hit counter code Baca novel ZAP – Chapter 78: School Festival – Day 1 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

ZAP – Chapter 78: School Festival – Day 1 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

– “Selamat pagi semuanya.
Presiden Sara Ilia Caldia yang berbicara.
Hari ini selama 7 hari, festival sekolah Akademi Sihir Lykeion akan berlangsung.
aku sangat gembira karena kita diberkati dengan cuaca yang begitu baik.
aku yakin ini adalah bimbingan dari Dewi Matahari Althena-sama.”

Suara jelas Sara terdengar di tempat latihan pertama melalui sihir pengeras suara.

“Hei, hei, Eugene-kun, kenyataannya yang membersihkan cuaca adalah aku, Ketua Komite Rebecca, dan Kepala Sekolah Uther.” (Sumire)

Sumire di sisiku sepertinya sedikit tidak puas dengan ini.

Aku mendengarnya setelah itu, tapi sepertinya cuacanya buruk akhir-akhir ini, jadi mereka memaksa membersihkan cuaca agar sesuai dengan festival sekolah.

Orang yang merencanakan ini adalah Presiden Rebecca.

Kepala Sekolah Uther adalah orang yang menyusun formula sihir.

Pengaktifan mantranya dilakukan oleh Sumire dan anggota panitia festival sekolah.

“Perencananya, Presiden Rebecca, mengatakan ‘para pembantu di belakang panggung tidak boleh ikut campur’, bukan? kau juga telah menerima uang tunai.” (Eugene)

“Itu benar, tapi…” (Sumire)

Meski begitu, meskipun dia menyukai festival, dia tidak menyangka akan melakukan hal yang mengubah cuaca.

Presiden Rebecca benar-benar berkomitmen.

– “Semua orang pasti serius melakukan yang terbaik dalam persiapannya.
Akan ada banyak tamu dari berbagai negara yang datang ke festival sekolah kita.
Semua orang menantikan apa yang ditawarkan oleh pusat akademik terhebat di benua ini, Akademi Sihir Lykeion.” (Sara)

Sambutan pembukaan Sara berlanjut.

“Apa yang akan kau lakukan hari ini, Sumire?” (Eugene)

aku tidak punya rencana khusus.

Final turnamen bela diri akan diadakan pada hari ke-6.

Aku sedang berpikir untuk mengundang Sumire berkeliling festival sekolah, tapi…

“Kau tahu, aku akan membantu di klub seni bela diri hari ini.” (Sumire)

aku ditolak.

“Jadi begitu. Lakukan yang terbaik. aku akan berkunjung nanti.” (Eugene)

“Ya☆, ayo, ayo.” (Sumire)

Sumire tersenyum lebar.

Dia telah menyatu dengan akademi sepenuhnya.

Kudengar Sara sedang sibuk dengan tugas OSIS.

Sumire pun merasa telah sepenuhnya menjadi bagian dari klub bela diri.

(Hm…? Apakah aku yang paling tidak terlibat?) (Eugene)

aku sekarang sendirian pada saat aku menyadarinya.

Aku juga tidak punya teman yang bisa aku ajak berkeliling festival sekolah.

Tidak, ada Claude yang memberitahuku ‘akan ada gadis asing yang datang, jadi ayo kita jemput beberapa gadis’, jadi aku memukul kepalanya.

aku pikir dia akan ditusuk dengan serius suatu hari nanti.

Pidato salam Sara akan berakhir pada saat aku memikirkan hal ini.

– “Nah, festival sekolah Akademi Sihir Lykeion akan dimulai!
Silakan nikmati 7 hari ini sepuasnya!!” (Sara)

Tepuk tangan keras terdengar saat pidato berakhir.

Beginilah festival sekolah Akademi Sihir Lykeion dimulai.

◇ POV Sumire◇

“Selamat datang~.”

“Perjalanan ini memiliki waktu tunggu 10 menit~.”

“Baiklah, berapa tinggimu~? Ini cukup cepat. Apa kau akan baik-baik saja?”

“Orang berikutnya, harap tunggu di sini~.”

Ini sangat hidup.

Klub seni bela diri melakukan: taman hiburan bertenaga manusia.

Seperti namanya, mereka menyediakan komidi putar, kincir ria, dan roller coaster, namun semuanya digerakkan oleh tenaga manusia.

Itu sebabnya, awalnya aku berpikir bahwa ini akan menjadi perjalanan kecil yang hanya dihadiri sekitar 10 orang untuk menaiki kincir ria.

Tetapi…

(Ya…ini berbeda dari yang kubayangkan.) (Sumire)

Ini sangat besar sampai-sampai aku harus melihat ke atas.

Sebuah bianglala raksasa yang cocok dengan yang ada di taman hiburan Odaiba** sedang digerakkan oleh anggota klub seni bela diri.

Mereka menggunakan Aura secara maksimal.

Tampaknya itu adalah bagian dari pelatihan mereka.

Wah, ini benar-benar dunia fantasi.

“Sumire-chan~, tolong nyalakan kembang apinya.”

“Oke~.” (Sumire)

Aku diberitahu hal ini oleh Leona-chan, dan aku menuangkan mana ke dalam alat sihir untuk kembang api.

*Pon! pon!*

Suara ledakan itu terdengar di langit dan kembang api berwarna cerah menyebar.

Ini siang hari, jadi aku hampir tidak bisa melihatnya.

Pelanggan datang, tertarik oleh suaranya.

Kebanyakan ada anak-anak.

Anak-anak memang sangat menyukai taman hiburan.

“Nona, di mana aku harus antre~?”

“Disini. Ayo pergi bersama.”

Leona-chan dan aku adalah pemandu, jadi kami mengatur pelanggan yang datang.

Pelanggan datang tanpa henti, dan aku bekerja tanpa istirahat.

Kupikir aku melihat seseorang yang mirip Eugene-kun sejenak di sana, tapi dia segera berbaur dengan kerumunan dan aku kehilangan pandangannya.

“Ooi, Sumire-chan, Leona, kalian bisa istirahat sekarang.”

“Akhirnya~. Sumire-chan, ayo makan.” (Leona)

“Oke, perutku keroncongan.” (Sumire)

Leona-chan dan aku istirahat makan siang setelah kami diberitahu hal ini oleh senpai klub seni bela diri.

“Sumire-chan, ayo pergi ke bagian warung makan.” (Leona)

“Ah, tempat dimana banyak warung makan dan kedai berkumpul, kan?” (Sumire)

Sejumlah kedai makanan tetap buka bahkan saat kami sedang mempersiapkan festival sekolah, dan aku pernah pergi bersama Leona-chan sebelumnya.

Hari ini adalah real deal, jadi ada aroma harum yang datang dari semua kedai makanan.

aku membeli ikan goreng dan kentang. Setelah itu aku membeli jus jeruk.

Leona-chan membeli daging dengan tulang besar dan roti.

“”Itadakimasu.””

Kami duduk di bangku dari banyak bangku yang ditempatkan di sekitar akademi khusus untuk festival sekolah, dan makan siang.

aku bisa mendengar pertunjukan musik dari jauh.

Ada kerumunan orang di seluruh sektor warung makan karena hari sudah siang.

Ini benar-benar pemandangan sebuah festival.

(Aku ingin jalan-jalan dengan Eugene-kun.) (Sumire)

Aku ada shift terbuka besok, jadi ayo ajak Eugene-kun jalan-jalan bersama.

Tapi apakah Sara-chan akan marah karena mencoba mencuri perhatian lagi?

Tepat ketika aku memikirkan ini…

“Hm? Hei, Sumire-chan, bukankah itu Eugene-san?” (Leona)

“eh?” (Sumire)

Dia memberitahuku hal ini dan aku melihat layar besar Sistem Satelit.

Tidak banyak penjelajah karena kami sedang berada di tengah-tengah festival sekolah.

Itu sebabnya aku menyadarinya dengan cukup cepat.

Eugene-kun bilang dia akan pergi berkeliling festival sekolah sendirian, tapi pergi sendirian ke Menara Zenith karena suatu alasan.

◇ Sudut pandang Sara◇

“Ketua Dewan Sara, kerja bagus dalam sambutan pembukaannya.”

“Bagian sibuknya datang setelah itu, Teresia-san.” (Sara)

“Ya, itu benar sekali. aku sudah menyeduh teh.” (Teresia)

“Terima kasih.” (Sara)

Aku menyesap teh yang dituangkan Teresia-san untukku.

Layar Sistem Satelit di gedung OSIS menampilkan keadaan festival sekolah di beberapa tempat.

Biasanya merupakan perangkat penyiaran untuk menunjukkan keadaan Dungeon Terakhir.

Kepala Sekolah menggunakan sihir imitasi untuk membuat alat sihir ini…tampaknya.

Berkat itu, kami bisa mendeteksi masalah lebih cepat dibandingkan menyuruh orang berpatroli.

Aku memperhatikan keadaan semua orang saat berada di kursi ketua OSIS.

“Warung di sana itu tidak memiliki izin.” (Sara)

“Haruskah kita meminta mereka menghapusnya?” (Teresia)

“Mari kita minta mereka membayar denda dan tambahan untuk permohonan tersebut sesuai aturan yang ditetapkan. Jika mereka menolak, kami akan menghapusnya.” (Sara)

“””Ya!”””

Beberapa divisi penegakan hukum pergi dengan cepat.

“Ada kerumunan orang di layar itu. Apa terjadi sesuatu?” (Sara)

“Klub ilmu hitam dan klub ilmu merah sedang berselisih. Lagipula mereka berdua tidak akur…” (Teresia)

“Kenapa mereka ambil kios bersebelahan kalau tidak akur?” (Sara)

“Tempat itu tampaknya sempurna untuk melakukan eksperimen sihir karena posisinya yang relatif terhadap Menara Zenith. Jadi, klub sihir selalu membuka kios di sana setiap tahun.” (Teresia)

“Aah, tahun pertama itu menggunakan sihir untuk mengintimidasi mereka.” (Sara)

“Itu berbahaya. aku akan menghentikan mereka.”

“Tolong lakukan.” (Sara)

Orang-orang dari divisi penegakan hukum yang unggul dalam sihir bahkan dalam kelompok itu menuju ke sana.

Sangat sibuk bahkan pada hari pertama festival sekolah.

“Haruskah aku melakukan sesuatu juga?” (Sara)

Aku menggumamkan ini dan Teresia-san menggelengkan kepalanya ke samping.

“Giliranmu setelah ini, Ketua Dewan Sara. Putri dari Blue Waters Federation akan datang besok.” (Teresia)

“Putri Blue Waters Federation?” (Sara)

Aku memiringkan kepalaku.

Blue Waters Federation adalah kumpulan banyak negara dengan ukuran berbeda-beda.

Federasi itu sendiri bukanlah sebuah negara.

“Dia adalah putri dari ketua dewan Federasi saat ini. Negara terkuat di Federasi. Apakah akan lebih mudah untuk memahaminya jika aku mengatakan mereka adalah bangsawan Negeri Emas?” (Teresia)

“Jadi begitu.” (Sara)

aku menghela nafas.

“Eugene-san sangat populer. Ada rumor kalau dia datang menemui pendekar pedang yang melawan Raja Iblis Erinyes.” (Teresia)

“T-Tidak mungkin… Dia mengincar Eugene?” (Sara)

I-Itu tidak bagus.

Padahal sudah ada wanita lain yang mengincarnya.

Tidak boleh ada lagi!

“Silakan konfirmasi sendiri jika penasaran. Dia rupanya akan tiba besok dengan Kapal Terbang. Juga, 3 hari kemudian, Holy Maiden-sama dan Holy Knight Captain-sama akan datang dari Sacred Union. Pada hari yang sama, Perdana Menteri-sama dari Kekaisaran Grandflare dan salah satu anggota keluarga kerajaan akan datang. Akan lebih baik jika kau pergi menyambut mereka, Ketua Dewan Sara.” (Teresia)

“…Aku merasa berat.” (Sara)

“Karena itu, santai saja hari ini.” (Teresia)

aku berterima kasih atas pertimbangan Teresia-san.

Walaupun demikian…

“Mengesampingkan Gadis Suci-sama, apakah tidak apa-apa bagiku untuk menyambut Perdana Menteri-sama dan anggota keluarga kerajaan dari Kekaisaran…? Bukankah Raja Uther adalah pilihan yang lebih baik?” (Sara)

“’Para siswa adalah pemimpin festival sekolah. Raja Uther tidak akan ikut campur -itulah pesan yang ditinggalkannya.” (Teresia)

“Dan kenyataannya adalah…” (Sara)

“Raja Uther suka menyerahkan semua hal yang merepotkan kepada orang lain.” (Teresia)

“Jelas.” (Sara)

Dia adalah kepala sekolah akademi yang andal dan akan segera bergegas jika ada siswanya yang mendapat masalah, tapi biasanya dia tidak ingin keluar di depan umum.

(Aah, sebenarnya aku ingin berkeliling festival sekolah bersama Eugene…) (Sara)

aku tidak melihat hal itu terjadi jika terus begini.

Haah… Tahun lalu sibuk, jadi aku pasti ingin bersamanya tahun ini.

Ngomong-ngomong, Sumire-chan bilang dia membantu klub seni bela diri, tapi apakah itu benar?

Mungkin dia menyelinap keluar secara diam-diam…?

Haruskah aku menempatkan anggota intelijen OSIS pada Sumire-chan? -adalah apa yang aku pikirkan, ketika…

“Ya ampun, itu Eugene-kun, Presiden Sara.” (Teresia)

“eh?” (Sara)

Itu bukan layar untuk mengamati festival sekolah, tapi layar yang menunjukkan keadaan Menara Zenith.

(Apa yang dia lakukan?) (Sara)

Itu menunjukkan Eugene menjelajahi lantai bawah Menara Zenith karena suatu alasan.

◇ Sudut pandang Eugene◇

Saat ini, halaman akademi dipenuhi dengan festival sekolah.

Bahkan tempat latihan yang biasanya terbuka pun penuh dengan kursi terbuka untuk tamu luar.

Aku juga tidak bisa berlatih, jadi aku memutuskan untuk berkeliling memeriksa festival sekolah.

aku dapat mendengar musik yang dimainkan oleh klub musik dan nyanyian para penyair.

Para siswa klub akrobat sedang memamerkan tekniknya di pinggir jalan yang kebanyakan orang lalui.

Ada juga siswa bela diri yang melakukan pertandingan judi di alam liar – padahal mereka bukan peserta turnamen bela diri. Mereka akan disuruh menghentikannya jika mereka ditemukan oleh guru dan OSIS.

Semua tempat ramai.

Ada banyak kedai makanan, dan semua tempat berjalan dengan baik.

Bahan-bahan yang ada di warung hampir semuanya dari Dungeon Terakhir.

Ada banyak turis dari luar kota yang menghadiri festival sekolah, jadi mereka membeli makanan asal dungeon.

Aku sedang berpikir untuk mendapatkan makanan dari sebuah kedai di suatu tempat, tapi semuanya memiliki antrean yang sangat panjang, sangat sulit untuk mengantri.

(Kafetaria… Jika kuingat dengan benar, kantin tutup selama festival sekolah.) (Eugene)

Kalau begitu, aku tidak punya pilihan selain pergi ke kota.

Restoran-restoran di Kota Bawah Tanah sebagian besar tutup pada saat festival sekolah.

Itu karena semua pelanggan berduyun-duyun ke festival sekolah.

(Hmm, apa yang harus aku lakukan…?) (Eugene)

Seharusnya tidak apa-apa untuk melewatkan satu kali makan – itulah yang kupikirkan, tapi…

“Tuan, kemarilah!”

aku dipanggil oleh seorang wanita tak dikenal.

Sebuah meja kecil dan bola kristal.

Dia memiliki tudung hitam dan menyembunyikan mulutnya. Satu-satunya hal yang dia tunjukkan adalah matanya.

Ini sangat mencurigakan.

Tapi pakaian itu familiar.

“Uhm, dari klub peramal?” (Eugene)

“Itu benar! Sekarang, sekarang, duduk, duduk!”

“Tidak, aku tidak tertarik pada keberuntungan—” (Eugene)

“Aah!!! Bagaimana ini bisa terjadi?! aku telah melihat sesuatu yang luar biasa di masa depanmu! Aku tidak bisa tidak memberitahumu tentang ini! Tapi aku juga tidak bisa memberitahumu secara gratis! Apa yang harus aku lakukan?!”

“……”

Wanita ini…

Dia pergi dan melakukannya sendiri.

Pertama-tama, meramal hanyalah Clairvoyance.

Dikatakan di Kekaisaran bahwa kebanyakan dari mereka palsu.

Jika kau bisa melakukan Clairvoyance dengan presisi tinggi, mereka pasti sudah bekerja di negara besar sejak lama.

Betapa berharganya sebuah kemampuan.

(…Seharusnya begitu, tapi…) (Eugene)

aku akhirnya membayar sambil lalu.

Hasil dari ramalan tersebut adalah ‘kau akan terjebak dalam acara besar di tengah festival sekolah’ yang sangat tidak jelas.

…Aku akan mengeluh jika tidak terjadi apa-apa.

aku memutuskan ini ketika aku duduk di bangku cadangan di tempat latihan sambil menghindari kerumunan.

aku pergi ke klub seni bela diri untuk mengintip Sumire, tapi tempat itu cukup ramai, jadi aku memutuskan untuk tidak berbicara dengannya.

aku mengamati kerumunan orang di festival sekolah dari jauh.

Murid-murid.

Penjelajah Menara Zenith.

Turis.

aku menemukan orang yang tidak biasa di dalamnya.

Sepertinya orang itu juga memperhatikanku dan mendekatiku.

“Eugene, apakah kau menikmati festival ini?”

“Kepala Sekolah, ada apa?” (Eugene)

Dia biasanya berada di kantor Kepala Sekolah, ruang pelatihannya sendiri, atau akan tampil di Dewan Bundar yang merupakan otoritas pengambilan keputusan tertinggi di Kota Dungeon… Dengan kata lain, Kepala Sekolah Uther, yang biasanya terkurung di dalam, sedang berjalan di luar.

Itu jarang terjadi.

“Sebenarnya ada masalah.” (Uther)

“Masalah?” (Eugene)

Kepala Sekolah Uther biasanya menyendiri, tapi dia mengerutkan alisnya saat dia melihat ke Menara Zenith.

“Sepertinya Penyerbuan akan segera terjadi di Menara Zenith. aku sedang menyelidikinya.” (Uther)

Dia mengatakan itu semua secara alami.

Seolah berbicara tentang cuaca.

■ Tanggapan Komentar:

>Itulah Penjara Tersegel itu?

>Suasananya berubah setelah lantai 5, jadi tentu saja hanya orang-orang terpilih yang bisa masuk.

>Festival sekolah akhirnya dimulai…!

-Di sinilah festival sekolah yang sebenarnya dimulai.

■Komentar Penulis:

aku akan berkonsentrasi pada novel ringan untuk sementara waktu.

 

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar