hit counter code Baca novel ZAP – Chapter 47: Conclusion Bahasa Indonesia - Sakuranovel

ZAP – Chapter 47: Conclusion Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Suara menghilang.

Hutan hitam yang bising.

Api merah terang yang bergemuruh.

Aku mengabaikan semua itu dan hanya berkonsentrasi pada Raja Iblis Erinyes yang menatapku.

Sebuah retakan menembus pedangku yang bercampur dengan perak suci.

Bilahnya tidak bisa menahan Demon Lord dan Ifrit mana.

(Aku akan mempertaruhkan segalanya dengan satu pukulan lagi, ya…) (Eugene)

Memikirkannya, itu sama untuk Cerberus.

aku benar-benar terikat pada pertempuran yang sangat sempit.

"Sihir Terbalik: (Malaikat Hitam)." (Eri)

Raja Iblis melantunkan mantra seolah-olah dia sedang menyanyikan melodi yang indah.

Bayangan Malaikat kecil yang tampak seperti anak kecil muncul seolah-olah sedang menari.

Sekawanan Malaikat hitam kecil tertawa sambil mengelilingiku dan Sumire.

Dalam kegelapan hitam pekat dari tubuh dan sayap mereka, hanya gigi putih bersih mereka yang terlihat menyeramkan.

“Kyakyakya.”

Seorang Malaikat hitam kecil mendekati kami sambil tertawa.

Tepat pada saat itu baru saja memasuki jangkauan pedang …

*Fwoom!!!*

Dan api menyelimuti Malaikat hitam kecil itu.

“Gyaaaaaaaaaaaah!!!”

Malaikat kecil itu mengeluarkan jeritan melengking saat ditelan oleh api dan menghilang menjadi jelaga.

aku pikir aku melihat bayangan seseorang di dalam api untuk sesaat di sana.

…Apa itu tadi?

“Hmm, jadi Roh Api Hebat, Salamander, ya. kamu telah memanggil yang merepotkan. ” (Eri)

Raja Iblis mengatakan ini seolah-olah jawaban yang cocok.

"Roh Api Hebat …" (Eugene)

“Fufu, sepertinya Sumire-chan melindungimu. Kamu bisa santai dan menyerangku, Eugene.” (Eri)

Raja Iblis merentangkan kedua tangannya seolah berkata 'sekarang, ayo'.

Tapi Malaikat hitam kecil mengelilingi Raja Iblis, membentuk dinding dan melindungi Raja Iblis.

Mereka kemungkinan besar adalah penghalang hidup dan pedang hidup.

Jika aku mendekati mereka, aku akan dipukuli dalam sekejap mata.

……….*Sst…Sssstt…*

Pedang Mana-ku gemetar seolah menuntut gilirannya.

"Apakah kamu tidak datang?" (Eri)

Raja Iblis tersenyum seolah memprovokasiku.

Aku menarik napas dalam-dalam dan menurunkan pinggangku.

(Seharusnya sudah waktunya …) (Eugene)

Jadwal menjadi kacau, tapi kami bertiga telah berbicara tentang waktu kami akan melakukan serangan habis-habisan padanya.

-Aku akan memeriksa kekuatan Raja Iblis.

-Sumire dan Sara selesai menyelamatkan para sandera.

-aku menerima mana segar dari Sumire.

-Lalu…

“(Hujan Lightsaber)!!!”

Suara Sara menggema.

Pedang ringan menghujani semua area di sekitarku.

Tapi bilah cahaya yang dibuat dari Sword of Mercy tidak melukaiku atau Sumire.

Bilah ringan yang melampaui 100.

Untuk mencapai ini, dia perlu mengumpulkan kekuatan untuk waktu yang lama, apalagi, itu hanya akan bertahan beberapa detik dengan kemampuan Sara saat ini.

Itu sebabnya kami memutuskan untuk menggunakan ini sebagai serangan mendadak.

“Kyaaaaaa!!!”

“Gyaaaaaaaaaaa!!”

“Aaaaaaaaaaa!!!!!”

Malaikat kecil hitam itu berteriak.

Raja Iblis tampaknya sedikit bingung dengan ini.

Ini adalah satu-satunya kesempatan aku untuk menyerang.

((Langkah Angin)) (Eugene)

Aku bergegas ke hujan cahaya.

Jarak antara aku dan Raja Iblis menghilang, dan dia memasuki jangkauanku.

Apa yang terbungkus dalam Pedang Mana yang kuacungkan adalah racun hitam pekat dan mana merah tua.

(Gaya Resonansi Surgawi Kembar: Teknik Utama…) (Eugene)

Teknik terkuatku yang memotong kepala Cerberus.

Tapi saat aku hendak melepaskannya, aku punya firasat buruk.

(Itu tidak akan bekerja pada Raja Iblis…) (Eugene)

aku bisa merasakannya, bukan dengan logika tetapi dengan insting.

Tapi aku tidak akan meragukan instingku sebagai pendekar pedang.

aku menggunakan jurus dari teknik pamungkas aku sebagai tipuan, dan mengubahnya menjadi dorongan normal.

Tapi yang cepat.

Lebih cepat dari apapun.

Salah satu yang pasti akan membuat pedang mencapai target.

Tetapi…

(Dia melihatnya!!) (Eugene)

Mata Raja Iblis jelas mengikuti arah pedangku.

Tapi aku tidak bisa menghentikan seranganku lagi.

(Sihir Penghalang: (Armor Angin).) (Eugene)

Kemungkinan besar tidak akan ada artinya melawan Raja Iblis, tapi itu lebih baik daripada tidak sama sekali.

Aku menyerang Raja Iblis dengan tekad untuk saling menjatuhkan.

Aku bersiap untuk serangan tombak iblis Raja Iblis.

Tapi tidak ada pengaruh sama sekali.

…*Desir*

Aku hanya merasakan sensasi memasukkan sesuatu yang lembut di pedangku.

“…Eh?” (Eugene)

Pedang Mana aku adalah menusuk tubuh Eri.

“—!”

Raja Iblis mengerang ringan dan perlahan jatuh ke tanah.

Tidak mungkin.

Meskipun tidak diragukan lagi dia bisa menghindari itu…

…*Kiiiiiiiin*

Bilah Pedang Mana hancur berkeping-keping setelah membuat suara itu.

Aku perlahan mendekati Raja Iblis yang ambruk di tanah.

aku khawatir dia meninggal, tetapi aku bisa mendengar napasnya.

“…..Eri.” (Eugene)

“Haaah… aku… dikalahkan, ya.” (Eri)

Eri berbicara seolah kesakitan.

"Tidak bisakah kamu memblokir seranganku sekarang?" (Eugene)

"Ya …" (Eri)

Raja Iblis berkata langsung.

"Lalu mengapa?" (Eugene)

Apakah aku berhasil melewati persidangan karena kasihan?

Memikirkannya seperti itu, aku tidak bisa benar-benar merasa senang tentang hal itu.

"Hmm …" (Eri)

Raja Iblis membuat gerakan berpikir kesakitan saat darah mengalir keluar dari dadanya.

"Maaf. kamu tidak perlu memaksakan diri untuk berbicara.” (Eugene)

“aku pikir menggunakan Clairvoyance dan Waktu Berhenti di Pengadilan Dewa Lantai 100 tidak adil.” (Eri)

"…Apa?" (Eugene)

Apakah aku baru saja mendengar sesuatu yang keterlaluan di sana?

“Di masa lalu, aku bertarung melawan bawahan Dewa Iblis di Alam Ilahi dan akhirnya memiliki kebiasaan melihat masa depan dan menghentikan waktu saat bertarung. Tapi kupikir kesulitannya akan terlalu tinggi di Lantai 100 Menara Zenith.” (Eri)

“Tidak mungkin aku bisa menang dengan itu.” (Eugene)

Aku mengerang.

Jangan meminta yang tidak mungkin.

"Itu tidak benar. Jika kamu pergi ke lantai yang lebih tinggi dari Menara Zenith, kamu harus bisa menangani hal-hal semacam itu seolah-olah itu adalah kebiasaan kedua. ” (Eri)

“…Kamu bercanda, kan?” (Eugene)

Menara Zenith memiliki monster seperti itu yang merangkak di mana-mana?

"Batuk!"

Pada saat itu, Raja Iblis batuk banyak darah.

"A-Apakah kamu baik-baik saja?" (Eugene)

aku merasa seperti aku orang terakhir yang harus bertanya padanya apakah dia baik-baik saja.

“Kaulah yang memotongku, Eugene.” (Eri)

“Y-Ya, tapi…kau tidak akan mati, kan?” (Eugene)

aku khawatir dan bertanya.

“Jika aku mati hanya karena ini…Aku tidak akan bisa menyebut diriku sebagai Raja Iblis…Tapi aku kehilangan banyak mana. Aku akan tidur sebentar.” (Eri)

“A-aku mengerti…!” (Eugene)

Aku menghela nafas lega.

Tentu saja.

Tidak mungkin Raja Iblis Legendaris akan dibunuh oleh orang sepertiku.

“…Sampai jumpa, Eugene. Selamat karena telah melewati Ujian Para Dewa.” (Eri)

*Whoo!*

Banyak bulu hitam menari-nari di udara.

Pandanganku terhalang seketika.

Pada saat aku bisa melihat di depanku lagi, Raja Iblis telah pergi.

Dia kemungkinan besar kembali ke Penjara Bawah Tanah Tertutup.

Mari kita pergi mengunjunginya nanti.

Aku sedang berpikir untuk mendengar keegoisan apa pun yang dia minta.

(Ah, benar!) (Eugene)

Aku buru-buru kembali ke Sumire.

“……Zzz.” (Sumire)

Sumire sedang tidur dengan wajah polos.

Sara membebaskan Sumire.

“Sara! Bagaimana Sumire?!” (Eugene)

“Kau berhasil, Eugene. Sumire-chan hanya tidur. Lukanya telah sembuh berkat sihir penyembuhanmu. Sepertinya dia terlalu banyak mengeluarkan darah. ” (Sara)

"Aku mengerti … Itu melegakan." (Eugene)

“Lebih penting lagi, adalah kamu Oke, Eugene? Kamu menerima serangan Raja Iblis dari depan, kan?” (Sara)

"Aah, tentang itu …" (Eugene)

aku tidak bisa mengatakan dia menahan aku.

Tepat ketika aku bertanya-tanya bagaimana menjelaskan ini …

“Kemenangan penantang~☆. Selamat!!”

Suara Malaikat bergema.

Dia berbicara dengan nada yang cukup cerah.

Seolah dia tidak bisa menahan kebahagiaannya.

Saat itu, lingkaran sihir emas muncul di udara, dan bayangan seseorang melompat keluar darinya.

Sayap putih bersih.

Rambut pirang yang bersinar seperti matahari.

Mata biru seperti langit.

“Maan, aku khawatir tentang apa yang akan terjadi~☆.”

Suara yang jernih dan murni.

Orang yang muncul dengan nada yang sangat ringan adalah seorang malaikat cantik.

Tanggapan Komentar:

> Omong-omong, kata penutup hanya ada di bab terakhir, bukan? Sangat disayangkan bahwa tanggapan untuk komentar menghilang setelahnya.

→aku mencoba meninggalkan yang sebelumnya.

aku akhirnya menghapusnya karena kebiasaan …

aku sedang mempertimbangkan apakah akan meninggalkan mereka di masa depan atau tidak setelah melihat reaksi dari para pembaca.

> Kerub?

>Jadi nama Malaikat adalah: nama pribadi + pangkat + Dewi yang berafiliasi dengan mereka.

→Aturan itu segera diperhatikan.

aku merasa seperti Cherub agak terlalu tinggi dari peringkat Malaikat, tapi kemudian hanya berpikir 'dia adalah Raja Iblis sekalipun'.

Komentar Penulis:

Sedikit iklan.

Volume ke-10 dari Zero Believers Goddess yang terjadi di dunia yang sama dengan cerita ini akan dijual pada tanggal 25 Oktober 2022.

<Pengenalan Karakter>

Gadis Suci Anna-san yang merupakan sumber asli dari otoritas tertinggi Negara Suci Caldia, 8 Gadis Suci.

Apakah aku sudah menyebutkan namanya dalam cerita ini…?

Dia adalah salah satu anggota dari kelompok pahlawan legendaris yang menyelamatkan dunia 1.000 tahun yang lalu.

Para Perawan Suci Caldia telah meminjam nama panggilannya sebagai nama untuk jabatan mereka.

Omong-omong, Sara-san adalah Kandidat Gadis Suci, jadi dia jelas telah diajari sampai tingkat yang menyakitkan tentang legenda Anna-san.

Volume 10 ini akan berbicara tentang legenda itu.

Jika kamu tertarik, silakan lanjutkan dan membacanya.

kamu juga dapat membacanya di versi web.**

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar