hit counter code Baca novel Abandoned by my Childhood Friend, I Became a War Hero Chapter 106 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Abandoned by my Childhood Friend, I Became a War Hero Chapter 106 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Penangguhan Singkat ༻

“…Kamu berhenti?”

"Ya."

Dean Heinkel mengambil kacamatanya dengan tangan gemetar.

Ini pertama kalinya aku melihatnya memakai kacamata. Namun hal itu tidak mengubah isi dokumen permohonan cuti yang dipegangnya.

Hmm, entah kenapa itu adalah situasi yang membuatku merasa tidak nyaman.

“Apakah kamu benar-benar yakin? Instruktur Eon?”

“Sudah diputuskan.”

Dean Heinkel menelan kata-katanya.

“Apakah ada masalah dengan gajimu? Atau lingkungan kerja? Atau apakah ada siswa yang menyulitkan kamu, atau mungkin instruktur lain yang mengganggu kamu? Jika ada masalah dengan pekerjaanmu, aku akan melakukan yang terbaik untuk mengurus-”

“Bukan itu masalahnya.”

“Kalau begitu, bisakah kamu memberitahuku apa masalahnya?”

Dean Heinkel adalah salah satu dari sedikit orang yang mengetahui bahwa aku adalah Bintang Jahat, tetapi masalah Ella sepenuhnya bersifat pribadi.

Namun, dia juga bos aku di tempat kerja. Selain itu, aku direkomendasikan untuk posisi ini oleh Marquis Kalshtein yang berhutang budi, pergi tanpa penjelasan apa pun akan merepotkan kedua belah pihak.

aku menghilangkan konten detailnya, seperti ritual yang menggunakan garis keturunan korps undead atau keluarga kerajaan Ionia, dan menjelaskan secara singkat hanya bagian yang diperlukan.

Setelah mendengarkan ceritaku beberapa saat, Dean Heinkel menjawab dengan anggukan kecil.

"Jadi begitu. kamu memiliki sesuatu untuk ditemukan di bekas kerajaan Iona yang sekarang telah menghilang… Jika Instruktur Eon mengatakan demikian, itu pasti sesuatu yang sangat penting.”

Tepatnya, itu bukanlah suatu benda melainkan seseorang. Namun, aku tidak mau repot-repot mengoreksi kesalahpahaman Dean Heinkel.

Melihat ekspresi serius Dean Heinkel, sepertinya dia berspekulasi bahwa itu pasti penting mengingat statusku dan tampaknya tidak tertarik untuk menyelidiki lebih jauh.

“Apakah ini tugas yang sangat berbahaya?”

“Seharusnya tidak demikian.”

Memang benar tanah kerajaan Iona telah menjadi sarang para undead. Meskipun hanya undead tingkat rendah seperti zombie atau kerangka yang berkeliaran di pinggiran kerajaan, kudengar undead tingkat tinggi masih mengintai di bagian tengah kerajaan.

Namun, itu dari sudut pandang orang biasa, yang tidak berlaku bagiku yang bertarung di sana sendirian bahkan ketika pasukan undead masih hidup.

Kecuali jika komandan korps undead bangkit dan kembali seperti semula Komandan Korps Binatang, tidak ada bahaya hanya dari gerombolan undead. Tapi itu akan sedikit mengganggu.

“…Hehe, kurasa begitu. Kecuali jika dua Mayat yang masih hidup atau Raja Iblis sendiri melintasi Benua Iblis Besar, monster macam apa di benua ini yang dapat membahayakan Instruktur Eon? Sepertinya aku tidak mengkhawatirkan apa pun.”

Secara teknis, agak ambigu apakah Raja Iblis masih hidup atau tidak.

Tentu saja aku tidak berniat membahasnya di sini.

"Ya. Tapi itu akan memakan waktu.”

“Apakah kamu mempunyai perkiraan berapa lama waktu yang dibutuhkan?”

“aku tidak yakin. aku berencana menjelajahi Istana Kerajaan Ionia terlebih dahulu, dan jika tidak ada, aku berniat mencari di seluruh ibu kota, Karia. Jika aku masih tidak dapat menemukannya, aku harus berkeliling seluruh kerajaan.”

aku sudah mengantisipasi bahwa ini akan memakan waktu lama. Sekalipun permohonan cuti aku dikembalikan sebagai surat pensiun, aku siap menandatanganinya dengan tenang.

Namun, Dean Heinkel terdiam untuk waktu yang lama, seolah sedang memikirkan sesuatu. Dia juga bergumam pada dirinya sendiri dari waktu ke waktu.

“Hmm, meskipun kamu menaiki kereta dari institusi ke perbatasan Ionia, itu akan memakan waktu satu bulan dengan berjalan kaki… Bahkan jika kamu menaiki kuda tercepat, itu akan memakan waktu sekitar 2 minggu… Mengingat perjalanan pulang pergi… Hmm, mungkin itu akan memakan waktu lebih baik sesuaikan jadwalnya….”

"…Dekan?"

“Oh, aku minta maaf. Aku terbawa oleh pikiranku.”

"Tidak apa-apa. Jadi, bisakah kamu menyetujui cutiku?”

“Sebenarnya tentang itu…”

Saat itu, Dean Heinkel tampak memasang ekspresi gelisah. Namun, ekspresinya terasa agak canggung, seolah sengaja dibuat.

“Sebagai Dekan, aku ingin mengabulkannya karena Instruktur Eon ada urusan penting. Tapi ada prosedur di akademi. Kami harus menemukan seseorang untuk segera mengisi posisi kamu, jadi ini adalah situasi yang sangat sulit bagi aku.”

"Dengan baik…."

“Sebulan telah berlalu sejak semester dimulai. Tidak pasti berapa banyak yang akan melamar jika kita merekrut instruktur tambahan pada saat yang ambigu ini, dan aku tidak yakin apakah akan ada orang yang memenuhi kriteria aku. Dan bagaimana dengan para siswa? Mereka mungkin sudah terbiasa dengan kehidupan di akademi, betapa terkejutnya mereka jika instruktur wali kelas mereka tiba-tiba berubah?”

“Um….”

aku tidak punya kata-kata untuk membantah.

Apapun keadaannya, itu adalah urusan pribadiku. Memang akan merepotkan dari sudut pandang Dekan jika aku berhenti dan keluar.

Jika seorang instruktur tiba-tiba keluar, dia harus khawatir tentang bagaimana menangani kelas langsungnya, dan yang terpenting, masalah terbesarnya adalah siswa Kelas Opal Hitam.

Dekan Heinkel melanjutkan kata-katanya.

“Bagaimanapun, mereka adalah siswa yang unik. aku khawatir jika instruktur baru bisa mengajar dengan baik tanpa ada serah terima apa pun, dan jika tidak berhasil, kelas itu sendiri bisa hilang.”

“…Kelasnya bisa menghilang?”

“Yah, ini adalah kelas yang baru didirikan. Jika instruktur wali kelas menghilang, alih-alih memilih instruktur baru, mungkin ada pembicaraan untuk memindahkan siswa ke kelas yang sudah ada. Sudah ada pembicaraan seperti itu dari Diamond White selama beberapa waktu.”

Aku ingat. Pada awal semester, Instruktur Akeron bertengkar sepele mengenai masalah itu, mengklaim bahwa jika kelas Opal Black tidak ada, siswa terkenal seperti putri atau putra bangsawan akan mendaftar di Diamond White.

Jika kelas dibubarkan, para siswa Opal Black akan berpencar ke kelas yang seharusnya mereka hadiri.

Teman dekat Titania dan Oznia harus berpisah, dan upaya yang dilakukan Marian dalam mendirikan OSIS akan sia-sia.

Apakah hal itu benar-benar akan terjadi masih belum diketahui. Membubarkan kelas yang sudah ada tidaklah mudah, dan patut dipertanyakan apakah mereka akan bertindak sejauh itu hanya karena satu instruktur tidak ada.

Namun, kemungkinan itu pasti ada, dan memikirkannya saja sudah menambah beban di hatiku.

“……”

Aku tidak akan melewatkan momen ini, yang mungkin merupakan kesempatan terakhir untuk menyelamatkan Ella.

Tapi benar juga kalau aku merasa bersalah meninggalkan murid-muridku seperti ini.

Apakah tidak ada cara lain? Seperti bertanya kepada Instruktur Lirya… Tidak, aku tidak bisa memberikan beban lebih pada seseorang yang sudah memiliki kelas yang harus diurus.

Haruskah aku merekomendasikan instruktur baru untuk menggantikan aku? Misalnya, Sylvia… Tapi apakah dia, yang saat ini sedang dicari, mencoba mengajari putri kekaisaran atau putra seorang bangsawan? Jelas sekali dia akan terkejut dan menolak.

Dan ketika aku berpikir untuk mencari orang lain, tidak ada orang yang cocok karena keterbatasan hubungan sosial aku.

Sementara aku diam-diam tenggelam dalam kekhawatiranku, Dean Heinkel diam-diam membuka mulutnya.

“Jadi, Instruktur Eon. Bagaimana dengan penangguhan hukuman singkat?”

“Penangguhan hukuman… katamu?”

“kamu harus tahu bahwa pelatihan lapangan khusus dijadwalkan bulan ini, Instruktur Eon.”

Pelatihan lapangan khusus. Tentu saja aku tahu.

Para siswa Philion adalah pilar masa depan kekaisaran, dan Philion the Great, pendiri akademi, berharap para siswa akan tumbuh melalui berbagai pengalaman, bukan hanya pendidikan di akademi.

Oleh karena itu, para siswa akademi mempunyai kewajiban untuk menjalankan berbagai tugas di berbagai wilayah kesultanan dua kali dalam setahun untuk mengabdi kepada bangsa dan mengumpulkan berbagai pengalaman. Ini juga merupakan kesempatan bagi siswa untuk menunjukkan kemampuannya dalam praktik.

Dean Heinkel mengelus janggut panjangnya.

“Itu berjalan dengan baik. aku bertanya-tanya di mana harus memutuskan tempat latihan, dan aku pikir tidak apa-apa jika pergi ke Shubaltsheim kali ini.”

Shubaltsheim adalah kota perbatasan kekaisaran, berbatasan dengan perbatasan Ionia.

Dan setelah jatuhnya kerajaan, kota ini dikenal luas sebagai 'kota para petualang', menarik banyak petualang dari seluruh benua.

aku dapat dengan mudah memahami maksud Dean Heinkel.

"…Dekan."

“Ini usulan aku, Instruktur Eon. Lagipula, untuk menuju kerajaan Iona, mau tidak mau kamu harus melewati Shubaltsheim. Tujuan akhirmu adalah ibu kota, Karia, kan? Dari Shubaltsheim, kamu perlu waktu satu hari untuk sampai ke sana dengan kecepatan kamu.”

Dean Heinkel menganggukkan kepalanya dan berkata,

“Jika kamu menemukan apa yang kamu inginkan di istana kerajaan, kamu dapat kembali bersama para siswa. Jika tidak… ya, tidak ada yang bisa kita lakukan. Ada cukup waktu untuk mencari instruktur baru sebelum pelatihan berakhir. Anggap saja ini sebagai masa transisi kamu, Instruktur Eon. Bagaimana menurutmu?"

“……”

Jika aku menemukan Ella di istana kerajaan, aku tidak perlu berhenti dari posisi instrukturku.

Walaupun aku tidak bisa, tidak apa-apa. Selama waktu itu, Dekan Heinkel akan mencari instruktur baru untuk menggantikan aku.

Itu adalah proposisi yang aku tidak punya alasan atau alasan untuk menolaknya.

***

Setelah pertemuan dengan Dekan Heinkel.

aku segera kembali ke asrama.

Dan segera setelah melakukan itu, aku mendapati diriku dikelilingi oleh murid-murid Opal Black.


Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab lanjutan tersedia di genistls.com

Ilustrasi perselisihan kami – discord.gg/genesistls

Kami sedang merekrut!
(Kami mencari Penerjemah Bahasa Korea. Untuk lebih jelasnya silakan bergabung dengan server perselisihan Genesis—)

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar