke arah yang sama dengan Shouko, dan menghilang seolah mengikutinya.

Kaca jendela, lantai ruangan, dan bahkan dinding di antara ruangan secara misterius telah kembali ke keadaan sebelum pertarungan dengan Shii. Setelah memastikan fakta ini, Yasuo dan Nodoka kembali ke bawah untuk melihat…

“Apa yang harus kita lakukan… Mobil… Apa yang harus kita lakukan…”

Mereka tidak tahu harus berkata apa kepada ibu mereka yang sedang duduk di sofa sambil memegangi kepalanya.

Dia telah menghilangkan seragam Wanita Ajaibnya, tetapi dia lupa mengganti pakaiannya yang terbakar, jadi sepertinya dia sangat gelisah.

Di sisinya, tangan ayah mereka memancarkan cahaya redup dan dia memegangnya di atas luka Diana. Itu mungkin semacam mantra penyembuhan atau sihir serupa, tapi rasanya sangat aneh melihat seorang pria paruh baya berjas merapalkan mantra penyembuhan pada Magitech Knight wanita.

"Apakah percuma melaporkan ke polisi bahwa mobil itu dicuri tadi?"

“Garasi parkir di seberang sekolah persiapan Yasuo memiliki kamera pengintai. aku tidak keluar sekali pun setelah aku memarkir mobil di sana, dan aku yakin mereka juga merekam Yasuo kembali ke dalam setelah pelajarannya selesai.

Sang istri langsung menghancurkan pertanyaan naif suaminya.

“Selain itu, sekarang setelah kupikir-pikir, aku melesat keluar dari sana tanpa membayar biaya parkir…”

"Ah, itu benar."

Yasuo ingat roda belakang mobil mengeluarkan suara yang sangat keras dan melompat ke atas ketika mereka meninggalkan garasi. Itu mungkin disebabkan oleh mobil yang menabrak dan menghancurkan penghalang yang dimaksudkan untuk menghentikan mobil agar tidak bergerak.

“Ah, tapi aku memastikan untuk menguapkan pelat nomor mobil tepat setelah aku mengalahkan Shii.”

““……””

Yasuo dan Nodoka tidak tahu bagaimana menanggapi pernyataan yang bahkan akan mengejutkan sekelompok pencuri ini.

Benar, itu mungkin masalah sederhana bagi ibu mereka untuk menguapkan pelat nomor mobil menggunakan kekuatan api magisnya, tetapi untuk berpikir dia benar-benar akan menggunakan kekuatan dunia lain itu untuk menyembunyikan bukti kejahatannya …

Setelah itu, ayah mereka mulai berbicara.

“Membuang plat nomor saja tidak cukup. Bodi mobil dan komponen lainnya masing-masing memiliki nomor serinya sendiri, dan dapat dengan mudah digunakan untuk mengidentifikasi pemiliknya. Sungguh, sepertinya kita sedang dalam perbaikan.

Dia membuat wajah muram.

Baik Yasuo dan Nodoka merasa orang tua mereka salah jalan, tapi sepertinya mereka tidak punya ide yang lebih baik, jadi mereka menahan diri untuk tidak mengomentari masalah ini.

"…Lantai atas terlihat baik-baik saja, sepertinya tidak ada yang rusak."

Mereka berdua baru saja melaporkan dengan cara ini, dan setelah mendengar itu,

"…Untunglah."

Yasuo mendengar Diana membisikkan itu pada dirinya sendiri.

"Ya, itu bagus, tapi aku berharap pria aneh itu juga melakukan hal yang sama selama insiden dengan pintu depan."

Mungkin karena ayah mereka masih merasa bersalah karena tidak bisa dihubungi saat serangan pertama oleh Shii, dia langsung menambahkan komentarnya sendiri setelah Yasuo.

“Bagaimanapun, jika polisi terlibat lagi, itu mungkin menjadi masalah bagiku di tempat kerja. Diana-chan, apakah kamu keberatan jika istriku mengambil alih penyembuhan? Aku akan keluar sebentar, aku akan segera kembali.”

“Eh? Ah, tentu.”

Diana telah menerima beberapa luka serius, tetapi pendarahannya telah berhenti sekarang. Setelah memastikan itu, ayah mereka memakai kembali jaketnya dan bersiap untuk pergi keluar lagi.

"Ah, Ayah, kemana kamu pergi?"

“Ah, tidak apa-apa. Aku hanya akan ke sana sebentar.”

"…Ayah."

Bahkan Nodoka tidak tahu harus berkata apa kepada ayahnya dalam situasi seperti itu.

Ayah mereka mungkin bermaksud menggunakan kekuatan Pahlawannya untuk menghancurkan semua bukti kecelakaan yang ditinggalkan ibu mereka.

Apakah benar-benar ada dua penyelamat Ante Lande? Yasuo merasa sama sekali tidak bisa memahami proses berpikir orang tuanya.

Setelah ayahnya meninggalkan rumah, ibunya menghela nafas kecil, berdiri, dan melanjutkan penyembuhan Diana. Diana menundukkan kepalanya sedikit ke arah Yasuo dan berbicara.

“Yasuo… Terima kasih banyak. kamu mengirim ayah aku menggantikan aku.

“…Ah, itu.”

Yasuo membuang muka dengan gelisah, dan duduk di sofa.

“Tapi apakah itu benar-benar karena kekuatanku? Itu hanya hafalan hafalan. aku tidak terlalu memperhatikan pelafalannya, dan suara aku bergetar seperti orang gila…”

"Tidak, itu tidak masalah."

Diana dengan lembut menggelengkan kepalanya.

“Aku tidak tahu apakah kamu memiliki kekuatan sihir, Yasuo. Tapi… kamu berduka untuk ayahku…. monster dari dunia lain, bahkan setelah dia menyebabkan begitu banyak masalah untukmu. Itu saja membuatku sangat bahagia.”

Berduka untuk Shii. Apakah dia benar-benar memiliki emosi yang begitu tinggi ketika dia melakukan itu?

Yasuo masih belum sepenuhnya menghilangkan rasa takutnya terhadap pria bernama William itu, dan sejujurnya dia tidak berpikir bahwa dia telah bernyanyi dengan emosi yang begitu murni.

Dia hanya tidak bisa berdiri di sana dan menonton tanpa melakukan apa-apa.

Diana telah sangat menderita, namun dia berusaha sekuat tenaga untuk menggunakan pedangnya sendiri untuk mengirim ayahnya pergi, yang menghadapi kematian untuk kedua kalinya. Ketika Yasuo melihat itu, dia ingin melakukan satu-satunya hal yang dia mampu lakukan, dan itu adalah menyanyikan lagu requiem dari dunia mereka.

Dia tidak bernyanyi untuk Alexei. Dia menyanyikannya demi Diana.

Dia telah menyanyikannya demi dirinya sendiri, karena dia tidak bisa melakukan apa-apa lagi.

Namun, menjelaskan hal ini kepada Diana sekarang tidak ada gunanya. Dia juga tidak punya alasan untuk menolak rasa terima kasih Diana.

Mungkin Diana merasakan sesuatu dari pikiran Yasuo, dia menundukkan kepalanya dan berhenti bicara.

“Bagaimanapun, Ayah mungkin benar-benar harus berhenti dari pekerjaannya untuk melindungi lingkungan kita, bahkan tanpa mempertimbangkan situasi di Ante Lande. Kami telah menemukan bahwa Ibu dan Diana-san tidak dapat menangani situasi ini sendiri.”

Nodoka mengatakan itu dengan nada datar yang sengaja dibuat, mungkin karena dia tidak tahan lagi dengan suasana yang tidak nyaman.

"Senjata Techno Diana-san sama sekali tidak bekerja melawan William itu, jadi bahkan jika Ksatria Magitech lainnya dikirim ke sini, kita tidak akan bisa merasa nyaman."

“Uu… I-Itu…”

"Itu benar."

Baik Diana maupun ibunya tidak menolak kata-kata Nodoka. Meskipun Diana mampu melawan Shii, dia sama sekali tidak berdaya melawan William. Jika beberapa Shii yang kuat di level Alexei muncul lagi, atau William kembali, tidak ada cara untuk memastikan keselamatan Yasuo dan Nodoka jika Hideo tidak hadir dan ibu mereka sedang bertarung.

Kali ini, mereka dapat menggunakan nyanyian Yasuo "keluhan yang melampaui ruang-waktu kepada orang tua" untuk memanggil Hideo ke sini sebagai bala bantuan, tetapi mereka tidak tahu apakah Nodoka dapat meminta bantuan dengan cara yang sama. Dalam kasus terburuk, ibu mereka mungkin terpaksa membuat keputusan untuk melindungi satu anak sambil mengalah pada anak lainnya.

Akibat keputusan itu, Yasuo mungkin yang akan mati. Atau bisa juga Nodoka. Atau bisa juga Diana.

Yang terpenting, orang yang tidak ada hubungannya dengan situasi ini mungkin juga akan mati.

"Itu akan buruk."

Mengapa ini harus terjadi tepat setelah dia memutuskan untuk menjalani hidupnya dengan sungguh-sungguh sebagai Kenzaki Yasuo, seorang siswa yang sedang mempersiapkan ujian?

“Tidak peduli apa situasinya, aku mungkin tidak akan bisa membuat pilihan itu. Untuk melakukan yang terbaik, tidak ada pilihan lain.”

"Eh?"

"Onii Chan?"

“Ahh… aku kembali. Itu lebih mudah dari yang aku harapkan…. Apa yang salah?"

Ibunya, Nodoka, dan ayahnya, yang kembali seolah-olah dia telah mencapai sesuatu, semua memandang Yasuo yang sedang berbicara sendiri.

“Ayah, Ibu… dan Diana juga.”

Yasuo menahan napas sejenak dan memikirkan idenya sekali lagi.

Tidak ada yang bisa dia lakukan. Ini sangat menyakitkan. Masa depan yang dia impikan untuk dirinya sendiri akan hancur tanpa bisa diperbaiki. Jangan lakukan itu. Tidak ada hal baik yang akan terjadi bahkan jika orang buangan sosial seperti dirinya mengambil tindakan.

"aku…"

Ketahui tempat kamu. Melakukan sesuatu yang merepotkan hanya akan mengakibatkan luka, baik secara fisik maupun mental. Hal-hal seperti itu harus diserahkan kepada para profesional. kamu bahkan tidak memiliki pengalaman, apa yang dapat kamu lakukan? kamu bahkan tidak bisa melindungi tempat tinggal kamu, yang kamu lakukan hanyalah mengeluh tentang orang lain sambil membiarkan kesempatan kamu lepas dari jari kamu.

"aku…"

Jika kamu mencoba bersikap keren, kamu akan menyesalinya di kemudian hari. Apakah kamu bahkan mencapai satu hal yang patut dicatat sampai sekarang? Kerja keras tidak ada artinya, hanya orang berbakat yang pernah hidup di lingkungan yang diberkati yang dapat melakukan hal seperti ini. Apakah kamu pikir kamu istimewa dalam beberapa hal? Apakah kamu benar-benar idiot?

“Aku tahu ini sudah terlambat… dan tidak ada yang bisa dilakukan…”

"Terima kasih banyak, karena mempercayaiku!"

“Aku tidak tahu apa-apa tentangmu sekarang, Yasu-kun, tapi aku yakin kamu masih memberikan segalanya.”

Dia hanyalah seseorang yang akan mengeluh tentang berbagai hal sambil melihat matahari terbenam. Dibandingkan dengan gadis dari dunia lain yang memiliki keyakinan kuat, dia tidak berharga. Itu sebabnya…

"Aku … ingin melindungi Diana."

"Yasuo!?"

Mendengar pernyataannya yang tiba-tiba, Diana berteriak kaget sambil tersipu malu.

“Aku ingin melindungi Nodoka, dan jika mungkin, aku ingin melindungi tempat kelahiranku ini juga… Tapi seperti sekarang ini, aku tidak bisa berbuat apa-apa. Itu sebabnya, aku kasihan pada Diana, tapi aku belum ingin kamu pergi ke Ante Lande, Ayah. Saat ini, aku masih perlu dilindungi olehmu, Bu, dan Diana. Itu sebabnya…”

"Y-Yasuo, kamu tidak bermaksud …"

“Onii-chan, apa yang kamu bicarakan tiba-tiba?”

Berbeda dengan ibu dan adiknya yang angkat bicara karena merasa ada yang aneh dengan Yasuo, ayahnya tetap diam.

“Bisakah kamu, Diana, dan Ante Lande… Bisakah kamu semua menunggu satu tahun lagi? aku tahu aku mungkin akan menyebabkan banyak masalah bagi semua orang, tetapi pada saat itu, aku akan tumbuh lebih kuat. aku akan tumbuh cukup kuat untuk melindungi semua orang, seperti yang Ayah lakukan di masa lalu.”

Yasuo menatap lurus ke arah ayahnya, Pahlawan yang pernah menyelamatkan dunia.

Pahlawan balas menatapnya dengan penyesalan, dan hanya sedikit kebahagiaan yang tercampur dalam ekspresinya.

Bagaimana ayahnya hidup dan bertarung di masa lalu, dan bagaimana dia bisa kembali?

Bagaimana dia bekerja sekarang, bagaimana dia menghasilkan uang, dan bagaimana dia bisa menafkahi keluarganya?

Saat ini, Yasuo tidak dapat menemukan jawaban atas pertanyaan tersebut.

Namun, jika dia berniat mendengarkan perasaan ayahnya yang sebenarnya suatu hari nanti, dia sekarang harus mengambil langkah maju.

Didorong oleh sorot mata ayahnya, Kenzaki Yasuo merasa bahwa versi lama dirinya yang membelakangi band brass dan undangan dari temannya untuk bergabung dengan Klub Teater dan berjalan menuju matahari terbenam telah memudar, dan dia bisa sekali kembali menantikan sekolahnya yang seharusnya dipenuhi dengan harapan dan impian.

“Begitu aku masuk perguruan tinggi, aku berpikir untuk menjadi pahlawan di dunia lain.”

Terlahir sebagai anak Pahlawan, tapi dibesarkan tanpa mengetahui apapun. Untuk pertama kali dalam hidupnya, pemuda ini memilih jalan yang akan dia ikuti dalam hidup, atas kemauannya sendiri.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar