hit counter code Baca novel ZAP – Chapter 44: Eugene is requested Bahasa Indonesia - Sakuranovel

ZAP – Chapter 44: Eugene is requested Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

“Aku punya permintaan untuk pesta eksplorasimu. Bisakah kamu mengumpulkan anggota kamu? ” (Uther)

Kepala Sekolah Akademi tiba-tiba muncul dan mengatakan ini.

“… Permintaan macam apa?” (Eugene)

“Tidak ada yang besar. aku akan menjelaskan ketika kamu 3 di sini. ” (Uther)

Kepala Sekolah Akademi hanya menyeringai dan tidak membicarakan detailnya.

Mencurigakan…

Aku sedang berpikir untuk mencari di Akademi secara acak dan memberitahunya 'Aku tidak bisa menemukan keduanya', tapi tiba-tiba aku menemukannya dengan sangat mudah.

Sara berada di ruang OSIS dan Sumire bersamanya.

Sepertinya mereka sedang menonton keadaan Menara Zenith dari layar.

Saat itulah aku mengetahui bahwa Ksatria ke-2 Lloyd telah dikalahkan oleh Erinyes.

(Atau lebih tepatnya, Eri itu masih di Lantai 100…?) (Eugene)

Sebuah Trial of Gods normal dikatakan memakan waktu paling lama 2-3 jam.

Sudah setengah hari sejak dia dipanggil.

Apa yang terjadi di sini?

"Kepala Sekolah ~, bisnis apa yang kamu miliki?" (Sumire)

"Raja Uther … itu adalah panggilan mendadak." (Sara)

Sumire dan Sara bingung.

padahal aku juga bingung.

Kami bertiga berkumpul di tempat latihan ke-9 di belakang akademi.

Ini adalah tempat latihan yang digunakan profesor, jadi biasanya dikunci dan siswa tidak bisa masuk.

"Nah, sekarang, kamu di sini." (Uther)

Kepala Sekolah Uther menatap kami.

Dan kemudian, perlahan berbicara.

“Eugene, Sara-kun, Sumire-kun, aku ingin kamu melawan Raja Iblis.” (Uther)

"Jadi itu benar-benar itu." (Eugene)

"… Raja Iblis." (Sara)

“Eh?!” (Sumire)

Kami bertiga memiliki reaksi yang berbeda.

Sara menatap Kepala Sekolah dengan serius.

Sepertinya itu benar-benar tidak terduga untuk Sumire, dia terkejut dengan mulutnya yang terbuka lebar.

“Fumu, Eugene dan Sara-kun tidak terkejut. Sangat mudah untuk mengatakan bahwa Sumire-kun terkejut.” (Uther)

Kepala Sekolah menyikat janggutnya.

“Eeeeh?! Kami pasti tidak ingin melawan Raja Iblis!! Bukankah begitu, Eugene-kun, Sara-chan?!” (Sumire)

“Raja Uther, apakah ini permintaan bantuan kepada Negara Suci Caldia?” (Sara)

Mendengar reaksi kami, Raja Uther memasang wajah seolah mengatakan dia mengharapkan ini.

“Tentu saja, ini tidak dipaksakan. kamu bisa menolak jika kamu mau. Juga, izinkan aku menjawab pertanyaan kamu, Sara-kun. Ini bukan permintaan bantuan ke Negara Suci, tapi proposal dari akademi. Ke-12 Ksatria sedang membuat persiapan melawan Raja Iblis. Direncanakan akan dieksekusi dalam 2 hari, tetapi jadwal untuk Demon Lord Erinyes akan dibuka besok. Jadi, aku telah berbicara dengan kalian yang telah menunda Ujian Dewa kamu. ” (Uther)

Kepala Sekolah Uther menjawab tanpa keberatan.

“Kita berbicara tentang Raja Iblis yang legendaris. Bukankah ada orang yang lebih cocok untuk pekerjaan itu?” (Sara)

Sara membuat pertanyaan yang logis.

“Serikat Penjara Bawah Tanah telah memanggil penjelajah S Rank, tetapi sulit untuk mengumpulkan mereka, kamu tahu. Adapun A Rank, mereka tidak akan memberikan pertarungan yang tepat, jadi kami menolak tantangan mereka. ” (Uther)

"Kami adalah Peringkat B …?" (Eugene)

Raja Uther jelas mengetahui hal ini, tetapi setidaknya aku menyebutkannya.

"Ha ha ha! kamu sangat sederhana untuk seseorang yang mengincar Lantai 500. Tidak perlu dipesan, Eugene. Bagimu, tidak ada yang perlu ditakuti tentang Erinyes, kan?” (Uther)

"Itu … yah, benar." (Eugene)

aku pribadi tidak memiliki sedikit pun rasa takut terhadap Eri.

Tapi Sumire dan Sara adalah cerita yang berbeda.

Ketika aku melihat wajah mereka, Sumire menggelengkan kepalanya, dan Sara sepertinya sedang merenung.

Mereka setidaknya tampaknya tidak terlalu menyukai gagasan itu.

"Principal Uther, maafkan aku, tapi kami akan menolak—" (Eugene)

"Nah, biarkan aku menjelaskan mengapa pestamu sempurna untuk menaklukkan Raja Iblis!" (Uther)

Raja Uther berbicara tentang aku.

"Sempurna?" (Sumire)

Sumire memiringkan kepalanya.

Belum lama sejak aku menjadi pendekar pedang sihir.

Sumire datang ke dunia ini baru-baru ini.

Sara memiliki Pedang Relik, tetapi keterampilan pedangnya rata-rata.

Ini bukan party penjelajahan yang bisa melawan Demon Lord.

Kepala Sekolah Uther menjentikkan jarinya.

Ketika dia melakukannya, layar raksasa muncul di udara.

"Ini adalah … cuplikan dari Lantai 100." (Eugene)

Ada hutan hitam legam yang ditampilkan di layar.

Raja Iblis … ada di sana.

Dia tidur dengan lesu di tempat tidur gantung buatan tangan yang ada di atas pohon.

Dia bergumam dalam tidurnya akan 'munya munya' dengan tampilan yang sangat nyaman.

Ini adalah Eri yang biasa.

"Dia terlihat seperti kucing." (Sumire)

“Itu Raja Iblis yang legendaris…?” (Sara)

aku sudah terbiasa melihat ini, tetapi Sumire dan Sara bingung di sini.

“…Hm?”

Raja Iblis di layar tiba-tiba terbangun.

“Ck!”

Dia menunjuk 'disini' dengan tampilan tidak senang dan rekaman itu retak dan menghilang.

"Jadi dia tahu kami mengintip." (Uther)

Kepala Sekolah Uther mengangkat bahu.

“Nah, aku pikir kamu telah mempelajari ini dari kelas kamu, tetapi Erinyes pernah menjadi Malaikat Tertinggi yang melayani di bawah Dewi Kayu Freya di Alam Ilahi. Karena itu, dia berspesialisasi dalam sihir kayu. Hutan hitam yang kamu lihat dalam rekaman tadi adalah penghalang hidup yang menggunakan sihir kayu. Kita tidak bisa menyentuh Raja Iblis selama hutan hitam itu ada. Penjelajah S Rank Michelle-kun dan Ksatria ke-2 Lloyd-kun telah ditangkap oleh hutan hitam dan telah disandera.” (Uther)

"Uhm … apakah para sandera baik-baik saja?" (Sara)

Sara bertanya, khawatir.

“Tidak ada masalah di sana. Serikat Penjara Bawah Tanah dan 12 Ksatria sedang mengawasi, dan telah dilaporkan bahwa mereka semua masih hidup.” (Uther)

Sara dan aku merasa lega mendengar kata-kata Kepala Sekolah Uther.

aku tidak percaya diri untuk dapat berinteraksi dengan Eri dengan cara yang sama seperti sebelumnya jika dia telah mengambil nyawa para siswa.

“Nah, Sumire-kun, kuis di sini. Apa kelemahan sihir kayu?” (Uther)

“Uuuh, sihir api—ah!” (Sumire)

Ekspresi Sumire berubah pada kata-kata Kepala Sekolah Akademi.

"Betul sekali! Apalagi kamu seorang Ifrit, Sumire-kun. Orang yang sempurna untuk membakar hutan hitam!” (Uther)

“Tolong tunggu, Kepala Sekolah. Bagaimana dengan para sandera?” (Eugene)

aku cukup akrab dengan sihir api Sumire.

Tapi kendalinya terhadapnya hampir tidak seperti seorang pemula.

Sejujurnya, aku hanya bisa melihat masa depan di mana dia membakar segalanya bersama para sandera.

Akan lebih baik jika aku bisa melindungi mereka dengan sihir penghalang aku, tapi sayangnya aku pandai melindungi individu, tetapi tidak banyak.

“Di situlah Sara-kun berperan. Pedang Relik yang memiliki nama 'Mercy'. Pedang itu lebih unggul dalam bertahan daripada menyerang. Berapa banyak Swords of Mercy yang bisa kamu gandakan, Sara-kun?” (Uther)

“…20 adalah batasku.” (Sara)

“Pengguna sebelumnya yang aku kenal dengan 999 bilah cahaya yang dikendalikan secara bebas. Ada 23 sandera. aku ingin kamu menebus 3 yang tersisa dengan nyali. ” (Uther)

“Orang yang dengan bebas mengendalikan 999 bilah cahaya adalah pemilik pertama Sword of Mercy! Mungkinkah kamu pernah bertemu dengannya, Raja Uther? ” (Sara)

"Ya. Bukannya aku sedekat itu dengannya, tapi ada saatnya dia mengincar Menara Zenith.” (Uther)

"Aku mengerti …" (Sara)

Sara terdiam.

Aku tidak tahu banyak tentang Caldia, tapi dia pasti orang yang cukup baik.

“Nah, peranmu adalah yang paling penting, Eugene. Saat Sumire-kun dan Sara-kun menyelamatkan para sandera, kamu harus berurusan dengan Erinyes.” (Uther)

“…Uuh, kamu tahu dari siapa aku meminjam mana, kan, Kepala Sekolah?” (Eugene)

Pedang Api tempat aku meminjam mana Sumire.

Dan kemudian ada Dark Blade yang aku pinjam mana dari Demon Lord.

Tidak mungkin aku bisa menang melawan orang yang aku pinjam mana.

"Kamu memiliki ide yang salah di sini, Eugene." (Uther)

Kepala Sekolah Uther membuat senyum berani.

“Dengar, kamu tidak melawan Raja Iblis sebagai Pahlawan. Ini adalah Trial of Gods yang diberikan kepada para penjelajah oleh Menara Zenith. Tidak perlu menang. kamu hanya perlu mengakui kekuatan kamu. ” (Uther)

"Itu benar, tapi …" (Eugene)

Tapi bagaimana caranya?

Kepala Sekolah Uther berbisik di telingaku untuk menjawab pertanyaanku.

“aku melihat dari siaran. Sepertinya kamu sudah terbiasa dengan Mana Sword yang terbuat dari mana Sumire-kun, tapi bukankah kontrol mana Demon Lordmu masih kurang? kamu kehabisan napas hanya dengan satu ayunan, kamu tahu? ” (Uther)

“…”

Persis seperti yang dia katakan, jadi aku tidak bisa mengatakan apa-apa lagi.

“Kamu memiliki kesempatan di sini, jadi bertarunglah dengan niat untuk memperbaiki dirimu sendiri. Juga…” (Uther)

"Juga?" (Eugene)

Apakah ada hal lain?

“Aku tidak tahu apakah 12 Ksatria akan mampu mengatasi ujian melawan Erinyes.” (Uther)

"Tidak mungkin." (Eugene)

Penjaga Kota Dungeon.

Jika 12 Ksatria terkuat tidak bisa melakukannya, siapa yang bisa?

“Sudah damai selama beberapa abad sekarang. Benua Selatan jauh dari Benua Iblis tempat para Raja Iblis tinggal. Mereka pasti akan bekerja keras dalam pertempuran pertama mereka melawan Raja Iblis. Aku tidak punya pilihan selain melangkah jika sesuatu terjadi, tetapi jika raja sendiri yang mengekspos kekuatannya, tekanan Kekaisaran dan Negara Suci akan meningkat. Jika seorang siswa akademi mengatasi ujian Raja Iblis, Kota Penjara Bawah Tanah akan stabil.” (Uther)

Kepala Sekolah Uther berbicara dengan santai di sini, tapi aku merasakan sesuatu yang aneh.

"Kepala Sekolah … mungkinkah kamu bermasalah?" (Eugene)

“Ya, aku.” (Uther)

Dia mengangkat bahunya terlihat seperti dirinya yang biasa menyendiri.

Tapi itu menggangguku.

Dia sepertinya … memaksakan dirinya sedikit di sini.

Baik.

"Dipahami." (Eugene)

Aku berhutang banyak pada Kepala Sekolah.

Dalam ujian masuk Akademi Sihir Lykeion, aku hampir ditolak karena aku hanya memiliki mana putih.

Orang yang memberi tahu penanggung jawab ujian 'Jika aku ingat dengan benar, harus ada ujian khusus' adalah Kepala Sekolah.

Sejak itu, mata tertuju padaku…dan aku dituduh pilih kasih atau orang-orang iri padaku, tapi dia mendengarkanku saat aku berkonsultasi dengannya.

aku akan membayar baik dengan baik.

“Aku sedang berpikir untuk menerima Ujian Para Dewa melawan Raja Iblis Erinyes… Jika tidak apa-apa denganmu, Sumire, Sara.” (Eugene)

“…Aku hanya perlu membakar pohon, kan?” (Sumire)

“Yang disandera adalah anggota OSIS. aku tidak akan mengatakan tidak sebagai ketua OSIS.” (Sara)

Sumire berkata, sedikit gelisah.

Sara mengangguk dengan wajah yang memiliki tekad kuat.

“Ooh, kamu akan melakukannya ?! Seperti yang diharapkan dari Eugene!” (Uther)

Dia memukul bahuku dengan keras.

“Baiklah, sidangnya besok. Aku akan melatihmu sampai saat itu!” (Uther)

"""Eh?"""

Kami 3 bertanya lagi pada kata-kata Kepala Sekolah Uther.

Apa yang baru saja dikatakan orang ini?

“Eeh, tapi tidak akan ada perubahan hanya dalam satu hari.” (Sumire)

“S-Sumire-chan?! Memiliki Raja Uther yang mengajarimu secara pribadi adalah sesuatu yang sulit dipercaya, tahu ?! ” (Sara)

Itu Sumire untukmu…

Dia tanpa pamrih bahkan terhadap Kepala Sekolah.

“aku sendiri juga seorang mage, jadi aku tahu. aku akan meminjamkan kamu alat sihir yang aku hargai, Sumire-kun. Sesuatu yang akan membuat setiap amatir menjadi master sihir.” (Uther)

“Eh?! Ada yang seperti itu?! Ya!!” (Sumire)

Sumire dengan polosnya bahagia di sini.

Sedangkan aku dan Sara, kami saling memandang dengan wajah pucat.

Alat sihir yang dimiliki Raja Uther dari Kota Penjara Bawah Tanah.

Kemungkinan besar tipe yang bisa membeli negara kecil dengan harganya.

"Aah, tapi apakah aku harus mengganti uangmu jika aku melanggarnya?" (Sumire)

"Ha ha ha! Gunakan sesukamu. Jika rusak, itu berarti telah mencapai umurnya. ” (Uther)

“Oke~.” (Sumire)

{Sara, jangan tanya harganya.} (Eugene)

{Aku tahu…} (Sara)

Kami saling berbisik dan mengangguk.

Kemungkinan besar itu akan menjadi harga yang akan membekukannya di tempatnya.

Atau lebih tepatnya, aku juga takut mengetahuinya.

“Nah, dengan Sara-kun dan Eugene, kurasa aku harus mengangkat pedang sebentar lagi.” (Uther)

Mengatakan ini, Kepala Sekolah Uther menggumamkan kata-kata yang belum pernah kudengar sebelumnya.

Lingkaran sihir emas muncul di udara, dan pedang sihir yang bersinar samar pelangi muncul dari dalam.

Detik berikutnya…

(?!) (Eugene)

Aku menghela napas.

Aku akhirnya mundur selangkah secara refleks.

Aku merasa merinding di sekujur tubuh hanya dengan melihatnya.

Pedang itu adalah berita buruk.

Sekilas aku bisa tahu bahwa penghalangku pasti tidak akan bisa memblokirnya.

"D-Pedang Ilahi: Laevateinn …" (Sara)

Aku bergidik mendengar kata-kata Sara.

Itu Pedang Ilahi yang muncul dalam mitos?

“Sebuah replika. aku tidak memiliki kesepakatan nyata. ” (Uther)

Kepala Sekolah Uther mengatakan ini seolah-olah tidak ada apa-apa.

"Mengapa kamu memiliki sesuatu seperti itu …?" (Eugene)

“Jika aku ingat dengan benar, aku mendapatkannya di sekitar lantai 400, aku pikir? Tidak terlalu ingat.” (Uther)

Dia memberitahuku dengan begitu mudah.

Tidak baik.

Otak aku tidak bisa menghitung orang ini.

Kenapa aku selalu melupakannya?

“Nah, ini aku datang, Eugene, Sara-kun. Kamu bisa bergabung kapan saja kamu mau, Sumire-kun. aku akan memberi kamu alat sihir nanti. ” (Uther)

Mengatakan ini, sejumlah mana yang menakutkan berputar di sekitar tubuh Raja Uther.

Pelatihan berlanjut hingga sore hari itu.

Tanggapan Komentar:

>Apakah kekuatan Eri berada di peringkat teratas Raja Iblis?

Kekuatan 9 Raja Iblis tidak memiliki banyak perbedaan selain dari Raja Naga Kuno.

Orang-orang dari Benua Selatan: Raja Abadi itu kuat.

Orang-orang dari Benua Selatan: Malaikat Jatuh Lord itu kuat.

Penduduk dari tempat masing-masing akan mengatakan 'Raja Iblis kita lebih kuat!' Lagipula.

Nenek moyang tanah air sedang mengadakan kontes superioritas yang panas.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar