hit counter code Baca novel ZAP – Chapter 59: Eugene meets his mother Bahasa Indonesia - Sakuranovel

ZAP – Chapter 59: Eugene meets his mother Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Uhm… apakah kamu benar-benar ibuku…?” (Eugene)

Aku entah bagaimana menenangkan kepalaku yang putih bersih dan menanyakan ini.

"Itu benar, Eugene."

Malaikat-sama (ibu) menjawab dengan senyum lebar.

Dia setinggi dadaku.

Cukup kecil.

Dia terlihat 12-13 dengan penampilan saja.

Lebar bahunya yang ramping benar-benar seperti anak kecil.

Rambut emas samar kemp indah yang tidak mencapai bahunya.

Ada dua mata oranye besar di wajahnya yang seperti anak kecil.

Namun, dia memiliki mana dan Aura yang begitu kuat hingga membuatnya sulit bernapas.

Dia adalah makhluk yang sangat tidak seimbang.

Ada segunung hal yang ingin aku tanyakan, tetapi hal pertama yang mengganggu aku adalah…

“Kamu terlihat sangat berbeda dari penampilan yang diceritakan Pops kepadaku tentang…”

Potret ibuku yang sedang mendekorasi rumah dan digambar dengan sihir rekaman memberikan kesan yang lebih dewasa dan dia adalah seorang wanita dengan rambut hitam panjang.

“Aah, itu. Malaikat memiliki tubuh spiritual, jadi mereka tidak dapat bertindak di alam fana dengan penampakan ini. aku bertemu Ju-kun dengan Tubuh Buatan aku yang digunakan untuk tujuan penyelidikan di alam fana.”

“… A-Tubuh buatan?” (Eugene)

“Yah, anggap saja itu adalah boneka sihir yang dibuat dengan rumit. Perbedaan antara itu dan manusia lebih rendah dari 0,00001%, jadi bisa dibilang manusia, tahu?”

"…Jadi begitu." (Eugene)

Aku tidak terlalu mengerti, tapi ini sepertinya berarti ibuku di potret itu adalah wujud sementara dan wujud bidadari ini adalah wujud aslinya.

Dalam hal ini, pertanyaan berikutnya muncul.

“Mengapa kamu datang ke alam fana ketika kamu adalah seorang malaikat?” (Eugene)

Dia melangkah lebih jauh dengan menciptakan boneka yang mirip dengan manusia.

“Fuh… Tanya yang bagus, Eugene! Kami para malaikat harus bekerja serabutan untuk para Dewi hari demi hari, dan mengawasi alam fana. Itu sendiri adalah pekerjaan yang bermanfaat, tapi…Ilia-sama mengasihani itu dan memberi tahu para malaikat tentang ini! 'Apakah ada orang di sini yang ingin pergi ke alam fana?', kamu tahu!”

“Jadi yang menerima tawaran ini adalah Ibu?” (Eugene)

"Itu benar! Tidak ada cara lain bagi malaikat untuk turun ke alam fana selain menjadi Malaikat Jatuh, jadi bisa melakukan perjalanan ke alam fana dengan bebas seperti mimpi yang jadi kenyataan…”

Ibu melamun seolah mengenang.

“Dan sialnya dia akhirnya mendarat di Benua Timur yang selalu dilanda perang.” (Jubei)

Pop mengatakan ini.

"Apa yang kamu katakan? Begitulah caraku bertemu denganmu, Ju-kun☆.”

Nama Pops adalah Jubei, jadi Ju-kun ya.

Ini pertama kalinya aku melihat seseorang memanggilnya seperti itu.

“Yah, berkat itu aku berhasil bertemu Laila, jadi aku harus berterima kasih kepada Dewi Takdir.” (Jubei)

“Ya ampun~, berakting semuanya keren! Hanya karena kamu berada di depan Eugene. kamu bisa membiarkan aku memanjakan kamu seperti biasa. (Laila)

“O-Oi! kamu menempel terlalu dekat dengan aku. Eugene sedang menonton.” (Jubei)

“Bukankah itu baik-baik saja♡? Keakraban orang tua adalah hal yang baik☆.” (Laila)

(Ooh…Pops malu.) (Eugene)

Pops selalu mengabaikan banyak wanita yang mencoba mendekatinya di Kekaisaran.

Dia benar-benar telah setia kepada ibu sepanjang waktu. Memikirkan hal itu saja sudah membuatku bahagia.

Tetapi…

(Seorang pria yang terlihat berusia di atas 40 tahun dan seorang gadis berusia sekitar 12 tahun sedang menggoda…) (Eugene)

aku tidak tahu kenapa… tapi ini terlihat kriminal. Atau lebih tepatnya, ini benar-benar terlihat kriminal di Kekaisaran di mana 15 tahun dianggap sebagai orang dewasa.

Dan kemudian, sebuah pertanyaan muncul ketika mendengar percakapan itu.

“Kau sering bertemu Ibu, Pops? kamu bisa saja memberi tahu aku itu saat itu. (Eugene)

aku mengatakan ini seolah-olah merajuk.

aku sebenarnya agak sedih bahwa aku adalah satu-satunya yang tidak tahu.

Ekspresi keduanya menjadi kabur karena kata-kataku.

“Aku benar-benar merasa tidak enak tentang yang itu. Tetapi menurut ibumu, tampaknya ada Peraturan Alam Ilahi, jadi mereka tidak dapat mengizinkan malaikat dari Alam Ilahi untuk bertemu dengan manusia bahkan jika mereka adalah orang tua dan anak.” (Jubei)

“Maaf membuatmu merasa kesepian, Eugene… Aku sebenarnya ingin bertemu denganmu sepanjang waktu, tapi bahkan Ju-kun, aku hanya bisa bertemu setahun sekali…” (Laila)

“Setahun sekali… Begitukah.” (Eugene)

Pasangan yang hanya bisa bertemu setahun sekali itu kasar.

Tentu saja mereka ingin berbicara tanpa ada orang di antaranya.

Saat itulah wajah Ibu berubah cerah.

“Tapi tahukah kamu, Eugene, para Dewi Alam Ilahi melihat pencapaian kamu kali ini! Mereka memujimu~. Mereka sangat senang ketika aku memberi tahu mereka bahwa kamu adalah putra aku yang sangat aku banggakan. Itu sebabnya aku bisa dengan berani bertemu denganmu sekarang!” (Laila)

“Para Dewi ?!” (Eugene)

Aku terkejut dengan apa yang ibu katakan.

“Lagipula kau mengalahkan Cerberus-kun! Itu telah menjadi pembicaraan di Alam Ilahi juga.” (Laila)

"Aku pembicaraan tentang Alam Ilahi…?" (Eugene)

Ini sangat megah sehingga tidak cocok dengan aku.

Para Dewi memujiku…

“Tapi… ada sesuatu yang harus aku minta maaf padamu, Eugene.” (Laila)

Wajah ibu berubah sedih.

“A-Ada apa tiba-tiba?” (Eugene)

Wajah Ibu berubah begitu sibuk.

“Ini tentang konstitusimu.” (Jubei)

"Konstitusi…? Fakta bahwa aku hanya memiliki mana putih?” (Eugene)

aku bertanya kembali pada kata-kata Pops.

“Ya, tentang itu… Kemungkinan besar kamu mewarisi itu dariku sebagai malaikat. Mana malaikat memiliki batasan itu itu tidak bisa menyakiti orang lain. Itu sebabnya, saat melawan musuh, ada kebutuhan untuk menggunakan senjata khusus malaikat. Dalam kasus aku, ini akan menjadi ini. (Laila)

Tombak putih muncul di udara.

Itu adalah tombak sederhana tanpa ornamen.

Tapi aku merasakan lebih banyak mana darinya daripada Pedang Suci yang dimiliki Sara.

“Tunggu, tapi kamu berada dalam Tubuh Buatan yang hampir sama dengan manusia ketika kamu melahirkanku?” (Eugene)

Bukankah aneh mewarisi konstitusi malaikat dengan itu?

“Itu juga yang kupikirkan, tapi… sepertinya kamu memang mewarisi mana dari ibumu yang adalah seorang malaikat…” (Jubei)

“Maaf tentang itu, Eugene… Hampir tidak ada preseden manusia dan malaikat yang memiliki anak, jadi butuh waktu untuk memastikan alasannya.” (Laila)

Pops dan Ibu menundukkan kepala dan meminta maaf.

"Tidak apa-apa, itu tidak menggangguku." (Eugene)

Jika sudah 2 tahun yang lalu…aku mungkin akan lebih cemberut tentang ini.

Namun berkat konstitusi ini, aku akhirnya menghadiri Akademi Sihir Lykeion, bertemu Sara, dan memutuskan untuk membidik Menara Zenith bersama Sumire.

Aku mungkin tidak bisa menjadi pendekar pedang sihir yang sejajar dengan Pops di Kekaisaran, tapi aku tidak membenci diriku yang sekarang.

“Terima kasih… karena tumbuh menjadi putra yang luar biasa.” (Laila)

“Kamu benar-benar harus membuat mereka pergi. Wajah Eugene sekarang seperti laki-laki.” (Jubei)

Ibu memelukku dan Pops mengacak-acak rambutku.

Mereka benar-benar memperlakukan aku seperti anak kecil di sini.

Bukannya aku membencinya.

Saat itu, ekspresi Ibu berubah serius.

"Ibu?" (Eugene)

"Hmm?" (Laila)

Dia memindahkan hidungnya lebih dekat ke tubuhku seolah-olah dia adalah seekor anjing.

“Hm? Hei, Eugene, tubuhmu berbau a malaikat yang berbeda padamu…” (Laila)

"Eh?" (Eugene)

aku tersentak.

Apa yang terlintas dalam pikiran adalah Malaikat Jatuh tertentu.

Tapi aku memberikan nama malaikat yang berbeda.

“Uhm…mungkin itu bidadari dari Lantai 100, Rita-san?” (Eugene)

“Ooh, kamu telah bertemu malaikat lain selain ibumu, Eugene? Itu Dungeon Terakhir untukmu.” (Jubei)

Pops memberi reaksi terkesan, tapi wajah Ibu masih serius.

“Tidak… ini berbeda dengan bidadari baru Rita-chan. Itu adalah malaikat yang lebih veteran… Kemungkinan besar sama dengan aku atau sedikit lebih muda… ”(Laila)

“Aah, ketahuan, ya. Sudah lama, Laila-senpai~☆.”

Suara itu bergema di gereja kecil ini.

Suara ini…

"Eri?" (Eugene)

"Kamu … apakah kamu mungkin Erinyes ?!" (Laila)

Suaraku dan suara Ibu tumpang tindih.

"Hei, Eugene, apakah ini mungkin Dewa Jatuh yang kamu lawan di Lantai 100?" (Jubei)

"Y-Ya … itu benar." (Eugene)

"Hoh, aku membayangkan suara yang lebih menakutkan." (Jubei)

Pops memberikan pendapat tanpa beban.

“Tapi kenapa suara Eri bergema di sini?” (Eugene)

“Aku merasakan kehadiran Laila-senpai turun, jadi kupikir mungkin aku harus menyapanya sebagai junior.” (Eri)

"J-Junior?" (Eugene)

“Dia adalah adik kelas pada hari-hari di sekolah malaikat. aku adalah malaikat untuk penyelidikan dan pengawasan, dan Eri bertanggung jawab atas pertempuran, jadi kami telah pergi ke Neraka untuk menyelidiki sebagai pasangan beberapa kali… Tidak disangka dia akan berakhir Jatuh! Apakah kamu tidak merasa buruk terhadap para Dewi ?! (Laila)

teriak ibu.

Atau lebih tepatnya, ada sekolah malaikat?

aku tidak tahu.

“Karena Dewi Kayu Freya terlalu egois. aku tidak bisa bertahan seumur hidup di tempat kerja itu.” (Eri)

“Yah… Freya-sama memang memiliki sedikit kepribadian yang menyusahkan…” (Laila)

“Ngomong-ngomong, bukankah kamu ditempatkan bersama Dewi Air Eir-sama?” (Eri)

"aku telah pindah. Juga, tidak ada pekerjaan di tempat Dewi Air dan tidak ada hubungannya. Eir-sama hampir tidak pernah mengembalikan pekerjaan.” (Laila)

“Memiliki tempat kerja di mana kamu dapat bersantai sangatlah menyenangkan. aku tidak akan jatuh jika aku ada di sana. (Eri)

“Atau lebih tepatnya, kembalilah ke Alam Ilahi. Bukankah kamu telah menebus dosa-dosamu setelah dimeteraikan selama 1.000 tahun?” (Laila)

“Alam fana itu nyaman, jadi aku tinggal di Kejatuhan untuk beberapa saat lagi~.” (Eri)

“… Kamu… para malaikat muda akan menirumu, jadi hentikan itu.” (Laila)

Pembicaraan yang sangat santai sedang berlangsung di sini.

Sepertinya Ibu dan Eri adalah teman lama.

Pops berkata 'Laila benar-benar mengesankan~. Dia bahkan telah bertemu dengan Dewi dan Demon Lord, ya~.'. Dia tampaknya benar-benar terkesan.

Tapi aku di sini khawatir apakah Eri akan mengatakan sesuatu yang tidak perlu.

Hal yang mengerikan adalah percakapan berpindah ke sana.

“Ngomong-ngomong, kenapa aku mencium aromamu dari tubuh Eugene? Tidak akan berakhir seperti ini hanya karena bertemu denganmu di uji coba Lantai 100. Kamu tidak memberikan kutukan aneh pada Eugene atau apapun, kan?!” (Laila)

“Aku tidak akan melakukan hal seperti itu, Laila-senpai☆. Yah, seminggu sekali, Eugene dan aku—” (Eri)

Aku buru-buru menyela itu.

"Ibu! Eri dikurung di Penjara Segel ke-7 Akademi Sihir Lykeion. aku akan memeriksa keadaannya sebagai anggota Klub Hewan akademi dan memberinya makanan dari waktu ke waktu, jadi racunnya mungkin menempel pada aku. (Eugene)

aku memberinya penjelasan yang paling masuk akal.

Aku tidak berbohong.

"Hmm benarkah? Eri tidak melakukan sesuatu yang aneh padamu?” (Laila)

"I-Tidak apa-apa, aku memberitahumu." (Eugene)

Kami sebenarnya telah membentuk Kontrak Tubuh… atau lebih tepatnya, kami berada dalam hubungan yang sangat tidak senonoh, tetapi aku merasa khawatir untuk menjelaskan hal ini kepada Pops dan Ibu.

Atau lebih seperti, aku ingin merahasiakannya jika memungkinkan.

aku tidak bisa memberi tahu mereka bahwa keperawanan aku dicuri oleh Eri.

"Yah, jika Eugene berkata begitu …" (Laila)

Sepertinya Ibu yakin.

“Kamu memanggil Raja Iblis sebagai Eri, Eugene. Apakah kamu dekat dengannya?” (Jubei)

Pops aku yang bebal menggumamkan ini seolah-olah tidak ada apa-apa.

“…Hm? Omong-omong, satu-satunya yang memanggilnya Eri adalah para Dewi atau orang-orang yang benar-benar dia buka…” (Laila)

Ini buruk!

Ibu mencurigai sesuatu lagi.

aku ragu apakah aku harus menipu mereka di sini dan …

“Aah, sihir transmisi akan segera berakhir. Sampai jumpa, nikmati waktu keluargamu~☆.” (Eri)

Mengatakan ini, aku tidak bisa mendengar suara Eri lagi.

“Gadis itu sama seperti biasanya…” (Laila)

Ibu menghela napas berat.

“Sepertinya kamu bersenang-senang di akademi, Eugene.” (Jubei)

Sepertinya Pops tidak curiga.

Aku senang dia begitu riang.

Wajah Pops berubah serius.

"Eugene." (Jubei)

"Apa?" (Eugene)

"Ini adalah topik utama …" (Jubei)

Nada suara Pops berubah.

"Topik utama?" (Eugene)

Kami datang ke sini untuk bertemu Ibu, kan?

Apakah kita punya bisnis lain?

Tapi sepertinya cocok dengan Ibu.

“Aah, aku melihatnya di Alam Ilahi, jadi aku juga ingin mengatakannya… Pasti tentang itu, kan? Tinggal beberapa hari lagi.” (Laila)

aku perhatikan setelah kata-kata itu.

“Eugene, ini adalah informasi rahasia, jadi simpan di sini saja… Penyegelan kembali Great Demonic Beast Haagenti kemungkinan besar akan…gagal.” (Jubei)

Pops memberitahuku kenyataan ini dengan nada berat.

■Tanggapan Komentar:

> Seorang anak antara manusia dan malaikat? Apakah itu bahkan manusia, lol.

> Pops menangis, lol.

-Praktis manusia dalam hal tubuh.

> Setengah malaikat…

> Tentu saja dia akan berspesialisasi dalam pertahanan.

-Misteri kekuatan nol telah dipecahkan dengan aman.

■Komentar Penulis:

Ibu adalah elemen 'loli' cerita ini (hanya dalam penampilan).

Aku berpikir untuk menjadikannya malaikat sekelas Eri, tapi aku tidak tahu tentang pahlawan wanita yang seumuran dengan ibunya. Jadi, aku menjadikan Eri sebagai kouhai Laila.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar