hit counter code Baca novel Yuusha no Segare Yuusha no Segare – Volume 3 Chapter 3 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Yuusha no Segare Yuusha no Segare – Volume 3 Chapter 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Selingan – 2


“Ngomong-ngomong, Khalija-san, aku mendengar ini dari Diana-san tadi, tapi ada lukisan Ayah di Resteria, kan?”

“Itu benar, ada banyak sekali lukisan, dari yang cukup bagus untuk ditetapkan sebagai harta nasional, hingga yang terlihat seperti coretan.”

“Diana-san mengatakan bahwa Onii-chan sangat mirip Ayah ketika dia masih muda, tapi apakah itu juga sama di lukisan? Bukankah orang-orang akan segera menyadari siapa Onii-chan jika ada lukisan seperti itu tersebar di seluruh negeri?”

“Kurasa mereka tidak seumum itu… tapi kau benar. Bahkan aku berpikir bahwa Yasuo mirip dengannya, dan terlebih lagi, bukankah Mayor Krone mengatakan sesuatu tentang itu kepada kamu?”

“Tidak, dia melakukannya. Dia berkata bahwa Onii-chan sangat mirip dengan Ayahku dari beberapa lukisan yang merupakan harta nasional, disebut matahari terbit atau semacamnya. Dan selain itu, aku pernah melihat foto ayahku ketika dia masih muda di rumah kakek nenekku, dan bahkan kupikir dia sangat mirip dengan Onii-chan sehingga hampir menyeramkan.”

“Itu agak kasar.”

“Tapi kalau soal melukis, itu tergantung keahlian pelukisnya, kan? Dan selain itu, Diana-san selalu bersikap lembut pada Onii-chan dan pandangannya terhadap Onii-chan terdistorsi oleh filter ‘Respect for the Hero’, jadi aku bertanya-tanya apakah lukisan itu benar-benar mirip dengannya.”

“Kurasa『Pahlawan, Hideo, menatap matahari terbit di Gunung Suci』 sangat dicintai oleh orang-orang karena dilukis dengan sangat realistis, dan pasangan Krone juga memujinya sebagai reproduksi paling setia dari Hideo dan Madoka. ”

“Ah, itu dia, itu judulnya.”

“Yah, citra Hideo yang kebanyakan orang bangun di benak mereka dan kemiripannya yang diukir ke dalam banyak litograf tidak terlalu mirip dengannya, jadi menurutku tidak perlu khawatir tentang sampul Yasuo. ditiup karena lukisan yang biasa ditemukan di seluruh kota.”

“Ya, kurasa kau benar… tapi sekarang aku ingin tahu seperti apa lukisan Ayah yang digambar dengan buruk itu.”


Bab 3 – Kota Awal


Pendekar pedang muda dalam lukisan Catalina tampak sangat mirip dengan Yasuo, tetapi setelah melihat lebih dekat, ada beberapa perbedaan kecil.

Pemuda dalam lukisan itu tampak mengenakan sesuatu yang menyerupai gakuran . [1]

Di SMA Takeoka tempat Yasuo bersekolah, seragam untuk anak laki-laki adalah gaya yang memakai blazer.

Pemuda dalam lukisan itu memiliki rambut yang lebih pendek dari Yasuo, dan cara membelah rambut itu agak kuno.

“Fufufu.”

Catalina tertawa saat melihat Shouko menatap kosong ke lukisan itu.

“Dia adalah putra Pahlawan Hideo, bukan?”

“……”

Memikirkannya secara rasional, mengatakan bahwa Yasuo sama sekali tidak berhubungan dengan pemuda dalam lukisan itu akan sedikit dibuat-buat.

Juga, Shouko menyadari betapa berbahayanya bagi orang-orang untuk mengetahui bahwa 『Putra Pahlawan Hideo ada di Ante Lande』.

“Aku tidak … tahu apa yang kamu bicarakan.”

Shouko menelan ludah dan mencoba menghindari pertanyaan itu, meskipun dia menyadari dirinya sendiri bahwa itu adalah usaha yang buruk.

Shouko telah lengah karena wanita ini telah menyelamatkan mereka dan memberinya tempat berlindung dan tempat tidur untuk tidur.

Apakah wanita tua ini musuh, atau sekutu?

Shouko tidak khawatir apakah wanita ini musuh Resteria, atau musuh Diana.

Dia khawatir apakah wanita ini adalah orang dewasa yang bersedia membantu mereka berdua, seperti yang mereka harapkan.

“Di mana … tepatnya kita?”

“Itu pertanyaan yang aneh.”

“Kami baru datang dari Jepang baru-baru ini.”

“Oh, itu cukup menakjubkan. Bagaimana kamu bisa sampai di sini?”

Shouko tidak tahu cara apa pun untuk melakukan perjalanan itu selain menggunakan Menara Gerbang.

Dia tidak bisa memikirkan hal lain untuk dikatakan.

“Seperti yang kukatakan sebelumnya. Kami baru saja menemukan diri kami di hutan ini sebelum kami tahu apa yang sedang terjadi.”

Mendengar suara Yasuo dari belakang, Shouko berbalik, dan apa yang dilihatnya membuatnya berkeringat dingin.

Yasuo berdiri di sana, kelelahan terlihat jelas di wajahnya.

“Eh, kamu sudah bangun?”

“Ya. Maaf, sepertinya aku tertidur di beberapa titik. ”

“Itu tidak bisa dihindari, lagipula kamu sangat lelah.”

“…..Aku tidak menyadarinya saat pertama kali datang ke sini, tapi ini sangat mirip denganku, bukan?”

“Kamu benar, aku juga memikirkan hal yang sama.”

Catalina mengangguk dan terus berbicara.

“Aku tidak pernah membayangkan bahwa aku akan mendapat kesempatan untuk bertemu dengan salah satu anggota keluarga Pahlawan Hideo Kenzaki. kamu bilang nama kamu Yasuo, benar? Maukah kamu berbaik hati memberi tahu aku nama kekasih kamu?

“…Itu Shouko. Shouko Tatewaki.”

Shouko bukannya tidak mampu membaca situasi itu sehingga dia akan kehilangan ketenangannya saat disebut sebagai kekasih Yasuo dalam situasi tegang seperti ini.

Kemungkinan besar, Yasuo bertemu dengan Catalina di hutan, dan meminta bantuannya.

Namun, memikirkannya dengan tenang, aneh bagi seorang wanita untuk berjalan-jalan sendirian di hutan yang dipenuhi binatang buas yang berbahaya.

Yasuo setuju untuk tinggal sementara di rumahnya demi Shouko, tapi dia tidak lengah.

“Kami berdua hidup seperti biasa di Jepang. Kami telah membuat rencana untuk pergi bersama. Benar, Shouko?”

“Eh!? B-Benar…”

Namun, bahkan Shouko kehilangan ketenangannya sesaat ketika Yasuo dengan mudah memanggilnya dengan nama depannya, sesuatu yang dia sangat ragu untuk lakukan sebelumnya. Meski begitu, dia berhasil mengangguk.

“Kami berencana untuk makan siang dan membuka bento kami, dan hal berikutnya yang aku tahu, kami berada di dalam hutan ini. Ada sejumlah besar cahaya. Kami tidak tahu bagaimana kami berakhir di sini. Di mana tepatnya kita?”

“……”

“Nama ayahku memang Hideo… Tapi apakah kamu pernah bertemu ayahku di masa lalu?”

Catalina memasang ekspresi netral dan mengangguk.

“Tolong tunggu di sini sebentar.”

Mengatakan itu, dia berbalik dan meninggalkan bengkel.

“Tatewaki-san.”

“Ha……”

Yasuo berjalan ke depan, menarik tangan Shouko, dan membuatnya berdiri setengah langkah di belakangnya.

Shouko tidak melawan, dan pindah ke tempat di belakangnya yang wajar, dan terus menatap lukisan itu, ketika Catalina kembali sambil membawa selembar kertas besar.

“Bisakah kamu membaca peta?”

“……Tidak, aku tidak bisa.”

“Jadi begitu. Kalau begitu, lihat ke sini.”

Yasuo tidak tahu apakah dia menyadari keragu-raguannya sesaat atau tidak, tetapi Catalina membentangkan selembar perkamen yang kaku di salah satu meja di bengkel.

“Ini adalah hutan tempat kita berada. Kabin tempat kita berada ada di sekitar sini.”

Titik-titik yang ditunjuk Catalina hampir berada di tengah hutan.

Tidak ada cara untuk mengatakan di mana tepatnya Yasuo dan Shouko pertama kali mendarat di sini, tetapi melihat peta jelas bahwa mereka baru saja menuju semakin dalam ke hutan.

“Kota terdekat dari sini adalah yang ini, Galedeite. Pernahkah kamu mendengarnya?

“Tidak, aku belum pernah mendengar tempat seperti itu.”

Tempat yang ditunjuk Catalina terletak di sebelah timur hutan.

“Di mana sungainya? Ketika kami berada di hutan, kami melihat sungai yang cukup besar di daerah tersebut.”

Menanggapi pertanyaan Shouko, Catalina menelusuri jarinya di sepanjang bagian selatan hutan, di mana tidak ada yang tertulis di peta.

“Sungai itu tidak ada di peta ini. Peta ini cukup tua. Sungai itu dibuat oleh ayah Yasuo, tiga puluh tahun yang lalu.”

“……”

Yasuo berhasil mengendalikan detak jantungnya yang tiba-tiba meningkat, dan entah bagaimana berhasil mempertahankan ekspresi tenang.

“Dibuat oleh Ayah… Tunggu, apa maksudnya? Sebenarnya, ini sudah menggangguku sejak pertama kali kita tiba di sini, tapi apakah tempat ini benar-benar bukan Jepang?”

“………”

Catalina memulai Yasuo seolah mencoba mengukur niatnya yang sebenarnya, tapi dia segera menggelengkan kepalanya.

“Apakah ayahmu tidak memberitahumu apa-apa?”

“Ceritakan tentang apa? Ayahku hanyalah seorang pegawai biasa. Dia bekerja untuk perusahaan yang berurusan dengan bahan makanan dan membuat alat pengukur, dan aku tidak mendengar apapun tentang dia membuat sungai. Aku juga tidak mendengar apa pun tentang dia melakukan sesuatu yang pantas mendapatkan lukisan yang begitu indah.

“Begitu, kamu benar-benar tidak tahu apa-apa… Kalau begitu, kurasa wajar saja jika kamu bingung.”

“Ya. Dan berbicara tentang hal-hal yang tidak kami mengerti, kami juga tidak tahu apa yang terjadi dengan matanya.”

Yasuo mencoba melontarkan pukulan ringan padanya tentang Shii, tetapi Catalina tidak menunjukkan reaksi terang-terangan dan terus bergerak maju.

“Awalnya, kupikir dia terluka parah, tapi dia bersikeras bahwa dia baik-baik saja…”

“…..Aku juga tidak tahu apa-apa tentang itu, tapi apakah kamu keberatan jika aku mengajukan pertanyaan?”

“Apa itu?”

“Sebelum kita berdua bertemu, siapa di antara kalian yang mengeluarkan teriakan yang bergema di seluruh hutan?”

Yasuo melirik Shouko sesaat, sebelum mengerutkan kening dan menjawab.

“Aku pikir itu aku.”

“kamu?”

“Maksudku, ada hal-hal seperti serigala yang aneh dan menakutkan ini dan aku menjerit untuk sementara waktu, jadi aku tidak yakin persis waktu yang kamu maksud, Catalina-san. Namun, aku dapat memberi tahu kamu bahwa aku adalah satu-satunya yang berteriak.

“Kau sedikit menyedihkan, bukan begitu? Seorang pria harus menjaga tindakannya bersama dan membiarkan kekasihnya bergantung padanya.

Mendengar pengakuan memalukan Yasuo, ekspresi Catalina akhirnya mengendur.

“Di Jepang, gadis-gadis itu cukup kuat.”

“Ya aku tau itu.”

Catalina melipat peta.

“Aku yakin kamu pasti bingung setelah melalui banyak hal, tapi jika kamu mau, aku akan mengantarmu ke Galedeite besok pagi. Akan lebih mudah mendapatkan informasi di kota besar dibandingkan berkeliaran di hutan, dan kupikir ada banyak hal yang kalian berdua bisa dapatkan dari itu juga.”

“Itu akan bagus. Terima kasih banyak.”

Yasuo menundukkan kepalanya, dan Shouko juga menirunya.

“Kalian berdua bisa menggunakan kamar tamu itu. Jadilah pria terhormat dan biarkan wanita itu yang tidur, oke? Juga, aku yakin pasti sulit untuk membuat kencanmu terganggu oleh kejadian aneh seperti itu, tapi selamatkan remaja setelah situasinya tenang, oke?”

“Eh? Hah… Oke? um…”

“……!!”

Yasuo tampak bingung karena dia tidak mengerti apa arti bagian terakhir itu, dan Shouko menjadi merah padam setelah samar-samar memahaminya. Melihat itu, entah mengapa Catalina memasang ekspresi puas.

Setelah itu, Catalina membawa dua gelas air panas, kendi, dan tempat lilin dengan lilin baru ke ruang tamu tempat Shouko tidur sebelumnya dan pergi setelah meninggalkan mereka di kamar.

“Fuuu… aku sangat tegang.”

“Y-Ya…”

Shouko masih terlihat gelisah sambil duduk di tempat tidur, tapi Yasuo pura-pura tidak menyadarinya. Dia meregangkan tubuhnya dan duduk di kursi setelah mengambil selimut yang dia jatuhkan ke lantai.

“Aku bertanya-tanya apa maksudnya tentang masa remaja itu atau apa pun yang dia katakan pada akhirnya… Apakah aku salah dengar?”

“Haa!? Kamu tidak mengerti itu!?”

“Eh?”

“Ah, ya, tidak apa-apa…”

Shouko, yang secara tidak sengaja meninggikan suaranya, berjuang untuk menahan suaranya.

Mereka telah memperkenalkan diri sebagai kekasih, dan telah melakukan yang terbaik untuk meyakinkan Catalina bahwa mereka hanyalah korban dari dunia lain yang terdampar di sini dan tidak tahu apa pun yang berhubungan dengan Ante Lande.

Dalam situasi seperti itu, hanya ada satu jenis peringatan lembut yang akan diberikan orang tua kepada pasangan muda yang bersemangat ketika mereka harus tidur di malam hari di kamar dengan hanya satu tempat tidur.

“Maksudku, anak laki-laki seharusnya lebih baik dalam mengambil hal semacam itu… oh, sudahlah. Mengenal Yasu-kun, kurasa itu wajar saja.”

Karena reaksi Yasuo, sepertinya dialah yang memiliki harapan aneh, yang hanya membuatnya semakin malu.

Ayah, Ibu, aku minta maaf.

“J-Jadi, apa yang harus kita lakukan mulai besok dan seterusnya?”

“Kurasa tidak ada gunanya selain tetap di bawah perawatan Catalina-san untuk sementara waktu. Lagipula dia sepertinya tahu tentang ayahku.”

“Ah, benar, itu…”

“Selain itu, dia terlihat seperti orang asing tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, tapi aku senang dia bisa berbicara bahasa Jepang.”

“Haa… Hmm?”

“Bagaimanapun, aku senang kita tidak berakhir sebagai makan malam serigala saat tersesat. Mari kita pergi tidur untuk hari ini. Aku tidak punya energi sama sekali.”

“Y-Ya…”

Apakah itu hanya imajinasinya, atau apakah Yasuo baru saja mengatakan sesuatu yang aneh?

“H-Hei, Shouko.”

“……Eh?”

“Keberatan kalau aku tidur denganmu?”

“……………………….Eh?”

Shouko berkedip sekali, dan detik berikutnya, dia berubah menjadi merah padam dari ujung jari kaki sampai ke atas kepalanya.

“Ya, Ya-Ya-Ya-Ya-Ya-Ya ……”

“Agak dingin, dan kurasa kita akan lebih hangat jika kita menumpuk kedua selimut dan tidur di bawahnya bersama-sama.”

“TTT-Itu… I-Itu benar, t-tapi kata Catalina-san…”

“Tidak apa-apa asalkan kita tidak terlalu berisik.”

“WWWWWW-Apa yang terjadi padamu? Apa kau jatuh di hutan dan kepalamu terbentur atau semacamnya!?”

Cara dia berbicara sangat berbeda dari Kenzaki Yasuo yang dia kenal.

Dia bertindak seolah-olah dia tidak mengerti arti dari godaan Catalina sebelumnya, tetapi apakah dia terbawa suasana setelah mengenalkannya sebagai pacarnya?

Shouko telah melewati wajahnya yang memerah dan sekarang berada pada kondisi di mana dia mungkin mulai mengeluarkan lampu merah kapan saja, dan dia mulai panik, tapi–

“Apa yang salah? Kami melakukan ini sepanjang waktu, bukan?

“Eeeeeeeeeeh… Ummmmmm… Yasu-kun a-a-apa yang ingin kamu lakukan…”

“Apa yang salah? Aku tidak berbicara tentang niat untuk melakukan sesuatu, inilah yang aku maksud.

“Th-Th-Th-Th-Th-Th-Ini? HH-Tunggu dulu, aku belum siap…”

Pada saat itu, di ruangan itu yang hanya diterangi oleh cahaya lilin, sumber cahaya biru yang kuat muncul.

“……Eh?”

Itu adalah Slimphone milik Yasuo.

Ada beberapa kata yang diketik di layar berwarna biru yang familier itu.

『Baterai Slimphone kamu belum mati, kan? Mari berkomunikasi melalui teks. 』

“Sudah jelas maksudku, kan?”

“……Eh?”

Di samping Shouko yang sedang duduk di tempat tidur dan terus berkedip dalam kebingungan, Yasuo duduk sangat dekat sehingga mereka hampir tidak saling bersentuhan, dan terus memasukkan teks menggunakan keyboard input jentikan Slimphone miliknya.

『Aku tahu di mana kita berada. Tapi aku tidak ingin Catalina-san mengetahui sejauh mana pengetahuan kita. Dalam kesempatan yang tidak mungkin dia memata-matai kita, aku ingin berbicara di bawah selimut agar tidak terlihat aneh. Aku mengerti bahwa itu mungkin membuat kamu tidak nyaman, tetapi aku berjanji bahwa aku tidak akan melakukan sesuatu yang aneh.』

“Ah……”

『Aku hampir yakin dia menguping kita sekarang. Sejauh yang dia ketahui, kami hanyalah orang-orang yang tidak tahu apa-apa yang datang ke Ante Lande dari dunia lain, seperti yang dilakukan “Hideo” dan “Madoka” di masa lalu. Aku ingin dia berasumsi bahwa kita tidak terlalu memikirkannya.』

“…T-Baik, aku t-tidak keberatan, jika itu yang kamu maksud…”

Memang benar bahwa Shouko juga mewaspadai Catalina, dan dia memahami bahaya yang datang dengan menjadi 『Putra Pahlawan Hideo』.

Shouko yakin bahwa permintaan Yasuo benar-benar dibenarkan, dan dia mengeluarkan Slimphone dari tasnya dengan gerakan tumpul dan perlahan berbaring di tempat tidur.

Dan kemudian, ketika tempat tidur berderit sedikit setelah menahan beban Yasuo juga—

“…..!!”

Pada titik ini, Shouko menyadari bahwa ini masih sangat memalukan, tetapi sudah terlambat untuk mundur.

Keduanya berbaring saling berhadapan di tempat tidur yang cukup sempit, sambil tersipu malu dan memegang Slimphone mereka di depan mereka seperti tameng.

Meskipun berbicara dengan sangat tenang sebelumnya, Yasuo juga benar-benar merah sekarang karena mereka benar-benar berada di tempat tidur bersama, dan melihat itu, Shouko juga semakin malu.

“Hah?”

“A-Apa…!”

Yasuo dapat melihat bahwa nyala api di mata Shouko telah mengecil secara signifikan.

Tetap saja, nyala api tidak sepenuhnya padam, jadi dia bisa melihat mata merah Shii di tengah nyala api.

“……Tidak, bukan apa-apa.”

Karena tidak menghilang, tidak ada yang signifikan tentang fakta bahwa ukurannya berkurang.

Yasuo berhenti berbicara lebih jauh, dan mendesah panjang.

“Haiii… Hei, Yasu-kun, kau terlalu dekat, jadi jangan menghela nafas panjang…”

“A-Ah, maaf… itu mengingatkanku, aku belum menyikat gigi…”

Berbicara tentang hal-hal seperti berbisik, mereka berdua merasa sulit untuk sampai ke topik utama.

“P-Ngomong-ngomong, selamat malam, S-Shouko.”

“B-Benar, selamat malam.”

Setelah bertukar salam sebelum tidur demi Catalina yang mungkin menguping, Yasuo menarik selimut sedikit lebih tinggi di sekitar mereka, dan itu menyebabkan Shouko, yang masih gugup dengan setiap gerakan yang dia lakukan, membuat tubuhnya semakin kaku.

“……”

Shouko melirik ke arah Yasuo, yang mati-matian menghindari menatapnya sambil mengetik sesuatu di Slimphone-nya.

『Kami saat ini berada di tempat yang disebut Persemakmuran Gaz. Divisi Ksatria Resteria milik Diana tidak memiliki pengaruh di sini.』

Itu adalah hal pertama yang ditunjukkan Yasuo padanya di layarnya dengan mengetiknya.

Melihat Shouko mengernyit, Yasuo menjentikkan jarinya di keyboard layar beberapa kali seolah-olah dia telah mengantisipasi pertanyaannya, dan sekali lagi mengarahkannya ke arahnya.

『Aku pernah mendengar tentang sungai yang konon dibuat oleh ayahku selama pertarungan dengan pasukan Raja Iblis. Rupanya, itu disebut Sungai Pedang Suci Hideo. 』

“Pfft.”

Shouko tidak bisa menahan tawa pada nama konyol itu yang terdengar seperti sesuatu yang akan ditolak oleh orang waras, dan kemudian segera menyadari apa yang telah dia lakukan dan kembali waspada setelah melihat ke pintu kamar.

Karena semua orang di keluarga Kenzaki, termasuk Hideo, memiliki reaksi yang sama saat Khalija pertama kali datang ke rumah mereka dan menceritakan kisah ini, Yasuo tidak terlalu terganggu dengan reaksinya.

『Sungai itu terkenal dan airnya dianggap suci, dan seharusnya ada gereja di dekat tepi sungai. Aku pikir itu mungkin di kota yang disebutkan Catalina-san sebelumnya. 』

Setelah Shouko mengangguk tanpa kata, Yasuo sekali lagi mulai mengetik di Slimphone-nya.

“………”

Shouko tiba-tiba menyadari bahwa dia telah dengan penuh perhatian menatap wajah Yasuo dari dekat ketika dia sedang sibuk mengetik, tetapi memalingkan pandangannya juga terasa tidak wajar, jadi dia menghabiskan waktu sampai Yasuo selesai mengetik dengan menatap bagian belakang Slimphone-nya yang sedikit bergerak maju mundur sesuai dengan gerakan jarinya di atas layar.

『Aku tidak tahu seberapa jauh Resteria dari Persemakmuran Gaz, tapi aku tidak berpikir itu akan menjadi jarak yang bisa kita berdua lalui dengan mudah. Bahkan jika itu adalah negara tetangga. 』

Shouko mengangguk setelah membaca itu.

Bahkan jika itu adalah negara tetangga, bagi mereka berdua yang tidak memiliki sarana transportasi selain berjalan kaki, itu tidak dapat dianggap dekat dengan cara apa pun.

『Aku pikir tidak mungkin bagi Diana dan ayah aku untuk menghubungi kami tanpa mengetahui lokasi kami saat ini. Tidak ada jaminan keduanya juga berhasil sampai ke Resteria. Itu sebabnya aku berencana untuk menghubungi Divisi Ksatria negara ini dalam waktu dekat dan mengungkapkan diri aku sebagai putra Pahlawan Hideo. 』

“!”

Mata Shouko terbuka lebar.

“Tidak ada pilihan lain.”

Setelah diam-diam membisikkan itu, Yasuo kembali mengetik di keyboard ponsel.

『Daripada mencari cara untuk memberi tahu ayah aku atau Diana bahwa kita ada di sini, aku pikir akan lebih efisien untuk memberi tahu Resteria, dan ibu Diana khususnya, di mana kita berada. Orang yang disebutkan Catalina-san, Erijina Radagast, adalah ibu Diana.』

Pada titik ini, Shouko mulai mengetik di Slimphone miliknya untuk pertama kali.

『Kalau begitu, bagaimana kalau meminta Catalina-san untuk menghubunginya? Lagipula, sepertinya dia mengenal ibu Diana-san.』

『Itu masih terlalu berbahaya sekarang. Kita harus menunggu setidaknya sampai kita mencapai kota dan menemukan organisasi besar untuk menjaga kita.』

“Mengapa demikian?”

『Tidak ada jaminan bahwa Catalina-san ada di pihak Resteria.』

『Tapi dia bilang lukisannya adalah harta nasional Resteria.』

『Bahkan Khalija-san adalah seorang Ksatria yang disumpah untuk melayani negara. Tapi dia tetap mengkhianati negaranya dan menuruti perintah dari Carnelian. Tidak ada bukti bahwa Catalina-san tidak akan melakukan hal yang sama.』

Shouko terlihat masih belum yakin, tapi Yasuo diam-diam menunjuk mata kirinya.

『Kembali ketika aku pertama kali melihatnya di hutan, Catalina-san menunjukkan keterkejutan saat melihat mata kirimu, tapi dia tidak menunjukkan sedikit pun rasa takut. Aku merasa itu aneh. 』

“?”

『Di Ante Lande, Shii dipandang sebagai monster yang menakutkan. Aneh bagi seniman biasa untuk tidak takut pada sesuatu yang bahkan bisa mengalahkan Magitech Knight.』

“……”

『Sama seperti Khalija-san, dia mungkin tahu tentang Latch juga. Tentu saja, ada kemungkinan dia tidak takut hanya karena dia sebenarnya adalah seorang penyihir yang sangat kuat terlepas dari usianya, tapi aku tidak bisa lengah di dekatnya sampai aku tahu pasti.』

“Jadi begitu.”

『Itulah sebabnya, mulai besok dan seterusnya, kita harus terlihat seperti orang luar yang tidak tahu apa-apa. Sebenarnya ada lebih banyak hal yang tidak kita ketahui, dan setengah dari hal yang kita ketahui masih mengejutkan bahkan jika kita pernah mendengarnya sebelumnya, jadi kurasa tidak ada alasan untuk memikirkannya.』

“Bagaimana dengan ibu mu? Dia juga terkenal, kan?』

“Ah……”

Yasuo memasang ekspresi rumit untuk beberapa saat, tapi segera melanjutkan mengetik.

『Karena aku mengatakan bahwa aku tidak tahu apa-apa tentang kehidupan ayah aku di sini, aku kira tidak ada pilihan selain mengatakan bahwa aku hanya tahu bahwa ibu aku juga seorang ibu rumah tangga. Namun, akan mencurigakan jika berusaha terlalu keras untuk menyembunyikan fakta bahwa namanya adalah Madoka, jadi kita perlu memberitahunya jika dia bertanya.』

Jika Catalina adalah seseorang yang tertarik pada bagaimana kehidupan Pahlawan Hideo setelah perang dengan Raja Iblis Kaul, dia pasti akan bertanya padanya 『Orang seperti apa istri Hideo?』

Yasuo seharusnya berpura-pura bahwa dia tidak tahu bahwa ibunya dianggap sebagai Orang Bijak Agung, jadi dia harus berpura-pura mengira dia hanyalah orang biasa dan seorang ibu rumah tangga.

Jika Catalina menyebut nama 『Madoka』 sendirian, dia harus bertindak terkejut dan mengatakan bahwa ibunya memiliki nama yang sama.

Jika Catalina bertanya siapa nama ibunya, dia harus menjawab dengan 『Madoka』 dan kemudian bertindak terkejut ketika dia pasti akan menceritakan semua tentang Madoka juga menjadi seorang penyihir yang bertarung bersama Hideo di Ante Lande.

Bagaimanapun juga, jika mereka akan terus berpura-pura bodoh, mereka perlu mempersiapkan sejumlah besar kebohongan ketika mereka mulai berbicara tentang Madoka Sugiura, jadi semakin cepat mereka menyelesaikannya, semakin baik.

Setelah Yasuo menjelaskan itu pada Shouko, dia mengangguk dengan kuat.

“……Kedengarannya seperti banyak pekerjaan.”

Dia tidak sengaja membisikkan itu dengan keras.

Jauh di lubuk hati, Yasuo juga setuju dengannya.

Apakah mereka berdua benar-benar dapat melakukan tindakan seperti itu?

Seberapa jauh mereka bisa pergi dengan kebohongan seadanya, melawan artis yang mengeluarkan perasaan licik dan cerdas bahkan ketika dia diam?

“…Bagaimanapun juga, ayo minta Catalina-san membawa kita ke kota besar, dan diskusikan apa yang harus dilakukan setelah itu begitu kita sampai di sana. Tidak ada gunanya membicarakan itu sekarang. Juga, mari tanyakan padanya besok apakah dia bisa membantu menyembunyikan matamu itu dengan cara tertentu.”

Karena tidak ada masalah bahkan jika kata-kata itu terdengar, dia hanya mengatakannya dengan keras.

Faktanya adalah mereka tidak punya pilihan kecuali menjangkau Hideo atau Resteria.

Tidak seperti Hideo dan Diana, mereka berdua tidak memiliki sarana untuk melarikan diri dari bahaya dengan aman, jadi mereka tidak punya pilihan selain mengandalkan Catalina meskipun dia terlihat mencurigakan.

“……Oke.”

Shouko mengangguk dan mencengkeram Slimphone miliknya dengan kedua tangan.

『Oke, kita mungkin harus tidur. Aku akan tidur di lantai, jadi…』

Dia telah selesai berbicara tentang semua yang ingin dia diskusikan.

Yasuo berusaha melepaskan selimut yang sudah menjadi hangat karena panasnya tubuh mereka berdua, namun terhenti oleh suara cemas dan tangan gemetar Shouko.

“T-Tunggu, Yasu-kun…… Tidak apa-apa. Mari kita tidur bersama seperti ini.”

“Eh!?”

Mendengar Shouko mengatakan itu tiba-tiba, giliran Yasuo yang menjadi merah padam.

“K-Jika kamu melakukan sesuatu yang aneh, aku akan memberimu perlakuan yang sama seperti serigala-serigala tadi… T-Tapi, kamu juga lelah, Yasu-kun, jadi jika hanya aku yang bisa tidur di tempat tidur, aku merasa tidak enak… Umm… maksudku…”

Shouko meletakkan ponsel tipisnya di bawah bantal dan memegang tangannya.

“Aku ingin kau memegang tanganku. Sendirian itu menakutkan.”

Ditatap langsung dengan matanya yang dipenuhi kecemasan, Yasuo tanpa sadar menelan ludah.

“A-Aku juga malu dengan ini, kamu tahu… Dan sekarang kamu bertingkah seperti ini meskipun mengatakan semua hal sebelumnya yang membuatku ingin mati karena malu… Ei!”

Bosan melihat Yasuo menjadi bingung, Shouko menarik tangannya dengan kuat dan menyeretnya kembali ke tempat tidur.

“Jika kamu melakukan sesuatu yang aneh, kamu akan berakhir seperti serigala di hutan, oke? Aku akan memukul rahangmu dengan lututku, oke?”

“K-Kamu sudah mengatakan itu ……!”

“K-Kamu hanya perlu memegang tanganku, oke? Maksudku, kita seharusnya menjadi sepasang kekasih, bukan? Cara ini lebih natural kan? Jadi…”

“Aku mengerti. Aku mengerti…!”

Meskipun Yasuo mengabulkan permintaannya, hanya dengan memegang tangannya, Shouko tahu bahwa seluruh tubuhnya menjadi kaku.

Berbaring berdampingan di tempat tidur yang tidak terlalu besar itu, Yasuo dan Shouko menjaga jarak satu sama lain di mana tubuh mereka nyaris tidak bersentuhan, dan tangan mereka menjadi hangat seolah-olah mereka berkomunikasi satu sama lain hanya melalui tangan mereka. tangan.

“……Menghadapi-“

“…..Kita seharusnya menjadi sepasang kekasih, kan?”

“…S-Shouko…”

“Apa yang salah? Kamu memanggilku secara alami dengan namaku sebelumnya, jadi aku sedikit senang…”

“I-Itu tadi…”

Itu karena itu perlu, Dengan kata lain, itu hanya sebuah tindakan.

Namun, jika mereka mengetahui berat pedang asli, mereka akan dapat merepresentasikannya dalam akting mereka dan membuatnya terlihat lebih hidup.

Sambil berpikir tentang akting, Yasuo tanpa sadar teringat kata-kata teman sekelasnya, Aioi Aoto, tentang persiapan drama.

Jika kamu tahu seperti apa rasanya yang sebenarnya, itu akan tampak lebih hidup.

Jika akting kamu disertai dengan pengalaman kehidupan nyata, maka itu akan berhenti menjadi akting dan akan menjadi nyata.

Jadi apa perasaan sebenarnya di hatinya, mengingat dia bisa memanggil Shouko dengan namanya dengan begitu mudah…?

“Aku merasa bahwa… aku harus melindungimu, Sh-Shouko, jadi… aku bisa memanggilmu seperti itu.”

Yasuo berbicara sangat pelan sehingga kata-katanya tidak jelas meskipun wajah mereka sangat dekat satu sama lain, tetapi Shouko mendengarnya dengan sempurna.

“Aku senang. Aku akan lebih senang lagi jika kamu bisa memanggil nama aku tanpa ragu-ragu.”

Shouko tampak sedikit malu setelah mengatakan itu, dan menyembunyikan wajahnya di balik tangan mereka yang saling bertautan.

“… Maaf, untuk hal-hal yang berakhir seperti ini.”

“Itu bukan salahmu, Yasu-kun. Aku tidak mengalami luka serius, dan aku masih hidup. Aku sedikit takut, tetapi ada orang yang bersedia membantu kami. Dan terlebih lagi… kau bersamaku, Yasu-kun. Jadi aku baik-baik saja.”

“Aku akan melakukan yang terbaik.”

“Ya, aku mengandalkanmu.”

Saat Shouko mengatakan itu dengan wajah merah dan tersenyum, api Shii di mata kirinya tiba-tiba menghilang.

“S-Shouko …… api di matamu hanya ……”

“Ya. Visi aku tidak terlalu berubah atau apa pun, tetapi aku pikir itu mungkin terjadi.

“Benar-benar?”

“Ya, aku cukup yakin …… Yasu-kun?”

“Hmm?”

“Jika melakukan sesuatu yang aneh, kamu mendapatkan perawatan serigala, oke?”

“Berapa kali kamu akan mengatakan itu …”

Yasuo tidak bisa mengatakan lebih dari itu.

Shouko menariknya lebih dekat, meletakkan dahinya di dadanya, dan memeluk tubuhnya.

“Selamat malam.”

“…………!”

Yasuo merasakan setiap otot dan persendian di tubuhnya menegang secara bersamaan, dan dia menjadi tidak bisa bergerak.

Di depan dadanya, kepala Shouko bergerak sedikit.

Yasuo sama sekali tidak memiliki kelonggaran untuk menyadari bahwa dia tertawa karena dia menganggap situasinya lucu.

Meskipun dia telah dipeluk, dia tidak tahu harus berbuat apa dengan tangannya sendiri yang saat ini melayang di udara.

Yasuo memikirkan hal itu hingga rasanya otaknya akan kepanasan.

Otaknya terjebak di antara pertanyaan apakah boleh menyentuhnya, atau apakah menyentuhnya adalah ide yang buruk, dan kemudian beralih ke argumen tanpa akhir di otaknya sendiri tentang postur seperti apa yang harus dia ambil. untuk tidak menyentuhnya, atau jika boleh menyentuhnya, bagian mana yang boleh disentuh.

“……..Suuuuu……..”

“Tunggu, serius?”

Dan kemudian, Yasuo menyadari bahwa Shouko tertidur tanpa mempedulikan dilemanya.

Yasuo mengira dia hanya main-main dengannya, tapi dia bisa dengan jelas merasakan bahwa lengannya kaku saat melingkari dia.

Shouko, yang telah menggunakan kekuatan api Shii untuk mengusir gerombolan binatang buas, pasti belum sepenuhnya pulih dari cobaan itu.

Kecemasan dan tekanan mentalnya dari percakapan mereka dengan Catalina sebelumnya pasti juga mencapai puncaknya.

Dia tidak menanggapi bahkan ketika dia memutar tubuhnya sedikit, jadi ketika dia mencoba mendorong bahunya sedikit, dia dengan mudah berguling menjauh darinya dan berbaring telentang.

Meski hanya sebentar, Yasuo tahu bahwa posisi tidur menyamping sambil memeluk orang lain memberikan banyak tekanan pada tubuh.

Jika dia meninggalkannya dalam posisi itu, ada kemungkinan dia tidak akan memulihkan kekuatannya di pagi hari, dan terlebih lagi, pikirannya tidak akan bertahan lama.

Yasuo perlahan menggerakkan tangan Shouko yang masih di pinggangnya ke arahnya, dan meletakkannya pada posisi yang nyaman baginya untuk tidur.

Setelah itu, Yasuo mencoba untuk bangun dan tidur di lantai sesuai rencana awalnya, tetapi Shouko mencengkeram tangannya erat-erat seolah dia telah mengetahui rencananya itu.

“Ah.”

Jika dia mencoba melepaskan tangannya dengan paksa dari cengkeramannya, dia mungkin akan membangunkannya.

Setelah beberapa detik, Yasuo menyerah dan sekali lagi berbaring di samping Shouko.

Ruang yang tersedia untuk Yasuo cukup kecil karena Shouko tidur telentang, tapi tidak ada yang bisa dia lakukan untuk itu.

“Membiarkan……”

Saat dia menatap wajah tidur Shouko dari samping, kelopak matanya sendiri mulai menjadi lebih berat.

Yasuo sendiri juga sudah cukup lelah.

“…Aku akan melakukan yang terbaik.”

Yasuo, yang menemukan dirinya dalam situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya berbagi tempat tidur dengan seorang gadis yang dia kenal, tidak dapat menahan keinginan tubuhnya yang berteriak untuk istirahat, dan tak lama kemudian dia juga tertidur lelap.

Setelah itu, saat lilin yang mereka berdua lupa tiup telah habis terbakar, pintu berderit terbuka dan Catalina memasuki ruangan.

Melihat laki-laki dan perempuan itu tidur di ranjang yang sama dengan jarak yang hampir tidak ada di antara mereka, artis itu tersenyum kecil.

“Saat itu juga… Apakah ini kebetulan… atau mungkin…”

Dia melihat ke luar jendela.

“Apakah seseorang mengatur ini?”

Apakah wasiat serigala yang menembus kegelapan jauh di kejauhan, di hutan berisik yang menyatu dengan kegelapan malam?

Setelah melirik wasiat yang melintasi pemandangan yang diperlihatkan di luar jendela, Catalina dengan lembut membelai rambut Yasuo saat dia tidur, dan meninggalkan ruangan.

“Kurasa aku harus menghubungi orang itu, untuk berjaga-jaga.”

Keesokan paginya, Yasuo dan Shouko, yang dengan penuh syukur menyantap sarapan yang terdiri dari roti asam dan teh yang terbuat dari kacang yang tumbuh di hutan, tidak dapat saling menatap mata karena suatu alasan.

Mereka pernah mengalami saat yang memalukan ketika mereka secara tidak sengaja menatap mata satu sama lain setelah bangun… Bukan seperti itu. Pada kenyataannya, keduanya lupa tentang tertidur berdekatan satu sama lain, dan ketika mereka bangun mereka secara bersamaan menarik diri dari satu sama lain di atas tempat tidur kecil, dan akibatnya, keduanya akhirnya terjatuh. tempat tidur.

Suara itu cukup keras untuk mengagetkan Catalina dan membuatnya berlari untuk melihat apa yang terjadi, dan mereka berdua menemukan diri mereka dalam situasi canggung yang tak terlukiskan.

Kebetulan, api hitam telah kembali ke mata kiri Shouko di beberapa titik.

“Pasti menyenangkan menjadi muda.”

Selain itu, situasinya pada dasarnya setara dengan mengakui bahwa mereka telah tidur di ranjang yang sama, sehingga fakta bahwa Catalina memiliki kesalahpahaman yang aneh tercermin dalam kata-katanya.

Setelah keduanya menjalani pembaptisan menggunakan kakus di dunia lain ini, Catalina mendesak mereka untuk mempersiapkan keberangkatan mereka.

Setelah memberi keduanya mantel bagus bekas yang memiliki tudung terpasang, Shouko diberi dua benda yang sangat mirip dengan bantal yang digunakan untuk memperbaiki postur tempat duduk.

“Ini, bawa ini.”

Adapun Yasuo, dia diberi karung besar yang penuh berisi sesuatu, meski tidak terlalu berat.

Catalina sendiri memegang masing-masing satu di masing-masing tangan.

“Apa ini?”

“Tas-tas itu berisi beberapa barang yang bisa kita tukarkan dengan uang di kota. Itu barang dagangan penting jadi jangan jatuhkan, oke?”

Yasuo mengerti apa yang dia katakan. Karena mereka akan tinggal di bawah asuhannya, diberi tugas seperti itu membuatnya merasa lebih baik juga.

Dia masih belum lengah, tapi selama mereka berdua bersikap baik terhadap satu sama lain, akan lebih baik untuk mengikuti tata krama sosial.

“Adapun apa yang Shouko bawa, kami akan segera menggunakannya.”

Catalina tersenyum nakal dan memberi isyarat agar mereka berdua keluar.

“Uwaah, kita berada di tempat seperti ini?”

Shouko melihat bengkel Catalina dari luar untuk pertama kalinya.

Shouko membayangkan bahwa itu adalah rumah kayu dengan atap runcing, tetapi sebenarnya itu terlihat seperti struktur seperti benteng yang dibangun di sekitar gua dan diperkuat dengan beberapa bahan yang sangat mirip beton.

Ada ruang besar yang anehnya dibersihkan di sekitar bengkel, tapi sepertinya itu tidak dimaksudkan untuk taman atau ladang, karena tanahnya telah dipadatkan sampai cukup rata dan area itu hampir tanpa gulma.

“Bahkan aku mengira itu adalah pabrik atau benteng ketika kami membawamu ke sini.”

Yasuo menebak apa yang dipikirkan Shouko dan mengatakan itu.

“Aku sendiri lebih suka eksterior yang lebih menawan, tapi itu tidak mungkin di hutan ini.”

Mengatakan itu, Catalina mengeluarkan tabung berwarna perak dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Peluit yang terdengar lebih nyaring daripada yang digunakan untuk pertandingan sepak bola menembus pepohonan di hutan dan bergema di sekitar mereka.

Dan kemudian, mereka menunggu sekitar sepuluh detik.

Tiba-tiba, sekeliling mereka dipenuhi dengan angin kencang, dan Shouko secara tidak sengaja mendongak dan melihat sesuatu yang membuatnya melebarkan matanya.

“Yasu-kun! Itu adalah-!”

“Benda itu—!!”

Makhluk yang sangat besar perlahan turun dari langit sambil mengepakkan apa yang tampak seperti sayap, dan duduk di tanah dekat mereka bertiga.

Tidak diragukan lagi itu adalah 『scelephant』 yang diikuti Yasuo dan Shouko di hutan.

Alasan mengapa jejak permainan tiba-tiba berakhir adalah karena scelephant mampu terbang.

Namun, sulit dipercaya bahwa sesuatu yang sebesar itu bisa terbang di udara dengan mengepakkan sayapnya.

Dilihat dari depan, wajah scelephant lebih mirip badak daripada gajah.

Gajah bersisik, atau lebih tepatnya, badak bersisik yang dengan tenang mendarat di depan mereka bertiga berbaring rata di atas tanah yang padat.

“Ini adalah naga bersisik. Kami akan naik ke kota dengan punggungnya.

Terlepas dari kenyataan bahwa ia memiliki tubuh yang sangat gemuk, itu tampaknya bukan gajah atau badak, melainkan seekor naga.

“Hutan ini adalah habitat naga bersisik, jadi kadang-kadang mereka mendarat di atas rumah kerjaku.”

Jika makhluk besar seperti itu memiliki kebiasaan mendarat di atas rumah, maka masuk akal untuk memperkuat rumah sejauh itu; jika tidak, orang-orang yang tinggal di dalamnya akan menganggapnya tidak dapat ditoleransi.

Kemungkinan besar, tanah yang dipadatkan secara aneh di sekitar rumah juga disebabkan oleh hal-hal ini.

“A-Apa tidak apa-apa naik di atas ini?”

“Terlepas dari penampilan mereka, mereka sebenarnya adalah makhluk yang cukup tenang. Seekor naga bersisik sebesar ini dapat membawa enam orang dewasa. Aku akan memanjat lebih dulu jadi lemparkan kursinya padaku, oke?”

Catalina memanjat punggung naga bersisik dengan cara yang terlatih, menggunakan kaki dan bahunya sebagai pegangan, lalu melanjutkan untuk memasang benda-benda yang terlihat seperti kursi tatami yang digunakan untuk memperbaiki postur duduk di atas sisik di punggungnya.

Jadi benda-benda itu pada dasarnya adalah sadel yang digunakan untuk menunggangi naga bersisik tinggi.

“Butuh waktu sekitar tiga jam untuk mencapai Galedeite, menunggang kuda ini.”

“Apakah itu akan terbang sambil membawa kita?”

“Tentu saja tidak. Jika kami melakukan hal seperti itu, kami akan ditembak jatuh oleh Divisi Sihir Antipenerbangan yang ditempatkan di tembok kota. Kami akan bergerak di tanah dengan kecepatan tenang.”

“Divisi Sihir Antipenerbangan?”

Shouko, yang benar-benar belum pernah mendengar istilah itu sebelumnya, meminta penjelasan tentang istilah itu, dan mendengar itu, ekspresi Catalina menjadi sedikit termenung.

“…..Sepertinya kamu perlu mempelajari beberapa hal. Kami punya banyak waktu, jadi aku akan menjelaskannya di jalan. Ayo sekarang, cepat dan naik ke sini. ”

Setelah itu, Yasuo dan Shouko naik ke punggung naga bersisik, memakan waktu hampir lima kali lebih lama dari Catalina.

Ketika naga bersisik itu berdiri, pandangan mereka tiba-tiba terangkat, dan, baik Yasuo maupun Shouko berteriak kegirangan.

“Luar biasa!!”

“Uwaah! Kami sangat tinggi!

“Aku tidak berpikir kamu akan menganggapnya sangat menghibur. Yasuo, hati-hati jangan sampai menjatuhkan karungnya.”

Setelah tersenyum kecut, Catalina sekali lagi meniup pipa kecil itu dan naga bersisik itu mulai bergerak.

Gerakan itu sendiri tampak santai, tetapi karena tubuhnya yang besar, panjang setiap langkahnya sangat besar dan pohon-pohon di hutan yang telah mereka lewati dengan susah payah kemarin mulai berlalu dengan kabur.

Cuaca juga tidak cerah hari ini, tetapi hujan telah berhenti, dan ada periode singkat di mana sinar matahari menembus awan.

Pandangan mereka juga jelas, dan mereka melihat beberapa pakis besar dan pohon dengan buah biru cerah, yang memperkuat pemikiran mereka bahwa tempat ini sangat berbeda dari Jepang.

Selama perjalanan mereka melalui hutan, Catalina memberi kuliah kepada Yasuo dan Shouko tentang fakta dasar tentang dunia yang disebut Ante Lande.

“Kurasa aku harus mulai dengan perang melawan Raja Iblis Kaul, tiga puluh tahun yang lalu. Saat itulah ayahmu dan teman-temannya mengalahkan kawanan setan yang muncul dari tanah di bawah Kadipaten Agung Torjesso.”

Dia tidak menyebutkan apapun tentang apa yang terjadi tiga puluh tahun yang lalu, kecuali bahwa para iblis telah dikalahkan oleh pahlawan dari dunia lain, Hideo. Yasuo tidak sempat mengangkat topik ibunya selama ini.

Mengenai Shii, apa yang dia katakan pada dasarnya adalah pengulangan dari apa yang telah mereka dengar dari Diana dan Khalija.

Namun ada beberapa informasi yang belum mereka dengar dari Diana yang merupakan warga Resteria. Yaitu, posisi Persemakmuran Gaz saat ini, dan kesan seperti apa yang dimiliki orang-orang Persemakmuran Gaz tentang Pahlawan, Hideo.

Persemakmuran Gaz terletak di antara Resteria, yang merupakan salah satu kekuatan besar dunia, dan Federasi Baskelgarde, dan tampaknya berada di bawah tekanan politik terus-menerus dari keduanya.

Persemakmuran adalah sebuah republik, tetapi karena itu tidak ada otoritas tunggal di dalam perbatasan mereka yang memegang kekuasaan absolut, dan orang-orang yang tinggal di sana terpecah antara kubu pro-Resteria dan pro-Baskelgarde.

Persemakmuran Gaz juga merupakan tempat di mana sebagian besar pertempuran yang melibatkan Pahlawan Hideo terjadi selama perang melawan Raja Iblis Kaul.

Karena itu, kecenderungan orang-orang dari Persemakmuran Gaz untuk memandang Hideo sebagai Pahlawan sama tingginya, jika tidak lebih dari orang-orang di Resteria, tetapi di sisi lain, itu juga merupakan fakta bahwa Persemakmuran Gaz adalah daerah dengan jumlah korban perang terbesar.

Ada banyak orang yang menyalahkan fakta bahwa Resteria dan Baskelgarde telah menggunakan Persemakmuran Gaz sebagai pemecah gelombang, dan sementara mereka masih merayakan tindakan Pahlawan Hideo, mereka merasa benci terhadap Resteria dan Baskelgarde karena memanfaatkannya. dan memaksa mereka untuk mengambil korban yang tidak perlu.

Sudah tiga puluh tahun sejak perang melawan Raja Iblis Kaul.

Masih banyak orang di sekitar yang mengingat masa perang, dan dihadapkan pada krisis Shii modern, konon di latar belakang, situasi politik bangsa perlahan tapi pasti mulai berantakan.

“Berkat fakta bahwa bangsa ini terjepit di antara dua kekuatan besar yang bersahabat dengannya, belum ada kehilangan ketertiban umum secara terbuka. Divisi Ksatria, yang tidak melupakan pelajaran selama masa perang, sangat kuat. Seperti halnya Ksatria Magitech, yang saat ini memegang kekuatan paling besar sampai sekarang. Namun, jika terjadi sesuatu yang sangat mengubah keseimbangan, jika Ksatria Magitech terpecah karena suatu alasan, negara ini akan berada dalam kesulitan. Para pengungsi perang yang tidak dapat menemukan perlindungan di Resteria dan Baskelgarde juga bertujuan untuk menetap di Persemakmuran Gaz untuk sementara waktu.”

“Kedengarannya… cukup merepotkan. Omong-omong, kira-kira seberapa besar negara ini?”

“Itu tidak terlalu besar. Itu sama sekali tidak sebanding dengan ukuran Baskelgarde, dan bahkan membandingkannya dengan Resteria, mungkin ukurannya sekitar setengahnya. Namun, karena menjadi titik perdagangan penting sejak zaman dahulu, posisi keuangan negara ini cukup baik. Karena itu, negara ini memiliki sejarah panjang sebagai republik. Apakah kamu tahu apa artinya ‘republik’? Meskipun, sepertinya aku ingat pernah mendengar bahwa Jepang adalah sebuah republik juga.”

“Umm… Sebenarnya sedikit berbeda, tapi kurasa bisa dibilang ada beberapa kesamaan.”

Meskipun memang benar bahwa negara Jepang memiliki beberapa kesamaan dengan republik, seperti didasarkan pada prinsip-prinsip demokrasi di mana kekuasaan berada di tangan rakyat dan perwakilan rakyat yang terpilih bertanggung jawab atas administrasi negara, Jepang sebenarnya adalah monarki konstitusional karena fakta bahwa mereka memiliki seorang Kaisar.

Juga, karena demokrasi dan republik bukanlah hal yang sama, ada kasus di mana suatu negara mengklaim sebagai republik sementara menjadi bagian dari federasi negara bagian, dan ada juga kasus di mana republik memiliki penguasa yang dimahkotai.

“Apakah ada kepala negara? Aku pikir banyak hal akan bergantung pada faksi mana orang itu berada. ”

“Aku tidak yakin bagaimana menjelaskannya dalam istilahmu. Mari kita lihat, umm… pres…. Presiden? Presiden mengaku netral, tapi untuk semua maksud dan tujuan, dia ada di pihak Resteria.”

Ketika datang untuk menemukan tindakan balasan terhadap Shii, bahkan Resteria memiliki pendapat yang berbeda tentang apakah akan mengundang Pahlawan Hideo ke negara mereka atau tidak.

Tidak diragukan lagi, negara-negara yang tidak memiliki teknik curang seperti memanggil Pahlawan akan berada dalam kekacauan yang lebih dalam lagi.

“Begitu kita sudah dekat dengan kota, Shouko, turunkan tudung menutupi matamu, oke? Karena kamu menemani aku, aku tidak berpikir mereka akan mengorek terlalu dalam identitas kamu selama kami memainkan tarif masuk yang sedikit lebih tinggi, tetapi tidak ada salahnya untuk sedikit berhati-hati.

“Dipahami.”

Karena situasi saat ini di mana rasa takut terhadap Shii merajalela, jika seorang gadis muncul sambil membawa api Shii di matanya, tidak diragukan lagi akan menyebabkan kepanikan.

Setelah beristirahat selama satu malam, mata kiri Shouko sekali lagi menyala dengan api hitam yang membara.

Nyala api tidak membakar apa pun yang didekatkan padanya, tetapi mereka tidak dapat menutupinya bahkan dengan membalut matanya, jadi tidak ada pilihan selain menyembunyikannya dari orang lain dengan mengenakan tudung rendah di atas matanya. .

“……Itu mengingatkanku.”

William juga mengatakan bahwa mata merahnya adalah satu-satunya hal yang tidak bisa dia sembunyikan, apakah William mungkin memiliki sifat yang sama dengan Shouko?

“Ada apa, Yasu-kun?”

“……Tidak, bukan apa-apa.”

“Jika kamu khawatir tentang nyala api, kurasa tidak ada yang akan menyadarinya selama mereka tidak tepat di depan wajahku …”

“Eh?”

Shouko mengatakan sesuatu yang berbeda dari apa yang Yasuo pikirkan, tapi kemudian dia melepas kerudungnya, dan setelah ragu sesaat, dengan teriakan kecil untuk memompa dirinya, Shouko meraih tangan Yasuo sementara dia duduk di sampingnya.

“……TIDAK.”

“Eh.”

Ketika dia melakukan itu, api hitam yang berkelap-kelip tertiup angin dan cukup besar untuk menjangkau dari dahi hingga poninya tiba-tiba mengecil menjadi seukuran api pemantik rokok.

“Astaga…”

Catalina menatap mata Shouko dan melihat mereka berpegangan tangan, dan, dia menatap Yasuo dengan tatapan penuh makna tersembunyi.

“Ya ampun, astaga…”

“A-Apa itu!?”

Yasuo berteriak ke arahnya dengan wajah merah, tapi di sisi lain dia juga tidak punya pilihan untuk melepaskan tangan Shouko. Sementara Shouko menjadi dirinya sendiri dan wajahnya memang agak merah, tapi dia terlihat seperti benar-benar menikmati dirinya sendiri, jadi Yasuo tidak tahu apa yang harus dia lakukan.

“…….Hehe.”

Dia tidak tahu logika di baliknya, tetapi tampaknya api Shii semakin kecil semakin dekat Shouko dengan Yasuo.

Untuk menghapusnya sepenuhnya, mereka harus melakukan sesuatu seperti tadi malam……

“Senang kalian berdua rukun.”

“Tolong jangan mengolok-olok kami!”

“Ya… tapi bukankah ini membuatnya terlihat seperti aku sangat penting bagimu atau semacamnya?”

“Dan kamu juga, apa yang kamu katakan?”

Yasuo mendapati dirinya terus terpojok ke dalam situasi yang tidak dapat dia tahan, dan baik Shouko maupun Catalina memberikan senyum perlawanan dan berbalik untuk menghadap ke depan sekali lagi.

“Bagaimanapun, ini harus melakukan triknya, kan?”

“Yah, ya, tapi kamu tetap tidak boleh lengah. Kerusakan di Galedeite relatif kecil, tetapi berbicara tentang wilayah Gaz secara keseluruhan, ancaman dari Shii cukup serius. Karena itu, ada banyak orang yang mengatakan bahwa mereka tidak ingin digunakan sebagai bidak oleh kekuatan besar sekali lagi, seperti saat perang dengan Raja Iblis Kaul. Karena itu, ada faksi yang ingin mempertahankan kemerdekaan sejati, dan mereka mendapatkan banyak popularitas.”

Itu mungkin tidak pada tingkat di mana itu bisa disebut nasionalisme, tetapi justru karena negara ini adalah republik, faksi semacam itu mungkin tiba-tiba mendapatkan kekuasaan.

Dalam beberapa hal, itu adalah hal yang sangat alami, dan sesuatu yang biasanya dapat diabaikan karena merupakan bagian dari politik negara yang tidak berafiliasi dengan mereka.

Lebih penting lagi, kehangatan dan kelembutan tangan Shouko yang dia rasakan dengan tangannya biasanya akan menimbulkan masalah yang lebih besar bagi Yasuo.

“Faksi yang muncul dengan rencana untuk memperoleh bentuk kemerdekaan yang stabil pada awalnya adalah sebuah organisasi yang merawat pengungsi perang yang terlantar, yang disebut Carnelian dari Tambang Batubara……”

““…….!””

Yaitu, jika bukan karena Catalina menyebut nama Carnelian of the Coal Mine.

“Ooh!”

Bidang pandang tiba-tiba menjadi lebih besar, dan Shouko berteriak kegirangan.

Begitu mereka meninggalkan hutan, mereka bertiga disambut oleh pemandangan dataran terbuka yang luas, dan meskipun masih cukup jauh, mereka juga melihat sesuatu yang tampak seperti benteng.

“Apakah itu Galedeit?”

“Itu benar. Ini adalah kota benteng terbesar di Persemakmuran Gaz. Ada katedral milik Gereja Raja Ilahi di sini di mana orang-orang menyembah Sungai Pedang Suci Hideo, jadi tempat ini adalah kota penting di Persemakmuran Gaz, berbicara dari perspektif agama juga.”

Gereja Raja Penyelam.

Yasuo telah mendengar sedikit tentang organisasi itu dari Khalija.

Dia telah mendengar bahwa itu adalah sebuah organisasi yang memiliki sejarah panjang tentang perbuatan baik dan jahat, seperti mitranya di Bumi, dan karenanya merupakan “tempat suci di mana orang-orang jahat berkumpul.” Namun, di mata masyarakat umum, itu mungkin berfungsi sempurna sebagai dasar doa sehari-hari mereka.

Selain itu, dia sepertinya tidak terbiasa dengan nama “Sungai Pedang Suci Hideo,” tidak peduli berapa kali dia mendengarnya, tetapi bertemu dengan nama ayahnya dengan cara ini setelah dipisahkan darinya memberinya perasaan yang sangat aneh. merasa.

“Yasuo, kamu juga harus menyembunyikan wajahmu, untuk berjaga-jaga. Aku rasa tidak banyak orang yang tahu seperti apa Hideo, tapi mungkin ada beberapa orang yang mengingatnya.”

“Aku mengerti.”

Karena pandangan mereka membaik setelah meninggalkan hutan, mereka bisa melihat hal-hal di sana-sini yang menyerupai gerobak, perlahan bergerak menuju kota benteng.

Yasuo dan Shouko memutuskan bahwa akan lebih baik untuk tetap waspada sejak saat itu, dan mengenakan tudung yang melekat pada mantel besar mereka.

Tentu saja, keduanya tegang.

Namun, meski begitu, mereka tidak mampu menekan antisipasi mereka.

Singkatnya, pergi ke dunia lain berarti berinteraksi dengan masyarakat baru.

Itu adalah masyarakat yang tidak dibatasi oleh seperangkat nilai dan akal sehat mereka sendiri.

Tak lama kemudian, mereka telah menempatkan naga bersisik di luar tembok kota di kandang yang dimaksudkan untuk tujuan itu, melewati gerbang tanpa masalah khusus, dan Yasuo dan Shouko melihat kota Galedeite di dunia lain untuk pertama kalinya.

“Ini semacam … sama sekali tidak terasa seperti kota.”

Itu adalah kota dengan banyak bayangan.

Catalina melebarkan matanya pada pernyataan bisikan Shouko.

“kamu dapat memberitahu?”

“Yah, itu hanya perasaan yang samar-samar. Seluruh tempat tampak sangat gelap, seolah-olah tidak ada cukup sinar matahari.”

Dibandingkan dengan dataran cerah yang mereka lewati setelah meninggalkan hutan, kali ini mereka merasa seperti memasuki hutan buatan manusia.

Gedung-gedungnya tinggi, gang-gangnya tampak rumit, dan tidak banyak orang yang berjalan-jalan di jalanan.

Tidak seperti gang-gang belakang di Jepang, bahkan pintu masuk dan keluar gang-gang di sini tampak selalu diselimuti kegelapan.

Namun, kota itu tidak tampak kotor atau bobrok.

Lorong-lorong itu tidak tampak dipenuhi sampah atau memiliki grafiti di dindingnya, dan juga tidak tampak sebagai tempat berkumpulnya orang-orang yang mungkin sulit didekati.

Bagaimanapun, baik Yasuo dan Shouko secara naluriah merasa bahwa tempat ini benar-benar berbeda dari 『kota』 mana pun yang mereka kenal.

“Itu benar, kita masih punya waktu, jadi apakah kamu ingin jalan-jalan?”

“”Melihat-lihat?””

Baik Yasuo maupun Shouko tampak terkejut mendengar kata itu.

“Shouko. Jangan mengangkat kepalamu seperti itu, bahkan jika kamu terkejut. Tidak peduli seberapa kecilnya, nyala api Shii akan tetap menarik perhatian.”

“Ah, m-maaf.”

Shouko panik dan menarik tudungnya lebih rendah lagi.

Ukuran api agak mengecil karena dia berjalan dekat dengan Yasuo, tetapi mereka berdua tidak bisa berjalan dengan baik di sekitar kota sambil terus berpegangan tangan.

Dia harus tetap waspada setiap saat.

“Ingat semua hal yang kuceritakan tentang negara ini dalam perjalanan kita ke sini? Aku pikir kamu akan mengerti mengapa kamu merasa tidak nyaman dengan tempat ini setelah kami melakukan sedikit jalan-jalan dan melihat apa yang terkenal dari kota ini, Shouko. Kalian berdua, ikuti aku.”

Mengatakan itu, Catalina menyatakan berjalan di depan mereka.

“Tempat ini adalah kota benteng, dan selama perang melawan Raja Iblis Kaul, tempat ini berfungsi sebagai garis depan de facto untuk area ini. Selain itu, kota ini merupakan pusat penting bagi para pelancong. Itulah alasan mengapa kota ini berakhir seperti ini. Untuk memulainya, mari kita pergi ke sana.”

Apa yang Catalina tunjuk setelah mengatakan itu adalah menara tertinggi di sekitar mereka.

“Uwaaah!!”

Sudah berapa kali dia berteriak keheranan sejak datang ke dunia ini?

Shouko, yang berdiri di tepi teras, tercengang setelah melihat pemandangan luar biasa yang memenuhi seluruh penglihatannya, sesuatu yang tidak dapat diharapkan oleh seniman mana pun untuk direproduksi.

Menara itu terbuat dari batu, dan tingginya kira-kira lima puluh meter.

Teras di lantai paling atas menara itu menawarkan pemandangan sekitar Galedeite yang tak terputus, sehingga berfungsi sebagai platform tontonan yang terbuka untuk umum serta menara pengawas.

Meskipun mereka telah meninggalkan barang bawaan mereka di stasiun penjaga di lantai pertama, menaiki tangga batu yang curam merupakan tantangan yang cukup berat bagi Yasuo, karena dia adalah anak laki-laki dari zaman modern yang terbiasa dengan hal-hal seperti eskalator dan elevator. Namun, pemandangan dari lantai paling atas langsung membuatnya melupakan rasa lelahnya.

“A-Luar Biasa…”

Jika kamu mempertimbangkan ketinggian menara saja, itu bukanlah sesuatu yang Yasuo dan Shouko, yang tinggal di kota modern dekat ibu kota, merasa sangat mencengangkan.

Namun, lebar dan dalamnya pandangan adalah sesuatu yang mungkin tidak akan pernah dilihat oleh orang-orang yang hidup di Jepang modern.

Pemandangan kota Galedeite di bawah kaki mereka juga luar biasa, tetapi yang paling membuat mereka takjub adalah banyaknya alam yang mengelilingi kota.

Perhatian mereka sepenuhnya tertuju pada hutan, dataran, pegunungan di kejauhan, dan langit.

Pemandangan dari atas platform tontonan terkenal di Jepang adalah salah satu bentangan kota dan desa yang tak ada habisnya, diselingi oleh pegunungan yang indah.

Namun, dari gardu pandang ini, batas antara langit dan bumi terlihat jelas.

“Luar biasa, luar biasa, luar biasa !!”

Begitu Shouko mencapai lantai paling atas menara itu, dia menjadi tidak mampu mengatakan apa pun kecuali itu, dan faktanya adalah pemandangan itu berdampak besar pada mereka berdua sehingga tidak ada lagi yang bisa dikatakan.

“Hutan itu sama dengan tempat tinggalmu, kan, Catalina-san?”

Catalina mengangguk ketika Yasuo mengarahkan jarinya ke arah itu dan menanyakan itu.

“Ya. Juga, kamu bisa melihatnya dari sini, bukan? Sungai yang membelah hutan dan mengalir ke sisi barat kota adalah sungai yang dibuat ayahmu menjelang akhir pertempuran dengan Raja Iblis, 『Hideo Holy Sword River』.”

“Sungguh, tidak bisakah sesuatu dilakukan tentang nama itu?”

“Tidak ada gunanya mengatakan itu padaku.”

Melihatnya dari atas, Yasuo tahu bahwa Sungai Pedang Suci Hideo sangat lebar dan panjang.

Ayahnya telah mengatakan sesuatu tentang sungai yang tercipta karena serangan iblis di tengah pertempuran, tetapi tampaknya itu berasal dari tempat yang jauh lebih jauh daripada yang disiratkan oleh frasa “makanan cepat saji”.

Sungai itu tampaknya berasal dari tempat yang jauh, di pegunungan yang sedikit berkabut di sisi jauh hutan tempat mereka berdua menghabiskan begitu banyak waktu mengembara kemarin.

Jika sungai ini tidak ada tiga puluh tahun yang lalu, seberapa besar dan anehnya pertempuran antara ayahnya dan iblis untuk membuatnya?

Jika kamu harus mereplikasi hal yang sama dengan senjata modern dari Bumi, tidak ada keraguan bahwa itu pasti sesuatu yang luar biasa.

“Kurasa seharusnya sudah jelas setelah melihat ini, tapi tidak ada apapun di sekitar kota ini yang akan menghalangi pasukan penyerbu. Begitu musuh melewati gunung-gunung itu jauh, jauh sekali, mereka hanya perlu melakukan perjalanan dalam garis lurus untuk sampai ke sini. Dan di bagian belakang kota terdapat dataran terbuka yang luas yang terbuka untuk lalu lintas baik dari Resteria maupun Baskelgarde. Itulah mengapa kota Galedeite ini berakhir dalam bentuk ini, seperti kura-kura yang mundur ke dalam cangkangnya.”

Alasan mengapa kota terlihat begitu gelap adalah karena kota ini ditakdirkan untuk menjadi benteng di saat darurat.

Tembok kota tinggi, gedung-gedung berdesakan berdekatan satu sama lain, dan lorong-lorongnya sempit dan rumit untuk membingungkan penyerbu.

Bahkan jauh sebelum perang dengan Raja Iblis Kaul, kota ini pasti telah mengalami banyak serangan karena sifatnya sebagai pos pemeriksaan penting untuk lalu lintas dan pusat ekonomi.

“Tujuan aku agak sulit dilihat dari sini; itu pasar di sana. Karung yang ditinggalkan Yasuo di ruang jaga tadi berisi kacang kering yang sama dengan yang digunakan untuk membuat teh yang kau minum pagi ini. Adapun tujuanmu …… mengingat situasinya, kurasa itu akan ada di sana.”

Tempat yang ditunjuk Catalina berada di seberang kota dari pasar, dan anjungan pandang terletak hampir persis di antara keduanya. Itu adalah bangunan yang tingginya hampir sama dengan platform tontonan.

Berbeda dengan bangunan lain di kota yang penuh sesak, bangunan ini memiliki cukup banyak ruang kosong di sekitarnya.

“Tempat apa itu?”

Catalina menjawab pertanyaan Yasuo dengan acuh tak acuh.

“Itu markas Galedeite dari Divisi Ksatria Gaz. Jika mereka mengetahui bahwa kamu adalah anggota keluarga Pahlawan Hideo, kemungkinan besar mereka akan menyambut kamu dengan hangat dan menawarkan perlindungan kepada kamu.”

“!”

Yasuo tanpa sadar menelan ludah.

Tidak peduli berapa banyak dia mencoba mengendalikannya, tubuhnya akan kaku setiap kali dia menyebut nama ayahnya; Yasuo bertanya-tanya apakah dia telah mengetahuinya.

Yasuo mengajukan pertanyaan kepada Catalina, seolah ingin menutupinya.

“Catalina-san. Posisi sosial seperti apa yang dimiliki para Ksatria di negara ini?”

“Apa maksudmu?”

“Maksudku, jika kamu melihat kata ‘Ksatria’ dalam bahasa Jepang, itu pada dasarnya mengacu pada seorang prajurit yang bertarung dari atas kuda, seseorang yang lebih boros daripada seorang prajurit kaki. Namun kenyataannya mereka cenderung lebih dari itu, jadi…”

Yasuo merasa kesal karena dia tidak bisa mengatakannya dengan benar, tetapi Shouko sepertinya mengerti apa yang dia maksud dan melanjutkan dari tempat dia berhenti.

“Posisi sosial yang menyertai gelar 『Ksatria』 di dunia tempat kita berasal sangat berbeda tergantung pada negara dan zaman. Aku pikir apa yang ditanyakan Yasu-kun adalah apakah mereka mirip dengan tuan feodal yang memerintah demesne, atau apakah gelar itu kehormatan dan diberikan kepada orang-orang yang diakui oleh penguasa, atau jika mereka adalah prajurit karir.

Catalina sepertinya mengerti setelah mendengar apa yang dikatakan Shouko.

“Di negara ini, 『Ksatria』 adalah nama sebuah profesi, dan jabatan itu tidak menyiratkan posisi sosial atau bangsawan khusus. Markas Divisi Ksatria di ibu kota persemakmuran mengawasi aktivitas semua Ksatria, dan pada dasarnya, semua 『Ksatria』 sebenarnya adalah 『Ksatria Magitech』. Pekerjaan mereka terdiri dari menjaga ketertiban umum dan mempertahankan wilayah. Apakah itu menjawab pertanyaanmu?”

“Ah iya. Terima kasih banyak.”

Dengan kata lain, jika mereka mencari perlindungan di tempat yang disebut Markas Besar Galedeite, mereka tidak perlu khawatir dipenjara oleh beberapa bangsawan lokal yang hanya memiliki nama Ksatria.

Sementara dia memikirkan hal itu, dia melakukan kontak mata dengan Catalina, yang memasang ekspresi serius di wajahnya.

“Kalian berdua memiliki standar sekolah yang cukup tinggi, kan?”

“Permisi?”

“Selama waktu singkat yang kami butuhkan untuk datang ke sini dari hutan, aku mengerti bahwa kalian berdua memiliki pengetahuan yang cukup baik tentang sejarah, politik, matematika, dan ekonomi.”

“B-Benarkah?”

“Ketika aku berbicara dengan kamu tentang negara ini, tidak satu pun dari kamu yang meminta aku untuk mengklarifikasi apa arti kata tertentu, bahkan sekali pun. Misalnya, bahkan banyak orang yang tinggal di negara ini tidak tahu apa arti kata 『republik』.”

Bukankah dia menilai mereka terlalu tinggi?

Paling tidak, baik Yasuo maupun Shouko tidak berpikir bahwa pengetahuan mereka sangat luas, dan setiap siswa seni liberal yang melakukan persiapan ujian dengan serius atau siswa yang ingin masuk ke universitas nasional akan dapat mengikuti percakapan pada tingkat itu.

Ketika mereka dengan patuh mengatakan hal yang sama padanya, Catalina tampak takjub dan merosot bahunya.

“Fakta bahwa kamu dapat mengatakan bahwa itu normal membuktikan betapa luar biasa tempat dunia lain itu. Pasti ada anak-anak sepertimu di mana-mana, kan?”

““……””

Yasuo dan Shouko tanpa sadar saling memandang.

Dari sudut pandang mereka, Catalina dan kota Galedeite patut dikagumi, karena sifat dunia lain mereka.

Orang-orang di sini dapat menggunakan sihir seolah-olah itu adalah hal yang paling alami di dunia, dapat terbang di udara, dan telah melatih makhluk-makhluk fantastis untuk bekerja bagi mereka.

Mengapa orang-orang di dunia ini yang bisa melakukan hal-hal menakjubkan seperti itu pernah melihat Jepang sebagai ancaman?

Catalina sepertinya sudah menebak apa yang mereka berdua pikirkan.

“Bahkan jika kamu mencari di seluruh Ante Lande, kamu tidak akan menemukan satu negara pun di mana setiap anak dapat bersekolah dan menerima pendidikan. Apakah kalian berdua berpikir bahwa semua orang di Ante Lande mampu menggunakan sihir atau sihir?”

Ya, mereka telah memikirkan itu.

Yasuo menemukan bahwa dia telah mengembangkan kesalahpahaman di beberapa sudut hatinya, dan dia terkejut.

“Di Ante Lande, jumlah orang yang bisa menggunakan sihir, menjadi Ksatria Magitech, atau bahkan pergi ke sekolah dan menerima serta pendidikan terbatas pada beberapa orang terpilih. kamu dapat mengatakan bahwa sejak perang dengan Raja Iblis Kaul, tren itu semakin meningkat… Ini adalah kesempatan bagus, jadi ada satu tempat lagi yang aku ingin kamu lihat sebelum kita pergi ke pasar. Meskipun mungkin agak terlalu menyedihkan untuk disebut jalan-jalan.”

Mengatakan itu, Catalina mulai turun dari menara.

“K-kemana kita akan pergi?”

“Untuk melihat bekas luka dari tiga puluh tahun yang lalu.”

Jawaban Catalina singkat.

“T-Tempat ini adalah…”

Di antara semua bangunan yang berderet di jalanan, bangunan itu secara khusus terlihat sangat tua dan rusak.

Dari luar, tampak seperti gereja atau kapel, dan di kota yang dipenuhi bangunan tinggi ini, itu adalah salah satu bangunan langka yang tingginya hanya dua lantai.

Mereka melihat sesuatu yang tampak seperti halaman setelah melewati gerbang berkarat, tetapi sebagian besar tanahnya kosong dengan hanya satu pohon yang tampak kumuh tumbuh di atasnya. Secara keseluruhan, itu membuat penampilan yang tidak terlalu mengundang.

Catalina menunjuk ke arah sesuatu yang tampak seperti papan nama yang telah dipaku sembarangan di dinding yang mengelilingi bangunan itu.

“Tertulis『Rumah Kunang-Kunang』. Apakah kamu tahu serangga seperti apa kunang-kunang itu?”

“Yah, tentu saja ……”

“Karena serangga bercahaya dan tidak berbahaya bagi mereka untuk memicu kebakaran atau ledakan, mereka sering digunakan sebagai sumber cahaya di tambang batu bara yang dalam.”

“Oh begitu…”

Bukankah Catalina menyebutkan kata yang aneh barusan?

“Tentu saja, cahaya yang dipancarkan oleh kunang-kunang sangat tidak berguna. Namun, bagi orang-orang yang bekerja di tambang batu bara, cahaya redup itu sudah cukup bagi mereka untuk mempercayakan hidup mereka padanya. Ini adalah tempat semacam itu.”

Yasuo tanpa sadar membuat dirinya waspada.

Itu hampir murni karena refleks.

Catalina baru saja menyebutkan kata 『tambang batu bara』 dengan jelas.

“Ini adalah salah satu fasilitas yang dikelola oleh Carnelian of the Coal Mine, organisasi yang bekerja untuk membantu pengungsi pengungsi.”

“…!!”

Dia menjadi kaku dan merasakan hawa dingin mengalir di hatinya.

Kewaspadaan yang dia pendam dalam dirinya sampai sekarang tiba-tiba bangkit dan memaksa jantungnya berdetak lebih cepat.

Mata cerdas Catalina menatap Yasuo yang bermandikan keringat dingin.

Apa sebenarnya yang mengintai jauh di dalam matanya?

Apakah Catalina telah menebak bahwa Shouko adalah 『Latch』 seperti yang dia duga, dan membawanya ke sini untuk menyerahkannya kepada Carnelian of the Coal Mine?

Bisakah dia mengambil Shouko dan melarikan diri dari Catalina, yang tampaknya mampu menggunakan sihir?

Tepat sebelum pikiran panik Yasuo akan meledak…

“…!?”

Bel melengking terdengar di dalam 『House of the Fireflies』, dan Yasuo, Shouko, dan bahkan Catalina tanpa sadar melihat ke arah itu.

Detik berikutnya.

“““****!!”””

Di mana tepatnya mereka bersembunyi?

Sejumlah besar anak tiba-tiba muncul dari berbagai gang dan berlari menuju 『House of the Fireflies』 masing-masing berjuang untuk menjadi yang pertama di sana.

“Eh!? Eh!?”

“Uwaaah!”

Anak-anak yang melesat melewati kaki mereka semuanya tampak lusuh dan kurang makan.

Namun, mereka memiliki pandangan yang tajam dan lihai di mata mereka.

“Siapa anak-anak itu…?”

Bukannya menjawab, Catalina justru menunjuk ke arah tertentu.

Anak-anak duduk melingkar di sekitar pohon yang tampak kumuh itu.

Sementara Yasuo bertanya-tanya apa yang mereka lakukan, orang dewasa muncul dari dalam 『Rumah Kunang-Kunang』.

Itu adalah seorang wanita tua yang mengenakan jubah panjang dan tipis.

Wanita itu memiliki keranjang yang digantung di satu tangan dengan roti yang mirip dengan yang mereka terima dari Catalina pagi itu, dan anak-anak semua menatap langsung ke keranjang roti itu.

Salah satu anak mencoba mengulurkan tangan ke arah keranjang itu ketika wanita tua itu tidak melihat.

“**!”

“Ah!”

Shouko tanpa sadar mengeluarkan teriakan kecil.

Wanita tua itu menendang anak itu ke belakang tanpa melihat.

Anak yang telah ditendang itu jatuh tersungkur di tanah, tetapi tidak menangis, malah hanya mengarahkan pandangan cemberut ke arah wanita tua itu.

Di sisi lain, wanita tua itu tampaknya memiliki pendengaran yang baik saat dia memimpin seruan Shouko, dan dia tampak melotot ke arah mereka sejenak dari balik tudungnya.

Melihat itu, Catalina membungkuk ke arahnya.

“……”

Wanita tua itu tampaknya memperhatikan Catalina juga, dan dia sedikit mengangkat kelopak matanya yang keriput, tetapi dia segera berbalik ke arah anak-anak dan mulai mengatakan sesuatu kepada mereka.

Yasuo tidak mengerti sepatah kata pun dari perkataan wanita tua itu.

Itu mungkin bahasa yang digunakan oleh orang-orang di wilayah ini.

Meskipun dia tidak bisa mengerti bahasanya, dia tahu bahwa suaranya tidak lembut sama sekali.

Namun, anak-anak tampaknya masih mendengarkannya dengan penuh perhatian, dan setelah beberapa menit, dia membagikan roti di antara mereka, satu roti untuk setiap anak.

Tentu saja, anak yang ditendang tadi juga mendapat bagian.

Setelah wanita tua itu selesai membagikan roti di antara anak-anak, dia bergerak menuju sudut halaman.

Ada sebuah sumur dengan mekanisme pompa tangan di sana.

Wanita tua itu mengatakan sesuatu kepada salah satu anak yang tampaknya lebih tua dari anak-anak lain dalam kelompok itu.

Anak yang dia ajak bicara menghabiskan bagian mereka, menjilat tangan mereka seolah-olah tidak mau membiarkan satu remah pun terbuang percuma, dan pergi ke pompa dan mulai menggerakkan pegangannya ke atas dan ke bawah.

Tak lama kemudian, air mulai mengalir keluar dari mulut pompa, dan anak-anak yang telah selesai makan roti bergegas menuju pompa, berebut untuk menjadi yang pertama di sana, dan meminum air sambil menumpahkannya ke diri mereka sendiri.

Hanya setelah semua yang terjadi, wanita tua itu benar-benar berbalik ke arah Catalina, dan berjalan ke arah mereka dengan langkah lambat.

“……”

Yasuo mulai merasa sangat tegang setelah mendengar nama “Carnelian of the Coal Mine”, tapi pemandangan yang dia lihat di hadapannya sangat berbeda dari yang dia bayangkan.

Tidak, mungkin ini adalah sifat asli dari organisasi itu…..

“****, Catalina!?”

Wanita tua yang akhirnya datang berdiri di depan mereka menanyakan sesuatu pada Catalina, dengan suara yang mirip dengan teriakan.

“****”

Catalina juga menjawab wanita tua itu dengan bahasa yang sama yang tidak dimengerti oleh Yasuo dan Shouko.

Keduanya hanya menunggu sambil tegang dan menonton percakapan, dan akhirnya wanita tua itu menoleh ke arah Yasuo dan berbicara.

“Jadi begitu. Aku mengetahuinya begitu aku melihatnya.”

“Ya.”

“Kamu adalah putra Hideo, bukan?”

Suaranya memiliki infleksi yang aneh, tapi dia masih berbicara bahasa Jepang dengan jelas.

Terlebih lagi, dia menyatakan bahwa dia adalah 『putra Hideo』 tanpa keraguan.

Kepanikan Yasuo yang lahir dari kecurigaan sekali lagi berkobar, tetapi wanita tua itu hanya menghela nafas sekali dan memalingkan muka darinya.

“Putra Hideo datang ke sini dari dunia lain. Aku ingin tahu apakah perang akan pecah lagi. Itu akan buruk. Kami sudah hidup dengan sisa-sisa seperti itu.

“A-Apa maksudmu?”

“Haa? Bukankah itu sudah jelas? Pahlawan, Hideo, dibawa ke sini oleh Tuhan karena tidak ada manusia yang bisa melawan Raja Iblis Kaul. Dan apa sebenarnya yang mengancam untuk melemparkan dunia ke dalam kekacauan saat ini? Ini Shii, kan? Jelas bahwa Tuhan telah memanggil kamu ke sini karena, sekali lagi, orang-orang Ante Lande tidak dapat berharap untuk menang sendiri.”

Sepertinya wanita ini cukup aneh.

Wanita tua itu tampaknya memiliki kepribadian yang berbahaya, tetapi terlepas dari kenyataan bahwa dia telah menyatakan bahwa dia adalah 『putra Hideo』, dia tidak meributkan hal itu, dan terlepas dari kenyataan bahwa dia tinggal di fasilitas yang dijalankan oleh Carnelian. Tambang Batu Bara, dia tidak berusaha menyembunyikan kebenciannya terhadap Shii.

Ini adalah sikap yang sama sekali tidak sesuai dengan apa yang dia dengar tentang orang-orang yang berafiliasi dengan Carnelian dari Tambang Batu Bara, berdasarkan informasi yang dia dengar dari Khalija.

Yasuo, yang benar-benar tersesat, memandang ke arah Catalina, tetapi dia hanya berbicara kepada wanita tua itu dalam bahasa Jepang tanpa meliriknya.

“Apakah semuanya benar-benar seburuk itu?”

“Sudah tiga puluh tahun sejak itu, tentu dukungannya akan mengering.”

Wanita tua itu menjawab pertanyaan itu dengan ekspresi bengkok, berbalik ke arah 『Rumah Kunang-kunang』, dan memandangi anak-anak yang telah mengisi ember dengan air dan mulai mencuci pakaian mereka.

“Rumah Kunang-Kunang yang pernah mengurus dua ratus orang sekarang sedang berjuang bahkan untuk memberi makan sekelompok anak nakal seperti mereka.”

“…..Umm, anak-anak itu, siapa saja…”

Shouko, yang diam-diam mengamati situasi sampai sekarang, menggumamkan pertanyaan itu, dan wanita tua itu memberikan jawaban singkat.

“Mereka yatim piatu.”

“Um…”

Shouko tidak dapat mengatakan sepatah kata pun pada bobot kebenaran yang terkandung dalam jawaban singkat itu.

“Mereka semua memiliki keadaan yang berbeda. Ada beberapa anak yang ditelantarkan, dan ada juga yang orang tuanya meninggal entah karena apa dan mereka tidak punya sanak saudara lagi, dan mereka semua tinggal di gang-gang belakang ini. Dalam istilah yang sama dengan Jepang, tempat ini adalah almshouse.”

“Almshouse?”

Itu bukan kata yang Yasuo kenal, jadi dia tidak bisa mengerti apa artinya itu.

Sepertinya hal yang sama juga berlaku untuk Shouko, saat dia menunjukkan ekspresi bingung setelah berkedip beberapa kali.

“Tempat ini bukan panti asuhan?”

“Untuk disebut panti asuhan, institusi akan membutuhkan kelonggaran yang cukup untuk menyediakan tempat tinggal bagi bocah-bocah itu, kan? Tempat ini tidak memiliki tempat tidur untuk mereka tidur maupun makanan yang cukup untuk mereka makan. Saat ini, tempat ini adalah tempat berkumpulnya bocah-bocah itu, tapi awalnya adalah kantor untuk tujuan membantu para pengungsi perang dari Torjesso entah bagaimana bisa menetap di Galedeite. Bahkan jika aku ingin membawa anak nakal itu, aku tidak memiliki infrastruktur yang diperlukan. Dan jika aku mencoba membuatnya resmi, aku akan terkena pajak dan semacamnya.

“Mustahil……”

Menurut apa yang dikatakan wanita tua itu kepada mereka, selama sepuluh tahun setelah perang dengan Raja Iblis Kaul, kerajaan tetangga dan Persemakmuran Gaz sendiri memberikan dukungan yang cukup besar, karena itu Carnelian of the Coal Mine, termasuk House of the Coal Mine ini. Fireflies, mampu memberikan banyak bantuan dan dukungan bagi para pengungsi.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, fakta bahwa banyak pengungsi telah menjadi pemukim permanen menyebabkan jumlah dukungan berkurang, dan begitu Shii mulai muncul, pemerintah tidak memiliki peluang lagi untuk mendukung orang miskin karena meningkatnya ketegangan sosial. dan dukungan untuk tujuan seperti itu telah turun di seluruh negeri.

Karena penurunan tajam dalam jumlah dukungan yang diterima, Carnelian dari Tambang Batubara juga kehilangan sedikit kemampuan organisasi mereka, dan dalam situasi saat ini, fasilitas kecil seperti ini dianggap sebelumnya terkait dengan Carnelian dari Tambang Batubara dan komunikasi dengan organisasi utama pada dasarnya tidak ada. Administrasi sehari-hari dilihat oleh orang-orang yang awalnya adalah pengasuh, seperti wanita tua ini, dan mereka menjaga agar fasilitas tetap berjalan dengan dukungan apa pun yang dapat mereka kumpulkan dari daerah setempat.

“Hubungan macam apa yang kamu miliki dengan House of Fireflies ini, Catalina-san……?”

“Wanita ini cukup aneh. Dia terus berusaha mengirimi kami uang yang dia peroleh dari pekerjaannya yang tidak dapat dipahami sebagai seorang seniman yang terdengar seperti hobi bangsawan yang bosan.”

Jawaban wanita tua atas pertanyaan Yasuo terdengar cukup dengki, tapi Catalina hanya tersenyum.

“Sutradara Kelly di sini selalu menjadi orang yang pemalu, meski dia menyangkalnya dengan keras. Selama perang dengan Raja Iblis Kaul, dia memberikan dukungan untuk keluargaku, tetapi meskipun begitu, dia menolak untuk menerima dukungan apa pun kecuali dukungan minimal dari orang lain. Aku hanya ingin membantu karena dia adalah orang yang menyelamatkan nyawa anggota keluarga aku, tetapi sangat sulit untuk membuatnya menerima sumbangan aku.”

Tidak tahu apakah mereka benar-benar saling memuji atau dengki, kedua anak muda itu hanya bisa menatap kedua wanita yang lebih tua.

Wanita tua itu, yang namanya rupanya Kelly, tidak takut dengan sesuatu pada level ini dan dia berbicara seolah-olah memuntahkan sesuatu yang jahat.

“Aku tidak berniat membesarkan anak-anak ini untuk memiliki pola pikir bahwa seseorang akan menghasilkan banyak uang jika mereka berada di jalan yang buruk. Jika yang mereka lakukan hanyalah merangkak di tanah dan minum air berlumpur, maka mereka akan dijauhi oleh masyarakat bahkan setelah mereka dewasa. Dengan memberi mereka makanan yang dibutuhkan dan tempat untuk membersihkan pakaian mereka, anak nakal ini dapat menjaga harga diri mereka. Itu cukup bagus. Bocah-bocah ini telah mengalami kelahiran dan pengasuhan yang buruk, jadi mereka perlu belajar bahwa dunia tidak akan menyelamatkan mereka bahkan jika mereka merajuk. Terlalu banyak dukungan hanya akan merugikan mereka.”

Dari kata-kata yang diucapkan Direktur Kelly dengan cepat, tidak peduli seberapa kasar bahasanya, cintanya pada anak-anak mudah terlihat.

Dari cara bicaranya, sama sekali tidak ada tanda-tanda keinginannya untuk melakukan sesuatu seperti mengendalikan Shii dan menyesatkan harga diri orang.

“Jadi, itu sebabnya…”

Direktur Kelly sekali lagi menatap Yasuo dan meraih bahunya dengan lengan kurusnya.

“Ini permintaanku padamu. Tolong, selamatkan dunia ini.”

“Eh…Ah…”

“Jangan khawatir. Aku tidak akan melakukan hal bodoh seperti berkeliling dan menyebarkan berita tentang keberadaanmu. Namun, sebagai imbalannya, jika kamu datang ke Ante Lande untuk mengambil misi yang sama seperti yang dilakukan ayah kamu dalam menyelamatkan dunia ini, maka tolong lindungi masa depan tempat anak-anak nakal ini akan hidup ketika mereka tumbuh dewasa. Itu satu-satunya permintaan aku …… ​​”

Mungkin itu adalah sesuatu yang bisa disebut permohonan.

Namun, Yasuo tidak tahan memikul perasaannya, bahkan sebagai kebohongan untuk membuatnya merasa lebih baik.

Itu karena dia telah diperlihatkan berkali-kali bahwa dia tidak memiliki kekuatan yang dibutuhkan untuk melakukannya.

Mungkin dia merasakan kebingungannya, Direktur Kelly menunjukkan senyuman lembut yang mengejutkan.

“Aku mengerti, kamu anak yang jujur. Salahku.”

Mengatakan itu, dia melepaskan tangannya dari bahu Yasuo.

“Aku mendengar bahwa ayahmu memiliki kecenderungan kuat untuk melarikan diri dari hal-hal ketika dia pertama kali datang ke sini. Aku mengerti, rasanya tidak menyenangkan tiba-tiba diberitahu bahwa nasib dunia ada di tanganmu. Aku mendengar bahwa orang-orang di Jepang tidak dianggap dewasa oleh masyarakat sampai mereka cukup tua. Tidak masalah, aku hanya akan menunggu tanpa berharap terlalu banyak.”

“O…Oke……”

Yang bisa dilakukan Yasuo hanyalah mengangguk samar.

Namun, dia mendapat pemahaman yang lebih dari cukup tentang apa yang ingin ditunjukkan Catalina kepadanya di sini.

Itu adalah satu sisi dari realitas 『dunia lain, Ante Lande』.

Catalina seharusnya tidak tahu bahwa Yasuo dan Shouko memiliki hubungan dengan petinggi di Resteria.

Namun, terlepas dari itu, dia telah berusaha menghilangkan kesalahpahaman mereka tentang masyarakat dunia lain ini dengan menunjukkan kepada mereka kenyataan ini.

Tentu saja, ini tidak berarti tujuan Yasuo dan Shouko akan berubah.

Namun, mereka sekarang sangat menyadari fakta bahwa masyarakat di dunia lain ini masih merupakan masyarakat manusia yang utuh yang hanya memiliki latar belakang budaya yang berbeda dari Jepang atau negara lain mana pun di Bumi.

“…… Bahasa Jepangmu cukup bagus, Obaa-san.”

Ketika Shouko mengatakan itu dalam suasana yang sedikit lebih santai, Direktur Kelly mendengus.

“Di masa lalu Carnelian, ada banyak kasus di mana mengetahui bahasa kampung halaman Hideo adalah persyaratan dasar untuk mendapatkan dukungan dari para bangsawan dan sejenisnya. Lagi pula, tidak banyak orang yang bisa mengucapkannya di Gaz. Ngomong-ngomong, kamu terlihat seperti berasal dari Jepang juga. Jangan bilang, apakah kamu putri Madoka Sugiura atau semacamnya?”

“Ah, tidak, aku ……”

Ketika Shouko menggelengkan kepalanya, Yasuo merasa ragu-ragu.

Nama Madoka Sugiura tiba-tiba muncul di percakapan.

Haruskah dia melanjutkan dan mengungkapkan bahwa itu adalah nama ibunya? Fakta bahwa dia adalah putra Hideo sudah cukup untuk membuat Direktur Kelly mempercayakan masa depan anak-anaknya kepadanya.

Jika dia mengetahui bahwa dia adalah putra Pahlawan dan Sage, dia mungkin tidak akan pernah bisa kembali ke Jepang.

Namun, momen keragu-raguan itu ternyata membawa berkah.

*?”

Mereka tiba-tiba mendengar suara seorang pria yang memanggil ke arah mereka.

Yasuo tiba-tiba mengangkat kepalanya dan melihat ke arah itu, dan tanpa sadar Shouko bersembunyi di belakang Yasuo.

Dia tampak berusia paruh pertama dua puluhan. Dia satu kepala lebih tinggi dari Yasuo, dan memiliki tubuh yang kuat dan fitur yang lembut.

Meskipun Yasuo belum pernah melihat yang seperti itu sebelumnya, benda yang digantung pria itu di ikat pinggang seragamnya yang tertata rapi adalah sesuatu yang bahkan bisa dia identifikasi dengan mudah sebagai 『Senjata Techno』 yang berbentuk pedang.

Dia adalah Ksatria Magitech dari Persemakmuran Gaz.

“** Catalina!”

Sepertinya Ksatria Magitech mengenal Catalina, saat wajahnya bersinar dengan senyuman dan dia bergegas ke arahnya.

Catalina juga tersenyum dan menggenggam tangannya yang disodorkan, dan membalas sapaan kepadanya.

Yasuo memastikan Shouko bersembunyi di belakangnya untuk berjaga-jaga, dan bertanya pada Catalina dengan suara rendah.

“Siapa orang ini…?”

“Ah, pria ini adalah Ksatria Magitech dari garnisun di sini di Galedeite. Namanya Feigreid, dan pangkatnya adalah Sersan Mayor.”

“Oh, aku melihat kita berbicara dalam bahasa Jepang sekarang.”

Setelah Catalina memperkenalkan Magitech Knight muda kepada Yasuo, pria yang dipanggil Feigreid itu juga tiba-tiba mulai berbicara dalam bahasa Jepang.

“Bagus kami bertemu denganmu di sini, Sersan Mayor Feigreid. Kami telah merencanakan mengunjungi kantor di Markas nanti. Apakah kamu akan berada di kantor hari ini?

“Jika kamu hanya mengatakannya, aku pikir bahkan Letnan Kolonel akan menahan aku di Markas Besar sampai urusan kamu selesai. Apakah itu penting?”

Feigreid berbicara dengan sangat sopan kepada Catalina.

Itu tidak terlalu aneh, mengingat Catalina lebih tua darinya, tetapi jika 『Letnan Kolonel』 yang dia sebutkan adalah atasannya atau orang yang bertanggung jawab atas tempat itu disebut markas besar, maka mungkin Catalina memiliki pengaruh yang jauh lebih besar daripada Yasuo. telah curiga.

“Aku sebenarnya ingin berkonsultasi dengan kamu tentang permintaan yang aku miliki untuk Divisi Ksatria. Masalahnya cukup penting, jadi aku akan menjelaskan detailnya nanti di Markas Besar. Aku memiliki beberapa urusan yang harus aku selesaikan di kota dulu… mari kita lihat, bisakah kita bertemu di sore hari?

“Aku mengerti. Aku akan menunggumu di sana. Omong-omong…”

Feigreid menatap Yasuo dan Shouko yang berdiri di belakang Catalina dengan kerudung menutupi wajah mereka.

“Ah, keduanya?”

Catalina berbalik seolah dia baru ingat bahwa mereka tere.

“Mereka sebenarnya adalah kerabat dari orang terhormat tertentu, jadi mereka tidak menonjolkan diri saat aku mengajak mereka berkeliling Galedeite. Aku akan memperkenalkan mereka kepada kamu nanti saat kita bertemu di Markas Besar. Apakah itu baik-baik saja, kalian berdua?

“……Ya.”

“……Terimakasih.”

Yasuo dan Shouko merasa sangat gelisah karena mereka tidak bisa langsung memperkenalkan diri meskipun faktanya mereka berdiri tepat di depannya, tapi mereka juga merasa tidak nyaman karena Magitech Knight menatap serius mereka di tengah kota seperti ini. .

Namun, Feigreid tampaknya tidak terlalu mempermasalahkannya, dan dia meluruskan postur tubuhnya dan memberikan apa yang tampak sebagai penghormatan Gaz Commonwealth.

“Aku Feigreid Rubiz, seorang kesatria yang ditugaskan di garnisun di sini di Galedeite. Senang berkenalan dengan kamu.”

Itu adalah pengenalan diri dengan sikap yang sangat menyegarkan dan tulus.

Karena itu, keduanya semakin merasa tidak nyaman, tetapi berhasil membalas dengan sopan.

“”Senang bertemu dengan mu…””

Mereka berbicara pada saat yang sama dan membungkuk dalam-dalam.

“Jadi, bisnis apa yang dimiliki Magitech Knight yang hebat di tempat seperti ini?”

Pada saat itu, Direktur Kelly melihat peluangnya dan memasukkan dirinya ke dalam percakapan mereka.

Seperti biasa, cara bicaranya tajam, namun, ada kegembiraan yang tak terbantahkan dalam suaranya.

Feigreid juga terlihat seperti sudah terbiasa, dan dia mengeluarkan tas dari dalam bajunya dan melemparkannya ke arah Direktur Kelly.

Saat Direktur Kelly menangkapnya, terdengar suara metal yang cukup berat.

“Aku tidak ingin adik-adikku kelaparan.”

Mengatakan itu, Feigreid menurunkan bahunya.

“Ibu aku ini sangat hemat, jadi jika aku tidak memberinya uang saku, dia bahkan tidak akan makan dengan benar. Sebenarnya, aku akhirnya dipromosikan menjadi Letnan Dua baru-baru ini jadi aku memiliki sedikit kelonggaran dalam keuangan aku sekarang.”

Berbeda dengan kesan lurus yang awalnya dia berikan, dia sekarang berbicara dengan nada yang sangat santai.

“Astaga. Selamat!”

Catalina melihat ke antara Feigreid dan Direktur Kelly dan tersenyum kecil, dan Yasuo dan Shouko mengerti bahwa ini adalah percakapan standar antara orang-orang ini.

“Feigreid-san, apakah kamu dari House of the Fireflies juga?”

“Hei, pertanyaan macam apa itu. Kami tidak memelihara anak nakal di sini, kami hanya memberi mereka makan.”

Direktur Kelly berbicara segera setelah Shouko menanyakan pertanyaan itu seolah mencoba untuk menyela, tetapi Feigreid juga membicarakannya.

“Ya, benar. Ibu melihat bahwa aku sangat pintar, jadi dia dengan bersemangat mengajari aku apa yang aku perlukan untuk masuk ke Divisi Ksatria. Belajar bahasa Jepang juga merupakan bagian dari itu.”

“……”

“Yah, hanya itu yang kupikirkan. Ibu tidak terima.”

“Aku melihat dia sama seperti sebelumnya.”

Catalina tersenyum sekali lagi, dan Direktur Kelly membuat wajah seperti menelan serangga pahit.

“Jika hanya itu tujuanmu datang ke sini, maka cepatlah dan kembali!!”

“Ya, ya, aku mengerti. Kalau begitu, Catalina-san dan kalian berdua juga, aku berharap bisa bertemu kalian sore ini.”

Feigreid mengatakan itu dengan senyum masam dan membungkuk pada Direktur Kelly dan yang lainnya, dan berjalan pergi menuju sebuah gang dengan bantalan yang cocok untuk seorang prajurit.

“Serius, bocah itu selalu berbicara terlalu banyak! Omong-omong, Catalina! Untuk apa sebenarnya kau datang ke sini!?”

“Bukankah aku baru saja mengatakannya sebelumnya? Aku mengajak anak-anak terhormat ini berkeliling kota dan mampir untuk menyapa.”

“Hmmph. Begitu, jadi kamu ingin melukis gambar anak-anak ini dan menghasilkan banyak uang, kan !? ”

“Itu bukan ide yang buruk. Jika aku bisa menjualnya dengan harga tinggi, aku akan mempertimbangkan untuk memberikan sumbangan ke House of the Fireflies.”

“Bukankah itu yang disebut 『menghitung kuda nilmu sebelum menetas』[2] dalam bahasa Jepang?”

“Pfft.”

“Apa yang lucu!?”

““M-Maaf…””

Baik Yasuo dan Shouko tidak bisa menahan tawa mereka atas kesalahan aneh Direktur Kelly, tetapi mereka meminta maaf dengan sungguh-sungguh ketika mereka memprovokasi kemarahannya.

“Oh?”

Pada suatu saat, anak-anak datang untuk berdiri di samping Direktur Kelly dan menatap mereka bertiga dengan tatapan setengah penasaran dan setengah takut.

“H-Halo…”

Shouko membungkuk sedikit dan melambaikan tangannya sambil memastikan api di matanya tidak terlihat, tetapi anak-anak tidak bereaksi.

“U-Umm, apakah anak-anak ini tidak tahu bahasa Jepang…?”

“Bocah-bocah ini hampir tidak bisa membaca bahasa negara mereka sendiri, menurutmu mereka bisa berbicara bahasa dari dunia lain?”

“A-aku mengerti, itu benar. Umm, kami bukan orang yang mencurigakan atau semacamnya…”

“““………”””

“Hahaha… kurasa kedengarannya cukup mencurigakan.”

Meskipun Shouko mencoba berbicara kepada mereka dengan suara ceria, dia hanya menerima wajah tanpa ekspresi atau tatapan curiga.

Selain itu, karena Shouko telah melepaskan tangan Yasuo, dia harus memastikan bahwa wajahnya tertutup untuk mencegah api di matanya terlihat dan tidak dapat melakukan kontak mata sama sekali, sehingga hasil itu mungkin tidak dapat dihindari.

“Jika kamu ingin menarik perhatian para bocah, bawakan mereka sesuatu untuk dimakan.”

“Sesuatu untuk dimakan… Tapi camilan dan bento yang kumiliki tidak cukup untuk semua anak, dan pada dasarnya kami tidak punya uang sekarang……”

Berbeda dengan respon dingin anak-anak, Shouko benar-benar mengkhawatirkan mereka.

“Tidak ada gunanya mengkhawatirkannya. Bagi anak-anak ini, kami berdua mungkin terlihat seperti orang luar yang aneh. Aku pikir paling banyak mereka hanya percaya bahwa kami bukan orang jahat karena mereka melihat kami berbicara kepada Direktur.”

Yasuo mengatakan itu dengan nada menghibur, dan Direktur Kelly juga mengangguk.

“Itu benar. Selain itu, jika kamu meremehkan mereka karena mereka nakal, kamu akan menyesalinya. Bahkan aku tidak tahu masalah apa yang mereka hadapi di kota.”

“Tapi aku benar-benar ingin percaya bahwa bukan itu masalahnya.”

Anak-anak yang hidup di jalanan setelah kehilangan orang tuanya memiliki pilihan yang terbatas tentang apa yang dapat mereka lakukan untuk membangun kembali kehidupan mereka.

Di antara mereka, mungkin ada beberapa yang melakukan kegiatan kriminal seperti pencopetan.

Namun, Galedeite tampaknya bukan kota dengan keamanan yang lemah, jadi tidak mungkin mereka benar-benar melakukan sesuatu pada Yasuo dan Shouko…

“Seperti yang aku katakan, pemikiran seperti itu terlalu naif. Kau disana!”

Ketika Yasuo memikirkan itu dengan keras, Direktur Kelly tiba-tiba menarik seorang anak laki-laki yang berdiri agak jauh dari anak-anak lain yang berkumpul di sekitar mereka, dan dengan paksa menyeretnya ke belakang lehernya.

“Eh? A-Apa…”

Yasuo terkejut dengan tindakan mendadak Direktur Kelly.

“Tunjukkan padaku apa yang ada di sakumu!”

Anak laki-laki itu telah mencuci bajunya menggunakan air sumur, tetapi celananya masih berlumuran jelaga.

Melihat lebih dekat, mereka dapat melihat bahwa anak laki-laki itu memiliki sesuatu berbentuk persegi panjang di salah satu sakunya yang robek, dan Direktur Kelly dengan paksa menariknya keluar dari sakunya meskipun dia menolak.

“Oh!?”

Mata Yasuo terbuka lebar saat dia melihat benda apa itu.

Apa yang direnggut Direktur Kelly dari bocah itu tidak lain adalah Slimphone milik Yasuo.

“Astaga. Aku kira dia mengambilnya lebih awal ketika bel berbunyi dan mereka berlari ke arah kami.

Yasuo juga ingat setelah Catalina mengatakan itu.

Sejumlah besar anak-anak melesat melewati kaki mereka ketika bel di House of the Fireflies berbunyi.

Jadi Slimphone-nya telah dicopet saat itu?

“Hmm. Benda apa ini? Kelihatannya seperti batu tulis yang aneh, tapi apakah ini salah satu alat misterius dari Jepang?”

Dari cara bocah itu meneriaki Direktur Kelly, dia tampak marah karena tangkapannya telah diambil darinya. Namun, dia hanya melepaskan lehernya dan memberikan pukulan ke atas kepalanya, dan mengembalikan Slimphone ke Yasuo.

“Ini adalah kesepakatan satu kali. Lain kali kamu lengah, aku tidak akan membantu kamu.

“Terimakasih…”

“Akan terlalu sulit untuk ditanggung jika kamu kehilangan minat untuk menyelamatkan kota ini karena batu tulis itu telah dicuri darimu.”

Direktur Kelly mengatakan itu, dan tampaknya dia sudah melihatnya sebagai calon penyelamat yang datang dari dunia lain, sama seperti Hideo.

“Aku… tidak memiliki niat atau kekuatan untuk melakukan hal seperti itu… tapi……”

Yasuo melihat dari tatapan kesal anak laki-laki itu ke Slimphone di tangannya, dan menggertakkan giginya.

Dan kemudian, dia maju selangkah, dan membungkuk di depan anak laki-laki yang telah mencopetnya.

“……?”

Yasuo mendekatkan Slimphone-nya ke anak laki-laki yang menatapnya dengan curiga.

“!?”

Tiba-tiba, musik mulai keluar dari speaker Slimphone, dan anak laki-laki itu, anak-anak lain, bahkan Catalina dan Direktur Kelly terkejut.

“Apa itu tadi? Itu tidak terdengar seperti musik dari kotak musik…?”

Catalina mengatakan itu dengan nada terkejut.

“Itu hanya alat semacam itu.”

Yasuo memberikan penjelasan singkat, dan memberi isyarat ke arah Shouko.

Sementara yang lain masih terkejut, Yasuo menunjukkan layarnya kepada Shouko tanpa membiarkan yang lain melihatnya, dan setelah melihat apa yang ada di layar itu, Shouko menatapnya dengan ekspresi sedikit terkejut.

“A-aku akan mencobanya. Sudah lama, tapi aku harus bisa mengatur sambil melihat liriknya. Ya.”

Meskipun wajahnya sedikit memerah, Shouko mengerti apa yang ingin dilakukan Yasuo dan menyentuh tombol replay di layar.

Ketika dia melakukan itu, melodi lembut dari 『Kampung Halaman』[3] mulai mengisi sekeliling mereka.

Di Slimphone-nya, Yasuo telah mengunduh banyak lagu latihan saat dia masih di Klub Paduan Suara yang sudah tidak ada lagi, dan dia juga memiliki banyak rekaman lagu latihan.

Lagu itu pernah dicintai masyarakat karena mewakili akar Jepang. Namun, di zaman sekarang ini, mungkin tidak banyak orang yang menghabiskan masa kecil mereka, seperti lirik lagunya, 『mengejar kelinci dan memancing ikan mas』.

Di era saat ini, Yasuo merasa bahwa jika ada, lagu tersebut berfungsi sebagai pengingat simbolis yang berbeda untuk setiap orang, dan berfungsi untuk mengingatkan setiap individu tentang masa kecilnya sendiri.

Shouko memimpin, dan Yasuo mendukungnya dengan mengambil garis bass, dan keduanya menyanyikan lirik lagu yang santai.

Pertama, mereka menyanyikan tentang masa kecil mereka, kemudian mereka menyanyikan kenangan mereka tentang orang tua dan teman-teman mereka, dan terakhir mereka menyanyikan tentang bagaimana kesuksesan terbaik adalah kesuksesan yang kamu bawa pulang ke kampung halaman kamu.

Anak-anak House of the Fireflies tentu saja tidak menjalani kehidupan yang diberkati.

Namun, mereka masih memiliki orang dewasa yang mencintai dan menyayangi mereka, dan akan ada orang seperti Feigreid yang mencapai kesuksesan dalam hidup dan merawat juniornya.

Yasuo merasa lagu 『Kampung Halaman』 sangat cocok untuk anak-anak dari Rumah Kunang-Kunang.

Pada saat melodi santai berakhir, anak-anak memiliki sedikit, tapi pasti, tatapan ingin tahu di mata mereka tentang alat misterius dan paduan suara campuran Shouko dan Yasuo.

“***!”

“Eh?”

Seorang gadis kecil yang terus melihat antara Yasuo, Shouko, dan Slimphone, meneriakkan sesuatu sambil menarik mantel besar Yasuo.

!” “!” “***!”

“A-Apa?”

Setelah itu, anak-anak lain juga mulai meneriakkan kata yang sama satu per satu, menyebabkan Yasuo menjadi bingung.

“Mereka mengatakan, ‘Sekali lagi.’”

“Sekali lagi? Aku ingin tahu apakah boleh menyanyikan lagu yang sama lagi.”

“Menyanyikan lagu yang sama tidak apa-apa, tapi menurutku lagu yang berbeda akan membuat mereka lebih bahagia.”

Setelah mendengar Catalina mengatakan itu, Yasuo mengambil kembali Slimphone-nya dari Shouko dan mulai mencari lagu yang tidak terlalu sulit untuk dinyanyikan Shouko.

“Tolong, temukan sesuatu yang liriknya ditampilkan.”

“Ya, aku tahu, tapi…”

Karena mereka tidak bisa terhubung ke internet, Shouko tidak akan bisa menggunakan Slimphone miliknya untuk mengkonfirmasi lirik lagu yang hampir tidak dia ingat.

Namun, sebagian besar lagu di Slimphone Yasuo hanyalah file audio, jadi dia tidak yakin apa yang harus dilakukan.

“Apakah kamu ingat yang ini? Set piece dari kompetisi paduan suara di sekolah menengah.”

“Ah, yang ini. Ya, dibandingkan dengan yang lain, itu seharusnya baik-baik saja.”

Benar-benar berbeda dari lagu sebelumnya, melodi ritmis mulai dimainkan dan sementara anak-anak, Direktur Kelly, dan Catalina sekali lagi melebarkan mata mereka dengan takjub, Yasuo dan Shouko dengan ringan mengetuk kaki mereka mengikuti irama dan mulai menyenandungkan melodi.

Itu adalah balada ceria monster [4] yang bepergian bersama karavan manusia karena ingin melihat lautan.

Ritme yang ceria tampak membangkitkan semangat anak-anak dari Galedeite juga, beberapa dari mereka mulai melompat-lompat seirama dengan Yasuo dan Shouko yang terus menghentakkan kaki.

Akhirnya, anak laki-laki yang awalnya mencopet Slimphone Yasuo juga tidak bisa menolak, dan dia bergabung dengan anak-anak lain saat mereka mulai bernyanyi atau berteriak selaras dengan lagu dari negeri asing yang dalam bahasa yang belum pernah mereka dengar sebelumnya.

“Mereka tidak pernah mengucapkan sepatah kata pun terima kasih kepada aku meskipun aku memberi mereka roti setiap hari, dan sekarang lihatlah anak-anak nakal bodoh ini.”

Direktur Kelly mendengus seolah dia tidak senang, tetapi matanya tidak pernah lepas dari kelompok anak-anak dan Yasuo, yang berada di tengah-tengah mereka.

“Mereka baru saja terbiasa dengan kasih sayangmu. Tapi mereka akan mengingatnya begitu mereka dewasa, seperti Feigreid.”

“Kedengarannya cukup menjengkelkan dengan caranya sendiri.”

Catalina melihat alat yang memainkan musik menggunakan kemampuan misterius, dan anak laki-laki dan perempuan muda yang sedang bernyanyi dan menari.

“Aneh, bukan?”

“Hmm?”

“Dia hampir tidak memiliki mana. Jika bukan karena wajahnya yang seperti itu, tidak ada yang akan percaya bahwa dia adalah putra Hideo.”

“Yah, terlepas dari apa yang aku katakan sebelumnya, aku juga tidak terlalu percaya.”

“Meski begitu… dia menggunakan kekuatannya sendiri untuk membuat anak-anak tersenyum, seolah itu adalah hal yang wajar untuk dilakukan. Aku ingin tahu apakah itu ada dalam darahnya.

“Tidakkah menurutmu itu hanya karena dia dibesarkan dengan baik? Namun, aku tidak akan menyangkal bahwa itu mungkin bakat yang langka di dunia kita saat ini. Lebih dari itu, aku ingin tahu tentang gadis muda itu.”

“……Jadi kamu menyadarinya?”

“Yah tentu saja, mengingat kita berbicara sambil berdiri sangat dekat satu sama lain. Ukurannya terus meningkat dan menurun setiap kali dia bergerak lebih jauh atau lebih dekat dengan anak laki-laki itu, itu semakin menonjol seperti itu.

“Aku akan memastikan untuk memperingatkan mereka tentang itu. Bagaimana dengan anak-anak?”

“Bocah-bocah itu belum pernah melihat itu sebelumnya, jadi meskipun mereka melihatnya sekilas, mereka seharusnya tidak tahu apa artinya.”

“Tentang itu…”

“Jika aku akan membuat keributan tentang itu, aku akan melakukannya sejak lama. Pasti ada beberapa keadaan di baliknya, bukan? Aku tidak terlalu muda sehingga aku akan memasukkan kepala aku ke dalam hal-hal yang merepotkan seperti itu.

“……Terima kasih.”

Mereka berdua sedang melihat tudung yang masih dikenakan Shouko rendah di atas matanya.

Tidak peduli berapa banyak dia berusaha menyembunyikan matanya dengan tudung, dari sudut pandang anak-anak padanya, itu seharusnya sudah terlihat sekilas.

Gadis yang memiliki api hitam menyala di matanya.

Anak-anak tidak takut hanya karena mereka tidak tahu apa itu.

“Apa yang akan kamu lakukan? Jika kamu membawa seseorang seperti dia ke Feigreid, kamu tidak dapat mengeluh bahkan jika dia langsung menjebloskannya ke penjara.

“Tentu saja, aku akan menjelaskan situasinya dengan benar kepadanya.”

“Yah, tidak apa-apa, tapi bahkan aku mendapat pesan dari Foreman setelah sekian lama memintaku untuk mengirimkan informasi apa pun yang kutemukan tentang Shii, sehingga dia dapat menukar informasi itu dengan parlemen Persemakmuran. sebagai imbalan untuk lebih banyak dukungan. Gadis itu tidak seaman yang kalian pikirkan. Ketakutan terhadap Shii tumbuh lebih nyata seiring berlalunya waktu, dan tidak ada yang tahu kapan beberapa bajingan akan menemukan kesalahan pada gadis itu dan menikamnya dari belakang.

“……Aku akan mengingatnya.”

Sutradara Kelly merosotkan bahunya seolah-olah dia merasa semuanya membosankan, berjalan ke arah sekelompok anak yang mengganggu Yasuo dan Shouko untuk menyanyikan lagu lain, dan mengatur tugas untuk secara paksa menarik mereka menjauh dari mereka berdua.

“Cukup, lagi dan mereka akan mulai menagih kamu uang untuk mendengarkan. Dan kalian berdua juga, jika kalian adalah artis, maka berhentilah membuat pertunjukan gratis!”

“P-Penampil?”

“Kamu memainkan musik dari alat aneh, bernyanyi, dan menari. Apa lagi yang harus aku panggil untuk kamu, jika bukan artis? Ah! Siapa di antara kalian yang baru saja menendangku!?”

Semua anak dengan suara bulat meneriaki Direktur Kelly yang menerobos masuk untuk mengganggu waktu bersenang-senang mereka, tetapi Direktur Kelly hanya memelototi mereka berdua… atau lebih tepatnya, dia memelototi Shouko.

“Kalian berdua, ini bukan saat yang tepat untuk menarik perhatian, kan? Jika ada orang aneh datang untuk melihat apa yang diributkan ini dan membuat laporan kepada penjaga, itu tidak akan berakhir dengan baik.”

Baik Yasuo dan Shouko terkejut saat melihat Direktur Kelly menunjuk ke mata kirinya.

Direktur Kelly menyadarinya, dan terlepas dari itu, dia memercayai Shouko demi anak-anak.

Dia percaya bahwa Shouko benar-benar manusia.

“……Aku minta maaf. Itu ceroboh dari aku.

Shouko segera meminta maaf, dan sekali lagi menyesuaikan tudungnya sehingga menutupi wajahnya.

“Kalian berdua tinggal dengan Catalina sekarang, bukan? Jangan melakukan apa pun yang akan menimbulkan masalah baginya. Juga…”

Direktur Kelly terisak sekali dan mengangkat seorang anak yang menempel di dekat kakinya.

“Lain kali kamu datang ke sini, pastikan kamu bisa menunjukkan wajah kamu kepada anak-anak ini. Jika kamu melakukan itu, setidaknya aku akan menyajikan teh untuk kamu. ”

“Y-Ya!!”

Shouko mengatakan itu dengan suara gemetar, dan Yasuo juga membungkuk padanya.

Catalina menilai bahwa ini adalah waktu yang tepat dan datang untuk meletakkan tangannya di pundak mereka, dan mereka bertiga berpaling dari House of the Fireflies.

Yasuo, yang sekali lagi mengambil barang bawaan Catalina tiba-tiba berbalik, dan melihat anak-anak itu berdiri berkelompok di dekat Direktur Kelly dan meneriakkan sesuatu padanya sambil melambaikan tangan dengan penuh semangat.

“Mereka mengatakan, ‘Datanglah lagi.’”

Baik Yasuo dan Shouko merasakan air mata naik di mata mereka setelah mendengar terjemahan Catalina dan mereka menarik tudung mereka lebih rendah dari mata mereka, tetapi mereka masih melambaikan tangan dengan benar ke anak-anak dan Direktur Kelly saat mereka berjalan menjauh dari House of the Fireflies.


Sakuranovel.id


 

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar