hit counter code Baca novel ZAP – Chapter 83: Stampede Bahasa Indonesia - Sakuranovel

ZAP – Chapter 83: Stampede Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Pecahnya monster mengamuk di Zenith Tower Babel, Penyerbuan.

aku pernah mendengarnya sebelumnya, tapi aku belum pernah melihatnya terjadi secara langsung.

(Dan di tengah-tengah festival sekolah…)

Waktunya sangat buruk.

“Semuanya~, terima kasih banyak telah berkumpul di waktu sibuk ini~.”

Suara Staf Dungeon-san bergema.

Di pintu masuk Menara Zenith, di depan alun-alun, ada sejumlah besar penjelajah berkumpul di sana.

Hampir tidak ada siswa akademi jika dinilai dari pakaian mereka. Mereka pasti penjelajah dewasa.

Pada saat itu…

*poom!!!*

Suara ledakan sihir terdengar.

Saat aku melihatnya, monster terbang terbakar oleh sihir api dan terjatuh.

Monster penjara bawah tanah telah melarikan diri ke luar dan salah satu penjelajah pasti menembak jatuhnya.

“Penjelajah, seperti yang kalian lihat, monster-monster di ruang bawah tanah sedang melarikan diri. Segerombolan monster akan segera datang ke alun-alun di depan Menara Zenith. Seperti yang mungkin sudah kalian ketahui, saat ini adalah festival sekolah Akademi Sihir Lykeion. Tolong hentikan Penyerbuan di sini agar tamu dari negara lain dan siswa akademi tidak mendapat masalah.”

“” “Baik.”””

Respons santai para penjelajah berdering.

Tentu saja mereka akan mengambil nada itu ketika dipanggil secara tiba-tiba.

“Hadiahnya kali ini akan 1,1 kali lebih baik dari biasanya karena ini adalah permintaan darurat.”

“””Bagus.”””

Suara mereka memiliki motivasi lebih dari sebelumnya.

Tapi melihat keadaannya, menurutku skala Penyerbuan tidak besar.

Buktinya adalah…

“Carlo-senpai, yang dipanggil ke sini sepertinya adalah penjelajah, bukan pelajar. Apa kita perlu datang?” (Eugene)

Dilihat dari penjelasan staf dungeon hingga saat ini, permintaan tersebut hanya untuk semua penjelajah kecuali siswa.

Hal ini rupanya agar para siswa menikmati festival sekolah.

Dengan kata lain, meskipun disebut Penyerbuan, itu hanya sebatas itu.

“Ya, serahkan urusan Penyerbuan pada para penjelajah. Apa yang kita harus lakukan adalah sesuatu yang lain.” (Carlo)

“Pekerjaan yang berbeda?” (Eugene)

aku penasaran dengan hal ini dan Carlo-senpai menuju ke pintu masuk Menara Zenith.

Ke tempat di mana gerombolan monster akan segera keluar.

“Tunggu, kalian berdua siswa di sana! Itu berbahaya. Apa kalian tidak mendengarkan penjelasannya?! Monster akan bergegas keluar dari lantai bawah Menara Zenith…”

Seorang staf penjara bawah tanah buru-buru berlari ke arah kami.

“Tidak apa-apa. Kami datang ke sini atas permintaan Kepala Sekolah Akademi.” (Carlo)

Carlo-senpai menunjukkan lencana penjelajahnya dengan nada cerah saat dia menjawab staf penjara bawah tanah.

“Raja Uther?! Juga, lencana itu…kau adalah penjelajah Peringkat A yang berhasil melewati Lantai 100, ya. Baiklah. Tolong hati-hati.”

Staf penjara bawah tanah dengan mudah menerima dan pergi.

Dan kemudian, aku mengetahui tentang apa yang akan kami lakukan dengan kata-kata Carlo-senpai.

“Jadi kita akan menyelidiki alasan Penyerbuan ini.” (Eugene)

“Benar. Akan lebih baik melakukan investigasi di tengah-tengahnya daripada setelah kejadiannya.” (Carlo)

“Menerjang ke dalam Penyerbuan dengan sejumlah kecil orang bertentangan dengan dasar-dasar penjelajah.” (Eugene)

Lantai bawahlah yang memiliki kemungkinan besar untuk mati, tapi kita telah diinstruksikan untuk berhati-hati terhadap gerombolan monster.

Ada kemungkinan untuk dimakan oleh monster setelah terbunuh sebelum ada kemungkinan untuk menggunakan Resurrection Drop.

Oleh karena itu taktik dasar ketika terjadi Penyerbuan adalah menghadapi mereka dengan jumlah orang yang banyak -seperti yang mereka lakukan.

“Kau seharusnya baik-baik saja meski sendirian, kan, Eugene-chan?” (Carlo)

“Tapi Carlo-senpai…” (Eugene)

Keahliannya sebagai pengguna serangga memang tinggi, tapi kekuatan tempur orang itu sendiri tidak terlalu tinggi.

“Khawatir tentangku? Tidak apa-apa. aku punya anak-anak ini.” (Carlo)

*…Creek…Creek…Creek…Creek…*

Ada serangga besar berkaki empat di belakang Carlo-senpai saat aku menyadarinya.

Bagian bawah memiliki cangkang yang kuat seperti baju besi yang kokoh dan bagian atas adalah tubuh wanita cantik telanjang.

“Seorang Arachne… ya.” (Eugene)

“Seorang ratu. aku bergaul dengannya baru-baru ini. aku bisa memanggil 50 lagi.” (Carlo)

“Sekelompok Ratu Arachne?” (Eugene)

Monster yang memiliki mana lebih banyak daripada penyihir peringkat tinggi.

Jika dia bisa mengendalikan sekelompok orang itu, tidak perlu khawatir.

“Tuan, permisi.”

Ratu Arachne pirang yang dikendalikan Carlo-senpai berbicara bahasa manusia dengan lancar, dan sang putri menggendong Carlo-senpai.

Dan kemudian, dia naik ke tembok luar Menara Zenith.

“aku akan memeriksa kelainan dari luar Menara Zenith. Monster baru saja melarikan diri, jadi mungkin ada lubang di suatu tempat.” (Carlo)

“Kalau begitu, aku akan mencari dari dalam, tapi… akan sulit mencari tanpa petunjuk apa pun.” (Eugene)

“Tidak apa-apa. ‘Mata’ku telah ditempatkan di Menara Zenith. Bisakah kamu memeriksa Lantai 8 dulu? Sepertinya tidak sama seperti biasanya.” (Carlo)

“Mengerti. aku akan memeriksanya.” (Eugene)

“Mari berkomunikasi ketika kita mempelajari sesuatu. Aku akan meninggalkan salah satu dari anak-anak ini bersamamu.” (Carlo)

Arachne kecil menempel padaku dari samping.

“Senang bekerja sama denganmu, teman Tuan.”

“Ya, senang bertemu denganmu, aku Eugene Santafield.” (Eugene)

Menurutku dia berusia sekitar 10 tahun dalam hal penampilan.

Seorang gadis cantik dengan poni hitamnya dipotong lurus.

Lalu ada bagian bawah laba-laba menyeramkan yang sangat kontras.

“Sampai jumpa, Eugene-chan. Hati-hati~~~~~~.” (Carlo)

Carlo-senpai menaiki tembok luar Menara Zenith sambil digendong oleh Ratu Arachne.

Sekilas, tampak seperti monster menculiknya.

“Kalau begitu, ayo pergi juga.” (Eugene)

“Ya, teman Tuan.”

Sepertinya dia tidak akan memanggilku dengan namaku.

“Ngomong-ngomong, siapa namamu?” (Eugene)

Dia belum memberitahuku namanya.

Aku menanyakan pertanyaan ini padanya karena aku merasa akan lebih baik jika kita bertindak bersama.

“77O535.”

“…eh?” (Eugene)

“Tuan  memanggilku 77O535-chan. Nama yang bagus!”

Arachne-chan kecil membusungkan dadanya.

Sepertinya orang itu sendiri menyukainya.

“…”

“Apakah ada masalah, teman Tuan?”

“Tidak, tidak apa-apa. Ayo cepat.” (Eugene)

Tolong pikirkan nama yang lebih baik -itulah yang kupikirkan saat aku terkejut dengan betapa dia adalah penjinak monster yang bisa menjinakkan lebih dari 70.000 monster.

Beginilah caraku dan Arachne-chan menuju ke lift bawah tanah.

◇Lantai 8◇

“Ini …” (Eugene)

“Tidak ada monster yang terlihat.”

Kami tiba di Lantai 8 dan melihat sekeliling.

Tidak ada pemandangan monster yang seharusnya ada di sini.

“…”

“…”

Aku berjalan berkeliling bersama 77(sisanya dihilangkan)-chan, tapi tidak ada monster di sekitar.

“Hmm, apa yang harus kita lakukan?” (Eugene)

Aku berdiri di tempat dan menyilangkan tangan.

“Apakah kamu khawatir, teman Tuan?”

“Memang benar ini aneh, tapi bagaimana bisa berakhir seperti ini?” (Eugene)

“Benar. Kemana perginya monster-monster di lantai ini menghilang…?”

Arachne-chan kecil juga menyilangkan tangannya seperti aku dan mengerutkan alisnya.

Pada saat itu…

(Ooi, apakah kamu menemukan sesuatu di sana?)

aku mendengar transmisi pikiran.

Suara Carlo-senpai.

Sepertinya dia memanggilku dengan transmisi pikiran melalui Arachne-chan miliknya.

(Carlo-senpai, aku sampai di Lantai 8, tapi tidak ada satu monster pun di sini.) (Eugene)

(Ya, monster Lantai 8 saat ini sedang mengamuk di luar Menara Zenith. Pada dasarnya, terjadi Penyerbuan.) (Carlo)

(?! Lalu, itu berarti ada lubang untuk keluarnya monster di Lantai 8?!) (Eugene)

(Aku memikirkannya dan mencari di dinding luar, tapi aku tidak bisa menemukannya. Aneh sekali~.) (Carlo)

(Tuan…kehadiran aneh telah tertangkap dalam taliku.)

(Benarkah, 77O535-chan?) (Carlo)

Arachne-chan menyela percakapanku dengan Carlo-senpai.

Atau lebih tepatnya, dia benar-benar memanggilnya dengan nomor.

(Ada orang yang menggunakan sihir penyembunyian. Mereka bukan monster, dan mereka tidak tampak seperti penjelajah.)

(Mencurigakan.) (Carlo)

(aku akan menyelidikinya.) (Eugene)

(Ayo pergi.)

Arachne-chan dan aku mengangguk ringan.

Ngomong-ngomong, Arachne-chan memasang tali sihir di seluruh Lantai 8 dengan kemampuannya.

Dia rupanya bisa mendeteksi sesuatu dengan ini.

Awalnya adalah kemampuan berburu. Mereka menggunakannya untuk mencari mangsa dan menyerangnya secara berkelompok.

Kami menghapus kehadiran kami saat kami diam-diam maju ke Lantai 8.

Arachne-chan memberitahuku ke mana harus pergi dengan tali sihir.

Kami maju sebentar dan…

(Itu…)

(?!)

Ada bayangan kecil seseorang.

Arachne-chan melihat ini di sisiku dan mulai gemetar.

(Apakah kamu baik-baik saja?) (Eugene)

(K-Kau tidak boleh! Kau…tidak boleh mendekati orang itu!!!)

Arachne-chan mengambil pakaian penjelajahku.

Dia ketakutan.

Tapi mau bagaimana lagi.

Bayangan kecil di kejauhan adalah…seperti dewa untuk Arachne-chan.

Penguasa Menara Zenith.

Pencipta monster.

Dungeon Master Menara Zenith mengenakan jubah merah seperti darah…Anemoi Babel.

■ Tanggapan Komentar:

>Airi adalah orang yang tidak berguna—orang yang terlambat berkembang! Bagus!

-Airi adalah putri terlindung dan idiot pedang.

■Komentar Penulis:

aku sibuk dengan banyak hal yang harus dilakukan, jadi aku minta maaf bab ini menjadi sedikit lebih pendek dari biasanya.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar