hit counter code Baca novel Yuusha no Segare Yuusha no Segare – Volume 3 Chapter 4 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Yuusha no Segare Yuusha no Segare – Volume 3 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Selingan – 3


“Dibutuhkan uang untuk mengoperasikan Menara Gerbang, kan?”

“Aku dengar jumlahnya sekitar tiga persen dari anggaran tahunan negara.”

“Aku mengerti kenapa Ayah dan Shouko-san harus pergi, tapi Onii-chan pada dasarnya hanya pergi ke sana untuk jalan-jalan, apa boleh menghabiskan semua uang itu untuknya? Tentu saja, aku mengerti bahwa demi Shouko-san, untuk membuatnya merasa lebih nyaman. Tetapi karena kamu membelanjakan uang dari anggaran negara, aku hanya ingin tahu, apakah tidak apa-apa bersikap lunak? Itu berasal dari pajak yang dibayar oleh warga, bukan? Tidakkah mereka akan menganggapnya merepotkan?

“Pajak?”

“Eh? Ini bukan? Tapi itulah yang kudengar dari Diana-san.”

“Aah, kurasa itu tergantung bagaimana kamu mengatakannya. Memang benar dibutuhkan hampir tiga persen dari anggaran tahunan negara untuk mengoperasikan Menara Gerbang. Tapi itu tidak seperti negara membayar untuk setiap perjalanan.”

“Eh?”

“Misalnya, mari kita asumsikan anggaran tahunan Resteria adalah seratus triliun yen. tiga persen dari itu akan menjadi tiga triliun yen, bukan? Menurut kamu siapa yang harus membayar tiga triliun yen itu untuk dihitung sebagai 『tiga persen dari anggaran tahunan negara』?”

“Hmm?”

“Aku cukup yakin bahwa keluarga Krone membayar seluruh biaya perjalanan mereka bertiga. Dengan kata lain, dana tersebut berasal dari aset pribadi Yang Mulia Erijina, ibu Dianaze.”

“Haah!? Tiga triliun yen, dari aset pribadinya!?”

“Yah, angka tiga triliun hanyalah sebuah contoh, dan nilai konversi mata uangnya juga sangat berbeda, jadi menurutku itu tidak semahal kelihatannya bagi orang Jepang sepertimu.”

“Aku perlu menguliahi Onii-chan dan Shouko-san saat mereka kembali.”

“Eh?”

“Mereka sudah bersenang-senang dan makan enak di sana, sebagai adik perempuannya, aku tidak bisa memaafkannya karena melakukan semua itu dengan uang orang lain!”

“Tidak, aku ragu mereka menghabiskan seluruh waktunya hanya untuk bersenang-senang…”

“Meskipun aku memiliki lebih banyak bakat dalam ilmu sihir!!”

“Aah… Jadi kamu merasa cemburu.”

“Tentu saja aku cemburu! Aku ingin pergi dan melihat-lihat di sana juga! Maksudku, perjalanan ke dunia lain di mana keselamatanmu terjamin pasti menyenangkan, apa pun yang terjadi! Aarrrgh! Kenapa aku harus menghabiskan waktuku pergi ke sekolah sementara Onii-chan berkencan dengan Diana-san dan Shouko-san!!?”

“Hahaha…”


Bab 4 – Ancaman Baru


Pasar Pusat Galedeite dikelilingi oleh tembok yang cukup pendek.

Tembok itu memiliki sejumlah gerbang diselingi, di mana tentara berjaga-jaga. Catalina menyerahkan sejumlah uang kepada salah satu dari mereka dan menerima apa yang tampak seperti token kayu sebagai imbalannya.

“Yasuo, bisakah kamu memegang tasku sebentar?”

“Ah, tentu. Apakah orang perlu membayar untuk mendapatkan tiket masuk ke pasar?”

“Itu benar. Aku bukan penduduk Galedeite, jadi aku perlu membayar pajak untuk membeli atau menjual apapun di pasar ini. Token kayu ini berfungsi sebagai bukti bahwa aku telah membayar pajak, dan selama aku membawa ini, itu juga berarti bahwa aku tidak perlu membayar pajak lagi selama berada di dalam pasar yang dipungut dari penduduk kota.”

“Jadi ini seperti pajak konsumsi?”

“Aku rasa begitu. Mungkin seperti orang asing yang dibebaskan dari pajak lokal. Yasu-kun, apakah kamu ingin aku memegang salah satunya?”

“Shouko, tunggu.”

Melihat Yasuo membawa tiga karung besar sendirian, Shouko merasa kasihan padanya dan hendak mengambil salah satunya darinya, ketika Catalina dan penjaga gerbang menatap tajam ke arahnya.

“Jika kamu membawa itu, kita hanya perlu membayar lebih banyak uang. Yasuo, maaf, tapi tolong bawa sendiri mulai sekarang.”

“Eh? Ah iya…”

Penjaga itu tidak mengalihkan pandangan dari mereka saat mereka bertiga melewati gerbang.

Shouko sejenak bertanya-tanya apakah penjaga itu telah melihat api Shii di matanya, tetapi setelah dia melihat Catalina menghela nafas lega, dia mengerti bahwa bukan itu masalahnya.

“Karena hanya ada satu orang yang membawa barang-barang yang akan diperdagangkan, kami hanya perlu membayar pajak untuk satu orang — itulah aturan dasarnya di sini.”

“Eh?”

“Jika kamu mengambil salah satu karung itu, Shouko, itu akan dihitung sebagai dua orang yang ingin berbisnis. Jika itu terjadi, kami harus membayar pajak empat kali lipat. Itu aturannya.”

“A-Aturan macam apa itu? Apa gunanya aturan seperti itu… ”

“Ini adalah metode paling efisien untuk mengumpulkan pajak. Aku yakin kalian berdua mengerti mengapa aku, orang yang bukan penduduk Galedeite, harus membayar pajak untuk menggunakan pasar, bukan?”

Yasuo dan Shouko saling berpandangan saat ditanyai pertanyaan itu.

Orang-orang Jepang memiliki kebiasaan buruk untuk mencoba menghindari pajak jika memungkinkan karena dianggap sebagai uang yang diambil oleh pemerintah, dan berbicara banyak tentang berbagai metode untuk melakukannya dan tingkat keberhasilannya tanpa benar-benar berusaha memahaminya. lebih detail, tetapi Yasuo, yang belajar tentang masyarakat modern sebagai bagian dari kurikulum IPS tahun ketiganya di sekolah menengah, memikirkan pertanyaan itu dengan serius.

Tak lama kemudian, dia sampai pada sebuah jawaban.

“Mungkin untuk melindungi pedagang yang tinggal di dalam kota yang pada dasarnya adalah benteng ini? Jadi uang yang dibayarkan kepada penjaga di pintu masuk pasar bukanlah biaya masuk, melainkan jumlah minimum pajak impor.”

“Ah, jadi begitu.”

Sebagai persiapan untuk skenario di mana barang-barang populer didatangkan dari luar untuk bersaing dengan barang-barang yang ada di pasar Galedeite, mereka memungut pajak berdasarkan jumlah produk yang didatangkan dari luar kota.

Dengan melakukan itu, mereka dapat memastikan bahwa harga barang-barang tersebut tidak akan berbeda jauh dari barang-barang yang sudah dijual di pasaran.

Melihat pajak akan meningkat secara dramatis jika dua orang membawa barang dagangan, mereka mungkin memiliki cara terpisah untuk menghitung pajak ketika barang juga dibawa dengan gerobak.

Pajak impor berfungsi untuk mencegah pedagang membanjiri pasar dengan sejumlah besar produk dari luar kota.

Di sisi lain, membuatnya terlalu sulit untuk mendatangkan barang dari luar hanya akan menyebabkan masalah yang berbeda, sehingga pajak dikurangi secara khusus untuk usaha kecil yang hanya memperdagangkan sejumlah produk yang dapat dibawa oleh satu orang.

Faktanya, banyaknya pedagang kaki lima dan orang-orang seperti Catalina yang tidak melakukan perdagangan sebagai sumber pendapatan utama mereka juga sangat mendukung kehidupan masyarakat yang tinggal di Galedeite.

Bahkan jika mereka mengurangi pajak untuk setiap individu, mereka dapat menebusnya karena banyaknya bisnis kecil seperti itu.

Tentu saja, mereka akan mengambil sejumlah besar uang pajak dari pedagang yang membawa banyak produk.

Sementara Yasuo membicarakan hal itu pada dirinya sendiri, Shouko juga mengerti dan menerima apa yang dia katakan, tapi masih ada satu hal yang dia pertanyakan.

“Kalau begitu, mengapa mereka tidak memungut pajak impor di gerbang kota saja? Tol yang kita bayarkan untuk memasuki kota tidak terlalu tinggi, kan?”

“Mungkin karena ini adalah pusat perjalanan penting yang terjepit di antara dua kekuatan besar dunia. Fakta bahwa negara ini adalah republik mungkin juga ada hubungannya dengan itu. Selain itu, aku kira metode pengumpulan pajak berubah setiap saat tergantung pada siapa yang memegang kekuasaan di parlemen.”

“Kamu benar sekali.”

Catalina membenarkan hipotesis Yasuo dengan nada penuh kekaguman.

Pusat perjalanan yang penting biasanya memiliki pos pemeriksaan tol di mana mereka akan mengevaluasi semuanya secara menyeluruh mulai dari tali sepatu hingga setiap paku terakhir di gerobak dan mengumpulkan jumlah pajak yang sesuai untuk membiarkan kota itu makmur. Namun, Persemakmuran Gaz berada di ambang kelelahan setelah perang dengan Raja Iblis Kaul, dan mereka tidak memiliki sumber daya militer untuk melawan kekuatan besar dunia, Resteria dan Baskelgarde.

Selain itu, Persemakmuran Gaz berada dalam posisi di mana mereka harus bergantung pada salah satu negara tersebut untuk mendapatkan dukungan jika terjadi krisis, sehingga mereka tidak dapat memungut pajak yang tinggi karena hal itu dapat menyebabkan peningkatan tekanan politik dari kedua negara.

Dan selain itu, sudah ada tren pengurangan kegiatan ekonomi karena ancaman dari Shii, dan dalam skenario seperti itu, terus mengumpulkan seluruh pajak di gerbang kota tidak dapat dianggap sebagai cara yang cerdas untuk melakukannya. .

Keseimbangan ini sangat penting untuk kota-kota benteng yang tidak memiliki niat untuk meningkatkan jumlah lahan yang tersedia, kecuali mereka bersedia berinvestasi dalam pembangunan skala besar dan perbaikan tembok mereka seperti Galedeite.

Jika mereka terlalu ketat, mereka akan mengalami kekurangan produk, yang akan menyebabkan perdagangan pasar gelap semakin merajalela.

Metode pengumpulan pajak ini kemungkinan besar akan disesuaikan secara fleksibel di masa depan juga, berdasarkan faktor-faktor seperti melindungi kepentingan pengrajin yang tinggal di dalam kota, menjaga ketertiban umum, dan menjaga keseimbangan dengan kota-kota terdekat dengan negara tetangga.

“Faktanya, ada pendapat bahwa negara harus menaikkan pajak ke tingkat yang lebih standar dan sebagai imbalannya membuka pasar lebih banyak untuk industri lain dan barang impor, sehingga meningkatkan perekonomian di dalam negeri. Saat ini, baik parlemen negara maupun pemerintahan di kota benteng tidak dapat menyelesaikan masalah. Seolah-olah setiap kali mereka memutuskan satu hal, sesuatu yang lain rusak.”

“Itu juga sama dengan House of the Fireflies, tapi semuanya tampak mirip dengan hal-hal yang kamu dengar di berita di Jepang. Sepertinya kamu tidak bisa lepas dari pajak bahkan di dunia pedang dan sihir.”

Baik Yasuo maupun Shouko tidak tertarik untuk menetap secara permanen di Ante Lande, tetapi mereka sekali lagi dipaksa untuk memahami betapa kerasnya dunia orang dewasa, bahkan jika itu sebenarnya di dunia yang berbeda.

Berbicara tentang pajak, selama abad pertengahan di Bumi, tampaknya ada pajak besar yang dikenakan pada orang yang tinggal di kota untuk pasokan air. Dengan demikian, tidak sulit membayangkan bahwa House of the Fireflies, yang memiliki sumur di dalam properti, harus dibebani dengan pajak semacam itu juga.

Meski begitu, alasan mengapa mereka tidak meninggalkan properti dan rumah itu adalah karena bahkan satu pipa air akan memudahkan anak-anak untuk tetap bersih, dan karena dukungan uang yang diberikan oleh Catalina dan Feigreid.

“Yah, tidak ada yang akan berubah bahkan jika kita berdiri di sini membicarakannya di antara kita sendiri. Mari kita kesampingkan pertimbangan yang berat dan makan siang, meskipun ini sedikit lebih awal.”

Catalina mengatakan itu untuk menghibur mereka berdua, dan sekali lagi mulai berjalan di depan mereka.

Mereka berjalan ke sudut pasar di mana ada toko yang terlihat seperti gudang, dan begitu mereka sampai, Catalina mengambil tas yang dibawa Yasuo dan menyerahkannya kepada pemilik toko paruh baya.

Yasuo dan Shouko tidak tahu apakah harga yang diambil oleh tiga karung biji teh itu tinggi atau rendah, tapi Catalina tampak cukup puas dengan penjualan itu.

Pada saat itu, suara lonceng lembut bergema di seluruh pasar, dan Catalina memberi tahu mereka bahwa suara itu menandakan tengah hari.

“Tapi suara itu agak aneh.”

Shouko melihat sekeliling dengan gelisah.

“Daripada lonceng, itu terdengar seperti lonceng yang digunakan di sekolah.”

Setelah dia mengatakan itu, Yasuo juga merasa bahwa suara itu tidak datang langsung dari menara lonceng di suatu tempat, tetapi agak mirip dengan suara lonceng yang dimainkan melalui pengeras suara di seluruh sekolah.

Kedengarannya seperti nada elektronik, meskipun dalam kasus ini, mungkin lebih tepat dikatakan terdengar seperti nada Magitech.

“Ah, itu mungkin alasan yang kamu cari.”

Catalina sedang menunjuk sesuatu yang tampak seperti benda bulat yang ditempelkan di atas tiang listrik.

“Suara lonceng berasal dari benda bundar di atas tiang. Ini terkait dengan pengumpulan pajak yang kita bicarakan sebelumnya juga, tetapi kota ini cukup ketat dalam hal ketepatan waktu. Namun, dengan banyaknya bangunan yang ramai di sekitar sini, suara dari menara lonceng biasa tidak akan menjangkau terlalu jauh, jadi mereka menggunakan teknik Magitech untuk mengirimkan suara dengan cara itu.”

Mendengar itu, mereka mengerti bahwa itu pada dasarnya sama dengan lonceng sekolah, kecuali fakta bahwa itu menggunakan ilmu sihir untuk bekerja.

“Itu akan berdering keras sekali lagi di malam hari. Setelah bel berbunyi, pasar dan semua bisnis kecuali beberapa orang terpilih harus tutup pada hari itu, dan kecuali mereka memiliki izin khusus, orang tidak lagi diizinkan masuk atau keluar melalui gerbang kota.

Mungkin mirip dengan lonceng pukul lima [1] di Jepang yang menghimbau anak-anak untuk kembali ke rumah mereka.

Terlepas dari fakta bahwa semua sistem menggunakan mana sebagai sumber tenaga, sepertinya Ante Lande secara keseluruhan diberkati dengan tingkat perkembangan teknologi yang cukup pesat.

Yasuo ingat mendengar dari Diana bahwa daerah yang relatif lebih maju memiliki eskalator, dan mereka juga memiliki teknologi untuk merekam audio dan video pada kaset 8mm.

Kalau dipikir-pikir seperti itu, mungkin jarak perkembangan teknologi antara Jepang dan Ante Lande jauh lebih kecil dari yang dibayangkan Yasuo.

Tidak, jika kamu mempertimbangkan bagaimana penggunaan sihir dan ilmu sihir telah menjadi hal biasa sampai batas tertentu, Ante Lande telah melampaui Jepang dalam beberapa hal..

“Melihat ini, aku merasa bisa mengerti bagaimana Diana-san dan Khalija-san terbiasa tinggal di Jepang begitu cepat.”

Shouko mengatakan itu dengan nada rendah agar Catalina tidak mendengar, dan Yasuo setuju dengannya dengan sepenuh hati.

“Kalau begitu, waktunya makan siang. Alun-alun di sana memiliki bangku yang bisa kita gunakan dengan bebas, jadi ayo cari tempat dan beli sesuatu.”

“Ah, tolong tunggu.”

Shouko menghentikan Catalina yang tampak bersemangat.

“Bento aku akan rusak jika aku tidak memakannya hari ini, jadi aku tidak butuh apa-apa.”

“Bento?”

“Ya, aku menyiapkannya sebelum kita datang ke sini… Maksudku, aku menyiapkannya untuk makan siang bersamanya.”

Shouko hampir lupa bahwa mereka berdua adalah sepasang kekasih, dan mereka seharusnya berkencan sebelum datang ke dunia lain ini.

Karena Shouko telah memilih bahan untuk bento tanpa mempertimbangkan bahwa makanan harus tetap segar untuk sementara waktu, dia berpikir bahwa dia harus memakannya sesegera mungkin.

“Eh? Maksudmu itu makanan dari Jepang!? Benar-benar!?”

Catalina menatap tas Shouko dengan mata berbinar.

“Ante Lande juga punya makanan ala Jepang, lho.”

Bukan hanya Shouko, tapi bahkan Yasuo belum pernah mendengarnya sebelumnya.

“Benar-benar!?”

“Ya. Teknik memasak dari Petapa Agung Madoka Sugiura yang berasal dari dunia yang sama dengan Pahlawan Hideo telah menyebar ke seluruh negeri.”

“Pfft.”

Yasuo tanpa sengaja mendengus tawa.

Sekarang dia memikirkannya, dia ingat pernah mendengar bahwa masakan ibunya telah diwarisi oleh Divisi Ksatria Resteria, dan itu masih cukup populer.

Dia juga mendengar bahwa ibunya seorang diri mengambil pekerjaan memasak makanan selama dia bepergian dengan Hideo, Erijina, dan Alexei.

Namun, dia tidak membayangkan bahwa itu telah menyebar ke seluruh dunia dengan label 『Makanan ala Jepang』.

Jika dia memberi tahu ibu ini, dia mungkin merasa diliputi oleh rasa tanggung jawab dan mulai murung.

Juga, dia sekarang harus mengatakan dengan benar apa yang tidak bisa dia katakan sebelumnya.

“Umm, Catalina-san… Aku juga penasaran tentang itu sebelumnya, tapi Madoka Sugiura yang kamu sebutkan…”

“Eh? Ah, dia adalah salah satu rekan ayahmu, dan bertarung melawan Raja Iblis Kaul di sisinya—”

“Itu nama ibuku.”

“Eh?”

Entah kenapa, ekspresi Catalina tiba-tiba menegang.

Tidak, mungkin akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa ekspresinya bengkok.

Catalina, yang biasanya memiliki aura cerdas dan cerdas tentang dirinya, mengerutkan alisnya hingga bahkan kulit di hidungnya berkerut, dan mulutnya menunjukkan ekspresi bengkok. Setelah melihat itu, Yasuo khawatir dia telah melakukan semacam kesalahan.

“Ah… yah… kurasa itu masuk akal.”

Namun, ekspresi bengkoknya yang tampak seperti salah satu kebencian yang mendalam memudar seiring dengan desahannya, dan dia merosotkan bahunya seolah-olah dia sedih.

“Begitu ya, jadi memang seperti itu. Aku kira itu hanya jelas. Fufufu…”

“C-Catalina-san?”

“Ah, tidak apa-apa…”

Sepertinya itu bukan apa-apa, tidak peduli bagaimana kau melihatnya. Namun Catalina mengeluarkan getaran yang menyiratkan bahwa dia tidak akan menerima pertanyaan lagi tentang masalah ini.

Yasuo mengharapkan reaksi yang lebih mengejutkan karena fakta bahwa Pahlawan Hideo dan Petapa Pelangi telah menikah, jadi reaksinya saat ini tidak seperti yang dia harapkan. Namun, mungkin saja Catalina tidak terlalu peduli dengan hal-hal seperti itu.

Bagaimanapun, dia telah berhasil mengangkat topik tentang ibunya dengan cara yang sangat alami dan tenang, sehingga dia dapat menyelesaikan masalah itu.

“Haa… Omong-omong, mari fokus pada makan siang untuk saat ini. Haa…”

Shouko juga tidak bisa menyembunyikan kebingungannya pada perilaku Catalina, yang jelas tidak berkonsentrasi pada makan siang sama sekali. Namun, Shouko masih menyodorkan kotak bentonya ke arah Catalina dan membuka tutupnya.

“Shouko, jika kamu tidak keberatan, bisakah aku merasakan seperti apa rasa makanan ala Jepang yang sebenarnya? Sebagai imbalannya, aku akan mentraktir kamu beberapa makanan dari pasar ini yang terkenal paling enak.

“Tidak apa-apa. Meskipun ini sama sekali tidak dianggap sebagai makanan gaya Jepang yang layak.”

Karena bento Shouko telah disiapkan kemarin, ada sedikit kondensasi di dalam kotak dan isinya tampak layu.

Namun, bahkan Yasuo, yang tidak tahu apa-apa tentang memasak, dapat mengatakan bahwa makanan disiapkan dengan mempertimbangkan penampilan dan keseimbangan gizi, dan dia bahkan telah mempertimbangkan fakta bahwa dia akan memakannya saat bergerak di dalam Menara Gerbang. , terlepas dari kenyataan bahwa dia telah membuat bento itu untuk dirinya sendiri.

Kotak itu berlapis ganda, dan kompartemen atas berisi lauk pauk.

Mereka terdiri dari ayam goreng, tomat ceri, dan apa yang tampak seperti shumai beku .

Itu sudah sedikit menyimpang dari makanan tradisional gaya Jepang pada saat ini, tetapi untuk apa yang terjadi selanjutnya, tidak ada cara untuk mengatakannya selain mengatakan bahwa itu seperti yang diharapkan dari putri dari Restoran Saburo.

Irisan tebal tamagoyaki yang masih terlihat seperti telah digoreng sempurna meskipun sudah dingin dan sudah lama berlalu sejak dibuat, dan kinpira yang terbuat dari wortel, burdock, akar teratai, dan konjac. Lobak yang terlihat seperti direbus dalam kaldu yang cukup kuat, dan ganmodoki .

Isinya yang merupakan perpaduan sempurna ini mengeluarkan sedikit aroma yang menjadi ciri khas bento.

“Begitu ya, jadi ini masakan Jepang!”

“Kompartemen bawah memiliki bola nasi. Dan ini sushi inari .”

“Kamu berbicara tentang nasi yang dibentuk seperti bola, kan? Kami juga memilikinya di sini. Apa sushi inari ini ?”

“Ini adalah jenis makanan di mana kamu memasukkan nasi ke dalam kantong tahu yang direbus dengan benar dan digoreng. Bagian yang berwarna coklat ini adalah tahu goreng. Ini tidak diragukan lagi adalah makanan gaya Jepang, jadi silakan coba beberapa jika kamu mau. Apakah kamu tahu cara menggunakan sumpit?”

Catalina juga terlihat seperti terbiasa menggunakan sumpit seperti Diana dan Khalija, karena dia dengan mudah menggunakan sumpit sekali pakai yang diberikan Shouko kepadanya dan memakan sushi inari berukuran kecil dalam satu gigitan.

“……Mmm, ini enak. Tahu goreng ini sangat enak dan manis. Apakah ini sesuatu yang bisa dibuat di rumah di Jepang?”

“Membuatnya sendiri memang mungkin, tapi menurutku itu akan cukup sulit. Apakah kamu memiliki berbagai kacang yang disebut kedelai di sini?

“Kedelai… Aku belum pernah mendengar nama itu sebelumnya. Itulah sebutan mereka di duniamu, kan?”

“Ya. Mereka sedikit lebih besar dari biji teh yang kamu jual sebelumnya, dan sering digunakan sebagai bahan untuk membuat bumbu di Jepang juga. Bubuk sup ini dibuat menggunakan kacang yang sama sebagai salah satu bahannya juga.”

Mengatakan itu, Shouko mengeluarkan sebungkus kaldu sup miso yang tersegel.

Bubuk miso yang sebenarnya tidak terlihat karena disegel dalam kemasan aluminium, tetapi Shouko menunjuk ke gambar sup miso di kemasannya, dan Catalina melihat ke antara gambar dan tahu goreng beberapa kali.

Karena mereka tidak bisa merebus air untuk menyiapkan sup, Shouko mengembalikan sebungkus bubuk sup miso ke dalam tasnya dan melanjutkan penjelasannya.

“Tahu goreng dibuat dengan memeras susu kedelai dari kedelai tersebut, mengentalkannya menjadi zat putih seperti jeli menggunakan nigari yang terbuat dari garam laut, lalu menggorengnya beberapa kali dalam minyak dengan suhu yang berbeda-beda.”

“Aku tahu apa itu garam, tapi aku belum pernah mendengar tentang nigari . Kami memiliki kacang yang memiliki banyak jus di dalamnya, tetapi aku tidak tahu apakah itu kacang yang sama dengan yang kamu bicarakan, dan aku juga belum pernah mendengarnya digunakan sebagai bahan untuk membuat bumbu. Aku juga tidak bisa membenarkan pembelian minyak hanya untuk tujuan membuat ini, jadi aku rasa aku tidak akan bisa memasak ini. Itu sangat disayangkan.”

Tak perlu dikatakan bahwa metode menyiapkan tahu dan gorengan bukanlah sesuatu yang dipelajari siswa sekolah menengah untuk ujian mereka, jadi ini adalah hal lain yang hanya mungkin karena posisi Shouko sebagai putri dari Restoran Saburou.

Setelah itu, Catalina menerima beberapa porsi bento lagi dari Shouko dan dia terlihat berbicara sambil terlihat sangat puas.

“Kamu pasti sangat beruntung memiliki kekasih yang sangat pandai memasak.”

“Ah, umm, ya.”

Ini adalah pengaturan yang dia buat sendiri, tetapi ketika orang lain mulai membicarakannya, dia merasa malu.

“Oh, aku masih jauh dari menjadi juru masak yang baik.”

Shouko menunjukkan kerendahan hati yang sebenarnya, mungkin dia tahu betapa bagusnya hal yang sebenarnya.

“Meski begitu… kupikir itu masih cukup enak.”

Yasuo memberikan pendapat jujurnya, yang menyebabkan Shouko memelototinya dengan wajah merah karena suatu alasan, dan Catalina menatapnya dengan tatapan hangat.

“…! Y-Yasu-kun, kau sangat…”

“Astaga.”

“Eh?”

“Ya ampun…”

“Eh? Eh?”

Meskipun bingung, Yasuo menyadari bahwa dia telah melakukan kesalahan verbal lagi, dan bahwa dia telah mengatakan sesuatu yang menyebabkan Catalina mengambil nada menggoda.

Yasuo menjejali pipinya dengan sandwich yang dibelikan Catalina untuknya yang berisi banyak sayuran yang belum pernah dia lihat sebelumnya, dan melihat ke tanah untuk menghindari komentar lebih lanjut.

Sebaliknya, Catalina, yang dengan senang hati memakan tamagoyaki Shouko, tiba-tiba melihat ke atas dan berbicara dengan suara lembut.

“Aah… Jika aku pergi bersama mereka saat itu, apakah keadaan akan berbeda sekarang?”

“Apa yang kamu bicarakan?”

“……Tidak apa. Yasuo, aku yakin ini adalah sesuatu yang tidak ingin kau dengar.”
“Haa… Aku tidak terlalu mengerti….. tapi, sayuran di sini cukup enak. Sausnya juga cukup aneh, rasanya seperti kecap.”

“Ah, aku memikirkan hal yang sama.”

Yasuo berpikir bahwa jawaban Catalina atas pertanyaannya cukup aneh, tetapi dia mengerti sampai batas tertentu bahwa Catalina sedang memikirkan sesuatu di masa lalu yang mungkin tidak dapat dia pahami.

Mungkin Catalina menyadari bahwa Yasuo dan Shouko sedang mencoba untuk mengubah topik pembicaraan, saat dia sedikit mengangguk dan kemudian tersenyum nakal.

“Kecap, ya? Bagaimana jika aku memberi tahu kamu bahwa itu juga sesuatu yang ditinggalkan Madoka?

“Hah!? Ini juga!?”

Yasuo kaget karena detail tentang preferensi orang tuanya telah meresap begitu dalam bahkan ke dalam makanan ringan yang dijual di tengah kota, tetapi Catalina menutupi mulutnya dengan tangan dan tertawa.

“Aku hanya bercanda. Aku tidak menyangka kamu akan mempercayaiku dengan mudah.”

Yasuo merengut ketika menyadari bahwa dia sedang digoda oleh Catalina, tapi kemudian dia melihat Shouko juga tertawa.

Melihat mereka berdua tertawa seperti itu, Yasuo merasa tidak apa-apa membiarkannya.

“Serius, ya ampun.”

Meski begitu, Yasuo masih meninggalkan komentar yang enggan demi harga dirinya yang sedikit, dan menghabiskan sandwich dengan agak kasar.

“Saat itu, setelah kita selesai makan, saatnya untuk menemui Letnan Dua Feigreid. Apakah kalian berdua sudah cukup makan?”

Catalina bertepuk tangan sekali dan berbicara, seolah ingin menghilangkan suasana hati sebelumnya.

“Jika ada, bagian yang sangat penting bagi kalian berdua akan dimulai sekarang, jadi kalian harus makan dan mendapatkan kembali kekuatan kalian…”

Itu pada saat itu.

Mereka mendengar teriakan samar dari arah pasar.

Pada saat yang sama mereka bertiga telah mengangkat kepala mereka, mereka mulai mendengar suara-suara sebentar-sebentar dari hal-hal yang sedang dihancurkan.

“Kemasi barang-barangmu!”

Suara Catalina terdengar tajam, dan baik Yasuo maupun Shouko mematuhinya tanpa membuat keributan.

Bahkan saat mereka melakukan itu, jeritan perlahan mulai semakin keras.

“Ah!!”

Dari sudut mata mereka, mereka melihat sebuah kios jalanan terlempar ke udara seolah-olah ada ledakan.

Buah-buahan dan sayuran yang dijual, keranjang dan peti yang menampungnya, dan bahkan kios itu sendiri terbang di udara, dan sebuah buah yang terlihat seperti apel jatuh ke tanah di dekat kaki Yasuo dan pecah.

“A-Apa yang terjadi…!?”

“Yasu-kun, disana!”

Shouko tiba-tiba menunjuk ke atas.

Ketika Yasuo menoleh untuk melihat apa yang dia tunjuk, dia melihat bahwa lima orang yang dilengkapi dengan baju besi ringan telah muncul di atas tembok yang mengelilingi pasar, dan mereka terbang ke arah dari mana teriakan itu berasal.

Gerakan manusia super itu, dan seragam yang mirip dengan yang dikenakan Feigreid.

“Ksatria Magitech!”

Itu adalah regu Ksatria Magitech dari Persemakmuran Gaz.

Pada saat yang sama, sejumlah besar orang yang berpakaian seperti penjaga menyerbu pasar dan mendesak orang-orang di sana untuk mengosongkan tempat tersebut.

Karena Yasuo dan yang lainnya masih bingung, alasan gangguan itu tiba-tiba muncul di hadapan mereka.

Pilar api hitam beriak muncul di depan para penjaga yang mendesak orang untuk mencari perlindungan.

“Shi!!”

“Di tempat yang ramai seperti ini!?”

Yasuo dan Shouko berteriak, dan Catalina tiba-tiba berbalik untuk melihat ke dinding tempat Magitech Knight muncul.

“Begitu, jadi itu sebabnya responnya sangat cepat…! Kalian berdua, saatnya untuk melarikan diri. Jika mereka menemukan Shouko di sini, mereka mungkin akan membunuhnya!”

“Eh!?”

Shouko tampak terkejut saat diberitahu bahwa dia mungkin akan dibunuh, tapi Yasuo tiba-tiba menyadari sesuatu.

Ketakutan Catalina sama sekali tidak dibesar-besarkan.

Shii tidak memiliki tempat dalam masyarakat manusia karena mereka adalah monster yang menusuk dan mencuri hati orang-orang dan karenanya menjadi musuh umat manusia terus menerus.

Jika Shouko, yang memiliki api Shii di mata kirinya, ditemukan oleh Ksatria Magitech yang tidak mengetahui keadaannya, tidak ada yang tahu apa yang akan mereka lakukan padanya.

“Sepertinya lebih baik kita menunda kunjungan kita ke Markas Besar. Karena kemunculan Shii, kemungkinan Letnan Dua Feigreid juga akan berada di lokasi kejadian. Jika kita tiba-tiba memintanya, kita mungkin membahayakan Shouko.”

Keduanya mengikuti Catalina yang mulai kabur dari area pasar sebelum mereka terjebak dalam kekacauan yang perlahan menyebar.

“Catalina-san! Di depanmu!”

Namun, pilar api hitam tiba-tiba meledak dari tanah tepat di depan Catalina, yang sedang berlari sambil mengawasi sekelilingnya.

Pada saat Catalina melihat ke depan setelah mendengar peringatan Yasuo, Shii mengacungkan senjata yang terlihat seperti pedang panjang hitam padanya.

Yasuo secara refleks hendak menutup matanya untuk menghindari melihat peristiwa tragis yang pasti akan dia ikuti di detik berikutnya.

“Jangan tutup matamu! Menutup matamu di medan perang akan membuatmu terbunuh!”

Setelah mendengar peringatan Catalina, Yasuo baru saja berhasil membuka matanya lagi.

Catalina menggunakan tangannya yang diselimuti cahaya untuk mengubah jalur pedang yang diayunkan Shii, dan pedang itu memotong udara dan menghantam tanah.

“Wahai makhluk purba, terobos perintah manusia!!”

Shii sedang tidak seimbang, dan ketika Catalina merapalkan mantra itu, sebuah pancang meledak dari tanah yang diaspal dengan batu bata dan menusuk Shii.

“Berlari!”

“A-Apa kita akan membiarkannya seperti ini?”

“Dalam kondisiku saat ini, aku tidak bisa mengalahkannya dengan sihirku! Mari kita serahkan pada Magitech Knights!”

Setelah mengatakan itu, Catalina kabur dengan kekuatan yang mencegah keberatan apapun dari Yasuo dan Shouko. Mereka hanya bisa mengikuti setelah dia.

“Ke-kemana kita akan lari!?”

“Haah… Haah… L-Melihat seberapa cepat para Ksatria Magitech tiba, sejujurnya aku tidak tahu apakah ada tempat yang aman untuk bersembunyi.”

“Seberapa cepat mereka tiba? Apa maksudmu?”

“Para Ksatria Magitech muncul terlalu cepat setelah kami pertama kali mendengar teriakan… Satu-satunya penjelasan adalah bahwa mereka sudah berada di lapangan, berurusan dengan Shii yang bermunculan di seluruh kota.”

“Di seluruh kota… Yasu-kun! Anak-anak di House of the Fireflies!”

“……Ah!”

“Ini buruk! Jika Shii muncul di sana, Obaa-chan tidak akan bisa melindungi anak-anak sendirian!”

“…… Sialan.”

Kaki Yasuo sudah gemetaran.

Melihat kekuatan tempur Catalina, jika mereka mempercayai penilaiannya sendiri atas kemampuannya, maka dia hanya sedikit lebih kuat dari Yasuo.

Haruskah dia menyerahkannya pada Shouko dan kekuatan Shii-nya yang telah menghancurkan serigala di hutan?

Tidak, ada terlalu banyak faktor yang tidak pasti tentang itu untuk benar-benar menyebutnya 『kekuatan Shouko』, dan terlebih lagi, menggunakan kekuatan itu memiliki peluang besar untuk membuat Ksatria Magitech berbalik melawan mereka.

Di sisi lain, dia sendiri hanya mampu melepaskan sentakan kecil listrik dari telapak tangannya ketika dia menyentuh lawannya, jadi apa gunanya dia dalam pertarungan seperti itu?

Orang-orang dengan kekuatan juang yang luar biasa, Diana, Khalija, ayahnya, dan ibunya tidak ada.

Jika mereka pergi ke sana, dia dan Shouko mungkin akan terbunuh.

Jika dia pergi ke sana, dan bertemu dengan seorang Shii, tidak ada yang bisa dia lakukan.

Tapi meski begitu.

“Sialan!!”

Ketika dia memikirkan anak-anak yang bernyanyi tidak selaras dengan dia dan Shouko, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk melarikan diri.

Yasuo berbelok ke arah jalan yang baru saja mereka lewati, dan bergegas kembali tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

“!”

Shouko mengikuti di belakangnya.

“H-Hei, kalian berdua!!”

Catalina juga mengikuti mereka sambil terlihat bingung.

Sambil berlari, Yasuo memikirkan situasi dengan optimis untuk menenangkan dirinya.

Sejauh ini, dia belum pernah melihat lebih dari enam Shii muncul di satu tempat pada waktu yang bersamaan.

Saat itu, Khalija telah melepaskan sekitar tiga puluh Shii di dalam Tokorozawa.

Shii telah muncul di dalam kota seolah-olah mengincar waktu ketika dia berada di dalam, tetapi di kota yang begitu besar, tidak mungkin Shii mau repot dengan House of the Fireflies yang terletak jauh di dalam gang dan hanya memiliki sedikit orang. orang di sekitar.

Sebelum hal seperti itu bisa terjadi, Magitech Knight yang disebut Feigreid pasti akan berlari untuk menyelamatkan mereka.

Kekhawatiran mereka tidak berdasar.

“Obaa-chan!!”

Namun, teriakan Shouko menembus optimisme Yasuo.

“Mustahil…”

Mereka bertiga tiba di depan halaman House of the Fireflies pada waktu yang hampir bersamaan ketika Direktur Kelly, yang berdiri melindungi di depan anak-anak, ditebas secara diagonal di dadanya oleh Shii yang memegang pedang panjang.

“Mendengar….!!”

Catalina meletakkan tangannya di tanah, dan mana yang dia lepaskan dari telapak tangannya melesat ke arah Shii yang telah menebas Direktur Kelly sambil merobek batu ubin.

Namun, jarak antara mereka terlalu besar.

Shii dengan mudah melompat tinggi untuk menghindari pancang yang meledak dari tanah, dan mendarat dengan tenang di atap House of Fireflies.

Menilai dari peralatannya dan cara bergeraknya, tidak ada keraguan bahwa Shii ini pada awalnya adalah seseorang yang sangat ahli dalam bertarung.

“Catalina-san!! Silakan coba untuk membuatnya tetap teralihkan entah bagaimana caranya!!”

Yasuo berlari ke arah Direktur Kelly yang telah ditebas, sambil memperhatikan jarak antara dirinya dan Shii yang memegang pedang panjang.

“Yasuo! T-Tunggu! …Ugh, baiklah!!”

Shii memalingkan mata merahnya ke arah Yasuo yang menyerang dengan sembrono, tetapi Catalina nyaris tidak berhasil mengalihkan perhatiannya dengan menembakkan bola api kecil ke arahnya.

“Yasuo! Apa yang sedang kamu lakukan!? Kita tidak bisa lagi melakukan apapun untuknya! Cepat dan lari … ”

“Tidak apa-apa! Yasu-kun mungkin bisa menyelamatkannya! Catalina-san, tolong terus buat pria itu teralihkan!”

“Eh? Shouko, bahkan kau mengatakan hal seperti itu… Hei, tunggu! ”

Sebelum Catalina selesai berbicara, Shouko juga berlari ke halaman seolah mengikuti Yasuo.

Motif Shouko jelas.

Dia ingin membantu anak-anak yang masih membatu karena ketakutan di sudut halaman untuk melarikan diri ke gang-gang.

Namun, tidak peduli bagaimana kamu memikirkannya, itu tidak mungkin.

Kemungkinan besar, sihir Catalina tidak akan cukup untuk menahan Shii yang sepertinya terspesialisasi untuk pertempuran.

Taruhan tanah dan bola api yang dia gunakan sebelumnya jauh lebih lemah daripada yang dia mampu lakukan pada hari itu, dan jika Shii menilai dia tidak berbahaya, itu akan mengabaikannya dan menyerang Yasuo dan Shouko sebagai gantinya.

“Aku pasti… tidak akan membiarkan itu terjadi!!”

Catalina mati-matian memaksa tubuhnya yang jauh melewati puncaknya untuk terus menembakkan bola api ke Shii yang berdiri di atas atap.

Namun, dia baru saja menembakkan lima atau enam bola api sebelum Shii berhenti menganggapnya sebagai ancaman.

Shii mengabaikan bola api ketujuh yang dia tembak, dan mengarahkan pandangannya tepat pada Yasuo yang berada di tanah di bawah kakinya.

“Yasuo! Shouko! Melarikan diri! Tidak ada lagi yang bisa kita lakukan!!”

“Harap tunggu! Ini hampir selesai!”

“Apa yang kamu bicarakan!? Cepat dan lari! kamu akan membuat diri kamu terbunuh!

Suara Catalina hampir berteriak.

Namun Yasuo dengan keras kepala menolak untuk pindah dari sisi Direktur Kelly, dan sebaliknya, Shouko angkat bicara.

“Yasu-kun! Berapa lama lagi!?”

“Mungkin kurang dari dua menit!!”

“Kurasa aku bisa bertahan sebentar atau lebih!”

“……Maaf!”

“Kamu sebaiknya bertanggung jawab atas apapun yang terjadi, oke!!?”

“Hai! Apa yang kalian berdua rencanakan…!?”

Suara lembut Shouko mencapai Catalina yang benar-benar bingung.

“Semuanya, jangan takut. Onii-chan itu, Catalina-san, dan aku pasti akan melindungimu.”

Dia berbicara dalam bahasa Jepang, bahasa yang anak-anak tidak mengerti.

Namun, anehnya, anak-anak itu berhenti gemetar.

Kemudian.

“Aaaaaaaaaaaaaaaahh!”

Detik berikutnya, Catalina melihat sesuatu yang sulit dipercaya.

Sebuah bayangan melompat dari halaman ke atap dengan suara ledakan.

Tudung itu tertiup ke belakang oleh tekanan angin, dan Shouko, dengan api hitam menyembur keluar dari mata, pergelangan tangan, pergelangan kaki, dan pinggangnya mendekati Shii yang memegang pedang panjang dengan kecepatan peluru.

“Shouko!?”

Itu pasti Shouko.

Di saat yang sama, Catalina juga menyadari hal lain.

Bentuk yang diambil api hitam saat melilit Shouko tampak familier.

“Apakah itu Baskelgarde …『Penghancur Tentara』, Orion?”

“Beraninya kau melakukan itu pada Obaa-chaaaaaaaaan!!”

Seiring dengan kekuatan lompatannya, Shouko mengangkat kaki kanannya.

Kemampuannya mungkin manusia super, tapi gerakannya terlalu lugas untuk melawan Shii yang terspesialisasi dalam pertempuran.

Dia akan terbunuh. Catalina menelan ludah saat memikirkan itu.

“……!”

Namun, untuk beberapa alasan, Shii yang memegang pedang panjang berhenti bergerak.

Meskipun merah, mata mati Shii masih tertuju pada Shouko, itu membeku di tempat seolah-olah dia telah lumpuh, dan Shouko menendangnya di sisinya dengan setiap kekuatan yang bisa dikerahkannya.

Shii yang menggunakan pedang panjang tidak memiliki cara untuk menahan kekuatan tendangan itu, dan itu dikirim terbang ke dinding gedung tetangga.

“Kau tidak akan jatuh hanya karena itu, kan!? Ayo! Aku akan menjadi lawanmu! ”

Shouko, yang telah mendarat dengan bersih di atas atap, berteriak keras pada Shii yang tertanam di dinding.

Di balik api yang menutupi kedua matanya, pupilnya bersinar dengan cahaya merah yang sama dengan Shii.

Catalina kaget karena dia tidak tahu apa yang terjadi hingga mengubah Shouko menjadi seperti itu, tapi ada sesuatu yang terjadi yang bahkan lebih mengejutkan.

“Catalina-san! Aku akan menyerahkan anak-anak kepada kamu! Aku akan mengurus Obaa-san…”

“Eh…Eh!?”

Saat Catalina melihat ke arah Yasuo, dia melihat Direktur Kelly, yang seharusnya ditebas oleh Shii, sedang duduk sendiri dengan ekspresi tercengang di wajahnya.

“A-Apa yang terjadi…!?”

Catalina, yang akhirnya memasuki halaman sambil mengawasi para Shii yang berjuang sambil tetap menempel di dinding, berkali-kali melihat ke antara Direktur Kelly, Yasuo, Shouko, dan anak-anak. Direktur Kelly sendiri terus melihat antara tubuhnya dan Yasuo.

“Kamu … Apa yang kamu …”

Yasuo berbicara dengan singkat kepada kedua wanita yang kebingungan itu.

“Maaf, Catalina-san. Kami berdua berbohong padamu… Tatewaki-san!!”

“Apa!?”

“Obaa-san baik-baik saja! Bisakah kamu mendapatkan satu pukulan lagi!?”

Yasuo mengatakan itu sambil menunjuk Shii yang hampir selesai melepaskan diri dari dinding, dan Shouko dengan ringan menggaruk kepalanya.

“Apakah itu benar-benar sesuatu yang akan kamu tanyakan pada seseorang yang seharusnya menjadi pacarmu? Kamu yang terburuk!”

Shouko mengatakan itu saat dia menendang dari atap House of the Fireflies dengan suara keras, dan sekali lagi mendekati Shii yang dia kirim terbang sebelumnya.

Shouko menatap mata merah itu dengan matanya sendiri, dan tersenyum kecil.

“Maaf, tapi ini adalah sesuatu yang pacarku minta untuk kulakukan.”

Setelah mengatakan itu, dia memukulnya di tengah dadanya dengan sangat kuat sehingga rasanya tinjunya bisa menembus.

“Ugh, sensasi itu sama sekali tidak enak.”

Untuk menghindari terkena serangan balik, Shouko berputar dan melompat ke bawah untuk berdiri di samping Yasuo.

Yasuo tidak yakin apakah frase “di ambang kematian” berlaku untuk Shii, tapi gerakannya menjadi tumpul. Yasuo melihatnya dan menarik napas dalam-dalam dan mulai menyanyikan requiem tanpa ragu-ragu.

“Yasuo… Itu… Lagu itu adalah…!”

Begitu kata-kata requiem mencapai Shii, itu menjadi benar-benar tidak bergerak dan tubuhnya mulai mengelupas menjadi partikel jelaga dan menghilang.

“……Maafkan aku, Catalina-san. Kami berbohong padamu.”

Api Shouko menghilang, dan dia mulai bernapas berat dengan wajah yang sedikit pucat.

“Kami tidak yakin apakah kamu benar-benar sekutu kami atau bukan, Catalina-san… Jadi kami tidak dapat memberitahumu. Kami memiliki gambaran umum tentang apa yang terjadi. Tentang Ante Lande, Shii dan hal-hal yang telah mereka lakukan, sihir, dan ilmu sihir….”

“Shouko…”

“Faktanya, kami datang ke Ante Lande atas kemauan kami sendiri untuk mengungkap rahasia Shii yang ada dalam diri aku. Kami berencana merahasiakan itu sampai kami bertemu dengan Magitech Knights di kota ini dan meminta perlindungan mereka, tapi…”

“Itu bukan sesuatu yang bisa kita rahasiakan dengan mengorbankan nyawa orang.”

Shii yang memegang pedang panjang yang menebas Direktur Kelly telah menghilang tanpa jejak, dan Yasuo mengatakan itu setelah menarik napas dalam-dalam.

“Aku telah berperang melawan Shii beberapa kali… tidak, itu kurang tepat. Aku tidak benar-benar melawan mereka. Aku hanya hadir di medan pertempuran. Sama seperti apa yang kamu lihat sebelumnya, aku membiarkan orang lain melakukan pertempuran, dan satu-satunya hal yang aku mampu lakukan adalah sihir penyembuhan dan menyanyikan requiem. Meski begitu, aku merasa bahwa aku harus melindungi anak-anak ini, apapun yang terjadi, karena ada sesuatu yang dapat aku lakukan untuk membantu mereka.”

Mengatakan itu, Yasuo berbalik menghadap Direktur Kelly dan Catalina dengan benar.

“Kami sedang diincar oleh seseorang yang bisa mengendalikan Shii. Ada kemungkinan kita menjadi sasaran serangan ini… meskipun aneh bagi mereka untuk muncul di seluruh kota seperti ini. Pada awalnya, aku bahkan curiga bahwa kalian berdua terhubung dengan orang-orang yang mengincar kami. Itu sebabnya aku merasa harus berbohong… Maafkan aku. Namun, sekarang aku mengerti bahwa tidak ada gunanya mencurigai kamu.

Luka yang diterima Direktur Kelly dari Shii itu nyata.

Jika Catalina bersekutu dengan Shii, dia tidak perlu bersusah payah berpura-pura membantu mereka melarikan diri atau membantu memerangi Shii. Dia bisa saja menghilang setelah meninggalkan mereka berdua di suatu tempat di mana Shii akan menemukan mereka.

Jika semua ini sesuai dengan rencana 『musuh』, maka Yasuo dan Shouko sudah tidak punya kartu tersisa untuk dimainkan.

Itulah mengapa tidak ada gunanya mencurigai mereka berdua lagi.

Dalam hal itu, ketika dihadapkan pada apa yang telah terjadi, satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah bergerak sesuai dengan rasa keadilannya yang telah dia kembangkan selama hidupnya selama ini.

“Apakah kalian berdua pernah mendengar seseorang bernama Beatrice Heller atau William Bareig?”

Saat Yasuo menanyakan pertanyaan itu dengan suara tenang, Direktur Kelly dan Catalina saling berpandangan setelah mendengar nama Beatrice.

“Oleh Beatrice, maksudmu『 Mandor 』?”

“Kamu kenal dia !?”

“Yah, tentu saja.”

Mengatakan itu, Catalina meringis.

“Aku sudah memberitahumu tentang mereka, bukan? Faksi pro-kemerdekaan di Persemakmuran Gaz dengan pandangan nasionalistik. Beatrice Heller pada dasarnya adalah pemimpin dari faksi ketiga, 『Carnelian dari Tambang Batu Bara』, yang menjadi terkenal di Persemakmuran Gaz dengan tujuan mencapai kemerdekaan yang lebih jelas.”

“Dialah yang telah mengirim Shii ke Jepang!”

Shouko berteriak dengan penuh semangat, dan Direktur Kelly dan Catalina tampak semakin bingung.

“Aku memang berpikir bahwa aneh jika putra Hideo dan temannya tidak tahu apa-apa, tapi… seberapa banyak situasi yang sudah kalian berdua pahami?”

“Paling tidak, aku pikir kita tahu banyak detail yang tidak akan diketahui oleh orang-orang yang menjalani kehidupan biasa di Ante Lande.”

Yesus menjawab dengan ekspresi gelap di wajahnya.

“Itu terjadi baru-baru ini. Aku menerima 『pemberitahuan resmi dari Foreman』 setelah bertahun-tahun.”

Mengatakan itu, Direktur Kelly menundukkan kepalanya dengan ekspresi malu di wajahnya.

“Pesan itu mengatakan untuk mengirimkan informasi apa pun yang aku temukan mengenai Shii sehingga dapat digunakan untuk bernegosiasi untuk mendapatkan lebih banyak dukungan dari Persemakmuran Gaz… jadi, itulah mengapa aku menggunakan komunikasi Magitech…”

“Tunggu, kamu memberitahunya tentang aku…!?”

Satu-satunya tanggapan yang diberikan Direktur Kelly untuk menjawab pertanyaan Shouko adalah rintihan pertobatan.

Namun, itu sudah cukup untuk membayangkan apa yang telah terjadi.

Setelah kasus dengan Khalija, Yasuo dan yang lainnya secara kasar menganggap bahwa 『Canelian dari Tambang Batu Bara』 adalah sebuah organisasi yang tercemar oleh kejahatan, namun kenyataannya sebagian besar orang yang tergabung dalam organisasi tersebut tidak mengetahui kebenaran.

Sama seperti apa yang terjadi hari ini, Beatrice Heller berusaha menyaring informasi yang dikumpulkan dari semua cabang “bersih” yang berada di pinggiran organisasi untuk menemukan lebih banyak informasi tentang 『Latch』, tidak peduli seberapa sepele itu.

Anggota organisasi yang tergabung dalam cabang-cabang yang mengalami kesulitan menjalankan sesuatu, seperti House of the Fireflies, secara khusus akan menyerahkan informasi apa pun tanpa berpikir terlalu dalam demi mendapatkan lebih banyak dukungan di masa depan.

Bagi Direktur Kelly, anak-anak yang bergantung pada House of the Fireflies untuk bertahan hidup adalah perhatian utamanya.

“……Aku minta maaf. Andai saja kami telah memberi tahu kamu dengan benar tentang diri kami sejak awal… ”

“Tidak, kau tidak perlu meminta maaf. kamu benar dalam berhati-hati.”

Mendengar permintaan maaf Shouko, Catalina dengan tegas menggelengkan kepalanya.

“Dalam keadaan Ante Lande saat ini, 『putra Hideo』 dan 『tubuh manusia tempat tinggal seorang Shii』 adalah topik sensitif yang dapat menyebabkan reaksi eksplosif. Apa pun alasannya, menyembunyikan informasi yang kamu ketahui bukanlah keputusan yang salah. Yah, tidak satu pun dari kami yang berpikir bahwa nama 『Foreman』 akan muncul secara langsung… namun, ada baiknya aku membuat persiapan, untuk berjaga-jaga.

“Eh?”

“Tidak apa. Namun, sepertinya kalian berdua memiliki lebih banyak pengalaman daripada kami dalam hal berperang melawan Shii. Apa yang harus kita lakukan sekarang?”

“……!”

Setelah melihat semua orang yang berkumpul disana, Yasuo berbicara.

“Tidak masalah apakah mereka muncul secara spontan atau seseorang menarik tali di latar belakang. Sekarang begitu banyak Shii muncul di sini, tidak ada jaminan tempat aman di dalam kota. Hal-hal itu akan dengan mudah muncul di dalam ruangan juga… namun… itu benar.”

Yasuo tampak terkejut saat memikirkan sesuatu.

Dan meskipun muncul dengan ide itu, dia meringis seolah bertanya-tanya apakah hal seperti itu benar-benar mungkin terjadi.

“Mohon tunggu sebentar. Yasu-kun benar-benar memeras otaknya saat ini.”

Sambil diam-diam berharap Shouko tidak mengatakan hal-hal yang tidak perlu seperti itu, Yasuo mempertimbangkan berbagai hal yang telah dilihatnya di Galedeite sejak dia tiba di sana.

“Bel itu”

“Apakah kamu memikirkan sesuatu?”

“Jika kita menggunakan lonceng itu, kupikir kita bisa mengatasi situasi ini. Catalina-san! Apa kau tahu dari mana suara lonceng yang kita dengar sebelum kita makan siang disiarkan?”

“Apakah kamu berbicara tentang suara yang kami dengar di pasar? Aku pernah mendengar bahwa mereka membunyikan bel di menara pengawas yang dikendalikan bersama oleh Divisi Ksatria dan dewan kota… tapi karena itu penting untuk fungsi seluruh kota dan menjaga ketertiban umum, orang biasa tidak diberitahu di mana menara itu. terletak. Itu sebabnya, aku juga tidak tahu…”

Yasuo patah semangat setelah mendengar jawaban dari Catalina yang tampak kebingungan itu.

“Setiap orang! Apakah kamu baik-baik saja!?”

Namun, semua orang yang berkumpul di sana dikejutkan oleh suara pria yang tiba-tiba muncul di sana, dan mereka mengangkat kepala.

Saat melihat ke atas, mereka melihat Feigreid, yang berwajah putih, melompat turun dari atap House of the Fireflies. Dia memastikan bahwa Direktur Kelly dan anak-anaknya baik-baik saja, dan menghela nafas lega.

“Syukurlah, sepertinya kalian baik-baik saja.”

“Catalina, bocah ini, dan gadis ini datang untuk melindungi kita tepat pada waktunya.”

“A-aku mengerti…. Tunggu! Mata kiri itu—!”

“…!!”

“T-Tolong tunggu! Dia bukan seorang Shii…”

Yasuo panik dan mencoba menghentikan Feigreid yang terkejut setelah melihat api di mata kiri Shouko, tapi bahkan sebelum dia bisa mengatakan apapun, Catalina telah bergerak untuk menempatkan dirinya di antara Shouko dan Feigreid.

“Letnan Dua, ada sesuatu yang lebih penting yang perlu aku minta agar kamu lakukan untuk aku.”

“Ap… Catalina-san, apa artinya ini? Hanya siapa gadis itu…”

“Dia tamuku dari Jepang yang datang ke sini dari dunia lain. Dia bukan seorang Shii. Dia bukanlah seseorang yang perlu ditakuti oleh organisasi kamu. Lebih penting lagi, Shii telah muncul di dalam kota, benar? Itu sebabnya kamu terbang ke sini, takut tempat ini akan diserang juga, kan?

“I-Itu benar, tapi… Tunggu!! Dari Jepang!? Apa yang terjadi di sini!?”

“Karena situasi saat ini, aku ingin kamu membimbingnya ke tempat tertentu. Dia adalah Yasuo Kenzaki, putra Pahlawan Hideo.”

“……Eh? Hah!? Anak dari Pahlawan Hideo!?”

Feigreid membuka matanya lebar-lebar karena terkejut dan berbalik untuk melihat pemuda yang berdiri di belakangnya.

Di sisi lain, Yasuo juga tampak terkejut karena tidak mengerti apa yang dibicarakan Catalina.

“Sudah saatnya hal itu terjadi, bukan begitu?”

Pada hari itu, pemberitahuan tertentu telah diedarkan di antara personel tentara yang ditempatkan di pos pemeriksaan milik Resteria, yang terletak di perbatasan antara Persemakmuran Gaz dan Kerajaan Resteria.

Komandan pada hari itu duduk di gedung pos pemeriksaan, terlihat bosan saat dia membolak-balik laporan dan menjawab bawahannya yang menanyakan pertanyaan itu.

“Salah satu VIP dari Ibukota akan menyeberang ke sisi Gaz. Kudengar tujuan mereka adalah Galedeite.”

“Ya, tentang bagian ‘satu orang’ itu. Aku tidak mengerti mengapa itu hanya satu VIP. Aku tidak tahu siapa mereka, tetapi kamu akan mengira mereka akan memiliki setidaknya satu Magitech Knight sebagai pendamping.

“Tidak, sepertinya mereka berniat datang sendiri… Hmm?”

Pada saat itu, sebuah alarm berbunyi yang menunjukkan bahwa sebuah objek yang menggunakan mana untuk terbang mendekati pos pemeriksaan dengan kecepatan tinggi dari sisi perbatasan Resteria.

“Oi, apakah benar ada seseorang yang cukup bodoh untuk mencoba dan melintasi perbatasan dari udara tanpa izin di zaman sekarang ini!?”

“Divisi Sihir Anti-penerbangan! Bersiaplah untuk mencegat… Hei, tunggu, itu…!”

Komandan yang telah melihat melalui teleskop ke luar jendela pos pemeriksaan berdiri kaget dengan mulut ternganga sejenak, dan kemudian buru-buru memerintahkan agar alarm dihentikan.

“Buka gerbang perbatasan! Buka gerbang perbatasan!”

“Apa!? Tidak mungkin Gaz mengizinkan seseorang memasuki wilayah mereka melalui udara—”

“Dan aku memberitahumu, mereka punya izin!”

“Haah!?”

Pesawat itu mendekati pos pemeriksaan.

“Aku heeeeeeeer!!”

Benda terbang itu, yang ternyata adalah seorang Magitech Knight, mendekat dengan kecepatan tinggi dan menyeberang tepat di atas gerbang di tanah yang dimaksudkan untuk mencegah orang melintasi perbatasan tanpa izin.

Anehnya, kedatangan orang itu bertepatan dengan waktu yang disebutkan dalam pemberitahuan yang dikirim ke patroli perbatasan, mengenai “kedatangan VIP”.

“Itu…”

Setelah Magitech Knight terbang melewati mereka, selembar kertas terbang turun dari langit.

Magitech Knight telah menyadari bahwa mereka sedang diamati melalui teleskop meskipun kecepatan perjalanan mereka sangat tinggi, dan segera mengeluarkan kertas itu. Komandan mengingat wajah orang itu dan tersenyum pahit.

“…..Sungguh, sungguh lelucon… Umm, mari kita lihat. Ini adalah pertama kalinya aku melihat salah satu dari ini juga. Itu memiliki Segel Kerajaan untuk mengautentikasi orang itu sebagai utusan khusus darurat… Orang yang lewat adalah dari Divisi Ksatria Kerajaan, dari tentara di ibu kota. Coba lihat, namanya…”

Pada saat itu, mereka mendengar alarm dari pos pemeriksaan di sisi Gaz yang jaraknya tidak jauh dari perbatasan di sisi lain, dan suara itu terdengar samar-samar ditiup angin.

Kemungkinan besar ada keributan di pihak mereka juga.

“Sepertinya kita akan dimarahi karena ini, meskipun izinnya.”

Komandan itu merendahkan bahunya dengan pasrah, dan kemudian berbalik untuk melihat ke langit yang telah diterbangkan oleh Ksatria Magitech.

“Aku bertanya-tanya mengapa dia begitu terburu-buru di hari yang damai seperti ini dengan cuaca yang baik. Sungguh, aku tidak akan pernah mengerti apa yang dipikirkan para VIP.”

Menara tempat Feigreid memimpin Yasuo, Shouko, dan Catalina terlihat hampir sama dengan menara yang mereka panjat sebelumnya.

“Ada 『Bell Towers』 lainnya selain yang ini juga, dan kami menggunakan yang berbeda setiap hari.”

Karena peralatan bertugas menjaga waktu untuk seluruh kota, wajar jika mereka mengalami banyak masalah.

“Apakah mereka semua memiliki peralatan penyiaran?”

“Ya mereka melakukanya. Setiap menara memiliki Kerangka Kerja Magitechnya sendiri, dan orang yang bertanggung jawab hanya menggerakkan bel setiap kali kami beralih ke menara yang berbeda.”

Rupanya, dewan kota bertanggung jawab untuk mengawasi lonceng, dan Divisi Ksatria bertanggung jawab untuk membawa mereka ke tempat yang ditentukan dengan aman.

“Tetap saja, apakah hal seperti itu benar-benar mungkin…?”

Feigreid mengajukan pertanyaan itu dengan gelisah, dan Yasuo, yang ekspresinya terlihat semakin gelisah, menjawabnya.

“Ini bukan masalah apakah aku bisa melakukannya atau tidak, kami tidak punya pilihan selain mencoba. Jika ada seseorang yang mengawasi seluruh kejadian ini, maka orang itu mungkin melakukan sesuatu untuk menghalangi kita. Feigreid-san, kamu harus melakukan yang terbaik untuk melindungi menara ini.”

“U-Dimengerti…”

Meskipun Feigreid berkeringat dingin, dia tampak seperti telah mempersiapkan diri dan memimpin jalan ke menara. Sementara itu, Yasuo terlihat seperti tidak siap sama sekali dan nafasnya tersengal-sengal.

“Ada di sini…”

Setelah Feigreid memerintahkan para prajurit yang menjaga fasilitas untuk mundur, Yasuo memasuki sebuah ruangan yang memiliki banyak mesin aneh terpasang di dalamnya dan kecemasannya mencapai tingkat maksimum.

Jika hipotesisnya tidak berhasil setelah melalui semua masalah ini, tidak hanya akan memalukan baginya, itu mungkin juga berdampak buruk pada Feigreid.

Karena Catalina telah menengahi atas nama Yasuo untuk membawa mereka sejauh ini, dia mungkin juga tidak akan lolos tanpa cedera.

“Yasu-kun!”

“Ueeeh!? A-Apa itu…”

Namun, Shouko tiba-tiba menampar punggungnya dengan keras seolah-olah dia telah melihat kekhawatirannya, menyebabkan Yasuo mulai batuk.

“Jadilah lebih percaya diri! Aku yakin kamu bisa melakukannya!!”

Shouko mengatakan itu dengan paksa kepada Yasuo yang meneteskan air mata.

“Jika tidak berhasil, aku akan meminta maaf kepada semua orang bersama denganmu! Lakukan yang terbaik! Anak-anak dari House of the Fireflies mengandalkanmu!”

“Apakah kamu mencoba menghiburku atau memberi tekanan lebih padaku? Putuskan pikiranmu!”

Yasuo mengatakan itu dengan senyum pahit dan melihat sekeliling 『ruang penyiaran』.

Tergantung dari langit-langit adalah tiga lonceng yang terlihat lebih kecil dari yang dia duga.

Ada empat benda seperti terompet yang tampak seperti pengeras suara gramofon, mengelilingi lonceng itu.

Pola magis tampaknya telah diukir di lantai, dan Yasuo tidak memahami tujuannya.

Pola itu terlihat identik dengan Magitech Frameworks yang pernah dia lihat di dalam Techno Weapon Castor di masa lalu, dan mungkin seluruh ruangan ini bisa dianggap sebagai satu Techno Weapon yang besar.

Melihat lebih dekat, dia melihat bahwa lonceng memiliki karakter dan diagram yang terukir di dalamnya juga, dan tampaknya sistemnya tidak sesederhana hanya menekan lonceng untuk membuatnya berbunyi.

“Hei, ini cukup bagus! Kelihatannya seperti studio rekaman!”

“Serius, bisakah kamu berhenti bicara sebentar !?”

“Apakah kamu ingin kami meninggalkan ruangan?”

“Sejujurnya aku tidak tahu apa yang akan terjadi. kamu dapat menunggu di mana pun kamu mau, bersiaplah untuk mengambil tindakan apa pun yang terjadi.

“Aku mengerti. Serahkan padaku. Aku masih memiliki sedikit kekuatan tersisa untuk dicadangkan. ”

“…..Sejujurnya, aku tidak suka ide membuatmu bertarung, Tatewaki-san.”

“Sudah agak terlambat untuk itu.”

Senyum Shouko mengisyaratkan perasaan campur aduk, dan dia berbicara.

“Gunakan apa pun yang kamu harus. kamu bisa mengkhawatirkan sumber masalahnya dan memahami situasinya nanti. Meski begitu, bukan berarti aku tidak takut atau semacamnya, jadi hal-hal yang harus kau tanggung berkembang pesat, oke?”

“Ya, aku mengerti… tunggu, apa!?”

Yasuo masih belum membulatkan tekadnya, tapi untuk mengelabui dirinya agar percaya bahwa dia sudah siap, dia menarik napas dalam-dalam dan sengaja berteriak dengan suara keras.

“Feigreid-san, ayo mulai!”

“Dimengerti… Kalau begitu…”

Setelah Yasuo memberi isyarat bahwa dia sudah siap, Feigreid menempelkan tangannya ke titik tertentu di dinding dan mengaktifkan Magitech Frameworks.

Pada saat yang sama, keempat terompet yang mengelilingi Yasuo dan lonceng mulai mengeluarkan suara berdengung.

Feigreid mengulurkan tangannya untuk memberi tahu Yasuo bahwa persyaratan telah diberlakukan.

Yasuo melakukan yang terbaik untuk menenangkan jantungnya yang berdebar kencang, batuk sekali untuk membersihkan tenggorokannya, dan membuka mulutnya.
『Requiem』 yang dinyanyikan dengan suara resonan Yasuo ditransmisikan ke seluruh kota melalui Magitech Frameworks, peralatan Magitech, dan pengeras suara yang dipasang di tiang listrik di kota.

Speaker telah ditempatkan di lokasi yang diperhitungkan untuk memastikan bahwa suara lonceng akan mencapai seluruh bagian kota, dan sekarang suara requiem menembus setiap bangunan, mencapai setiap gang, tidak peduli seberapa kecil, dan bahkan mungkin diperpanjang. di luar tembok kota juga.

“I-Ini…”

Feigreid, yang mengoperasikan 『ruang penyiaran』, berbicara dengan suara kaget.

Cahaya menjulur dari bawah kaki Yasuo, dan cahaya itu menyebar ke seluruh lantai, ke dinding, dan lonceng yang tergantung di langit-langit.

Ketiga lonceng mulai bergetar bersamaan dengan nyanyian Yasuo, dan terompet yang mengangkat suaranya mengirimkannya ke seluruh kota tanpa kehilangan apapun.

“Shouko! Lihat!”

Catalina, yang telah berdiri di dekat pintu ruang penyiaran dan melihat ke luar menara melalui jendela, memberi isyarat agar Shouko mendekat dan melihat juga.

Shouko berlari menuju jendela, dan dia segera mengerti apa yang terjadi juga.

Pada pandangan pertama, itu tampak seperti jari-jari api hitam yang menjulur ke atas dari seluruh penjuru kota.

Namun, jika dilihat lebih dekat, terlihat jelas bahwa mereka sebenarnya terdiri dari zat seperti jelaga yang muncul saat Shii dikirim dengan requiem.

Dalam waktu singkat, jumlah pilar jelaga mulai bertambah dengan cepat, dari sepuluh menjadi dua puluh.

Tentu saja, itu berarti jumlah Shii yang muncul di kota itu sangat tinggi, tapi Catalina tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya saat melihat tontonan itu.

Dikatakan bahwa bahkan ulama berpangkat lebih tinggi dari Gereja Raja Ilahi dapat mengirim tidak lebih dari tiga Shii sekaligus.

Namun, tidak pernah terdengar lagu satu orang mengirim sepuluh atau dua puluh Shii sekaligus, bahkan jika orang itu meminjam kekuatan besar Kerangka Magitech skala besar.

“Catalina-san! Di sana!”

Di atap sebuah bangunan beberapa puluh meter dari menara, mereka bisa melihat seorang Shii yang terjatuh dalam posisi yang aneh.

Sulit dikatakan karena sebagian besar tubuhnya tersembunyi oleh jelaga hitam yang naik, tapi sepertinya tubuh Shii didera kejang.

Saat Shii terus mengejang, seorang Ksatria Magitech muncul dari suatu tempat dan memberikan pukulan terakhir.

Segera setelah dipukul, Shii berubah seluruhnya menjadi jelaga dan menghilang, dan Ksatria Magitech meluangkan waktu sejenak untuk mendengarkan dengan cermat permintaan Yasuo, dan meskipun tampak bingung tentang apa yang sedang terjadi, dia terbang mencari Shii lainnya.

“Apakah dia mencegah Shii bergerak?”

“Tidak ada keraguan tentang itu. Lagipula Yasu-kun melakukan hal yang sama di Jepang.”

“B-Bagaimana dia bisa tetap berdiri setelah melakukan itu!? Sesuatu seperti ini tidak bisa dicapai dengan jumlah mana biasa, tahu!?”

“Sepertinya dia juga tidak tahu alasannya. Bahkan Ksatria Magitech yang mengajarinya cara menggunakan sihir merasa itu tidak bisa dimengerti.”

“Aku ingin tahu … apakah itu karena warisannya.”

“Aku tidak berpikir itu saja. Mungkin terdengar buruk untuk mengatakannya seperti ini, tapi paman dan bibi Yasu-kun tampaknya adalah orang biasa.”

“Kamu berbicara tentang bagaimana mereka biasa menurut standar Jepang, kan? Hideo dan Madoka juga…”

“Itu tidak masalah. Yasu-kun hanyalah Yasu-kun. Pertama-tama, Yasu-kun sangat buruk dalam hal-hal yang dikuasai Oji-san dan Oba-san. Aku yakin ini tidak ada hubungannya dengan mereka.

“Tapi kalau begitu, apa penjelasan untuk situasi yang keterlaluan ini…?”

“Seperti yang kukatakan tadi. kamu bisa mengkhawatirkan penyebab dan penjelasannya nanti. Namun, jika kamu benar-benar harus memiliki penjelasan untuk ini, Catalina-san, aku rasa aku tahu kemungkinan alasannya.”

“Apa itu?”

Shouko melirik kembali ke ruang penyiaran dan berbicara dengan gembira.

“Yasu-kun lembut, suka menyanyi, dan telah berusaha keras untuk itu. Aku pikir hanya itu saja.”

“……”

Catalina tampak kecewa sesaat, lalu dia melirik ke ruang siaran dan menghela nafas.

“Hanya untuk memastikan, apa yang kamu katakan padaku tentang kalian berdua menjadi kekasih adalah…”

“Itu bohong. Atau lebih tepatnya, aku menunggu jawabannya.

“……Sungguh pria yang mengerikan.”

“Dengan serius.”

Pada saat itu, mereka berdua menyadari bahwa pilar jelaga yang mereka lihat melalui jendela menara sebagian besar telah menghilang.

Mungkin itu berarti semua Shii yang muncul di kota telah dikalahkan dan diusir.

“Mungkin kita harus pergi dan memberi tahu mereka.”

“Itu benar. Lagipula itu mungkin memberi tekanan yang cukup besar pada tubuhnya…”

Itu terjadi sesaat setelah mereka berdua berpaling dari jendela untuk berbicara dengan Yasuo dan Feigreid.

“Eh.”

“Oh?”

Tiba-tiba, bagian dalam menara menjadi gelap gulita.

Seolah-olah ada sesuatu yang menutupi matahari.

Dan kemudian, saat mereka berbalik, Shouko dan Catalina melihat sesuatu yang sulit dipercaya.

Warnanya merah tua, dan cukup besar untuk memenuhi seluruh bidang penglihatan mereka di luar jendela.

Mustahil untuk segera menyadari apa itu.

Satu-satunya hal yang dipahami Shouko dan Catalina adalah bahwa mereka sedang melihat sesuatu yang tidak mungkin ada.

Yasuo sudah pasti mengatakannya sebelum mereka menjalankan rencana ini.

Jika orang-orang yang bekerja untuk Beatrice Heller menyusup ke bagian terdalam Persemakmuran Gaz, mereka akan dengan mudah menemukan lokasi orang yang menggunakan fasilitas penyiaran kota untuk mengirim semua Shii yang telah muncul.

Mungkin saja mereka mengirim seorang pembunuh untuk mengganggu requiem.

Itulah mengapa dia memberi tahu Feigreid, Shouko, dan Catalina untuk tidak lengah dan bersiap untuk bertarung.

Namun.

Tidak ada yang bisa memprediksi bahwa hal seperti ini akan muncul.

“Feigreid-san!! Jaga Yasu-kun!!”

Teriakan Shouko bertepatan hampir sempurna dengan menara yang menampung sistem penyiaran yang dipecah menjadi dua oleh kekuatan yang sangat besar.

Fakta bahwa dia bisa mengangkat Catalina dan melompat keluar jendela tepat waktu bukanlah keajaiban.

Sejak dia pertama kali mendarat di hutan itu setelah datang ke Ante Lande, api hitam Shii telah menyelamatkannya berulang kali.

Api yang membakar pergelangan tangan, pergelangan kaki, dan pinggangnya memberi Shouko kekuatan manusia super, tetapi kekuatan dan stamina manusia super saja tidak akan cukup bagi Shouko, yang tidak memiliki pengalaman nyata dalam hal seni bela diri atau pertempuran, untuk bergerak sedemikian rupa. .

“A-Apa itu…!?”

Shouko berbisik dengan bingung sambil tetap menggendong Catalina.

Itu terlalu besar.

Tingginya sama dengan menara tempat ruang penyiaran berada.

Lebih jauh lagi, ia membawa tombak yang lebih panjang, begitu lama sehingga mencoba menebak panjangnya terasa seperti latihan yang sia-sia.

Itu memiliki empat kaki yang menginjak-injak kota dan hanya meninggalkan puing-puing di belakang mereka.

Itu tidak memiliki fitur yang sama dengan makhluk yang Shouko ketahui, tetapi apakah ini juga Shii yang didasarkan pada makhluk yang sudah mati?

Jika itu adalah shii, lalu berdasarkan makhluk apa itu?

Itu adalah kumpulan api hitam yang telah menghancurkan menara setinggi lima puluh meter dengan satu ayunan tombaknya, dan telah menginjak-injak satu distrik kota.

Makhluk besar yang terlihat seperti centaur itu jelas bukan sesuatu yang bisa dilawan seseorang.

“Yasu-kun! Feigreid-san!”

Shouko meninggikan suaranya sampai hampir berteriak, namun karena suara puing-puing yang runtuh, suaranya bahkan tidak sampai ke lokasi di mana menara itu berdiri.

Jika Shii ini muncul dengan cara yang sama dengan Shii tipe manusia, yaitu, dengan keluar dari bawah tanah, seberapa besar kerusakan yang telah dilakukannya di permukaan hanya dengan muncul?

“I-Itu benar, A-Bagaimana dengan House of the Fireflies….!?”

Catalina mengerang saat masih digendong oleh Shouko dan merespon.

“Itu ada di distrik yang nyaris tidak terinjak-injak di bawah kaki benda itu… Tapi ketika berhadapan dengan sesuatu sebesar itu, berada satu atau dua blok jauhnya tidak ada artinya… Aku tidak percaya, itu…”

“Apakah kamu tahu benda apa itu !?”

“Sungai Pedang Suci Hideo tercipta selama pertarungan antara orang itu dan kelompok Hideo.”

Bahkan nama bodoh itu tidak bisa membantu melunakkan suasana saat ini.

“Jenderal Iblis Balor. Jumlah orang yang dia bunuh selama perang melawan Raja Iblis Kaul termasuk yang tertinggi… Aah… Untuk hal yang paling ditakuti semua orang di dunia terjadi pada saat seperti ini…”

Sejak Shii muncul, kebanyakan dari mereka yang terlihat di seluruh dunia adalah humanoid, meskipun ada laporan bahwa beberapa dari mereka juga berbentuk seperti binatang.

Dari kesaksian para prajurit yang berasal dari Torjesso, diketahui bahwa Shii pada dasarnya memiliki fitur dan tingkat kemampuan yang sama dengan yang dimiliki orang-orang yang menjadi basis mereka ketika mereka masih hidup, dan selalu ada kekhawatiran bahwa setan mungkin terlahir kembali sebagai Shii juga.

Namun, iblis Balor=Shii ini menimbulkan ancaman yang terlalu besar untuk menjadi contoh pertama dari kejadian semacam itu.

Jika dibiarkan berkeliaran bebas bahkan sesedikit satu jam, itu akan dapat mengurangi seluruh Galedeite menjadi dataran datar.

Tidak peduli bagaimana pertempuran itu berlangsung, menilai dari fakta bahwa Sungai Pedang Suci Hideo telah tercipta sebagai hasil dari pertempuran di masa lalu, jelas bahwa itu adalah pertarungan sengit yang sangat merusak lingkungan sekitar.

Itu adalah iblis yang telah menyulitkan Pahlawan Hideo saat dia berada dalam kondisi terkuatnya, jadi bahkan jika itu adalah Shii sekarang, bagaimana mereka bisa mengalahkannya?

“Ini … mungkin tidak mungkin …”

Dilihat dari waktu kemunculannya, dia pasti juga mendengar permintaan Yasuo.

Namun, sejauh yang bisa dilihat Shouko, requiem itu tidak berpengaruh sama sekali pada Balor=Shii.

Ketahanannya terhadap requiem dan atribut suci harus jauh lebih kuat dibandingkan dengan Shii humanoid.

Bagaimanapun, itu bukan lawan yang Shouko bahkan berani dekati dengan tingkat kekuatannya saat ini.

Namun.

“……Ah.”

Itu pasti pekerjaan dewa yang benar-benar jahat, atau mungkin itu hanya sesuatu yang tidak bisa dihindari.

Balor=Shii bertemu dengan tatapan Shouko.

Itu bukan kebetulan atau kesalahan.

Mata Balor = Shii, yang lebih besar dari seseorang, menatap lurus ke arah Shouko.

Dan kemudian, iblis itu mengarahkan tombak besarnya langsung ke arahnya.

Itu bergerak dengan cara yang sangat tidak tergesa-gesa. Namun, tidak mungkin dia bisa lari darinya.

Bahkan dengan api Shii diaktifkan, Shouko masih membeku ketakutan dan tidak bisa bergerak.

Sambil melemparkan bayangannya ke arahnya, Balor menusukkan tombak ke arahnya bahkan tanpa memberinya waktu untuk berteriak.

“……?”

Namun.

“Uwaa…?”

Namun tidak ada kerusakan, benturan, atau kematian, dan angin kencang yang dia rasakan di sekitar tubuhnya menimbulkan awan debu dari puing-puing di sekitarnya.

“S-Shouko…”

Ketika Shouko mendengar suara Catalina, dia membuka matanya yang sebelumnya tidak sengaja dia tutup.

“Hiii!”

Hal pertama yang dia lihat adalah tombak setebal gedung pencakar langit yang tidak bergerak di udara, dan tatapannya sekali lagi bertemu dengan Balor.

Dia tidak tahu apa yang telah terjadi.

Dia tidak mengerti apa yang sedang terjadi, tetapi apakah insting ini datang darinya, atau Shii yang bersembunyi di dalam tubuhnya?

Dia secara naluriah mengerti bahwa itu bukan kebetulan.

Hal yang sama terjadi dengan Shii yang memegang pedang panjang di House of the Fireflies juga.

Untuk beberapa alasan, Shii tidak dapat menyerang Shouko.

“Berhentilah memperlakukanku seperti aku salah satu dari kalian!”

Tidak ada penjelasan lain untuk itu.

Bukan hanya Direktur Kelly, tapi banyak orang di Galedeite telah diserang oleh Shii.

Mudah untuk membayangkan mengapa dia menjadi satu-satunya orang yang tidak bisa diserang oleh mereka.

Itu pasti karena dia adalah 『Latch』, meskipun dia tidak tahu apa artinya itu.

“Meski begitu, aku masih bisa menggunakan ini!”

“Shouko?”

Shouko meletakkan Catalina di tanah, mengepalkan tinjunya, dan berbicara dengan suara keras.

“Catalina-san… Catalina-san, tolong pergi dan bantu orang-orang di House of the Fireflies untuk mengungsi. Aku akan menyelamatkan Yasu-kun!”

“Tunggu! Apa yang kamu bicarakan!? Dalam situasi seperti ini, jika kamu sembarangan menyerang di depannya, tidak ada yang bisa kamu lakukan!!”

“Ada! kamu melihatnya juga, kan? Shii tidak bisa menyerangku!! Bahkan benda besar itu menahan! Akan sia-sia jika tidak menggunakan ini!”

“T-Tapi…”

“Jika aku turun ke sana dan berlari di sekitar kakinya, dia tidak akan bisa bergerak karena dia mungkin akan menghancurkanku jika dia melakukannya, dan selama aku di sana, dia tidak bisa menyerang! Aku bisa mengambil waktuku dan menyelamatkan Yasu-kun dengan mudah, tepat di depan mata musuh!”

Saat Shouko berbicara, dia merasakan api di sekitar pergelangan kakinya membesar satu ukuran.

“Aku akan menggunakan apapun yang aku bisa! Bahkan jika itu adalah seorang Shii!”

“Tunggu, berhenti di sana!”

“Aku tidak akan menunggu! Kita kehabisan waktu…”

“Bukan itu yang aku katakan! Bahkan jika Shii tidak akan menyerangmu, puing-puing yang runtuh dan api masih berbahaya. Jika kau tetap akan pergi…”

Catalina memasukkan tangannya ke dalam jubahnya dengan ekspresi yang mengatakan dia kurang lebih sudah menyerah.

“…lalu pergi setelah kamu menyelesaikan semua kemungkinan persiapan!!”

“Ugh…

“Kamu sudah bangun… ugh… Syukurlah.”

“Ah… Feigreid-san…?”

Penglihatan Yasuo kabur dan satu-satunya yang dia dengar adalah suara Feigreid. Dia menggunakan seluruh energinya untuk duduk.

Yasuo akhirnya melihat melalui udara yang sarat debu dan melihat Feigreid tergeletak di tanah dekat puing-puing, tapi dia tidak dalam kondisi untuk bergegas ke sisi Feigreid.

Ketika dia mencoba untuk berdiri, rasa sakit yang tajam menjalari kaki kanannya dan dia jatuh ke tanah sambil menangis.

“A-Apa yang terjadi…?”

“Menara… runtuh… aku entah bagaimana berhasil… menyelamatkanmu… Tapi aku membuat kesalahan.”

“Feigreid-san…”

Bahkan tanpa mengetahui mengapa kaki kanannya sakit, Yasuo melihat ke tempat Feigreid berbaring dan terkejut.

Sepotong kayu berlumuran darah mencuat dari perut Feigreid.

Yasuo tidak yakin apakah dia tertusuk pecahan peluru ketika menara runtuh atau ada alasan lain untuk itu, tapi jelas bahwa Feigreid, yang seluruh tubuhnya berlumuran darah, tidak memiliki kekuatan lagi untuk bergerak.

“T-Tolong tunggu! Aku akan segera menyembuhkanmu…”

Namun, Yasuo memiliki kemampuan untuk menggunakan sihir penyembuhan.

Selama Feigreid tidak kehilangan terlalu banyak darah, seharusnya nyawanya bisa diselamatkan. Itulah yang dipikirkan Yasuo.

“Ugh… sial!!”

Ketika Yasuo melihat lebih dekat, dia melihat bahwa kaki kanannya ditekuk pada sudut yang tidak mungkin.

Saat dia menyadari itu, dia diserang oleh rasa sakit yang cukup kuat hampir membuatnya pingsan.

Pada tingkat ini, mustahil baginya untuk menyembuhkan Feigreid.

Jika dia tidak menyembuhkan dirinya sendiri terlebih dahulu, dia bahkan tidak akan bisa melewati puing-puing ke lokasi Feigreid.

Namun, Yasuo juga memperhatikan hal lain.

Lingkungannya anehnya gelap.

Matahari tengah hari terhalang oleh sesuatu.

Yasuo memaksa dirinya untuk berpaling dari pergelangan kakinya yang menjerit kesakitan dan dia melihat ke langit. Apa yang dilihatnya di sana membuatnya tanpa sadar menahan napas.

“Empat ……”

Itu adalah monster raksasa.

Itulah gambaran pertama yang melintas di benaknya.

Meskipun sangat besar, itu masih bergerak secara terkoordinasi ..

Itu saja sudah cukup untuk membuat rasa takut menguasai seluruh tubuhnya.

Itu tidak mungkin.

Tidak mungkin sesuatu seperti ini bisa ada.

Apalagi api hitam itu. Dan mata merah itu.

Apakah benda ini seorang Shii?

“Sepertinya… dialah yang menghancurkan menara… Haha… Kau pasti bercanda… Bagaimana kita bisa… Melawan monster seperti ini……”

Suara Feigreid telah kehilangan semua jejak vitalitas.

Dia telah diliputi keputusasaan juga.

Makhluk raksasa yang menatap ke arah mereka hanya perlu mengambil satu langkah ke depan, dan mereka akan tergencet menjadi bubur.

Meski begitu, mereka berdua bahkan tidak bisa lari dari tempat ini.

Setelah itu, Yasuo dan Feigreid dilemparkan lebih jauh ke dalam bayangan oleh sebuah objek yang tiba-tiba muncul di bidang penglihatan mereka.

“Sebuah … tombak?”

Yasuo yang sedang duduk di dekat kaki makhluk itu tidak bisa segera menyadarinya, tapi makhluk itu membawa senjata.

Melihat panjang senjata yang absurd itu, Yasuo secara naluriah mengerti.

Ini adalah makhluk yang benar-benar bertanggung jawab untuk menciptakan Sungai Pedang Suci Hideo.

……Ini gila.

Saat alasan ini tiba-tiba muncul di benaknya, Yasuo merasa seperti akan gila dan mulai tertawa.

Dan kemudian, raksasa itu mengangkat satu kakinya seolah menginjak Yasuo dan Feigreid.

Namun mereka berdua tidak bisa bergerak satu langkah pun, dan yang bisa mereka lakukan hanyalah berjuang tanpa hasil.

Terlepas dari kenyataan bahwa kematian mendekatinya, mungkin rasa bahayanya telah dilumpuhkan oleh pemandangan yang terlalu tidak realistis di depannya, Yasuo tidak merasa setakut sebelumnya ketika dia diserang oleh Shii dan William Bareig. di Tokorozawa.

Dia tidak bisa menggunakan pemanggilan pedang suci untuk memanggil ayahnya ke sini, dan tidak ada yang akan datang untuk menyelamatkan mereka.

“……Ini benar-benar gila.”

Ungkapan yang dia gumamkan pada akhirnya akan menjadi kata-kata terakhirnya.

“Aku … orang yang memelihara tanah yang luas.”

Atau setidaknya, itulah yang seharusnya terjadi.

“Tumbuh, kamu bertunas! Cairkan, kamu salju! Bangkitlah, kamu yang tidur di kedalaman musim dingin! Busur Air Suci, Pomona! Jawab panggilanku dan ambil formulir!”

Tidak ada benturan, dan satu-satunya yang dilihat Yasuo adalah sejumlah besar cahaya yang menembus langit.

Yasuo tanpa sengaja menutup matanya karena cahaya yang tampaknya cukup terang untuk membakar matanya.

“Wow!!”

Ketika dia membuka matanya lagi, dia merasakan semburan air di wajahnya yang terasa seperti gerimis ringan, dan Yasuo mengerang.

Pada saat yang sama, dia mendengar suara sesuatu yang besar jatuh ke tanah dan melihat bahwa makhluk raksasa yang bergerak ke arahnya telah jatuh dengan keras di atas puing-puing.

“Empat…”

Bahkan Feigreid, yang telah mempersiapkan diri untuk yang terburuk, benar-benar terkejut, dan keduanya melihat ke langit.

Matahari sekali lagi terlihat setelah raksasa itu jatuh, dan titik gelap menukik ke arah Yasuo dengan matahari di punggungnya.

Dibandingkan dengan raksasa, orang itu terlalu kecil, namun mereka muncul di tempat itu dengan suara yang penuh vitalitas.

Rambut emas yang berkilau di kota itu penuh dengan kematian dan puing-puing.

Busur yang dia pegang di tangannya melepaskan aura suci, dan tak seorang pun yang melihatnya dapat menyangkal jumlah vitalitas dan mana yang dipancarkannya.

Dan lebih dari segalanya, suara bermartabat yang sudah biasa dia dengar selama beberapa bulan terakhir ini.

“Maaf membuatmu menunggu!!”

Saat dia melihat hiasan rambutnya yang berbentuk seperti bunga, berkilauan di bawah sinar matahari, Yasuo memanggil namanya dengan ekspresi tidak percaya di wajahnya.

“Diana…?”

“Ya!!”

Itu Diana.

Dianaze Krone telah tiba, mengenakan seragam Ksatria Magitech Resteria yang sudah biasa dilihat Yasuo.

Namun, apa yang dia pegang di tangannya bukanlah Senjata Techno standar dari Divisi Ksatria Resteria, Castor dan Pollux.

Itu adalah senjata yang belum pernah Yasuo lihat sebelumnya, dan itu terlihat seperti dahan bunga yang digunakan untuk membuat busur dan anak panah.

“Kurasa hari yang kita takutkan akhirnya tiba. Jenderal Iblis Balor… Hari ketika salah satu iblis dari pasukan Raja Iblis Kaul dibangkitkan sebagai Shii!”

“Diana… Hanya apa… kenapa kamu…”

“Kita bisa bicara nanti. Yasuo, aku akan membelikanmu waktu. Tolong sembuhkan kakimu dan selamatkan Magitech Knight itu dari Gaz.”

“I-Tidak mungkin, tidak mungkin… kau bisa menghadapi sesuatu sebesar itu sendirian.”

Tidak peduli seberapa super kekuatan Diana, itu hanya dibandingkan dengan kekuatan Yasuo sendiri.

Terlepas dari Feigreid, tidak ada Ksatria Magitech dari Gaz yang mampu menyerang raksasa itu, dan Yasuo tidak percaya bahwa Diana akan mampu menghadapinya sendirian.

Namun, tidak ada sedikit pun keraguan di mata Diana.

“Aku tidak punya pilihan selain melakukannya. Aku… lagipula aku juga putri Pahlawan!!”

“Diana!! Wow!”

Diana menarik busur tanpa mencabut anak panah, dan melompat ke udara dengan suara gemuruh.

Di depannya adalah tombak besar yang diangkat tinggi-tinggi.

“Haaaaaaaaaaaaaaaa!!”

Detik berikutnya, Diana berteriak cukup keras untuk mengalahkan Yasuo yang berada di tanah, dan ledakan energi magis yang sangat kuat yang dia tembakkan dari busur kosong itu memaksa tombak itu mundur bersama penggunanya.

“Aku belum selesai!!”

Bahu Balor=Shii terbuka lebar setelah serangannya dipukul mundur, dan Diana menembakkan beberapa panah cahaya ke arahnya secara berurutan.

Balor=Shii mencoba mengintimidasi Diana dengan teriakan mengerikan, tapi mungkin dia tidak bisa menahan kekuatan anak panah itu, karena dia tidak lagi berusaha mengangkat tombaknya.

Namun, kemampuan khas Shii adalah kekuatan mereka untuk mencuri hati makhluk hidup.

Saat Diana berjuang dengan gaya inersia saat terbang di udara, seberkas cahaya merah dilepaskan ke arahnya dari mata merah Balor = Shii yang dengan mudah lebih besar dari tinggi badannya.

“Diana!!”

Yasuo, yang pernah terkena serangan dari musuh yang menakutkan itu, berteriak ketakutan, tapi sepertinya waktu tembakan sinar itu membuatnya mustahil untuk dihindari.

Namun, secara ajaib, kekuatan yang lebih kuat muncul untuk mengganggu serangan itu.

“Aku sudah muak dengan rampaaaaaagemu!”

Sebuah benda besar yang menakutkan muncul di antara Diana dan Balor=Shii dengan kecepatan peluru.

Shouko, yang menempel di punggung naga bersisik, muncul seolah-olah melindungi Diana dari lampu merah itu.

“Shouko!? Hati-Hati!”

Pada saat Diana memperhatikan Shouko, lampu merah tepat di depannya..

Rasa dingin merambat di punggung Diana saat dia berpikir bahwa mereka berdua akan ditelan oleh lampu merah itu.

『…………!』

Balor = Shii menutup mata besarnya bersamaan dengan raungan, dan cahaya merah menyebar ke langit sesaat sebelum mengenai Shouko dan naga bersisik.

“Diana-san, Shii tidak bisa menyerangku jadi jangan khawatir, yang lebih penting jika kamu memiliki sesuatu di lengan bajumu sekarang adalah waktunya!!”

Shouko berteriak dalam satu tarikan napas dari belakang naga bersisik saat melewati Diana sambil mempertahankan momentum kedatangannya.

Diana merasa bahwa dia juga memiliki seseorang selain Shouko yang menunggangi naga bersisik, tetapi dia tidak dapat meluangkan waktu untuk memastikannya.

Dia tidak boleh kehilangan kesempatan ini di mana Balor=Shii berdiri dengan mata tertutup dan tombaknya keluar dari posisinya.

Diana secara akurat memanfaatkan celah sesaat yang diciptakan Shouko dengan mempertaruhkan nyawanya.

Saat Balor=Shii bergerak lamban mencoba untuk mendapatkan kembali posisinya, Diana menuangkan setiap tetes mana yang dia miliki ke busurnya.

“Menghilang!!”

Dia menembakkan panah langsung ke tengah dada Balor = Shii saat tidak seimbang.

“Mendengar!!”

Yasuo mengerang saat dia terkena sebagian dari suara gemuruh dan gelombang kejut itu, tapi saat dia membuka matanya lagi, apa yang dilihatnya adalah pemandangan yang bahkan lebih tak terbayangkan dari Balor=Shii itu sendiri.

“Eeehh?”

Tubuh raksasa yang cukup kuat untuk membelah menara menjadi dua telah diledakkan ke udara.

Kekuatan panah cahaya Diana cukup kuat untuk menjatuhkan Balor=Shii dari kakinya dan membuatnya terbang ke dataran di luar tembok kota.

“Yasuo!! Cepat sembuh!!”

“Ah… Benar!”

Setelah berteriak kepada Yasuo yang hanya menatap kosong ke langit, Diana terbang mengejar Shii yang baru saja dia kirim terbang.

Sudah kurang dari dua hari sejak Yasuo terakhir melihatnya. Apa yang terjadi pada Diana saat itu sehingga dia bisa dengan mudah menerbangkan Shii raksasa yang merupakan simbol keputusasaan di luar tembok kota menggunakan kekuatan yang belum pernah dilihat Yasuo sebelumnya?

“Aduh!!”

Seiring dengan keraguan itu, tubuh Yasuo tiba-tiba diliputi oleh kenyataan bahwa dia masih hidup, dan kakinya yang patah mengirimkan keluhan berupa rasa sakit yang tajam.

“Sialan… Rasa sakit ini terasa sangat berbeda dari perutku yang tertusuk. Gaaaah!”

Yasuo entah bagaimana berhasil mengembalikan pergelangan kakinya ke posisi yang tepat, dan kurang dari satu menit setelah menerapkan sihir penyembuhan, pergelangan kakinya kembali normal.

“Ugh ……”

Karena dia telah menggunakan sihir requiem dan penyembuhan terus menerus tanpa istirahat, dia merasa pusing karena kekurangan mana.

Namun, Feigreid berada di dekatnya, di ambang kematian.

Untuk berbagi apa yang terjadi di sini dengan orang-orang di dunia ini, kehadiran Feigreid, yang merupakan Magitech Knight of Gaz, sangat diperlukan.

Lebih penting lagi, demi Direktur Kelly dan anak-anak House of the Fireflies yang menunggu sambil mengkhawatirkannya, Feigreid pasti tidak bisa dibiarkan mati.

“A-Apakah kamu masih hidup?”

“…Bagaimanapun. Yasuo… apa yang baru saja terjadi…?”

“Yah, itu… Ah.”

Feigreid, yang tiba-tiba tidak terlihat terlalu buruk untuk dipakai, mengajukan pertanyaan itu, dan saat Yasuo hendak menjawab, mereka mendengar suara tumpul dari suatu tempat yang jauh.

Ketika mereka melihat ke arah itu, mereka melihat bahwa tangan kiri shii raksasa telah robek dan mendarat di tepi Sungai Pedang Suci Hideo.

“Haha… Aku sama terkejutnya denganmu. Sejujurnya aku tidak tahu apa yang baru saja terjadi… tapi aku yakin itu……”

Nyanyian itu, yang memiliki kata-kata yang mirip dengan nyanyian yang digunakan untuk memanggil Pedang Suci Angin, Liutberga, dan Tongkat Api Suci, Marlowe.

“Mungkin… dia adalah pahlawan sejati yang dibutuhkan Ante Lande saat ini. Namun, kenyataannya adalah…”

Dianaze, putri Ahli Pedang Alexei Krone dan Penyihir Agung, Erijina Radagast.

Jika kamu hanya melihat garis keturunan dan kemampuannya, dia adalah ras murni yang berada pada level yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan Kenzaki Yasuo.

Dia tidak tahu alasan atau keadaan di baliknya, tapi sepertinya dia telah diberikan kekuatan yang setara dengan Pedang Suci.

“Beberapa orang sepertiku mungkin tidak berhak mengatakan hal seperti itu, tapi aku sedikit mengkhawatirkannya.”
Tidak dapat memperlambat waktu, naga bersisik yang telah menembak melewati Diana dengan kecepatan tinggi mendarat dengan kekuatan yang sama dan jatuh di tanah yang dipenuhi puing-puing.

“Kyaa!”

“Uwaaaaah!”

Shouko yang diselimuti api Shii berhasil menangkap Catalina yang terlempar ke udara, dan entah bagaimana berhasil mendarat di tanah tanpa cedera saat mendengar suara naga bersisik menabrak sesuatu dan menghancurkannya di latar belakang.

“A-Kupikir aku akan mati!”

“I-Itu kalimatku!”

Mereka berdua tenggelam ke tanah sambil berteriak satu sama lain.

“Catalina-san! Yasu-kun dan Feigreid-san berhasil selamat! Ayo cepat kembali!”

“Tunggu! Apa kau hanya akan meninggalkan naga bersisik itu dalam kondisi seperti itu!?”

Ketika Shouko melihat ke arah itu, dia melihat bahwa naga bersisik telah menabrak puing-puing dan berjuang dengan menyedihkan untuk membebaskan diri.

Tampaknya tidak terluka parah, tapi mungkin tidak akan bisa langsung terbang lagi.

“Juga, Shii itu tidak lagi berada di dalam kota! Bahkan jika kita bergegas ke sisi mereka, kita tidak memiliki cara untuk menyembuhkan mereka. Berkat Ksatria Magitech itu, mereka seharusnya tidak dalam bahaya kematian segera! Shouko! Kamu juga tidak dalam kondisi sempurna, jadi tenanglah!”

Mendengar teguran Catalina, Shouko menarik napas dalam-dalam untuk mencoba menenangkan dirinya.

Pada saat itu, mereka merasakan getaran yang disebabkan oleh beberapa benda besar yang jatuh ke tanah jauh sekali, dan Shouko menoleh ke arah itu, dan melihat bahwa Balor=Shii telah terlempar sampai ke tepi hutan.

“Diana-san luar biasa… Tapi bagaimana dia tahu kita ada di sini?”

Dari apa yang Shouko dengar tentang kekuatan pertempuran Diana dari Yasuo dan Khalija, dia tentu saja jauh lebih berbakat daripada rata-rata, tetapi meskipun demikian dia seharusnya tidak memiliki kekuatan yang luar biasa.

Juga, terlepas dari kenyataan bahwa Shouko tidak mengetahui detail yang berkaitan dengan situasi militer Ante Lande, bahkan dia tahu bahwa mengirim Balor=Shii terbang ke lokasi di luar tembok kota bukanlah sesuatu yang dapat dicapai dengan tingkat kekuatan normal. kekuatan.

Dan yang terpenting, dia tidak dapat memahami bagaimana Diana sampai di tempat ini, seolah-olah dia telah menunjukkan dengan tepat lokasi Yasuo.

Pertanyaan Shouko segera dijawab oleh orang yang berada di sampingnya.

“Sama seperti bagaimana kalian berdua berjaga-jaga denganku, aku juga takut pada apa pun yang membawa kalian berdua ke sini. Apalagi setelah aku mengetahui bahwa Yasuo adalah anak laki-laki Hideo. Itu sebabnya, aku menghubungi mereka tadi malam.

“Menghubungi mereka… Ah!”

Shouko ingat bahwa Catalina mengatakan sesuatu tentang melakukan kontak dengan seseorang ketika mereka berada di depan House of the Fireflies.

“Kamu seharusnya melihat betapa khawatirnya dia ketika aku menghubunginya dan berkata,『Aku telah menjemput seorang anak laki-laki yang terlihat persis seperti Hideo, apakah kalian ada hubungannya dengan itu?』 Terlepas dari penampilanku, aku masih seorang pelukis terkenal, dan aku telah lama menjalin hubungan dengan orang-orang yang menyelamatkan dunia ini bersama dengan Hideo.”

Catalina menunjuk ke arah cahaya yang menembus Balor=Shii dan terus berbicara.

“Cahaya itu berasal dari Busur Air Suci, Pomona. Itu adalah busur yang digunakan Penyihir Agung Erijina Radagast saat dia bertarung melawan Raja Iblis Kaul. Namun, sepertinya orang yang menggunakannya sekarang bukan Erize, meski aku hanya melihatnya sekilas dari jauh…”

“Diana-san adalah putri dari orang bernama Erijina itu.”

“…..Begitu ya, jadi begitu. Jadi Resteria yang membawa kalian berdua ke sini.”

“……Ah.”

“Kamu tidak perlu khawatir menyembunyikan sesuatu dariku pada jam selarut ini. Aku dapat menebak bahwa kamu semua bepergian ke Ante Lande secara rahasia, tetapi karena beberapa masalah, hanya kamu berdua yang akhirnya mendarat di Persemakmuran Gaz. Dari yang bisa kulihat, putri Erize-lah yang memintamu pergi ke Ante Lande. Apakah aku benar?”

“……I-Itu…”

“Bagaimanapun, kita bisa membicarakannya panjang lebar jika gadis itu berhasil mengalahkan Balor=Shii. Untuk saat ini, kita harus pergi dari sini dan mencari tempat berlindung. Shouko, bisakah kamu mengintai di sekitar, untuk berjaga-jaga? Mungkin ada beberapa Ksatria Magitech yang menganggapmu sebagai ancaman, atau seorang Shii yang belum diusir di daerah itu.”

Pada saat itu, keduanya mendengar auman binatang dari belakang mereka.

Naga bersisik berhasil merangkak keluar dari puing-puing, dan menatap mereka dengan sedih.

Catalina mulai menenangkannya dengan memainkan pipa yang dia keluarkan dari jubahnya, dan berbicara dengan Shouko.

“Seperti yang kuduga, dia tidak akan bisa langsung terbang lagi. Kami cukup dekat dengan House of the Fireflies, jadi mari kita mulai dengan membimbing Direktur Kelly dan yang lainnya ke suatu tempat di mana Magitech Knights dapat melindungi mereka. Setelah itu, kita bisa mencari Yasuo dan Letnan Dua Feigreid. Mari kita percaya pada kekuatan penyembuhan Yasuo. Apakah itu tidak apa apa?”

“……Ya aku mengerti.”

Terus terang, Shouko ingin menyelamatkan Yasuo secepat mungkin.

Namun, mengabaikan orang-orang di House of the Fireflies juga bukan pilihan.

“Lagi pula, aku mungkin harus lebih terbiasa dengan kekuatan ini.”

Peningkatan kekuatannya yang disebabkan oleh api Shii masih berlaku, dan Shouko tahu bahwa semakin dia menggunakan kekuatan itu, semakin lama dia bisa mempertahankannya.

Ketika dia berpikir bahwa lebih banyak Shii humanoid akan muncul di kota, dia merasa ingin menguji batas kekuatan itu.

“Ahh… Sepertinya aku juga terpengaruh sepenuhnya oleh hal-hal ini.”

Apakah dia selalu memiliki pola pikir yang agresif?

Terlepas dari kenyataan bahwa itu adalah situasi serius di mana nyawa orang-orang dipertaruhkan, Shouko merasa anehnya lucu dan tidak bisa menahan senyum.
“Aku ingin tahu apakah Tatewaki-san dan Catalina-san baik-baik saja. Lagi pula, itu terbang dengan kecepatan tinggi. ”

“Aku juga tidak yakin… Aku tidak menyangka naga bersisik bisa terbang secepat itu, jadi aku benar-benar tidak bisa memastikannya…”

Yasuo melakukan yang terbaik untuk menyembuhkan Feigreid setelah mengeluarkan potongan kayu yang telah menembus perutnya dan memberikan tekanan untuk mengurangi aliran darah.

Saat Yasuo menyembuhkannya, dia bisa merasakan bahwa vitalitas Feigreid yang meluap-luap yang mungkin berasal dari latihannya yang keras sebagai Magitech Knight telah membawanya keluar dari kondisi kritis.

“Apakah itu cukup baik…. Aku merasa seperti akan muntah….”

“Ah!”

Begitu Yasuo menilai bahwa Feigreid tidak lagi berada dalam bahaya, seluruh tubuhnya diserang oleh rasa lelah.

Saat Yasuo hendak ambruk ke lantai, Feigreid buru-buru mengulurkan tangannya untuk mendukung Yasuo.

“……Terima kasih banyak. Hidupku diselamatkan oleh putra Pahlawan Hideo… Ini akan menjadi sesuatu yang bisa kubanggakan selama sisa hidupku.”

“Haha, jika kamu ingin mengatakannya seperti itu, maka kamu adalah orang yang menyelamatkanku dari menara saat dihancurkan, kan? Jika ada, kamu harus bangga akan hal itu…. ”

“TIDAK. Pada akhirnya, aku tidak bisa membiarkanmu melarikan diri dari Shii itu. Aku yakin sejumlah besar orang kehilangan nyawa mereka juga… Meskipun menjadi Magitech Knight, aku merasa seperti aku hanya menunjukkan kepada kamu hal-hal yang tidak berharga.”

Yasuo bukanlah orang yang dengan gegabah mengatakan bahwa bukan itu masalahnya, dan Feigreid mungkin juga tidak menyangka akan mendengarnya.

“Dan selain itu, orang yang menyelamatkanmu, Yasuo, adalah….”

Feigreid berdiri sambil menopang Yasuo, dan menatap cahaya yang bersinar jauh dari tembok kota.

“… Ksatria Magitech yang cantik itu.”

“Umm, Feigreid-san…”

“Tolong, panggil aku Feig.”

“……Feig-san. Bisakah kamu membawa aku ke tempat dia… ke tempat Diana? Aku yakin pertarungan akan segera berakhir.”

Pomona, Busur Air Suci yang diterima Diana dari ibunya, mengubah mana menjadi serangan yang jauh lebih kuat daripada yang bisa dicapai oleh Senjata Techo biasa, dan Diana menggunakan kekuatan itu untuk berulang kali mengikis tubuh Shii yang hanya memiliki ukurannya sebagai titik kuat.

Namun, tubuh Diana mulai merasakan tekanan dari jumlah mana yang dikonsumsi.

“Aku masih… terlalu lemah!”

Diana menembakkan panah cahaya dari Pomona sambil memikirkan apa yang telah terjadi selama beberapa hari terakhir.

“Hati, tubuhku, dan sihirku masih terlalu lemah!!”

Di satu sisi, dia hanya melampiaskan amarahnya.

“Apakah itu sebagai Ksatria Magitech… atau sebagai orang biasa… Kalau terus begini, aku tidak akan bisa melindungi orang-orang yang kusayangi!”

Sebagian dari tubuh atau api Balor=Shii diterbangkan setiap kali Diana menembakkan panah dari Pomona, dan akhirnya, tombak besar itu jatuh ke tanah dan menghilang.

“Jika aku… Jika kita tidak menjadi lebih kuat, Ante Lande tidak akan….”

Mata Diana dipenuhi dengan kebencian saat dia menatap langsung ke mata merah besar Balor = Shii.

“…bisa melindungi kampung halaman Yasuo!!”

Bintang jatuh yang tercipta tepat di atas tanah menembus tengkorak Balor=Shii, dan tubuh besar itu akhirnya runtuh sepenuhnya di dataran.

“Haa…. Hah…. Haa…”

Diana, yang mendarat di sebelah Balor = Shii sambil bernapas dengan kasar, menatap mayatnya dengan penuh kebencian.

“Bahkan setelah kematian, kamu masih tampak membahayakan orang… Persis dari mana asal kalian semua…”

『Guuu…. Guaaaaaah』

Satu-satunya hal yang keluar dari mulut raksasa Shii yang pernah menjadi Jenderal Iblis adalah erangan dan bau busuk.

“Ugh….”

Diana secara naluriah mengernyitkan hidungnya karena bau busuk, tetapi ketika dia melihat mata merah yang semakin redup, dia membuat ekspresi bengkok seolah-olah dia sedih.

“Siapa yang akan melakukan hal seperti ini, dan mengapa ……”

Bahkan iblis dari zaman kuno yang hanya pernah dia dengar dalam legenda tidak ingin mencari kematian lagi setelah mati sekali.

Mengapa mereka memperlakukan hidup dengan begitu kejam?

Siapa yang bertanggung jawab untuk ini?

“Butuh cukup banyak waktu untuk menjawab pertanyaan itu.”

“…!?”

Itu terjadi dalam sekejap.

Balor = Shii, langit, tanah, sungai, hutan, kota, dan segala sesuatu lainnya telah dilucuti warnanya dan berubah menjadi hanya hitam dan putih.

Ketika Diana melihat pria yang muncul seolah-olah muncul dari tanah di antara wajah Balor = Shii dan dirinya sendiri, ekspresi Diana berubah karena marah dan dia sekali lagi mengambil posisi dengan Pomona.

“Hai! Ampuni aku itu. Pedang kembarmu bukan urusanku, tapi terkena Pomona akan terasa sakit.”

Dia mengenakan kemeja bernoda jelaga, celana panjang dengan bretel, dan topi tukang koran hitam.

Juga, dia memegang lentera.

“William Bareig…….!”

Diana memanggil nama orang yang seperti perwujudan kematian, dengan mata kirinya bersinar dalam warna merah yang tidak menyenangkan di balik api Shii.

“Apa tujuanmu!? Pertama kamu menyerang Yasuo dan Nodoka, dan kemudian kamu menanam Shii di dalam Shouko… Apakah keributan di Galedeite ini juga kamu lakukan !?

“Hmm. kamu mungkin tidak mempercayai aku, tetapi aku akan menyatakan sebagai catatan bahwa aku tidak bersalah atas kejadian saat ini atau kasus dengan Shouko Tatewaki. Pelaku yang kamu cari adalah Beatrice Heller. Orang yang sama yang menyihir Khalija Welleger.”

“……Beatrice Heller….”

Diana bergidik merasakan kebencian orang yang bahkan belum pernah dilihatnya.

“Mereka mungkin di antara orang-orang yang menyerang Galedeite kali ini, Shii yang dulunya adalah Magitech Knights of Resteria, menggunakan Senjata Techo bernama Sinistra… hei!?”

Dian menembakkan panah cahaya dari Pomona tanpa peringatan apapun.

Willam menghindarinya dengan tergesa-gesa, dan menepuk dadanya dengan gerakan berlebihan.

“Berhentilah melakukan hal-hal menakutkan seperti itu. Bukankah aku baru saja mengatakan bahwa akan menyakitkan jika aku dipukul dengan itu?

“Jika membunuhmu di sini akan membantu menjaga perdamaian dunia, aku akan melakukannya tanpa ragu-ragu!”

“Terlepas dari wajah cantik itu, kamu berbicara seperti prajurit lainnya. Nah, begitulah seharusnya kamu. Keturunan Krone dan Radagast. Jadi kamu bisa menggunakan Pomona sedemikian rupa meskipun kamu baru menerimanya baru-baru ini. Tidakkah menurutmu kalian tidak terlalu membutuhkan bantuan dari keluarga Kenzaki?”

“…..Kita seharusnya melakukan itu dari awal. Tapi sekarang sudah terlambat. Dan selain itu… apakah kita menjangkau keluarga Kenzaki atau tidak, aku yakin kamu pada akhirnya akan melakukan sesuatu untuk menyakiti mereka.

“Hmm, aku tidak bisa menyangkalnya… Oi!”

William berteriak berlebihan pada panah cahaya yang hampir menyerempet wajahnya saat terbang, dan kemudian menatap Diana.

“…..Aku tidak akan melewatkannya lain kali. Ceritakan apa yang kamu ketahui tentang Shii dan apa tujuan kamu.”

“Itu hanya akan membuatku sakit jika kamu memukulku dengan itu, jadi jika kamu ingin melakukan itu maka silakan… tapi tentu saja. Karena kamu tampaknya sangat ingin tahu, aku akan memberi tahu kamu satu hal saja. Ini tentang Shouko Tatewaki.”

“……?”

“Aku juga seorang『Latch』.”

“Eh?”

“Namun, menangkapku berada di luar kemampuan Beatrice Heller. Itu sebabnya dia mencari 『Latch』 selain aku. Aku juga tidak terlalu peduli, tapi melihatnya dari sudut pandangmu tentang benar dan salah, membiarkannya menangkap 『Latch』 mungkin bukan hal yang baik untuk kalian semua.”

“Apa sebenarnya『Latch』!? Jika kamu mengatakan bahwa kamu adalah salah satu dari mereka, apakah kamu benar-benar seorang manusia!?”

“Mengatakan seperti itu sedikit jahat, tapi tidak, kamu salah. Namun, wanita itu sedikit keliru. Seorang 『Latch』 tidak harus menjadi manusia yang hidup. Satu-satunya hal yang penting adalah mereka memiliki 『mata yang terlihat』.”

Mengatakan itu, William menunjuk ke arah mata kirinya sendiri dengan tangan yang memegang lentera.

“Dari apa yang aku lihat, Shouko Tatewaki hanyalah orang Jepang biasa. Namun, sayangnya untuknya, dia tampaknya memiliki kecocokan yang sangat tinggi dengan Shii itu. Hanya secara kebetulan dia menjadi kandidat 『Latch』. Shii yang merasukinya juga tidak istimewa. Namun, tidak peduli seberapa jarang kebetulan yang menciptakannya, begitu wanita itu menyadari keberadaan 『Latch』, dia tidak akan hanya duduk diam dan membiarkannya lepas dari genggamannya. kamu harus sangat berhati-hati. Jika dia melepaskan Shii yang kuat seperti Balor ini di Jepang, itu akan benar-benar menjadi situasi yang terlalu mengerikan untuk dilihat.”

“………….”

Korban adalah korban, apakah milik Ante Lande atau Jepang.

Namun, jika Shii sebesar itu muncul di Jepang, atau lebih tepatnya, di Bumi, apa yang akan terjadi?

Tidak cukup hanya dengan mengalahkannya.

Setelah serangan seperti itu, sifat dunia itu sendiri pasti akan berubah.

Kota dan desa yang damai tempat Yasuo dan Shouko tinggal akan berubah.

“…..Aku pasti tidak akan membiarkan hal seperti itu terjadi!”

“Tidak ada gunanya mengatakan itu padaku. Yah, aku tidak terlalu peduli siapa yang mati dan di mana mereka mati, tapi aku tidak suka membiarkan Beatrice melakukan apa yang dia suka. Selain itu, pada akhirnya aku ingin keluarga Kenzaki membantu aku, jadi aku akan pergi sekarang. Aku merasa seperti aku akan benar-benar terbunuh jika aku memperpanjang kunjungan aku.”

“Tunggu! Kamu masih belum memberitahuku apa tujuanmu…!”

“Apa gunanya bagimu untuk mendengar tujuan orang sepertiku? Sekarang setelah kamu memiliki Pomona, aku pasti lebih tertarik untuk menjadikanmu salah satu rekanku dibandingkan terakhir kali kita bertemu, tapi tidak mungkin kamu setuju dengan itu, kan?

Dari nada suara William, tidak terlihat apakah dia mencoba mengejeknya atau menenangkannya, tetapi Diana mengerutkan kening karena ketidaknyamanan yang dia rasakan setelah mendengar kata-kata yang baru saja dia ucapkan.

“Kawan? Apakah kamu baru saja mengatakan kawan?

“Jika memungkinkan, aku juga ingin menjadikan Yasuo Kenzaki dan Nodoka Kenzaki sebagai rekanku juga. Yasuo luar biasa, kamu tahu? Tentu, dia hampir tidak berguna ketika harus berperang, tetapi dia menggunakan fasilitas penyiaran untuk memurnikan semua Shii yang muncul di dalam Galedeite sendirian. Kalau saja dia setidaknya bisa bertarung di level Magitech Knight biasa, dia tidak akan memiliki kerugian.

William mengatakan itu dengan senyum masam sambil merendahkan bahunya, lalu menyesuaikan topi tukang koran di kepalanya dan menatap langit yang gelap gulita.

“Oh, sepertinya aku terlalu lama tinggal di sini. Sekarang saatnya bagi aku untuk kembali nyata. Tolong sampaikan salam aku kepada Yasuo dan Erijina Radagast.”

Balasan Diana berupa panah cahaya.

“Serius, meskipun wajah cantik itu, kamu adalah seorang nona muda yang menakutkan.”

William mengambil panah itu tanpa repot-repot menghindarinya.

Sama seperti panah cahaya telah menghancurkan tubuh Balor = Shii menjadi berkeping-keping, itu juga menghancurkan tubuh William menjadi partikel jelaga.

Atau lebih tepatnya, itu hanya muncul seperti itu.

Diana memasang kewaspadaannya.

Jelaga berputar seperti tornado, menggeliat di ruang monokrom seperti ular raksasa, dan langsung menuju Diana.

“…!! Ambil ini!!”

Diana terus menerus menembakkan panah cahaya ke arahnya, tapi tidak ada umpan balik sama sekali dan rasanya seperti sedang menembaki kabut.

“Ah…!!”

Dan kemudian, beberapa partikel jelaga pertama menyentuh Diana.

“Ugh… Ahhhhhhh!”

Itu dingin, namun panas.

Rasanya setiap partikel jelaga mentransmisikan setiap kemungkinan sensasi tidak menyenangkan ke tubuhnya saat mereka melewatinya.

Tidak dapat menahan tekanan itu, Diana tidak bisa tetap berdiri dan dia jatuh ke tanah dengan cara yang tidak sedap dipandang.

『Wielder of Pomona … jika kamu ingin mengetahui lokasi Pahlawan Hideo, kamu sebaiknya mencari di batas kehidupan.』

Diana mendengarkan suara yang ditimbulkan oleh jelaga yang tidak menyenangkan saat terbang melewati tubuhnya.

『Pomona Busur Suci, Staf Suci Marlowe, dan Pedang Suci Liutberga… Persenjataan Suci milik Pahlawan Keselamatan semuanya terhubung dengan……』

“A-Apa… Mereka terhubung dengan apa?”

『Si bajingan』

Diana tidak bisa memahami suara itu.

Atau lebih tepatnya, pikirannya menolak untuk memahaminya.

“Guaaaaah!!”

Jelaga yang membungkus tubuhnya menghilang setelah sekejap yang tampaknya berlangsung selamanya, dan pada saat yang sama, ruang hitam dan putih juga hancur.

Satu-satunya yang tertinggal adalah dataran yang telah dirusak oleh pertempurannya melawan Balor=Shii.

“Diana!! Apakah kamu baik-baik saja!?”

“……Yasuo.”

Ketika seseorang memanggilnya dari belakangnya tiba-tiba, Diana dengan bingung berbalik sambil tetap duduk di tanah.

Yasuo berdiri di sana, bersama dengan Magitech Knight dari Gaz Commonwealth, dan dia menatap Diana dengan tatapan khawatir.

“Apakah William ada di sini sekarang?”

“Kamu bisa melihatnya?”

“Tidak terlalu. Itu adalah jenis ruang hitam yang sama yang muncul di Tokorozawa dan aku tidak bisa melihatmu di mana pun, jadi kupikir dia mungkin berada di belakangnya… Apa dia melakukan sesuatu padamu?”

Yasuo bertanya kepada Diana bahwa ketika dia melihat dia bertingkah aneh, tetapi Diana hanya menggelengkan kepalanya dan memaksa dirinya untuk berdiri di atas kakinya yang masih memiliki sedikit sensasi tidak menyenangkan yang tersisa.

“Aku baik-baik saja… Kami berbicara cukup lama, tapi dia tidak melukaiku sama sekali. Sepertinya… dia sudah pergi.”

“A-aku mengerti…”

Diana melihat sekeliling untuk memastikan tidak ada sisa-sisa jelaga di sekitarnya, dan kemudian dia tiba-tiba menyadari sesuatu.

“Aku tidak melihat Balor … tubuh besar Shii itu di mana pun, apakah kamu mengirimkannya, Yasuo?”

“Tidak, aku mencoba, tetapi sama sekali tidak berpengaruh. Aku juga lebih khawatir tentang kamu dan penghalang William, jadi aku tidak punya waktu untuk memikirkan itu……”

“Itu ditelan tanah dan menghilang di depan mata kami, seperti Shii biasa. Jika Shii itu didasarkan pada Balor yang mengamuk selama perang melawan Raja Iblis Kaul, aku merasa merinding ketika aku berpikir bahwa kita harus melawannya lagi suatu hari nanti.”

“Jadi begitu…”

Setelah Magitech Knight dari Gaz Commonwealth yang berdiri di samping Yasuo mengatakan itu, Diana sedikit menundukkan kepalanya.

“P-Pokoknya, itu luar biasa. kamu mengalahkan sesuatu yang begitu besar…. Nah, ini pertama kalinya aku melihatmu bertarung di dunia ini, Diana, apakah kamu merasa lebih mudah bertarung saat kamu di sini?

Mungkin Yasuo memperhatikan reaksi Diana, saat dia memasang suara ceria yang dipaksakan dan mengatakan itu.

Diana tersenyum sambil tetap menunduk dan menggelengkan kepalanya.

“TIDAK. Banyak hal terjadi. Banyak hal yang berbeda…. Dalam waktu singkat dalam dua hari terakhir….. Holy Bow Pomona ini, Persenjataan Suci milik ibuku, adalah sesuatu yang boleh aku pinjam untuk kali ini saja. Ibuku tidak bisa dengan mudah datang ke Gaz karena posisinya, jadi… Namun…”

Diana mengangkat kepalanya dan menatap langsung ke arah Yasuo.

“Saat kami menerima pesan dari Catalina Yostern-sama bahwa dia telah menerima seseorang yang mungkin adalah kamu, Yasuo, aku tidak bisa duduk diam. Persemakmuran Gaz adalah negara di mana pengaruh Carnelian of the Coal Mine sangat kuat. Ketika aku berpikir bahwa sesuatu mungkin terjadi pada kamu atau Shouko…. SAYA……”

Yasuo panik saat melihat mata Diana berlinang air mata.

“Ah, tidak, kami juga mengalami banyak hal. Kami mungkin membuatmu khawatir, tapi berkat Catalina-san baik Tatewaki-san dan aku baik-baik saja, aku masih hidup berkat Feigreid-san, dan ingat bagaimana Ayah mulai bersinar di Menara Gerbang saat kami berada di jalan ke sini? Itulah yang menyebabkan semua masalah, bukan? Itu pasti bukan salahmu atau salah Resteria, jadi…”

Argumen keras Yasuo dipotong pendek oleh rambut emas dan hiasan rambut berbentuk bunga yang memenuhi pandangannya.

“Syukurlah… Ini benar-benar kamu ya, Yasuo…. kamu baik-baik saja…. Untunglah….”

“Wow!?”

“……Astaga.”

Saat Diana menyerbu lurus ke arahnya dari depan, Yasuo, yang kehabisan mana dan stamina, terlempar ke belakang ke tanah.

Karena tanah ditutupi dengan rumput lembut, Feigreid tidak berusaha membantunya, dan Diana menangis sambil berbaring di atasnya.

“Aku minta maaf! Maafkan aku karena terlambat! Aku… aku….!”

“D-Diana! Aku tidak bisa bernapas….”

“Aku sangat khawatir. Aku sangat takut! Aku sangat takut bahwa sesuatu mungkin terjadi pada kamu karena aku….!

“S-Seperti yang aku katakan, itu bukan salahmu. Itu salah ayah, kan!? Serius, aku mohon, tolong menjauhlah, ini memalukan…”

“Yasuooooo…..Ueeeeeh!”

“Haruskah aku memberi kalian berdua privasi?”

“F-Feig-san, itu hanya akan membuatnya semakin memalukan….”

Yasuo ragu-ragu untuk menggendong Diana, meski itu hanya untuk menjauhkannya. Menghibur seorang gadis yang menangis karena dia mengkhawatirkannya adalah suatu hal yang mustahil baginya, dan tepat ketika dia mengulurkan tangannya dengan niat meminta bantuan dari Feig yang berusaha pergi sambil tersenyum, dia melihatnya.

Makhluk aneh berbentuk bulat turun dari langit sambil mengepakkan sayapnya.

Tanpa diragukan lagi, itu adalah naga bersisik yang telah dijinakkan Catalina.

Mengapa naga bersisik harus datang ke sini?

Hanya ada satu jawaban.

“D-Diana! Tolong, tenanglah! Aku aman! Meskipun jika kamu terus seperti ini, aku tidak akan aman lagi….”

Namun permohonan Yasuo sia-sia, dan naga bersisik itu mendarat di tanah dengan keanggunan yang tak terduga.

Dan kemudian, setelah beberapa detik.

“…… Apa yang… kalian berdua lakukan……?”

Mata Yasuo bertemu dengan tatapan dingin Shouko yang terlihat bahkan melalui api para Shii.

“Kurasa… Ini untukku.”

Seiring dengan kekurangan mana, Yasuo merasa kekuatannya juga terkuras habis.


Sakuranovel.id


 

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar