hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 22: Coincidence Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 22: Coincidence Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Hah, Kim Woojin?”

“Aku tidak mengira itu akan terjadi, tapi sepertinya dia tertarik pada Yiseo.”

“Siapapun pasti ingin memiliki seseorang seperti Yiseo. Pernahkah kamu melihat bibirnya? Mereka sangat montok… ”

“Yah, itu pelecehan s3ksual.”

"Batuk!"

Kelompok tersebut akhirnya makan secara terpisah, meninggalkan Choi Yiseo dan Kim Woojin sendirian.

Ahn Hyeon-ho menjelaskan apa yang dia dengar, dan semua orang terkejut. Ada seorang siswa laki-laki yang melontarkan komentar berlebihan tetapi Ahn Hyeon-ho, yang tertarik pada Choi Yiseo, melangkah untuk menghentikannya.

'Kurasa aku perlu berterima kasih.'

Berkat Kim Woojin, dia bisa memahami perasaannya saat ini, tanpa mengaku pada Choi Yiseo.

Karena dia berencana untuk mulai berkencan di tahun kedua, Ahn Hyeon-ho berpikir dia harus membangun citra yang baik dan solid sampai saat itu.

‘Ha, Ahn Hyeon-ho benar-benar mengalami hal yang buruk untuknya.’

Sejak SMA, Ahn Hyeon-ho populer, dengan ketampanan, keterampilan bertarung, dan koneksi dengan kakak dan adik.

Sebenarnya dia adalah seorang pengganggu yang berprestasi secara akademis sehingga bisa dikatakan tidak ada yang tidak dia miliki di sekolah menengah.

Pacar?

Akan adil untuk mengatakan bahwa dia jarang pergi tanpa seseorang, karena telah berkencan dengan banyak orang.

Tapi Choi Yiseo, yang dia temui di universitas, adalah wanita paling menarik yang pernah dilihatnya.

Ada banyak rumor tentang dewi dan malaikat seperti Seo Yerin dan Ahn Hyeon-ho yang mengakui pesonanya, tapi…

Choi Yiseo adalah orang yang tegas, dia memiliki prinsipnya sendiri, tidak terpengaruh oleh orang lain, dan lebih menarik bagi Ahn Hyeon-ho.

'Tapi kenapa aku merasa sangat gugup?'

Mengapa?

Kim Woojin dengan jelas mengatakan dia ditolak dan Choi Yiseo mengatakan dia tidak akan berkencan.

Ahn Hyeon-ho merasa tatapannya terhadap Kim Woojin sedikit berbeda dari tatapannya pada pria lain.

'Yah, lagipula, karena dia ditolak, dia akan kehilangan minat padanya sekarang.'

Jika dia tidak menyerah setelah ditolak dan semakin tergerak, jelas bahwa Choi Yiseo akan semakin membencinya berdasarkan kepribadiannya.

“Hyeon-ho, kamu ingin makan apa?”

“Potongan daging babi keju.”

“Baiklah kalau begitu, 3… lalu Yerin?”

Dia menawarkan menunya kepada Seo Yerin, tapi dia terlalu sibuk dengan teleponnya sehingga dia tidak mendengarnya.

Jelas dia sedang mengetik pesan yang kuat kepada seseorang.

Ketuk ketuk ketuk ketuk ketuk.

“Ponselnya akan rusak….”

“Yerin, kamu mau makan apa?”

“Eh!?”

Berkat temannya yang menyenggol bahunya dan menariknya kembali ke dunia nyata, Seo Yerin dengan cepat mengangkat kepalanya.

Meski begitu, dia menutupi ponselnya agar tidak ada yang melihatnya.

“Ah, aku… potongan daging babi bodoh.”

“Bodoh?”

“Daging babi.”

“…Apakah kamu tidak bilang bodoh?”

Sementara itu, tatapannya terasa seperti berpindah ke meja lain. Khususnya yang bersama Kim Woojin dan Choi Yiseo.

Setelah melakukan pemesanan, Seo Yerin segera kembali melakukan tap dan intensitasnya begitu dalam hingga teman-temannya pun tidak mau menyela.

“Ya, dengan popularitas Yerin dia pasti punya banyak kontak dengan orang-orang di sekitarnya.”

“Bukan hanya senior tapi juga alumni dan asisten pengajarnya kan?”

"Ah…."

Setelah mendengar perkataan teman-temannya, ekspresi banyak siswa menjadi gelap karena mereka memiliki perasaan padanya.

Hanya Seo Yerin yang tahu kebenarannya, tapi dia bahkan tidak melihat mereka, apakah mereka salah paham atau tidak.

Hanya.

Terus mengetuk keyboard layar.


Awal semester kedua baru saja dimulai dan Choi Yiseo sudah menerima pengakuan dari empat pria, yang sungguh gila.

Tapi sebenarnya, ada satu hal lagi yang lebih gila lagi.

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S3ks

Tentu saja, di antara orang-orang gila yang kukenal, Seo Yerin-lah yang paling menonjol.

'Apa yang dia lakukan di sini sambil makan potongan daging babi?'

Pagi ini, dia memposting sesuatu yang aneh dan dirinya diblokir, tapi sepertinya rasa frustrasinya meledak sebelum dia bisa memakan makanannya sehingga dia sekarang mengirim spam kepada aku dengan pertanyaan 1:1.

aku berpikir untuk melarangnya secara permanen, yang akan mencegah dia melakukan penyelidikan, tetapi aku tidak yakin apakah itu akan terjadi.

Bagaimanapun, Anonymous69 adalah salah satu dari sedikit nama terkenal di Hutan Bambu.

s3x God bukanlah judul yang bagus, tapi tetap saja.

-Admin: Apa itu?

Karena tidak bisa menahan diri, akhirnya aku bertanya.

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: Dewa

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: Dewa

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: Dewa

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: Dewa

Amukan Seo Yerin tidak menunjukkan tanda-tanda akan mereda. Bertanya-tanya mengapa dia bertingkah seperti ini, aku melirik ke sampingnya.

Dengan kepala tertunduk, Seo Yerin melanjutkan spammingnya yang tiada henti di telepon. Dia tampak membara dengan semacam tekad; itu adalah pemandangan yang mengesankan.

'Apakah dia stres karena sesuatu?'

Seo Yerin yang aku kenal menggunakan Anonymous69 untuk melampiaskannya.

aku mendecakkan lidah, berpikir bahwa Ahn Hyeon-ho dan yang lain atau beberapa gadis di sekitarnya, berkontribusi terhadap stresnya.

'Seperti biasa, dia bahkan tidak bisa mengatakan apa yang ingin dia katakan kepada orang lain.'

Bahkan di karaoke, Seo Yerin memiliki imej yang baik dan berbudi luhur, jadi dia mungkin tidak bisa berbicara tentang hal itu.

-Admin: Hentikan.

-Anonim69: S3ks

-Anonim69: S

-Anonim69: E

-Anonim69: X

-Admin: Jika kamu melakukan itu, aku akan melarangmu secara permanen, hentikan.

Setelah ancaman diulangi, amukan Seo Yerin akhirnya berhenti.

-Anonim69: …

-Admin: Apa itu?

-Anonymous69: …Hanya karena.

Apa maksudnya hanya karena?

-Admin: Ini bukan 'hanya karena' kan?

-Anonymous69: Hanya hanya hanya karena.

-Admin: Apakah kamu mengatakan kamu mengirim spam kepada aku seperti itu 'hanya karena'? Kamu menjadi jauh lebih gila dari biasanya

-Anonymous69: Bisakah ada persahabatan antara pria dan wanita?

Ada apa sekarang?

Semuanya terjadi begitu tiba-tiba.

“Yah, kalau kamu mau melakukan ini, kenapa kamu mengajak makan bersama?”

Choi Yiseo, yang fokus pada ponselnya, berkomentar dengan ekspresi tidak senang di wajahnya.

“Kaulah yang meminta untuk makan bersama.”

Sejujurnya, aku melupakan Choi Yiseo karena Seo Yerin.

“Yah, apakah ada yang namanya persahabatan antara pria dan wanita?”

“Apa yang tiba-tiba kamu tanyakan?”

"Benar? Tiba-tiba saja kan?”

Karena itu adalah topik yang tidak pernah terpikirkan olehku, ketika aku bertanya padanya, dia juga mulai berpikir, dengan garpu di mulutnya.

"Disana? Itu sebabnya aku makan bersamamu.”

"…Itu tidak masuk akal. Sudah kuduga, wujudmu sungguh gila.”

“Hehehe.”

Senang dengan pujian itu, dia mengambil sepotong daging babi dan memakannya.

aku memberikan jawaban itu langsung kepada Seo Yerin.

-Admin : Tentu saja ada. Jadi kalau laki-laki dan perempuan makan bersama, berarti mereka pacaran.

-Anonymous69: …Bisa jadi.

-Admin: Itu sama sekali tidak mungkin. Jangan bilang kamu jadi bersemangat hanya karena seorang gadis setuju untuk makan bersamamu. Itu hanya tipuan untuk membuat kamu membayar.

-Anonymous69: Aku populer lho.

-Admin: Pria yang berbicara tentang S3ks sepanjang hari itu populer?

-Anonim69: ….

Nah, jika itu adalah seseorang seperti Seo Yerin, hanya dengan setuju untuk makan, akan ada banyak pria yang bergegas membayar tagihannya.

Karena Anonymous69 sejalan dengan konsep menjadi laki-laki, aku meresponsnya sesuai dengan itu.

-Anonymous69 : Apakah kamu populer admin?

-Admin: Jika aku populer, apakah aku akan berbicara dengan kamu?

-Anonim69: Benar. Jujur saja, soal tidur dengan seorang wanita pagi ini, itu bohong kan?

-Admin: Itu benar.

Itu tidak bohong.

Karena aku tidur di sebelah Choi Yiseo, di sauna, itu tidak bohong.

aku tidak bisa kehilangan arah di sini.

Bahkan jika dia tidak mengetahuinya, Anonymous69 akan langsung terpesona.

-Anonim69: ….

Tapi kenapa?

Tidak ada tanggapan dari Anonymous69. Sekali lagi, aku diam-diam memeriksa meja Seo Yerin dengan menoleh ke samping.

Dia sudah pergi saat potongan daging babi tiba.

'Apa itu?'

Aku bertanya-tanya apa itu, tapi jawabannya langsung datang dari ponselku.

-Anonim69: (Foto)

“Puah!?”

Tanpa kusadari aku terbatuk-batuk dan tenggorokanku terasa tersumbat. Foto tersebut memperlihatkan seorang wanita duduk di toilet dengan rok terangkat hingga memperlihatkan celana dalamnya.

Selain tahi lalat di bagian dalam paha, latar belakang kamar mandi menunjukkan bahwa ini adalah foto baru di restoran ini.

-Anonymous69: Siapa yang lebih seksi? Dia atau pacarmu?

Aku buru-buru mencoba membalas tindakan Seo Yerin yang tidak tertekuk tapi itu sebuah kesalahan.

“Ah, apa yang kamu lakukan hingga membuatmu takut seperti ini?”

Choi Yiseo akhirnya meletakkan perangkatnya, dan mengambil ponselku karena kesal.

Saat dia mengambilnya, dia secara tidak sengaja memperbesar foto itu.

“Eek!?”

Berkat itu, foto wanita yang mengangkat roknya untuk memamerkan celana dalamnya pun terekspos padanya.

"Gila! Gila! Dasar bajingan gila! Apa yang kamu lihat sambil makan?!”

Tentu saja, dia mengembalikan ponselku dengan wajah memerah dan berteriak.

Dalam situasi ini,

Dengan cara apa kita bisa menyelesaikan kesalahpahaman ini?

Dalam situasi ini, di mana beberapa kebetulan tidak dapat dihindari, aku dengan tenang dan tenang menjelaskan kepada Choi Yiseo.

“Yiseo, tolong jangan salah paham.”

“Apa yang tidak boleh disalahpahami, dasar mesum!”

“Apa lagi artinya aku sedang melihat sebuah foto.”

“…Eh?”

Dia menatapku, bingung, jadi aku mengacungkan jempolnya dan berkata.

“Aku bahkan tidak tertarik sedikit pun padamu.”

Dan tinjunya meluncur ke arahku.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar