hit counter code Baca novel Yuusha no Segare Yuusha no Segare – Volume 3 Chapter 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Yuusha no Segare Yuusha no Segare – Volume 3 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

 Selingan – 1


“Khalija-san, apakah menurutmu Onii-chan dan yang lainnya sudah mencapai Ante Lande sekarang?”

“Aku pikir itu mungkin memakan waktu sedikit lebih lama.”

“Apa yang akan mereka lakukan begitu sampai di sana?”

“Kemungkinan besar, mereka akan disambut sebagai tamu dan masuk ke rumah keluarga Krone, dan mendapat penjelasan tentang keadaan saat ini. Selama mereka tinggal di Resteria, Mayor Krone dan Yang Mulia Erijina akan menjaga mereka.”

“Haah. Kedengarannya bagus. Diana-san berasal dari keluarga bangsawan penting, kan? Aku yakin mereka makan makanan yang sangat enak, dan kamar tidurnya sangat besar dengan tempat tidur diletakkan tepat di tengah.”

“Mungkin. Apakah kamu ingin pergi juga, Nodoka?”

“Aku? Hmm, entahlah. Jika kita pergi ke sana untuk berlibur, mungkinkah?”

“Jika orang mengetahui bahwa kamu adalah putri dari Sang Pahlawan, Hideo, kamu akan terjebak dalam badai lamaran pernikahan.”

“Ya, aku tidak terlalu ingin berakhir sebagai penggali emas di dunia lain. Ah, tapi apakah Onii-chan akan menerima perlakuan yang sama? Uwaah, aku hampir bisa melihatnya terbawa pikiran mesum dan dimarahi oleh Diana-san.”

“Tidak, daripada Mayor Krone, aku pikir itu adalah Shouko …”

“Eh?”

“…..Tidak, bukan apa-apa. Bagaimanapun, ini adalah kunjungan informal. Kemungkinan besar, mereka tidak akan banyak berinteraksi dengan orang lain selain keluarga Krone.”

“Ya, tapi itu masih rumah bangsawan terpenting di kerajaan, kan? Aku yakin ada orang-orang seperti kepala pelayan dan pelayan. Aargh, sepertinya Onii-chan akan membuat kenangan indah, itu benar-benar membuatku kesal.”

“Hahaha…”


Bab 2 – Awal Petualangan


Hal pertama yang dia perhatikan adalah bau tanah yang lembab.

Juga, suara air mengalir.

“Ugh…”

Kesadaran Yasuo perlahan kembali bersamaan dengan perasaan pandangan kabur dan anggota tubuh yang kaku, seolah-olah dia telah lama tidur siang.

“……Apa?”

Alasan mengapa dia mencium bau tanah basah adalah karena hujan.

Hujan lembut turun tanpa henti, dan rasanya seperti udara lembab menempel di tubuhnya saat mengelilinginya.

Saat dia sepenuhnya sadar kembali, dia menyadari bahwa suara gemuruh yang dia dengar bukan hanya telinganya yang berdenging, tetapi malah naik dari lingkungannya.

“Sebuah r-sungai?”

Ketika dia mencoba untuk berdiri tiba-tiba, dia terpeleset di lumpur berlendir di bawah kakinya dan hampir jatuh.

“Apa-apaan ini!?”

Ketika dia akhirnya menyadari situasi seperti apa yang dia hadapi, Yasuo tanpa sengaja berteriak keras.

Ia tampak berada di gundukan pasir di sebuah sungai besar, dikelilingi oleh hutan lebat.

Sungai itu berarus deras, dan lebar.

Alasan mengapa tubuh dan pakaiannya hanya terasa sedikit lembap meskipun hujan dan lokasinya berada adalah karena dia berada di bawah dahan satu-satunya pohon yang tumbuh di gundukan pasir.

“Dimana aku? Apakah ini Resteria?”

Dia tidak bisa menahan diri untuk mengatakan itu dengan lantang, meskipun tahu bahwa itu tidak mungkin benar.

Meskipun itu adalah kunjungan informal, dia telah memasuki Menara Gerbang bersama dengan Diana, ayahnya, dan Shouko setelah diundang oleh Kerajaan Resteria.

Namun…

“……Tatewaki-san.”

Yasuo buru-buru mengamati sekelilingnya.

“Diana?”

Meski akhirnya berhasil berdiri dengan berpegangan pada pohon, kakinya masih goyah.

“Ayah!?”

Dia sendirian.

Dia tidak dapat menemukan jejak dari tiga orang lainnya yang diduga memasuki Menara Gerbang bersamanya.

“Apa yang sedang terjadi…”

Tidak peduli bagaimana dia memikirkannya, situasinya saat ini tampak seperti akibat dari Menara Gerbang yang tidak berfungsi.

Embusan angin kencang menyebabkan Yasuo dan pohon itu berguncang keras.

Pada saat yang sama, hujan juga tampak semakin deras, karena aliran sungai tampak semakin deras dan volume air juga mulai meningkat.

“Ini buruk…”

Yasuo sekali lagi melihat sekeliling tanpa hasil, tetapi bahkan dengan perkiraan yang paling optimis, jarak antara gundukan pasir dan tepi sungai lebih dari lima meter.

Terlebih lagi, tepi sungai jauh lebih tinggi daripada permukaan air yang berlumpur dan bergelombang, dan dengan kemampuan fisik Yasuo, sepertinya dia tidak akan mampu melakukannya dalam satu lompatan.

Namun, sambil mengamati, luas lahan yang tersedia untuk berdiri di atas gumuk pasir berangsur-angsur berkurang akibat volume air yang bertambah.

Pada tingkat ini, dia akan tersapu.

Itu terjadi tepat saat dia memikirkan itu.

“kamu disana!!”

Mendengar suara lemah itu, Yasuo berbalik ke arah asalnya dan berteriak secara spontan.

“Tatewaki-san!?”

Shouko berdiri di tepi sungai.

Namun, dia tidak terlihat normal.

Suara dan pakaiannya memang milik Shouko, tapi kedua matanya memancarkan api hitam, salah satunya.

Jika hanya itu, itu masih dalam batas yang dapat diterima, tetapi tampaknya ada api yang menyembur keluar dari kedua pergelangan tangan dan kakinya, dan bahkan dari pinggangnya.

“Aku datang untukmu! Tetap di sana!”

“Hah?”

Bahkan tanpa memberinya waktu untuk mengajukan pertanyaan, Shouko melompat secepat peluru dari tepi sungai ke gundukan pasir tempat Yasuo berada.

“Wow!!”

Detik berikutnya, dia mengambil Yasuo dengan satu tangan dan melompat lagi tanpa peduli dengan tanah berlumpur, dan membawanya ke seberang sungai.

Sementara Yasuo menatap ternganga pada kemampuan fisiknya yang luar biasa, Shouko menurunkannya dan meraih tangannya.

“Yasu-kun! Ini benar-benar kamu, kan? Apakah kamu terluka!? Apakah kamu baik-baik saja!?”

“Uhh, ya, bagaimana denganmu, Tatewaki-san?”

“Aku baik-baik saja!”

Saat Yasuo entah bagaimana berhasil menjawab sambil masih shock, api hitam secara bertahap mulai menghilang dari sekitar tubuh Shouko.

“Untunglah…! Kupikir aku mendengar suaramu, jadi kupikir untuk memeriksanya, untuk berjaga-jaga…! Syukurlah kau baik-baik saja!”

Hanya dalam beberapa detik, api hitam telah menyusut ke mata kiri Shouko saja.

“Haah… Sekarang aku lega… Aku merasa agak lemah”

“Ah!”

Shouko tampak bingung.

Saat Yasuo berpikir bahwa mata Shouko tertutup, dia tiba-tiba jatuh berlutut.

“Tatewaki-san!?”

“Maaf… aku merasa sangat lemah… Kepalaku pusing… aku perlu berbaring sebentar…”

“Ah, kamu baik-baik saja? Sini, bersandar di pundakku, ada pohon besar di sana, jadi…”

“Ya terima kasih…”

Meskipun baru saja menunjukkan gerakan mencengangkan yang terlihat seperti Magitech Knight, wajah Shouko sekarang pucat, seolah-olah menderita serangan balik itu.

Sambil mendukung Shouko, Yasuo menjauhkan diri dari tepi sungai yang terlihat bisa runtuh kapan saja, dan semakin mendekati tepi luar hutan. Dia bergerak menuju pohon besar yang mencolok dengan cabang lebar dan daun lebar, dan bersandar di batangnya.

“T-Tempat ini seharusnya baik-baik saja…”

Saat dia membantu Shouko duduk di akar pohon yang besar dan tebal, dia melihat Shouko terengah-engah sambil bersandar di batang pohon.

“Maaf… aku akan sembuh sebentar lagi… Aku hanya merasa sedikit anemia.”

“I-Ini akan baik-baik saja. Aku yakin kamu hanya kelelahan karena apa yang terjadi sebelumnya, terima kasih, semuanya akan baik-baik saja.”

Terperangkap di tengah situasi yang sama sekali tidak dia mengerti, Yasuo tidak bisa menghentikan banjir kata-kata tidak berarti yang keluar dari mulutnya, tetapi meskipun demikian, setelah bertemu dengan Shouko, dia merasakan sedikit harapan kembali ke dalam dirinya. jantung.

Hanya apa yang terjadi bagi mereka untuk berakhir dalam situasi seperti itu?

Apa yang terjadi pada Diana dan ayahnya?

Tempat apa ini?

Apakah mereka benar-benar di Ante Lande?

“Haaah… Haah…”

Sambil mendengarkan napas kasar Shouko sedikit mereda, Yasuo akhirnya ingat apa yang terjadi sebelum dia berakhir di tempat ini.

Yasuo sekali lagi memasuki Menara Gerbang yang sebelumnya dia masuki untuk mencegah Shouko dibawa pergi, sambil menunggangi punggung ayahnya lagi setelah lebih dari sepuluh tahun.

Yasuo, yang telah mendengar bahwa perjalanan satu arah akan memakan waktu sekitar dua jam, takut dia harus membonceng ayahnya selama dua jam meskipun berusia delapan belas tahun, tetapi begitu mereka memasuki Menara Gerbang dan pintu masuk ditutup , Hideo dan Diana meletakkan Yasuo dan Shouko yang mereka bawa.

“Wow.”

“Uh.”

Tidak dapat melihat lantai untuk menginjakkan kaki, baik Yasuo maupun Shouko tersandung.

Namun, di dalam jalur berbintang di mana mereka bisa melihat wilayah luas yang tampak seperti luar angkasa yang terbentang jauh di bawah kaki mereka, mereka berempat saat ini berdiri pada tingkat yang persis sama, di tempat yang tampak seperti platform tak terlihat.

“Jadi ini… jalan menuju dunia lain…”

“Apakah kita harus terus berjalan dalam garis lurus?”

Diana menggelengkan kepalanya mendengar pertanyaan Yasuo.

“TIDAK. Setelah pintu masuk ditutup, kita bisa membiarkannya membawa kita. Tidak perlu berjalan kaki.”

“Eh? Dalam hal itu…”

“Ya. Bahkan jika kamu tidur di sini, kamu akhirnya akan mencapai Ante Lande, melalui Menara Gerbang di Resteria.”

“Rasanya terlalu mudah. Sepertinya kita dibawa dengan mobil tak terlihat atau semacamnya, kan?”

“Jika kamu harus secara paksa membandingkannya dengan sesuatu dari Jepang, bukankah itu akan menjadi traveletor? Aku hanya menggunakan satu untuk pertama kalinya setelah datang ke Jepang, jadi aku tidak begitu yakin, tetapi aku pernah mendengar bahwa jika kamu berjalan ke arah perjalanan di sini, kamu sebenarnya dapat mempersingkat waktu yang diperlukan untuk perjalanan… Hideo?”

Diana, yang sedang asyik menjawab pertanyaan Shouko, tiba-tiba menyadari bahwa wajah Hideo menjadi pucat dan dia sedang duduk.

“Ayah? Apa yang salah?”

“Apakah kamu baik-baik saja? Apakah kamu merasa sakit …… ”

“Aku punya teh, apakah kamu mau?”

“Aah, tidak, terima kasih. Maaf, aku hanya merasa sedikit pusing…”

“Hei, ayolah, tenangkan dirimu.”

Yasuo sedang mengusap punggung ayahnya sambil berbicara padanya dengan nada memarahi, tiba-tiba dia mulai merasa cemas.

“Apakah kamu gugup atau sesuatu?”

“…..Tidak, bukan itu.”

Yasuo mencoba berbicara dengan santai untuk membuat Hideo merasa lebih baik, tapi wajah Hideo masih muram.

“Aku… Ibumu dan aku tidak tahu bagaimana kami pertama kali tiba di Ante Lande.”

“Ah, ya, aku mendengar tentang itu sebelumnya…”

“Kepalaku… sakit, apa ini…”

“Hai ayah?”

“Hideo!? Apa yang salah?”

“O-Oji-san, kamu baik-baik saja?”

“O-Oi, Diana, itu mengingatkanku, bukankah Khalija-san mengatakan sesuatu tentang massa sebagai faktor pembatas atau semacamnya!? Ada empat dari kita di sini, apakah itu akan menyebabkan masalah…”

“I-Seharusnya tidak begitu! Ini awalnya hanya dimaksudkan sebagai jalan untuk kembalinya aku dan pemanggilan Hideo, tetapi karena Yasuo dan Shouko akan bepergian bersama kami, kami memastikan untuk mempertimbangkannya dari sisi lain dan meningkatkan output yang sesuai, jadi seharusnya tidak ada. tidak ada masalah dengan massa!”

“Ugh… Ahh!!”

“Ayah!”

“Oji-san!”

“Kalian bertiga, menjauhlah dariku… Aahhhhhhhh!?”

Di dalam Menara Gerbang dengan bintang-bintang yang berputar-putar, Hideo menjerit dan mulai bersinar terang.

“I-Cahaya ini, jangan bilang!”

“Pedang Suci, Liutberga!”

“I-Itu terlalu terang, aku tidak bisa membuka mata ……”

“Diana-chan! Jaga Yasuo dan Shouko-chan—!!”

Itulah hal terakhir yang Yasuo ingat pernah dengar.

Hideo mulai bersinar lebih terang dari bintang mana pun di dalam Menara Gerbang, dan semua orang memejamkan mata terhadap cahaya itu. Semuanya diwarnai dengan warna putih.

Saat mereka berada di dalam menara Gerbang, ayahnya tiba-tiba mengeluh merasa tidak enak badan, dan mulai mengeluarkan cahaya yang sama seperti ketika dia dipanggil bersama dengan Pedang Suci.

Dia tidak memiliki kenangan apapun setelah mereka diliputi oleh cahaya itu, dan ketika dia bangun, dia mendapati dirinya berada di gundukan pasir di sungai.

“Apakah masalahnya disebabkan karena faktor Ayah atau pedang sucinya yang tidak sesuai dengan Menara Gerbang?”

Sebagai seorang anak di zaman modern yang memiliki minat yang cukup besar pada game dan anime, Yasuo mati-matian mencari pengetahuan yang berhubungan dengan fantasi dan menghasilkan hipotesis itu.

Untuk beberapa alasan, ilmu sihir yang digunakan untuk membangun Menara Gerbang memiliki kedekatan yang buruk dengan Pedang Suci Liutberga milik Hideo, atau mungkin dengan Hideo sendiri.

Akibatnya, Menara Gerbang tidak berfungsi dan tidak berfungsi sebagaimana mestinya.

“Tapi memahami itu tidak membantu kita!!”

Yasuo meneriakkan itu secara spontan.

Bahkan jika dia mengerti itu, tidak ada perubahan fakta bahwa dia dan Shouko terisolasi di tanah yang benar-benar asing.

“Sialan… Bagaimanapun, aku mungkin harus memanggil Ayah…”

Tidak ada yang membantah fakta bahwa mereka berada dalam situasi yang tidak menguntungkan.

Untungnya, dia berhasil bersatu kembali dengan Shouko, dan Diana bukanlah tipe orang lemah yang akan mendapat masalah, bagaimanapun keadaannya.

Dalam hal ini, pertama-tama dia harus bertemu dengan ayahnya.

Yasuo berdehem dengan batuk kecil, dan mulai melantunkan mantra dengan suara bergema.

『Pahlawan, Hideo, adalah orang yang akan memperoleh kemenangan untuk perbatasan baru! Sayap, maju! Kelopak bunga, terbanglah! Kumpulkan sinar matahari biru yang bersinar! Avatar angin, Pedang Suci Liutberga! Jawab panggilanku dan ambil formulir!』

“Haa…Haa…”

Untuk sementara, satu-satunya suara yang sampai ke telinga Yasuo adalah suara tetesan air hujan yang mengenai dedaunan, suara sungai yang mengalir, dan suara nafas Shouko.

“……Eh?”

Tidak terjadi apa-apa.

Nyanyian itu digunakan untuk memanggil pedang suci ayahnya, Liutberga.

Ketika Yasuo melantunkannya, ayahnya akan dipindahkan secara instan bahkan antara jarak dari Shin-Yokohama dan Tokorozawa, tapi kali ini dia tidak muncul.

“………………..Eh?”

Detak jantungnya tiba-tiba menjadi lebih cepat.

Apakah dia membuat kesalahan dalam nyanyian?

Yasuo buru-buru mengeluarkan Slimphone dari sakunya dan membuka aplikasi memo pad.

Yasuo telah menyalin mantranya untuk memanggil Liutberga ke Slimphone dan buku harian sakunya, kalau-kalau dia lupa kata-katanya.

Itulah sebabnya dia tiba-tiba merasa sangat cemas ketika dia membacakan apa yang telah dia tulis kata demi kata, dan baik ayahnya maupun pedang suci ayahnya tidak menunjukkan tanda-tanda akan muncul.

“O-Oi, kamu pasti bercanda…”

Sampai sekarang, dia berhasil tetap tenang tidak peduli seberapa serius situasinya karena dia memiliki jaring pengaman untuk dapat memanggil ayahnya kapan saja.

Namun, saat ini, fondasi jaring pengaman itu langsung dihancurkan.

“A-Apa yang terjadi… Apa-apaan ini…”

Namun, situasinya bahkan tidak memberi Yasuo waktu untuk panik.

“Yasu-kun…!”

Tiba-tiba, Shouko meraihnya dari samping dan menutup mulutnya dengan tangannya.

“Wahnngmff”

Dia akan mengatakan “Apa yang kamu lakukan?” namun setelah mendengar bisikan tegang Shouko di dekat telinganya, tubuhnya menegang.

“Sesuatu yang besar akan datang ke sini. Tetap tenang.”

Namun, Yasuo tidak bisa mendengar hal semacam itu.

Selain itu, karena dia dipeluk oleh Shouko hampir secara langsung dari samping, satu-satunya yang bisa dia dengar adalah suara detak jantungnya sendiri yang keras.

Mereka tetap seperti itu selama sekitar satu menit.

Sejauh Yasuo, yang sedang mengalami keadaan terjebak dekat dengan seorang gadis yang dia kenal, khawatir, waktu itu sepertinya berlangsung selamanya, tapi kemudian dia akhirnya mendengar suara yang Shouko bicarakan.

Kedengarannya seperti pohon-pohon di hutan disingkirkan oleh sesuatu yang besar.

Bersamaan dengan itu, dia mendengar suara sesuatu menginjak tanah dengan kaki yang tebal.

Seperti yang Shouko katakan, sesuatu yang besar sedang mendekat.

“Aku pikir itu datang dari belakang kami. Seharusnya dia tidak bisa melihat kita karena pepohonan, tapi…”

Bahkan bisikan Shouko terdengar sangat tegang.

Akhirnya, mereka mendengar sesuatu yang terdengar seperti 『makhluk raksasa』 bernapas.

Satu-satunya hal yang bisa mereka berdua lakukan adalah tetap dekat dengan pohon dan berdoa agar 『makhluk raksasa』 itu pergi tanpa menyadarinya.

Suara nafas itu berasal dari tempat yang cukup tinggi. Paling tidak, suara itu berasal dari ketinggian satu meter di atas Yasuo.

Selain itu, mereka bisa mencium bau binatang itu bahkan di tengah hujan.

Bau yang sangat menyengat yang mengalahkan bau hujan dan tanah berasal dari nafas binatang raksasa misterius itu.

“…………..!!”

Di sisi lain pohon tempat Yasuo dan Shouko bersembunyi di belakang, mereka bisa merasakan kehadiran makhluk itu saat berbelok ke arah yang berlawanan dengan mereka.

Langkah kaki yang berat menjauh dari mereka dengan kecepatan yang sangat cepat, dan setelah mereka berdua menilai bahwa itu sudah cukup jauh dari mereka, mereka akhirnya menjauh dari satu sama lain dan mengintip 『makhluk itu』 dari balik batang pohon.

Bukannya Yasuo memiliki pengetahuan tentang semua binatang yang ada di Bumi.

Namun, dia yakin tidak ada hewan di Jepang yang lebih besar dari gajah dan bersisik seperti buaya.

Bahkan setelah makhluk itu menghilang ke dalam hujan dan langkah kakinya tidak terdengar lagi, Yasuo terus menatap ke arah itu tanpa bergerak.

“Yasu-kun… Sudah kuduga, tempat ini benar-benar…”

Mendengar bisikan Shouko sambil terus menatap ke arah menghilangnya makhluk misterius itu, Yasuo menjawab dengan nada linglung.

“Ya… Ini Ante Lande. Kita…”

“Terdampar di sini, bukan?”

Shouko mengatakan itu dengan suara serak di tengah hujan gerimis dan dengan pohon-pohon berdaun lebar di hutan menghalangi pandangannya.

“Haaah… sepertinya aku sudah agak pulih, untuk saat ini. Yasu-kun, bagaimana perasaanmu?”

Begitu mereka tidak bisa lagi melihat atau mendengar makhluk raksasa misterius itu, Shouko akhirnya berdiri.

Wajahnya, yang tadinya seputih seprei, akhirnya memiliki semburat warna lagi.

“Aku… baik-baik saja, terima kasih, Tatewaki-san. Apakah kamu yakin… tidak apa-apa?”

Yasuo dengan gugup bertanya padanya.

Memang benar ada warna yang kembali ke wajah Shouko.

Namun, api hitam Shii masih keluar dari mata kirinya.

“Ah, benda ini? Rasanya seperti aku tidak bisa menghilangkannya, tidak peduli seberapa keras aku mencoba. Seharusnya baik-baik saja. Sudah seperti ini selama satu jam terakhir, sejak aku bangun di sini.”

“H-Jam!?”

Kata-kata itu berdampak lebih besar pada Yasuo daripada yang dia maksudkan.

Paling tidak, itu berarti Yasuo dan Shouko sudah terdampar di tempat yang tidak diketahui ini selama lebih dari satu jam.

Juga, baik ayahnya maupun Diana tidak dalam kondisi apa pun untuk datang dan menyelamatkan mereka.

Selain itu, fakta bahwa dia terbangun di gundukan pasir berarti Shouko sendirian di hutan yang memiliki makhluk raksasa semacam itu, meskipun hanya satu jam.

“Aku benar-benar senang tidak ada hal buruk yang terjadi… Tidak, kurasa kita berakhir dalam kekacauan ini karena sesuatu yang buruk terjadi.”

Keadaan mata kiri Shouko adalah bukti bahwa sesuatu yang buruk memang telah terjadi, tetapi dia mengerti apa yang coba dikatakan Yasuo dan tersenyum kecil.

“Yah… aku tidak terlalu mengerti hal-hal yang sulit, tapi… kurasa untuk sekali ini aku harus berterima kasih untuk hal ini.”

“Eh?”

“Aku tidak yakin mengapa, tapi… Itu adalah hal yang sama dulu dan barusan, tapi ketika apinya semakin kuat, aku mulai mendengar dan melihat dengan sangat baik. Badan aku juga terasa lebih ringan. Tapi…Alasan mengapa aku merasa sangat lemah sebelumnya adalah karena aku pikir peningkatan kekuatan semacam itu memiliki batas waktu…Dengan kata lain, rasanya seperti aku menggunakan obat-obatan berbahaya atau semacamnya. Ha ha ha.”

Shouko menjelaskan itu sambil berbicara dengan cepat, tapi kesimpulan itu juga masuk akal bagi Yasuo.

Sebelumnya, Shouko telah mendeteksi pendekatan makhluk itu jauh lebih cepat daripada Yasuo.

Kembali ketika dia menyelamatkan Yasuo dari gundukan pasir, kemampuan fisiknya terlihat mendekati apa yang dia miliki ketika dia sepenuhnya diambil alih oleh Shii.

“Yah, aku terselamatkan berkat kekuatan itu. Sekarang, dan sebelumnya juga.”

“Benar-benar? Tapi, sulit untuk mengatakan siapa di antara kita yang menjadi kandidat Pahlawan sekarang.”

Shouko mengangguk sambil tetap tersenyum, tapi ada sedikit kelegaan di ekspresinya juga.

“Kurasa aku harus bertanya hanya untuk memastikan, tapi apakah kamu tahu di mana kita berada, Yasu-kun?”

“Tidak, tidak sama sekali.”

“Ya, aku pikir begitu. Aku mencari-cari sebentar sebelum menemukanmu, tapi tempat ini terlihat cukup berbahaya. Segala sesuatu tentang tempat ini berbeda dari Jepang, bahkan sampai ke rumput liar. Selain itu, fakta bahwa baik Diana-san maupun Oji-san masih belum muncul bahkan setelah sekian lama berarti…”

“……Ya.”

“Ngomong-ngomong, apa yang kamu nyanyikan sebelumnya adalah mantra untuk memanggil ayahmu, kan? Apa itu bekerja?”

“Tidak, biasanya ayahku akan muncul seketika bersamaan dengan cahaya yang sangat banyak. Karena itu tidak terjadi, itu artinya…”

“Ini yang terburuk… Apakah ini salahku?”

“Eh? Mengapa kamu berpikir demikian?”

Yasuo menoleh untuk melihat Shouko setelah mendengar sesuatu yang tidak dia duga, tapi sepertinya dia serius.

“Maksudku, lihat saja aku. Aku seperti ini.”

Dia menunjuk mata kirinya dengan ekspresi serius.

“Shii adalah musuh orang-orang yang tinggal di Ante Lande, kan? Mungkin aku memicu beberapa penghalang atau sesuatu yang dimaksudkan untuk mengusir musuh atau iblis, yang menyebabkan sihir menjadi rusak, atau semacamnya.

Sepertinya Shouko juga anak zaman modern, karena dia telah memberikan penjelasannya sendiri tentang situasinya.

Yasuo menolak hipotesis Shouko dan memberitahunya bahwa pedang suci ayahnya mungkin penyebabnya.

“Kudengar ayah dan ibuku tidak menggunakan Menara Gerbang saat pertama kali muncul di Ante Lande. Jika ada faktor yang menyebabkan masalah, itu adalah ayahku atau pedang sucinya. Apakah kamu ingat? Ayah aku mulai bersinar tepat setelah kami memasuki Menara Gerbang, bukan? Itu mungkin karena itu.”

“Jadi begitu…”

Namun, ekspresi Shouko tidak berubah menjadi lega.

“Jadi, apa yang kita lakukan selanjutnya?”

“…… Bagaimanapun, satu-satunya hal yang harus dilakukan sekarang adalah 『mencari peradaban』. Dan mungkin juga mencari air dan makanan?”

“Aku membawa bento, teh, dan beberapa makanan ringan… Tapi bento itu hanya cukup untuk satu orang. Ahh… Aku sering berpindah-pindah saat aku menyelamatkanmu tadi, Yasu-kun, aku yakin isi bentonya tercampur aduk.”

“Aku tidak membawa bento… tapi aku membawa air dan makanan ringan.”

“Ah, aku juga punya sup miso instan.”

“Sup miso?”

“kamu tahu bagaimana kamu mendengar tentang orang-orang yang pergi ke luar negeri yang putus asa untuk mencicipi makanan Jepang? Aku kira kita akan tinggal setidaknya selama seminggu, jadi aku hanya membawa empat paket.”

“Jadi begitu.”

Tidak peduli apa alasannya, apapun yang bisa mereka makan dengan aman adalah berkah dalam situasi ini.

“Aah, kuharap setidaknya hujan berhenti.”

“Benar-benar? Aku senang hujan turun.”

“Eh, benarkah?”

“Ya, kurasa … baiklah, oke?”

“Ya, ayo mulai bergerak.”

Keduanya berdiri dengan lamban.

“Yasu-kun, apakah kamu punya perlengkapan hujan?”

“Aku memang membawa ini, untuk berjaga-jaga.”

Yasuo mengeluarkan payung lipat kecil.

“Kurasa itu lebih baik daripada tidak sama sekali.”

“Ya, selama jalannya tidak menjadi terlalu berbahaya untuk dilalui.”

“Kamu benar. Cabang-cabang pohon di hutan ini cukup lebar, aku pikir kita tidak akan basah jika berjalan di bawahnya.”

“Ke arah mana kita harus pergi?”

“Kita harus mengikuti sungai… atau itulah yang ingin aku katakan, tapi…”

Di daerah berhutan seperti ini, berjalan di sepanjang tepi sungai yang tidak diperkuat sama saja dengan bunuh diri.

Paling tidak, mendekati sungai berarus deras itu saat masih hujan bukanlah ide yang bagus.

Tidak hanya hujan yang menghalangi pandangan mereka, air yang mengalir deras akan mengikis tepian sungai dan ada kemungkinan mereka tiba-tiba kehilangan pijakan.

“Kalau begitu, bagaimana dengan itu?”

“…..Aku ingin tahu apakah itu aman.”

Yasuo menunjuk ke arah yang ditinggalkan makhluk misterius tadi.

“Sudah lama sejak itu, aku pikir itu akan baik-baik saja. Apalagi hujan.”

“Bagaimana dengan hujan?”

“Benda itu melewati kami, tetapi tidak memperhatikan kami. Aku pikir air menghilangkan aroma kami. Jika bukan karena itu, aku pikir itu mungkin akan menemukan kita. Juga… lihatlah pepohonan di sekitar kita. Aku hanya melihatnya sekilas dari belakang, tapi kurasa itu bukan karnivora.”

“Bagaimana kamu bisa tahu?”

“Melihat seberapa besar dibandingkan dengan pohon-pohon di sini, aku pikir itu pasti memakan apa pun yang paling banyak di hutan untuk mempertahankan ukuran itu.”

“Dengan kata lain, dia memakan sesuatu seperti daun pohon atau rumput?”

“Yah, jika logika dari Bumi masih berlaku di sini, ya.”

Dilihat dari situasinya, mereka berdua pasti berada di Ante Lande.

Dalam hal itu, mungkin saja mereka mengalami sesuatu yang tidak dapat diukur dengan akal sehat Jepang atau Bumi.

Ada kemungkinan besar mereka bertemu dengan makhluk atau monster yang tidak mengikuti aturan rantai makanan seperti yang terlihat di Bumi.

Untuk menggunakan contoh yang umum diketahui, mungkin ada monster seperti slime yang diberi makan dengan melarutkan tubuh mangsanya.

Mungkin ada ras demi-human seperti goblin, atau tumbuhan karnivora raksasa dengan kemampuan canggih untuk menangkap mangsanya.

Bahkan mungkin ada hal-hal seperti setan aneh yang menjungkirbalikkan konsep rantai makanan konvensional. Misalnya, sisa-sisa gerombolan iblis yang dilepaskan Raja Iblis Kaul ke tanah.

“Jadi, Tatewaki-san, ayo pelan-pelan. Terus lihat sekelilingmu, dan jika ada sesuatu yang tampak sedikit aneh, segera berhenti bergerak sampai kita berdua yakin bahwa itu aman. Apa pun yang terjadi, kita harus selalu berada dalam jarak pandang satu sama lain.”

“Itu benar… Tunggu, bagaimana dengan…”

“Pergi ke toilet?”

“……! Y-Yah, ya!”

Melihat Yasuo menggunakan kata “toilet” dengan begitu mudahnya, wajah Shouko kembali memerah dan nyala api di mata kirinya menjadi sedikit lebih kuat.

Namun, Yasuo masih berbicara dengan nada serius sambil terus melihat sekelilingnya.

“Kurasa itu tidak bisa dihindari. Tapi… Ah, itu benar.”

Yasuo tiba-tiba teringat bahwa dia memiliki kamus kata-kata bahasa Inggris yang dia kemas di dalam kopernya, berniat untuk membacanya di Resteria jika tidak ada hal lain yang harus dia lakukan.

“Kita bisa menggunakan halaman dari kamus sebagai tisu toilet. Bahkan kertas biasa bisa digunakan jika kita mengelapnya dengan kuat.”

“A-aku mengerti.”

“Sedangkan sisanya… mungkin ini bisa berhasil.”

Yasuo dengan malu-malu mengambil beberapa tanaman rambat yang jatuh ke tanah saat makhluk raksasa itu melewatinya.

“Bagus, ini cukup lama. Sementara kita terpisah, masing-masing dari kita dapat memegang salah satu ujung pokok anggur ini.”

“A-Bukankah itu terlalu pendek?”

Pohon anggur yang diambil Yasuo tidak lebih dari dua meter panjangnya.

“Yah, kita bisa menemukan lebih banyak di sepanjang jalan untuk menambah panjangnya. Tapi saat kita tidak bisa bertemu satu sama lain, kita harus selalu memegang pokok anggur ini. Di dalam hutan, suara kita akan bergema dan kita tidak akan tahu dari mana suara itu berasal. Jika kita membuatnya terlalu panjang dan berjumbai, itu akan mengalahkan tujuannya, jadi… Aku tahu ini memalukan, tapi aku lebih suka kita tidak saling menjauh lebih dari lima meter setiap saat.

“B-Baik, aku akan mencoba dan menahannya entah bagaimana.”

“Itu mengingatkanku, Tatewaki-san, apakah kamu punya sesuatu yang bisa digunakan untuk menggali lubang?”

“Seperti sekop atau semacamnya? Tentu saja tidak.”

“Ya, pikir begitu. Oh well, tanahnya lembek karena hujan, jadi kita akan baik-baik saja untuk sementara waktu. Biarkan aku mencari cabang pohon yang patah atau semacamnya. ”

“Y-Ya. Tetapi mengapa kita membutuhkan sesuatu seperti itu?

“Untuk mengubur kotoran, tentu saja.”

“Ha!?”

“Kami pasti harus melakukan itu. Segalanya akan menjadi mengerikan jika tidak.

Yasuo menekankan bahwa berurusan dengan kotoran selama berkemah atau mendaki gunung adalah tata krama dan aturan yang paling penting untuk diikuti.

“Makhluk itu sebelumnya mungkin bukan karnivora, tetapi jika pemakan daging berukuran sedang menemukan kotoran hewan yang bukan predator, mereka akan mulai mengintai kita.”

“B-Benarkah?”

“Beberapa hewan, seperti beruang, seperti itu. Selain itu, jika dibiarkan di tempat terbuka akan mengganggu ekosistem. Beberapa hewan menggunakan kotoran sebagai cara untuk menandai wilayah mereka, jadi jika kita membiarkannya di tempat terbuka, bahkan herbivora yang menganggap daerah itu sebagai wilayah mereka bisa menjadi bermusuhan.”

“B-Baik, baik, aku mengerti, ya ampun… Ini yang terburuk. Kenapa sih kita harus membicarakan hal-hal seperti ini saat kita sendirian…”

“Apa yang salah?”

“Tidak apa! Apa ada hal lain yang harus kuwaspadai!?”

“Hmm… Mari kita lihat, hanya ada satu hal lagi. Tak satu pun dari kita memiliki sarung tangan, jadi kita harus berusaha menghindari menyentuh pohon dan tanaman sebanyak mungkin. Mereka mungkin memiliki serangga beracun yang hidup di dalamnya, dan terkadang tanaman itu sendiri memiliki duri yang beracun.”

“Mengerti… Haah. Tetap saja, Yasu-kun, kamu tampaknya sangat berpengetahuan tentang hidup di alam liar.”

“Ada serial video di YouSubway tentang pria asing paruh baya yang suka hidup di alam liar. Ini jauh lebih menarik daripada kebanyakan film dokumenter. Bahkan ada buku berdasarkan videonya yang telah diterbitkan dalam bahasa Jepang, dan aku sebenarnya adalah penggemarnya.”

“Ah… sepertinya aku mendengar tentang beberapa pria di kelasku membicarakan hal itu. Itu adalah pria yang memakan hal-hal seperti serangga dan ular dengan seringai lebar, kan… aku tidak… suka serangga…”

“Tentu saja, kuharap kita tidak perlu melakukan itu juga….. Aku benar-benar lebih memilih untuk tidak memakan serangga dari Ante Lande.”

“Aku juga tidak ingin memakan yang dari Bumi! Aku mungkin putri seorang pemilik pub, tetapi aku bersumpah bahwa aku tidak akan makan belalang yang diawetkan kedelai [1] kecuali dunia kehabisan semua jenis makanan lainnya!”

“A-aku mengerti. Baiklah, mari kita mulai bergerak untuk saat ini. Beberapa waktu telah berlalu sejak benda itu pergi. Jika kita kehilangan jejaknya, kita mungkin benar-benar tersesat. Ayo terus berjalan.”

Setelah mengatakan itu, Yasuo mengeluarkan payung lipat dari dalam kopernya.

“H-Hei…”

Payung yang dibawa Yasuo adalah versi kompak yang hanya cukup untuk melindungi satu orang dari hujan. Satu-satunya fitur penebusan adalah portabilitasnya.

“Ini benar-benar hampir tidak memadai, tetapi benda ini memiliki kegunaannya sendiri. Saat itu, mari kita pergi. Berhati-hatilah saat melangkah.”

“……OK mengerti.”

Kenzaki Yasuo, yang belum menjadi Pahlawan atau Ksatria Magitech, mengulurkan tangannya ke arah Shouko dengan cara yang sangat alami.

Tatewaki Shouko, yang mata kirinya mengeluarkan api hitam yang merupakan tanda musuh umat manusia, juga memegang tangannya secara alami.

“……Yasu-kun.”

“Hmm?”

Saat mereka bergandengan tangan, api di mata kiri Shouko mengecil sesaat.

Mata Shouko di balik nyala api tampak cerah saat dia berbicara.

“Aku yakin kamu sama cemasnya denganku, tapi… aku mengandalkanmu.”

“……Aku akan mencoba yang terbaik.”

Fakta bahwa dia tidak bisa dengan berani mengatakan “Serahkan padaku!” dalam situasi itu menunjukkan sisi menyedihkan dari putra Pahlawan.

Namun, ketika datang ke petualangan, orang-orang yang pemalu memiliki kesempatan yang lebih baik untuk bertahan hidup.

Jika ada yang penasaran tentang kapan 『petualangan』 Kenzaki Yasuo dimulai, jawabannya adalah dimulai di sini, saat ini.

Makhluk raksasa yang Yasuo beri nama 『scelephant』 telah meninggalkan jejak kasar di belakangnya, dan Yasuo dengan hati-hati mengikuti jejaknya sambil menarik Shouko dengan tangannya.

Melawan hujan lebat yang turun di hutan, baik payung lipat kompak Yasuo dan ponco tahan air darurat Shouko nyaris tidak berguna.

Baik Yasuo dan Shouko telah memutuskan untuk segera berganti pakaian yang tidak akan menonjol, jadi mereka mengenakan sepatu kets biasa, dan kemeja serta sweter yang terbuat dari kain tipis.

Tampaknya bukan musim dingin di wilayah ini, tetapi pakaian mereka yang basah kuyup membebani mereka dan sangat dingin.

“Ah, wah!”

“Yasu-kun!”

Yasuo secara tidak sengaja melangkah ke genangan air yang terbentuk di salah satu jejak kaki sang scelephant, dan tenggelam hingga ke mata kakinya di lumpur.

“Ah, ya ampun, ini menyedihkan.”

“Lebih hati-hati, oke?”

Keduanya tersenyum kecut satu sama lain, tapi mereka masih memiliki banyak stamina yang tersisa.

“Ini mungkin hal yang bagus. Setelah berjalan begitu banyak, aku mulai lengah… Oof.”

Yasuo mengeluarkan kakinya dari lumpur dengan suara tumpul.

“Sudah berapa lama sejak kita mulai berjalan?”

“Entahlah, mungkin satu setengah jam, kurasa.”

Beruntung bagi mereka, tanahnya cukup rata sejauh ini.

Paling tidak, karena mereka tidak berada di daerah pegunungan dengan perbedaan ketinggian yang besar, mereka tidak perlu mewaspadai longsoran atau tanah longsor, dan berjalan naik turun bukit akan jauh lebih melelahkan daripada berjalan di tanah datar.

Bahkan ketika mereka harus buang air, di tanah yang datar pun mereka bisa menghindari situasi di mana mereka kehilangan jejak di mana orang lain berada, dan karena mereka tidak dapat menemukan tanaman merambat lagi untuk memperpanjang yang sudah mereka miliki, mereka harus pergi ke belakang pohon yang nyaris tidak terlihat dari orang lain.

“Sungguh… ini yang terburuk…”

Shouko tidak benar-benar ingin mengomel, tetapi sebagai orang yang hidup di zaman modern Jepang, dia sama sekali tidak tertarik untuk memiliki pengalaman buang air di tempat terbuka dan terlebih lagi harus membuang limbahnya sendiri, kecuali dia tinggal di tempat perkemahan yang aman atau sesuatu.

“Berapa lama lagi kamu ingin mengikuti jejak permainan ini?”

“Aku ingin terus mengikutinya sampai kita menemukan petunjuk, atau menemui rintangan.”

“Atau kecuali kita menemukan tempat yang aman untuk bersembunyi, kan, aku ingin tahu apakah Scelephant-kun benar-benar tidak berbahaya.”

“Tidak ada hewan liar yang tidak berbahaya. Ngomong-ngomong, aku ingat pernah mendengar tentang ini di kelas biologi dulu sekali, tetapi apakah kamu tahu mamalia mana di alam liar yang dikenal paling berbahaya bagi manusia?

“Aku ingat pernah mendengar tentang itu. Kuda nil, kan?”

“Benar.”

Kuda nil populer di kalangan orang Jepang karena penampilannya yang lucu dan menawan, tetapi kepribadian kuda nil di alam liar dapat diringkas dalam satu kata: ganas.

Mereka tidak akan memaafkan penyusup di wilayah mereka, bahkan jika itu adalah kuda nil lain.

Di darat, mereka bisa mencapai kecepatan hingga empat puluh kilometer per jam. Mereka tidak hanya bisa berenang cukup cepat untuk mengejar perahu motor biasa-biasa saja, mereka juga mampu menghancurkan penyusup di rahang simbolis mereka atau hanya meremasnya menggunakan tubuh mereka yang besar. Dikatakan bahwa hampir tiga ribu orang terbunuh setiap tahun di Afrika oleh serangan kuda nil.

Bahkan gajah yang dikatakan menyukai manusia dan memiliki kepribadian yang lembut mulai menjadi masalah di Asia Tenggara, di mana jumlah serangan gajah liar terhadap kendaraan dan pemukiman meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dan itu saja menjadi contoh sempurna mengapa lebih baik untuk segera meninggalkan pemikiran seperti 『herbivora tidak berbahaya』.

“Karena itu, aku lebih suka tidak terlalu dekat, dan kupikir akan berbahaya jika ada banyak hal seperti itu di luar sana.”

“Apa yang kamu rencanakan jika benda itu kembali ke sarangnya atau semacamnya?”

“…..Kita tidak punya pilihan selain kembali, kurasa.”

Yasuo melihat kembali jejak permainan yang telah mereka ikuti sampai sekarang.

“Selama hujan terus turun, kupikir kita bisa melarikan diri dan menghindari ketahuan bahkan jika kita bertemu dengan kawanan mereka.”

“Kuharap kita bisa keluar dari hutan sebelum hujan berhenti.”

“Itu benar… Tapi aku lebih suka mencari tempat dimana kita bisa tidur dengan aman untuk sementara waktu.”

Karnivora kucing seperti singa dan harimau lebih baik dalam memanjat pohon daripada yang dipikirkan kebanyakan orang, dan herbivora besar seperti jerapah dan rusa kutub sangat teritorial dan agresif.

Selain itu, tidur di tempat terbuka di dunia lain di mana mereka tidak tahu seperti apa ekosistemnya sama saja dengan bunuh diri.

“Tapi aku mengerti sekarang. Kupikir jika cuacanya cerah, kita akan bisa mengetahui arah dari matahari, dan bisa menilai jarak begitu kita keluar dari hutan, tapi sepertinya hujan juga ada gunanya.”

“Jarak?”

“Ya. Meskipun Ante Lande adalah dunia yang berbeda, baik Diana-san maupun Khalija-san tidak mengatakan apa-apa tentang merasa lebih mudah atau lebih sulit untuk bergerak setelah datang ke Jepang, bukan?”

“Ya, kurasa begitu…”

“Jadi aku pikir Ante Lande mungkin sebuah planet dengan massa yang mirip dengan Bumi.”

“Planet?”

“Apa, menurutmu itu piringan datar yang ditopang di punggung gajah dan kura-kura?”

“Dari mana ide itu berasal, lagi?”

“Mitologi India.”

Desahan Shouko terlihat seperti kabut putih, dan dia menyeka air yang menetes di poninya dan menatap ke langit.

“Aku menyadari sekeliling perlahan semakin gelap setelah aku bertemu denganmu, Yasu-kun. Artinya ada matahari di langit yang bergerak, kan? Atau lebih tepatnya, planet tempat kita berdirilah yang sedang bergerak. Selain itu, tanah, pepohonan, hujan, dan gravitasi pada dasarnya terasa sama dengan yang kamu temukan di Bumi, dan perbedaannya, jika ada, dapat diabaikan. Artinya, kita dapat dengan aman berasumsi bahwa diameter, massa, komposisi, jarak planet dari matahari, komponen utama atmosfer, dan kecepatan revolusi planet tidak jauh berbeda dari Bumi. Sebenarnya, itu membuat aku berpikir bahwa dunia lain ini mungkin hanyalah salah satu dari beberapa dimensi yang tumpang tindih di atas planet Bumi. Ah, ketika aku mengatakan ‘dimensi’, maksud aku bukan seperti 3D atau 4D, tetapi dalam konteks dunia paralel, oke?

“B-Benar…”

Meskipun Yasuo mengatakan bahwa dia mengerti, sebenarnya dia berjuang untuk mengikuti dan tidak mengerti apa yang Shouko bicarakan.

“Tinggi aku 152 sentimeter, dan penglihatan aku mungkin sekitar 142 sentimeter di atas tanah. Jika kita asumsikan jari-jari Ante Lande sama dengan Bumi, yaitu, umm, sekitar 6370 kilometer… Coba lihat, ini, ini, dan itu, jadi… Kalau kita berdiri di titik itu dekat dengan permukaan laut dan bisa melihat cakrawala, itu artinya apa pun yang ada di sisi lain cakrawala disembunyikan oleh kelengkungan planet, bukan? Jadi kita dapat menyimpulkan bahwa segala sesuatu di sekitar kita yang terlihat harus berada dalam jarak 4,5 kilometer dari tempat kita berdiri.”

“U-Umm, kenapa begitu?”

“Ini adalah aplikasi sederhana dari teorema Pythagoras. Ini seperti matematika SMP, tahu?”

“Uh.”

Bagi Yasuo, yang telah lama memutuskan bahwa dia akan mengikuti ujian untuk kursus seni liberal, ini adalah ungkapan yang sudah lama tidak dia dengar.

Tentu saja, bahkan Yasuo ingat bahwa itu adalah rumus yang dengannya kamu dapat menemukan panjang salah satu sisi segitiga siku-siku jika kamu mengetahui panjang kedua sisi lainnya.

Namun, ingatannya tentang bagaimana tepatnya menerapkan rumus itu menjadi agak kabur, dan selain itu, ada terlalu banyak perbedaan dalam satuan yang digunakan untuk mengukur ketinggian Shouko dan jari-jari planet, dan dia tidak mengingat nilai jari-jari Bumi. di tempat pertama.

“Yah, itu akan tergantung pada ketinggian area tempat kita berada sekarang, tapi bahkan setelah berjalan begitu lama aku tidak terlalu kehabisan nafas dan kepalaku jernih, jadi kuanggap tempat ini cukup dekat dengan laut. tingkat.”

Shouko mungkin berbicara tentang bagaimana tidak satu pun dari mereka yang menunjukkan tanda-tanda penyakit ketinggian.

Jika mereka berada di tempat yang tinggi, maka jumlah oksigen yang dibawa aliran darah ke tubuh akan berkurang, yang akan menimbulkan masalah di berbagai bagian tubuh.

“Dalam kasusku, hal ini mungkin mempengaruhiku, tapi itu tidak sama untukmu, kan, Yasu-kun?”

Shouko tersenyum sambil menunjuk api Shii di mata kirinya.

“Selain itu, alangkah baiknya mengetahui arah yang kita tuju juga.”

“Jam tangan aku analog, jadi tidak bisakah kita menggunakan itu untuk mengetahuinya?”

“Ah, soal menyelaraskan jarum pendek dengan matahari?”

“Ya, itu.”

Yasuo ingat pernah membaca di novel detektif bahwa ada metode untuk menentukan arah utara tanpa menggunakan kompas magnetik, tetapi Shouko menggelengkan kepalanya.

“Aku tidak berpikir itu akan berhasil. Kita tidak tahu apakah kita berada di belahan bumi utara atau belahan bumi selatan. Jika kita berada di belahan bumi selatan, metode untuk melakukannya berbeda, lho.”

“Oh begitu.”

“Juga, hanya ada sedikit tempat di mana metode itu akan menunjukkan arah utara yang sebenarnya, karena perbedaan musim atau garis lintang. Ada juga metode menggunakan Biduk dan Bintang Kutub, tetapi itu pun tergantung pada lokasi kamu saat ini. Pertama-tama, matahari perlu melintasi meridian pada siang hari untuk menggunakan metode itu, tetapi bahkan di Jepang, semakin jauh kamu dari Akashi di Prefektur Hyogo di mana matahari secara akurat melintasi meridian pada siang hari, semakin banyak kamu hasilnya akan miring.”

“Wow, kamu benar-benar tahu barang-barangmu.”

“Aku mendengarnya di kelas Ilmu Bumi.”

“Oh, jadi SMA Sayamazawa punya pelajaran ilmu bumi? Sekolah kami tidak. Dalam hal sains, di sekolah kami pada dasarnya kami memiliki pilihan antara Fisika atau Kimia, dan Biologi sama sekali tidak dianggap penting.”

“Yah, memang benar bahwa banyak orang memilih mata pelajaran itu untuk ujian masuk perguruan tinggi mereka.”

Saat itu, Yasuo tiba-tiba menunjukkan ekspresi yang aneh.

“…..Tidak kusangka kita akan berbicara tentang ujian bahkan setelah datang ke dunia lain.”

“Yah, bagaimanapun juga, kita berdua memiliki ujian masuk perguruan tinggi tahun ini. Sebenarnya, kita seharusnya tidak memiliki waktu luang untuk mengkhawatirkan hal-hal seperti Pahlawan atau Shii. Bahkan jika kamu menyebutnya kencan hiking, aku tidak mencari sensasi seperti ini.”

“Kencan mendaki? Apa apaan.”

“Aku tidak bisa melanjutkan jika aku tidak memikirkannya seperti itu.”

Tentu saja, situasi saat ini adalah bahwa mereka berada di dunia lain yang mereka tidak tahu apa-apa, tanpa ada yang bisa diandalkan dan persiapan yang tidak memadai, dan terlebih lagi mereka mempertaruhkan hidup mereka untuk diam-diam mengintai makhluk raksasa misterius saat terdampar di tempat itu.

Meski telah mengatakan itu sendiri, Shouko tiba-tiba terlihat malu, dan dia memperkuat cengkeramannya di tangan Yasuo sambil sedikit menekan mata kirinya.

“B-Ngomong-ngomong, ada hal di mana orang-orang yang terjebak di pegunungan bersalju saling menghangatkan dengan panas tubuh mereka, kan?”

“Hah!?”

“Jika kamu benar-benar mencobanya, panas akan keluar dari bagian tubuh yang tidak bersentuhan satu sama lain dan kamu akan langsung terkena hipotermia, jadi jangan berpikiran aneh, oke?”

“T-Tentu saja aku tidak mau! Jadi kamu juga tidak boleh mengatakan hal-hal aneh seperti itu!”

“Kamu tidak punya hak untuk berbicara, apakah kamu tahu berapa banyak hal aneh yang kamu katakan kepadaku sebelum membawaku ke Ante Lande?”

“Ugh… Umm, itu… Maaf, sebenarnya setelah itu…”

“Diana-san marah padamu?”

“…..Sepertinya kamu sudah melihat semuanya.”

“Jika kamu memberiku jawaban yang baik, Yasu-kun, kamu harus tahu bahwa kamu tidak akan bisa menyembunyikan kecurangan dariku.”

“I-Itu adalah…”

Terlepas dari situasi saat ini, atau mungkin justru karena situasi mereka saat ini.

Yasuo dan Shouko mulai memanas saat membicarakan topik paling umum.

Memang benar bahwa mereka tidak menghadapi masalah dalam melacak scelephant, tetapi yang lebih penting, kondisi mental mereka sendiri yang menyebabkan mereka bertindak seperti itu.

Mereka berdua sangat cemas sehingga mereka putus asa untuk mendorong satu sama lain dan didorong pada gilirannya dengan membicarakan hal-hal yang biasa.

Mereka hanya memiliki sedikit makanan, dan tidak tahu seberapa luas hutan itu.

Mereka mengikuti jejak yang ditinggalkan oleh scelephant karena lebih mudah untuk berjalan dan kecil kemungkinan menghadapi bahaya, tetapi mungkin saja mereka hanya menuju semakin dalam ke dalam hutan.

Fakta bahwa lingkungan sekitar semakin gelap hanya menambah kecemasan mereka.

Di hutan di malam hari, di mana hujan tak henti-hentinya turun.

Kegelapan itu mengilhami tingkat ketakutan yang hampir tak terbayangkan pada mereka berdua yang tumbuh di dunia di mana setiap sudut jalan memiliki tiang lampu seperti itu wajar saja.

Shii adalah spesies berbeda yang berasal dari kegelapan yang sudah ada jauh sebelum munculnya peradaban manusia.

Jika cahaya bisa dianggap sebagai penghalang yang melindungi dunia manusia, maka ini adalah suatu tempat di luar dunia manusia.

Dan di tempat semacam itu, manusia terlalu tidak berdaya.

Saat mereka berdua mendengar suara itu, mereka berhenti bergerak untuk pertama kalinya.

“Y-Yasu-kun, a-apakah kamu mendengar itu?”

Shouko, yang telah berbicara dengan ceria dan berani sampai beberapa saat yang lalu, sekarang mengatakannya dengan suara bergetar.

“……I-Itu seharusnya baik-baik saja. Kedengarannya masih jauh.”

Jawabannya tidak meyakinkan sama sekali, mungkin karena lidahnya tidak berfungsi dengan baik.

Suara lolongan telah sampai ke telinga mereka, melalui pepohonan di sekitar mereka dan di atas suara tetesan air hujan.

Bagi orang-orang yang tinggal di Jepang, kata karnivora mengingatkan pada predator kucing yang menguasai kerajaan hewan liar di hutan dan sabana.

Singa, harimau, cheetah, dan macan tutul adalah perwakilan utama dari keluarga itu.

Berikutnya dalam daftar adalah beruang, yang tercatat pernah menyebabkan kerusakan pada manusia.

Ini adalah binatang yang bisa dilihat di taman safari atau kebun binatang, dan dengan kata lain, mereka sangat akrab bagi kebanyakan orang.

Itulah mengapa mereka berdua lupa tentang sumber bahaya yang biasanya tidak mereka hubungi.

Serigala.

Tidak ada cara bagi orang tak bersenjata untuk melawan jika mereka menjadi sasaran serigala di dalam hutan.

Serigala adalah pemburu yang sangat sosial dengan naluri teritorial yang kuat, dan mereka berburu dalam kelompok dengan tingkat koordinasi yang tinggi.

Apakah mereka mungkin berjalan ke wilayah serigala atau apa pun yang setara dengan mereka di dunia ini?

“……Ayo cepat sedikit.”

Bukan karena mereka punya rencana atau alasan untuk terburu-buru.

Namun, Shouko mengangguk tanpa kata ketika Yasuo mengusulkan itu, dan mereka mulai berjalan lebih cepat melewati hutan di tengah hujan.

Mereka mendengar lolongan beberapa kali lagi, dan sekeliling mereka juga semakin gelap.

Tidak ada jejak kelonggaran yang mereka miliki sebelumnya di wajah mereka.

Satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan adalah dengan putus asa mengikuti jejak yang ditinggalkan oleh scelephant, seolah-olah mereka sedang dikejar oleh sesuatu.

Menurut perkiraan Yasuo, sekitar satu jam setelah mereka mendengar lolongan pertama, situasi tiba-tiba berubah.

“Jejaknya adalah…”

Jejak yang ditinggalkan oleh scelephant tiba-tiba menghilang.

Mereka telah mencapai tempat terbuka yang luas di dalam hutan, yang menyebabkan jejak yang ditinggalkan oleh scelephant tiba-tiba menghilang.

Namun, hutan masih berlanjut di semua sisi pembukaan sejauh mata memandang.

“A-Apa yang harus kita lakukan?”

Seolah mengejek ketakutan mereka, kata-kata Shouko segera diikuti oleh lolongan lagi.

“Sungai. Mari kita pergi ke sungai.”

Yasuo dengan cepat membuat keputusan itu.

“Aku tidak melihat jalan lain yang bisa kita ambil. Hujan tidak begitu buruk sehingga kita perlu khawatir tentang tanah longsor atau banjir. Selama kita berhati-hati, kupikir kita akan baik-baik saja meskipun kita mengikuti sungai.”

Melihat tidak ada indikasi lain ke mana mereka harus pergi, Shouko juga tidak menolak idenya.

Apakah jalur scelephant miring jauh dari sungai lebih dari yang mereka pikirkan?

“Aku pikir kita harus pergi dengan cara ini. Lagi pula, suara aliran air dari sungai selalu ada di sisi kiri kami”

“Kau benar… tapi kupikir kita harus mundur sedikit. Jalan untuk bergerak ke arah itu dari sini terlihat sedikit rumit. Mari kita kembali ke jalur permainan sebentar dan menemukan tempat yang terlihat mudah untuk dilalui.”

“Tapi para serigala… apakah akan baik-baik saja?”

“Aku sedikit khawatir tentang itu, tapi itu tidak membuatnya lebih mudah untuk melewati tempat ini…”

“Tidak bisakah kamu melakukan sesuatu dengan sihir?”

“Meski kedengarannya menyedihkan, jawabannya adalah tidak. Aku tidak bisa menggunakan sihir serangan apa pun. Aku hanya akan pingsan karena kehabisan mana. Nodoka memiliki lebih banyak bakat untuk hal semacam itu. Meskipun sepertinya aku memiliki bakat dalam hal sihir penyembuhan dan kemampuan untuk mengusir Shii.”

“Itu juga luar biasa, tapi aku lebih suka tidak jatuh ke dalam situasi di mana kamu harus menggunakan kekuatan itu yang mengharuskan seseorang untuk terluka.”

“Tapi jika keadaan berubah menjadi lebih buruk…”

Bahkan jika mereka terluka, dia bisa menyembuhkan mereka. Fakta itu saja sudah merupakan keuntungan besar.

Karena itu, keduanya merasakan kelegaan sesaat dari stres.

“”Uh!!””

Namun, seolah mengejek mereka berdua, suara lolongan terdengar dari tempat yang jauh lebih dekat dari sebelumnya.

Shouko membuka matanya lebar-lebar karena ketakutan, dan Yasuo membuang payung lipatnya hampir secara refleks, meraih tangannya, dan mulai mundur di sepanjang jalur permainan.

Namun, jelas bahwa itu tidak akan cukup bagi mereka untuk pergi dengan selamat.

Dekat dengan lolongan pertama itu, mereka tiba-tiba bisa merasakan banyak kehadiran muncul di sekitar mereka.

“J-Begitu banyak!”

Tepat di sebelah kanannya yang sedang dia lihat, dia melihat lebih dari sepuluh makhluk berlari sejajar dengan mereka.

Mereka terlihat mirip dengan serigala, tapi Yasuo tidak memiliki kesempatan untuk mengamati secara spesifik.

Sambil bergerak mundur di sepanjang jalan permainan berlumpur, Yasuo dengan getir mengutuk keputusannya yang naif.

Dari saat mereka mendengar lolongan pertama itu, mereka sudah menjadi sasaran para pemangsa di negeri ini.

Saat dia kehilangan jejak scelephant – yang dia duga adalah herbivora – dia seharusnya waspada.

“Yasu-kun!!”

Yasuo tidak bisa bereaksi terhadap suara Shouko yang hampir berteriak.

Dua makhluk yang tadinya berjalan sejajar dengan mereka telah berlari jauh ke depan, tiba-tiba berbalik, dan sekarang berlari lurus ke arah mereka.

Di atas kepala makhluk yang datang menyerbu dari atas dan bawah seperti peluru, ada sisik dan tanduk yang memiliki kilau logam.

“Uh!!”

Dia mencoba mengaktifkan sihirnya, tetapi dia tidak berhasil tepat waktu.

Situasinya benar-benar berbeda dari saat dia menghancurkan gelang kendali Marfik, dan pertama-tama Yasuo tidak mampu melakukan sihir apa pun yang dapat mengenai target dari kejauhan.

Yasuo menguatkan tekadnya dan memutuskan untuk menggunakan serangan listrik dari jarak dekat, meskipun itu berarti mempertaruhkan lengannya digigit. Dia merentangkan tangannya lebar-lebar untuk melindungi Shouko yang ada di belakangnya, dan bersiap untuk menghadapi makhluk yang memiliki tanduk dan sisik.

“Haaaaaa!!”

Pada saat itu, tepat ketika makhluk-makhluk itu akan menancapkan taring mereka ke tubuh Yasuo, dia mendengar teriakan perang dari belakangnya dan pada saat yang sama, kedua makhluk itu terlempar ke kanan dan ke kiri.

“……Eh”

Yasuo tidak bisa mempercayai apa yang dia lihat dengan matanya sendiri.

“Fuuuuuu….!”

Pernapasan kasar.

Api yang menyembur.

Itu adalah Shouko, dengan api menyembur keluar dari kedua matanya, seperti saat dia menyelamatkannya dari gundukan pasir di sungai.

Namun, seperti yang diharapkan, itu bukan hanya matanya.

Dari kedua pergelangan tangannya, kedua pergelangan kakinya, dan pinggangnya, api Shii menyembur keluar, terlihat seperti aksesoris fesyen.

“T-Tatewa—”

“Haaaaaaaa!”

Namun, suara itu masih milik Shouko.

Itu jelas bukan jenis suara menjijikkan yang keluar dari mulutnya ketika dia sepenuhnya diambil alih oleh Shii di Tokorozawa, jenis suara yang telah membekukan darahnya dan membuat tulang punggungnya bergidik.

Shouko tampak seperti dia mengenakan Shii di sekelilingnya alih-alih diambil alih olehnya, dan dengan berani bergegas menuju kumpulan makhluk yang tidak berhenti berusaha menyudutkan mereka meskipun dikejutkan oleh perlawanan tak terduga dari mangsa mereka.

Tanah di jalur permainan berserakan di bawah kakinya saat dia berlari.

Itu adalah tanda betapa kekuatan kakinya telah meningkat, dan dia menggunakan kekuatan itu untuk menendang salah satu makhluk yang kebetulan muncul di hadapannya hingga ketinggian yang mengerikan.

Musuh juga tangguh dan berputar sekali di udara, tetapi masih gagal mendarat dan jatuh dengan keras ke lumpur lunak; itu tidak bangun lagi.

Pada saat itu, kumpulan makhluk itu berhenti menyembunyikan keberadaan mereka, mengepung Shouko dan Yasuo, dan mulai mengamati mereka.

Sepertinya mereka ragu-ragu, memikirkan apakah mereka akan dapat membunuh para penyusup yang telah memasuki wilayah mereka atau tidak.

Seolah-olah untuk membuktikan itu, sejumlah makhluk memamerkan taring mereka dan maju dengan mengancam ke arah mereka sambil menggeram.

Mereka memiliki bulu abu-abu abu-abu dengan warna hijau yang memungkinkan mereka berbaur dengan hutan yang gelap, dan kepala mereka ditutupi oleh karapas seperti sisik. Mereka juga memiliki tanduk di kepala mereka.

Karapas seperti sisik itu mungkin dimaksudkan untuk mengurangi dampak serangan dari depan atau belakang, tetapi melihat bagaimana mereka menyerang dengan taring terbuka, tidak jelas apa tujuan tanduk itu.

Pertanyaan yang sejenak terlintas di kepala Yasuo langsung terjawab dalam bentuk ancaman baru.

Api kecil mulai berkumpul di ujung tanduk makhluk itu.

“T-Tidak mungkin…”

Itu ajaib.

Apakah hewan liar di dunia ini mampu menggunakan sihir?

Meskipun nyala api awalnya tampak kecil, tampaknya perlahan tumbuh lebih besar di ujung tanduk.

Makhluk itu berusaha membunuh mereka dari kejauhan, mungkin karena mereka menilai bahwa mereka aman dari Shouko selama mereka tidak mendekatinya.

Yasuo telah diberitahu bahwa ada metode bertahan melawan serangan dari sihir dan ilmu sihir, tapi karena dia bahkan tidak bisa menghasilkan api yang memuaskan dengan sihir, dia tidak tahu metode apa itu.

Sejumlah api diarahkan ke Shouko dan Yasuo, tidak seperti gumpalan yang ada untuk membunuh makhluk hidup yang tersesat di dalam hutan.

Peningkatan kekuatan Shouko yang dapat mengirim salah satu makhluk itu terbang dengan satu pukulan jelas berasal dari api Shii, atau lebih tepatnya, perubahan dalam tubuh Shouko setelah dia bergabung dengan Shii.

Namun, karena api hanya menutupi mata, pergelangan tangan, dan pergelangan kaki Shouko, jika serangan magis makhluk itu mengenai dirinya, dia mungkin tidak akan lolos tanpa cedera.

Itu tidak sesederhana menyembuhkan lukanya setelah itu.

Yasuo masih memiliki sedikit bekas luka di sisi tubuhnya yang terkena serangan Khalija.

Karena mereka telah berjanji kepada orang tua Shouko bahwa keselamatannya terjamin dalam perjalanan ini, Yasuo tidak bisa membiarkan sehelai rambut pun di kepalanya terluka.

Yasuo menarik napas dalam-dalam, menguatkan tekadnya, dan bersiap untuk sekali lagi melompat ke depan Shouko untuk melindunginya.

“Yasu-kun. Tutupi telingamu.”

Namun, Shouko mengatakannya dengan suara yang lembut namun tegas.

Yasuo secara refleks mematuhinya, dan di saat berikutnya, dia merasa seperti akan terhempas.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah!!”

Shouko berteriak.

Yasuo merasa seperti dihantam dinding suara dan jatuh terlentang, dan makhluk-makhluk yang mengelilinginya mundur sambil merengek.

Pepohonan dan tumbuhan terguncang hebat oleh kekuatan teriakan itu, tetesan air hujan yang terkumpul di dahan dan daun terguncang dan mengalir ke bawah seperti air terjun di sekitarnya, dan api magis yang telah disiapkan makhluk itu tiba-tiba padam. .

“Sekali lagi!”

Mendengar Shouko sekali lagi menarik napas dalam-dalam, Yasuo menekan tangannya dengan keras ke telinganya dan mempersiapkan tubuhnya untuk gelombang kejut.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah!!”

“Uh!!”

Dampak dari gelombang kejut itu terlalu besar, bahkan mengingat dia mendengarnya dari jarak dekat, dan Yasuo mengerang.

Seiring dengan gema yang berat di seluruh tubuh Yasuo, gelombang kejut dari teriakan Shouko dan tekanan udara mengirimkan riak melalui tanah di kaki Shouko.

Makhluk yang paling dekat dengannya tidak dapat melawan, dan terhempas.

Melihat itu, makhluk-makhluk yang mengelilingi mereka memecah formasi, berbalik, dan menghilang ke dalam kegelapan hutan sekitar satu per satu.

Shouko, yang telah menurunkan pusat gravitasinya dan berdiri dalam posisi kuda-kuda dengan tangan kanan di depannya dan tangan kirinya ditarik ke belakang, tetap dalam posisi itu untuk beberapa saat bahkan setelah makhluk terakhir menghilang.

Yasuo juga terus menutupi telinganya dengan tangannya, dan tetap mewaspadai tanda-tanda makhluk itu kembali dengan melihat sekeliling.

Mereka mungkin tetap seperti itu selama tiga menit penuh.

Shouko akhirnya mengendurkan posisinya setelah dia mendengar lolongan, yang sepertinya sedikit bergetar, dari jauh.

“Yasu-kun, kamu baik-baik saja?”

“B-Bagaimana denganmu, Tatewaki-san?”

“Aku… aku… mungkin tidak baik-baik saja.”

“Eh… Ah!!”

Detik berikutnya, Shouko jatuh berlutut dan akan jatuh tertelungkup di tanah.

Yasuo bergegas menopang tubuhnya, dan seketika itu juga, sebagian besar api hitam padam.

“Ini…..”

Dia bertanya-tanya apakah kekuatannya yang terspesialisasi dalam penyembuhan dan pengiriman Shii secara tidak sadar telah mengaktifkan dan menghilangkan api, tetapi dia segera menolaknya.

『misteri』 dari Ante Lande hanya bisa diaktifkan melalui kekuatan kehendak.

Tidak mungkin reaksi yang nyaman seperti itu dapat terjadi secara spontan, dan harus ada penjelasan yang tepat untuk fenomena itu.

Pada akhirnya, api hitam menyusut hingga berubah menjadi api kecil yang berkedip-kedip di mata kiri Shouko.

Begitu api padam, Yasuo melihat betapa pucat dan lemahnya Shouko, dan sekali lagi mulai panik.

“Tubuhku benar-benar sakit. Rasanya kuku kaki yang aku gunakan untuk menendang makhluk itu patah.”

“Ah, aku akan menyembuhkanmu. Katakan padaku di mana yang sakit…”

“Ah… Tidak, tidak apa-apa… Ini tidak seperti aku sekarat, tapi aku merasa seperti telah menggunakan semua kekuatanku… Sepertinya aku tertidur… Maaf…”

“Tatewaki-san!!”

Kepala Shouko tiba-tiba terjatuh saat dia masih bersandar pada Yasuo.

Yasuo merasakan darahnya membeku sesaat, tapi setelah dia mendengar nafas Shouko bahkan di antara suara hujan, dia merasa lega.

Meski begitu, tidak bisa dikatakan bahwa situasi mereka telah membaik.

Malam semakin dekat, dan cahaya sudah cukup redup sehingga dia sudah tidak bisa melihat lebih dari beberapa meter ke depan.

Dia tidak akan bisa berjalan terlalu jauh sambil membawa Shouko yang tidak sadarkan diri, dan mencoba menemukan sungai dalam kegelapan selama cuaca buruk akan menjadi kebodohan yang tinggi.

Bahkan gerombolan makhluk itu mungkin akan menyerang sekali lagi jika mereka menyadari bahwa Shouko, yang merupakan sumber bahaya, telah keluar dari tugasnya.

“Sialan…!”

Yasuo tidak hanya dilindungi dari makhluk-makhluk itu oleh kekuatan Shouko dan Shii yang tidak diketahui, dia juga tidak memiliki satu teknik pun untuk melindungi Shouko sebagai balasannya.

Dia merasa bodoh karena dengan percaya diri menyatakan bahwa dia akan menjadi Pahlawan, dengan kemampuan seperti ini.

Wajar jika Khalija terkejut dengan kurangnya kemampuannya.

Meskipun Yasuo telah berkali-kali mengatakan bahwa dia memahami situasinya, sebenarnya dia tidak mengerti apa-apa.

Dia terlalu percaya diri, hanya karena dia bisa menggunakan kemampuan penyembuhan setengah matang dan kemampuan untuk mengusir Shii.

Setelah mengalaminya sendiri seperti ini, dia akhirnya mulai mengerti apa artinya menjadi 『tidak berdaya』.

Apakah itu senjata, baju besi, sihir, atau kawan, itu hanya memiliki arti ketika diperoleh oleh seseorang yang menjadi kuat setelah dengan rajin mengabdikan diri pada dasar-dasarnya.

Orang-orang yang mengelilingi orang yang tidak berdaya bukanlah kawan, tetapi penjaga, dan senjata, baju besi, dan sihir tidak lebih dari barang bawaan yang tidak berguna ketika dibawa oleh orang yang bahkan tidak bisa membela diri.

“Sial… Sial…!!”

Dari sudut matanya, Yasuo melihat payung yang telah dia buang di tempat berakhirnya jalur permainan.

Dia mengira mereka telah berlari cukup jauh dari kumpulan makhluk yang telah menyerang, tetapi sekarang dia melihat bahwa mereka sama sekali tidak bergerak terlalu jauh.

“……”

Alasan mengapa Yasuo tidak sia-sia memanggil ayahnya atau Diana untuk meminta bantuan dalam situasi ini mungkin karena kebanggaan terakhir yang dia tinggalkan.

Atau mungkin karena kedalaman keputusasaannya.

“Mustahil.”

Dia bisa melihat cahaya dari api yang perlahan mendekatinya dari dalam hutan.

“Sialan…!”

Yasuo membaringkan Shouko di atas tanah dan memaksa dirinya untuk berdiri dengan kaki gemetar saat dia bersiap menghadapi wasiat.

Jika hanya ada satu dari mereka… Jika hanya ada satu dari mereka, dia mungkin bisa mengusirnya dengan memukulnya dengan serangan listriknya, bahkan jika itu berarti dia akan dihabisi pada saat yang bersamaan.

Cahaya soliter yang terus mendekat bersinar seperti mata seorang Shii, atau seperti mata William Bareig, seolah mengundangnya ke kedalaman neraka.

Kemudian.

Dengan sedikit suara percikan lumpur, will o’ wisp menunjukkan wujud aslinya di depan Yasuo.

Ketika Shouko membuka matanya, hal pertama yang dia perhatikan adalah dia mengalami sakit kepala yang tumpul, dan ada langit-langit yang terbuat dari papan kayu di atasnya.

“Ugh ……”

Ketika dia mencoba untuk duduk, dia menyadari ada sprei tebal dan agak kaku di bawah tangan yang dia gunakan untuk memantapkan dirinya.

Ada selimut kaku tapi hangat menutupi tubuhnya.

“…….Eh”

Itu gelap, tapi itu di dalam ruangan.

Itu adalah sebuah ruangan, terlindung dari unsur-unsur oleh dinding dan atap.

Ketika dia menarik napas dan melihat sekeliling, dia melihat Yasuo, terbungkus selimut, tidur di kursi di samping tempat tidurnya.

“Dimana aku?”

Ketika dia melihat ke bawah ke tubuhnya, dia menyadari bahwa dia mengenakan gaun rami sederhana yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

“Eh, kamu sudah bangun?”

“…!!”

“Maaf, sepertinya aku mengejutkanmu.”

Ketika dia menoleh untuk melihat, dia menyadari bahwa seorang wanita memegang lampu yang mengeluarkan cahaya kuning telah muncul di sana di beberapa titik.

“U-Umm…”

Dia adalah seorang wanita paruh baya, yang tampaknya berusia lima puluhan.

Dia mengenakan jubah panjang yang terlihat seperti sesuatu yang akan dikenakan penyihir, dan rambut pendeknya terlihat seperti berwarna perak bukannya beruban karena usia.

“Tenanglah. kamu aman di sini. Binatang buas dari hutan tidak akan mendekati tempat ini.”

“A-Apa kau menyelamatkanku?”

“Aku tidak melakukan sesuatu yang istimewa. Aku baru saja menemukan kalian berdua saat tersesat di hutan, dan membawa kalian ke sini.”

“T-Terima kasih banyak. kamu menyelamatkan kami. Kita……”

“Jangan khawatir tentang itu. Aku hanya melakukan apa yang alami. Sebenarnya, kamu beruntung karena akulah yang menemukanmu. Jika kamu ditemukan oleh orang biasa, aku yakin situasinya akan berubah atau menjadi lebih buruk.

“Um…”

Mengatakan itu, wanita itu mengarahkan jarinya ke mata Shouko.

Mengambil maksudnya, Shouko segera menjerit kaget.

Api Shii masih menyembur keluar dari mata kirinya.

Di Ante Lande, Shii adalah musuh umat manusia.

Jika orang-orang di dunia ini menemukan seseorang yang membawa api yang merupakan simbol Shii di dalam tubuhnya sendiri, tidak mengherankan jika orang itu digantung di tempat.

Namun, wanita ini tidak melakukan itu. Apa alasannya?

“Nama aku Catalina Yostern. Apa kau pernah mendengar nama itu sebelumnya?”

“T-Tidak…”

Melihat Shouko menggelengkan kepalanya, wanita itu tersenyum masam.

“Jadi begitu. Anak laki-laki itu juga tidak tahu siapa aku. Sayang sekali, aku sebenarnya cukup terkenal, tahu?”

“M-maaf, kami… maksudku…”

Shouko khawatir dia telah menyakiti perasaan wanita itu dan mulai meminta maaf, tetapi wanita yang menyebut dirinya Catalina memotongnya.

“Kalian berdua berasal dari『Jepang』, benar kan?”

“……!”

Shouko sangat terkejut sehingga dia lupa berbicara.

Itu benar. Dia merasa ada yang aneh.

Dia belum pernah bertemu Catalina sebelumnya. Dia yakin akan hal itu.

Dan tempat ini jelas bukan di Bumi.

Meski begitu, dia telah berbicara dengan Catalina dalam 『Jepang』.

“Apakah … dia memberitahumu itu?”

“Iya, dia melakukannya. Namun aku tahu itu saat aku melihat wajahnya. Meskipun, sepertinya dia berniat menyelamatkanmu dan tidak merasa aneh kalau aku berbicara dengannya dalam bahasa Jepang.”

Catalina menatap Yasuo yang masih tertidur pulas di kursi dan tersenyum.

“Aku tidak percaya. Itu adalah wajah seseorang yang aku pikir tidak akan pernah aku temui lagi.”

“Apa maksudmu…”

“Dapatkah kamu berdiri? kamu pasti haus. Aku sedang merebus air sekarang. Lewat sini, dan hati-hati jangan sampai membangunkan pemuda itu. Ada sandal di sana.”

Sakit kepala Shouko telah memudar, jadi dia dengan patuh bangun dari tempat tidur saat Catalina bertanya.

Dia melihat ada sepasang sandal sederhana di kaki tempat tidur, dan dia memakainya.

Kamar yang berdekatan lebih besar dari kamar tempat Shouko tidur, tapi ada sejumlah benda di kamar yang ditutupi kain.

“Tempat ini adalah bengkel pribadiku.”

“Apakah kamu seorang pelukis?”

“Yah, ya, kurasa begitu. Jadi aku akan senang jika kamu terkejut setelah melihat ini.”

Catalina menggantung lentera dari pengait di dinding, mengangkat telapak tangannya ke arah langit-langit, dan menciptakan sebuah bola yang memancarkan cahaya redup.

Bahkan Shouko dapat memahami bahwa itu adalah sihir yang dimaksudkan untuk menerangi ruangan, tetapi dibandingkan dengan keterkejutan yang dia alami di saat berikutnya, itu adalah hal yang sepele.

Ada satu lukisan yang tergantung di dinding yang diterangi oleh sihir Catalina.

Itu adalah potret pendekar pedang muda yang sedang memegang pedang indah.

Namun, mata Shouko terpaku pada wajah pria itu.

“Yasu-kun… Lukisan… Yasu-kun?”

Wajah pendekar pedang muda di lukisan itu pasti milik Yasuo, tidak diragukan lagi.

“Selama perang dengan Raja Iblis Kaul, aku melakukan perjalanan untuk menyampaikan situasi di berbagai belahan dunia kepada orang-orang melalui lukisanku.”

Catalina berbicara sambil menatap lukisan pendekar pedang muda yang mirip Yasuo.

“Aku bertemu dengannya di pegunungan yang melintasi Federasi Baskelgarde. Dia bersama teman-temannya, di tengah perjalanannya untuk menyelamatkan dunia yang sedang ditelan oleh kekuatan Raja Iblis Kaul.”

“……I-Itu artinya…”

“Ya.”

Catalina mengangguk.

“Aku pernah bertemu dengannya sebelumnya. Pria yang anak laki-laki itu tampaknya merupakan replika yang identik.”

Tidak perlu bertanya siapa yang dia bicarakan.

“Pahlawan, Hideo Kenzaki. Aku pikir Erijina Radagast dan Alexei Krone mungkin satu-satunya orang di dunia yang lebih mengingat ciri-ciri ayah anak laki-laki itu daripada aku. Lukisan ayahnya yang aku lukis kini telah ditetapkan sebagai harta nasional Resteria. Karena itu, aku menjadi sangat terkenal dan sekarang aku bisa menjalani kehidupan yang santai seperti ini sambil menekuni seni lukis yang aku sukai.”

Pelukis keliling, Catalina Yostern.

Di masa lalu, dia telah melakukan perjalanan ke seluruh dunia, dan lukisan Pahlawannya, Hideo, disebut 『Pahlawan, Hideo, menatap matahari terbit di Gunung Suci』 yang dia lukis ketika dia bertemu dengannya di wilayah pegunungan di Baskelgarde adalah salah satu lukisan paling terkenal di dunia.


Sakuranovel.id


 

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar