hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 20: On The Way To School Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 20: On The Way To School Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Uh.”

aku enggan membuka mata karena lingkungan yang bising. Bukan sesuatu yang serius tapi terdengar suara seorang pria mengerang keras.

Menggosok mataku dan melirik sekilas ke samping, aku melihat Choi Yiseo tertidur.

Dalam animasi atau komik, dalam adegan seperti ini, pakaiannya acak-acakan atau harus ada yang mendekat untuk mendengar suara nafas.

'Lihat dia tidur nyenyak.'

Dengan postur tubuh yang rapi dan pakaiannya yang tidak rusak, dia bernapas dengan tenang.

Memeriksa waktu, masih jam 7:30 pagi. Karena kami berdua ada kuliah pagi, kami harus sudah berada di Universitas pada jam 10 pagi.

“Kita masih punya waktu tersisa.”

Aku bingung harus membangunkannya atau tidak, mengingat dia mungkin membutuhkan waktu lama untuk bersiap-siap seperti kemarin. Saat aku berpikir, aku memeriksa ponselku dan melihat ada beberapa pesan.

Itu adalah pertanyaan yang dikirim oleh Anonymous69, yang diam selama akhir pekan.

-Anonim69: Hai.

-Anonymous69: aku menghubungi kamu karena aku pikir admin mungkin bosan.

-Anonim69: Apa yang kamu lakukan? Menyentak sesuai ritme?

-Anonymous69: Kayu pagi?

“Haruskah aku menyebut ini sebagai konsistensi yang stabil?”

Meskipun ini tidak masuk akal, desahan lega datang dariku.

Karena insiden serangan yang ditargetkan baru-baru ini menggunakan forum ini, menurut aku penggunaan yang terang-terangan dan didorong oleh keinginan ini agak menyegarkan.

-Admin: aku baru saja bangun.

-Anonymous69: Ereksi pagi hari?

-Admin: Apakah kamu tidak ada kuliah di pagi hari?

-Anonymous69: Atau kamu hanya lelah karena terlalu sering melakukannya tadi malam?

Meskipun aku berusaha bersikap positif terhadapnya…

Setelah terakhir kali, aku pikir kami dapat berkomunikasi secara normal tetapi dia tetap tidak berubah sebagai Anonymous69.

Menyebalkan sekali.

-Admin: Ada seorang gadis yang tidur di sebelahku.

Maaf pada Choi Yiseo, tapi aku tidak akan berbohong.

Setelah mengirimkan balasan itu, tidak ada tanggapan untuk beberapa saat.

-Anonymous69: Bukankah adminnya adalah gadis cantik berambut perak dan lemah?

Tanggapannya jelas merupakan upaya untuk mengubah topik. Aku tersenyum.

Seo Yerin terbiasa mengucapkan kata-kata cabul tapi sepertinya dia merasa canggung mendengarnya.

-Admin: Dia pasti mengalami kesulitan. Dia tidak bangun. Yah, dia memang tidur larut malam.

-Anonim69: …

“Baik.”

Aku menjadi sedikit penasaran dengan wajah seperti apa yang dibuat Seo Yerin sekarang. Kalau saja aku bisa melihat penampilannya yang kebingungan sekarang; itu pasti cukup memuaskan.

-Anonymous69: Jam berapa dia tertidur?

Setelah berpikir, aku berkata,

-Admin: Sekitar jam 4?

Sepertinya benar sejak aku tertidur saat itu. Pada akhirnya, aku terbangun di tengah-tengah dan tidur larut malam.

Namun meski begitu, Choi Yiseo tidur sekitar jam 1.

Tidak ada yang menanyakan detailnya jadi tidak bohong kan?

-Admin: Sekadar informasi, kami sudah siap pada jam 11 malam.

Kami makan malam larut malam dan bolak-balik antara spa dan ruang es untuk mencerna semua yang kami makan dan banyak mengobrol.

Di antara mereka, kenyataan bahwa Choi Yiseo tidak suka berolahraga tetapi melakukannya karena dia benci tinggal di rumah adalah yang paling mengejutkan.

-Anonim69: …

Melihat dia diam, senyumku melebar.

Rasanya seperti balasan saat dia menggodaku.

-Anonymous69: Jadi, dari jam 11 malam sampai jam 4 pagi…

-Admin: haha

aku tidak mengatakan apa yang kami lakukan dan dia tidak bertanya. Biarkan saja mereka salah paham, tapi tidak ada balasan dari Seo Yerin.

'Apa? Apakah dia lari?'

Berpikir itu berakhir agak hambar, aku mempertimbangkan untuk menonton beberapa webtoon.

Tapi sensasi dingin menyebar ke tulang punggungku.

Akankah Seo Yerin, Anonymous69, benar-benar melarikan diri?

Akankah hantu yang dilengkapi dengan segala macam mania S3ks, spamming, dan sifat mencari perhatian melakukan hal itu?

Tiba-tiba karena merasa takut, aku masuk ke forum tersebut dan ada postingan Anonymous69 yang ditulis sekitar 30 detik yang lalu.

Anonim69: Berita terkini! Admin adalah raksasa super jantan, penakluk wanita, penyerbu pembuat bayi, pembuat kehamilan terjamin, dan mesin S3ks yang tidak membutuhkan gas atau bahan bakar, pria kulit hitam raksasa, matahari emas. 180cm-80Kg-30cm, bangun dengan segar setelah malam yang panas kemarin.

“Wanita gila ini!”

aku mengatakannya dengan lantang tanpa menyadarinya dan menghapus postingan tersebut.

-Admin: Di mana kamu tinggal?

-Anonymous69: Berita terkini, para pendaki mengira kayu Admin adalah Gunung Everest dan berusaha mendakinya.

aku segera memberikan blokade 72 jam padanya dan mengabaikan pertanyaannya. Akan sangat bagus jika aku dapat memblokirnya juga, tetapi tidak ada fitur seperti itu.

Sambil menggerutu, aku menutup teleponku.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

Choi Yiseo, yang berada di sebelahku, menatapku.

“K-kamu sudah bangun?”

“Ya, karena kamu berteriak.”

“……”

“Mengapa kamu begitu energik dengan telepon?”

“Aku sedang berbicara dengan orang aneh.”

“Kamu juga punya teman?”

“……”

Sekarang mereka berdua menyulitkanku.

“Kamu bilang kamu ada kelas jam 10 pagi. Mulailah bersiap-siap.”

“Uh.”

Choi Yiseo, yang tidak mau bangun, merengek dan memeriksa ponselnya.

“Ah, ini jam 8 pagi, mari kita berbaring 10 menit lagi.'

"Apapun yang kamu mau."

aku pikir aku bisa tidur siang sebentar selama 10 menit itu, tetapi aku hanya berbaring dan melihat ke langit-langit.

“Woojin.”

Dia memanggil namaku dengan lembut.

aku tidak menjawab, tapi dia tahu aku mendengarkan dan melanjutkan.

“Apa yang akan kamu lakukan terhadap Minji?”

“Bukankah ini berat untuk pagi hari?”

aku pikir topiknya agak berat, tetapi dia sepertinya ingin mendengar apa yang akan aku lakukan.

“Yah, aku tidak berencana membiarkannya begitu saja, terutama setelah apa yang terjadi dengan Oh Yoon-ji.”

Setelah semua ini, kita tidak bisa membiarkan orang yang terlibat sendirian, bukan?

“Dia bukan orang jahat.”

Aku mengangguk saat dia memasang ekspresi muram.

"Aku tahu. Itu sebabnya kamu masih berteman dengannya, kan?”

Choi Yiseo sedikit duduk mendengar kata-kata itu. Sepertinya dia masih memendam emosi yang rumit. Mungkin dia tidak menyangka aku akan begitu percaya padanya?

Sejak aku mengetahui bahwa Anonymous287 adalah Choi Yiseo, kepercayaan aku padanya meningkat secara signifikan.

“aku tidak berpikir kamu tidak memiliki kemampuan untuk menilai orang. Sampai SMA ketika kamu bilang kalian dekat, dia pasti anak yang baik.”

“Masuk kuliah…mendapatkan pacar, dia sepertinya semakin asing. aku mendengar dia putus dan sejak itu dia menjadi sangat sensitif.”

“Begitu, aku akan mencoba berbicara dengannya. Aku melakukan ini hanya karena dia adalah temanmu.”

Jika tidak, tidak ada alasan untuk membicarakan hal ini.

“Mulai dari rumor palsu tentang aku hingga menghasut kejahatan, maaf, tapi aku tidak akan membiarkannya begitu saja.”

aku tidak begitu toleran.

Maaf, tetapi jika kamu melakukan kesalahan, kamu harus dihukum. Begitulah cara dunia bekerja.

“aku benar-benar tidak akan membiarkan ini berlalu begitu saja. Jika kamu temannya, jangan mengharapkan hal seperti itu dariku.”

Itu demi kesejahteraan Minji. Membiarkan slide ini saja tidak akan menyelesaikan apa pun.

Walaupun demikian.

“Seperti yang aku katakan, kami akan mencoba untuk berbicara. Tentang masalah yang meningkat menjadi seperti ini. aku akan mendengarkan alasan di balik tindakan mereka berperilaku seperti ini kepada seseorang yang bahkan belum pernah mereka temui.”

Sejauh itulah belas kasihanku pergi.

Tersedu.

Mata Choi Yiseo berkaca-kaca saat dia memeluk kakinya ke dada dan membenamkan kepalanya dalam-dalam.

Hanya dari reaksinya saja, aku tahu dia benar-benar teman yang baik.

“Sama seperti senior Min Ju-hee di kantor polisi kemarin.”

Aku menggeser diriku sedikit untuk duduk di sampingnya dan kemudian meletakkan tangan di bahunya.

Akhirnya terlihat seperti aku sedang memeluknya, tapi Choi Yiseo tidak bergerak dan dia juga tidak terlihat keberatan.

aku juga tidak mempunyai perasaan yang berbeda secara signifikan.

aku hanya merasa bahwa aku perlu memegang Choi Yiseo agar dia tidak berantakan.

“Jika kamu benar-benar peduli dengan teman ini, jangan lakukan apa pun. Hanya melihat. Itu cukup untuk menunjukkan bahwa kamu tidak menyerah padanya.”

Dengan membiarkan dia membayar dosa-dosanya.

Itu cukup untuk memberi tahu dia bahwa mereka masih bisa berteman.

“Eh, euk!”

Dengan gemetar, dia menangis.

“aku akan mencoba, aku akan mencoba melakukan itu.”

Dengan berani, dia berkata bahwa dia akan mencobanya dan melakukan apa yang harus dia lakukan.

“Baiklah, bergembiralah sekarang.”

Tidak ada lagi yang bisa aku lakukan selain mendukungnya.


Pagi itu, terjadi adegan yang mirip dengan drama, tapi itu adalah kehidupan nyata dan bukan drama.

"Batuk."

Suasana canggung terjadi di antara kami berdua dalam perjalanan menuju universitas.

Aku sengaja berbicara dengan Choi Yiseo yang berusaha menghindari tatapanku dengan wajah merah.

“Untung tempat naik busnya dekat ya?”

“Eh… ah! Benar."

Melihat dia kebingungan, sepertinya dia malu karena telah menangis tadi, meskipun itu bukan sesuatu yang memalukan.

Inilah saat yang tepat untuk bersikap cerdas dan membuat segalanya nyaman di antara kita.

“Tahukah kamu kalau tadi kamu menangis, suaranya terdengar seperti lumba-lumba?”

Saat aku mengatakan itu sambil tersenyum, wajahnya menjadi dingin. Cara dia menatapku seperti aku adalah sampah.

Mari kita coba keajaiban lagi.

“Bolehkah aku menebak apa yang kamu pikirkan saat ini?”

“Apakah otak orang ini mati atau apa?”

“…Itulah yang kamu pikirkan.”

Saat bahuku merosot karena ekspresi sedih, Choi Yiseo menghela nafas dan menyikutku dengan sikunya.

“Coba tebak apa yang aku pikirkan.”

“Mengapa orang ini membuat keadaan menjadi canggung dengan menghadiri kuliah jam 10 pagi?”

Saat aku berbicara sambil tersenyum, Choi Yiseo menatapku dengan tatapan kosong sejenak sebelum tersenyum dan menjawab.

“aku tidak tahu apakah si idiot ini punya akal sehat atau tidak.”

Meski begitu, suasananya menjadi lebih ringan. Tampaknya mengatasi topik yang canggung ini memiliki efek tersendiri.

Kebetulan kami naik bus yang sama. Berkat perjalanan yang lebih awal, bus relatif sepi, jadi kami bisa duduk bersama.

“aku tidak sarapan, jadi aku harus makan lebih banyak untuk makan siang.”

Aku sedang berpikir untuk pergi ke tempat yang menyajikan bulgogi babi atau potongan daging babi ketika Choi Yiseo menimpali dari sampingku.

“Ayo makan bersama, kelasku berakhir jam 12 siang.”

“Punyaku berakhir pada jam 1 siang.”

"…Akankah kamu menungguku?"

Meski kami pernah berkesempatan makan siang atau makan malam bersama sebelumnya, menunggu untuk makan bersama adalah hal pertama bagi aku.

Tentu saja, setelah kejadian kemarin, ikatan kami menjadi semakin dekat.

“Apakah kamu akan makan bulgogi babi atau potongan daging babi?”

“Apakah hanya itu dua menu yang kamu punya?”

“Sup daging babi juga.”

Ketiganya.

Jika kita memutar ketiga hal ini, seseorang dapat menjalani siklus yang tak terbatas.

“Ahh, karena aku yang menunggu, bolehkah aku memilih menunya?”

“Kalau begitu pergilah makan bersama yang lain.”

Saat aku menolak, dia mencubit paha aku.

"Aduh!"

“Tunjukkan pertimbangan sekarang! Aku akan menunggu satu jam!”

“Kenapa kamu tidak pergi makan saja bersama anak-anak lain? aku suka makan sendirian! aku sudah melakukan itu sejak semester kedua dimulai!”

"Semua karena kamu…!"

Choi Yiseo mencoba mengatakan sesuatu tetapi kemudian menutup mulutnya dengan tegas. Dan menoleh ke jendela sambil meletakkan dagunya di tangannya.

"Karena apa?"

“……”

“Karena apa, bocah? aku putus dengan Yoon-ji? Jadi aku seorang penyendiri? Karena aku menjadi sasarannya?”

“aku tidak mengatakan itu!”

"Diam! Kamu sudah mengatakan itu dengan matamu! Sebagai hukumannya, kamu akan makan perut babi dua kali.”

"Mustahil! Bukankah aku sudah memberitahumu bahwa aku perlu mengambil foto profil tubuh?”

“Jadi bagaimana jika kamu harus melakukan itu? Lagi pula, kamu tidak punya siapa pun untuk menunjukkannya! Kamu bahkan tidak punya pacar sejak awal!”

“Ini bukan untuk pacar, tahu? Bagaimana kamu bisa…!”

Choi Yiseo yang sedang berbicara terdiam. Kemudian pandangannya beralih ke tempat lain.

Penasaran, aku menoleh untuk melihat Ahn Hyeon-ho ada di bus bersama kami, menatap kami dengan kaget.

“……”

“……”

Terjadi keheningan sesaat.

Kami saling memandang tetapi untungnya, seorang siswa di belakang Ahn Hyeon-ho menyuruhnya untuk maju, membuatnya pindah ke bagian belakang bus.

“Ah, sial.”

Choi Yiseo menatapku, memikirkan bagaimana kami disalahpahami lagi.

Ahn Hyeon-ho membuatnya khawatir kapan dia akan memukulku.

Begitu banyak untuk seseorang yang bukan Anonymous287.

‘Dia berhasil meniru Ahn Hyeon-ho dengan baik.’

Bahkan cara bicaranya yang vulgar dan tulisannya yang jorok.

Ahn Hyeon-ho sepertinya duduk tepat di belakang kami, tapi Choi Yiseo sengaja menghindari berbicara denganku.

“Haruskah aku menyingkirkan Ahn Hyeon-ho untukmu?”

Aku berbisik padanya, membuatnya mendongak.

"Bagaimana?"

“Ada jalan, percayalah padaku.”

Saat dia mengerutkan kening, terlihat cemas, aku menarik napas dalam-dalam dan tersenyum,

Dan mengucapkan satu baris.

“Woah, Yiseo, kemarin, kamu luar biasa di tempat tidur…”

Tamparan!

Aduh!

Dia memukulku.

“Kamu sial! Aku tahu kamu akan melakukan hal seperti ini!”

aku berhasil menghentikan Choi Yiseo, yang marah dan hendak memukul aku beberapa kali lagi, dengan memegang tangannya.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar