hit counter code Baca novel ZAP – Chapter 43: Fallen Angel Lord Bahasa Indonesia - Sakuranovel

ZAP – Chapter 43: Fallen Angel Lord Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

—Era Kegelapan lebih dari 1.000 tahun yang lalu.

Raja Iblis Agung mengendalikan dunia ini, dan orang-orang dari Alam Fana diperintah oleh 9 Raja Iblis.

Orang-orang dipelihara seperti ternak oleh Raja Iblis dan iblis.

Dan kemudian, di tahun 0 Era Keselamatan.

Raja Iblis Agung dibunuh oleh Pahlawan Sejati Abel.

9 Raja Iblis juga dikalahkan. Beberapa melarikan diri ke Benua Iblis, dan beberapa menghilang.

Malaikat Jatuh Lord Erinyes yang memerintah Benua Selatan tidak terkecuali dalam hal ini.

Namun karena kekuatannya yang sangat besar, bahkan Abel Pahlawan Sejati membutuhkan segalanya untuk menyegelnya di Penjara Segel menggunakan mana dari Menara Zenith.

Karena legenda ini, diyakini di Benua Selatan bahwa Raja Malaikat Jatuh sangat kuat dalam 9 Raja Iblis.

Sayangnya, aku tidak punya cara untuk mengkonfirmasi ini …sampai hari ini.

“Kyaaaaaa!!!”

“B-Bantu……!!”

Kebebasan anggota OSIS direnggut satu demi satu oleh ivie hitam, dan digantung.

Adapun Michelle-senpai yang mereka andalkan…

“…Sihir Petir: (Naga Petir).” (Michelle)

Naga sihir yang tampak seperti ular raksasa menari-nari di sekitar Michelle-senpai.

Michelle-senpai mengacungkan pedang mana petir dengan sihir peringkat raja petir.

Erinyes melihat ke bawah dengan wajah tenang.

{…Sumire, aku meminjam mana kamu.} (Eugene)

Aku memegang tangan Sumire.

{……}

Sepertinya dia tidak bisa berbicara karena racun dan mana dari Raja Iblis, tapi dia mengangguk berulang kali.

Sara memiliki wajah pucat dan bahkan belum menghunus Pedang Relik miliknya.

Raja Iblis Erinyes seharusnya menjadi musuh bebuyutannya sebagai calon Gadis Suci yang berafiliasi dengan Gereja Dewi, tapi dia membeku di tempat karena ketakutan.

{Sara, aku mengandalkanmu dengan Sumire.} (Eugene)

{…Apa yang kamu rencanakan, Eugene? Apakah kamu berencana untuk mengganggu dalam Trial of Gods ?! kamu akan dihukum!} (Sara)

{Aku akan pergi membantu mereka karena Michelle-senpai tidak bisa menandinginya. Kita tidak bisa membiarkan anggota OSIS seperti itu, kan?} (Eugene)

Semua anggota eksplorasi selain Michelle-senpai telah terperangkap dalam ivie hitam dan telah hangus.

Ada banyak yang pingsan.

Hasil kemenangan atau kekalahan Michelle-senpai akan menentukan hasil Trial of Gods kali ini.

{Tunggu…jika itu masalahnya, aku akan pergi juga. Ayo … (Pedang Rahmat).} (Sara)

Pedang Relik bersinar atas panggilan Sara.

Dan kemudian, salinan pedang itu jatuh.

{Sumire-chan, pegang salinan ini. Itu memiliki penghalang, jadi itu harus mengusir racun.} (Sara)

{Ah, terima kasih…} (Sumire)

Sumire gemetar hebat seolah-olah dia berada di dalam dingin yang hebat.

Aku tidak nyaman meninggalkannya sendirian di sini.

Pada saat itu…

"Pisau Gelombang Naga Petir !!!"

Gelombang energi sihir raksasa ditembakkan ke arah Erinyes, berusaha memisahkannya.

Dari jauh, rasanya seolah-olah kekuatan itu bisa mencapai Kapten Ksatria Emas Kekaisaran…tidak, Ksatria Surga peringkat teratas.

*LEDAKAN!!!!*

Sebuah ledakan bersama dengan badai dan awan debu menutupi pandangan kami.

Dan kemudian, visi kami perlahan menjadi jelas.

"Tidak mungkin …" (Sara)

Suara Sara mencapai telingaku.

Pemandangan ini tidak mengejutkan bagi aku.

Sebagai seseorang yang biasanya berbaur dengan Eri.

“…U—Uh…Kahah!” (Michelle)

“Hmm~, menurutku itu sedikit sakit?” (Eri)

Serangan kekuatan penuh yang bisa disebut kartu truf Michelle-senpai bahkan tidak menggores sayap hitam Erinyes.

Leher Michelle-senpai dicengkeram oleh Eri dan itu membuat suara menggelegar saat cengkeramannya mengencang.

(Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, pertandingan sudah berakhir.) (Eugene)

"Penjelajah Eugene menantang Ujian Para Dewa!" (Eugene)

Aku meneriakkan ini ke lencana penjelajah dan berlari begitu saja ke arah Raja Iblis dan Michelle-senpai.

aku perhatikan bahwa Sara mengikuti di belakang satu napas kemudian.

Suara Malaikat masih belum berbunyi.

Tapi jika kita meluangkan waktu di sini, anggota OSIS dan Michelle-senpai akan mati.

Tepat sebelum Raja Iblis memasuki jangkauan Gaya Resonansi Surgawi Kembar…

—Aku melakukan kontak mata dengan Eris.

“ERIIII!!!!” (Eugene)

Aku tanpa sadar meneriakkan ini.

Raja Iblis menatapku dan tersenyum tipis.

"kamu tidak harus. Tidak memotong garis☆.” (Eri)

Raja Iblis mengatakan ini dan mengepakkan sayap hitam legamnya.

Tornado hitam naik.

Ini terjadi tepat di tengah ring.

Raja Iblis dan Michelle-senpai di tengah, anggota OSIS tertangkap di dekatnya; mereka semua terperangkap di dalam tornado hitam dan tidak bisa dilihat.

“Kya!” (Sara)

Sara berteriak.

"Sara, ada apa?!" (Eugene)

“Aku baik-baik saja… Saat aku mendekati tornado ini, rasanya seperti aku ditusuk oleh pedang. Apakah kamu baik-baik saja, Eugene?" (Sara)

"aku baik-baik saja. aku akan memberikan sihir penyembuhan pada— ”(Eugene)

"Tunggu, yang paling penting, semua orang …" (Sara)

Sara dan aku melihat tornado hitam yang perlahan-lahan semakin besar.

aku tidak mendengar Suara Malaikat.

(Ini aneh…) (Eugene)

Mengapa Ujian Para Dewa tidak berakhir?

"Penjelajah Eugene menantang Ujian Para Dewa!!!!" (Eugene)

aku sekali lagi berteriak ke lencana penjelajah, tetapi benar-benar tidak ada tanggapan.

“Sara, pinjamkan aku kekuatanmu. aku memecahkan tornado hitam itu. ” (Eugene)

“Mengerti… Pinjamkan kami kekuatanmu, Sword of Mercy.” (Sara)

Saat pedang Sara mulai melepaskan cahaya yang kuat…

"Berhenti, kalian berdua!"

Bahuku tiba-tiba dicengkeram dari belakang.

Sara dan aku membatalkan posisi bertarung kami.

Yang ada di belakang kami saat kami melihat adalah…

“Isolde-san?” (Eugene)

"Ksatria-sama ke-7 ?!" (Sara)

Yang ada di sana adalah salah satu ksatria penjaga kota penjara bawah tanah, Ksatria Bunga Isolde-san.

“Eugene-kun, mundur. Pengadilan Dewa kali ini aneh. ” (Terisolasi)

"Tapi penjelajah dan siswa masih terjebak di sana …" (Eugene)

"Jangan khawatir! Pesta Ksatria ke-2 Lloyd-dono sedang menuju ke Lantai 100! Serahkan urusan Raja Iblis pada Lloyd-dono.” (Terisolasi)

"Ksatria ke-2-sama?" (Sara)

Sara mengangkat suaranya karena terkejut.

Ksatria Kedua: Lloyd Gawein.

Juga disebut Perisai Raja dan penjaga Kota Penjara Bawah Tanah.

Memang benar bahwa tidak ada gunanya kita mengganggu jika dia akan masuk.

“Dimengerti… Sumire, bisakah kamu berdiri?” (Eugene)

"Y-Ya …" (Sumire)

Aku meminjamkan bahu untuk Sumire yang masih belum bisa berdiri.

Cincinnya tidak terlihat.

aku tidak tahu apa yang terjadi di sisi lain dari tornado hitam.

(Eri…Michelle-senpai…) (Eugene)

aku meninggalkan Lantai 100 sambil masih merasa enggan.

Kota Bawah Tanah: Pertemuan Tertinggi◇

Yang mengelilingi meja bundar adalah 9 ksatria dan raja.

Semua orang membuat ekspresi rumit selain raja.

Posisi tertinggi di meja bundar ini adalah seperti yang telah disebutkan sebelumnya.

Sejumlah kursi kosong tampak menonjol.

Raja: Uther Mercurius Pendragon.

Ksatria Pertama: Clair Lancelot.

Ksatria Kedua: Lloyd Gawain.

Ksatria Ketiga: Alistar Lionel.

Ksatria ke-4: Abram Galahad.

Ksatria ke-5: Charlotte Kay.

Ksatria ke-6: Vlad Ector.

Ksatria ke-7: Isolde Tristan.

Ksatria ke-8: Pylon Gareth.

Ksatria ke-9: Colin Bors.

Ksatria ke-10: Harrison Lamorak.

Ksatria ke-11: Daisy Palomedes.

Ksatria ke-12: Geoffrey Mordred.

Di dalamnya, Ksatria Clair ke-1, Ksatria ke-2 Lloyd, dan Ksatria Colin ke-9 tidak ada.

“Ini mengganggu…”

“Tidak disangka Ksatria ke-2 Lloyd-dono akan ditangkap oleh Raja Iblis Erinyes.”

“Aku tahu semua 12 Ksatria di Kota Penjara Bawah Tanah seharusnya sudah pergi!”

*Membanting!*

Yang tertua dari mereka, Ksatria Abram ke-4, membanting meja.

“Bahkan jika kamu mengatakan itu, Lloyd-dono akan segera mencapai Lantai 300. Dan dia juga yang bertanggung jawab atas pengawasan di Menara Zenith hari itu, jadi dia bergerak cepat untuk menyelamatkan para penjelajah. Kita tidak bisa menyalahkan dia karena setia pada tugasnya.”

“Tapi kita berbicara tentang Raja Iblis yang legendaris itu. Dia seharusnya sedikit lebih berhati-hati.”

"Ngomong-ngomong, untuk berpikir dia akan disandera … aku pikir Raja Iblis lebih sombong."

“Raja Iblis Erinyes lebih licik daripada Raja Iblis lainnya 1.000 tahun yang lalu…atau begitulah yang dikatakan. Itu adalah langkah yang buruk untuk menghadapinya.”

“Pertama, kenapa Erinyes muncul…? Dia seharusnya tidur di Penjara Bawah Tanah Tertutup.”

Knight Pylon ke-8 meletakkan dagu mereka di tangan mereka seolah-olah menemukan ini benar-benar menyakitkan.

“Serikat Penjara Bawah Tanah telah mengajukan laporan tentang ini. Mereka menganggap Gereja Ular yang telah terlihat di Menara Zenith untuk sementara waktu sekarang adalah penyebabnya. Tujuan mereka pastilah kebangkitan Raja Iblis.”

“The Union berteori bahwa mereka mungkin telah menggunakan Teknik Pengorbanan. Memikirkan mereka akan mengorbankan nyawa untuk memanggil Raja Iblis.”

“Yang mengatakan, tidak seperti mereka membawa Raja Iblis kembali. Mereka hanya memanggilnya sebagai Beast of Gods. Itu agak terlalu lemah untuk mempertaruhkan nyawa mereka. ”

Yang termuda dari grup, Ksatria Geoffrey ke-12, memiliki lidah yang buruk.

“Itu mungkin tidak terjadi. Lagipula, ada banyak pengikut Raja Iblis yang tersembunyi di Benua Selatan.”

"Betul sekali. Terlebih lagi, keindahan Raja Iblis telah ditunjukkan kepada semua orang di benua dengan Sistem Satelit. Tidak diragukan lagi agama Raja Iblis akan dihidupkan kembali mulai sekarang…”

“Ya, itu wanita yang baik. Jika dia bukan Raja Iblis, aku akan mencoba merayunya.”

"Itu tidak bermoral, Vlad!"

"aku bercanda. Bercanda. Jangan marah, Charlotte.”

"Menyedihkan."

Bergerak kesana kemari.

Pertemuan menjadi kacau.

Raja Uther memperhatikan keadaan ini dengan penuh minat.

“Kamu sudah bisa menghubungi Ksatria Clair-dono ke-1, kan?”

Topik berubah.

“Ya, mereka berpartisipasi dalam penaklukan Great Demonic Beast di bawah permintaan Federasi Perairan Biru, tapi kami meminta mereka kembali ke Dungeon City setelah tergesa-gesa. Namun, mereka akan tiba lusa…”

"Itu terlalu lama."

“Bahkan dengan Kapal Terbang terbaru, masih akan memakan waktu paling cepat 2 hari. Lagipula ada jarak.”

"Apa yang dikatakan Kekaisaran dan Aliansi Suci?"

“Kekaisaran mengirim Divisi 1 Ksatria Emas sebagai bala bantuan untuk menaklukkan Raja Iblis, dan Ksatria Langit sebagai komandan. Selain itu, mereka mengirim satu-satunya Pahlawan mereka ke sini. Perkiraan waktu kedatangan adalah 3 hari.”

“Oi oi, yang terkuat dari Kekaisaran bersama-sama? aku terkesan bahwa Kaisar memberikannya kepada kami tanpa syarat.”

“aku akan mengatakan mereka bertujuan untuk ini. Ada desas-desus bahwa Kaisar Grandflare ingin terlibat dalam administrasi Kota Dungeon. ”

“…Jadi kita akan memberinya alasan jika kita meminjam bantuannya, ya.”

"Adapun Aliansi Suci…tidak perlu bagiku untuk mengatakannya."

“Itu adalah negara religius yang memuja Dewa Suci-sama. Raja Iblis adalah musuh bebuyutan bagi mereka. Selain membawa para elit Templar, pihak ini juga mengirimkan Pahlawan mereka sambil mengibarkan panji pemusnahan Raja Iblis. Perkiraan waktu kedatangannya sama: 3 hari.”

"Hari yang sama dengan Kekaisaran, ya …"

“Kami memiliki tujuan yang sama untuk mengalahkan Raja Iblis. Bukankah itu pilihan yang sah untuk menunggu Aliansi Suci tiba dan melawan Raja Iblis bersama-sama?”

“Tidak…8 Gadis Suci yang memimpin Negara Suci sifatnya jahat. Kami akan menunjukkan kelemahan di sini jika kami mengandalkan mereka.”

“Ya, mereka akan ikut campur dalam administrasi Kota Penjara Bawah Tanah seperti Kekaisaran.”

“Mereka sudah mengadvokasi administrasi bersama dari peralatan dan alat sihir yang ditemukan di Menara Zenith dengan alasan bahwa itu adalah persiapan untuk kebangkitan Raja Iblis Besar.”

"Ini akan menjadi merepotkan …"

"Kami benar-benar harus menghadapi ini sendiri."

“Juga, kita membutuhkan Knight-sama pertama untuk kembali…”

“Oi oi, apa maksudmu kita tidak bisa melakukan apapun tanpa Clair-dono?!”

“Bahkan jika kamu mengatakan itu, Clair-dono dan Lloyd-dono tidak ada bandingannya di Kota Dungeon. Dengan salah satu dari mereka hancur, kita yang tersisa 12 Ksatria harus bersatu…”

Di sinilah Raja Uther berbicara untuk pertama kalinya.

"Fumu … seperti yang diharapkan, aku yang harusnya melangkah—" (Uther)

“““““““““““Itu saja jelas tidak diperbolehkan!!””””””””””

Ke-12 Ksatria yang pendapatnya tersebar sampai sekarang mengatakan hal yang sama pada saat yang bersamaan.

"Oi oi, itu bukan sesuatu yang begitu ditentang, kan?" (Uther)

Raja Uther sengaja membuat wajah sedih.

“Jika sesuatu terjadi padamu, Kota Penjara Bawah Tanah akan tamat!”

“Alasan kenapa Empire dan Caldia tidak bisa menyentuh negara-kota ini adalah karena kamu masih ada, Raja Uther.”

"Raja Uther, mohon menahan diri."

"aku tahu. Aku hanya ingin mengatakannya… Sayang sekali.” (Uther)

Dia mungkin mengatakan itu dengan nada bercanda, tetapi ke-12 Ksatria tahu bahwa dia akan menantang Raja Iblis jika mereka tidak menghentikan raja yang liar dan bebas ini.

“Tapi apa yang kita lakukan? Clair-kun tidak akan kembali sampai lusa. Kita tidak bisa melakukan apa-apa sampai saat itu?” (Uther)

Ke-12 Ksatria terdiam mendengar kata-kata Raja Uther.

"Kami telah membuat permintaan penaklukan Demon Lord melalui Dungeon Union untuk penjelajah S Rank …"

“Biasanya, mereka adalah sekelompok pemberani yang dengan senang hati akan menerima tantangan, tapi permintaannya kali ini terlalu mendadak. Bagaimanapun, ini mulai besok. ”

“Penjelajah peringkat tinggi adalah sekelompok orang aneh yang akan menyelam di Penjara Bawah Tanah Terakhir ketika mereka punya waktu, dan hanya akan beristirahat ketika mereka terluka.”

“Tidak ada orang bodoh yang akan menantang Raja Iblis ketika mereka tidak dalam kondisi sempurna, ya…”

“Bahkan peringkat S, Michelle-kun tidak bisa mengganggu Raja Iblis.”

“Itu karena dia terganggu oleh siswa yang memintanya. Michelle-kun yang normal tidak akan lengah.”

"Apakah tidak ada kandidat yang baik?"

“Ada beberapa penjelajah peringkat A, tapi sejujurnya mereka tidak memiliki kemampuan untuk menantang Erinyes. Di dalam siswa penjelajah peringkat A, ada orang-orang pemberani yang ingin melawan Raja Iblis, tetapi tantangan mereka telah dihentikan oleh penilaian Serikat Penjara Bawah Tanah.”

“Bahkan jika kita menantangnya secara membabi buta, kita hanya akan menambah jumlah sandera…”

Tidak ada kesimpulan yang dibuat di sini.

Di sinilah Knight Isolde ke-7 berbicara kepada Raja Uther.

“Permisi… Raja Uther.” (Terisolasi)

“Fumu, ada apa, Isolde-kun?” (Uther)

“aku telah mendengar bahwa kamu memiliki banyak kenalan bahkan di luar benua. Jika kita tidak bisa meminjam bantuan dari Empire dan Holy Nation, bagaimana kalau mengandalkan itu?” (Terisolasi)

Mata beberapa dari 12 Ksatria berubah.

Raja Uther mengangguk ringan pada kata-kata itu.

“Sebenarnya, aku telah menerima kontak dari Great White Sage-dono dari Negara Matahari di Benua Barat.” (Uther)

"Sage-sama Putih Besar !!"

“Keturunan dari anggota party yang mengalahkan Great Demon Lord?”

Dewan Putaran menjadi berisik.

Great White Sage disebut sebagai penyihir terkuat di Benua Barat, dan dikatakan sekuat Raja Uther.

Memang benar bahwa mereka mungkin dapat melakukan sesuatu tentang Erinyes dengan bantuannya.

“Tapi Great Sage-dono adalah kekuatan tempur terkuat dari Negara Matahari. Jika kita membawanya, para bangsawan Dataran Tinggi dan bangsawan besar tidak akan tinggal diam.” (Tiang)

Knight Pylon ke-8 yang logis menunjukkan.

“Maaf, Raja Uther. Apakah Great White Sage-sama memberikan semacam kondisi?”

“Orang itu sendiri belum mengatakan apa-apa. Sage-dono Agung itu adalah orang yang tidak memiliki keinginan sama sekali. Tapi…sepertinya para petinggi Negeri Matahari mengatakan berbagai hal. Dia mengatakan kepada aku bahwa jika kita berada dalam situasi di mana kita tidak dapat berbuat apa-apa, untuk meneleponnya kapan saja. (Uther)

“Jadi ini pilihan terakhir kita, ya.”

"Ya. Dia tidak akan menahan diri untuk bekerja sama melawan Raja Iblis, tapi dia mengatakan bahwa pembatasan itu menyebalkan.” (Uther)

"Hmm…"

“Ada kandidat lain…?”

“Permisi… Bagaimana dengan penyihir merah-dono yang lulus dari akademi?”

“Ooh, Rosalie-dono?!”

“Hanya untuk mengoreksi, dia tidak lulus. Dia keluar.”

“Dia menghancurkan Menara Zenith dalam ujian kelulusan, dan dilarang dari Dungeon Terakhir.”

“Dia memiliki pengalaman dalam melawan Raja Iblis. Dia akan menjadi kandidat yang sempurna.”

"Raja Uther, bisakah kamu menghubungi penyihir merah-sama?!"

“Aku sebenarnya sudah mencoba menghubunginya beberapa kali dengan sihir transmisi, tapi tidak ada respon. Tidak tahu di mana dia.” (Uther)

"…Tidak mungkin."

“Garis hidup kita…”

Wajah 12 Ksatria berubah muram.

Dewan Putaran berlanjut setelah itu, tetapi tidak ada keputusan yang efektif.

Mereka akhirnya kehabisan saran, dan pertemuan berakhir.

"Nah, mari kita lanjutkan."

Yang paling senior dari 12 Ksatria, Ksatria ke-4 Abram Galahad, melihat sekeliling meja bundar.

“Ksatria Colin ke-9 saat ini mengawasi Lantai 100. Kami 12 Ksatria akan mengawasi Raja Iblis secara bergiliran. Namun, kamu tidak harus melawannya sendirian. Pertempuran yang menentukan akan berlangsung lusa ketika Clair-dono kembali. Kami akan menaklukkan Erinyes dengan semua 12 Ksatria. Ada keberatan?”

"""""……""""

Semua orang di sana mengangguk ringan.

Tidak semua orang tampak yakin, tetapi pada akhirnya tidak ada ide yang lebih baik.

“Kami akan menjaga permintaan penjelajah. Namun, satu-satunya yang bisa menantangnya adalah peringkat S atau lebih tinggi. Karena kita tidak akan bisa berkoordinasi dengan baik, mereka tidak akan berpartisipasi dengan kita dalam pertempuran kita melawannya. Kita harus menghadapi ini sebelum Pahlawan Kekaisaran dan Aliansi Suci tiba 3 hari kemudian!” (Abraham)

Ke-12 Ksatria mengangguk pada kata-kata keras Abram.

"Dalam kasus kita musnah?" (Alistar)

Ksatria ke-3 Alistar berkata geli.

Sepertinya dia adalah satu-satunya yang tidak merasakan banyak ancaman di sini.

Abram mengernyitkan dahinya sejenak, tetapi ekspresinya kembali.

“Jika itu terjadi…Raja Uther, kami akan menyerahkan keputusan padamu. Apakah kamu akan meminjam bantuan Kekaisaran dan Aliansi Suci … atau meminta bantuan dari benua lain … "(Abram)

“Fumu, mengerti. Yah, aku harap itu tidak terjadi.” (Uther)

Wajah serius Abram kontras dengan kata-kata ringan raja.

““““““““““Ya Tuan!!”””””””””

12 Ksatria meletakkan tangan di dada mereka dan merespons.

Tepat ketika diperkirakan pertemuan itu akan berakhir …

“Aah, bisakah aku mengatakan satu hal sebelum rapat berakhir?” (Uther)

Raja mengangkat tangannya dengan wajah seolah memikirkan sesuatu.

"""""""""……"""""""""

Semua 12 Ksatria memiliki perasaan di sini.

Raja tidak mengatakan apa-apa pada saat seperti ini.

"Ada apa, Raja Uther?" (Abraham)

tanya Abram sebagai wakil semua orang.

“party yang akan menantang Raja Iblis belum diputuskan, kan? Tentu saja, tidak ada jaminan bahwa penjelajah peringkat S tidak akan muncul.” (Uther)

"Betul sekali." (Abraham)

“Bukankah itu sia-sia? Raja Iblis yang legendaris telah berusaha keras untuk muncul di Lantai 100. Aku ingin menominasikan party penjelajahan.” (Uther)

“Maaf untuk mengatakan ini, tetapi kami telah berbicara dengan semua pihak eksplorasi yang memiliki keterampilan. kamu tidak berencana menominasikan penjelajah A Rank, kan? ” (Abraham)

“Hm? aku tidak berpikir mereka A Rank. Jika aku ingat dengan benar, dia adalah B Rank. ” (Uther)

“Pangkat B?! kamu ingin membuat seseorang, yang bahkan belum melewati Lantai 100, melawan Raja Iblis?! Itu ceroboh!” (Abraham)

"Raja Uther, orang yang kamu bicarakan …" (Isolde)

Hanya Isolde yang tahu siapa penjelajah ini.

"Jangan khawatir. Ini adalah keputusan sewenang-wenang aku sendiri dan bukan perintah. Jika orang itu sendiri tidak mau, aku tidak akan memaksanya.” (Uther)

Raja Uther berdiri dan beberapa lingkaran sihir kecil melayang-layang.

Itu adalah mantra Teleport.

“Kalau begitu, rapat selesai. aku akan menunjukkan wajah aku di Akademi, jadi jika kamu memiliki urusan dengan aku, datanglah kapan saja. (Uther)

Raja Uther mengatakan ini dan menghilang.

12 Ksatria yang tersisa di sana menghela nafas berat.

POV Eugene◇

(…Apakah Michelle-senpai baik-baik saja?) (Eugene)

Aku mengayunkan pedangku di tempat latihan Akademi.

Kami kembali ke Akademi bersama Isolde-san, dan setelah itu, kami diberitahu bahwa kami harus tetap siaga dan tidak pergi ke Menara Zenith.

Knight-sama ke-2 tampaknya menuju ke sana untuk menyelamatkan anggota OSIS dan Michelle-senpai.

aku belum berbicara dengannya secara pribadi, tetapi aku mendengar dia adalah yang terkuat ke-3 di Kota Dungeon.

Aku yakin dia akan dengan mudah melewati Trial of Gods di Lantai 100.

Namun, agak mengkhawatirkan bahwa musuhnya adalah Raja Iblis.

(Eri itu, apa yang dia pikirkan…?) (Eugene)

Aku memeriksa Penjara Bawah Tanah untuk berjaga-jaga, dan kandang Raja Iblis kosong.

Dia masih belum kembali.

(Aku tidak bisa santai…) (Eugene)

Aku mengayunkan pedangku dengan sesuatu yang jauh dari pikiran jernih.

Setelah aku menyelesaikan 1.000 ayunan, aku berpikir untuk melakukan 1.000 lagi tetapi …

“Kamu sangat termotivasi, Eugene.”

“?!”

Seseorang berbicara kepadaku tiba-tiba dari belakang.

Aku buru-buru melihat ke belakang dan akhirnya mengayunkan pedangku karena kebiasaan.

Bahkan jika aku lelah, tebasan sisi kekuatan penuhku dihentikan dengan satu tangan.

"Kepala sekolah?" (Eugene)

"Ilmu pedang yang bagus." (Uther)

Dia memuji aku, tetapi aku hanya bisa menunjukkan senyum pahit karena berhenti dengan satu tangan.

"Apa masalahnya?" (Eugene)

“Bergembiralah, Eugene. aku datang ke sini dengan tawaran yang bagus.” (Uther)

“……”

Aku punya firasat buruk.

Aku tahu wajah Kepala Sekolah ini.

Ingatan ketika Kepala Sekolah Akademi memberiku permintaan yang tidak masuk akal pada hari aku mendaftar muncul kembali di pikiranku… Aku tahu wajahku berubah menjadi kerutan di sana.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar