hit counter code Yuusha no Segare – Volume 4 Chapter 1, Part 4 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Yuusha no Segare – Volume 4 Chapter 1, Part 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Tidak apa-apa sekarang. Sepertinya kita telah menyingkirkan para pengejar.”

Mereka berada di daerah kumuh di pinggiran Holstro, bersembunyi di salah satu ruangan yang hanya bisa digambarkan sebagai bangunan multi-penyewa yang bobrok sambil memegangi kepala mereka di tangan.

Sebenarnya, hanya Yasuo dan Feigreid yang memegang kepala mereka. Diana bisa melihat ke atas meski terlihat kuyu. Dan untuk Shouko…

“Aku penasaran. Kami mungkin telah menyingkirkan pasukan darat, tetapi apa yang terjadi di belakang sana sama saja dengan mengotori wajah Batalyon Holstro. Mereka mungkin mencari kita dari langit.”

Dia sedang duduk di atas puing-puing di dalam ruangan, bertingkah seolah itu tidak ada hubungannya dengan dia dan menatap Diana yang berbicara sebelumnya seolah mengejeknya.

Meski begitu jauh dari kota, kawasan itu masih diterangi oleh banyak lampu jalan. Bermandikan cahaya dari lampu jalan dan bulan bersinar melalui jendela dengan pecahan kaca, orang yang tampak seperti Shouko tersenyum seperti setan sementara matanya di balik api bersinar merah.

“Tempat ini disebut kumuh, tapi itu artinya jalanan relatif tidak aman, bukan di luar jangkauan petugas. Kita pasti akan tertangkap jika kita tinggal di tempat yang sama terlalu lama.”

“Menurutmu salah siapa ini… Raia Calgani-san?”

Diana menggunakan nama itu untuk merujuk pada Shii yang meminjam penampilan Shouko sambil membuat pernyataan tak tahu malu. Melihat itu, senyum jahat Raia semakin lebar.

“Hmm~? Itu salah Yasu-kun, kan? Maksudku, jika Yasu-kun tidak panik begitu menyedihkan saat itu, aku tidak perlu bergerak, kau tahu~?”

Bahkan Diana tidak bisa tetap tenang setelah diejek dengan cara bicara Shouko yang biasa. Dia mengerutkan kening dengan marah.

“…… Jika kamu tidak berada di dalam tubuh Shouko, aku—!”

“Apa yang akan kamu lakukan~? Tidak peduli apa yang kamu katakan ~ kamu adalah seseorang yang telah hidup di dunia yang bersih dan layak sampai sekarang, Diana-san ~ Bahkan jika aku tidak berada dalam tubuh Shouko ~ kamu bukan tipe orang yang bisa menyiksa aku atau apa pun kan~?”

“K-Kamu kecil …… !!”

Wajah Diana memerah karena marah, tapi meski begitu dia tidak bisa memikirkan cara apapun untuk membantah pernyataan yang dibuat oleh orang yang ada di dalam tubuh Shouko dan hanya bisa gemetar diam-diam karena marah.

“……Sepertinya kamu lebih banyak bicara sekarang, benar-benar berbeda dari dulu.”

Bahkan Yasuo tidak bisa menahan diri terhadap orang yang menduduki tubuh Shouko dan memelototinya dengan marah.

“Kaulah yang menyuruhku untuk melihatmu ketika aku sedang berbicara, Yasu-kun. aku hanya melakukan apa yang kamu minta. aku hanya mencoba memberi tahu kamu bahwa aku dapat melakukan hal semacam ini sekarang karena Shouko dan aku menjadi sedikit lebih akrab satu sama lain di museum, jadi bisakah kamu berhenti memelototi aku seperti itu?

“Raia-san.”

“Apa itu?”

Shii di dalam Shouko—Raia Calgani—menunjukkan kepribadian sejak dia masih hidup. Dalam hal ini, tidak perlu menahannya seperti biasanya dengan Shouko.

“Saat itu, aku tidak bisa menipu Batalyon Holstro. Saat itu, aku pasti diselamatkan oleh kamu. Untuk itu, terima kasih aku.”

“Tapi aku merasakan ‘tetapi’ datang setelah rasa terima kasih itu.”

“Tentu saja. aku juga tahu kamu tidak hanya menyelamatkan kami karena niat baik. Pada akhirnya, kamu masih seorang Shii.”

“BENAR.”

“Kamu memberitahuku banyak hal di dunia putih itu. Namun, tidak satu pun dari informasi itu yang segera membantu dalam melakukan sesuatu tentang situasi saat ini di mana dunia sedang diserang oleh Shii. Shii memiliki tujuan mereka sendiri. Kamu mencoba menggunakan Tatewaki-san demi tujuan itu, kan?”

“Shouko masih kurang untuk menjadi Latch, tapi dia cukup berguna. Kekuatan bertarung kelompok ini akan jauh lebih tinggi dengan aku yang memegang kendali daripada Shouko, yang juga menguntungkan kalian semua. Jadi lebih baik untuk semua orang jika Shouko tetap tertidur seperti ini……”

Karena dia memunggungi bulan, senyum sadisnya terlihat semakin bengkok.

Yasuo berdiri dan bergerak tepat di depan Raia=Shouko.

“Cukup. Tutup mulutmu.”

“……Permisi?”

“Biarkan Tatewaki-san keluar. Aku tidak perlu mendengar apapun lagi darimu.”

“Kamu yakin harus berbicara seperti itu padaku, Yasu-kun? Masih ada hal-hal yang kalian semua ingin ketahui, aku mungkin bisa memberitahumu sesuatu tentang……”

Raia tidak bisa menyelesaikan kalimatnya.

“Berhenti main-main sambil mengenakan wajah Tatewaki-san dan menggunakan suaranya. Satu-satunya orang yang boleh memanggilku dengan panggilan itu adalah Tatewaki-san. Apa pun yang kami dengar dari kamu, kami tidak memiliki cara untuk menentukan apakah itu benar atau bohong. Itu sebabnya, aku tidak tertarik untuk mendengar lebih banyak dari kamu. Aku memberitahumu sekali lagi.”

Yasuo langsung memeluk tubuh Shouko dari depan.

“Enyah. Dan kembalikan Tatewaki-san.”

Detik berikutnya, nyala api di mata kirinya mengecil dan ekspresi jahat dengan cepat menghilang dari wajahnya.

“……Betapa membosankan.”

Suara Raia terdengar seolah dia benar-benar merasa bosan.

“Aku merasakan bahwa gerendel akan menutup dengan sangat kencang pada waktu-waktu tertentu, jadi karena ini….Haaa.”

Mata Raia terpejam, dan tubuhnya tiba-tiba menjadi kendur.

“Ah……!”

Yasuo mencoba menopang tubuhnya, tapi kemudian…

“A-aku baik-baik saja… aku baik-baik saja, jadi, umm…”

Orang yang terbungkus dalam pelukan Yasuo berbicara dengan suara yang sama seperti sebelumnya, tapi nadanya jelas berbeda.

“Emm, aku baik-baik saja. aku telah kembali. Umm, Yasu-kun, terima kasih. Aku bisa berdiri sendiri. Aku bisa berdiri sendiri, jadi…”

Mengatakan demikian, dia mendorong dada Yasuo dan dengan paksa memisahkan diri darinya.

“Umm, a-aku sudah baik-baik saja.”

“Eh, y-ya, begitu.”

Tidak salah lagi. Itu adalah Shouko. Yang ada di depan Yasuo saat ini bukanlah Raia, melainkan Shouko yang asli.

“Kamu benar-benar Shouko…. Benar?”

“Y-Ya. Maaf, Diana-san dan Feig-san juga, karena membuat masalah. Umm… Diana-san, apa kamu punya waktu sebentar?”

“Eh?”

Entah kenapa, Shouko menyeret Diana ke sudut ruangan dan membisikkan sesuatu padanya. Yasuo, dan Feigreid yang mengangkat wajahnya setelah Shouko kembali, secara naluriah saling memandang, tapi saat berikutnya…

“Eh!”

Diana tampak terkejut saat berulang kali melihat antara Shouko yang menggantung kepalanya, dan Yasuo. Setelah itu, dia mulai menepuk kepala Shouko sambil terlihat kesal dan kasihan.

“A-Apa yang terjadi……?”


Yasuo menatap mata Shouko yang bergetar karena ketidakpastian dan kegelisahan di balik nyala api yang menyusut hingga hampir tidak terlihat, dan dia sendiri mulai merasa tidak nyaman.

Apakah sesuatu yang buruk terjadi pada tubuh Shouko karena bagaimana kepribadian Raia muncul?

“Tatewaki-san, kamu baik-baik saja? Wajahmu…”

“Aku tidak tersipu! Aku tidak tersipu, oke!?”

“Eh!? Umm, ya, jendelanya rusak, jadi mungkin kamu bisa mencoba pelankan suaramu…”

“K-salah siapa menurutmu…. Ya aku mengerti.”

Shouko kemudian tenggelam ke lantai di sebelah Diana dan merosot bahunya seolah-olah dia depresi.

Diana membungkuk dan menepuk pundaknya sekali, lalu mengangguk sedikit sebelum berbalik dan berjalan ke arah Yasuo.

“Dia tampaknya baik-baik saja, jadi mari kita berhenti di situ untuk saat ini.”

“Eh? T-Tapi…”

“Mari kita berhenti di situ untuk saat ini.”

“……Oke.”

Didorong oleh intensitas tak terduga Diana dan tekanan tangannya di bahunya, Yasuo juga duduk di atas puing-puing di dekatnya.

“Mari kita membahas situasi saat ini.”

Diana mengatakan itu dengan nada serius, tetapi situasinya sangat sederhana sehingga mereka tidak perlu membahasnya secara khusus.

“Kami sedang dikejar oleh Magitech Knights Baskelgarde.”

“Deskripsi pribadi kita juga harus siap sekarang, berdasarkan kesaksian orang-orang di museum.”

“Kedengarannya tidak ada harapan.”

Shouko, yang baru saja tersipu beberapa menit yang lalu, sekarang terlihat pucat.

“aku tahu pada akhirnya akan ada masalah, tetapi aku mengharapkan situasi yang sedikit lebih kondusif untuk mendengarkan cerita dari sisi kami…”

Feigreid, yang duduk di sebelah Yasuo, mendesah.

“Maaf, Yasuo, Shouko. Ini salahku.”

“Eh!?”

“I-Itu tidak benar! kamu tidak melakukan kesalahan, Feig-san! Jika ada, itu semua karena aku dan makhluk di dalam diriku….!”

Yasuo dan Shouko panik setelah mendengar apa yang dikatakan Feigreid, tapi Diana menggelengkan kepalanya.

“Dia tidak salah. Selain itu, ini juga salahku. Tidak, pada titik ini dapat dikatakan bahwa seluruh Resteria dan Persemakmuran Gaz bersalah.”

“A-Bukankah kamu terlalu mempermasalahkannya?”

“Aku tidak. Baik aku maupun Letnan Dua Feigreid seharusnya lebih waspada sehingga kami dapat merespons jika terjadi sesuatu pada kamu berdua. Meskipun begitu, kami tanpa daya membiarkan diri kami tersedot ke dalam api Shouko, dan di atas itu, kami benar-benar tidak sadarkan diri ketika Batalyon Holstro tiba, itu adalah perilaku memalukan yang tidak pantas dilakukan oleh seorang Ksatria Magitech.”

“T-Tidak mungkin. Maksudku, tidak ada yang bisa meramalkan itu …… ”

“Jika tentara dari Batalyon Holstro sedikit lebih agresif, atau jika Raia Calgani tidak menguasai tubuh Shouko, kita semua mungkin akan terbunuh di tempat saat itu. Untuk prajurit seperti kita, ‘tidak ada yang bisa memprediksinya’ bukanlah alasan yang valid. Jika kita masuk ke dalam situasi seperti itu, itu sama saja dengan mempertaruhkan nyawa seseorang. Itu terjadi karena… aku dan Letnan Dua terlalu percaya diri, kami percaya bahwa apapun yang terjadi, kami lebih kuat dari kalian berdua.”

“Diana-san…”

“Namun.”

Menghentikan Shouko yang mencoba menghiburnya, Diana dengan tegas mengangkat kepalanya.

“Kami mendapat kesempatan untuk menebus kegagalan kami. Mari kita segera memutuskan apa yang harus kita lakukan selanjutnya, di sini dan sekarang. Yasuo.”

“Apa itu…”

Kegoyahan dan ekspresi ceria Diana yang biasa hilang, digantikan oleh topeng tekad yang dingin.

“Rencana awal kami telah gagal. aku mengusulkan agar kita memprioritaskan meninggalkan Baskelgarde dan memasuki Resteria.”

“……Apakah kamu serius?”

Sekilas terlihat jelas bahwa bukan ini yang sebenarnya diinginkan Diana. Meski begitu, dia memaksa dirinya untuk berperilaku sebagai seorang prajurit.

“Ya, benar.”

“Dengan serius?”

“Aku benar-benar serius.”

“Keberatan memberitahuku alasannya?”

“Itu adalah keputusan yang aku ambil setelah memprioritaskan kehidupan kami berempat.”

“Bagaimana dengan Ayah?”

Yasuo dengan sengaja menanyakan itu padanya, menyebabkan Diana kehilangan kata-kata untuk sesaat.

“…..Kekuatan Hideo berada pada level yang berbeda dari kita. Bahkan jika dia dilempar telanjang ke Kutub Utara, Hideo akan dapat pulang dengan selamat.”

“Berhenti bicara omong kosong tentang ayahku.”

“Tapi situasi saat ini sangat berbahaya bagi kami, dan terutama bagi Shouko. Kami dikejar bukan oleh Shii, tetapi oleh orang-orang. Ini bukan situasi di mana kita bisa melawan siapa saja yang mengejar kita.”

“…..Dalam kasus terburuk, Tatewaki-san dan aku bisa meninggalkan semuanya dan kembali ke Jepang, tapi itu tidak berlaku untuk Feig-san, kan? Mempertimbangkan apa yang terjadi, orang tidak bisa tidak berpikir bahwa Feig-san sengaja menyelinap ke Baskelgarde untuk melepaskan Shii di sini. Bukankah dia akan dicap sebagai mata-mata dan mendapat masalah?”

“Mungkin akan ada beberapa masalah. Tentu saja, aku juga tidak berniat meninggalkan Letnan Dua Feigreid. aku akan mengambil tindakan yang tepat.”

“Keberatan memberitahuku tindakan seperti apa yang kamu bicarakan?”

Diana menepuk dadanya sendiri sambil memperkuat pandangannya.

“aku akan menggunakan nama Keluarga Krone dan memikirkan skenario di mana Resteria bertanggung jawab penuh atas kejadian ini. Letnan Dua akan berperan sebagai ‘korban’ yang digunakan oleh Keluarga Krone dan Resteria.”

“Mohon tunggu, Mayor Krone! Aku juga memiliki harga diriku sebagai seorang ksatria! Hanya karena aku menemukan jalan yang aku pilih untuk diri aku sendiri, aku tidak dapat menerima dilindungi oleh orang lain!”

“Tentu saja. Itu sebabnya aku akan membuat kamu menebus kesalahan kamu dengan cara yang berbeda.

Diana menghadapi Feigreid yang mengajukan keberatan, dan memaksakan wajahnya yang kurus menjadi senyuman tanpa rasa takut.

“Aku akan membuatmu menjadi ‘umpan’ untuk menangkap Carnelian dari Tambang Batu Bara.”

“A-Aku mengerti apa yang ingin kamu katakan, tapi lalu apa yang akan terjadi pada Obaa-chan di House of the Fireflies? Dan anak-anak yatim piatu itu juga…”

Diana dengan tegas menatap Shouko yang terguncang setelah mendengar nama, ‘Carnelian of the Coal Mine’.

“… Untuk sementara, mereka akan berada dalam posisi yang sulit… tapi…”

“aku akan melindungi ibu aku dan yang lainnya. Jika demi mengungkap sifat sebenarnya dari Carnelian dari Tambang Batubara dan melanjutkan perjuangan melawan Shii di semua negara yang berbeda, maka apa boleh buat.”

“Itu salah! Jika kamu melakukan hal seperti itu, beberapa orang pasti akan maju sendiri! Pasti akan ada kejatuhan besar-besaran!”

“…..Ini adalah masalah yang awalnya harus kami tangani, orang-orang yang tinggal di Ante Lade. Mengandalkan Pahlawan yang mengalahkan Raja Iblis Kaul, tidak dapat melarikan diri dari mimpi bergantung pada penyelamat, Ante Lande telah kehilangan kekuatan untuk meningkatkan dirinya dengan kekuatannya sendiri… Saat itu, kami sudah kalah.”

Diana mengatakan itu dengan senyum pahit.

“Meskipun dia adalah salah satu Pahlawan, ibuku tidak punya siapa-siapa lagi untuk diandalkan setelah ayahku meninggal. Sejak awal, ibu aku mencari keselamatan dari orang lain. Ibuku, aku, dan semua orang percaya bahwa itu adalah keputusan yang tepat, dan tidak ragu sama sekali… Dan karena itu, Yasuo dan Shouko terluka baik secara mental maupun tubuh dan hidupmu berada dalam kekacauan.

“……Mayor benar. Bahkan di Persemakmuran Gaz, ada orang-orang yang sangat menantikan kedatangan Pahlawan, tetapi tidak ada satu orang pun yang mencoba menjadi Pahlawan sendiri.”

“Selama hari-hari ketika aku tinggal di Tokorozawa, sering kali aku menyesal mengganggu hari-hari damai Yasuo dan semua orang di Keluarga Kenzaki. Meski begitu, aku sekali lagi akhirnya menyakiti kalian berdua hari ini……”

Diana mengepalkan tinjunya dengan penyesalan, lalu diam-diam membungkuk pada Yasuo dan Shouko setelah melihat mereka satu per satu.

“Yasuo, Shouko. Tolong izinkan aku untuk menepati janji yang aku buat kepada orang tua Shouko. Hampir lima hari telah berlalu sejak kami meninggalkan Tokorozawa. Hal terpenting bagiku saat ini adalah mengirim kalian berdua kembali ke Tokorozawa pada tanggal yang kita janjikan sebelumnya. Tentu saja, aku tidak akan menyusahkan kalian berdua lagi sampai masalah dengan Shii terselesaikan—puah!”

Pidato Diana yang dipenuhi tekad heroik terpotong sebagian dengan suara konyol.

“Hei, Yasu-kun!?”

Shouko berteriak pelan sambil wajahnya memerah.

Yasuo menjepit wajah Diana di antara kedua telapak tangannya dan memaksanya untuk mendongak.

“Y-Yahuo?”

“Kau terlalu gelisah.”

“Ke-kenapa…”

“Tenanglah sedikit. aku mengerti apa yang ingin kamu katakan.

Yasuo melepaskan wajah Diana, lalu entah kenapa dia melihat ke tangannya dan wajahnya memerah.

“Maaf, kupikir itu lebih baik daripada menahan kepala atau dagumu, jadi…”

“E-Eh!? Y-Ya, itu akan buruk! T-Tapi memegang pipi seseorang juga sedikit…!”

Diana juga terlambat memerah dan terus melirik ke arah Shouko. Adapun Shouko, dia hanya menatap kosong pada mereka sambil berulang kali membuka dan menutup mulutnya seperti ikan mas.

“Ya, aku minta maaf. Aku hanya… sangat buruk dalam hal-hal seperti ini. Itu tidak pernah berjalan dengan baik. aku tidak bisa melakukan hal seperti itu dengan kepekaan orang Jepang. Ah, ya ampun!”

Yasuo memindahkan berat badannya dari satu kaki ke kaki lainnya sambil menyeka keringat dingin yang terbentuk di dahi dan pangkal hidungnya. Dia melirik Shouko, Feigreid, dan Diana dalam urutan itu seolah mengukur ekspresi mereka, dan kemudian dia menatap ke arah yang sama sekali berbeda, tidak dapat melakukan kontak mata dengan salah satu dari mereka sebelum dia mulai berbicara sekali lagi.

“Aku benar-benar mengerti apa yang ingin kamu katakan, Diana. Bagimu, yang paling penting adalah agar Tatewaki-san dan aku kembali ke Jepang tanpa cedera, benar kan?”

“Y-Ya…”

“Tapi kamu tahu, bukan itu yang paling penting bagi aku.”

“……Eh?”

“Bagiku, tujuan terpenting mengunjungi Ante Lande kali ini adalah melakukan apa saja untuk mencabut Shii itu dari tubuh Tatewaki-san.”

“Aku mengerti itu, tapi…”

“Baru saja, aku memutuskan bahwa aku tidak bisa menyimpang dari jalan itu, apapun yang terjadi. Maksudku, kau melihatnya, kan? kamu melihat betapa jahatnya kepribadiannya.”

“……Itu…”

“Yah, itu benar… Tapi…”

“Ugh… Meskipun aku tahu dia tidak membicarakanku, itu tetap menyedihkan…”

“Sampai sebelumnya, aku akan puas jika setidaknya kita bisa melakukan sesuatu terhadap nyala api di mata kirinya, tapi tidak lagi sesederhana itu. Shii di dalam dirinya cerdas dan mencoba melakukan sesuatu menggunakan tubuh Tatewaki-san. Pada titik ini, bahkan jika kita meninggalkan semuanya dan kembali ke Jepang, dia pasti tidak akan bisa kembali ke kehidupan normalnya.”

“……”

Diana tampak seperti ada sesuatu yang bersarang di tenggorokannya.

“Tetapi aku-“

“Keamanan aku dan Tatewaki-san adalah perhatian utama kamu. aku mengerti itu, dan aku bersyukur kamu merasa seperti itu. aku juga mengerti bahwa kamu merasa terbebani oleh tanggung jawab dan bahwa kamu mencoba melakukan yang terbaik untuk mengatasi situasi ini. Tetapi di sisi lain, kami berdua juga frustrasi dengan betapa sedikitnya yang dapat kami capai dengan kekuatan kami sendiri meskipun kami secara sadar memasukkan kepala kami ke dalam hal ini.”

“Tidak ada alasan bagi kalian berdua untuk merasa seperti itu—!”

“Bahkan jika kamu merasa tidak perlu, kami tidak dapat menahannya.”

“Shouko!?”

“Tentu, aku benar-benar terseret ke dalam kekacauan ini. aku tidak melakukan sesuatu yang salah. Tapi bukan berarti kamu dengan sengaja memasukkan makhluk jahat ini ke dalam diriku, kan Diana-san?”

Shouko tersenyum pahit sambil menunjuk mata kirinya.

“Sepertinya kamu sangat khawatir tentang perbedaan antara Ante Lande dan Jepang, tapi ini pada dasarnya seperti aku yang kebetulan tertular penyakit yang berasal dari negara lain, kan? Apakah kamu terkena penyakit atau tidak hanya tergantung pada keberuntungan kamu. Tetapi jika orang yang mencoba menyembuhkan aku dari penyakit itu mencoba menghilang dari pandangan aku karena rasa tanggung jawab yang tidak dapat dipahami, itu hanya akan membuat aku merasa tidak nyaman.”

“Shouko… Tapi, aku…”

“Yasu-kun.”

“Ya.”

“Makhluk itu mungkin sudah mengatakan sesuatu yang tidak perlu, tapi kamu harus mengatakannya lagi.”

Dia tidak bertanya apa maksudnya.

“…..Aku tidak bisa menyangkal kalau aku juga kurang pengalaman.”

Suara Yasuo lemah dan tidak bisa diandalkan.

“Tapi aku datang ke Ante Lande setelah mengambil keputusan. Di Galedeite, aku berkelahi dan mempertaruhkan hidup aku untuk pertama kalinya ketika Diana tidak ada di dekat aku. Itu membuat aku menyadari sekali lagi betapa tidak berdayanya aku, dan itu menakutkan sekali. Sejujurnya, bahkan mengingatnya membuatku mulai gemetar. Tapi meski begitu, apa yang ingin aku lakukan tidak berubah.”

Pidato Yasuo benar-benar kacau dan tidak teratur.

“Aku ingin menjadi Pahlawan dan menyelamatkan orang yang membutuhkan, aku ingin menyelesaikan masalah Tatewaki-san, dan juga, aku ingin diakui oleh Diana.”

Namun, tekadnya adalah real deal. Diana seharusnya menyadari hal itu.

“aku ingin bertarung dengan tekad aku sendiri, dan memikul tanggung jawab penuh untuk itu.”

“Bukankah seharusnya kamu dengan jelas menyatakan bahwa, ‘Aku akan menjadi Pahlawan!’ pada saat seperti ini?”

Shouko memotongnya untuk mengatakan itu, tapi Yasuo menggelengkan kepalanya.

“Bertingkah keren itu mudah, tapi jujur ​​aku tidak bisa menyampaikannya.”

Mengatakan itu, Yasuo mencengkeram tangan Diana.

“Bagiku, menjadi Pahlawan dan membuatmu mengenaliku adalah dua hal yang berbeda. Jika orang yang belum pernah aku temui memanggil aku dengan istilah yang tidak jelas seperti ‘Pahlawan’, itu masih baik-baik saja. Tetapi setelah menunjukkan sisi ceroboh dan menyedihkan aku kepada kamu berkali-kali, aku ingin kamu menerima aku sebagai orang yang dapat berdiri sendiri, terlepas dari pendapat tinggi apa pun yang mungkin dimiliki orang lain tentang aku.

“Yasuo…”

“Aah, astaga. Demi orang jahat.

Shouko terlihat sedikit tidak senang, tapi dia terus mendengarkan dengan penuh perhatian apa yang dikatakan Yasuo.

“Tentu saja, aku menyadari bahwa tidak mungkin aku bisa diakui oleh dunia sebagai Pahlawan ketika aku bahkan tidak bisa berdiri di sisimu dalam pertempuran. Namun aku masih memiliki banyak hal yang ingin aku capai terkait dengan Ante Lande. Itu sebabnya, aku ingin menghormati keinginan kamu, tetapi aku tetap berharap kamu dapat memahami bahwa aku memiliki cara berpikir aku sendiri, Diana.

Yasuo menoleh untuk melihat Feigreid sambil terus memegang tangan Diana.

“Aku ingin menghormati tekad yang kalian berdua miliki sebagai tentara. Tetapi lebih dari itu, aku tidak ingin hanya meninggalkan dua teman penting aku dan melarikan diri.”

“……Melihatnya secara rasional, rencana Mayor Krone adalah yang paling realistis, tahu?”

Feigreid belum lama mengenal mereka. Namun, dia masih bisa mengerti bahwa Yasuo tidak akan berubah pikiran dengan mudah.

“Karena kamu mengatakan ‘rasional’, itu berarti kamu juga tidak benar-benar ingin semuanya berakhir seperti itu, kan Feig-san?”

“Tentu saja. Lagi pula, sejauh ini aku belum melakukan sesuatu yang penting bahkan setelah datang jauh-jauh dari Galedeite. Aku bahkan belum bisa membayarmu karena telah menyelamatkan ibuku dan saudara-saudaraku di Galedeite… Dan selain itu.”

“Apa itu?”

“…Tidak, itu adalah pemikiran yang sangat egois, jadi tidak masalah. Namun, dalam kondisi terbatas seperti itu, hal-hal yang dapat kami lakukan juga sedikit jumlahnya. Yasuo, kamu bilang kamu ingin berjuang demi menjaga masa depan Shouko yang damai, tapi jika dia ditangkap atau dibunuh, dia tidak akan memiliki masa depan yang tersisa untuk dilestarikan, kamu tahu? Juga, jika itu sekali lagi memicu Raia Calgani untuk tampil seperti sebelumnya, apa yang ingin kamu lakukan? Bukannya kamu akan selalu bisa langsung memeluk Shouko, kan?”

“…..Feig-san, kamu mungkin tidak seharusnya mengungkit itu lagi…”

“Ugh…”

Setelah mendengar Feigreid yang biasanya serius mengatakan itu dengan nada serius, baik Yasuo dan Shouko mulai tersipu meskipun mereka sedang berbicara serius. Meski begitu, Feigreid tidak dapat disangkal ada benarnya, dan memang benar bahwa lebih dari sebelumnya, mereka hanya bisa bereaksi di tempat terhadap apa pun yang mungkin dilakukan Raia.

“Tapi mengesampingkan masalah itu, masih ada hal yang ingin kamu lakukan, kan, Feig-san?”

“Ya, tapi itu hanya…”

“Tidak apa-apa hanya mendengarmu mengatakan itu. Tatewaki-san.”

“Hmm?”

“Ini menyusahkanmu, kan?”

“Oh, itu pasti. Ini truk penuh masalah. Tidak peduli apapun situasinya, ini sangat meresahkan sehingga tidak ada kesempatan untuk bersimpati sama sekali.”

Pikiran Shouko sudah jelas sejak awal.

Pada akhirnya, hanya Diana yang tersisa.

“Apa yang ingin kamu lakukan, Diana? Hanya kamu, secara pribadi.”

“Aku… secara pribadi…”

Diana menatap Yasuo dan berbicara dengan suara bergetar.

“Aku bahkan tidak pernah memikirkan hal seperti itu… Lagi pula…”

“Kalau begitu coba pikirkan sekarang.”

Suara Diana tercekat seperti dia telah didorong ke sudut, dan dia menggelengkan kepalanya seperti anak kecil yang dipaksa melakukan tugas mustahil padanya.

“Tidak mungkin… Itu tidak mungkin. Aku tidak bisa melakukan hal seperti itu….”

Terlahir dari keluarga bangsawan terkemuka di negara besar Resteria, dan lebih jauh lagi, sebagai satu-satunya putri dari pasangan Pahlawan yang sudah menikah, ini adalah pilihan yang belum pernah dialami Diana sebelumnya dalam hidupnya.

Saat Diana terus menggelengkan kepalanya dengan keras kepala, dia mendengar sesuatu yang tidak dia duga.

“Kalau begitu, apakah kamu ingin aku mengatakannya sebagai penggantimu? Apa yang benar-benar ingin kamu capai selama perjalanan ini.”

“Eh?”

Sebelum Diana bisa berkata apa-apa lagi, Yasuo dengan cepat terus berbicara.

“Menemukan petunjuk untuk menemukan sifat sejati dari Shii. Dan menggunakan pengetahuan itu untuk kebaikan dunia… Bagaimana itu?”

“Apa maksudmu, ‘Bagaimana itu’… Ksatria Magitech mana pun di Ante Lande pasti menginginkan itu…”

“Itu artinya kamu juga merasakan hal yang sama, kan, Diana?”

“I-Itu… Ketika kamu mengatakannya seperti itu, itu memang benar, tapi ……!”

“Jadi tidak apa-apa bahkan jika kita tidak mengetahui sifat sebenarnya dari Shii?”

“Aku tidak akan mengatakan itu, tapi kita tidak membicarakan hal seperti itu sekarang……!”

“aku berbicara tentang hal-hal seperti itu, kamu tahu? aku sudah mendengar tentang apa yang akan menjadi hal yang rasional untuk dilakukan. Saat ini, aku berbicara tentang apa yang kita masing-masing ingin melakukan. Jadi, apa yang kamu katakan? Apa aku benar atau aku salah!?”

“Tentu saja, ketika kamu mengatakannya seperti itu, kamu benar! Tetapi tetap saja-“

“Kalau begitu, bukankah seharusnya kita memikirkan cara yang mempertimbangkan keselamatan dan harapan kita? Saat ini, kami hanya individu. Ketika kamu menjadi bagian dari sebuah organisasi, ada kalanya kamu harus memikirkan semua atau tidak sama sekali, tetapi saat ini kami hanya individu.”

Tentu saja, Feigreid ada di sini sebagai Ksatria Magitech dari Persemakmuran Gaz, jadi akan ada saatnya afiliasinya akan bertindak sebagai belenggu dan menghalangi dia.

Di sisi lain, bukan berarti Feigreid secara khusus diberikan misi apa pun oleh Divisi Kesatria dari Persemakmuran Gaz.

Pertama-tama, satu-satunya orang di Galedeite yang mengetahui tentang warisan Yasuo adalah Feigreid, Catalina yang telah membantu mereka, dan wanita tua di Rumah Kunang-kunang.

Melihat status Feigreid saat ini dari sudut pandang orang lain, dia hanya bertindak atas kemauannya sendiri untuk menjaga sepasang pelancong tak dikenal sambil bersiap untuk menggunakan identitasnya sebagai Ksatria Magitech sebagai kartu truf sebagai upaya terakhir.

“Kita tidak bisa lagi mencapai semua yang kita rencanakan dengan sempurna. Tetapi jika memberikan kelonggaran akan membantu kita melakukan sesuatu, maka aku ingin memilih opsi itu. Diana, apakah kamu benar-benar sudah memikirkan semuanya dengan baik sampai akhir? Apakah benar-benar tidak ada cara untuk mengetahui kebenaran tentang Shii di dalam Tatewaki-san dan tetap kembali ke Jepang sebelum batas waktu? aku pikir masih ada jalan. aku pikir kamu seharusnya mulai merasakan hal ini secara samar-samar juga, Diana.”

“……”

“Hanya saja, sejak kamu datang ke Tokorazawa, kamu terlalu sensitif untuk tidak mengganggu hidup kami lebih dari yang diperlukan. Itu mungkin mengapa kamu terus berusaha menghindari melihat kemungkinan itu. Apakah aku benar?”

“……Ya.”

Diana setuju dengan apa yang dikatakan Yasuo.

“Aku merasa… itu adalah sesuatu yang tidak boleh kita lakukan, apapun yang terjadi.”

“Kalau begitu, bagaimana jika Tatewaki-san atau aku mengatakan tidak apa-apa?”

‘Itu tidak bisa dilakukan!’

“Seperti yang sudah kukatakan, itu tidak benar!!”

Menjadi tidak sabar, Yasuo meraih bahu Diana dan memaksanya untuk mengangkat wajahnya.

“Aku memberitahumu untuk memikirkannya dari arah itu! Tapi hanya dengan aku, Tatewaki-san, dan Feig-san, kita tidak bisa bergerak maju ke arah itu. Kami butuh bantuanmu, Diana. aku tidak akan membiarkan kamu mengatakan bahwa kamu tidak dapat melakukannya. Baru saja, kamu benar-benar bersedia menyebabkan insiden internasional jika itu yang diperlukan!

Pembicaraan cepat Yasuo mengunci jalan keluar Diana. Dan kemudian, dia bertanya padanya untuk terakhir kalinya.

“Kamu seharusnya sudah sampai pada semacam jawaban sekarang, jadi tolong beri tahu aku. Diana, apa yang ingin kamu capai selama perjalanan ini?”

Yasuo teringat ekspresi wajah Diana di ruang arsip museum.

Dia selalu mendambakan petualangan seperti yang dialami Pahlawan Hideo dan rekan-rekannya.

Semua anak laki-laki di Ante Lande akan menggunakan dahan yang tumbang di pinggir jalan sebagai “pedang suci”, dan semua gadis bermimpi menjadi penyihir hebat yang berdiri di samping mereka. Terlebih lagi, Diana adalah seorang “gadis” yang paling dekat dengan kebenaran petualangan itu.

Dalam hal itu, perasaan Diana tentang masalah itu terlihat jelas.

“Aku ingin… bertarung… bersama Yasuo dan yang lainnya. aku ingin melakukan perjalanan… untuk menemukan kebenaran tentang Shii…”

Dia telah menahan emosinya, tetapi sekarang satu air mata mengalir di pipinya.

Itu hanya satu air mata.

“Aku ingin mencoba melakukan perjalanan.”

“Akhirnya, kamu jujur ​​​​pada dirimu sendiri.”

Yasuo mengangguk sambil tersenyum, dan melepaskan bahu Diana.

“Kalau begitu, akhirnya giliranku pada akhirnya. Apa pun yang terjadi, aku ingin mencabut Shii itu dari tubuh Tatewaki-san!”

Yasuo menatap Shouko.

“Setelah itu, aku ingin melakukan sesuatu untuk berterima kasih kepada Feig-san. Dia terus membantuku sejak kami berada di Galedeite.”

Dia memandang Feigreid.

“Dan kemudian, aku ingin Diana mengenali aku sebagai seseorang yang bisa berdiri sendiri.”

Dia menatap Diana.

“Oh ya, satu hal lagi… Selagi kita melakukannya, aku ingin memastikan bahwa Ayah baik-baik saja. Karena kami terpisah setelah dikirim ke Ante Lande, aku yakin Ayah juga akan berusaha untuk bertemu dengan kami. Tapi kami belum mendapat kabar darinya sejauh ini, jadi mungkin dia dalam masalah. Dari semua yang aku alami sejauh ini, aku mengerti betul bahwa menjadi manusia super saja tidak cukup untuk menyelesaikan masalah dengan Shii.”

“Tapi tinggal dua hari lagi sampai tanggal yang kami janjikan untuk mengirim Shouko kembali. Apapun yang terjadi, mencoba mencapai semua itu dalam waktu sesingkat itu adalah…”

“Seperti yang aku katakan sebelumnya, itu tergantung pada bagaimana kamu melakukannya. Kalian berdua benar-benar siap untuk menjadikan ini insiden internasional dan membesar-besarkannya, bukan? Kalau begitu, alih-alih mengubahnya menjadi kisah tragis, aku pikir masih ada cara lain yang tersisa.

“Yasuo…”

Diana memandang dengan gelisah, dan meskipun suara Yasuo tidak dipenuhi dengan semangat, masih dapat dikatakan bahwa dia memiliki tekad yang lebih dari cukup.

“Melindungi seluruh hidup kita dan bergerak menuju tujuan kita tanpa membuang tujuan langsung kita. Hanya ada satu cara tersisa untuk mencapai ini. Tentu saja, rencana ini juga memungkinkan kami untuk kembali ke Jepang pada hari yang kami janjikan.”

“…..Aku tidak menyela karena kamu mendorong Diana-san ke depan dengan begitu percaya diri, tapi aku masih tidak mengerti. Apakah metode yang nyaman seperti itu benar-benar ada?”

“Ya.”

Yasuo mengangguk penuh semangat untuk menjawab pertanyaan Shouko.

“Ini adalah metode yang benar-benar tidak seperti Pahlawan yang bergantung sepenuhnya pada popularitas Diana dan kedudukan keluarganya.”

Meski berkeringat dingin, Yasuo masih menyeringai dan membuka mulut untuk berbicara.

Keesokan harinya, empat orang muncul di pos terdepan Ksatria Magitech milik Divisi Ksatria Holstro.

Mereka berempat menyatakan diri sebagai kelompok yang berafiliasi dengan Shii yang telah melukai tentara Batalyon Holstro di museum militer, menyebabkan keributan sementara.

Namun, mereka berempat tidak ditaklukkan, juga tidak ditangkap.

Rupanya, mereka ditempatkan di bawah penjagaan dan pengawasan ketat, dan dikawal ke gedung Parlemen Federasi.

Segera setelah diputuskan bahwa mereka berempat akan dibawa ke gedung Parlemen, desas-desus tentang identitas mereka mulai menyebar seperti api di antara Batalyon Holstro dan banyak Ksatria Magitech yang ditempatkan di ibukota.

Pada awalnya, semua orang hanya mengolok-olok rumor tersebut sebagai kabar palsu. Namun ketika informasi yang pasti kemudian dirilis bahwa sebuah pertemuan diadakan di gedung Parlemen untuk secara khusus melakukan audiensi, rumor tersebut langsung menjadi lebih dapat dipercaya.

Dan kemudian, jika isi dari desas-desus itu terbukti benar, semua orang percaya bahwa dampaknya akan terbatas tidak hanya pada Baskelgarde, tetapi itu akan menjadi masalah internasional di mana bahkan negara-negara tetangga akan terseret.

Lagi pula, rumor mengatakan bahwa dari empat orang itu, salah satunya adalah pria yang mengaku sebagai putra Pahlawan Hideo, dan satu lagi adalah putri satu-satunya dari keluarga Krone, keluarga Pahlawan milik Resteria.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List