hit counter code Baca novel Yuusha no Segare – Volume 4 Chapter 1, Part 1 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Yuusha no Segare – Volume 4 Chapter 1, Part 1 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 1 – Mereka yang Melihat Masa Lalu


Di dalam ruangan yang remang-remang dan dingin, suara anak laki-laki bergema seolah dia sedang mencoba menahan sesuatu.

“Ugh… aku sudah mencapai batasku…”

"Apa yang kamu bicarakan? Kami baru saja mulai.”

Saat keluhan anak laki-laki itu berkurang secara menyedihkan, suara lain terdengar di dalam ruangan yang terdengar lebih seperti intimidasi daripada dorongan.

"Mustahil…. Tatewaki-san… aku tidak tahan lagi, tinggalkan aku….”

“Apa yang kau bicarakan, Yasu-kun!? Itu sama sekali tidak cukup. aku belum puas! kamu masih bisa melanjutkan, kan?

Kenzaki Yasuo menundukkan kepalanya di dalam ruangan yang remang-remang dan sempit sambil berulang kali dipukul oleh suara agresif Tatewaki Shoko.

"Tidak, aku benar-benar pada batasku ……"

Saat Yasuo mengeluarkan komentar menyedihkan lainnya, suara lain, yang terdengar cemas sekaligus kecewa, masuk ke dalam percakapan.

"Yasuo… Apa kamu sudah selesai?"

"Ugh ……"

Merasakan nada rendah dalam suara itu secara akurat, Yasuo melihat ke arah pembicara dan melihat wajah Dianaze Krone yang agak sedih dan memerah menatapnya dengan mata basah.

“Sedikit lagi… Bisakah kamu bertahan sedikit lebih lama?”

“Dengar, bahkan Diana-san mengatakan itu. Mari bersenang-senang lagi bersama.”

Shouko menambahkan komentarnya sendiri setelah Diana berbicara, dan menatap wajah Yasuo seolah dia senang melihat reaksinya.

Terjebak di ruangan kecil itu, Yasuo tidak punya cara untuk melarikan diri.

Meskipun Shouko mengatakan apapun yang dia inginkan dengan senyum lebar di wajahnya, Yasuo sudah mencapai batasnya.

Dia kelelahan, kehabisan napas, dan di ambang pingsan.

Meski begitu, baik Shouko maupun Diana ingin terus berjalan.

Tangan Yasuo menyentuh tirai yang agak pengap saat dia berjuang untuk berdiri, dan kilatan sinar matahari masuk ke ruangan hanya sesaat.

“Ugh… Ini masih siang hari, namun….”

"Apa yang kamu bicarakan? Kamu seharusnya memberikan segalanya sampai klimaks, kan?”

“Tapi aku belum pernah melakukan ini sebelumnya…!”

“Tidak apa-apa, Yasuo. Sangat mudah setelah kamu terbiasa.”

“Wow, Diana-san terdengar sangat dewasa! Itu benar. Ini adalah sesuatu yang dialami semua orang pada suatu saat, bukan?

“Aku benar-benar ragu orang lain mengalaminya seperti ini!!”

“Serius, kamu memiliki comeback untuk semuanya… Tapi sepertinya kamu menjadi sedikit lebih baik?”

"U-Ugh!?"

"Jika kamu merasa lebih baik, kamu masih bisa melanjutkan, kan?"

“I-Itu…”

Di dalam ruangan yang remang-remang dan sempit itu, Yasuo merasa terpojok oleh suara Shouko dan Diana.

“Baik, aku mengerti, sudah…”

Wasiat Yasuo hancur berkeping-keping.

Melihat itu, Shouko dengan riang memberi isyarat kepada seorang pemuda yang berdiri diam di belakang mereka bertiga.

"Baiklah! Feig-san, kamu tahu apa yang harus dilakukan!”

"Dipahami. Aku ingin tahu apakah ini yang benar … ”

Pria muda bernama Feig mengambil wadah logam berbentuk cakram dari tumpukan di sudut ruangan dan membukanya untuk memperlihatkan cakram berbentuk donat. Dia mengeluarkannya dari wadah dan meletakkannya di dalam mesin. Cahaya dari mesin sangat terang di dalam ruangan yang remang-remang.

“Ahem, kalau begitu, mari kita mulai. Durasi video ini adalah lima belas menit. Judulnya adalah, “Kembalinya Sang Pahlawan, Hideo, dan Partainya dari Reruntuhan Oodem yang Penuh Kemenangan.” dan ini adalah bab keempat dari seri ini.”

“Tunggu, serial itu belum selesai!!?”

Mendengar teriakan Yasuo, Feigreid Rubiz, seorang Magitech Knight dari Gaz Commonwealth, memberikan jawaban yang dingin.

“Seri Ruins of Oodem memiliki tiga bab lagi.”

"Tiga bab lagi !?"

“Setelah itu, ada catatan audiensi akbar mereka dengan Yang Mulia di parlemen federal. Itu lima bab lagi.

"Tidak!!"

Yasuo mencoba melarikan diri setelah mendengar pernyataan Feigreid, tetapi Shouko mencengkeram lehernya dan menariknya kembali.

“Tidak apa-apa Yasu-kun, duduklah. Ayahmu terlihat sangat keren! aku ingin menonton lebih banyak lagi.”

“A-aku tidak ingin menonton lagi! Tolong, aku mohon, tonton saja tanpa aku…!”

“Lihat, Yasuo! Hideo dan Madoka menggunakan bentuk akhir dari Pedang Suci dan Tongkat Suci! Itu sangat menakjubkan….!!”

“Diana! aku tidak butuh komentar langsung!”

“Ah, wajah Hideo terlihat dari samping saat dia tiba-tiba bersiaga di tengah kota! Tidakkah menurutmu dia persis sepertimu, Yasuo!?”

"Ya kamu benar. Melihatnya seperti ini, kamu benar-benar mirip dengan ayahmu, Yasu-kun. Ah, apakah itu Staf Suci Marlowe? Jadi gadis yang gelisah dan berjalan di belakang ayahmu pasti ibumu, Yasu-kun! ”

"Sungguh!"

“Ibumu sangat cantik, Yasuo. Tidak banyak pengguna sihir murni yang tersisa sejak munculnya senjata techno dan Ksatria Magitech, tetapi kostum yang dia kenakan, yang disebut 'Jubah sihir Tipe Sugiura', masih merupakan seragam standar untuk penyihir wanita di seluruh dunia. ”

“Ya, aku tidak tahu itu! aku juga tidak peduli! Bagaimana pengetahuan ini bisa berguna bagi kita!?”

“Ah, lucu sekali! Dia memiliki rambut yang dikepang! Ibumu terlihat seperti siswa sekolah menengah!”

“Melihat ini lagi, menurutku Nodoka benar-benar mirip dengan Madoka!”

“Mayor Krone, apakah adik perempuan Nodoka Yasuo?”

“Itu benar, Letnan Dua Feigreid. Dia gadis muda yang sangat cerdas dan imut. aku yakin bahwa dalam tiga tahun atau lebih dia akan menjadi seorang wanita cantik, gambaran meludah dari The Great Sage, Madoka Sugiura.”

“Tapi bung, melihatnya terekam seperti ini di video, kurasa ayahmu benar-benar seorang Pahlawan, ya? Dia sedikit lebih pendek darimu, tapi wajahnya terlihat lebih maskulin, seperti pahlawan berpengalaman. Bukan begitu, Yasu-kun?”

"………………………………………………Ya."

Yasuo mengalami neraka.

Itulah satu-satunya cara untuk menggambarkan ruang ini.

Karena tidak ada cara untuk melarikan diri, dia dipaksa untuk menonton video masa muda orang tuanya sambil dikelilingi oleh teman-temannya. Sungguh, ini adalah ruang yang dibuat khusus untuk menyiksa Yasuo.

Holstro, ibu kota Federasi Baskelgarde.

Di sudut kota itu, ada arsip video di museum militer yang dibuat oleh Federasi Baskelgarde, kekuatan utama dunia, dengan mengumpulkan teknologi dan membuat rekaman, dan untuk beberapa alasan mereka benar-benar terbuka untuk umum.

Dunia lain, Ante Lande, memiliki kamera film 8mm dan kaset 8mm.

Teknologi tersebut telah dibawa ke dunia ini oleh Pahlawan Hideo, ayah Yasuo, yang telah menyelamatkan dunia dari kehancuran yang akan segera terjadi di tangan Tentara Raja Iblis tiga puluh tahun yang lalu.

Itu adalah teknologi yang telah lama hilang dari rumah-rumah di Jepang, tempat kelahiran Yasuo, tetapi di dunia ini teknologi sedang berada di puncak popularitas.

Museum militer di Holstro memiliki banyak rekaman dari tiga puluh tahun yang lalu, dan videonya, terutama yang terkait dengan status tinggi Federasi Baskelgarde saat ini, secara proaktif diiklankan kepada publik.

Yasuo berpendapat bahwa video tersebut seharusnya diperlakukan sebagai informasi rahasia dan tentunya tidak disewakan kepada sembarang orang di jalan, tetapi tampaknya negara besar Baskelgarde merasakan hal yang berbeda.

Sama seperti dunia asal Yasuo, seluruh dunia Ante Lande saat ini diliputi oleh perlombaan teknologi. Setiap negara berusaha meningkatkan kamera dan kaset 8mm yang semakin populer, dan karenanya setiap negara secara proaktif menciptakan peluang bagi orang-orang untuk menonton video guna memamerkan teknologi mereka sendiri.

Bahkan, Diana pernah membawa surat video yang ditujukan kepada orang tua Yasuo yang direkam dalam kaset 8mm saat dia pertama kali datang ke Jepang.

Cukup mengejutkan bahwa meskipun kaset itu tidak diragukan lagi merupakan barang kelas tinggi, bahkan orang biasa pun dapat merasakan teknologinya jika mereka mau. Juga, saat ini Yasuo hanya bisa menganggap fakta ini sebagai bantuan yang tidak diinginkan.

Bahkan sejak sebelum datang ke Ante Lande, Yasuo sudah sering terpana oleh budaya Jepang dan kebiasaan lain dari Bumi yang dibawa orang tuanya ke dunia ini, tetapi dia tidak pernah membayangkan bahwa kaset 8mm yang pertama kali memberinya ide itu akan mengungkapkannya. taring padanya pada saat seperti ini.

“Bahkan Resteria tidak memiliki gudang video yang begitu besar. Ah, tidak disangka aku bisa melihat video baru saat The Hero, Hideo masih aktif…. Aku bahkan tidak bisa menggambarkan perasaan ini!”

Diana sudah dalam keadaan ini sejak pagi itu, sejak dia mulai menjelajahi arsip video setelah museum dibuka hari itu.

Yasuo belum pernah melihat Diana bersemangat sampai kehilangan kendali diri seperti ini sebelumnya.

Awalnya, Diana sempat menitikkan air mata saat melihat video yang menampilkan versi muda almarhum ayahnya, Alexei Krone, yang pernah menjadi rekan sang Pahlawan.

Namun, ketika mereka terus membaca dengan teliti arsip, pidato Diana menjadi semakin bersemangat ketika dia mulai mengomentari video, seperti penggemar berat yang berbicara tentang idola favorit mereka.

Pipi Diana masih memerah karena menonton video berharga ini satu demi satu tidak memberinya waktu untuk menenangkan diri, dan matanya basah karena dia sangat terharu hingga dia tidak bisa menahan air matanya.

Melihat Diana seperti ini, tiba-tiba Yasuo jadi malu berada satu kamar dengannya.

Tidak ada alasan logis untuk itu.

Duduk bersama Shouko, Diana, dan Feigreid dan menonton hal-hal tentang keluarganya yang bahkan dia tidak tahu benar-benar memalukan.

Di masa lalu, ada banyak kasus di mana Yasuo bingung dengan kata-kata pujian Diana yang berlebihan untuk orang tuanya, atau merasakan ketidaknyamanan yang tak terlukiskan tentang bagaimana Pahlawan, perbuatan Hideo dipuji di setiap kesempatan oleh orang-orang Ante Lande, dengan cara yang bertentangan dengan perasaannya.

Namun, Yasuo belum pernah berada dalam situasi di mana dia melihat peristiwa itu secara langsung sampai sekarang, dan terlebih lagi, bahkan ada orang lain yang mempelajarinya juga. Jadi, sampai sekarang, dia hanya merasakan ketidaknyamanan.

Tapi sekarang, Yasuo, sebagai pemuda modern dari Jepang, ditempatkan di tempat di mana dia merasa hatinya dicungkil.

Itu seperti versi panjang yang terlihat oleh teman sekelas di sekolah menengah saat pergi ke supermarket bersama ibunya.

“Tidak ada logika di baliknya….”

Dia tidak sengaja menggumamkan itu dengan keras.

Melihatnya di video seperti ini, Yasuo tahu bahwa dia benar-benar mirip ayahnya sejak kecil.

Mereka tidak berada pada level seperti kembar identik, tetapi siapa pun dapat mengetahui secara sekilas bahwa mereka memiliki hubungan darah.

Dan ayah mudanya itu saat ini berada di tengah-tengah bingkai video yang agak kasar, mengenakan pakaian yang hanya meneriakkan "Pahlawan", bahkan lebih dari pakaian yang dikenakan Diana atau Feigreid.

Setiap kali video beralih ke adegan baru, Diana dan Shouko akan berteriak melengking sambil tidak menyadari ketidaknyamanannya, dan itu perlahan mengikis hatinya.

Dan untuk Feigreid, Ksatria Magitech dari Persemakmuran Gaz…

“Aku sangat iri karena kamu memiliki kesempatan untuk melihat seperti apa ayahmu di masa mudanya, Yasuo. Juga, sebagai Ksatria Magitech, hanya dengan melihat wajah Pahlawan Hideo saja sudah sangat menarik.”

Dia tidak main-main menggoda seperti Shouko, juga tidak mabuk ke tingkat Diana, tetapi dia masih memiliki kepribadian yang terlalu serius dan ambisius.

Oleh karena itu, tidak seperti Shouko dan Diana, Yasuo tidak dapat langsung menyangkal apa yang dikatakan Feigreid di depan wajahnya.

Meskipun Feigreid beberapa tahun lebih tua, dia kira-kira masih seumuran dengan Yasuo. Selain itu, Feigreid tidak hanya memiliki karir yang sukses sebagai Ksatria Magitech dari Persemakmuran Gaz, dia mencintai ibu dan anak-anaknya yang lebih muda di panti asuhan dan rajin mencari cara untuk mendukung mereka secara terbuka dan diam-diam.

Pada titik ini tidak ada area di mana Yasuo bisa menang melawan Feigreid sebagai pribadi, jadi ketika Yasuo mendengar komentar serius tentang ayahnya darinya, putra Pahlawan yang tidak layak hanya bisa duduk diam.

“……Tolong biarkan ini cepat berakhir….”

Melihat masing-masing rekannya bersemangat dengan caranya masing-masing, namun tidak dapat mengalihkan pandangan dari arsip video demi masa depan, yang bisa dilakukan Yasuo hanyalah meringkuk dan menunggu sampai selesai.

Misi mereka; untuk menemukan sifat sebenarnya dari Shii, monster roh yang merasuki tubuh Tatewaki Shouko, dan untuk menghilangkannya jika memungkinkan.

Kenzaki Yasuo, Dianaze Krone, dan Tatewaki Shouko awalnya datang ke dunia lain, Ante Lande, karena alasan itu.

Yasuo dan yang lainnya melihat sisi gelap dari “Carnelian of the Coal Mine”, sebuah organisasi yang membantu para pengungsi dan juga berada di balik munculnya kaum Shii di Jepang.

Menyadari bahwa tetap bertahan di Jepang tidak akan menyelesaikan masalah mereka, Kenzaki Hideo, putranya Yasuo, dan Tatewaki Shouko melakukan perjalanan ke Ante Lande. Mereka ditemani oleh Diana, yang telah menjungkirbalikkan kehidupan Yasuo sejak dia pertama kali muncul.

Namun, setelah kelompok itu melompat ke Menara Gerbang, sebuah konstruksi yang menghubungkan dunia yang berbeda, mereka mengalami kegagalan fungsi. Mereka berempat akhirnya dipisahkan dan dikirim ke berbagai tempat di Ante Lande.

Yasuo dan Shouko mendarat di Persemakmuran Gaz, sebuah negara tetangga Resteria, di mana mereka menerima bantuan dari seorang pelukis bernama Catalina Yostern yang membawa mereka ke kota benteng terdekat bernama Galedeite. Namun, tangan gelap Carnelian of the Coal Mine membentang setelah mereka bahkan di sana.

Yasuo dan Shouko, dengan bantuan Catalina dan Feigreid, seorang Ksatria Magitech dari Persemakmuran Gaz, memurnikan banyak Shii yang muncul di seluruh kota.

Namun, Shii dari jenderal iblis bernama Balor yang sebelumnya telah dibunuh oleh Hideo muncul, seolah mencibir upaya mereka.

Masuknya Shii raksasa, yang jauh lebih besar dan lebih mengintimidasi daripada Shii lainnya yang tercatat, meramalkan kehancuran total seluruh area di sekitar Galedeite. Namun, Diana, yang meminjam kekuatan "Busur Suci Pomona" dari ibunya yang merupakan salah satu pahlawan sahabat Hideo, menyelamatkan mereka tepat pada waktunya dengan menghancurkan Balor=Shii.

Bersatu kembali dengan Diana, Yasuo mengumpulkan berbagai informasi yang tersedia dan menentukan bahwa ayahnya berada di negara tetangga bernama Federasi Baskelgarde, di reruntuhan kuno bernama Oodem.

Selain itu, dari apa yang telah mereka lihat selama pertempuran di Galedeite, kelompok itu mengira kemungkinan bahwa Shii yang memiliki Shouko menggunakan "Orion, Penghancur Tentara" yang dikembangkan oleh Baskelgarde dan dianggap sebagai model Techno tertua. Senjata yang ada.

Alih-alih kembali ke Resteria, Yasuo dan yang lainnya memutuskan untuk pergi ke Baskelgarde.

Meskipun mengetahui bahwa Yasuo, Shouko, dan Diana tidak dapat mengumumkan identitas mereka, Magitech Knight Feigreid meminta untuk bergabung dengan party mereka. Menggunakan statusnya sebagai Magitech Knight sebagai perlindungan, mereka berempat berhasil memasuki Baskelgarde tanpa masalah.

Berkat Scelephant, makhluk terbang raksasa yang mereka pinjam dari Catalina, mereka berhasil melakukan perjalanan dari Persemakmuran Gaz ke Holstro, ibu kota Federasi Baskelgarde, hanya dalam satu setengah hari, sebuah perjalanan yang akan telah membawa mereka beberapa minggu berjalan kaki.

Begitu mereka tiba di Holstro, mereka menempatkan Scelephant — dijuluki "Hana-chan" oleh Shouko selama perjalanan mereka — di kandang milik penginapan tempat mereka menginap. Sore itu, rombongan berangkat mengunjungi Museum Militer Holstro untuk melihat "Orion, Penghancur Tentara" yang dipajang di sana.

Namun, sayangnya bagi Yasuo, Feigreid ingat bahwa Museum Militer Holstro memiliki sejumlah besar kaset video yang berkaitan dengan perjalanan Pahlawan Hideo di arsipnya.

Mereka telah memulai sesi menonton video informal dengan harapan menemukan jejak Hideo atau informasi yang berkaitan dengan reruntuhan kuno Oodem, tetapi sesi menonton itu sekarang tampaknya terus berlanjut tanpa akhir yang terlihat.

Yang mengherankan, arsip video itu memiliki lima puluh kaset video.

Video-video itu memiliki panjang yang berbeda. Sementara beberapa di antaranya kurang dari satu menit, ada yang lain yang merupakan film dokumenter yang diedit dengan baik dengan durasi lebih dari tiga puluh menit.

Ayah Yasuo, Hideo, adalah fokus utama dari empat puluh video tersebut, dan dua puluh lima di antaranya didedikasikan hanya untuknya.

Beberapa video tidak memiliki audio, yang lain wawancara terstruktur mirip dengan acara berita di Jepang, beberapa fungsi negara, dan bahkan ada beberapa yang mencurigakan seperti rekaman kamera tersembunyi. Benar-benar ada berbagai macam video.

Mereka tidak menemukan video yang menunjukkan ke mana harus pergi selanjutnya atau petunjuk apapun mengenai lokasi ayah Yasuo yang masih belum pasti. Mereka juga tidak menemukan informasi tentang tempat-tempat yang kemungkinan besar akan dikunjungi Hideo. Seluruh sesi video berubah menjadi demonstrasi panjang tentang bagaimana orang tua Yasuo dipuji dan dihormati di negeri ini.

Shouko awalnya mulai menonton video untuk mengejek Yasuo seperti seseorang yang membaca buku tahunan lama seorang teman, tetapi bahkan dia menjadi diam di beberapa titik selama pemutaran. Setelah mereka selesai menonton video, dia hanya mengatakan satu hal.

"Yasu-kun, kerja bagus untuk menahannya."

Yang harus dia katakan hanyalah satu kalimat itu, yang memiliki perasaan pujian yang rumit yang tersembunyi di dalamnya.

"Jangan katakan itu."

"Salahku."

Salah satu film memiliki rekaman himne yang dinyanyikan untuk menghormati Pahlawan, Hideo, dan lirik himne tersebut diberikan sebagai lampiran di dalam kotak tempat rekaman itu masuk.

Saat Feigreid menerjemahkan lirik himne yang ditulis dalam bahasa resmi Baskelgarde, Shouko merasakan bahwa Yasuo benar-benar ingin melarikan diri.

Setelah melihat itu, Shouko mencoba mengalihkan topik ke Alexei dan Erijina yang merupakan orang tua Diana, tapi..

“Ya, ayahku adalah kebanggaan negara kita.”

Atau,

“Jadi metode pengajaran ketat ibuku disebabkan oleh sesuatu yang sepele ini, begitu.”

Terpikat oleh penampilan heroik orang tuanya yang ditampilkan di layar, dia hanya menanggapinya dengan normal.

"Wow, dia benar-benar terbiasa dengan itu."

Di luar dugaan, sepertinya inilah yang dimaksud Diana saat dia berkata, “Mudah saja kalau sudah terbiasa.”

Keadaan negaranya, posisi keluarga Krone di negara Resteria, dan lingkungan tempat Diana dibesarkan, telah membuatnya menjadi seperti ini.

Ada kesenjangan pengalaman yang lebar antara Yasuo, yang bahkan belum mencoba memahami apa pekerjaan ayahnya sebagai pegawai hingga saat ini, dan dia.

"Woah, ini sudah sangat larut malam."

Setelah sesi pemutaran film selesai dan mereka membuka tirai, mereka melihat bahwa langit sudah tampak seperti cahaya malam.

“Ini cukup larut. Haruskah kita memindahkan tur museum ke besok? Tempat ini terlihat cukup besar.”

Tentu saja, museum militer Holstro memiliki lebih banyak area untuk dikunjungi daripada museum mana pun yang pernah dikunjungi Yasuo, dan bangunannya sendiri jauh lebih besar.

Ini adalah sesuatu yang hanya Yasuo dengar, tetapi tampaknya butuh setidaknya satu hari untuk berjalan-jalan melihat pajangan di British Museum di Inggris, National Palace Museum di Taiwan, atau Louvre Art Museum di Prancis.

Dia tidak tahu apakah museum militer Holstro ukurannya sebanding dengan itu, tetapi dia berbicara setelah memikirkannya sebentar.

"Bagaimana kalau kita melihat Orion hari ini, setidaknya?"

"Eh?"

“Kita di sini bukan untuk mempelajari sejarah Baskelgarde, jadi tidak perlu berkeliling ke seluruh museum, kan? Kami hanya punya waktu tiga hari sampai kamu seharusnya kembali ke Jepang, Tatewaki-san.”

Yasuo sendiri tidak tahu apa “solusi” dari masalah mereka.

Namun, dia nekad untuk tidak mengakhiri hari pertama mereka di Holstro dengan hanya menonton diskografi orang tuanya yang belum dia ketahui.

"Jadi begitu. Akan ada lebih sedikit turis karena ini hampir jam tutup, dan Shouko juga bisa berjalan-jalan tanpa menarik perhatian.”

"Benar-benar? Apakah mereka tidak memiliki hal-hal seperti CCTV?

"CC … apa?"

Melihat Feigreid bingung dengan apa yang dikatakan Shouko, Diana memberinya penjelasan.

“Anggap saja sebagai versi yang sangat canggih dari kaset 8mm. Dengan menggunakan perangkat itu, dimungkinkan untuk melihat apa yang terjadi jauh dan mengawasi area tertentu.”

"Mereka memiliki sesuatu seperti itu …"

“Tentu saja, sistem rekaman Ante Lande belum berkembang ke level seperti itu. kamu tidak perlu terlalu berhati-hati.

"Jadi begitu. Aku akan tetap berhati-hati, untuk berjaga-jaga. Tidak akan cantik jika kita bertemu dengan beberapa tamu mendadak seperti kita.”

Mengatakan itu, Shouko menarik tudung jubahnya ke bawah terlebih dahulu.

“Apakah ini semua film yang kita pinjam? Haruskah aku mengembalikannya ke meja resepsionis di dekat pintu masuk?

“aku akan mengurus pengembalian film-film itu. Seperti yang kamu katakan, akan buruk jika kamu dilihat oleh seseorang, Shouko. Kalian berdua, tunggu di sini bersama Mayor.”

“Ah, aku juga akan membantu, Feig-san.”

"Ah, benarkah? Dalam hal ini, aku akan membawa film. Yasuo, tolong jaga kameranya.”

Bahkan sejak mereka memasuki Baskelgarde, mereka telah menggunakan posisi Feigreid sebagai Magitech Knight of the Gaz Commonwealth sebagai kedok untuk semua pekerjaan yang membutuhkan interaksi publik.

Meskipun Feigreid adalah orang yang menyarankan rencana itu, Yasuo tidak merasa nyaman dengan memaksakan semua pekerjaan kepadanya sendirian, jadi dia akan secara sukarela melakukan tugas-tugas sederhana sebanyak mungkin sejak mereka meninggalkan Galedeite.

Feigreid mulai mendorong troli yang membawa peti berisi kaset, dan Yasuo tersenyum masam setelah mengambil tripod dan kotak kamera.

“Rasanya aneh melihatnya di sini. Logo ini cukup tua, tapi milik perusahaan Jepang, kan?”

"Tidak, logo itu milik bisnis milik negara dari Baskelgarde."

“Eh? Benar-benar?"

Logo yang terukir pada kotak pelindung milik perusahaan terkenal dari Jepang yang membuat instrumen presisi, dan masih terkenal hingga saat ini.

“Uhh, apa namanya dalam bahasa Jepang lagi? Sebuah salinan'? Apakah itu benar?"

Sebenarnya, itu bahasa Inggris, bukan bahasa Jepang. Namun, itu sudah cukup bagi Yasuo untuk mengerti.

“Jadi seperti biasa, seseorang membuat salinan dari sesuatu yang Ayah bawa ke sini, dan juga mendirikan perusahaan dengan nama yang sama saat mereka berada di sana?”

"Ya. Nah, kamu berdua mungkin merasa tidak setuju, bukan? Seperti itu, misalnya.”

Feigreid berhenti dan menunjuk ke arah tertentu.

Sebuah benda diletakkan di dalam wadah transparan yang terbuat dari bahan yang tidak diketahui Yasuo dan bukan kaca atau plastik.

"Asli."

"Apakah kamu keberatan jika aku melihat sekilas?"

Badannya berbentuk seperti huruf besar 'B' dari abjad Inggris dan ada pemicu di pegangannya.

Bagian silinder yang mencuat di depan memiliki lensa yang melekat padanya yang membiaskan cahaya dan berkilau dalam warna ungu.

Itu adalah kamera film 8mm kompak yang khas.

“Dengan segala hak, seharusnya tidak apa-apa bagimu untuk membawanya kembali bersamamu, tapi…”

“Yah, aku mengerti kenapa aku tidak bisa melakukan itu. Ini lebih kecil dari yang aku kira.”

Yasuo memiliki kesan bahwa alat perekam semakin besar saat kamu kembali ke masa lalu, tetapi mengingat ukuran film yang digunakan, ukuran kamera masuk akal.

"Selain itu, tampilan adalah perangkat terpisah."

Untuk generasi modern, wajar menggunakan perangkat yang sama untuk merekam dan memutar video, tetapi kamera dari generasi ayahnya ini hanya dapat digunakan untuk merekam.

“Tetap saja… Kenapa dia membawa ini bersamanya?”

Baik ibu maupun ayahnya mengatakan bahwa mereka tidak ingat secara khusus bagaimana mereka dikirim ke Ante Lande tiga puluh tahun yang lalu.

Namun, menilai dari penjelasan mereka, jelas bahwa mereka dikirim ke sana di luar kehendak mereka, dan itu terjadi secara tiba-tiba.

Kalau begitu, mengapa ayahnya membawa kamera film 8mm ketika itu terjadi?

“Tentu saja, dia pasti sedang merekam sesuatu. Itu jelas. Feig-san.”

"Hmm?"

“Di mana kaset yang aslinya ada di dalam kamera ini? Apakah itu disini?"

“Tidak, aku dengar itu ada di Resteria.”

“Lalu kenapa hanya kameranya yang ada di Baskelgarde?”

“Kamera rusak saat berada di Baskelgarde. Coba lihat ke belakang.”

Yasuo pergi ke sisi lain layar seperti yang disarankan, dan melihat casing di bagian belakang telah rusak parah, dan bagian dalamnya hangus menjadi arang hitam.

“Itu tertulis di judul pameran ini di sini. Rupanya, bagasi mereka terkena serangan langsung dari sihir musuh selama salah satu pertempuran dengan pasukan Raja Iblis yang menghancurkan kamera.”

"Tidak mungkin untuk memperbaikinya, dan karena tidak berguna dia meninggalkannya di sini daripada menyeretnya, bukan?"

"aku rasa begitu. Dan kemudian parlemen federal mengklaimnya sebagai artefak budaya, aku kira.”

"Jadi begitu…. Hmm?"

Yasuo telah menatapnya dengan cermat tanpa alasan tertentu, tapi dia mengerutkan alisnya setelah melihat sesuatu yang khusus.

“……'KEN'? Feig-san.”

"Hmm?"

"Apakah uraiannya mengatakan sesuatu tentang surat-surat ini di sini?"

“Mari kita lihat… Ah, mungkin ini dia. (Tulisan di kamera itu milik skrip dari dunia lain, dan dibaca sebagai 'Ken'. Itu adalah bagian dari nama keluarga Hideo Kenzaki.) Itulah yang tertulis. aku kira itu berarti ayahmu menulis namanya sendiri di kamera karena itu miliknya? Itu adalah barang yang mahal, kan?”

"Begitu ya… kurasa itu masuk akal."

Itu tulisan tangan dengan spidol permanen di bagian perak casing kamera, dan masih terlihat samar-samar.

Mungkin karena tempat penulisannya, huruf-hurufnya melengkung dan sulit disamakan dengan tulisan tangan ayahnya.

Selain itu, seperti yang dikatakan Feigreid, kamera 8mm seharusnya cukup mahal saat ayahnya masih SMA.

Dia benar-benar tidak bisa membayangkan ayahnya menulis pada barang mewah seperti itu langsung dengan spidol permanen.

“Oh well, Ayah masih di sekolah menengah saat itu. aku kira bahkan dia akan melakukan hal-hal ceroboh seperti itu saat itu. ”

Meskipun dia tidak sepenuhnya puas dengan penjelasan itu, Yasuo tidak bisa membenarkan atau menyangkalnya, jadi dia memutuskan untuk hanya menganggukkan kepalanya.

“……”

Memang, kameranya telah rusak, dan tiga puluh tahun telah berlalu sejak itu. Meski begitu, Yasuo merasakan sensasi yang aneh saat melihat grip kamera yang terlihat cukup lelah.

“Jadi Ayah membawa-bawa kamera ini bersamanya…”

Tentu saja, Hideo masih hidup, jadi terasa aneh untuk menjadi sentimental tentangnya. Meski begitu, Yasuo tidak dapat menyangkal bahwa dia memiliki perasaan yang kuat tentang barang tua milik ayahnya yang belum pernah dia dengar baik dari ibu maupun kakek neneknya.

Selain itu, dia telah mengejar ayah mudanya di layar sampai tadi, tidak peduli betapa dia membencinya.

Mengapa ayah mudanya membawa kamera film 8mm ini bersamanya?

Di antara film-film yang tidak ada Hideo di dalamnya, mungkin beberapa difilmkan oleh Hideo sendiri.

“Baiklah, ayo cepat, Yasuo. Ini hampir waktu penutupan. Kalau begini terus, kita benar-benar tidak punya waktu untuk melihat Orion.”

"Kamu benar. aku minta maaf."

Pertarungan sentimennya bubar setelah Feigreid mendesaknya untuk bergegas, tetapi Yasuo memutuskan untuk bertanya kepada ayahnya tentang kamera film 8mm ini setelah mereka dipertemukan kembali.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar