hit counter code Baca novel Yuusha no Segare – Volume 4 Chapter 1, Part 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Yuusha no Segare – Volume 4 Chapter 1, Part 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Menurut Feigreid, ruangan itu dikenal sebagai "The Dawn of a New Era in Baskelgarde's Techno Weapon Development".

Senjata pertama yang dengan jelas menarik garis antara "senjata" biasa yang ada sebelum Senjata Techno dan "Senjata Techno" itu sendiri disimpan di ruangan panjang dan sempit yang tidak memiliki jendela.

Ada banyak teks yang ditulis dalam bahasa yang Yasuo tidak bisa baca, dan ada yang tampak seperti potret seseorang yang digantung di ujung ruangan.

Ruangan itu memiliki banyak pajangan barang-barang berkarat dan bengkok yang pasti merupakan bagian dari Senjata Techno, tetapi pajangan khusus "itu" memiliki kehadiran yang segera menarik perhatian Yasuo dan yang lainnya begitu mereka memasuki ruangan.

Shouko pasti merasakan hal yang sama.

Castor dan Pollux, Techno Weapons of Resteria edisi standar yang digunakan Diana.

Sinistra, Techno Weapon yang dikembangkan oleh Khalija sebagai Meister, dan Marfik.

Capella, Techno Weapon of the Gaz Commonwealth edisi standar yang digunakan Feigreid.

Pameran di depan mereka jelas memiliki filosofi desain yang berbeda dari semua Senjata Techno lain yang telah mereka lihat sejauh ini, menyebabkan Shouko meringkuk secara naluriah dan memegang pergelangan tangannya.

“Ini… Tidak mungkin, ini Orion? Ini seperti… sedikit berbeda dari yang aku bayangkan.

Shouko mundur sedikit setelah mengatakan itu dengan ekspresi kaku.

Pameran tersebut terdiri dari satu set lima cincin logam dengan ukuran berbeda.

Itu adalah ikat pinggang, cincin pergelangan kaki, dan gelang.

Jika hanya itu, maka setnya pasti menyerupai bentuk api yang dihasilkan oleh Shii Shouko.

Namun, ada satu hal tentang mereka yang jelas aneh.

Kelima cincin itu memiliki tonjolan tebal seperti paku di sisi dalam yang diasah hingga titik halus, dan masing-masing paku benar-benar berkarat hingga berubah menjadi rona gelap.

Selain itu, mereka dirancang sedemikian rupa sehingga paku pasti akan menembus daging pemakainya jika dikenakan di sekitar tungkai dan pinggang.

"Ini terasa sangat menyeramkan."

Shouko mulai menggosok pergelangan tangannya dengan ekspresi kaku di wajahnya.

“……”

Feigreid mulai menjelaskan sambil memastikan untuk tidak mengalihkan pandangan dari Shouko.

“Penghancur Tentara, Orion. Senjata Techno tertua. Pada saat itu, tidak ada mekanisme untuk mengirimkan sihir dari pengguna ke Techno Weapon melalui kontak kulit seperti yang kita miliki sekarang.”

Yasuo, yang pernah memegang Senjata Techno sebelumnya, merasa bersyukur atas kemajuan teknologi dan sedikit bergidik membayangkan harus melengkapi sesuatu seperti ini di tubuhnya sendiri.

“Jadi mereka menusukkan benda seperti ini ke tubuh mereka!? I-Di lima tempat, tidak kurang! Selain itu, bagaimana mereka mandi dan barang-barang yang menempel di tubuh mereka?

"Kurasa mereka tidak pernah melepasnya?"

Feigreid menjawab dengan santai, menyebabkan Yasuo tanpa sadar menggertakkan giginya.

“Ini yang kupikirkan, kan? Alasan mengapa paku-paku itu berwarna hitam dan berkarat adalah karena…”

“Itu mungkin darah. Tidak peduli bagaimana kamu memikirkannya.

"Kamu tidak harus mengatakannya dengan keras."

Yasuo, yang memperhatikan Orion dengan saksama sambil mengerutkan alisnya menghela nafas lelah setelah mendengar tanggapan langsung Shouko.

“Maksudku, tidak ada gunanya mencoba menutupinya, kan? Mempertimbangkan Shii di dalam diriku, kita perlu memahami dengan jelas setiap detail tentang karya asli yang ada di depan kita ini.

“……Shouko, kamu tidak perlu terlalu memaksakan diri, oke?”

Jika ada, sepertinya Diana lebih mengkhawatirkan kepekaan Shouko.

"aku baik-baik saja. Kita tidak bisa melihat ini di tempat lain, kan? Maka kita perlu melihatnya dengan baik saat kita di sini.

Namun, sepertinya Shouko adalah yang paling pragmatis di antara mereka. Meskipun pada awalnya dia mundur, dia sekarang mendekati kelima cincin itu dan mengamatinya dengan cermat.

Lima cincin di belakang kotak kaca yang kokoh pasti memiliki kemilau cerah pada satu titik, tetapi sekarang memiliki warna emas kusam.

Permukaan cincin memiliki sejumlah besar pola yang tersusun rapi yang terukir di dalamnya.

"Apakah pola-pola ini memiliki semacam makna magis?"

"Mungkin. Aku melihat ke dalam Castor Diana saat Khalija-san sedang memperbaikinya, dan sirkuit di dalamnya terlihat mirip dengan ini.”

“Tapi Senjata Techno milik Diana-san dan Feig-san tidak memiliki desain yang buruk, bukan? Feig-san, apakah ada banyak orang yang menggunakan ini?”

“Lagipula, itu adalah Senjata Techno tertua yang cocok untuk penggunaan praktis. Di antara semua desain saat itu, aku menganggap itu yang paling produktif. Tetap saja, penggunaan Senjata Techno tidak begitu luas saat itu, jadi aku pikir itu tidak sebanding dengan jumlah Senjata Techno yang digunakan sekarang.”

Feigreid mengatakan itu sambil menyilangkan tangannya dan Diana mengangguk setuju.

“Pekerjaan militer yang disebut 'Magitech Knight' diciptakan cukup lama setelah Orion mulai digunakan. Ksatria yang awalnya menggunakan Orion belum menjadi Ksatria Magitech, tetapi mereka tidak diragukan lagi adalah prajurit elit yang direkrut dari seluruh Baskelgarde.”

“…..Jadi bahkan jika orang-orang yang bertarung sambil mengenakan ini tidak tersebar di seluruh dunia dan berjumlah puluhan ribu seperti yang kau miliki sekarang, setidaknya masih ada lima ratus atau seribu dari mereka?”

“Aku ingin tahu apakah Khalija-san akan tahu lebih banyak tentang sejarah seputar desain Senjata Techno semacam itu.”

Khalija Welleger, yang saat ini melindungi keluarga Kenzaki dan Tatewaki di Jepang adalah Magitech Knight of Resteria, tetapi dia mengatakan bahwa dia lahir di Kadipaten Agung Torjesso.

Dibandingkan dengan pengrajin biasa, dia mungkin memiliki lebih banyak pengetahuan tentang sejarah Senjata Techno dari berbagai negara.

"……Omong-omong. Bagaimana itu? Kamu tahu…"

Yasuo dengan ketakutan menanyai Shouko.

Pada saat itu, dia tidak tahu mengapa dia merasakan "ketakutan" di hatinya dan pertanyaannya menghilang menjelang akhir.

Diana dan Feigreid juga terlihat seperti terjebak dalam ketakutan Yasuo dan membuat suara rendah di tenggorokan mereka sambil terlihat gugup.

Namun Shouko menjawab dengan nada biasa seolah-olah dia tidak khawatir dengan perilaku Yasuo.

“Hmm… Tidak ada yang khusus. Sebenarnya, aku sudah mencoba banyak hal sejak tadi seperti melihatnya hanya melalui mata kiriku dimana api keluar, tapi sepertinya tidak ada yang berbeda.”

Mereka berteori bahwa Shii di dalam Shouko pernah menjadi Magitech Knight yang menggunakan Destroyer of Armies, Orion, tetapi bahkan dengan Orion asli di depan mereka tidak ada reaksi apa pun.

“Jika ada ratusan orang yang menggunakannya, maka kemungkinan Orion di depan kita sama dengan yang Shii gunakan sangat rendah, dan bahkan jika itu sama, itu tetap tidak berarti ada sesuatu. pasti akan terjadi. aku kira kita harus mengesampingkan masalah Shii aku untuk saat ini.

“I-Itu benar. aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan selanjutnya.”

Meski mengatakan itu, bukan berarti Yasuo benar-benar menantikan semacam perkembangan.

Dia menyadari bahwa dia telah sampai sejauh ini tanpa benar-benar memahami apa yang mungkin terjadi, dengan asumsi sesuatu benar-benar terjadi.

Shii tidak akan begitu saja melayang keluar dari tubuh Shouko seperti penampakan hantu hanya karena diperlihatkan sesuatu yang berhubungan dengannya. Itu akan terlalu nyaman sehingga pikiran itu bahkan tidak terpikir olehnya.

Meski begitu, Shii mungkin mengamuk, Shouko bisa saja terluka, atau hal lain mungkin terjadi yang bahkan tidak bisa dibayangkan Yasuo.

“……Apa-apaan ini, aku tidak tahu apa artinya ini… Tunggu.”

Dia telah berpikir bahwa sesuatu akan terjadi.

Dunia lain bernama Ante Lande, dan sihir serta ilmu sihir digunakan oleh Diana dan Khalija.

Hanya dengan datang ke dunia baru ini, tempat yang tidak akan pernah ditemui oleh orang-orang yang hidup biasa di Jepang, dia mengharapkan semacam fenomena supernatural yang luar biasa akan terjadi untuk menyelesaikan penderitaan Shouko dengan cara yang dramatis. Itu adalah pemikiran tercela semacam itu.

Penderitaan Shouko sudah menjadi semacam fenomena supranatural.

Jadi, dia secara sepihak berasumsi bahwa resolusi dari penderitaan tersebut juga harus menjadi fenomena supernatural.

Dia berasumsi bahwa Shii di dalam Shouko akan secara otomatis menunjukkan semacam reaksi setelah mendekati Orion yang memiliki koneksi dengannya.

“Kurasa aku memiliki ekspektasi yang salah sejak awal.”

Ada sedikit kelegaan dalam suaranya.

Mereka seharusnya senang karena tidak ada lagi kelainan yang terjadi di dalam tubuh Shouko.

Mereka awalnya berencana untuk memeriksakan Shouko di Resteria oleh ibu Diana, dan jika itu terjadi, mereka pasti akan mendeteksi hubungannya dengan Orion di beberapa titik.

Namun, meskipun mereka melakukan kontak seperti ini, tidak ada reaksi khusus baik dari Shii maupun Orion.

Menghilangkan kemungkinan kecil ini sebelumnya seharusnya sudah dianggap sebagai hasil yang signifikan.

"Apa yang harus kita lakukan selanjutnya? Melihat Orion bertentangan dengan ekspektasi kami, haruskah kami membuat rencana untuk pindah ke Oodem?”

"……Kamu benar. Sekarang kita tahu bahwa tidak ada yang bisa diperoleh dari Orion, aku pikir akan lebih baik pergi ke sana.”

Ada sedikit rasa lega dalam suara Diana. Selain itu, dia dengan sengaja menekankan bagian di mana tidak ada reaksi antara Orion dan Shii, yang mungkin bukan hanya imajinasi Yasuo.

Seperti yang diharapkan, bahkan dia baru menyadari sekarang bahwa Shii Orion dan Shouko mungkin telah menyebabkan semacam reaksi berbahaya.

“Ya ampun, ini menyebalkan~ Kupikir semacam bayangan akan terbang keluar dari tubuhku begitu aku melihat Orion, dan pertarungan akan segera dimulai.”

Shouko tampaknya tidak terlalu serius, tapi karena pada dasarnya dia memiliki kepribadian yang bijaksana, mungkin ada sesuatu yang hanya bisa dia rasakan.

Suasana hati lega menyelimuti pesta dan Shouko mengalihkan pandangan dari Orion.

"Hmm?"

Sekarang setelah dia terbebas dari ketegangannya, Yasuo akhirnya bisa memperhatikan pameran lainnya dan benar-benar menyadari potret di sisi jauh ruangan.

Itu adalah potret seorang pria yang terlihat agak muda untuk diawetkan sebagai lukisan cat minyak dan dipajang di museum.

"Itu Elliot Higgins."

Diana mengatakan itu setelah memperhatikan apa yang dilihat Yasuo dan Shouko.

“aku mendengar tentang dia dari Kolonel Khalija di masa lalu. Dia adalah perancang Orion yang baru saja kita diskusikan.”

"Oh? Begitu ya, jadi dia orangnya.”

“Dulu ketika sisa-sisa pasukan Raja Iblis Kaul sedang diburu, dia mengumpulkan penelitian yang telah dilakukan sejauh ini pada Orion dan membuatnya layak untuk penggunaan praktis, dengan demikian mengukir namanya ke dalam sejarah perkembangan teknologi di dunia ini. Kudengar dia bahkan sedikit berinteraksi dengan ibuku dan Madoka.”

"Oh? Jadi begitu. Jadi orang ini adalah…. Ngomong-ngomong, dia terlihat sangat muda di potret itu, apakah itu berarti dia masih hidup?”

“Aah, aku bertanya-tanya… aku hanya mendengar tentang dia secara sepintas, jadi aku tidak tahu detailnya.”

Mendengar itu, Feigreid mendekati potret itu dan melihat dari dekat ke label pameran.

“……Tampaknya dia sudah meninggal. Dua puluh lima tahun yang lalu. Jadi dia berusia 38 tahun pada saat kematiannya. Dia masih sangat muda. Aku juga tidak tahu tentang ini.”

Yasuo jelas terkejut.

"Apakah dia jatuh sakit, atau mengalami kecelakaan atau semacamnya?"

Pengrajin Senjata Techno, atau lebih tepatnya, peneliti, yang mati muda.

Dari perspektif itu saja, itu pasti merupakan kerugian besar bagi seluruh Ante Lande yang berkaitan dengan pengembangan Senjata Techno.

Yasuo menggumamkan itu pelan-pelan seolah-olah dia adalah orang terkenal dari buku-buku sejarah.

“……Dia terbunuh.”

"Eh?"

Jadi dia tidak menyangka akan menerima jawaban, apalagi jawaban itu akan keluar dari mulut Shouko.

“Tatewaki-san?”

"……Hah? Apa itu?"

Yasuo tanpa sadar berbalik untuk melihatnya, tetapi Shouko berkedip seolah-olah dia terkejut dan balik menanyainya.

"Apa itu sekarang, tiba-tiba?"

“Apa maksudmu, tiba-tiba? Yasu-kun, ada apa?”

"Shouko, kamu baru saja mengatakan bahwa Tuan Elliot 'dibunuh' …"

Diana juga tampak bingung setelah mendengar apa yang diucapkan Shouko dengan suara rendah.

“Diana-san juga? Aku belum mengatakan apa-apa……”

Shouko sendiri membantah fakta itu dengan sungguh-sungguh, tapi,

“Elliot terbunuh…. Eh?”

Mulut Shouko mengkhianati niatnya.

“……Tatewaki-san!?”

"Shouko!"

Kelainan terjadi sesaat kemudian.

Nyala api di mata kirinya langsung tumbuh menjadi ukuran besar.

"Uh!!"

Shouko segera mengerang kesakitan dan menekankan tangannya ke mata kirinya. Namun, api tumbuh ke ukuran yang tidak bisa ditekan hanya dengan tangannya, tumbuh cukup tinggi untuk menjilat langit-langit ruang pameran, dan bahkan mulai berputar seolah berusaha menutupi seluruh tubuh Shouko.

“Tatewaki-san!!”

Yasuo berlari ke sisi Shouko.

Itu karena pusaran api terlihat sangat mirip dengan api yang menandai munculnya seorang Shii.

Dan kemudian, seolah membenarkan kesan itu, tubuh Shouko mulai tenggelam ke dalam api hitam itu!

“Tatewaki-san! Pegang tanganku!”

Yasuo meraih tangan Shouko dan mencoba menariknya keluar dari api, tapi kakinya tidak bergerak sedikit pun.

Tidak hanya itu, dia bahkan tidak melihat ke arah Yasuo yang sedang memegang tangannya.

“Y-Yasu-kun… T-Tidak, aku… tidak bisa melihat apa-apa… Di mana kamu, Yasu-kun!!”

"Aku disini! Tatewaki-san, bisakah kau mendengarku!? Aku tepat di sebelahmu!!”

Yasuo melingkarkan lengannya di bahu Shouko, tapi itu pun tidak menyebabkan api mereda.

Sampai saat ini, ukuran api telah berkurang menjadi hanya kedipan di bawah kelopak matanya jika dia memegang tangannya, tapi tidak peduli seberapa kuat dia memeluknya sekarang, itu tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Tidak hanya itu, apinya semakin membesar dan mulai menyedot Yasuo juga.

“Yasuo! Shouko!”

Diana dan Feigreid mencoba menarik mereka berdua keluar dari api, tetapi mereka tidak bisa menggerakkan Shouko satu inci pun bahkan dengan kekuatan dua Ksatria Magitech. Tidak hanya itu, kobaran api mulai menyelimuti mereka berempat.

“Ugh… Dingin sekali… Apa ini…!?”

Rasa dingin yang mengeluarkan bau menyengat.

Yasuo menggigil di dalam api hitam yang hanya bisa dijelaskan dengan cara itu.

“Aduh…!! Kenapa aku tidak bisa… Apa-apaan ini! T-Tatewaki-san!?”

Yasuo memperhatikan sesuatu.

Dia bisa merasakan sensasi mencengkeram tangan Shouko.

Namun wajah Shouko yang dipeluknya dekat dengan tubuhnya perlahan memudar dan mulai tak terlihat.

“Diana!?”

“K-Dimana mereka!? Mayor Krone! Di mana Yasuo dan Shouko!?”

"Feig-san!!"

Di dalam api hitam yang berputar, Diana dan Feigreid mulai perlahan menghilang dari pandangannya.

“Yasu-kun! Ini… bukan reaksi terhadap Orion…! Ugh… Aaahh!!”

Bahkan Shouko yang masih dalam pelukannya mulai menghilang, dan meski begitu, dia melepaskan tangannya dari mata kirinya dan menunjuk tepat ke depan.

“Itu lukisan itu……! Yang Elliot-san…!”

Terbungkus dalam api, Yasuo bahkan tidak bisa melihat dengan jelas apakah lukisan itu masih ada.

Saat penglihatannya akan benar-benar terperangkap di dalam api hitam, Shouko berbisik dengan suara lemah yang hampir menghilang.

“……Elliot……”

Detik berikutnya, kehangatan Shouko menghilang dari dalam pelukan Yasuo. Kesadaran Yasuo juga ditelan oleh api dan dia pingsan.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar