hit counter code Baca novel Yuusha no Segare Yuusha no Segare – Volume 3 Epilog Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Yuusha no Segare Yuusha no Segare – Volume 3 Epilog Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Selingan – 4


“Aah… aku ingin tahu apakah bajingan itu benar-benar akan kembali dalam satu minggu…”

“Nodoka… Sepertinya kamu sangat kesal….”

“Ketika aku berpikir bahwa aku sedang bekerja keras di sekolah dan menjejalkan sekolah, dan Onii-chan sedang menikmati liburan tanpa beban di dunia lain yang seperti surga dengan seorang gadis cantik di setiap sisinya, dan terlebih lagi, dia menggunakan uang orang lain untuk melakukannya. itu, aku tidak bisa menghentikan kebencianku menumpuk.”

“Seorang gadis cantik di setiap sisi… Ya, aku tidak akan menyangkal itu, tapi menurutku Yasuo tidak mampu melakukan apa pun pada mereka, dan menurutku dia juga tidak memiliki waktu sebebas itu.”

“Aku tahu itu, tapi pikirkan saja secara normal.”

“Hmm?”

“Mereka pergi menemui orang tua Shouko-san sebelum mereka pergi, kan? Dan tentu saja, di dunia lain, mereka juga akan bertemu dengan ibu Diana-san, bukan?”

“Seharusnya begitu.”

“Bukankah itu pada dasarnya seperti hubungan yang disetujui orang tua? Itu pasti hubungan yang disetujui orang tua, bukan!? Terlepas dari kenyataan bahwa dia tidak berguna. Meskipun dia tidak berguna!!”

“Disetujui orang tua? Apa yang mereka setujui? Dan mengapa kamu mengatakannya dua kali?

“Diana-san dan Shouko-san berbagi rahasia besar dengan Onii-chan, jadi mereka seperti satu-satunya tiga orang di dunia yang memiliki kesamaan, kan?”

“Aku sendiri, kamu, Madoka, dan Hideo. Lalu ada Yang Mulia Erijina, dan pasangan Tatewaki juga. Secara keseluruhan, ada sepuluh orang.”

“Memikirkannya secara normal, bukankah dia akan mengibarkan bendera dengan salah satu dari mereka!? Diana-san sangat manis pada Onii-chan sejak awal, dan Shouko-san tampaknya juga menerima Onii-chan dengan aneh.”

“Ah….. Yah……”

“Dan Onii-chan yang sedang kita bicarakan, jadi dia akan menghancurkan semua bendera itu menjadi berkeping-keping dan kembali seperti tidak terjadi apa-apa, kan? Aargh, aku sangat kesal! Jika aku tahu ini akan terjadi, aku seharusnya mengajukan diri untuk menjadi Pahlawan!”

“Yah… Yasuo…. Sepertinya kamu akan mengalami masa sulit setelah kamu kembali.”


Epilog


Butuh waktu setengah hari untuk memperbaiki mood Shouko.

Itu bukan masalah yang cukup besar baginya untuk salah memahami apa yang telah terjadi, tetapi karena dia datang mencari Yasuo karena dia mengkhawatirkannya, hanya untuk menemukan dia berbaring di tanah memeluk Diana (atau begitulah kelihatannya), kemarahannya mungkin tak terelakkan mengingat posisinya.

Bahkan setelah mereka memastikan bahwa tidak ada lagi Shii di dalam kota Galedeite, mereka tetap sibuk dan sebagian besar hari mereka dihabiskan dengan hal-hal seperti mencoba memahami cakupan total kerusakan, diskusi Diana dengan Divisi Ksatria Galedeite tentang dia. melintasi perbatasan sebagai utusan khusus darurat, dan memastikan keselamatan orang-orang yang terkait dengan House of the Fireflies.

Pada akhirnya, semua orang yang pernah hadir di lokasi hilangnya jasad Balor=Shii baru bisa bertemu lagi larut malam itu.

“Umm… aku benar-benar minta maaf. Aku membiarkan emosi menguasaiku saat melihat Yasuo aman, dan aku benar-benar tidak punya motif tersembunyi lainnya….”

“Tidak apa-apa, sudah!! Jika kau meminta maaf lagi, akulah yang akan merasa malu!!”

Mereka menyewa kamar di sebuah penginapan yang terletak di bagian kota dengan kerusakan yang relatif lebih sedikit, dan Yasuo, Shouko, Diana, Catalina, dan Feigreid semuanya berkumpul di sana, tetapi Diana terus menerus meminta maaf sejak awal dan sebaliknya. , Shouko mendapati dirinya terus didorong ke sudut oleh ekspresi menyeringai Catalina.

“Aku sangat iri pada Yasuo. Aku berharap bisa mengikuti jejaknya juga.”

“Feig-san, berhenti mengatakan hal seperti itu dengan senyuman yang menyegarkan!!”

Itu adalah pendapat jujur ​​yang datang dari kepribadiannya yang teguh, tetapi hanya membuatnya semakin buruk.

“Bagaimanapun!! Seperti yang kami jelaskan, setelah Yasu-kun dan aku jatuh dari Menara Gerbang, kami diselamatkan oleh Catalina-san dan berakhir di sini! Bagaimana denganmu, Diana-san!? Apa yang terjadi padamu setelah itu!?”

“A-aku satu-satunya yang melayang ke pintu keluar Menara Gerbang di Resteria seperti biasa. Yasuo, Hideo, dan Shouko tidak bersamaku, jadi semua orang yang berkumpul di sana, termasuk ibuku, jatuh ke dalam kekacauan.”

Dia menjelaskan bahwa bukan hanya Yasuo dan Shouko, bahkan Hideo pun telah dikeluarkan dari Gerbang Menara.

Ada banyak alasan yang masuk akal untuk itu, tetapi tampaknya mereka menemukan lokasi ayahnya beberapa puluh menit setelah Diana sampai di Resteria.

“Ibuku menggunakan Pomona untuk menentukan perkiraan lokasi Hideo. Pomona, Liutberga, dan Marlowe Madoka menguasai semua ciptaan di Ante Lande, dan mereka adalah harta suci yang bertindak bersama satu sama lain… Namun, ada masalah.

Yasuo sudah mendengar hal ini tepat setelah ia berhasil kabur dari pelukan Diana dan tatapan dingin Shouko, namun rupanya ayahnya belum melakukan kontak dengan Diana maupun Erijina.

“Dia berada di tempat yang tidak bisa dia tinggalkan dengan mudah. Dibandingkan dengan Yasuo, jika kabar tentang keberadaan Hideo tersiar, dia mampu melakukan lebih banyak kerusakan, jadi kecuali seseorang seperti Letnan Dua Feigreid yang merupakan kasus khusus, dia tidak bisa sembarangan meminta bantuan orang bahkan di dalam negeri.”

“Sejujurnya, aku masih sangat pemula, jadi aku sedikit tegang. Lebih penting lagi, ketika aku berpikir bahwa aku menyaksikan momen legendaris dengan mata kepala sendiri, hati aku tidak bisa tidak melompat kegirangan.”

Feigreid lebih tua dari Diana, tapi mungkin karena dia mengingat perbedaan status sosial mereka atau perbedaan kekuatan bertarung mereka, sejak saat dia bertemu dengannya, dia menatap Diana dengan mata berbinar seolah-olah dia adalah dia. bawahan.

“Aku bersumpah atas nama Penyihir Agung Erijina bahwa aku tidak akan pernah sembarangan mengungkapkan rahasiamu!”

“A-Ah… Ya, aku mengandalkanmu…..”

Diana merasa ingin mundur dari Feigreid yang berbicara terus terang dan memberikan tekanan yang aneh.

“Namun, meski telah mendengar keadaannya, perasaanku rumit. Jika bukan karena Carnelian dari Tambang Batu Bara, aku mungkin telah kehilangan nyawa aku ketika aku masih kecil… Jadi aku merasa sulit untuk percaya bahwa Mandor organisasi itu terlibat dengan Shii yang mengancam seluruh dunia.”

“Namun, itulah kebenarannya. Mungkin saja bahkan Balor=Shii yang muncul kali ini dikirim ke sini berdasarkan informasi yang dikirim oleh Direktur Kelly dari House of the Fireflies. Kami hampir yakin bahwa Beatrice Heller memiliki kemampuan untuk secara selektif memilih dan memimpin Shii yang berbasis Magitech Knights dari Resteria, tetapi kejadian kali ini bahkan lebih serius. Kita tidak bisa terus mengabaikannya.”

Jenderal Iblis Balor terkenal di seluruh dunia, bersama dengan legenda Sungai Pedang Suci Hideo.

Mustahil untuk memastikan bahwa setiap orang yang berada di Galedeite tutup mulut.

Cepat atau lambat, tersiar kabar bahwa iblis Shii telah muncul, dan dunia akan dikelilingi oleh suasana yang bahkan lebih suram.

“Yah, kita bisa memikirkannya nanti, tapi untuk saat ini, mengapa Ayah tidak bisa bertemu denganmu?”

“Tentang itu… Tampaknya Hideo mendarat di wilayah yang dikuasai Baskelgarde.”

“Dia ada di Baskelgarde?”

“Ya. Terlebih lagi, dia tampaknya berada di wilayah yang cukup jauh di dalam negeri, jadi jika dia mencoba terbang atau menggunakan kemampuannya dengan cara apa pun, Baskelgarde akan mendeteksinya dan mengetahui keberadaannya, jadi pada dasarnya dia terjebak di sana… Juga , alasan mengapa kamu tidak bisa memanggil Hideo seperti yang kamu lakukan di Jepang mungkin juga terkait dengan itu.”

“Apakah maksudmu itu adalah tempat di mana Pedang Suci Liutberga berasal?”

Diana mengangguk menjawab pertanyaan Catalina.

“Pertama-tama, Pedang Suci Liutberga Hideo pertama kali ditemukan di Federasi Baskelgarde, di sebuah kuil yang dibangun oleh peradaban kuno yang terletak di pegunungan di ujung utara. Titik pendaratan Hideo juga diperkirakan berada di suatu tempat di sekitar sana. Sulit membayangkan bahwa ini hanya kebetulan… ”

“……Jadi begitu. Apakah Pomona dan Marlowe juga ditemukan di tempat yang sama?”

“Tidak, masing-masing ditemukan di tempat berbeda, diabadikan di kuil yang dibangun oleh peradaban kuno…”

Ungkapan ‘peradaban kuno’ mengingatkan pada rasa sejarah dan romansa yang terus-menerus.

Namun, ketika Yasuo mengingat 『bentuk sempurna』 dari Staf Suci Marlowe ibunya, dia tidak benar-benar merasa ingin menerima rasa romantis dari jenis peradaban kuno yang memaksa pengguna staf untuk bertarung dalam semacam Sihir. Bentuk wanita.

“Meskipun kami setidaknya telah memastikan bahwa Hideo aman, kami sama sekali tidak tahu di mana Yasuo dan Shouko berakhir, jadi kami semua menjadi panik. Jika sesuatu terjadi pada kalian berdua, kita tidak akan bisa menghadapi keluarga Tatewaki serta Madoka dan Nodoka, dan lebih dari segalanya, aku sangat khawatir dengan kalian berdua sehingga aku tidak bisa duduk diam… .”

“Jadi begitu kamu mengetahui bahwa Yasuo aman, perasaan lega dan cemasmu muncul sekaligus dan kamu akhirnya memeluknya, bukan begitu?”

“……Ya…. Aku minta maaf….”

“Catherine-san!!”

Wanita tua jahat Catalina jelas menganggap situasinya sangat lucu, menyebabkan Diana semakin menyusut dan Shouko meneriakinya dengan wajah merah, sementara di sisi lain, Yasuo hanya memilih untuk diam saja.

“T-Namun, aku sangat terkejut saat ibuku menerima transmisi Magitech dari Catalina-sama. Aku telah mendengar bahwa dia tinggal di Gaz, tetapi aku tidak tahu bahwa dia memiliki perangkat Magitech yang mampu mengirim pesan dari jarak sejauh ini…..”

“Yah, kurasa kamu tidak akan tahu itu. Sejak aku kebetulan bertemu Hideo dan Erize selama perjalanan aku tiga puluh tahun yang lalu, aku tetap berhubungan dengan Erize dan kami bertukar pesan secara berkala. Meskipun salah satu lukisan aku terpilih sebagai harta nasional, ketenaran itu saja tidak cukup untuk memberi makan aku selama sisa hidup aku… Dan Erize menghargai pencapaian aku karena terus melakukan perjalanan sendiri untuk waktu yang lama… jadi dia memberiku berbagai tugas dari waktu ke waktu.”

“Tunggu, apakah itu artinya….”

Mendengar Feigreid menanyakan itu dengan suara gelisah, Catalina menggelengkan kepalanya.

“kamu mungkin tidak mempercayai aku, tetapi pekerjaan aku terbatas pada interior Resteria. Aku lahir di Torjesso, tetapi aku dibesarkan di Gaz, dan aku senang diizinkan menetap di sini secara permanen. Aku berjanji kepada kamu, aku tidak pernah mengirim Erize informasi sensitif apa pun tentang Gaz. Dan selain itu, Erize mungkin memiliki beberapa orang berbakat yang dapat melakukan pekerjaan lebih baik daripada orang seperti aku yang sangat menonjol. Di sisi lain, ada hal-hal yang bisa aku lakukan untuk mendukung Erize secara khusus karena aku menonjol. Bagaimanapun…”

Catalina memandang Yasuo dan Shouko secara bergantian.

“Aku yakin kalian berdua putus asa, tapi aku tahu dari awal bahwa kalian berdua berbohong padaku dan menyembunyikan sesuatu.”

“…..Kurasa kita mempermalukan diri kita sendiri di depan seorang profesional.”

“Seperti yang aku katakan. Bahkan jika orang mencurigai kamu, tidak apa-apa selama kamu tidak membiarkan mereka mengetahui informasi penting apa pun. Kewaspadaanmu itu patut dipuji mengingat kalian berdua adalah amatir.”

Setelah mengatakan itu dengan nada menghibur, Catalina menoleh ke Diana dan Feigreid.

“Jujur saja, baru belakangan ini aku diminta untuk melihat aktivitas Carnelian of the Coal Mine di Resteria. Mengingat aku dari Torjesso, itu adalah tugas yang sepele bagi aku. Aku melihat ke beberapa organisasi yang berafiliasi dengan Carnelian, termasuk House of the Fireflies Kelly, tetapi sejauh yang aku bisa lihat, mereka semua masih lembaga amal. Namun, pasti ada sesuatu yang aneh tentang mereka.”

Puncak gunung es mungkin adalah 『pesan dari Foreman』 yang diterima Direktur Kelly.

“Aku tidak tahu apa yang dibicarakan orang bernama William Bareig yang disebutkan Diana-chan itu, tapi menurutku membiarkan situasi ini tidak terkendali hanya akan menimbulkan masalah. Apakah itu untuk Resteria, Jepang, atau bahkan Persemakmuran Gaz. Apa yang kamu dan Erize rencanakan mulai sekarang?

“Jujur saja, kami belum bisa mengambil keputusan apapun. Meskipun Yasuo dan Shouko aman untuk saat ini, ketika aku memikirkan Balor, aku tidak berpikir mereka berdua akan aman bahkan jika kami hanya mengirim mereka berdua kembali ke Jepang….

“Jika rencana keseluruhan belum diputuskan, satu-satunya hal yang dapat kamu lakukan adalah mengurus apa pun yang ada di depanmu, kan?”

“Apa maksudmu?”

“Tidak ada cara untuk mengetahui apapun tentang orang bernama William itu, kan? Dan dari apa yang kamu katakan padaku, Diana-chan, sepertinya dia tidak akan mengambil tindakan apa pun secara proaktif dalam waktu dekat. Kalau begitu, hanya ada tiga hal yang harus kalian semua urus.”

Yasuo tidak tahu apakah jumlah tugas itu besar atau kecil, tapi saat dia terlihat bingung, Catalina terus berbicara sambil menghitungnya dengan jarinya.

“Berkumpul kembali dengan Hideo. Memahami hubungan antara Shouko dan Shii di dalam dirinya. Menghilangkan Beatrice Heller. Aku pikir tidak apa-apa jika kamu mengerjakan ketiga tugas ini berdasarkan prioritas dan tingkat kesulitannya.

“Catalina-san, apakah kamu baru saja mengatakan ‘Eliminasi’…..?”

“Aku mengatakan bahwa berdasarkan informasi yang kami miliki saat ini, Beatrice Heller adalah ancaman bagi semua orang yang hidup di dunia. Fakta bahwa dia mengendalikan Shii membuatnya menjadi seseorang yang tidak akan memberikan pengaruh baik pada masyarakat, dan juga fakta bahwa sudah ada banyak korban. Tidak peduli bagaimana itu dilakukan, tidak ada pilihan selain melenyapkannya. Namun…”

“Kami saat ini tidak memiliki bukti pasti atau cara apa pun untuk menyudutkannya.”

Catalina mengangguk pada apa yang dikatakan Feigreid.

“Itu benar. Adapun gangguan kali ini juga, satu-satunya penjelasan yang kami miliki adalah dari orang bernama William Bareig, dan dari semua orang di sini, hanya Yasuo dan Diana-chan yang pernah bertemu dengannya. Kami tidak memiliki bukti objektif sama sekali. Jika kita mendekati Beatrice Heller sekarang, itu akan dianggap sebagai terorisme atau pembunuhan, dan itu akan meninggalkan banyak kegelisahan di masyarakat. Jadi kita tidak bisa langsung menghilangkan Beatrice Heller. Dalam hal ini…”

Catalina melihat sekeliling pada semua orang yang hadir.

“Satu-satunya hal yang dapat kamu lakukan adalah pergi ke Baskelgarde. Demi Hideo dan Shouko.”

“Tunggu, demi aku?”

Shouko berkedip ketika namanya tiba-tiba muncul bersamaan dengan salah satu negara di Ante Lande.

“Itu benar. Aku cukup yakin bahwa Shii di dalam diri kamu awalnya adalah seseorang dari Baskelgarde.”

“Bagaimana kamu bisa tahu tentang hal seperti itu !?”

Saat Diana menanyakan itu dengan berapi-api, Catalina menunjuk ke pergelangan tangannya sendiri.

“Kamu mungkin belum pernah melihatnya, Diana-chan, tapi hal-hal yang dilakukan Shouko sangat menakjubkan. Dia bertarung dengan tangan kosong melawan seorang Shii yang memegang pedang, dan bagaimanapun juga, dia tetap menjadi yang teratas.”

“Eh!?”

Diana memandang Shouko dengan ekspresi kaget, dan Shouko juga tidak menyangkalnya.

“Ya…. Yah, itu dimulai sejak aku datang ke dunia ini. Untuk alasan apapun, saat aku mendapat masalah, kekuatan Shii akan aktif untuk melindungiku. Ini seperti, nyala api yang saat ini hanya ada di mata kiriku mulai menyembur keluar dari mata kananku juga, dan juga, lingkaran api muncul di sekitar pergelangan tangan, pinggang dan pergelangan kakiku, dan seluruh tubuhku mulai terasa dipenuhi energi…. ”

“Pergelangan tangan, pergelangan kaki, dan pinggangmu…?”

“Tunggu, mungkinkah itu…?”

Baik Diana maupun Feigreid bereaksi bersamaan setelah mendengar penjelasan Shouko.

“”Baskelgarde’s『Destroyer of Armies』, Orion!?””

“Itu benar.”

“Tolong jelaskan dengan cara yang Tatewaki-san dan aku juga bisa mengerti.”

Catalina mengangguk seolah puas, dan Yasuo meminta penjelasan.

“Aku tidak tahu pasti sampai aku benar-benar melihatnya, tetapi jika apa yang dikatakan Shouko benar, maka bentuk apinya mirip dengan Orion, yang dikenal sebagai 『Destroyer of Armies』, yang merupakan salah satu yang tertua. Senjata Techno dikembangkan oleh Federasi Baskelgarde.”

Diana mengatakan itu, dan Feigreid juga setuju dengannya.

“Aku juga melihatnya. Itu adalah Senjata Techno lama, jadi sepertinya tidak digunakan lagi di lapangan, tapi semua orang tahu bahwa itu adalah senjata yang meletakkan dasar untuk penelitian Senjata Techno di Baskelgarde. Aku telah mendengar bahwa tidak seperti Senjata Techno modern yang mengubah mana pengguna menjadi hal-hal seperti seberkas cahaya, itu tampaknya digunakan untuk meningkatkan kekuatan dan ketangkasan fisik pengguna.

“Ah, jadi itu sebabnya…”

Itu tidak hanya menjelaskan mengapa Shouko mampu melakukan hal-hal seperti menendang binatang buas tinggi-tinggi dan menyebabkan Shii tertanam di dinding sejak dia tiba di sini, tetapi juga menjelaskan mengapa Shii yang mereka temui di Tokorozawa ketika Khalija pertama datang ke Jepang memiliki tingkat kekuatan dan kelincahan yang lebih tinggi dari semua Shii lain yang mereka hadapi.

“Jika kamu bisa menguasai penggunaan Persenjataan Suci Pomona, Diana-chan, maka kamu seharusnya bisa menghubungi Hideo. Juga, Yasuo dan Shouko tidak bisa langsung kembali ke Jepang. Senjata Techno yang berbentuk Shii yang ada di dalam Shouko masih ada di Baskelgarde. Juga, kita tidak bisa memberi tahu Baskelgarde bahwa Hideo dipanggil ke dunia ini, jadi tidak mungkin mendapatkan bala bantuan dari Resteria…. Aku pikir itu pada dasarnya memutuskan masalah, bukan?

“…Yasuo, Shouko….”

Diana memandang ke arah mereka berdua seolah-olah dia mengambil alih dari Catalina.

“……Aku akan memastikan untuk melindungi kalian berdua kali ini… Jadi tolong….”

Diana berhenti bicara karena Yasuo dan Shouko mengangkat tangan.

“Sudah cukup, kamu tidak perlu mengatakan apa-apa lagi.”

“Sama sekali tidak ada alasan bagimu untuk berpikir bahwa kamu salah, Diana-san.”

“Yasuo…. Shouko?”

“Maksudku, bagaimanapun juga, kita berbicara tentang ayahku.”

“Dan itu melibatkan aku juga.”

Yasuo dan Shouko mengatakannya seperti itu wajar saja.

“Ayo pergi bersama. Ke Baskelgarde. Aku menyadari bahwa aku tidak hanya ingin dilindungi sepanjang waktu, dan jika ada, aku adalah orang yang terus melindungi Yasu-kun kali ini… meskipun aku tidak yakin seberapa baik aku akan melakukannya jika aku melawan rakyat.”

“Setelah apa yang terjadi kali ini, aku mengerti lebih jelas dari sebelumnya bahwa aku tidak berguna dalam pertarungan. Di sisi lain, aku juga belajar bahwa aku dapat menyembuhkan bahkan luka yang cukup serius selama tidak langsung berakibat fatal. Aku pikir aku akan lebih berguna daripada sebelumnya, baik sebelum dan sesudah pertarungan. Aku tidak akan melakukan hal seperti membuatmu bertarung sendirian bahkan setelah patah tulang, Diana.”

“Yasuo…. Shouko…!”

“Jika kamu tidak keberatan, aku juga ingin menemanimu. Aku mungkin tidak sekuat Mayor Krone, tapi aku masih percaya diri dengan kemampuan aku. Aku tidak akan kalah dari shii biasa atau Magitech Knight!”

“Letnan Dua Feigreid… Apa tidak apa-apa? Bagaimana dengan tugasmu di sini di Galedeite?”

Feigreid berbicara seolah-olah untuk menunjukkan keahliannya dengan pedang yang tergantung di pinggangnya, dan Diana memintanya sebagai balasan meskipun dia masih berlinang air mata.

“Sebagai Magitech Knight of Ante Lande, aku tidak punya pilihan untuk tidak ikut denganmu dalam situasi seperti itu. kamu mengerti, bukan, Mayor Krone?”

“……Kamu benar. Aku yakin aku akan melakukan hal yang sama di tempat kamu.

Semua prajurit yang lahir di generasi setelah perang melawan Raja Iblis Kaul dan yang bertempur di garis depan Divisi Ksatria mereka sangat ingin mengalami petualangan yang sama seperti yang dilakukan Hideo, sambil menjaga harga diri mereka sebagai prajurit.

Sama seperti Diana, Feigreid juga seorang pemuda yang mengagumi sang Pahlawan.

“Dan selain itu, aku berhutang budi pada Carnelian of the Coal Mine. Jika ibu aku dan organisasi yang dia yakini melakukan hal yang salah, maka aku berkewajiban untuk memperbaikinya. Aku ingin bertarung, demi anak-anak yang tinggal di kota ini juga.”

“Sepertinya semua orang setuju.”

Catalina mengangguk seolah dia puas, dan menyerahkan pipa berwarna perak kepada Yasuo yang dia keluarkan dari jubahnya.

“Aku tidak bisa ikut denganmu karena aku hanya akan menghalangi jalanmu, tapi bawa naga bersisikku bersamamu. Memberi makan sedikit merepotkan, tetapi dapat dengan mudah terbang sambil membawa empat orang, jadi aku yakin ini akan berguna bahkan setelah kamu memasuki Baskelgarde.”

“……Terima kasih banyak!”

Sudah pasti perjalanan mereka akan jauh lebih mudah jika mereka menggunakan naga bersisik yang bisa terbang tanpa menggunakan sihir.

Banyak hal terjadi dalam dua hari sejak mereka datang ke Ante Lande.

Namun, sepertinya itu masih puncak gunung es.

“Aku ingin tahu apakah kita benar-benar dapat kembali dalam satu minggu.”

“Saat kita berdua berakhir di hutan itu, Yasu-kun, aku sudah menyerah untuk kembali dalam batas waktu yang telah diatur sebelumnya.”

“Aku sudah berjanji kepada orang tuamu, jadi aku pasti akan mengirimmu kembali ke Jepang dalam batas waktu, Shouko!”

“Aku akan memastikan untuk melindungi kalian semua dengan baik selama perjalanan! Harap tenang!”

Catalina tersenyum kecil setelah melihat orang-orang muda yang gembira tentang petualangan mereka yang akan dimulai besok, dan berbicara dengan suara rendah pada dirinya sendiri.

“Aku ingin tahu apakah kalian semua bepergian dengan cara ini juga… Hideo….”

Seniman itu membakar antusiasme anak-anak muda itu ke dalam ingatannya, seolah-olah tumpang tindih dengan Pahlawan Keselamatan dari tiga puluh tahun yang lalu.


Sakuranovel.id


 

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar