hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 21: Confession Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 21: Confession Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Senin diisi dengan perkuliahan mulai pukul 10 pagi.

Rasanya seperti balasan karena telah menciptakan hari Jumat gratis di semester kedua tahun pertama untuk bersantai.

“Ugh, aku sangat lelah.”

Mungkin sedikit penghiburan karena aku berhasil menjaga waktu makan siang aku pada jam 1 siang.

Ketika ceramah berakhir pada jam 1 siang dan aku keluar, Choi Yiseo sudah menunggu di luar kelas.

Dia berdiri dan bersandar di dinding, melihat ponselnya, mengenakan jaket departemen yang pasti dia tinggalkan di loker sekolah.

“Mengapa kamu berdiri di sekitar sini?”

Kami sepakat untuk makan siang bersama, tapi dia tidak perlu menunggu seperti ini. Dia bisa saja menunggu di ruangan kosong atau pergi ke kafe untuk minum kopi.

Aku bertanya-tanya mengapa dia repot-repot berdiri, membuat kakinya semakin lelah.

“Kita mungkin akan bertemu dengan orang-orang lain di sini dan jika mereka meminta untuk bergabung dengan kita untuk makan, kita harus melakukannya juga karena rasanya canggung untuk menolaknya.”

“Apakah orang dalam mengkhawatirkan hal semacam itu?”

Aku merasa aneh bahwa aku mengkhawatirkan sesuatu yang tidak pernah aku pedulikan sebelumnya dalam hidup aku.

Apakah benar ada seseorang yang hidup seperti itu? Menunggu di lorong karena mungkin ada yang mengajak mereka makan bersama.

“Jadi, aku bisa memilih apa yang kita makan untuk makan siang, kan?”

“…Ya.”

Seperti yang disebutkan di bus tadi, karena kejadian di tempat tidur pagi ini, kami memutuskan dia akan memilih menu makan siang hari ini.

Kupikir kita akan makan sesuatu seperti salad lagi.

Namun yang mengejutkan,

“Restoran potongan daging babi?”

Choi Yiseo membawaku ke restoran potongan daging babi, dan aku sangat senang karena anehnya aku mendambakan makanan gorengan hari ini.

“Apakah kamu serius? Tidak perlu mempertimbangkan tanpa alasan. Aku pikir kamu akan membayar harga karena begitu kaku di tempat tidur.”

“Uh! Kamu, j-jangan katakan itu.”

Choi Yiseo, mungkin malu, wajahnya sedikit memerah saat dia dengan ringan memukul bahuku lagi.

Aku bertanya-tanya apakah aku sudah terbiasa dengan pukulan itu, tetapi karena tidak terlalu menyakitkan, aku memutuskan untuk menganggapnya sebagai bentuk kontak fisik yang bersahabat.

“Aku akan makan dengan lahap. Aku harus pergi dan memberi tahu Minji dengan jelas hari ini.”

“Ah…”

“Jadi kamu juga harus makan enak. Kami tidak bisa didorong mundur.”

Jadi itulah alasannya.

“Aku selalu makan dengan lahap.”

Aku juga bukan orang yang suka dipermainkan.

Mendengar perkataanku, Choi Yiseo tampak sedikit lega saat kami memasuki restoran potongan daging babi bersama.

Karena aku tidak punya apa-apa untuk sarapan, aku memesan sesuatu yang disebut potongan daging babi jumbo yang tampak sangat besar dan dia memesan potongan daging babi keju.

“Ayam goreng di sini enak.”

Saat aku menutup menu, mengatakan itu adalah pilihan yang sangat baik, Choi Yiseo melihat sekeliling.

Apakah dia khawatir ada seseorang di sini?

“Jangan khawatir, ini sudah jam 1 siang, jadi sudah lewat jam makan siang.”

“Hah? Ah…”

Bukankah itu yang dia khawatirkan?

Dengan gelisah, Choi Yiseo terus melihat sekeliling dan kemudian berbisik kepadaku sehingga hanya aku yang bisa mendengarnya.

“Um, apakah aku melakukan sesuatu yang aneh saat aku tidur?”

“Eh?”

Tiba-tiba?

“Apakah karena pergerakannya?”

“…Aku cemas, gerakan apa?”

“Kamu benar-benar tergeletak di tempat tidur.”

“Berhentilah membuatnya terdengar aneh!”

“Tidak, jika kamu terkapar, kamu terkapar.”

Meskipun itu cara yang kasar untuk mengatakannya, itu benar.

Sungguh menakjubkan, bagaimana seseorang bisa tidur begitu telentang tanpa sedikit pun tanda-tanda kekacauan.

Dia tidak mendekati aku dan tidur nyenyak sehingga aku pikir dia bisa menjadi seorang tentara.

“Ugh, baiklah, karena kamu terus menggodaku dengan itu… Aku bertanya-tanya apakah aku melakukan sesuatu yang salah saat tidurku?”

“Ahh.”

Apakah aku membuatnya merasa cemas?

Dia mengangguk sambil tersenyum.

“Itu adalah sesuatu yang pasti.”

“…?!”

Choi Yiseo membanting meja, berdiri, dan segera meraih kerah bajuku.

“L-lupakan! Lupakan! Aku tidak tahu apa yang aku lakukan tetapi lupakan saja!”

Aku ingat dia biasanya tidak memiliki gambaran seperti ini, tapi melihatnya bingung seperti ini adalah hal yang lucu dan menggemaskan.

Dia menggelengkan kepalaku dan aku sedikit merasa pusing, menganggapnya sebagai lelucon.

Sebelum aku bisa mengatakan apapun, Choi Yiseo tiba-tiba berhenti bergerak.

“Eh?”

Dia mengeluarkan suara terkejut dan aku bertanya-tanya apakah makanannya sudah datang tetapi ketika aku menoleh ke tempat yang dia lihat.

Di sana, Seo Yerin dan Ahn Hyeon-ho bersama mahasiswa departemen lainnya sedang sibuk.


“Ah, apa ini!”

Hari ini, sudah jam 10 ketika pembicaraan tentang menyemangati Ahn Hyeon-ho bersama karena suasana hatinya sepertinya sedang buruk.

Meski disarankan untuk minum di malam hari, namun muncul ide untuk makan siang bersama.

Di tengah-tengah, ada seorang cowok di antara para cowok yang mengomel karena ingin makan bersama pacarnya dari departemen yang sama, jadi wajar saja jika grup cewek juga ikut bergabung.

Sebelum dia menyadarinya, kelompok itu telah berkembang menjadi delapan orang.

Tentu saja, pendapat tentang apa yang akan dimakan terus berbeda-beda dan butuh waktu satu jam penuh hanya untuk memutuskan menunya.

Akhirnya santapan yang tadinya jam 12 sudah berubah menjadi jam 1 dan habis, semua masuk ke restoran potongan daging babi.

“Wow.”

“Eh?”

Semua orang terkejut melihat pemandangan aneh yang terjadi di depan mereka.

Bagaimana situasinya sekarang?

Apakah Choi Yiseo, siswa populer, dan Kim Woojin, yang memiliki sifat penyendiri yang kuat, sedang makan siang bersama?

Hanya mereka berdua?

Hal ini cukup menarik untuk dibicarakan oleh orang-orang berusia 20-an, yang mencoba mengubah kontak mata menjadi drama komedi romantis dan hanya menonton drama TV pria dan wanita sebagai pasangan.

Mengetahui bahwa tidak bijaksana untuk mengakuinya di sini, tetapi mereka sudah diperhatikan oleh pihak lain.

Orang-orang yang bisa disebut pembuat suasana hati bergegas masuk dan berbicara.

“Wah, apa!? Apakah ketua kelas kita sedang berkencan?”

“Gila! Kim Woojin adalah pemegang bakat kan? Aku tidak melihatnya karena dia selalu diam, tapi ini luar biasa!”

“Ah tidak! Tidak seperti itu! Katakan sesuatu!”

Berbeda dengan Choi Yiseo yang kebingungan, Kim Woojin biasanya berkata,

“Aku tidak punya teman jadi dia makan bersamaku.”

Namun hal itu hanya menyulut pembicaraan mereka.

“Yah! Kenapa kalian berdua harus makan sendirian? Kita semua bisa makan bersama! Benar?”

“Benar, benar! Kalau begitu, oke? Eh? Apa yang kalian semua katakan?”

Godaan mereka sudah berlebihan, mendorong Choi Yiseo mempertimbangkan untuk bergabung dengan mereka untuk menghindari kesalahpahaman.

“TIDAK.”

Kim Woojin menyatakan dengan dingin, meletakkan dagunya di tangannya. Tidak hanya Choi Yiseo yang duduk di hadapannya, bahkan Seo Yerin di antara grup, yang belum pernah melihat Kim Woojin dalam suasana hati seperti itu sebelumnya, pun terkejut.

“Aku tidak suka berada di dekat banyak orang.”

“Ah, haha, begitu.”

“Yah, kenapa harus dibuat canggung?”

“Apa yang bisa aku lakukan? Mungkin ada seseorang di sini yang menyebarkan rumor seperti yang mereka lakukan pada insiden karaoke melalui Hutan Bambu dan ke Jurusan Sastra Inggris.”

Jelas sekali bahwa sebagian besar wajah tersebut adalah wajah yang mereka lihat di bar karaoke, jadi perkataan Kim Woojin tidak salah.

Terutama sebelum Seo Yerin melangkah maju, semua orang tahu tapi mereka diam atau sengaja menyebarkan rumor tentang Han-kang.

“…Baiklah, ayo makan di tempat lain.”

“Sangat tidak sopan.”

“Bahkan ketika mencoba mendekat, selalu ada sesuatu.”

Sambil menggerutu, kelompok itu pindah ke tempat lain, meninggalkan Ahn Hyeon-ho dan Seo Yerin.

Tanpa diduga, Ahn Hyeong-ho adalah orang pertama yang berbicara dengan Choi Yiseo.

“Yiseo, apakah kamu berkencan dengan orang ini?”

“Eh?”

“Kalian naik bus sekolah bersama pagi ini, aku menaikinya setiap hari tapi aku belum pernah melihat kalian berdua di dalamnya sampai hari ini.”

Mendengar kata-kata itu, Seo Yerin tersentak.

“Tidak seperti itu.”

Choi Yiseo tersenyum canggung.

Dia tidak ingin terjadi kecanggungan antara perwakilan dan wakilnya, jadi jelas dia berbicara dengan menahan diri sebanyak mungkin.

‘Ini berantakan.’

Ahn Hyeon-ho tidak hanya mengaku sembarangan, dia ingin memeriksa apakah Choi Yiseo memiliki perasaan padanya, itulah sebabnya dia melakukan ini.

Meskipun dia tidak memiliki perasaan apa pun padanya, Ahn Hyeon-ho sepertinya tidak akan menyerah pada Choi Yiseo.

‘Akan lebih mudah jika dia mengatakannya dengan lantang.’

Merasa frustasi, Kim Woojin menggaruk dagunya dan menghela nafas.

Dia memahami hal ini.

Menjadi tahun pertama dan harus bersama di berbagai acara di masa depan, Choi Yiseo mungkin tidak ingin membuat keadaan tidak nyaman dengannya.

Meskipun Kim Woojin mengetahui bahwa Anonymous287 adalah Choi Yiseo, jika semuanya terus ditutup-tutupi secara samar-samar seperti ini, kewaspadaan Ahn Hyeon-ho terhadap Kim Woojin kemungkinan besar akan tetap ada.

Jadi.

Kim Woojin, sesaat sampai pada jawaban yang cukup memuaskan dan dengan acuh tak acuh berkata,

“Aku mengaku dan ditolak.”

“…?!”

Mata Choi Yiseo melebar saat dia menoleh padanya dan tatapan Ahn Hyeon-ho juga beralih padanya.

Ini adalah sebuah kejutan yang tak terduga.

Kim Woojin dengan tangan disilangkan, menatap Ahn Hyeon-ho dan Choi Yiseo.

“Dia bilang dia tidak punya rencana untuk berkencan dengan siapa pun. Dia harus mendapatkan beasiswa dan sebagai ketua kelas, dia tidak punya waktu untuk mengikuti acara sekolah.”

“……”

“Aku bertanya kenapa dia begitu sibuk, tapi dengan urusan penembak jitu baru-baru ini dan menjadi ketua kelas, dia pasti sangat sibuk.”

Semua orang terkejut, tidak dapat berbicara dengan baik. Mereka tidak mengira wahyu seperti itu akan datang dari Kim Woojin.

Berkat itu, Kim Woojin dapat terus berbicara.

“Bahkan jika kamu mengatakan tidak ada yang namanya ‘mutlak’. Yah, kamu harus menjadi mahasiswa tahun kedua untuk mempertimbangkan arah itu, mahasiswa baru tidak seharusnya tertarik untuk berkencan.”

“Ahh…”

“Aku bukan satu-satunya, sudah ada tiga orang lagi yang mengaku dan ditolak.”

Kim Woojin dengan tegas menutup mulutnya seolah dia telah selesai berbicara.

“B-benar.”

Ahn Hyeon-ho sepertinya kehilangan kata-kata dan dengan canggung menggerakkan mulutnya sebelum akhirnya berjalan dengan susah payah kembali ke tempat teman-temannya berada.

“……”

Terakhir, Seo Yerin, yang selama ini diam, memelototi Kim Woojin karena suatu alasan sebelum dia pun pergi menemui teman-temannya.

“Fiuh.”

Setelah keduanya pergi,

Kim Woojin bergumam pada dirinya sendiri dengan senyum kemenangan, menghadap Choi Yiseo yang menatapnya dengan mulut ternganga.

“Aku seharusnya menjadi seorang aktor.”

“Ha!”

Choi Yiseo tampak seperti tidak masuk akal dan kehilangan kata-kata, dan mencoba mengatakan sesuatu tetapi mendapati dirinya tidak bisa berkata-kata.

Berkat ini, upaya Ahn Hyeon-ho untuk menggodanya akan berkurang secara signifikan dan dia tidak akan iri lagi pada Kim Woojin, yang telah ditolak.

“Penolakan publik Woojin sungguh gila. Dia mengalahkan pengakuan hidup dengan pengakuan mati.”

“Haa, aku tidak bisa berkata-kata.”

Choi Yiseo hanya bisa tertawa hampa sekarang. Bagaimana dia bisa membicarakan hal ini dengan acuh tak acuh?

Meski palsu, keberanian dan kekuatan mental untuk berbicara terbuka tentang penolakan di depan orang lain harus diakui.

Kim Woojin pasti akan mengabaikannya entah dia merasa menyesal atau bersyukur.

Karena itu mengesankan sekaligus patut disyukuri.

Choi Yiseo memutuskan untuk meremehkannya juga.

“Tapi bukan tiga orang yang mengaku, tapi empat orang,”

Choi Yiseo berkata sambil tersenyum.

Kim Woojin menatapnya dengan ekspresi paling terkejut dan bergumam,

“…Bentuk Choi Yiseo gila.”

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar